YOU ARE DOWNLOADING DOCUMENT

Please tick the box to continue:

Transcript
Page 1: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 2: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

LAPORAN PEMERINTAH

TENTANG

PELAKSANAAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA

SEMESTER PERTAMA TAHUN ANGGARAN 2011

R E P U B L I K I N D O N E S I A

Page 3: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

i

DAFTAR ISI

Daftar Isi ................................................................................................................... i

Daftar Tabel .............................................................................................................. vi

Daftar Grafik ............................................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Umum .......................................................................................................... I-1

1.2 Perkiraan Realisasi Semester I Tahun 2011 ................................................. I-2

1.2.1 Perkiraan Asumsi Dasar Ekonomi Makro Semester I 2011 .......................... I-2

1.2.2 Perkembangan Pelaksanaan APBN Semester I 2011 .................................. I-3

1.3 Prognosis Semester II Tahun 2011 .............................................................. I-5

1.3.1 Prognosis Asumsi Dasar Ekonomi Makro Semester II 2011 ........................ I-5

1.3.2 Prognosis APBN Semester II 2011 .............................................................. I-6

BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SEMESTER I DAN

PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2011

2.1 Pendahuluan ................................................................................................ II-1

2.2 Perkembangan Indikator Ekonomi Makro Semester I Tahun 2011 ............ II-3

2.2.1 Pertumbuhan Ekonomi ................................................................................ II-3

2.2.2 Laju Inflasi ................................................................................................... II-7

2.2.3 Nilai Tukar Rupiah ....................................................................................... II-9

2.2.4 Suku Bunga SBI Dan SPN 3 Bulan ............................................................... II-9

2.2.5 Harga Minyak Mentah Internasional ........................................................... II-10

2.2.6 Lifting Minyak ............................................................................................. II-11

2.2.7 Neraca Pembayaran ..................................................................................... II-11

2.2.8 Ketenagakerjaan dan Kemiskinan ............................................................... II-13

2.3 Prognosis Ekonomi Indonesia Semester II 2011 ......................................... II-14

2.3.1 Pertumbuhan Ekonomi ................................................................................ II-14

2.3.2 Inflasi .......................................................................................................... II-15

2.3.3 Nilai Tukar Rupiah........................................................................................ II-16

2.3.4 Suku Bunga SPN 3 Bulan ............................................................................. II-16

2.3.5 Harga Minyak Mentah Internasional ........................................................... II-17

Page 4: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

ii

2.3.6 Lifting Minyak .............................................................................................. II-17

2.3.7 Neraca Pembayaran ..................................................................................... II-17

2.3.8 Kemiskinan dan Ketenagakerjaan ............................................................... II-18

2.3.9 Prospek Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2011 .............................................. II-19

BAB III PERKEMBANGAN ANGGARAN PENDAPATAN NEGARA DAN

HIBAH SEMESTER I DAN PROGNOSISI SEMESTER II TAHUN 2011

3.1 Pendahuluan ................................................................................................ III-1

3.2 Perkembangan Realisasi Pendapatan Negara dan Hibah dalam

Semester I Tahun 2011 ................................................................................. III-3

3.2.1 Realisasi Penerimaan Dalam Negeri dalam Semester I 2011 ...................... III-4

3.2.1.1 Penerimaan Perpajakan dalam Semester I Tahun 2011 ............................... III-4

3.2.1.2 Penerimaan Negara Bukan Pajak Semester I Tahun 2011 ........................... III.18

3.2.2 Penerimaan Hibah ........................................................................................ III-23

3.3 Prognosis Pendapatan Negara dan Hibah dalam Semester II

Tahun 2011 ................................................................................................... III-23

3.3.1 Prognosis Penerimaan Dalam Negeri Semester II Tahun 2011 .................... III-24

3.3.1.1 Prognosis Penerimaan Perpajakan dalam Semester II 2011 ........................ III-25

3.3.1.2 Prognosis PNBP Semester II Tahun 2011 ..................................................... III-26

3.3.2 Prognosis Hibah Semester II Tahun 2011 ................................................... III-27

BAB IV PERKEMBANGAN REALISASI BELANJA PEMERINTAH PUSAT

SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2011

4.1 Pendahuluan ................................................................................................ IV-1

4.2 Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah Pusat dalam Semester I

Tahun 2011 ................................................................................................... IV -2

4.2.1 Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis

dalam Semester I Tahun 20101 ................................................................... IV -3

4.2.2 Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah Pusat Menurut

Organisasi dalam Semester I Tahun 2011 .................................................... IV -16

4.3 Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam Semester II

Tahun 2011 ................................................................................................... IV -25

Page 5: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

iii

4.3.1 Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis Belanja

dalam Semester II Tahun 2011 .................................................................... IV -27

4.3.2 Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi

dalam Semester II Tahun 2011 ..................................................................... IV -33

BAB V PERKEMBANGAN TRANSFER KE DAERAH SEMESTER I DAN

PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2011

5.1 Pendahuluan .............................................................................................. V-1

5.2 Perkembangan Realisasi Transfer ke Daerah dalam Semester I Tahun

2011 ......................................................................................................... V-2

5.2.1 Perkembangan Realisasi Dana Perimbangan dalam Semester I

Tahun 2011 ………………………………………………………………………………… ..... V-3

5.2.1.1 Perkembangan Realisasi Dan Bagi Hasil dalam Semester I

Tauhn 2011………………………………………………………………………………… ..... V-3

5.2.1.2 Perkembangan Realisasi Dana Alokasi Umum dalam Semester I

Tahun 2011………………………………………………………………………………… ...... V-7

5.2.1.3 Perkembangan Realisaasi Dana Alokasi Khusus dalam Semester I

Tahun 2011………………………………………………………………………………… ...... V-7

5.2.2 Perkembangan Realisasi Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian

dalam Semester I Tahun 2011………………………………………………………. ..... V-8

5.2.2.1 Perkembangan Realisasi Dana Otonomi Khusus dalam Semester I

Tahun 2011………………………………………………………………………………… ...... V-8

5.2.2.2 Perkembangan Realisasi Dana Penyesuaian dalam Semester I

Tahun 2011………………………………………………………………………………… ..... V-9

5.3 Prognosis Transfer ke Daerah dalam Semester II Tahun 2011 ................. V-9

5.3.1 Prognosis Dana Perimbangan dalam Semester II

Tahun 2011……………….. .............................................................................. V-10

5.3.1.1 Prognosis Dana Bagi Hasil (DBH) dalam Semester II Tahun 2011............ V-10

5.3.1.1.1 Prognosis DBH Pajak dalam Semester II Tahun 2011 ................................ V-10

5.3.1.1.2 Prognosis DBH Sumber Daya Alam dalam Semester II

Tahun 2011 .................................................................................................. V-11

5.3.1.2 Prognosis Dana Alokasi Umum (DAU) dalam Semester II

Tahun 2011 .................................................................................................. V-11

Page 6: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

iv

5.3.1.3 Prognosis Dana Alokasi Khusus (DAK) dalam Semester II

Tahun 2011 .................................................................................................. V-11

5.3.2 Prognosis Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian dalam Semester II

Tahun 2011.................................................................................................. V-11

BAB VI PERKEMBANGAN DEFISIT DAN PEMBIAYAAN ANGGARAN

SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2011

6.1 Pendahuluan ............................................................................................... VI-1

6.2 Perkembangan Realisasi Defisit Anggaran dalam Semester I 2011 ............ VI-2

6.3 Perkembangan Realisasi Pembiayaan Nonutang dalam

Semester I 2011 ............................................................................................ VI-2

6.3.1 Perbankan Dalam Negeri ............................................................................. VI-3

6.3.2 Privatisasi ..................................................................................................... VI-4

6.3.3 Hasil Pengelolaan Aset ................................................................................. VI-4

6.3.4 Dana Investasi Pemerintah dan PMN .......................................................... VI-4

6.3.5 Dana Bergulir ............................................................................................... VI-5

6.3.6 Dana Pengembangan Pendidikan Nasional ................................................. VI-6

6.3.7 Kewajiban Penjaminan ................................................................................ VI-6

6.4 Perkembangan Realisasi Pembiayaan dan Pengelolaan Utang

Semester I 2011 ............................................................................................. VI-6

6.4.1 Pembiayaan Utang ....................................................................................... VI-6

6.4.2 Surat Berharga Negara (SBN) ...................................................................... VI-7

6.4.3 Pinjaman Luar Negeri .................................................................................. VI-13

6.4.4 Penerusan Pinjaman .................................................................................... VI-16

6.4.5 Pinjaman Dalam Negeri (PDN) .................................................................... VI-17

6.5 Analisis Sensitivitas Risiko Fiskal dalam Semester I Tahun 2011 ............. VI-17

6.5.1 Risiko Ekonomi Makro: Asumsi Ekonomi Makro dan Realisasinya

Dalam Semester I 2011 ................................................................................. VI-17

6.5.2 Risiko Fiskal BUMN ...................................................................................... VI-18

6.5.3 Kewajiban Kontijensi Pemerintah ................................................................ VI-19

6.5.3.1 Proyek Pembangunan Infrastruktur ............................................................. VI-19

6.5.3.2 Keanggotaan Pada Organisasi/Lembaga Keuangan Internasional .............. VI-21

Page 7: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

v

6.5.3.3 Bencana Alam ............................................................................................... VI-21

6.6 Prognosis Defisit dan Pembiayaan Anggaran dalam Semester II 2011 ....... VI-22

6.6.1 Prognosis Defisit dalam Semester II 2011 ................................................... VI-22

6.6.2 Prognosis Pembiayaan Anggaran dalam Semester II 2011 .......................... VI-22

6.6.3 Pembiayaan Nonutang dalam Semester II 2011 ........................................... VI-22

6.6.4 Pembiayaan Utang dalam Semester II 2011 ................................................. VI-23

6.7 Analisis Sensitivitas Risiko Fiskal dalam Semester II 2011 ......................... VI-25

6.7.1 Sensitivitas Perubahan Defisit APBN Akibat Perubahan

Asumsi Ekonomi Makro ............................................................................... VI-25

6.7.2 Kewajiban Kontijensi Pemerintah Pusat ...................................................... VI-27

6.7.2.1 Proyek Pembangunan Infrastruktur ............................................................ VI-27

6.7.2.2 Keanggotaan pada Organisasi dan Lembaga Keuangan Internasional ........ VI-28

6.7.2.3 Bencana Alam ............................................................................................... VI-28

Page 8: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

vi

DAFTAR TABEL

Tabel I.1 Asumsi Ekonomi Makro 2010—2011 ............................................ I-3

Tabel I.2 Realisasi APBN dalam Semester I 2010—2011 ............................. I-4

Tabel II.1 Pertumbuhan PDB Sektoral 2009-2011 (%,YoY) ........................... II.5

Tabel II.2 Perkembangan Suku Bungan SPN 3 Bulan ...................................... II.10

Tabel II.3 Pertumbuhan PDB Tahun 2010—2011 (%,YoY) .............................. II-14

Tabel II.4 Pertumbuhan PDB Sektoral Tahun 2010—2011 (%,YoY) ............... II-16

Tabel II.5 Proyeksi Neraca Pembayaran Indonesia 2011 ................................ II-18

Tabel II.6 Proyeksi Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2011 ............................... II-19

Tabel III.1 Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan II 2011 ................. III-3

Tabel III.2 Penerimaan Perpajakan 2010—2011 .............................................. III-5

Tabel III.3 Penerimaan Perpajakan PPh Nonmigas Menurut Sektor

Ekonomi, Semester I 2010—2011 .................................................... III-10

Tabel III.4 Penerimaan Perpajakan PPN Dalam Negeri Menurut Sektor

Ekonomi, Semester I 2010—2011 .................................................... III-12

Tabel III.5 Penerimaan Perpajakan PPN Impor Menurut Sektor Ekonomi,

Semester I 2010—2011 ..................................................................... III-13

Tabel III.6 Perkembangan PNBP Semester I Tahun 2010—2011 ................... III-18

Tabel III.7 Pendapatan Negara dan Penerimaan Hibah Tahun 2011 ............... III-24

Tabel IV.1 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat (BPP) 2010-2011 ........ IV-3

Tabel IV .2 Tingkat Suku Bunga SBI 3 Bulan ..................................................... IV -8

Tabel IV.3 Realisasi Pembayaran Bunga Utang Semester I, Tahun 2010 ....... IV -8

Tabel IV.4 Subsidi Semester I, Tahun 2010-2011 ........................................... IV -9

Tabel IV.5 Belanja Kementerian Negara/Lembaga, 2010—2011 .................... IV -26

Tabel IV.6 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat (BPP) 2011 ................... IV -27

Tabel IV.7 Pembayaran Bunga Utang Tahun 2011 ........................................... IV -29

Tabel IV.8 Perkiraan Realisasi Subsidi Tahun 2011 .......................................... IV -31

Tabel IV.9 Penyerapan Belanja Kementerian Negara/Lembaga, 2011 ............. IV -44

Tabel V.1 Transfer Ke Daerah, 2010—2011 .................................................... V-12

Tabel VI.1 Realisasi Pembiayaan Nonutang Semester I Tahun 2010

dan 2011 ........................................................................................... VI-3

Page 9: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

vii

Tabel VI.2 Realisasi Pembiayaan Utang Semester I Tahun 2010

dan 2011 ......................................................................................... VI-7

Tabel VI.3 Realisasi Penerbitan SBN per 31 Mei 2011 ..................................... VI-9

Tabel VI.4 Realisasi Penerbitan SBN Domestik per 31 Mei 2011

Berdasarkan Tenor dan Instrumennya ........................................... VI-9

Tabel VI.5 Pelaksanaan Debt Switch per 31 Mei 2011 ..................................... VI-12

Tabel VI.6 Pelaksanaan Buyback per 31 Mei Tahun 2011 ................................ VI-12

Tabel VI.7 Perubahan Kepemilikan SBN Yang Dapat Diperdagangkan ......... VI-13

Tabel VI.8 Kepemilikan SBN Domestik ........................................................... VI-13

Tabel VI.9 Rencana Penarikan Pinjaman Program Tahun 2011 ...................... VI-14

Tabel VI.10 Persentase Deviasi Antara Asumsi Ekonomi Makro APBN

2011 dan Realisasinya .................................................................... VI-18

Tabel VI.11 Realisasi Pembiayaan Nonutang Semester I dan Prognosis

Semester II 2011 ............................................................................. VI-23

Tabel VI.12 Perkiraan Realisasi Pembiayaan Utang Semester I dan

Prognosis Semester II 2011 ............................................................ VI-25

Tabel VI.13 Prognosis Sensitivitas Asumsi Makro Ekonomi Terhadap

Defisit Semester II 2011 .................................................................. VI-27

Page 10: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

viii

DAFTAR GRAFIK

GrafikII.1 Pertumbuhan PDB 2009—2011 ..................................................... II-3

Grafik II.2 Sumber-Sumber Pertumbuhan PDB Tahun 2009—2011 ............... II-4

Grafik II.3 Perkembangan Inflasi sampai dengan Mei 2011 ............................ II-7

Grafik II.4 Laju Inflasi Berdasarkan Kelompok Pengeluaran sampai

dengan Mei 2011 ............................................................................. II-8

Grafik II.5 Laju Inflasi Berdasarkan Komponen .............................................. II.8

Grafik II.6 Perkembangan Inflasi Tahunan (YoY) Berdasarkan Komponen ... II-8

Grafik II.7 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah dan Cadangan Devisa

2010—2011 ...................................................................................... II-9

Grafik II.8 Perkembangan Permintaan, Penawaran dan Harga Minyak

Dunia, 2009—2011 .......................................................................... II-10

Grafik II.9 Lifting Minyak Mentah ................................................................... II-11

Grafik III.1 Pendapatan Negara dan Hibah, 2010—2011 ................................. III-4

Grafik III.2 Komposisi PPh, 2010—2011 ........................................................... III-8

Grafik III.3 Komposisi Penerimaan PPh Nonmigas Per Pasal, Semester I

2010—2011 ..................................................................................... III-9

Grafik III.4 Komposisi PPN dan PPnBM, 2010—2011 ...................................... III-11

Grafik III.5 Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), 2010—2011 .............................. III-14

Grafik III.6 Penerimaan Cukai, 2010—2011 ...................................................... III-15

Grafik III.7 Pajak Lainnya, 2010—2011 ............................................................. III-15

Grafik III.8 Pajak Perdagangan Internasional, 2010—2011 ............................. III-15

Grafik III.9 Bea Masuk, 2010—2011 .................................................................. III-16

Grafik III.10 Proporsi Impor Non-Migas Indonesia Menurut Negara Asal,

Januari – April 2011 ........................................................................ III-16

Grafik III.11 Nilai Impor Indonesia Berdasarkan Negara Asal ............................ III-17

Grafik III.12 Perkembangan Rata-rata Tarif MFN dan Kerjasama

Perdagangan Internasional, 2005—2012 ........................................ III-17

Grafik III.13 Bea Keluar, 2010—2011 .................................................................. III-17

Grafik III.14 Perkembangan Bea Keluar dan Tarif Bea Keluar CPO, Tahun

2010-2011 ......................................................................................... III-17

Page 11: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

ix

Grafik III.15 Penerimaan SDA Migas, 2010—2011 ……………………………. ........... III-18

Grafik III.16 Realisasi Rata-rata ICP Semester I, 2010—2011 ............................ III-19

Grafik III.17 Realisasi Rata-rata Lifting Semester I, 2010—2011 ....................... III-19

Grafik III.18 Perkembangan Harga Batubara Acuan (HBA) ................................ III-20

Grafik III.19 Penererimaan SDA Nonmigas 2010—2011 ................................... III-21

Grafik III.20 Realisasi Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN,

2010—2011 ....................................................................................... III-21

Grafik III.21 Komposisi Realisasi PNBP Lainnya Sampai Dengan

31 Mei 2011 ...................................................................................... III-22

Grafik III.22 Realisasi Pendapatan BLU, 2010—2011 .......................................... III-23

Grafik III.23 Realisasi Penerimaan Hibah, 2010—2011 ....................................... III-23

Grafik IV.1 Kurva Imbal Hasil SBN Domestik .................................................. IV -7

Grafik IV.2 Pergerakan Berbagai Mata Uang Asing Terhadap Rupiah ............. IV -8

Grafik IV.3 Subsidi BBM Semester I, 2007—2011 ............................................ IV -10

Grafik IV.4 Subsidi Listrik Semester I, 2007—2011 ........................................... IV -10

Grafik IV.5 Volume Konsumsi BBM Semester I, 2007—2011 ............................ IV -10

Grafik IV.6 Perkembangan Disparitas Harga Premium Dan Pertamax,

Januari –Juni 2011 .......................................................................... IV -11

Grafik IV.7 Subsidi Non-Energi Semester I, 2007—2011 ................................. IV -12

Grafik IV.8 Realisasi Semester I Belanja K/L, 2005—2011 ............................... IV -16

Grafik IV.9 Profil Penyerapan Belanja K/L Semester I 2011 ............................. IV -17

Grafik IV.10 Penyerapan Belanja K/L Semester I 2011; 10 K/L Terbesar,

10 K/L Terkecil, dan Antara 32 %- 36,3% ....................................... IV -18

Grafik IV.11 Penyerapan Belanja K/L Semester I 2011 (12,6%-31,2%) .............. IV -18

Grafik IV.12 Realisasi Semester I Belanja Kementerian Pekerjaan Umum,

2005—2011 ...................................................................................... IV -18

Grafik IV.13 Realisasi Semester I Belanja Kementerian Pendidikan

Nasional, 2005—2011 ..................................................................... IV -19

Grafik IV.14 Realisasi Semester I Belanja Kementerian Pertahanan,

2005—2011 ...................................................................................... IV -21

Grafik IV.15 Realisasi Semester I Belanja Kementerian Agama,

2005—2011 ...................................................................................... IV -22

Page 12: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Daftar Isi

x

Grafik IV.16 Realisasi Semester I Belanja Kepolisian Negara RI,

2005—2011 ...................................................................................... IV -22

Grafik IV.17 Penyerapan 5 K/L dengan Daya Serap Terbesar, 2010-2011 .......... IV-24

Grafik IV 18 Belanja Pemerintah Pusat, Tahun 2011 ........................................... IV-27

Grafik IV 19 Belanja K/L, 2005-2011 ................................................................... IV-34

Grafik V.1 Perkembangan Realisasi Transfer Ke Daerah, 2006—2011 ........... V-2

Grafik V.2 Proporsi Perkiraan Realisasi Dana Perimbangan

Semester I 2011 ............................................................................... V-3

Grafik V.3 Perkembangan Realisasi Dana Bagi Hasil, 2006—2011 ................. V-6

Grafik V.4 Perkembangan Realisasi Dana Alokasi Umum, 2006—2011 ......... V-7

Grafik V.5 Perkembangan Realisasi Dana Alokasi Khusus, 2006—2011 ........ V-7

Grafik V.6 Perkembangan Realiasi Dana Otonomi Khusus dan

Penyesuaian, 2006—2011 ............................................................... V-8

Grafik VI.1 Jatuh Tempo Surat Berharga Negara (SBN) Berdasarkan Tenor

dan Instrumentnya per Desember 2010 dan per 31 Mei 2011 ....... VI-10

Grafik VI.2 Perdagangan SBN di Pasar Sekunder ............................................. VI-11

Grafik VI.3 Perkembangan Yield Curve ............................................................. VI-11

Grafik VI.4 Realisasi Pembayaran Cicilan Pokok Utang per 31 Mei 2011 ......... VI-16

Page 13: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Pendahuluan Bab I

Laporan Semester I APBN 2011 I-1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 UmumSejak akhir tahun 2010 dan pada awal 2011, pemerintah terus melakukan pemantauanterhadap perkembangan perekonomian global dan domestik, pelaksanaan APBN-P 2010,serta mengkaji pengaruhnya pada pelaksanaan APBN 2011. Dari hasil pemantauan hinggalima bulan pertama tahun 2011, perekonomian nasional menunjukkan kinerja yang lebihbaik dari kinerja tahun sebelumnya. Pertumbuhan ekonomi dalam triwulan I mencapai 6,5persen, dan dalam triwulan II diperkirakan juga mencapai 6,5 persen, sehingga dalamsemester I 2011 laju pertumbuhan ekonomi diperkirakan mencapai 6,5 persen.

Nilai tukar rupiah terus mengalami penguatan, sejalan dengan masih kuatnya arus modalmasuk ke Indonesia. Dalam rangka mengantisipasi large and sudden reversal, BImenghentikan lelang SBI bertenor 1 dan 3 bulan sejak November 2010, dan mengalihkannyake instrumen dengan jangka waktu yang lebih panjang. Sebagai pengganti suku bunga acuandalam perhitungan postur APBN, Bank Indonesia dan Pemerintah menggunakan sukubunga Surat Perbendaharaan Negara (SPN) 3 bulan. Hingga Mei 2011 telah dilakukan tigakali lelang, dengan rata-rata suku bunga SPN 3 bulan mencapai 5,1 persen, sedangkan padaakhir semester I 2011 diperkirakan suku bunga SPN berada pada kisaran 5,1 persen.

Kenaikan harga pangan dan energi merupakan tantangan yang harus dihadapi dalamsemester I 2011, dan diperkirakan masih akan berlanjut hingga akhir tahun 2011. Sejalandengan kecenderungan kenaikan harga minyak dunia, harga ICP telah bergerak melampauiasumsi yang ditetapkan dalam APBN 2011. Sebagai akibatnya, inflasi hingga semester I,tercatat lebih tinggi dari laju inflasi pada periode yang sama tahun 2011. Di lain pihak,realisasi lifting minyak diperkirakan masih jauh dari yang diasumsikan dalam APBN 2011.

Perkembangan asumsi dasar ekonomi makro tersebut secara langsung maupun tidaklangsung berpengaruh terhadap perkembangan realisasi APBN Tahun 2011. Selain itu,kebijakan yang dilakukan pemerintah dalam rangka mengamankan pelaksanaan APBNsangat berpengaruh terhadap perkiraan realisasi APBN, baik dalam semester I maupunsemester II 2011.

Sebagaimana dilakukan pada tahun 2009, penyusunan laporan pelaksanaan APBN dalamsemester I 2011 dilakukan sebelum realisasi bulan Juni selesai diadministrasikan. Oleh karenaitu, laporan pelaksanaan APBN dalam semester I 2011 masih mengandung unsur perkiraan,khusus bulan Juni 2011, dengan memperhatikan realisasinya hingga akhir Mei 2011.Selanjutnya, berdasarkan perkiraan realisasi dalam semester I, disusun prognosissemester II 2011. Berdasarkan assessment yang dilakukan, baik terhadap asumsi dasarekonomi makro maupun postur APBN, realisasi ekonomi makro dan postur APBN dalamkeseluruhan tahun 2011 diperkirakan berbeda dengan asumsi dan besaran yang ditetapkandalam UU APBN 2011, sehingga perlu dilakukan penyesuaian.

Page 14: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

PendahuluanBab I

Laporan Semester I APBN 2011I-2

1.2 Perkiraan Realisasi Semester I Tahun 2011

1.2.1 Perkiraan Asumsi Dasar Ekonomi Makro Semester I 2011

Dalam UU APBN 2011, asumsi dasar ekonomi makro yang digunakan sebagai basisperhitungan postur APBN adalah sebagai berikut: (1) pertumbuhan ekonomi 6,4 persen;(2) inflasi 5,3 persen; (3) nilai tukar Rp9.250/US$; (4) suku bunga SBI 3 bulan 6,5 persen;(5) harga minyak mentah Indonesia US$80 per barel; dan (6) lifting minyak 970 ribu barelper hari. Dalam semester I 2011, laju pertumbuhan PDB Indonesia diperkirakan mencapai6,5 persen, berasal dari realisasi triwulan I sebesar 6,5 persen, dan perkiraan triwulan IIsebesar 6,5 persen. Dari sisi pengeluaran, perkiraan realisasi pertumbuhan ekonomi dalamsemester I 2011 berasal dari pertumbuhan konsumsi masyarakat sebesar 4,6 persen, konsumsipemerintah sebesar 3,9 persen, investasi sebesar 7,6 persen, ekspor sebesar 14,2 persen, danimpor sebesar 17,0 persen. Dari sisi penawaran, dalam semester I tahun 2011, lajupertumbuhan ekonomi terutama didukung oleh pertumbuhan sektor pengangkutan dankomunikasi (13,4 persen); sektor perdagangan, hotel, dan restoran (7,8 persen); serta sektorkeuangan, real estat, dan jasa perusahaan (7,1 persen).

Sementara itu, realisasi laju inflasi hingga bulan Mei 2011 mencapai 5,98 persen (yoy) atau0,51 persen (ytd). Berdasarkan realisasi tersebut, laju inflasi dalam semester I 2011diperkirakan mencapai 6,0 persen (yoy), dengan laju inflasi tahun kalender sekitar 1,06persen (ytd). Laju inflasi semester I 2011 lebih tinggi jika dibandingkan dengan laju inflasisemester I tahun 2010 yang tercatat sebesar 5,0 persen (yoy) atau sebesar 2,42 persen (ytd).Dari sisi eksternal, relatif tingginya laju inflasi pada tahun 2011 antara lain merupakandampak dari tingginya harga komoditas dunia, khususnya pangan dan minyak mentah.Sementara itu, dari sisi internal, tingginya inflasi berasal dari tingginya ekspektasi inflasi didalam negeri, dan kuatnya permintaan domestik, sejalan dengan perkiraan pertumbuhanekonomi yang tinggi.

Dalam periode yang sama, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS mengalami penguatan yangsangat signifikan, yaitu sebesar 5,17 persen jika dibandingkan dengan nilai tukar rupiah(kurs) pada akhir tahun 2010. Penguatan kurs yang signifikan ini didorong oleh semakinmembaiknya proses pemulihan perekonomian global dan regional, khususnya di kawasanAsia. Berdasarkan perkembangan realisasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS sampaidengan Mei 2011, dan memperhatikan kinerja perekonomian terkini, rata-rata nilai tukarrupiah terhadap dolar AS pada semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp8.750 per dolarAS, atau menguat sebesar 5,41 persen bila dibandingkan dengan nilai kurs pada akhir tahun2010.

Selama ini suku bunga SBI 3 bulan digunakan sebagai asumsi dasar dalam penyusunanAPBN, khususnya sebagai acuan dalam menghitung perkiraan bunga utang. Dalam rangkamengantisipasi large and sudden reversal, BI menghentikan lelang SBI bertenor 1 dan 3bulan sejak November 2010 dan mengalihkannya ke instrumen dengan jangka yang lebihpanjang. Oleh karena itu, suku bunga SBI 3 bulan sudah tidak relevan lagi untuk digunakansebagai salah satu asumsi sebagai dasar perhitungan postur APBN. Melalui pembahasandan diskusi yang intensif, Bank Indonesia dan Pemerintah sepakat untuk mengganti sukubunga SBI 3 bulan tersebut dengan suku bunga Surat Perbendaharaan Negara (SPN) 3bulan. Hingga Mei 2011, SPN 3 bulan telah dilakukan lelang sebanyak 3 kali, dengan rata-

Page 15: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Pendahuluan Bab I

Laporan Semester I APBN 2011 I-3

rata suku bunga mencapai 5,1 persen. Pada akhir semester I 2011 suku bunga SPNdiperkirakan akan berada pada kisaran 5,1 persen.

Selanjutnya, dengan memperhatikan perkembangan harga ICP dalam lima bulan pertama2011, dan perkembangan kondisi ekonomi terkini, realisasi harga ICP dalam semester I2011 rata-rata diperkirakan mencapai US$111,0 per barel, atau lebih tinggi bila dibandingkandengan harga rata-ratanya pada periode yang sama tahun lalu sebesar US$77,9 per barel.Peningkatan ini antara lain disebabkan oleh peningkatan permintaan global akan minyakbumi, yang tidak diimbangi oleh peningkatan suplai minyak oleh negara-negara produsenminyak untuk mencegah praktik spekulasi. Selain itu, krisis yang melanda sejumlah negaraprodusen minyak di Afrika Utara dan Libya ikut menjadi faktor menurunnya pasokan minyakdi tengah kebutuhan untuk merespon tingginya permintaan global.

Realisasi lifting minyak dalam semester I tahun 2011 (periode Desember 2010-Mei 2011)mencapai 888 ribu barel per hari, yang berarti mengalami penurunan bila dibandingkandengan realisasinya pada semester I tahun 2010 yang mencapai sebesar 959 ribu barel perhari. Hal ini terkait dengan menurunnya kapasitas produksi dari sumur-sumur minyak tua,masalah perizinan penggunaan lahan, serta asas cabotage yang menghalangi pengeboranminyak lepas pantai. Realisasi asumsi dasar ekonomi makro semester I 2010—2011 disajikanpada Tabel I.1.

1.2.2 Perkembangan Pelaksanaan APBN Semester I 2011

Dalam UU APBN 2011, postur APBN ditetapkan sebagai berikut: (1) Pendapatan Negaradan Penerimaan Hibah Rp1.104.902,0 miliar; (2) Belanja Negara Rp1.229.558,5 miliar;(3) Defisit Anggaran Rp124.656,5 miliar; dan (4) Pembiayaan Anggaran Rp124.656,5 miliar.Dalam periode Januari hingga Mei 2011, realisasi Pendapatan Negara dan Penerimaan Hibahmencapai Rp421.084,9 miliar (38,11 persen dari rencana). Dalam periode yang sama, realisasibelanja negara mencapai Rp364.208,8 miliar (29,62 persen dari pagu). Dengan demikian,hingga Mei 2011 terjadi surplus anggaran Rp56.876,1 miliar. Di lain pihak,realisasi pembiayaan anggaran dalam lima bulan pertama 2011 mencapai Rp63.470,5 miliar

- Pertumbuhan ekonomi (%) y-o-y 5,8 5,6 5,9 6,4 6,5 2) 6,5

- Inflasi (%) y-o-y 5,3 4,2 5,0 5,3 5,98 6,0

- Tingkat bunga SPN 3 bulan (%) 1) 6,5 6,6 6,6 6,5 5,1 5,1

- Nilai tukar (Rp/US$1) 9.200 9.202 9.193 9.250,0 8.784 8.750,0

- Harga minyak (US$/barel) 80,0 78,5 77,9 80,0 110,4 111,0

- Lifting minyak (ribu barel per hari) 965 959 959 970 888 888,0

Ketera n ga n1 ). T ah u n 2 01 0 da n A PBN 2 0 1 1 m en gg u n a kan t in g ka t su ku bu n g a SBI 3 bu la n

2 ).Rea lisa si s.d ku a rta l ISu m ber : Kem en ter ia n Keu a n ga n

APBN Real s.d MeiPerkiraan Sem ester I

RealisasiSem ester I

Real s.d MeiAPBN-P

TABEL I.1

ASUMSI EKONOMI MAKRO 2010-2011

URAIAN

2010 2011

Page 16: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

PendahuluanBab I

Laporan Semester I APBN 2011I-4

(50,92 persen dari pagu). Dengan surplus sebesar Rp56.876,1 miliar dan pembiayaananggaran Rp63.470,5 miliar, dalam periode Januari hingga Mei 2011 terdapat kelebihanpembiayaan sebesar Rp120.346,7 miliar (lihat Tabel I.2).

Berdasarkan perkembangan terkini dan memperhatikan realisasi sampai dengan Mei 2011,realisasi pendapatan negara dan penerimaan hibah dalam semester I 2011 diperkirakanmencapai Rp498.268,1 miliar atau 45,1 persen dari sasaran yang ditetapkan dalam APBN2011. Jumlah tersebut berarti lebih tinggi 12,3 persen bila dibandingkan dengan realisasinyapada periode yang sama tahun 2010. Peningkatan realisasi pendapatan negara dan hibahtersebut antara lain ditopang oleh langkah-langkah intensifikasi dan ekstensifikasi dalampemungutan penerimaan perpajakan, kenaikan harga minyak mentah Indonesia, sertasemakin meningkatnya kegiatan perekonomian nasional di tahun 2011.

Sementara itu, realisasi belanja negara dalam semester I 2011 diperkirakan mencapaiRp461.487,5 miliar atau 37,5 persen dari pagu. Jumlah tersebut berarti lebih tinggi 16,6persen bila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahun 2010. Realisasibelanja negara dalam semester I tahun 2011 tersebut terdiri dari belanja pemerintah pusatsebesar Rp263.333,4 miliar (31,5 persen dari pagunya), dan transfer ke daerah sebesarRp198.154,1 miliar (50,4 persen dari pagunya). Peningkatan realisasi belanja negara tersebut

A. Pendapatan Negara dan Hibah 992.398,8 355.944,0 443.682,4 1.104.902,0 421.084,9 498.268,1

I. Penerim aan Dalam Negeri 990.502,3 355.818,6 443.469,4 1.101.162,5 421.014,0 497.884,81 . Penerimaan Perpajakan 743.325,9 275.462,2 337.576,2 850.255,5 326.573,3 386.691,7

Tax Ratio - IHK (% thd PDB) 11,9 - - 12,1 - -2. Penerimaan Negara Bukan Pajak 247.176,4 80.356,4 105.893,2 250.907,0 94.440,7 111.193,1

II. Penerim aan Hibah 1.896,5 125,4 213,0 3.739,5 70,9 383,3

B. Belanja Negara 1.126.146,5 294.823,0 395.777,5 1.229.558,5 364.208,8 461.487,5

I. Belanja Pem erintah Pusat 781.533,5 175.334,9 234.187,9 836.578,2 212.731,7 263.333,4

1 . Belanja Pegawai 162.659,0 56.171,9 73.458,6 180.824,9 67.684,3 85.937,12. Belanja Barang 112.594,1 20.719,9 29.306,9 137.849,7 24.221,7 34.196,93. Belanja Modal 95.024,6 12.332,9 16.391,8 135.854,2 13.630,5 20.534,64. Pembay aran Bunga Utang 105.650,2 34.014,2 43.363,8 115.209,2 37.460,8 48.713,15. Subsidi 201.263,0 36.867,6 51.733,7 187.624,3 61.891,8 61.965,76. Belanja Hibah 243,2 0,0 0,0 771,3 18,7 36,07 . Bantuan Sosial 71.172,8 14.638,3 19.059,5 63.183,5 7.246,2 11.053,18. Belanja Lain-Lain 32.926,7 590,2 873,7 15.261,0 577,9 896,8

II. T ransfer ke Daerah 344.612,9 119.488,1 161.589,5 392.980,3 151.477,1 198.154,11 . Dana Perimbangan 314.363,3 116.623,1 153.794,8 334.324,0 134.120,6 173.533,32. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian 30.249,6 2.864,9 7.794,7 58.656,3 17.356,5 24.620,8

C. Keseim bangan Prim er (28.097,4) 95.135,2 91.268,8 (9.447,3) 94.336,9 85.493,6

D. Surplus/ (Defisit) Anggaran (A-B) (133.747,7) 61.121,0 47.905,0 (124.656,5) 56.876,1 36.780,5% Defisit Terhadap PDB (2,1) - - (1,8) - -

E. Pem biayaan (I + II) 133.747,7 44.457,1 54.668,2 124.656,5 63.470,5 67.301,5

I. Pem biayaan Dalam Negeri 133.903,2 51.300,0 65.131,1 125.266,0 75.369,9 85.945,8

II. Pem biayaan Luar Negeri (neto) (155,5) (6.842,8) (10.462,9) (609,5) (11.899,4) (18.644,3)

Kelebihan/(Kekurangan) Pem biay aan (0,0) 105.578,1 102.573,2 0,0 120.346,7 104.082,0

Su m ber : Kem en ter ia n Keu an ga n

TABEL I.2REALISASI APBN DALAM SEMESTER I 2010-2011

(Miliar Rupiah)

URAIAN

2010 2011

APBN-PRealisasis.d Mei

Proyeksi Semester I

Realisasis.d Mei

Realisasi Semester I

APBN

Page 17: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Pendahuluan Bab I

Laporan Semester I APBN 2011 I-5

terutama ditopang oleh lebih tingginya realisasi belanja non-Kementerian/Lembaga,khususnya untuk pembayaran bunga utang dan subsidi, serta transfer ke daerah.

Sebagai konsekuensi dari perkiraan realisasi pendapatan negara dan penerimaan hibah yanglebih besar dari perkiraan realisasi belanja negara, maka dalam semester I 2011 diperkirakanterjadi surplus anggaran sebesar Rp36.780,5 miliar. Perkiraan realisasi surplus anggarantersebut, apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahun 2010,berarti lebih rendah 23,2 persen.

Dalam periode yang sama, realisasi pembiayaan anggaran diperkirakan mencapai Rp67.301,5miliar (54,0 persen dari pagu), yang berarti lebih tinggi 23,1 persen bila dibandingkan denganrealisasinya dalam periode yang sama tahun 2010. Dengan adanya realisasi surplus anggarandalam semester I 2011 yang diperkirakan mencapai sebesar Rp36.780,5 miliar, maka dalamsemester I 2011 diperkirakan terdapat kelebihan pembiayaan sebesar Rp104.082,0 miliar.Jumlah ini, berarti lebih tinggi 1,5 persen bila dibandingkan dengan realisasinya dalam periodeyang sama tahun 2010.

1.3 Prognosis Semester II Tahun 2011

1.3.1 Prognosis Asumsi Dasar Ekonomi Makro Semester II 2011

Dalam semester II tahun 2011, perekonomian Indonesia diperkirakan semakin membaikseiring dengan peningkatan perkiraan pertumbuhan ekonomi dan volume perdagangandunia. Stabilnya indikator perekonomian yang tercermin antara lain dari rendahnya volatilitasnilai tukar rupiah dan terkendalinya laju inflasi, akan mendukung upaya pemerintah dalammeningkatkan perekonomian melalui peningkatan kinerja sektor riil. Kinerja investasidiperkirakan juga akan semakin membaik seiring dengan masuknya aliran modal asing,dan kondusifnya iklim usaha di dalam negeri.

Kondisi tersebut diperkirakan mendorong meningkatnya pertumbuhan ekonomi dalamsemester II tahun 2011 hingga mencapai 6,5 persen. Dengan melihat perkiraan pertumbuhanPDB pada semester I dan II tahun 2011, laju pertumbuhan ekonomi Indonesia dalamkeseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapai 6,5 persen, atau sedikit melampaui targetAPBN 2011 sebesar 6,4 persen. Sumber-sumber pertumbuhan PDB menurut penggunaansepanjang tahun 2011 diperkirakan sebagai berikut: konsumsi rumah tangga sebesar 4,9persen, konsumsi pemerintah 5,1 persen, investasi 9,5 persen, dan ekspor-impor mencapaimasing-masing 14,1 persen dan 17,3 persen. Sementara itu, dari sisi penawaran, sektor-sektor ekonomi yang menopang pertumbuhan ekonomi antara lain: sektor pertaniandiperkirakan tumbuh 4,0 persen, sektor industri pengolahan tumbuh 4,9 persen, serta sektorpengangkutan dan komunikasi tumbuh sebesar 13,3 persen.

Pada semester II tahun 2011, pergerakan harga secara umum diperkirakan berada padakondisi yang relatif terkendali. Administered price yang terjadi diperkirakan memberikandampak yang minimal. Melalui koordinasi kebijakan fiskal, moneter, dan sektor riil yangsemakin baik, dan didukung oleh meningkatnya semangat pemerintah daerah dalampengendalian inflasi, maka laju inflasi pada akhir tahun 2011 diharapkan akan dapatdipertahankan pada sasarannya, yaitu sebesar 5 ± 1 persen.

Page 18: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

PendahuluanBab I

Laporan Semester I APBN 2011I-6

Sementara itu, masih tingginya arus modal masuk akan mengakibatkan rata-rata nilai tukarrupiah dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp8.850/USD. Dengandemikian, realisasi nilai tukar rupiah dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapairata-rata Rp8.800/USD, menguat 4,86 persen dari asumsinya dalam APBN 2011.

Menguatnya nilai tukar dan stabilnya BI rate akan berpengaruh terhadap realisasi sukubunga SPN 3 bulan yang pada semester II tahun 2011 rata-rata diperkirakan sebesar 6,1persen. Dengan demikian, secara keseluruhan, dalam tahun 2011 rata-rata suku bungaSPN 3 bulan diperkirakan mencapai sekitar 5,6 persen.

Berdasarkan perkembangan harga minyak ICP selama semester I tahun 2011, danmempertimbangkan prediksi harga minyak dunia yang diterbitkan oleh beberapa lembagainternasional, pemerintah memperkirakan harga minyak ICP rata-rata dalam semester IItahun 2011 akan mencapai US$79,0 per barel. Berkaitan dengan prediksi tersebut, hargaICP rata-rata dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapai US$95,0 per barel,lebih tinggi bila dibandingkan dengan asumsinya dalam APBN 2011 sebesar US$80,0 perbarel.

Sementara itu, lifting minyak dalam semester II (Juni-November) tahun 2011 diperkirakanmencapai 1.002,0 ribu barel per hari, lebih tinggi daripada realisasi lifting dalam semester IItahun 2010 yang mencapai 949,0 ribu barel per hari. Dengan memperhitungkan prediksilifting dalam semester II tahun 2011, rata-rata lifting minyak mentah dalam tahun 2011diperkirakan akan mencapai 945,0 ribu barel per hari.

1.3.2 Prognosis APBN Semester II 2011

Prognosis APBN dalam semester II 2011 dipengaruhi oleh beberapa faktor. Pertama,perkembangan perekonomian dunia dan Indonesia. Kedua, perkembangan beberapaindikator ekonomi makro, seperti pertumbuhan ekonomi, inflasi, nilai tukar rupiah, sukubunga, harga minyak mentah, dan lifting minyak mentah Indonesia. Ketiga, pelaksanaankebijakan fiskal yang telah direncanakan dalam tahun 2011.

Berdasarkan realisasi pendapatan negara dan penerimaan hibah dalam semester I 2011,serta mempertimbangkan faktor-faktor di atas, prognosis pendapatan negara dan penerimaanhibah dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp664.079,4 miliar atau 60,1persen dari sasaran APBN 2011. Jumlah ini terdiri atas penerimaan dalam negeri sebesarRp659.800,6 miliar, dan penerimaan hibah sebesar Rp4.278,8 miliar. Berdasarkan realisasinyapada semester I 2011, serta prognosis pada semester II, realisasi pendapatan negara danpenerimaan hibah dalam tahun 2011 diperkirakan akan mencapai Rp1.162.347,5 miliar,atau 105,2 persen dari targetnya dalam APBN 2011. Perkiraan realisasi pendapatan negaradan hibah ini berarti lebih tinggi 16,8 persen bila dibandingkan dengan realisasinya dalamperiode yang sama tahun 2010, terutama karena pengaruh asumsi harga minyak mentahIndonesia.

Sementara itu, prognosis belanja negara dalam semester II 2011 diperkirakan mencapaiRp851.959,0 miliar atau 69,29 persen dari pagu. Berdasarkan realisasinya pada semester I2011, serta prognosis pada semester II, realisasi belanja negara pada tahun 2011 diperkirakanakan mencapai Rp1.313.446,5 miliar, atau 106,8 persen dari pagunya dalam APBN 2011.Perkiraan realisasi belanja negara ini berarti lebih tinggi 26,0 persen bila dibandingkan denganrealisasinya dalam periode yang sama tahun 2010.

Page 19: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Pendahuluan Bab I

Laporan Semester I APBN 2011 I-7

Sebagai konsekuensi dari perkiraan realisasi pendapatan negara dan penerimaan hibah yanglebih rendah dari perkiraan realisasi belanja negara, dalam semester II 2011 diperkirakanterjadi defisit anggaran sebesar Rp187.879,6 miliar. Berdasarkan realisasi APBN padasemester I 2011 yang menunjukkan surplus, serta memperhitungkan prognosis APBN padasemester II yang mengalami defisit tersebut, maka realisasi defisit pada tahun 2011diperkirakan akan mencapai Rp151.099,1 miliar atau 2,1 persen terhadap PDB pada APBN2011, lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi defisit anggaran dalam periode yang samatahun 2010 yang mencapai Rp46.845,7 atau 0,7 persen terhadap PDB.

Selanjutnya, prognosis pembiayaan anggaran dalam semester II 2011 diperkirakan mencapaiRp83.797,6 miliar, sehingga dalam keseluruhan tahun 2011, realisasi pembiayaandiperkirakan mencapai Rp151.099,1 miliar (121,2 persen dari pagu). Perkiraan ini terdiriatas pembiayaan dalam negeri Rp153.231,0 miliar (122,3 persen dari pagu), dan pembiayaanluar negeri negatif Rp2.131,9 (349,8 persen dari pagu).

Page 20: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-1

BAB II

PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SEMESTER IDAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2011

2.1 PendahuluanDi tahun 2010, proses pemulihan ekonomi menunjukkan perkembangan yang semakin baik.Hal ini ditandai dengan pertumbuhan ekonomi global tahun 2010 yang mencapai 5,0 persenatau jauh lebih baik bila dibandingkan dengan kinerja tahun sebelumnya yang masihberkontraksi pada level 0,5 persen. Perbaikan ekonomi global terutama ditopang oleh semakinmembaiknya performa ekonomi baik pada negara maju maupun negara berkembang yangdalam tahun 2010 mampu tumbuh masing-masing sebesar 3,0 persen dan 7,3 persen. Sejalandengan membaiknya ekonomi global tersebut, volume perdagangan dunia tahun 2010 jugatumbuh tinggi sebesar 12,4 persen atau jauh meningkat jika dibandingkan dengan kondisitahun sebelumnya yang masih berkontraksi pada tingkat 10,9 persen.

Memasuki tahun 2011, kinerja perekonomian global tetap kondusif meskipun dengan lajuyang relatif melambat. Perlambatan terjadi sebagai dampak dari bencana tsunami di Jepangdan masih belum pulihnya pasar Eropa. Pada triwulan I tahun 2011, ekonomi AS tumbuhsebesar 2,3 persen yang ditopang dari perbaikan kinerja industri, ekspor impor, danpeningkatan konsumsi rumah tangga. Pertumbuhan ekonomi AS triwulan I tahun 2011 inirelatif melambat jika dibandingkan dengan kinerja triwulan IV tahun 2010 yang berekspansisebesar 2,8 persen. Cina sebagai motor Asia, pada triwulan I tahun 2011 mencatatkanpertumbuhan sebesar 9,7 persen atau sedikit menurun jika dibandingkan denganpertumbuhan triwulan IV tahun 2010 yang mencapai 9,8 persen. Sedangkan, India padapada triwulan I tahun 2011 mampu berekspansi sebesar 7,8 persen atau lebih rendah biladibandingkan dengan pertumbuhan triwulan IV tahun 2010 yang mencapai 8,3 persen.Secara agregat, pertumbuhan tahun 2011 diperkirakan akan berada pada level 4,4 persendengan lokomotif penggerak negara-negara berkembang khususnya emerging Asia yangdiperkirakan akan tumbuh 8,4 persen, sedangkan negara maju diperkirakan tumbuh sebesar2,4 persen.

Sejalan dengan perkembangan positif ekonomi global, kinerja perekonomian Indonesiadalam periode tahun 2010 hingga triwulan I 2011 juga semakin baik dan prospektif. Stabilitasekonomi makro terjaga sebagaimana tercermin dari pergerakan nilai tukar Rupiah terhadapdolar AS yang relatif stabil dan laju inflasi yang relatif terkendali. Lebih dari itu, sesungguhnyatelah terjadi momentum akselerasi pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2010 lalu, dimanapertumbuhan ekonomi mencapai 6,1 persen atau meningkat jika dibandingkan denganpencapaian dua tahun sebelumnya. Kemudian, pada triwulan I tahun 2011 ekonomi mampuberekspansi pada level 6,5 persen atau meningkat jika dibandingkan dengan kinerjanya padaperiode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar 5,6 persen. Pertumbuhan tersebutdidukung oleh membaiknya permintaan domestik di sisi penggunaan dan meningkatnyakinerja sektor produksi di sisi sektoral.

Terjaganya stabilitas dan terciptanya akselerasi ekonomi memberikan sentimen positif dalampencapaian kinerja baik di sektor finansial maupun sektor riil di sepanjang tahun 2010 hingga

Page 21: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-2

triwulan I tahun 2011. Di sektor finansial, penguatan terutama disebabkan masih derasnyaarus masuk modal asing (capital inflow) ke pasar ekuitas dan pasar obligasi yangmengindikasikan bahwa semakin tingginya kepercayaan internasional terhadap pasarIndonesia. Untuk pasar ekuitas, tingginya arus masuk dana asing menyebabkan kinerjaIHSG dalam triwulan I tahun 2011 masih positif meskipun pergerakan rata-ratanya relatifmenurun jika dibandingkan triwulan sebelumnya. Titik tertinggi IHSG di sepanjang triwulanI tahun 2011 terjadi pada tanggal 5 Januari 2011, yang ditutup pada level 3.783,71.

Sementara itu, di pasar obligasi, tingginya arus masuk dana asing terindikasi dari posisi(outstanding) dana asing pada Surat Berharga Negara (SBN) per akhir Maret 2011 yangmencapai Rp211.57 triliun atau sekitar 31,35 persen dari total SBN. Nilai ini meningkat jikadibandingkan dengan posisi dana asing pada SBN per akhir tahun 2010 yang sebesar 30,53persen. Tingginya minat investor asing pada instrumen SBN telah meningkatkan posisi tawar(bargaining power) Pemerintah, sehingga imbal hasil (yield) atas SBN dalam beberapa waktuterakhir relatif rendah. Ini artinya, beban pembiayaan (cost of financing) dalam emisi SBNyang ditanggung APBN pun semakin murah.

Penguatan sektor finansial juga terlihat dari kinerja perbankan. Per Maret 2011, penyalurankredit dan penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) secara tahunan masing-masing tumbuhsebesar 24,64 persen dan 18,62 persen. Sejalan dengan hal ini, pada bulan April 2011 rasiopenyaluran kredit terhadap DPK (Loan to Deposit Ratio/LDR) mencapai 78,4 persen. Inimerupakan suatu pencapaian yang cukup tinggi serta berkontribusi positif terhadap geliatsektor riil dan pertumbuhan ekonomi. Hal yang membanggakan adalah tingginyapenyaluran kredit ini tetap disertai dengan prinsip kehati-hatian (prudential banking) danpenerapan manajemen risiko yang baik sehingga rasio kredit bermasalah (Non PerformingLoan/NPL) pun terjaga pada level rendah, yaitu 3,14 persen.

Sedangkan dari perspektif sektor riil, penguatan kinerja ekonomi dalam triwulan I tahun2011 terutama ditopang oleh perbaikan kinerja investasi dan ekspor-impor. Untuk kinerjainvestasi, dalam triwulan I tahun 2011 mampu tumbuh cukup tinggi, yaitu sebesar 7,3persen, terutama didukung oleh kinerja investasi pada mesin dan perlengkapan luar negeri,serta bangunan. Sedangkan, untuk ekspor impor mampu berekspansi pada level masing-masing 12,3 persen dan 15,6 persen, terkait dengan membaiknya kinerja ekonomi negara-negara mitra dagang dan meningkatnya permintaan global. Sementara itu, untuk konsumsimasyarakat dan konsumsi Pemerintah pada triwulan I tahun 2011 mampu tumbuh masing-masing 4,5 persen dan 3,0 persen. Khusus untuk konsumsi Pemerintah, pertumbuhan sebesar3,0 persen tersebut jauh lebih baik jika dibandingkan dengan pertumbuhan triwulan I tahun2010 yang masih berkontraksi pada level 7,6 persen. Salah satu faktor penopang membaiknyapertumbuhan konsumsi Pemerintah adalah perbaikan dalam kinerja penyerapan anggaran.

Dari sisi sektoral (supply-side), dalam triwulan I tahun 2011 seluruh sektor ekonomimencatatkan pertumbuhan positif dengan enam sektor yang mengalami akselerasipertumbuhan, yaitu Sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan; SektorPertambangan dan Penggalian; Sektor Industri Pengolahan; Sektor Pengangkutan danKomunikasi; Sektor Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan; serta Sektor Jasa-Jasa.Sedangkan, sektor yang mengalami pertumbuhan tertinggi adalah Sektor Pengangkutandan Komunikasi yang tumbuh sebesar 13,8 persen. Hal ini terutama didorong olehmeningkatnya penggunaan telepon seluler dan internet serta naiknya jumlah penumpangpesawat udara secara signifikan di sepanjang triwulan I tahun 2011.

Page 22: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-3

Perkembangan positif kinerja perekonomian global dan domestik di sepanjang triwulan Itahun 2011, menjadi landasan pacu yang baik bagi bangsa Indonesia dalam melangkahpada tahapan-tahapan selanjutnya. Dengan memperhatikan berbagai dimensi yang ada,Pemerintah optimis pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan II tahun 2011 akanmencapai 6,5 persen atau lebih tinggi jika dibandingkan dengan pertumbuhan pada periodeyang sama tahun sebelumnya sebesar 6,1 persen. Meskipun secara umum kinerjaperekonomian global dan domestik semakin membaik, namun tetap perlu diwaspadaibeberapa faktor risiko yang berpotensi muncul di paruh kedua tahun 2011.

Dari sisi global, beberapa faktor risiko yang perlu diperhatikan adalah terlalu derasnya arusmodal asing jangka pendek (hot money) yang sewaktu-waktu bisa berbalik arah dan trenpeningkatan harga minyak secara tajam yang berpotensi memicu inflasi impor dan bisameningkatkan defisit anggaran. Sementara itu, faktor risiko domestik diantaranya berupaperlambatan pembangunan infrastruktur sebagai akibat masih lemahnya pembiayaan. Halini pada gilirannya bisa menurunkan kinerja investasi langsung (foreign direct investment)dan menjadi sentimen negatif dalam pencapaian pertumbuhan ekonomi.

2.2 Perkembangan Indikator Ekonomi Makro Semester ITahun 2011

2.2.1 Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I tahun 2011 meningkat sebesar 6,5 persen(yoy), lebih tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhannya pada periode yang sama tahunsebelumnya yang mencapai 5,6 persen (yoy). Pertumbuhan tersebut didukung olehmembaiknya permintaan domestik disisi penggunaan dan meningkatnyakinerja sektor produksi di sisi sektoral.Pada kuartal II tahun 2011,perekonomian Indonesia diperkirakantumbuh 6,5 persen, lebih tinggi biladibandingkan dengan pertumbuhankuartal II tahun 2010 yang mencapai6,1 persen (lihat Grafik II.1).Stabilnya laju pertumbuhan PDBdisebabkan oleh kuatnya fundamentalkondisi ekonomi domestik danpulihnya perekonomian global sertameningkatnya volume perdagangandunia.

Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan

Dari sisi penggunaan, pertumbuhan PDB pada triwulan I tahun 2011 didukung oleh sumber-sumber pertumbuhan seperti pengeluaran konsumsi rumah tangga, pengeluaran konsumsiPemerintah, pembentukan modal tetap bruto, serta sisi eksternal PDB, yakni ekspor danimpor (Grafik II.2).

4,60 4,16 4,18

5,39 5,59 6,13

5,80

6,89 6,46 6,51

2,0

3,0

4,0

5,0

6,0

7,0

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2*

2009 2010 2011

persen

GRAFIK II.1 PERTUMBUHAN PDB 2009–2011

(Persen, yoy)

Sumber: BPS dan Kementerian Keuangan* Angka proyeksi sementara

Page 23: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-4

Sepanjang triwulan I tahun 2011,konsumsi rumah tangga tumbuh4,5 persen (yoy), lebih tinggi biladibandingkan denganpertumbuhannya pada periodeyang sama tahun sebelumnya yangmencapai 3,9 persen (yoy).Kuatnya konsumsi rumah tanggadidorong oleh meningkatnyakonsumsi makanan dannonmakanan. Konsumsi makanantumbuh 3,4 persen, sedangkankonsumsi nonmakanan tumbuhsebesar 5,3 persen.

Sementara itu, konsumsi pemerintah tumbuh 3,0 persen (yoy), meningkat dari pertumbuhanpada kuartal I tahun 2010 yang mengalami kontraksi sebesar 7,6 persen (yoy). Tumbuhnyakonsumsi Pemerintah tersebut terkait dengan penyerapan anggaran yang lebih baik biladibandingkan dengan penyerapan tahun lalu sehingga mampu mendorong belanja barangdan belanja pegawai tumbuh masing-masing sebesar 2,9 persen dan 6,3 persen.

Pertumbuhan PDB pada kuartal I 2011 juga didukung oleh kinerja investasi. Meski mengalamiperlambatan bila dibandingkan dengan kuartal I tahun 2010 yang tumbuh 8,0 persen,namun investasi masih tetap tumbuh kuat di level 7,3 persen (yoy). Hampir semua jenisinvestasi tumbuh positif seperti investasi mesin dan perlengkapan, serta bangunan. Investasimesin dan perlengkapan asing tumbuh cukup tinggi, yaitu sebesar 22,8 persen, sedangkanbangunan yang merupakan komponen terbesar dari keseluruhan investasi tumbuh 5,3 persen.

Sisi eksternal, PDB juga menunjukkan hal yang menggembirakan. Meningkatnya permintaandunia telah mendorong perbaikan kinerja perdagangan internasional, dimana ekspor danimpor Indonesia tumbuh cukup kuat, masing-masing sebesar 12,3 persen (yoy) dan 15,6persen (yoy). Faktor-faktor seperti membaiknya perekonomian negara tujuan ekspor,meningkatnya nilai dan volume ekspor baik migas maupun nonmigas, serta naiknya hargakomoditas internasional juga turut menunjang perbaikan ekspor. Di sisi lain, meningkatnyakegiatan ekonomi domestik telah mendorong peningkatan pertumbuhan impor, baik darisisi nilai maupun volume impor dari barang konsumsi, bahan baku, dan barang modal.

Pada kuartal II tahun 2011, konsumsi rumah tangga diperkirakan masih tumbuh cukupkuat yaitu sebesar 4,7 persen (yoy), sejalan dengan stabilnya daya beli masyarakat danterjaganya laju inflasi. Sementara itu, konsumsi Pemerintah diperkirakan mengalamipertumbuhan yang lebih tinggi dari triwulan I 2011 yaitu sebesar 4,8 persen (yoy), seiringdengan penyerapan anggaran yang lebih baik. Demikian pula halnya dengan investasi, padatriwulan II kemungkinan tumbuh semakin kuat dan mampu mencapai 7,9 persen (yoy),sehingga mampu menopang pertumbuhan PDB. Laju pertumbuhan investasi pada triwulanII 2011 tersebut didukung oleh meningkatnya impor barang modal, bahan baku, danmasuknya aliran modal asing. Ekspor dan impor diperkirakan tetap tumbuh kuat padatriwulan II, masing-masing sebesar 16,1 persen (yoy) dan 18,4 persen (yoy) (lihatGrafik II.2).

-25.0

-20.0

-15.0

-10.0

-5.0

0.0

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2*

2009 2010 2011

Persen, %

GRAFIK II.2 SUMBER-SUMBER PERTUMBUHAN PDB 2009-2011

(%, yoy)

Konsumsi Rumah TanggaKonsumsi PemerintahPMTB

Sumber: BPS dan Kementerian Keuangan

Page 24: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-5

Pada semester I tahun 2011, PDB secara keseluruhan diperkirakan tumbuh sebesar 6,5 persen(yoy), lebih tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhan pada periode yang sama tahunsebelumnya yang mencapai 5,9 persen (yoy). Dari sisi pengeluaran, konsumsi masyarakatdiperkirakan tumbuh sebesar 4,6 persen (yoy), sedikit lebih tinggi bila dibandingkan denganpertumbuhan semester I tahun 2010 sebesar 4,5 persen (yoy). Konsumsi Pemerintah yangpada semester I tahun lalu mengalami kontraksi sebesar 7,5 persen (yoy), pada semester Itahun ini diperkirakan mampu tumbuh positif pada level 3,9 persen (yoy). Investasidiperkirakan tetap tumbuh kuat, meski sedikit melambat, yaitu dari 8,0 persen (yoy) menjadi7,6 persen (yoy). Demikian pula dengan sisi eksternal PDB, ekspor dan impor pada semesterI tahun lalu tumbuh masing-masing sebesar 17,2 persen dan 20,4 persen (yoy), sedangkanpada semester I 2011 diperkirakan tumbuh masing masing 14,2 persen dan 17,0 persen(yoy).

Pertumbuhan PDB Menurut Sektoral

Pertumbuhan PDB dari sisi sektoral terlihat bahwa pada triwulan I tahun 2011 semua sektorekonomi mengalami peningkatan (tumbuh positif). Dari sembilan sektor ekonomi, tercatatenam diantaranya mengalami percepatan bila dibandingkan dengan pertumbuhannya padatriwulan I 2010, sedangkan sektor lainnya melambat. Enam sektor tersebut yaitu SektorPertanian, Peternakan, Perikanan dan Kehutanan; Sektor Pertambangan dan Penggalian;Sektor Industri Pengolahan; Sektor Pengangkutan dan Komunikasi; Sektor Keuangan, RealEstate dan Jasa Perusahaan; dan Sektor Jasa-jasa. Sedangkan sektor-sektor yang melambatadalah Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih; Sektor Konstruksi; dan Sektor Perdagangan Hoteldan Restoran. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada Sektor Pengangkutan dan Komunikasi,sedangkan sektor yang mengalami peningkatan cukup tinggi adalah Sektor Perdagangan,Hotel, dan Restoran, Sektor Keuangan dan Sektor Jasa-jasa (lihat Tabel II.1).

Sektor Pertanian tumbuh sebesar 3,4 persen (yoy), sedikit lebih tinggi bila dibandingkandengan triwulan I tahun 2010 yang tumbuh sebesar 3,0 persen (yoy). Faktor panen rayatelah mendorong subsektor tanaman bahan makanan tumbuh 2,5 persen. Subsektor lainyang ikut mendorong pertumbuhan Sektor Pertanian adalah subsektor perkebunan dansubsektor perikanan yang masing-masing tumbuh 6,1 persen dan 5,6 persen. Sedangkansubsektor kehutanan mengalami kontraksi sebesar 0,4 persen.

Pertanian 5,7 2,8 3,4 4,1 3,0 3,1 1,8 3,8 3,4 4,8

Pertambangan dan Penggalian 2,6 3,5 6,3 5,3 3,1 3,9 2,7 4,2 4,6 4,2

Industri Pengolahan 1,5 1,5 1,3 4,3 3,9 4,5 4,3 5,3 5,0 4,9

Listrik, Gas, dan Air Bersih 11,6 15,6 14,9 14,9 8,8 5,1 3,4 4,3 4,2 5,3

Konstruksi 6,3 6,1 7,7 8,1 7,3 7,2 6,8 6,7 5,3 6,7

Perdagangan, Hotel & Restoran 1,2 0,5 (0,1) 3,7 8,6 9,1 8,7 8,4 7,9 7,7

Pengangkutan dan Komunikasi 16,8 17,0 16,1 12,4 12,0 13,0 13,2 15,5 13,8 13,0

Keuangan, Real Estat & Jasa Perusahaan 6,2 5,3 4,9 3,8 4,8 5,6 5,9 6,3 7,3 6,9

Jasa-jasa 6,6 7,2 6,1 5,8 4,7 5,3 6,4 7,5 7,0 6,4

Produk Domestik Bruto 4,6 4,2 4,2 5,4 5,6 6,1 5,8 6,9 6,5 6,5

* ProyeksiSumber: BPS dan Kementerian Keuangan

Q1 Q2*

2011

TABEL II.1PERTUMBUHAN PDB SEKTORAL 2009 – 2011 (%, YoY)

SEKTOR2009

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2

2010

Q3 Q4

Page 25: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-6

Sektor Industri Pengolahan tumbuh sebesar 5,0 persen (yoy), lebih tinggi bila dibandingkandengan pertumbuhan pada periode yang sama tahun lalu yang tumbuh sebesar 3,9 persen(yoy). Sumber pendorong pertumbuhan Sektor Industri Pengolahan adalah dari industrinonmigas yang meningkat signifikan sebesar 5,8 persen. Beberapa industri yang mendorongkenaikan industri nonmigas adalah industri logam dasar besi dan baja yang naik 18,2 persen;industri tekstil, barang kulit dan alas kaki yang tumbuh 10,4 persen; serta industri alat angkutmesin dan peralatannya sebesar 8,8 persen.

Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran tumbuh 7,9 persen (yoy), melambat biladibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai 8,6 persen (yoy).Pertumbuhan ini terutama didorong oleh pertumbuhan subsektor perdagangan besar daneceran, serta subsektor hotel, yang masing-masing tumbuh sebesar 8,3 persen dan 8,8 persen.Sedangkan subsektor restoran hanya tumbuh sebesar 4,6 persen.

Sektor Pengangkutan dan Komunikasi pada triwulan I tahun 2011 tumbuh sebesar 13,8persen (yoy), lebih tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhan periode yang sama tahunsebelumnya sebesar 12,0 persen (yoy). Tingginya pertumbuhan sektor tersebut didorongoleh subsektor komunikasi sebesar 16,4 persen, terkait dengan mobilitas penggunaan saranakomunikasi, seperti internet dan telepon seluler yang makin tinggi. Subsektor lain yangmeningkat tajam adalah angkutan udara dan jasa penunjang angkutan, yang tumbuhmasing-masing sebesar 18,8 persen dan 10,6 persen. Sementara itu angkutan jalan rayayang menjadi penyumbang terbesar pertumbuhan subsektor pengangkutan hanya tumbuh5,8 persen.

Tren positif yang terjadi di triwulan I tahun 2011 diperkirakan akan terus berlanjut ke triwulanberikutnya. Secara umum, pada triwulan II tahun 2011 semua sektor diperkirakanmeningkat, meskipun tidak tertutup kemungkinan adanya perlambatan di beberapa sektor.

Sektor Pertanian diperkirakan tumbuh 4,8 persen (yoy), lebih tinggi bila dibandingkandengan pertumbuhannya pada periode yang sama tahun sebelumnya yang tumbuh 3,1 persen(yoy). Optimisme tersebut dipengaruhi oleh prakiraan cuaca yang kemungkinan masih bagusdan masih banyaknya daerah yang mengalami panen raya di kuartal II tahun 2011.

Sektor Industri Pengolahan juga diperkirakan tumbuh lebih baik, yaitu 4,9 persen (yoy),atau lebih tinggi dari pertumbuhan kuartal II tahun 2010 yang mencapai 4,5 persen (yoy).Pertumbuhan tersebut diperkirakan lebih banyak ditopang oleh industri nonmigas. Sedangkansubsektor industri migas diperkirakan masih tetap melanjutkan tren negatifnya terutamaindustri gas alam cair.

Sektor Perdagangan Hotel dan Restoran pada triwulan II tahun 2011 diperkirakan mamputumbuh cukup kuat sebesar 7,7 persen (yoy) meskipun melambat bila dibandingkan denganpertumbuhan triwulan II tahun 2010 yang sebesar 9,1 persen (yoy). Perkiraan tersebutdidasari oleh maraknya aktivitas penjualan barang-barang retail dan eceran, serta masihmenariknya Indonesia sebagai tujuan wisata.

Sektor lain yang diperkirakan tumbuh menggembirakan adalah Sektor Pengangkutan danKomunikasi. Sektor ini seperti sebelumnya tidak saja tumbuh kuat tetapi juga tertinggidiantara sektor lainnya. Subsektor komunikasi masih menjadi faktor utama pertumbuhansektor tersebut mengingat bisnis komunikasi yang masih bergairah. Di samping itu subsektorlain seperti angkutan darat dan angkutan udara juga berperan dalam mendorong Sektor

Page 26: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-7

Pengangkutan dan Komunikasi sehingga mampu tumbuh 13,0 persen (yoy), atau samadengan pertumbuhan pada triwulan II tahun 2010.

Dengan melihat perkembangan kondisi tersebut, dalam semester I tahun 2011 diperkirakansebagian besar sektor ekonomi akan mengalami peningkatan pertumbuhan. Beberapa sektoryang secara semesteran diperkirakan meningkat adalah Sektor Pertanian, SektorPertambangan, Sektor Industri Pengolahan, Sektor Keuangan dan Sektor jasa. Sementaraitu sektor yang diperkirakan melambat adalah Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih; SektorKonstruksi; serta Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran.

2.2.2 Laju Inflasi

Laju inflasi awal tahun 2011 menunjukkan adanya tekanan yang selaras dengan pemulihankegiatan ekonomi global dan domestik. Dari sisi eksternal, membaiknya perekonomianinternasional mendorong peningkatan permintaan berbagai komoditas baik pangan maupunenergi. Peningkatan permintaan tersebut tidak didukung oleh bertambahnya pasokan sebagaidampak dari anomali iklim pada tahun sebelumnya sehingga menyebabkan gangguanproduksi serta gejolak harga bahan pangan. Hal ini mendorong peningkatan kesenjangankeluaran (output gap) sehingga memicu peningkatan harga, yang pada akhirnya akanmeningkatkan tekanan dari jalur imported inflation. Sementara itu dari sisi domestik, awaltahun 2011 ditandai dengan tingginya tekanan inflasi terutama pada kelompok pengeluaranuntuk bahan pangan sebagai dampak lanjutan meningkatnya harga bahan pangan di tahun2010.

Sampai dengan bulan Mei tahun 2011 terjadi inflasi kecuali pada bulan Maret dan Aprilterjadi deflasi, masing-masing sebesar 0,32 persen dan 0,31 persen (mtm). Selama limabulan pertama tahun 2011, hasil pemantauanBPS di 66 kota mencatat laju inflasi kumulatifmencapai 0,51 persen (ytd), jauh lebih rendahbila dibandingkan dengan inflasi periode yangsama tahun 2010 yang mencapai 1,44 persen.Namun, inflasi ini jauh lebih tinggi apabiladibandingkan dengan inflasi pada periodeyang sama tahun 2009 yang mencapai 0,1persen. Dilihat dari inflasi tahunan, padabulan Mei 2011 tercatat inflasi sebesar 5,98persen (yoy), lebih tinggi bila dibandingkandengan inflasi pada periode yang sama padatahun sebelumnya yang tercatat sebesar 4,16persen (yoy) (lihat Grafik II.3).

Berdasarkan kelompok pengeluaran, sampai dengan bulan Mei 2011, laju inflasi kumulatif(ytd) tertinggi terjadi pada kelompok pengeluaran untuk kesehatan (2,44 persen), diikutioleh sandang (1,85 persen), makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau (1,71 persen),perumahan, listrik, air, dan gas (1,64 persen), pendidikan (0,82 persen), serta transportasidan telekomunikasi (0,75 persen). Sementara itu, kelompok pengeluaran bahan makananmengalami deflasi 2,29 persen (ytd) sebagai dampak turunnya harga beberapa komoditasbahan pangan, diantaranya beras, bumbu-bumbuan dan sayuran (lihat Grafik II.4).

-0,5

0,0

0,5

1,0

1,5

2,0

-2,0

0,0

2,0

4,0

6,0

8,0

10,0

J-0

9 F M A M J J A S O N D

J-1

0 F M A M J J A S O N D

J-1

1 F M A M

Persen

(%)

Per

sen

(%

)

GRAFIK II.3 PERKEMBANGAN INFLASI SAMPAI

DENGAN MEI 2011

yoy (LHS) ytd (LHS) mtm (RHS)

Sumber: Badan Pusat Statistik

Page 27: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 28: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 29: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-10

Dalam semester II, suku bunga SBI 3 bulan mengalami peningkatan seiring dengan tingginyainflasi pada periode tersebut. Pada bulan Juli, Agustus, dan September 2010, suku bungaSBI 3 bulan masing-masing berada pada level 6,63 persen, 6,63 persen dan 6,64 persen.Namun, pada bulan Oktober 2010 yang merupakan lelang terakhir SBI 3 bulan, suku bungakembali menurun menjadi 6,37%. Berdasarkan perkembangan tersebut, rata-rata suku bungaSBI 3 bulan pada semester II tahun 2010 mencapai 6,56 persen.

Mengingat Bank Indonesia tidak menyelenggarakan lelang SBI 3 bulan sejak bulanNovember 2010 sampai dengan Maret 2011, maka sesuai dengan Ketentuan dan Persyaratan(terms and conditions) Surat Utang Negara (SUN) dengan tingkat bunga mengambang(Variable Rate/VR), penentuan tingkat bunga SUN tersebut dapat didasarkan pada hasillelang Surat Utang lain dari Pemerintah dengan jangka waktu tiga bulan, di mana sistempelelangannya setara dengan SBI.

Meskipun mengalami pergeseran dari SBI 3 bulan ke SPN 3 bulan, namun minat investorterhadap SPN 3 bulan ini masih cukup besar. Dari 4 kali pelelangan yang telah dilakukantersebut, total nominal yang telah dihasilkan mencapai Rp6,6 triliun, dari total penawaraninvestor sebesar Rp22,553 triliun. Rata-rata yield/price tertimbang dari keempat lelangtersebut adalah 5,07 persen. Rata-rata suku bunga SPN pada semester I 2011 diperkirakanakan mencapai sekitar 5,1 persen (lihat Tabel II.2).

2.2.5 Harga Minyak Mentah Internasional

Kecenderungan harga minyak mentah yang meningkat di tahun 2010 berlanjut hinggaempat bulan pertama tahun 2011. Hal inidipengaruhi antara lain oleh adanyagangguan suplai minyak mentah, dannaiknya permintaan terutama berasal dariJepang yang mengalami bencana gempa dantsunami di awal tahun 2011. Namun, seiringdengan redanya krisis geopolitik di kawasanAfrika Utara dan Timur Tengah, pulihnyakondisi negara Jepang, naiknya datapengangguran di Amerika Serikat, dankebijakan negara anggota OPEC untuk

60

70

80

90

100

110

120

130

81 82 83 84 85 86 87 88 89 90

D

2010 F M A M J J A S O N D

2011 F M A M

US$ Per Barel(Juta Barel Per Hari)

GRAFIK II.8PERKEMBANGAN PERMINTAAN, PENAWARAN

DAN HARGA MINYAK DUNIA, 2009-2011

Permintaan Penawaran WTI (RHS) Brent (RHS) ICP (RHS)

Sumber: Kementerian ESDM & Energy Information Administration

Seri

SPN20110623 22-Mar-11 5,186 9,715 2,00

SPN20110706 05-Apr-11 5,024 5,426 2,00

SPN20110720 19-Apr-11 5,193 1,875 0,60

SPN20110804 03-Mei-11 4,877 5,537 2,00

Rata-rata 5,070

Jumlah 22,55 6,60

Sumber: Kementerian Keuangan

TABEL II.2 PERKEMBANGAN SUKU BUNGA SPN 3 BULAN

Tanggal LelangYield/price

rata-rata Tertimbang (%)

Penawaran(Rp Triliun)

Dana diserap (Rp Triliun)

Page 30: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-11

menambah kapasitas produksi, telah mendorong penurunan harga minyak mentah duniadi bulan Mei 2011.

Pergerakan harga minyak ICP dalam tahun 2011 ini cenderung mengikuti pola pergerakanharga minyak Brent. Rata-rata harga Brent Januari sampai dengan Mei 2011 mencapaisebesar US$110,6, dan rata-rata harga ICP dalam periode yang sama sebesar US$110,4 perbarel. Pada semester I 2011 (Januari-Desember), harga ICP diperkirakan berada pada levelUS$111,0 per barel, lebih tinggi bila dibandingkan dengan realisasi harga ICP semester I2010 yang mencapai US$77,94 (lihat Grafik II.8).

2.2.6 Lifting Minyak

Realisasi lifting minyak dalam semester I tahun 2011 (Desember-Mei) diperkirakan mencapai888 ribu barel per hari, lebih rendah bila dibandingkan dengan realisasi lifting pada semesterI tahun 2010 yang sebesar 954 ribu barel per hari. Hal ini terkait dengan menurunnyaproduksi sumur-sumur minyak yang ada (lihat Grafik II.9).

Perkiraan realisasi lifting minyak semester Itahun 2011 ini juga masih lebih rendah biladibandingkan dengan target dalam APBN2011 yang sebesar 970 ribu barel per hari.Masih terbatasnya volume lifting minyakdisebabkan oleh berbagai kendala yangdihadapi antara lain (a) belum optimalnyasumur-sumur baru, (b) terbatasnya investasidi sektor migas, (c) unplanned shutdown,keterbatasan peralatan dan teknologi, cuacaburuk dan perubahan iklim, dan (d) dampakpenerapan asas cabotage.

2.2.7 Neraca Pembayaran

Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) triwulan I 2011 mencatat surplus USD7,7 miliar. Baiktransaksi berjalan maupun transaksi modal dan finansial memberikan kontribusi positifterhadap surplus tersebut. Sejalan dengan itu, jumlah cadangan devisa pada akhir triwulanI 2011 bertambah menjadi USD105,7 miliar atau setara dengan 6,2 bulan impor danpembayaran utang luar negeri pemerintah. Tren penyusutan surplus transaksi berjalan yangterjadi sejak triwulan IV 2009 tertahan di triwulan I 2011 dengan membukukan surplussebesar USD1,9 miliar, lebih tinggi dibandingkan surplus USD1,1 miliar pada triwulan IV2010. Transaksi modal dan finansial pada triwulan I 2011 mencatat surplus USD6,2 miliar,ditopang oleh kinerja investasi langsung dan investasi portofolio.

Sampai dengan semester I tahun 2011, kinerja neraca pembayaran Indonesia (NPI)diperkirakan tetap positif. Kinerja neraca pembayaran diperkirakan surplus sebesar US$19,5miliar, lebih tinggi bila dibandingkan dengan surplus dalam periode yang sama tahun 2010sebesar US$12,0 miliar. Hal ini disebabkan oleh kondisi fundamental ekonomi Indonesiayang tetap baik.

0

200

400

600

800

1,000

1,200D

20

10 F M A M J J A S O N D

20

11 F M A*

Rib

u B

are

l/H

ari

GRAFIK II.9LIFTING MINYAK MENTAH

(ribu barel/hari)

Sumbe r: Kementerian ESDM

Page 31: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-12

Transaksi Berjalan

Kinerja transaksi berjalan selama semester I tahun 2011 diperkirakan masih cukup baik,yang ditopang oleh perbaikan kinerja ekspor walaupun pada saat yang sama impor jugadiperkirakan meningkat. Berdasarkan realisasi pada Triwulan I 2011, surplus transaksiberjalan dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai US$2,4 miliar, atau mengalamipenurunan bila dibandingkan dengan surplus semester I tahun 2010 yang mencapai US$3,4miliar.

Nilai ekspor dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai US$95,4 miliar, atau naikbila dibandingkan dengan nilai ekspor dalam semester I tahun 2010 yang mencapai US$72,5miliar. Perbaikan kinerja ekspor ini terkait dengan pemulihan ekonomi global yang terusberlanjut, yang dimotori oleh negara emerging markets. Selain barang tambang dankomoditas berbasis sumber daya alam, ekspor Indonesia juga didukung oleh komoditasmanufaktur yang mulai meningkat. Membaiknya kinerja ekspor juga didukung olehperkembangan harga komoditas ekspor yang masih dalam kecenderungan meningkat.

Di sisi lain, meningkatnya kegiatan ekonomi dan investasi yang cukup tinggi akan mendorongpeningkatan impor bahan baku dan barang modal. Nilai impor diperkirakan mencapaiUS$78,6 miliar, naik bila dibandingkan dengan semester I tahun 2010 US$58,7 miliar, sejalandengan akselerasi permintaan domestik dan ekspor.

Jasa-jasa dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mengalami defisit sebesar US$5,1 miliar,atau naik bila dibandingkan dengan defisit dalam periode yang sama tahun 2010 sebesarUS$4,4 miliar. Kenaikan ini terutama bersumber dari jasa transportasi (freight) sejalandengan meningkatnya impor. Selain itu, defisit pada pos pendapatan yang bersumber daritransfer pendapatan investasi asing juga mengalami kenaikan. Dalam periode tersebut postransfer masih mengalami surplus yang bersumber dari transfer Tenaga Kerja Indonesia(TKI).

Transaksi Modal dan Finansial

Berdasarkan realisasi pada Triwulan I 2011 dan perkembangan ekonomi terkini padaTriwulan I 2011, transaksi modal dan finansial mengalami surplus sebesar USD6,2 miliar.Kinerja transaksi modal dan finansial dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mengalamisurplus sebesar US$17,0 miliar, lebih baik bila dibandingkan dengan kinerja semester I tahun2010 yang menunjukkan surplus sebesar US$9,3 miliar. Surplus transaksi modal dan finansialini disebabkan oleh persepsi positif terhadap ekonomi Indonesia sehingga mempengaruhibesarnya aliran masuk modal ke Indonesia. Kinerja ekonomi domestik yang cukup baik danproses pemulihan ekonomi global yang terus berlangsung mendorong masuknya investasilangsung (PMA) dan investasi portofolio.

Kinerja investasi langsung pada semester I 2011 diperkirakan mengalami surplus US$6,8miliar, naik bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar US$4,8miliar. Kenaikan ini didorong oleh iklim investasi domestik yang terus membaik dan kondisimakroekonomi yang stabil. Surplus investasi portofolio pada semester I 2011 juga diperkirakanmeningkat menjadi US$9,3 miliar, yang dipicu oleh ekses likuiditas di pasar keuangan globaldan imbal hasil investasi di dalam negeri yang relatif lebih menarik dibandingkan negara-negara lain.

Page 32: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-13

Berdasarkan perkembangan besaran-besaran neraca pembayaran tersebut, dalam semesterI tahun 2011 neraca pembayaran diperkirakan mengalami surplus US$19,5 miliar sehinggacadangan devisa akan mencapai US$119,4 miliar.

2.2.8 Ketenagakerjaan dan Kemiskinan

Memasuki tahun 2011, perkembangan pembangunan Indonesia masih menghadapi berbagaikendala baik internal maupun eksternal. Namun Pemerintah masih mampu menciptakanlapangan kerja baru dan menurunkan angka pengangguran. Tingginya kesempatan kerjayang tercipta dibandingkan dengan penambahan angkatan kerja menjadikan jumlahpengangguran pada Februari tahun 2011 menjadi 6,8 persen atau menurun biladibandingkan dengan realisasi pada Agustus tahun 2010 yang sebesar 7,1 persen. Jumlahangkatan kerja di Indonesia pada bulan Februari 2011 sebesar 119,4 juta orang, meningkat3,4 juta orang bila dibandingkan dengan realisasi bulan Februari 2010. Sementara itu, jumlahpenduduk Indonesia yang bekerja per Februari 2011 adalah sebesar 111,3 juta orang. Dengandemikian, masih terdapat 8,1 juta orang yang belum mendapatkan pekerjaan.

Sejalan dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi, pembangunan infrastruktur, sertarevitalisasi pertanian dan industri, lapangan kerja yang tercipta diharapkan akan meningkatmelebihi jumlah angkatan kerja. Kebijakan Pemerintah untuk terus mendorong danmenggerakkan sektor riil telah mampu menekan tingkat pengangguran terbuka menjadi6,8 persen di awal tahun 2011 atau menurun jika dibandingkan dengan tingkat penganggurantahun 2010 yang sebesar 7,14 persen dan tahun 2009 yang sebesar 7,87 persen.

Dalam hal pengentasan kemiskinan, strategi pembangunan pro poor telah memberikanhasil yang cukup baik, sehingga mampu menurunkan tingkat kemiskinan. Laju pertumbuhanekonomi juga memberikan kontribusi pada peningkatan pendapatan per kapita masyarakatIndonesia. Pada awal tahun 2010, pendapatan per kapita masyarakat Indonesia telahmencapai US$3.004,9 atau meningkat 13 persen bila dibandingkan dengan pendapatan perkapita tahun 2009. Dengan kenaikan ini, Indonesia telah masuk ke dalam kelompok negaraberpendapatan menengah bawah (lower middle income countries).

Keberhasilan penanggulangan kemiskinan, selain merupakan hasil dari tercapainya lajupertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi juga didukung oleh berbagai programpemberdayaan masyarakat yang merupakan bagian dari pemenuhan hak dasar rakyat.Program tersebut terus dilakukan untuk memberikan akses yang lebih luas kepada kelompokmasyarakat yang berpenghasilan rendah agar dapat menikmati laju percepatan pertumbuhanekonomi. Langkah ini ditempuh antara lain melalui pemberian subsidi, bantuan sosial danprogram keluarga harapan (PKH), PNPM Mandiri, dan dana penjaminan kredit/pembiayaanbagi usaha mikro, kecil, menengah (UMKM) dan koperasi melalui program kredit usaharakyat (KUR). Program ini dilaksanakan untuk membantu pemenuhan kebutuhan dasarrakyat. Berbagai program dan upaya yang telah dilaksanakan oleh Pemerintah tersebutdiharapkan mampu menurunkan tingkat kemiskinan, di tahun 2011 hingga berada padakisaran 11,5 – 12,5 persen, atau lebih rendah dari tingkat kemiskinan tahun 2010 yangsebesar 13,3 persen.

Page 33: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-14

2.3 Prognosis Ekonomi Indonesia Semester II 2011

2.3.1 Pertumbuhan Ekonomi

Perekonomian Indonesia pada semester II tahun 2011 diperkirakan semakin membaiksejalan dengan meningkatnya perekonomian global dan volume perdagangan dunia.Rendahnya volatilitas nilai tukar dan terjaganya laju inflasi sebagai salah satu cerminstabilnya indikator perekonomian diharapkan mampu mendukung upaya Pemerintah dalammendorong perekonomian nasional melalui peningkatan kinerja sektor riil. Di samping, itumakin kondusifnya iklim usaha juga akan mampu mendorong kinerja investasi yang semakinbaik. Dengan berbagai pertimbangan tersebut, diperkirakan PDB dalam semester II tahun2011 mampu tumbuh 6,5 persen (yoy), lebih tinggi bila dibandingkan dengan realisasipertumbuhan semester II tahun lalu yang mencapai 6,3 persen (yoy). Denganmemperhatikan perkembangan semester I dan perkiraan realisasi semester II tahun 2011,pertumbuhan ekonomi selama tahun 2011 diperkirakan mencapai 6,5 persen, lebih tinggibila dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi tahun 2010 yang sebesar 6,1 persen.

Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan

Dari sisi penggunaan, pertumbuhan ekonomi semester II 2011 didukung oleh konsumsi,investasi, serta ekspor dan impor yang tumbuh positif. Konsumsi rumah tangga pada semesterII tahun 2011 diperkirakan tumbuh kuat sebesar 5,3 persen (yoy), yang ditopang oleh stabilnyapermintaan dan daya beli masyarakat. Demikian pula dengan konsumsi Pemerintah yangdiperkirakan mampu tumbuh 6,0 persen (yoy). Laju pertumbuhan tersebut didukung olehtren yang berlangsung selama ini, dimana realisasi penyerapan anggaran kementerian/lembaga akan cenderung meningkat hingga akhir tahun. Sepanjang semester II tahun2011, pertumbuhan total konsumsi diperkirakan mencapai 5,4 persen (yoy) (lihatTabel II.3).

Kinerja investasi dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mengalami akselerasipertumbuhan dari 9,0 persen (yoy) pada semester II tahun lalu menjadi 11,3 persen (yoy).Pertumbuhan investasi yang meningkat diharapkan berasal dari investasi jenis bangunan,serta mesin dan alat angkut asing.

PDB (%, yoy) 5,9 6,3 6,1 6,5 6,5 6,5

Konsumsi 3,0 5,0 4,0 4,5 5,4 5,0

Konsumsi Masyarakat 4,5 4,8 4,6 4,6 5,3 4,9

Konsumsi Pemerintah -7,5 6,3 0,3 3,9 6,0 5,1

Investasi 8,0 9,0 8,5 7,6 11,3 9,5

Ekspor 17,2 13,0 14,9 14,2 14,1 14,1

Impor 20,4 14,6 17,3 17,0 17,7 17,3

Sumber: BPS dan Kementerian Keuangan

2010 2011Uraian

TABEL II.3PERTUMBUHAN PDB TAHUN 2010-2011 (%, yoy )

Sem I Sem II Tahunan Sem I Sem II Tahunan

Page 34: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-15

Sisi eksternal PDB diperkirakan mampu tumbuh tinggi mengingat prospek perekonomianglobal semakin positif, permintaan dunia yang semakin meningkat, dan nilai tukar rupiahyang stabil, sehingga akan mampu menjadi pendorong kinerja ekspor-impor baik barangmaupun jasa. Ekspor dan impor pada semester II 2011 diperkirakan tumbuh masing-masingsebesar 14,1 persen (yoy) dan 17,7 persen (yoy).

Dengan melihat perkiraan pertumbuhan PDB semester I dan II tahun 2011, secarakeseluruhan sumber-sumber pertumbuhan PDB pada tahun 2011 dari sisi permintaan dapatdiperkirakan sebagai berikut: konsumsi rumah tangga sebesar 4,9 persen, konsumsiPemerintah 5,1 persen, investasi 9,5 persen, dan ekspor-impor mencapai 14,1 persen dan17,3 persen (lihat Tabel II.3).

Pertumbuhan PDB Menurut Sektoral

Dari sisi sektoral, pertumbuhan PDB pada semester II tahun 2011 diperkirakan didominasioleh Sektor Pengangkutan dan Komunikasi, serta Sektor Perdagangan Hotel dan Restoran.Sektor Pertanian yang merupakan salah satu sektor tradable dan menjadi penyerap terbesartenaga kerja diperkirakan tumbuh 3,8 persen (yoy), lebih tinggi bila dibandingkan denganpertumbuhan di semester II 2010 yang sebesar 2,7 persen. Subsektor yang diperkirakanmenjadi pendorong utama pertumbuhan Sektor Pertanian adalah tanaman bahan makanan,tanaman perkebunan dan perikanan.

Sementara itu, sektor tradable lainnya yakni Sektor Industri Pengolahan pada semester IItahun 2011 diperkirakan tumbuh sebesar 4,8 persen (yoy), sama kuat dengan pertumbuhandi semester II tahun 2010. Sektor Industri Pengolahan diperkirakan tetap menjadipenyumbang terbesar dalam pembentukan PDB. Pertumbuhan sektor tersebut terutamadidorong oleh pertumbuhan industri nonmigas yang selama ini menguasai lebih dari 20persen keseluruhan industri pengolahan.

Sektor Pengangkutan dan Komunikasi dalam semester II tahun 2011 diperkirakan masihtetap menjadi sektor dengan pertumbuhan tertinggi, yakni sebesar 13,2 persen (yoy).Pertumbuhan tersebut didorong berbagai kegiatan kalender tahunan seperti libur sekolah,puasa, lebaran, natal dan perayaan tahun baru yang terjadi di periode tersebut, sertameningkatnya mobilitas penggunaan sarana komunikasi, seperti telepon seluler dan internet.

Dalam periode yang sama, sektor Perdagangan Hotel dan Restoran diperkirakan tumbuhsebesar 9,6 persen (yoy), sedangkan Sektor Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaantumbuh 6,6 persen (yoy). Sementara itu, sektor lainnya yakni Sektor Konstruksi, serta SektorListrik Gas dan Air Bersih diperkirakan mengalami pertumbuhan sama kuat sebesar 6,5persen (yoy).

Dengan berbagai gambaran tersebut, dalam keseluruhan tahun 2011 Sektor Pertaniandiperkirakan tumbuh 4,0 persen, sektor Industri Pengolahan tumbuh 4,9 persen, serta SektorPerdagangan Hotel dan Restoran sebesar 8,7 persen. Pertumbuhan PDB tahun 2010 danproyeksi PDB tahun 2011 menurut sektor secara lengkap disajikan dalam Tabel II.4.

2.3.2 Inflasi

Pada semester II tahun 2011 pergerakan harga secara umum diperkirakan berada padakondisi yang relatif stabil dan terkendali. namun demikian, potensi tekanan inflasidiperkirakan tetap akan ada terutama yang bersumber dari inflasi musiman seperti

Page 35: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-16

pembayaran uang sekolah dan meningkatanya kebutuhan pokok masyarakat terkait hari-hari besar keagamaan (Puasa, Idul Fitri dan Idul Adha, Natal dan Tahun Baru). sementaraitu melalui koordinasi kebijakan fiskal, moneter, dan sektor riil yang semakin baik, relatifstabilnya nilai tukar Rupiah, terjaganya pasokan dan arus distribusi barang, serta minimalnyadampak kebijakan harga komoditas strategis yang diatur pemerintah, diperkirakan mampumenghambat laju inflasi pada semester II tahun 2011. Dengan melihat berbagai faktortersebut, tingkat inflasi pada akhir tahun 2011 dapat terjaga pada kisaran 6,0 persen.

2.3.3 Nilai Tukar Rupiah

Perkembangan perekonomian global terus menuju arah yang positif meskipun negara-negaramaju masih harus menghadapi tantangan tingginya angka pengangguran dan defisit fiskal.Di samping itu, bencana Jepang yang terjadi pada semester I tahun 2011 dan meningkatnyagejolak harga pangan dunia akibat peningkatan permintaan serta pengaruh cuaca masihmengancam stabilitas ekonomi global. Kondisi ini memberi sentimen negatif bagi upayapemulihan perekonomian global di paruh kedua tahun 2011.

Dengan dukungan fundamental perekonomian yang kuat, sentimen negatif tersebut tidakberpengaruh signifikan pada pasar uang dalam negeri. Hal tersebut ditunjukkan denganmasih tingginya arus modal asing yang masuk (capital inflow) ke pasar uang domestik.Berdasarkan perkembangan tersebut, selama semester II tahun 2011 rata-rata nilai tukarrupiah diperkirakan akan berada pada kisaran Rp 8.800 per dolar AS. Oleh karena itu, rata-rata nilai tukar rupiah dalam APBN-P 2011 dapat dicapai.

2.3.4 Suku Bunga SPN 3 Bulan

Tekanan terhadap suku bunga SPN 3 bulan pada semester II tahun 2011 akan meningkatseiring dengan kenaikan tekanan inflasi dan melambatnya arus modal masuk (capitalinflows). Sesuai dengan perkembangan tersebut, suku bunga SPN 3 bulan ke depan akancenderung mendekati suku bunga BI rate pada kisaran 5,5-6,5 persen. Dengan

Pertanian 3.0 2.7 2.9 4.1 3.8 4.0

Pertambangan dan Penggalian 3.5 3.4 3.5 4.3 3.6 4.0

Industri Pengolahan 4.2 4.8 4.5 5.0 4.8 4.9

Listrik, Gas, dan Air Bersih 6.9 3.9 5.3 4.8 6.5 5.7

Konstruksi 7.2 6.7 7.0 6.0 6.5 6.3

Perdagangan, Hotel & Restoran 8.8 8.5 8.7 7.8 9.6 8.7

Pengangkutan dan Komunikasi 12.5 14.4 13.5 13.4 13.2 13.3

Keuangan, Real Estat & Jasa Perusahaan 5.2 6.1 5.7 7.1 6.6 6.9

Jasa-jasa 5.0 7.0 6.0 6.7 5.3 6.0

Produk Domestik Bruto 5.9 6.3 6.1 6.5 6.6 6.5

*) ProyeksiSumber: BPS dan Kementerian Keuangan

TABEL II.4 PERTUMBUHAN PDB SEKTORAL TAHUN 2010 – 2011 (%,yoy)

Sektor2010

S-1 S-22010

2011*S-1 S-2

2011*

Page 36: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-17

memperhatikan faktor-faktor tersebut, rata-rata SPN 3 bulan pada semester II tahun 2011diperkirakan akan mendekati 6,0 persen. Dengan demikian, secara keseluruhan dalam tahun2011 rata-rata suku bunga SPN 3 bulan diperkirakan sekitar 5,6 persen.

2.3.5 Harga Minyak Mentah Internasional

Mulai pulihnya perekonomian di beberapa negara khususnya China dan India akanmendorong meningkatnya permintaan minyak mentah dunia dan pada gilirannya hargaminyak mentah di pasar global mengalami kenaikan. Badan Energi Amerika Serikat (EIA)memperkirakan harga minyak WTI pada tahun 2011 dapat mencapai US$102,7 per barel.Berdasarkan perkembangan harga minyak ICP selama semester I (periode Januari–Juni2011) dan mempertimbangkan prediksi harga minyak dunia yang diterbitkan oleh beberapalembaga internasional, Pemerintah memperkirakan harga minyak ICP dalam semester II(periode Juli–Desember 2011) mencapai US$79,0 per barel. Berkaitan dengan prediksitersebut, harga ICP rata-rata tahun 2011 diperkirakan berkisar US$95,0 per barel. Perkiraantersebut lebih tinggi bila dibandingkan dengan realisasi harga ICP di tahun 2010 yang sebesarUS$79,4 per barel.

2.3.6 Lifting Minyak

Dalam rangka meningkatkan volume produksi minyak, Pemerintah telah dan akanmengambil beberapa kebijakan, antara lain mengoptimalkan perolehan minyak dariremaining reserves pada lapangan-lapangan yang telah ada dan mempercepat produksi dilapangan-lapangan penemuan baru. Dengan kebijakan tersebut, lifting minyak dalamsemester II tahun 2011 diupayakan semaksimal mungkin diatas 1 juta barel per hari agartarget lifting minyak sebesar 945 ribu barel pada tahun 2011 dapat tercapai.

2.3.7 Neraca Pembayaran

Pada semester II tahun 2011, neraca pembayaran diperkirakan mengalami surplus yangcukup tinggi walaupun lebih rendah bila dibandingkan dengan surplus pada semester yangsama tahun sebelumnya. Surplus tersebut bersumber dari surplus transaksi berjalan dantransaksi modal dan finansial.

Walaupun neraca perdagangan barang dan transfer berjalan menunjukkan surplus, transaksiberjalan pada semester II tahun 2011 diperkirakan mengalami defisit sebesar US$0,6 miliar.Defisit ini bersumber dari pertumbuhan impor minyak yang semakin tinggi, yang didorongoleh pola konsumsi minyak dan harga minyak dunia yang tinggi. Sementara itu, sektorjasa-jasa dan pendapatan mengalami defisit masing-masing sebesar US$6,6 miliar danUS$13,4 miliar.

Kinerja transaksi modal dan finansial dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mengalamisurplus cukup tinggi. Surplus ini didorong oleh aliran modal yang bersumber dari penanamanmodal langsung dan investasi portofolio. Iklim investasi dan prospek ekonomi Indonesiayang semakin baik diperkirakan mendorong masuknya penanaman modal asing sehinggasurplus investasi langsung diperkirakan mencapai US$5,6 miliar pada semester II tahun2011. Adapun kinerja investasi portofolio diperkirakan masih cukup tinggi, yang dipicu olehimbal hasil yang menarik dan kondisi likuditas global yang diperkirakan masih melimpah.

Page 37: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab II

Laporan Semester I APBN 2011II-18

Membaiknya kondisi neraca pembayaran yang tercermin pada peningkatan cadangan devisadiharapkan mampu mendukung stabilitas dan pertumbuhan ekonomi domestik. Cadangandevisa pada semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai US$127,0 miliar. RingkasanNeraca Pembayaran Indonesia tahun 2010–2011 dapat dicermati pada Tabel II.5

2.3.8 Kemiskinan dan Ketenagakerjaan

Membaiknya kondisi ekonomi dunia semester I tahun 2011 dari krisis global sangatmemengaruhi kinerja ekonomi domestik. Kondisi ini tentu berpengaruh terhadap permintaandunia dan mendorong laju pertumbuhan ekonomi domestik. Meningkatnya lajupertumbuhan ekonomi pada gilirannya akan berpengaruh terhadap penurunanpengangguran dan berkurangnya jumlah rakyat miskin. Dua hal ini merupakan masalahpenting yang dihadapi banyak negara berkembang, tidak terkecuali Indonesia.

Setiap tahun, Pemerintah selalu memfokuskan program pembangunannya pada penanganankedua masalah tersebut. Indikator-indikator sosial yang ada telah mencerminkan perbaikandalam pengurangan tingkat pengangguran dan kemiskinan. Tingginya laju pertumbuhanekonomi yang didukung oleh peningkatan belanja infrastruktur akan memperluas terciptanyalapangan kerja baru.

Pertumbuhan ekonomi tahun 2011 ditargetkan lebih tinggi, sehingga diharapkanpertumbuhan lapangan kerja baru akan mencapai lebih dari 2 persen setiap tahunnya. Setiappertumbuhan ekonomi sebesar 1 persen diharapkan akan terjadi penyerapan tenaga kerjasebesar 400.000 orang. Sementara itu, jumlah penduduk yang masuk angkatan kerja setiaptahun diperkirakan meningkat rata-rata sebesar 1,76 persen. Laju pertumbuhan lapangan

A. Transaksi Berjalan 3,4 2,3 5,7 2,4 -0,6 1,7

1. Neraca Perdagangan Barang 13,8 16,8 30,6 16,8 16,7 33,5

a. Ekspor, fob 72,5 85,5 158,1 95,4 102,3 197,7

b. Impor, fob -58,7 -68,7 -127,4 -78,6 -85,7 -164,2

2. Jasa-jasa -4,4 -4,9 -9,3 -5,1 -6,6 -11,7

3. Pendapatan -8,3 -12,0 -20,3 -11,5 -13,4 -24,9

4. Transfer Berjalan 2,2 2,5 4,6 2,1 2,7 4,8

B. Transaksi Modal dan Finansial 9,3 16,8 26,1 17,0 8,2 25,1

1. Transaksi Modal 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0

2. Transaksi Finansial 9,3 16,8 26,1 17,0 8,2 25,1

a. Investasi Langsung 4,8 5,9 10,6 6,8 5,6 12,4

b. Investasi Portofolio 7,2 6,0 13,2 9,3 3,3 12,6

c. Investasi Lainnya -2,8 5,0 2,2 0,8 -0,7 0,1

C. Jumlah (A+B) 12,6 19,2 31,8 19,3 7,5 26,9

D. Selisih Perhitungan Bersih -0,6 -0,9 -1,5 0,2 0,0 0,2

E. Neraca Keseluruhan (C+D) 12,0 18,2 30,3 19,5 7,5 27,1

Cadangan Devisa 76,3 96,2 96,2 119,4 127,0 127,0

*) ProyeksiSumber: Bank Indonesia

ITEM

TABEL II.5PROYEKSI NERACA PEMBAYARAN INDONESIA 2011

(miliar USD)

2010Sem. I Sem. II Total

2011*Sem. I Sem. II Total

Page 38: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Ekonomi Makro Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011 Bab II

Laporan Semester I APBN 2011 II-19

kerja baru yang lebih tinggi daripada pertumbuhan angkatan kerja akan berdampak padasemakin menurunnya tingkat pengangguran. Penurunan tingkat pengangguran ini jugaditopang oleh semakin tingginya angkatan kerja Indonesia yang bekerja di luar negeri sebagaiTenaga Kerja Indonesia (TKI).

Seperti halnya pengangguran, jumlah penduduk miskin dan tingkat kemiskinan jugamenunjukkan kecenderungan menurun. Imbas dari masalah eksternal maupun internalmemang menjadi kendala bagi efektivitas implementasi kebijakan dalam menanggulangikemiskinan. Pemerintah terus berupaya menyempurnakan berbagai strategi untukmengatasi masalah kemiskinan dengan mencanangkan berbagai program untuk membantumasyarakat miskin, sehingga mampu menciptakan lapangan pekerjaan yang semakin luas.Demikian juga pendapatan masyarakat diharapkan akan semakin meningkat dan jumlahrakyat miskin akan semakin menurun.

2.3.9 Prospek Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2011

Tahun 2011 merupakan tahun kelanjutan pemulihan perekonomian Indonesia di tengahtidak menentunya keadaan perekonomian dunia. Pertumbuhan ekonomi tahun 2011diperkirakan mencapai sekitar 6,5 persen didukung oleh stabilitas ekonomi yang tercermindari menguatnya nilai tukar rupiah dan terkendalinya inflasi yang akan menahanpeningkatan suku bunga. Sepanjang tahun 2011, diperkirakan rata-rata nilai tukar rupiahmencapai sekitar Rp8.800 per dolar AS. Pemerintah akan menempuh upaya agar tingkatinflasi sebesar 6,0 persen masih dapat dicapai. Dengan terjaganya laju inflasi, rata-rata sukubunga SPN 3 bulan akan dapat mencapai di bawah target APBN 2011 sebesar 6,5%.Sementara itu, konflik yang terjadi di kawasan timur tengah telah mendorong kenaikanharga minyak dunia termasuk ICP. Dalam tahun 2011 rata-rata harga minyak ICPdiperkirakan mencapai sebesar US$95 per barel. Di lain pihak, laju penurunan alami produksiminyak bumi belum dapat diimbangi oleh upaya revitalisasi dan percepatan produksi ladangminyak baru, sehingga lifting minyak pada tahun 2011 diperkirakan hanya sebesar 945ribu.

APBNPerkiraan Semester I

Proyeksi Semester II

Outlook

Pertumbuhan ekonomi (%) y-o-y 6,4 6,5 6,5 6,5

Inflasi (%) y-o-y 5,3 6,0 6,0 6,0

Tingkat bunga SPN 3 bulan (%) 1) 6,5 5,1 6,1 5,6

Nilai tukar (Rp/US$1) 9.250 8.750 8.850 8.800

Harga minyak (US$/barel) 80,0 111,0 79,0 95,0

Lifting minyak (ribu barel per hari) 2) 970 888 1.002 945

Keterangan1. Dalam APBN 2011 menggunakan rata-rata Suku Bunga SBI 3 bulan2. Lifting miny ak Desember 2010 s.d bulan Mei 2011 (periode Januari s.d Mei 2011 = 87 5 ribu barel per hari)Sumber: Kementerian Keuangan

Uraian

TABEL II.6PROYEKSI ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO 2011

2011

Page 39: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-1

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

BAB IIIPERKEMBANGAN ANGGARAN PENDAPATAN

NEGARA DAN HIBAH SEMESTER I DAN PROGNOSISSEMESTER II TAHUN 2011

3.1 PendahuluanKinerja keuangan negara dalam lima bulan pertama tahun 2011 menunjukkan perbaikandibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasipendapatan negara dan hibah mencapai Rp421.084,9 miliar atau 38,1 persen dari targetnyadalam APBN 2011. Pencapaian tersebut bersumber dari penerimaan dalam negeri sebesarRp421.014,0 miliar yang terdiri atas penerimaan perpajakan Rp326.573,3 miliar dan penerimaannegara bukan pajak Rp94.440,7 miliar. Sementara itu, realisasi penerimaan hibah hingga 31Mei 2011 baru mencapai Rp70,9 miliar. Realisasi pendapatan negara dan hibah tersebutmeningkat Rp65.140,9 miliar atau 18,3 persen bila dibandingkan dengan periode yang samapada tahun 2010.

Berdasarkan realisasi hingga 31 Mei 2011 tersebut, pendapatan negara dan hibah dalam semes-ter I 2011 diperkirakan mencapai Rp498.268,0 miliar atau 45,1 persen dari targetnya dalamAPBN 2011. Perkiraan tersebut terdiri atas penerimaan dalam negeri Rp497.884,7 miliar (45,2persen dari targetnya dalam APBN 2011), dan penerimaan hibah Rp383,3 miliar (10,3 persendari targetnya). Sebagai sumber utama penerimaan dalam negeri, penerimaan perpajakan dalamsemester I 2011 diperkirakan mencapai Rp386.691,6 miliar, atau 45,5 persen dari targetnya.Tingginya perkiraan penerimaan perpajakan tersebut sejalan dengan semakin membaiknyakondisi perekonomian domestik dan internasional, yang didukung pula dengan pelaksanaankebijakan perpajakan secara konsisten.

Dilihat dari komposisinya, penerimaan perpajakan masih didominasi oleh penerimaan pajakdalam negeri, terutama pajak penghasilan (PPh) nonmigas serta pajak pertambahan nilai danpajak penjualan atas barang mewah (PPN dan PPnBM). Kontribusi kedua jenis pajak tersebutterhadap penerimaan perpajakan masing-masing mencapai Rp173.219,5 miliar (44,8 persen)dan Rp112.349,9 miliar (29,1 persen). Secara sektoral, sektor industri pengolahan merupakankontributor utama, baik penerimaan PPh nonmigas, PPN dan PPnBM dalam negeri, maupunPPN dan PPnBM impor, yaitu masing-masing mencapai Rp46.775,8 miliar, Rp30.745,9 miliardan Rp32.982,3 miliar. Di sisi lain, realisasi penerimaan pajak perdagangan internasional dalamsemester I 2011 diperkirakan mencapai Rp28.894,9 miliar atau 125,6 persen dari targetnya dalamAPBN 2011. Perkiraan realisasi penerimaan tersebut terutama berasal dari bea masuk Rp12.096,5miliar dan bea keluar Rp16.798,4 miliar.

Sedangkan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dalam semester I 2011 diperkirakanmencapai Rp111.193,1 miliar, atau 44,3 persen dari targetnya. Sumber utama PNBP dalamsemester I 2011 diperkirakan masih berasal dari penerimaan SDA dan bagian Pemerintah ataslaba BUMN, yaitu masing-masing mencapai Rp73.873,3 miliar (45,3 persen dari target) danRp4.760,6,0 miliar (17,3 persen dari target). Sedangkan PNBP Lainnya dan pendapatan BadanLayanan Umum (BLU) diperkirakan mencapai Rp29.233,5 miliar dan Rp3.325,7 miliar.Tingginya perkiraan realisasi PNBP dalam semester I 2011 tersebut terutama dipengaruhi oleh

Page 40: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-2 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

tingginya harga minyak mentah Indonesia (ICP). Dalam periode Desember 2010 – Mei 2011,rata-rata ICP mencapai US$107,2 per barel. Sementara itu, penerimaan hibah dalam semesterI 2011 diperkirakan mencapai Rp383,3 miliar atau 10,3 persen dari rencana yang ditetapkandalam APBN 2011.

Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2010, perkiraan realisasi pendapatan negaradan hibah dalam semester I 2011 diperkirakan lebih tinggi Rp49.115,5 miliar atau naik 12,3persen. Peningkatan tersebut berasal dari lebih tingginya penerimaan dalam negeri, yangmeningkat Rp54.415,3 miliar atau 12,3 persen. Sebagai sumber utama penerimaan negara,penerimaan perpajakan dalam semester I 2011 diperkirakan mengalami peningkatan sebesarRp49.115,5 miliar atau 14,5 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2010.Selain didukung oleh penerimaan pajak dalam negeri yang secara nominal mengalamipertumbuhan, peningkatan penerimaan perpajakan dalam semester I 2011 juga dipengaruhioleh meningkatnya penerimaan pajak perdagangan internasional yang mengalamipertumbuhan sangat signifikan. Hal tersebut terutama disebabkan oleh tingginya realisasiimpor yang berdampak pada meningkatnya penerimaan bea masuk, dan tingginya hargakomoditas CPO di pasar internasional yang berdampak pada melonjaknya penerimaan beakeluar.

Sementara itu, PNBP dalam semester I 2011 diperkirakan meningkat Rp5.299,8 miliar, atau8,1 persen dibandingkan realisasi PNBP dalam semester I 2010. Kenaikan PNBP tersebutterutama disebabkan oleh kenaikan pendapatan SDA Migas karena tingginya ICP dalamtahun 2011, serta peningkatan bagian Pemerintah atas laba BUMN. Sedangkan, realisasipenerimaan hibah dalam semester I 2011 diperkirakan lebih tinggi Rp170,3 miliar atau 79,9persen dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2010, sejalan dengan meningkatnyakomitmen hibah dari luar negeri pada tahun 2011.

Dari perkiraan realisasi dalam semester I 2011, prognosis pendapatan negara dan hibahdalam semester II 2011 diperkirakan mencapai Rp664.079,4 miliar atau 60,1 persen daritarget dalam APBN 2011. Dilihat dari sumbernya, penerimaan dalam negeri diperkirakanmencapai Rp659.800,6 miliar atau 59,9 persen dari targetnya, sedangkan penerimaan hibahdiperkirakan sebesar Rp4.278,7 miliar atau 114,4 persen dari rencananya dalam APBN 2011.Secara lebih rinci, penerimaan perpajakan dalam semester II 2011 diperkirakan sebesarRp490.315,5 miliar atau 57,7 persen dari targetnya. Perkiraan tersebut didukung oleh relatifstabilnya fundamental ekonomi makro pada semester I 2011 yang diharapkan dapat terusdijaga hingga akhir tahun. Selain itu, pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan dapatmelampaui target APBN 2011 menjadi salah satu faktor utama yang memberikan keyakinanakan tercapainya target penerimaan perpajakan. Sementara itu, PNBP dalam periode yangsama diperkirakan mencapai Rp169.485,1 miliar atau 67,5 persen dari targetnya. Faktoryang menyebabkan lebih tingginya perkiraan PNBP dalam semester II 2011 tersebutterutama didorong oleh peningkatan dalam penerimaan SDA minyak bumi dan penerimaandari dividen BUMN setelah selesainya rapat umum pemegang saham (RUPS) di sebagianbesar BUMN. Sementara itu, penerimaan hibah dalam periode yang sama diperkirakanmencapai Rp4.302,0 miliar.

Berdasarkan perkiraan realisasi pada semester I dan II tersebut, realisasi pendapatan negaradan hibah dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp1.162.347,4 miliar atau 105,2 persendari target dalam APBN 2011. Perkiraan realisasi pendapatan negara dan hibah tersebutterdiri atas penerimaan dalam negeri Rp1.157.685,3 miliar dan hibah Rp4.662,1 miliar. Dari

Page 41: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-3

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

keseluruhan penerimaan dalam negeri, realisasi penerimaan perpajakan dalam tahun 2011diperkirakan mencapai Rp877.007,1 miliar atau 103,1 persen dari targetnya. Sementara itu,realisasi PNBP dalam tahun 2011 diperkirakan sebesar Rp280.638,2 miliar atau 111,9 persendari targetnya.

Perkiraan realisasi pendapatan negara dan hibah tahun 2011 lebih tinggi 16,8 persen biladibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun lalu. Sumber utamapeningkatan tersebut adalah meningkatnya penerimaan perpajakan sebesar 21,2 persen danPNBP meningkat sebesar 4,4 persen. Faktor utama yang mempengaruhi peningkatanpenerimaan perpajakan antara lain: (1) membaiknya kondisi perekonomian nasional tahun2011; (2) meningkatnya aktivitas perdagangan dunia; (3) penerapan kebijakan di bidangperpajakan; dan (4) tingginya harga komoditas strategis di pasar internasional, seperti hargaCPO dan minyak bumi. Sedangkan dari sisi PNBP, faktor utama yang mempengaruhipeningkatan penerimaan bukan pajak antara lain: (1) penerapan kebijakan di bidang PNBP;(2) meningkatnya penerimaan SDA migas; dan (3) meningkatnya penerimaan daripendapatan BLU.

Guna mendukung tercapainya target yang telah ditetapkan tersebut, Pemerintah akan terusmelakukan berbagai langkah kebijakan seperti intensifikasi dan ekstensifikasi perpajakan,efisiensi BUMN, dan peningkatan produksi sumber daya alam. Dengan langkah-langkahtersebut diharapkan realisasi pendapatan negara dan hibah dalam semester II 2011 dapatlebih baik bila dibandingkan dengan realisasi pada semester I tahun 2011. Realisasi pendapatannegara dan hibah dalam semester I dan prognosis semester II tahun 2011 dapat dilihat padaTabel III.1.

3.2 Perkembangan Realisasi Pendapatan Negara dan Hibahdalam Semester I Tahun 2011

Realisasi pendapatan negara dan hibah sampai dengan Mei 2011 mencapai Rp421.084,9miliar atau 38,1 persen dari target APBN 2011. Dari jumlah tersebut, sebesar Rp421.014,0miliar merupakan penerimaan dalam negeri, sedangkan Rp70,9 miliar merupakanpenerimaan hibah. Apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang samatahun 2010, realisasi sampai dengan bulan Mei 2011 tersebut mengalami peningkatan sebesarRp65.140,9 miliar atau 18,3 persen. Secara umum, peningkatan pendapatan negara danhibah dipengaruhi oleh membaiknya kondisi perekonomian domestik dan global, sertadidukung oleh pelaksanaan kebijakan-kebijakan di bidang pendapatan negara.

APBNReal. s.d.

MeiPerk. Real Semester I

% thd APBN

Perk. Real Sem. II

% thd APBN

Outlook% thd APBN

I. Penerimaan Dalam Negeri 1.101.162,5 421.014,0 497.884,7 45,2 659.800,6 59,9 1.157.685,3 105,1

1. Penerimaan Perpajakan 850.255,5 326.573,3 386.691,6 45,5 490.315,5 57,7 877.007,1 103,1

2. Penerimaan Negara Bukan Pajak 250.907,0 94.440,7 111.193,1 44,3 169.485,1 67,5 280.678,2 111,9

II. Hibah 3.739,5 70,9 383,3 10,3 4.278,7 114,4 4.662,1 124,7

J u m l a h 1.104.902,0 421.084,9 498.268,0 45,1 664.079,4 60,1 1.162.347,4 105,2

*) Perbedaan angka di belakang koma karena pembulatan

Sum ber : Kementerian Keuangan

TABEL III.1

PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH SEMESTER I DAN II 2011 *)

(miliar rupiah)

Page 42: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-4 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Berdasarkan perkembangan perekonomianyang stabil dan diperkirakan akan mampumencapai pertumbuhan yang lebih tinggipada tahun 2011, serta melihat realisasipendapatan negara dan hibah sampaidengan Mei 2011, realisasi pendapatannegara dan hibah pada semester I 2011diperkirakan mencapai Rp498.268,0 miliaratau 45,1persen dari targetnya dalam APBN2011. Hal ini menunjukkan adanyapeningkatan sebesar 12,3 persen biladibandingkan dengan realisasi semester I2010, yang terutama terjadi pada pospenerimaan dalam negeri. Perkembangan realisasi pendapatan negara dan hibah pada tahun2010 dan perkiraan semester I 2011 dapat dilihat pada Grafik III.1.

3.2.1 Realisasi Penerimaan Dalam Negeri dalam Semester I 2011

Realisasi penerimaan dalam negeri sampai dengan Mei 2011 adalah sebesar Rp421.014,0miliar, atau meningkat 18,3 persen dari realisasi sampai dengan Mei 2010. Dari jumlahtersebut, penerimaan perpajakan memberikan kontribusi sebesar Rp326.573,3 miliar,sedangkan PNBP menyumbang sebesar Rp94.440,7 miliar. Secara persentase terhadap targetAPBN 2011, pencapaian penerimaan dalam negeri dalam lima bulan pertama tahun 2011adalah 38,2 persen, lebih tinggi bila dibandingkan dengan pencapaian pada periode yangsama tahun sebelumnya yang sebesar 35,9 persen dari target APBN-P 2010. Peningkatanpenerimaan dalam negeri terutama didukung oleh peningkatan penerimaan perpajakanyang berasal dari pajak perdagangan internasional. Sedangkan di sisi PNBP, peningkatanpenerimaan didukung dari penerimaan SDA migas.

Dengan melihat realisasi sampai dengan Mei 2011, dan mempertimbangkan trenperkembangan ekonomi, realisasi penerimaan dalam negeri sampai dengan semester I 2011diperkirakan mencapai Rp497.884,7 miliar, atau 45,2 persen dari target yang ditetapkandalam APBN. Perkiraan pencapaian tersebut lebih tinggi 12,3 persen daripada realisasisemester I tahun 2010 yang mencapai Rp443.469,4 miliar, atau 44,8 persen dari targetAPBN-P 2010. Peningkatan penerimaan dalam negeri terutama ditopang oleh penerimaanperpajakan yang diperkirakan mencapai Rp386.691,6 miliar. Sementara itu, PNBPdiperkirakan mencapai Rp111.193,1 miliar.

3.2.1.1 Penerimaan Perpajakan Dalam Semester I Tahun 2011

Memasuki tahun 2011, perekonomian Indonesia menunjukkan perkembangan yang cukuppositif. Hal ini berpengaruh kepada realisasi penerimaan perpajakan yang menunjukkankinerja yang cukup baik. Realisasi penerimaan perpajakan sampai dengan Mei 2011 mencapaiRp326.573,3 miliar, atau 38,4 persen dari target dalam APBN 2011. Berdasarkankomposisinya, 92,8 persen dari penerimaan perpajakan berasal dari penerimaan pajak dalamnegeri, yang sampai dengan Mei 2011 mencapai Rp302.997,1 miliar. Sedangkan penerimaanpajak perdagangan internasional mencapai Rp23.576,2 miliar, atau 7,2 persen dari totalpenerimaan perpajakan. Apabila dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama

0100200300400500600

Semester I 2010 Semester II 2010 Perkiraan Semester I 2011

337,6 385,7 386,7 105,9 163,0 111,2 0,2 2,8 0,4

Triliun RpGRAFIK III.1

PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH, 2010 - 2011Hibah Penerimaan Negara Bukan Pajak Penerimaan Perpajakan

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 43: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-5

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

tahun sebelumnya, realisasi penerimaan perpajakan sampai dengan Mei 2011 meningkat18,6 persen.

Dengan mendasarkan pada realisasi tersebut, penerimaan perpajakan dalam semester I2011 diperkirakan mencapai Rp386.691,6 miliar atau 45,5 persen dari target dalam APBN2011. Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2010, perkiraan realisasi penerimaanperpajakan pada semester I 2011 mengalami peningkatan sebesar Rp49.115,5 miliar atau14,5 persen. Perkembangan penerimaan perpajakan pada semester I tahun 2010 – 2011dapat dilihat pada Tabel III.2.

Pajak Dalam Negeri

Sampai dengan Mei 2011, realisasi penerimaan pajak dalam negeri mencapai Rp302.997,1 miliar,atau 36,6 persen dari target dalam APBN 2011. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan sebesar13,7 persen bila dibandingkan dengan realisasi sampai dengan Mei 2010 yang mencapaiRp266.404,0 miliar, atau 37,0 persen dari target APBN-P 2010. Peningkatan tersebut terutamadidukung oleh penerimaan PPh nonmigas yang sampai dengan Mei 2011 mampu memberikankontribusi sebesar 49,5 persen dari total penerimaan pajak dalam negeri.

Dengan melihat realisasi sampai dengan Mei 2011, penerimaan pajak dalam negeri semesterI 2011 diperkirakan mencapai Rp357.796,7 miliar atau 43,3 persen dari target dalam APBN2011, atau meningkat sebesar Rp31.533,1 miliar (9,7 persen) bila dibandingkan denganrealisasi semester I tahun 2010. Peningkatan tersebut terutama dipengaruhi oleh kondisiperekonomian nasional yang semakin membaik, penerapan kebijakan di bidang perpajakandan upaya extra effort dalam rangka optimalisasi penerimaan perpajakan.

Dalam tahun 2011, beberapa pokok kebijakan perpajakan yang dilakukan antara lainmeliputi: (a) penggalian potensi perpajakan; (b) peningkatan kualitas pemeriksaan pajak;(c) penyempurnaan mekanisme atas keberatan dan banding dalam proses pengadilan pajak;(d) peningkatan pengawasan dan pelayanan di bidang kepabeanan dan cukai; (e) perbaikansistem informasi; (f) konsistensi pelaksanaan Road Map Cukai Hasil Tembakau;(g) pemberian insentif perpajakan dalam bentuk pajak DTP, dan (h) pelaksanaan amanatUU Nomor 28 tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.

A PBN-P Sem est er I % t h d

A PBN-P A PBN

Rea l. s.d. Mei

Perkira an Sem est er I

% t h d A PBN

1 Paja k Da lam Negeri 720.764,5 326.263,7 45,3 827.246,2 302.997,1 357.796,7 43,3

a . Pa ja k Pen g h a sila n 3 6 2 .2 1 9 ,0 1 7 8 .6 2 7 ,6 4 9 ,3 4 2 0.4 9 3 ,8 1 7 8 .7 2 1 ,8 2 07 .04 0,7 4 9 ,2

-Migas 55.382,4 30.639,1 5 5 ,3 55.553,6 28.866,1 33.821,2 60,9

-Non Migas 306.836,6 147.988,5 4 8 ,2 364.940,2 149.855,7 173.219,5 47,5

b. Pa ja k Per ta m ba h a n Nila i 2 6 2 .9 6 3 ,0 9 9 .4 9 1 ,0 3 7 ,8 3 1 2 .1 1 0,0 9 2 .2 4 8 ,0 1 1 2 .3 4 9 ,9 3 6 ,0

c. Pa ja k Bu m i da n Ba n g u n a n 2 5 .3 1 9 ,1 1 1 .3 8 7 ,1 4 5 ,0 2 7 .6 8 2 ,4 1 .5 4 2 ,8 2 .1 8 7 ,2 7 ,9

d. BPHTB 7 .1 5 5 ,5 2 .9 9 6 ,4 4 1 ,9 - (0 ,7 ) - -

e. Cu ka i 5 9 .2 6 5 ,9 3 2 .1 3 0 ,2 5 4 ,2 6 2 .7 5 9 ,9 2 8 .9 4 3 ,3 3 4 .3 4 3 ,4 5 4 ,7

f. Pa ja k La in n y a 3 .8 4 1 ,9 1 .6 3 1 ,4 4 2 ,5 4 .2 00 ,1 1 .5 4 1 ,9 1 .8 7 5 ,7 4 4 ,7

2 Paja k Perda gan ga n In t ern asion a l 22.561,4 11.312,5 50,1 23.009,3 23.576,2 28.894,9 125,6

a . Bea Ma su k 1 7 .1 06 ,8 9 .4 9 6 ,6 5 5 ,5 1 7 .9 0 2 ,0 9 .9 2 0 ,3 1 2 .09 6 ,5 6 7 ,6

b. Bea Kelu a r 5 .4 5 4 ,6 1 .8 1 5 ,9 3 3 ,3 5 .1 0 7 ,3 1 3 .6 5 5 ,9 1 6 .7 9 8 ,4 3 2 8 ,9

743.325,9 337.576,1 45,4 850.255,5 326.573,3 386.691,6 45,5

*) Perbedaan angka di belakang koma karena pembulatan

Sumber : Kementerian Keuangan

T ot al Pen erim a an Perpajakan

TABEL III.2PENERIMAAN PERPAJAKAN 2010-2011 *)

(miliar rupiah)

Ura ia n

2010 2011

Page 44: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-6 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Terkait dengan upaya penggalian potensi perpajakan melalui program intensifikasi perpajakan,beberapa progran yang dilakukan antara lain: (a) pengamanan pembayaran masa;(b) pemantapan profil seluruh wajib pajak (WP) di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) madya;(c) pemantapan profil seluruh WP di KPP di lingkungan kantor wilayah WP besar dan kantorwilayah Jakarta khusus; (d) pemantapan dan bedah profil 1.000 WP penentu penerimaan perKPP pratama; (e) penambahan pembuatan 500 profil 1.000 WP yang merupakan tindak lanjutdari program feeding dan penggalian potensinya di KPP pratama; (f) pengamanan WP sektortertentu; (g) pengawasan WP Orang Pribadi Pengusaha Tertentu (OPPT) dan high wealth indi-viduals (HWI); (h) pengamanan penerimaan dari WP bendahara; (i) pengamanan penerimaanberbasis transaksi; dan (j) pengamanan penerimaan berbasis high rise building. Selain itu, upayapenggalian potensi perpajakan juga dilakukan melalui program ekstensifikasi perpajakan yangpada tahun 2011 diprioritaskan untuk meningkatkan jumlah WP orang pribadi, khususnya:(a) WP berbasis profesi; (b) WP berbasis pemberi kerja; (c) WP berbasis feeding dari 1000WP besar; dan (d) WPOPPT.

Dalam rangka mendukung pelaksanaan pokok-pokok kebijakan perpajakan pada tahun 2011,sampai dengan semester I 2011 Pemerintah telah mengeluarkan dua paket kebijakan perpajakan.Pertama, paket kebijakan perpajakan yang dikeluarkan pada bulan Januari 2011, antara lainberisi tentang:

1) Penegasan kembali kebijakan yang mengatur tentang pengenaan PPh pasal 26 atas royaltiproduk film impor dengan tarif 20 persen dan pengenaan PPN atas pemanfaatan barangkena pajak (BKP) tidak berwujud terhadap produk film impor, sebagaimana yang sudahdikenakan pada produk film nasional;

2) Kebijakan yang mengatur bahwa sumbangan untuk penanggulangan bencana nasional,penelitian dan pengembangan, fasilitas pendidikan, pembinaan olahraga, dan biayapembangunan infrastruktur sosial dapat dikurangkan dari penghasilan bruto (PeraturanPemerintah Nomor 93 Tahun 2010);

3) Pemberian fasilitas pembebasan atau pengurangan PPh Badan kepada WP yang melakukanpenanaman modal baru yang merupakan industri pionir yang tidak mendapat fasilitas Pasal31A Undang-Undang Pajak Penghasilan yang tercantum dalam Peraturan PemerintahNomor 94 Tahun 2010, dapat dijelaskan sebagai berikut:

a. Industri pionir adalah industri yang memiliki keterkaitan yang luas, memberikan nilaitambah dan eksternalitas yang tinggi, memperkenalkan teknologi baru, serta memilikinilai strategis bagi perekonomian nasional;

b. Fasilitas pasal 31A Undang-Undang Pajak Penghasilan, antara lain:

1. pengurangan penghasilan neto paling tinggi 30 persen dari jumlah penanaman yangdilakukan;

2. penyusutan dan amortisasi yang dipercepat;

3. kompensasi kerugian yang lebih lama, tetapi tidak lebih dari 10 tahun;

4. pengenaan PPh atas dividen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 sebesar 10 persen,kecuali apabila tarif menurut perjanjian perpajakan yang berlaku menetapkan lebihrendah;

4) Penyederhanaan prosedur pembebasan PPh 22 Impor atas impor barang, yang mengaturtata cara pembebasan dari pemotongan/pemungutan PPh pihak lain.

Page 45: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-7

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Kedua, paket kebijakan perpajakan yang dikeluarkan pada bulan Februari 2011 yang bertujuanuntuk memberikan dukungan fiskal agar perekonomian semakin berdaya. Isi dari paket kebijakanperpajakan Februari antara lain:

1) Pembebasan PPN untuk rumah sederhana yang nilainya tidak lebih dari Rp70 juta.

2) Memberikan kepastian hukum atas ekspor jasa kena pajak (JKP) yang dikenakan PPN,contohnya dengan menegaskan jasa maklon yang didefinisikan sebagai jasa pengolahanbahan baku atau barang setengah jadi menjadi barang jadi yang bahan baku danspesifikasi barang produksinya tergantung pesanan dari luar negeri.

3) Pemberian fasilitas PPN DTP minyak goreng untuk memperbaiki kualitas minyak gorengkemasan sederhana dengan merek “Minyakita” yang higienis dengan harga terjangkaubagi masyarakat banyak termasuk ekonomi lemah.

4) Penyederhanaan proses pemberian pembebasan bea masuk dan cukai untuk imporbarang kiriman hadiah untuk keperluan ibadah umum, amal, sosial, dan kebudayaan.

5) Perubahan dasar perhitungan PPN dan PPnBM atas penjualan ke Daerah PabeanIndonesia Lainnya (DPIL), yang semula didasarkan pada harga impor menjadi hargajual. Ketentuan ini berlaku untuk hasil produksi sampingan, sisa hasil produksi, hasilproduksi yang rusak dan bahan baku yang rusak, yang bahan bakunya berasal dariimpor.

Selain itu, dalam rangka melaksanakan kebijakan Harmonisasi Tarif Bea Masuk Indonesia Tahun2005-2010, sebagaimana ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 591/KMK.010/2004 dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 132/PMK.010/2005 tentang Pro-gram Harmonisasi Tarif Bea Masuk 2005-2010, Pemerintah telah menetapkan perubahanterhadap kebijakan tarif bea masuk atas impor produk-produk pertanian, perikanan, farmasi,industri manufaktur, industri agro, industri berbasis teknologi tinggi, dan industri kecil danmenengah sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 241/PMK.011/2010tentang Penetapan Sistem Klasifikasi Barang dan Pembebanan Tarif Bea Masuk atas BarangImpor. Dalam program kebijakan harmonisasi tarif BM tersebut diantaranya adalahmenjadwalkan kenaikan pembebanan tarif beberapa kelompok industri untuk kategori normaltrack yang sebelumnya pada tahun 2005-2009 ditetapkan 0 persen menjadi 5 persen padatahun 2010.

Selanjutnya, untuk mengantisipasi dampak kenaikan harga pangan, Pemerintah tetapberkomitmen untuk terus melanjutkan kebijakan pemberian insentif perpajakan, diantaranyaberupa kebijakan penyesuaian 57 pos tarif bea masuk atas biji gandum, bahan baku ternak,pupuk, produk pangan dan bahan baku pangan menjadi nol persen sebagaimana diaturdalam PMK Nomor 13/PMK.011/2011. Selain itu, dalam upaya meningkatkan daya saingdan melindungi industri dalam negeri, Pemerintah telah memberikan insentif bea masukberupa penyesuaian 190 pos tarif bea masuk atas bahan baku industri tertentu, jasapelayaran, dan industri perfilman sebagaimana diatur dalam PMK Nomor 80/PMK.011/2011.

Terkait dengan upaya memperbaiki sistem administrasi perpajakan, Pemerintah telahmengalihkan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) menjadi pajak daerahpada tahun 2011, serta Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) perdesaan dan perkotaan secara

Page 46: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 47: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-9

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

baik orang pribadi maupun perusahaan. Olehkarena itu, dilihat berdasarkan komposisinya,peningkatan penerimaan PPh nonmigasdiperkirakan terjadi hampir pada semuapasal, yaitu PPh pasal 21 naik 21,7 persen,PPh pasal 22 impor naik 15,2 persen, PPhpasal 25/29 badan yang naik 13,4 persen,PPh pasal 26 naik 34,2 persen, PPh Final danFiskal naik 23,0 persen, dan PPh non migaslainnya naik 73,5 persen. Secara lengkap,komposisi PPh nonmigas per pasal semesterI 2011 ditampilkan pada Grafik III.3.

Sementara itu, realisasi penerimaan PPh migas diperkirakan mengalami peningkatan sebesarRp3.182,1 miliar atau 10,4 persen bila dibandingkan dengan realisasinya pada semester I2010. Meningkatnya harga rata-rata minyak mentah Indonesia (ICP) pada periode Desember2010-Mei 2011 menjadi penyebab tingginya penerimaan PPh migas, walaupun disisi lainterjadi apresiasi nilai tukar rupiah dan tidak tercapainya realisasi lifting minyak bumi

PPh Nonmigas Sektoral

Realisasi penerimaan PPh nonmigas sektoral sampai dengan Mei 2011 mencapai sebesarRp132.628,9 miliar atau meningkat Rp17.770,4 miliar (15,5 persen) bila dibandingkan denganrealisasinya pada periode yang sama tahun sebelumnya. Peningkatan tersebut terutamadidukung oleh sektor industri pengolahan yang mencapai Rp39.646,9 miliar atau meningkatsebesar 5.554,5 miliar (16,3 persen) dan sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaanyang mencapai Rp36.058,5 miliar atau meningkat sebesar Rp6.671,0 miliar (22,7 persen).

Dari sisi kontribusi, sektor industri pengolahan dan sektor keuangan, real estate, dan jasaperusahaan masih memberikan kontribusi terbesar terhadap penerimaan PPh nonmigassektoral, masing-masing sebesar Rp39.646,9 miliar (29,9 persen) dan Rp36.058,5 miliar(27,2 persen). Penerimaan PPh nonmigas dari sektor industri pengolahan, subsektor industrimakanan dan minuman memberikan kontribusi terbesar dengan nilai mencapai Rp8.106miliar (20,44 persen) sedangkan subsektor industri kimia dan barang-barang dari bahankimia memberikan kontribusi sebesar Rp5.801,3 miliar (14,6 persen). Sementara itu,penerimaan PPh nonmigas dari sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan didominasioleh subsektor perantara keuangan kecuali asuransi dan dana pensiun yang memberikankontribusi sebesar Rp25.824,1 miliar (71,6 persen).

Berdasarkan pencapaian tersebut, penerimaan PPh nonmigas sektoral sampai dengansemester I 2011 diperkirakan mencapai sebesar Rp166.307,5 atau meningkat Rp32.403,0triliun (24,2 persen) dari semester I 2010 yang mencapai sebesar Rp133.904,5 triliun.Penerimaan PPh nonmigas sektoral tersebut terutama didukung oleh sektor industripengolahan yang memberikan kontribusi sebesar Rp46.775,8 miliar (28,1 persen), sektorkeuangan, real estate, dan jasa perusahaan yang memberikan kontribusi sebesar Rp39.971,6miliar (24,0 persen) dan sektor perdagangan, hotel, dan restoran yang memberikan kontribusisebesar Rp20.541,9 miliar (12,4 persen). Realisasi penerimaan PPh nonmigas dari 12 sektorsecara lengkap dapat dilihat pada Tabel III.3.

25,5 72,6

17,0 31,2 31,1

82,4

21,9 37,90102030405060708090

PPh Pasal 21 PPh Pasal 25/29 Badan PPh Final Lainnya

Triliun Rp

GRAFIK III.3KOMPOSISI PENERIMAAN PPh NON MIGAS

PER PASAL SEMESTER I 2010-2011

Semester I 2010Perk. Real. Semester I 2011

Sumber : Kementerian keuangan

Page 48: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-10 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2010, realisasi PPh nonmigas dari sektorindustri pengolahan semester I 2011 diperkirakan mengalami peningkatan sebesar Rp7.093,8miliar atau 17,9 persen. Peningkatan tersebut terutama berasal dari penerimaan PPh pasal25/29 Badan yang sebagian besar berasal dari sektor industri pengolahan. Sektor keuangan,real estate, dan jasa perusahaan mengalami peningkatan sebesar Rp6.037,1 miliar atau 17,8persen sebagai akibat dari stabilnya pertumbuhan ekonomi. Sementara itu, sektorperdagangan, hotel dan restoran mengalami peningkatan sebesar Rp4.629,4 miliar atau29,4 persen.

Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan Barang Mewah (PPn BM)

Sampai dengan Mei 2011, realisasi PPN dan PPnBM mencapai Rp92.248,0 miliar atau 29,6persen dari target APBN 2011, yang berarti 12,0 persen lebih tinggi bila dibandingkan denganrealisasi sampai dengan Mei 2010 yang mencapai Rp82.379,7 miliar atau 31,3 persen daritarget APBN-P 2010. Rincian penerimaan PPN dan PPnBM tersebut terdiri atas penerimaanPPN dan PPnBM Dalam Negeri sebesar Rp49.945,5 miliar, dan PPN dan PPnBM Imporsebesar Rp42.302,5 miliar. Masing-masing komponen PPN dan PPnBM tersebut, secaranominal, mengalami peningkatan sebesar 2,7 persen dan 25,4 persen bila dibandingkandengan realisasi sampai dengan Mei 2010.

Sementara itu, berdasarkan persentase pencapaian terhadap target, realisasi PPN dan PPnBMImpor sampai dengan Mei 2011 mengalami perbaikan, yaitu 33,8 persen dari target APBN-P pada tahun 2010 menjadi 42,7 persen dari target APBN pada tahun 2011. Peningkatantersebut disebabkan oleh meningkatnya realisasi impor yang dipengaruhi oleh membaiknyaekonomi dunia, dan merupakan konsekuensi dari pemberlakuan Free Trade Agreement(FTA) yang memberikan kemudahan pada transaksi perdagangan internasional. Pada limabulan pertama 2011, realisasi impor mengalami pertumbuhan 31,7 persen (yoy), yaitu dariUS$4,1 juta pada periode Januari – Mei 2010 menjadi US$5,4 juta pada Januari-Mei 2011.Di sisi lain, pencapaian PPN dan PPnBM Dalam Negeri mengalami perlambatan, yaitu dari30,6 persen dari target tahun 2010 menjadi 23,4 persen dari target 2011. Penurunan PPNdan PPnBM Dalam Negeri ini, secara alami, merupakan trade off dari peningkatan PPNdan PPnBM Impor. Hal ini terkait dengan pola konsumsi masyarakat yang mengalamipergeseran dari semula mengkonsumsi lebih banyak produksi dalam negeri, menjadi lebihbanyak mengkonsumsi produk impor maupun produk berbahan baku impor.

s.d. Mei% thd T otal

Sem . I% thd T otal

s.d. Mei% T hd. T otal

YoY(%)

Perkiraan Sem ester I

% T hd. T otal

YoY(%)

1 Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 4.444,0 3,9 5.07 0,0 3,8 5.166,8 3,9 16,3 7 .598,5 4,6 49,9

2 Pertambangan Migas 3.97 9,6 3,5 4.529,7 3,4 4.218,6 3,2 6,0 5.344,6 3,2 18,0

3 Pertambangan Bukan Migas 6.47 1,2 5,6 7 .37 9,6 5,5 7 .97 9,2 6,0 23,3 11 .011,2 6,6 49,2

4 Penggalian 17 1,3 0,1 194,7 0,1 268,2 0,2 56,6 390,9 0,2 100,8

5 Industri Pengolahan 34.092,4 29,7 39.681,9 29,6 39.646,9 29,9 16,3 46.7 7 5,8 28,1 17 ,9

6 Listrik, Gas dan Air Bersih 3.7 29,9 3,2 4.192,6 3,1 3.508,2 2,6 -5,9 4.532,3 2,7 8,1

7 Konstruksi 2.97 4,2 2,6 3.481,1 2,6 3.059,1 2,3 2,9 4.505,4 2,7 29,4

8 Perdagangan, Hotel dan Restoran 13.521,6 11 ,8 1 5.912,4 11 ,9 16.661 ,6 1 2,6 23,2 20.541,9 12,4 29,1

9 Pengangkutan dan Komunikasi 7 .237 ,6 6,3 8.898,0 6,6 7 .689,1 5,8 6,2 11 .009,2 6,6 23,7

10 Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan 29.387 ,5 25,6 33.934,6 25,3 36.058,5 27 ,2 22,7 39.97 1,6 24,0 17 ,8

11 Jasa Lainnya 7 .855,9 6,8 9.393,3 7 ,0 6.920,0 5,2 -11 ,9 10.904,2 6,6 16,1

12 Kegiatan y ang belum jelas batasannya 993,3 0,9 1.236,5 0,9 1.452,6 1,1 46,2 3.7 21,8 2,2 201,0

114.858,5 100,0 133.904,5 100,0 132.628,9 100,0 15,5 166.307 ,5 100,0 24,2

* Belum memperhitungkan penerimaan PPh valas dan BUN, transaksi y ang offline serta restitusi

Sumber : Kementerian Keuangan

T OT AL

T ABEL III.3

PENERIMAAN PERPAJAKAN PPh NON MIGAS MENURUT SEKT OR EKONOMI, SEMEST ER I 2010 - 2011 *)

(miliar rupiah)

No SEKT OR

2010 2011

Page 49: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-11

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Berdasarkan perkembangan ekonomi dan realisasiPPN dan PPnBM sampai dengan Mei 2011,penerimaan PPN dan PPnBM sampai dengansemester I 2011 diperkirakan mencapaiRp112.349,8 miliar, atau 36,0 persen dari targetdalam APBN 2011. Berdasarkan komposisinya,PPN dan PPnBM Dalam Negeri diperkirakanmencapai Rp60.958,1 miliar atau 28,6 persen daritarget, sedangkan PPN dan PPnBM Impordiperkirakan mencapai Rp51.391,8 miliar atau51,9 persen dari target. Apabila dibandingkandengan realisasi pada semester I tahun 2010 yangmencapai 37,8 persen dari targetnya, persentaseperkiraan realisasi semester I 2011 terhadap targetnya mengalami sedikit penurunan menjadi36,0 persen namun secara nominal terdapat peningkatan sebesar Rp12.858,8 miliar. Secaralebih rinci, perkiraan PPN dan PPnBM Dalam Negeri mengalami peningkatan 5,4 persen,sedangkan PPN dan PPnBM impor mengalami peningkatan sebesar 23,4 persen.Perkembangan PPN dan PPnBM pada tahun 2010 dan 2011 dapat dilihat pada Grafik III.4.

PPN dan PPn BM Sektoral

Realisasi penerimaan PPN dan PPnBM dalam negeri sektoral sampai dengan Mei 2011mencapai Rp63.150,9 miliar atau meningkat Rp5.463,0 miliar (9,5 persen) bila dibandingkandengan realisasinya pada periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp57.687,8miliar. Dalam pertumbuhan PPN dan PPnBM dalam negeri sektoral sebesar 9,5 persentersebut, masing-masing sektor memberikan kontribusi yang berbeda-beda. Sektor-sektoryang mengalami pertumbuhan terbesar adalah sektor pertanian, peternakan, kehutanan,dan perikanan, serta sektor pertambangan bukan migas, dengan pertumbuhan masing-masing sebesar 76,0 persen dan 41,6 persen. Secara nominal, pertumbuhan terbesar terjadipada sektor perdagangan, hotel, dan restoran sebesar Rp1.559,2 miliar atau 14,8 persen.Pertumbuhan sebesar 76,0 persen pada sektor pertanian, peternakan, kehutanan, danperikanan didukung oleh subsektor pertanian dan perburuan yang tumbuh sebesar 79,5persen. Peningkatan secara nominal yang cukup tinggi pada sektor perdagangan, hotel, danrestoran didukung oleh subsektor perdagangan besar dalam negeri, kecuali perdaganganmobil dan sepeda motor yang meningkat Rp1.119,0 miliar atau 15,9 persen.

Dari sisi kontribusinya sampai dengan Mei 2011, sektor industri pengolahan mampumemberikan kontribusi sebesar Rp25.518,5 miliar (40,4 persen), dengan sektor perdagangan,hotel dan restoran memberikan kontribusi sebesar Rp12.082,7 miliar (19,1 persen). Dalampenerimaan sektor industri pengolahan tersebut, subsektor yang memberikan kontribusiterbesar adalah industri batubara dan pengilangan minyak bumi, dengan kontribusi sebesarRp4.839,1 miliar (19,0 persen) dan subsektor industri pengolahan tembakau, dengankontribusi sebesar Rp4.817,9 miliar (18,9 persen). Untuk sektor perdagangan, hotel danrestoran yang memberikan kontribusi terbesar adalah subsektor perdagangan besar dalamnegeri, kecuali perdagangan mobil dan sepeda motor sebesar Rp8.174,0 miliar (67,6 persen)serta subsektor perdagangan eceran dalam negeri, kecuali perdagangan mobil dan sepedamotor, dengan kontribusi sebesar Rp1,748.9 miliar (14.5 persen).

57,9 74,2 61,041,6 45,9 51,4

0,030,060,090,0

120,0150,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Real Semester I 2011

Triliun RpGRAFIK III.4

KOMPOSISI PPN DAN PPnBM 2010-2011

PPN & PPnBM Impor PPN & PPnBM Dalam Negeri

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 50: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-12 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Berdasarkan realisasi sampai dengan Mei 2011, penerimaan PPN dan PPnBM dalam negerisektoral semester I 2011 diperkirakan mencapai sebesar Rp75.715,9 atau meningkatRp6.479,3 miliar (9,4 persen) dari semester I 2010 yang mencapai sebesar Rp69.236,6 miliar.Penerimaan PPN dan PPnBM DN sektoral tersebut terutama didukung oleh sektor industripengolahan yang memberikan kontribusi sebesar Rp30.745,9 miliar (40,6 persen), sektorperdagangan, hotel, dan restoran memberikan kontribusi sebesar Rp14.375,7 miliar (19,0persen), dan sektor keuangan, real esatate, dan jasa perusahaan memberikan kontribusisebesar Rp6.732,0 miliar (8,9 persen).

Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2010, perkiraan realisasi sektor industripengolahan mengalami peningkatan sebesar Rp76,9 miliar atau 0,3 persen, perkiraan realisasisektor perdagangan, hotel, dan restoran meningkat sebesar Rp1.855,0 miliar atau 14,8 persen,sedangkan untuk perkiraan realisasi sektor keuangan, real esatate, dan jasa perusahaanmeningkat sebesar Rp959,4 miliar atau 16,6 persen. Realisasi dan kontribusi dari 12 sektorterhadap penerimaan PPN dalam negeri secara sektoral semester I 2010 dan 2011 secaralengkap tercantum dalam Tabel III.4.

Sampai dengan Mei 2011, realisasi penerimaan PPN dan PPnBM impor sektoral mencapaiRp42.229,9 miliar, atau menunjukkan peningkatan sebesar Rp8.365,8 miliar atau 24,7 persendari realisasi pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp33.864,1 miliar. RealisasiPPN dan PPnBM impor sektoral tersebut terutama didukung oleh penerimaan dari sektorindustri pengolahan dengan kontribusi sebesar Rp26.641,0 miliar (63,1 persen) dan sektorperdagangan, hotel, dan restoran, yang memberikan kontribusi sebesar Rp12.569,5 miliar(29,8 persen). Dalam penerimaan sektor industri pengolahan tersebut, subsektor yangmemberikan kontribusi terbesar adalah industri batubara dan pengilangan minyak bumidengan kontribusi sebesar Rp7.938,4 miliar (29,8 persen) dan subsektor industri kimiaRp4,148.1 miliar (15,6 persen). Untuk sektor perdagangan, hotel dan restoran yangmemberikan kontribusi terbesar adalah subsektor perdagangan besar dalam negeri, kecualiperdagangan mobil dan sepeda motor sebesar Rp8.941,0 miliar (71,1 persen) serta subsektorperdagangan impor, kecuali perdagangan mobil dan sepeda motor dengan kontribusi sebesarRp2.158,3 miliar (17,2 persen).

s.d. Mei% T hd T otal

Sem . I% T hd T otal

s.d. Mei% T hd T otal

YoY(%)

Perkiraan Sem ester I

% T hd T otal

YoY(%)

1 Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 1.290,4 2,2 1 .493,9 2,2 2.27 1 ,2 3,6 7 6,0 2.629,5 3,5 7 6,0

2 Pertambangan Migas 1 .37 8,2 2,4 1 .646,4 2,4 1 .558,3 2,5 13,1 1 .861 ,6 2,5 13,1

3 Pertambangan Bukan Migas 7 7 1,8 1,3 832,3 1 ,2 1.092,6 1 ,7 41 ,6 1 .17 8,1 1 ,6 41,6

4 Penggalian 62,6 0,1 83,8 0,1 50,9 0,1 -18,7 68,1 0,1 -18,7

5 Industri Pengolahan 25.454,7 44,1 30.669,0 44,3 25.518,5 40,4 0,3 30.7 45,9 40,6 0,3

6 Listrik, Gas dan Air Bersih 403,7 0,7 481,3 0,7 347 ,9 0,6 -13,8 414,8 0,5 -13,8

7 Konstruksi 4.096,2 7 ,1 4.87 0,8 7 ,0 4.505,2 7 ,1 10,0 5.357 ,2 7 ,1 10,0

8 Perdagangan, Hotel dan Restoran 10.523,5 18,2 12.520,7 18,1 12.082,7 19,1 14,8 14.37 5,7 19,0 14,8

9 Pengangkutan dan Komunikasi 4.493,6 7 ,8 5.652,5 8,2 5.157 ,4 8,2 14,8 6.487 ,5 8,6 14,8

10 Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan 4.847 ,1 8,4 5.7 7 2,6 8,3 5.652,7 9,0 16,6 6.7 32,0 8,9 16,6

11 Jasa Lainnya 1 .390,8 2,4 1 .665,9 2,4 1.285,7 2,0 -7 ,6 1.540,0 2,0 -7 ,6

12 Kegiatan yang belum jelas batasannya 2.97 5,3 5,2 3.547 ,5 5,1 3.627 ,7 5,7 21 ,9 4.325,4 5,7 21,9

57 .687 ,8 100,0 69.236,6 100,0 63.150,9 100,0 9,5 7 5.7 15,9 100,0 9,4

* Belum memperhitungkan PPN dari transaksi pembelian yang dilakukan K/L, transaksi y ang offline dan restitusi

Sumber : Kementerian Keuangan

T OT AL

TABEL III.4

PENERIMAAN PERPAJAKAN PPN DALAM NEGERI MENURUT SEKTOR EKONOMI, SEMESTER I 2010 - 2011 *)

(miliar rupiah)

No SEKT OR

2010 2011

Page 51: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-13

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Dari sisi pertumbuhan, penerimaan PPN dan PPnBM impor sektoral secara total tumbuhsebesar 24,7 persen, masing-masing sektor memberikan kontribusi yang berbeda-beda.Sektor-sektor yang mengalami pertumbuhan terbesar diantaranya adalah sektor penggalianyang tumbuh sebesar 114,6 persen, dan sektor pertambangan bukan migas yang tumbuhsebesar 49,2 persen. Secara nominal pertumbuhan terbesar terjadi pada sektor industripengolahan yaitu tumbuh sebesar Rp7.265,5 miliar atau 28,3 persen dan sektor perdagangan,hotel, dan restoran yaitu tumbuh sebesar Rp2.967,2 miliar atau 23,6 persen. Peningkatansecara nominal yang cukup tinggi terjadi pada sektor industri pengolahan didukung olehsubsektor batubara dan pengilangan minyak bumi yaitu sebesar Rp2.514,9 miliar atau 46,4persen.

Dengan realisasi penerimaan PPN dan PPnBM impor sektoral sampai dengan bulan Meiyang menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan dari tahun sebelumnya, maka realisasiPPN dan PPnBM impor sektoral semester I 2011 diperkirakan sebesar Rp52.178,3 miliaratau meningkat Rp10.412,2 miliar (24,9 persen) dari semester I 2010 sebesar Rp41.766,0miliar. Penerimaan PPN dan PPnBM impor sektoral tersebut didominasi oleh sektor industripengolahan yang memberikan kontribusi sebesar Rp32.982,3 miliar (63,2 persen) dan sektorperdagangan, hotel, dan restoran memberikan kontribusi sebesar Rp15.526,0 miliar (29,8persen). Apabila dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2010 terlihat bahwa realisasiPPN impor dari sektor industri pengolahan mengalami peningkatan sebesar Rp7.265,5 miliaratau 28,3 persen, sedangkan untuk sektor perdagangan, hotel, dan restoran mengalamipeningkatan sebesar Rp2.967,2 miliar atau 23,6 persen. Meningkatnya penerimaan PPNdan PPnBM impor dari kedua sektor tersebut dipengaruhi oleh nilai impor yang diperkirakanakan terus mengalami peningkatan. Kontribusi dari 12 sektor terhadap penerimaan PPNimpor sektoral semester I 2010 dan 2011 dapat dilihat dalam Tabel III.5.

Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Realisasi Penerimaan PBB sampai dengan Mei 2011 mencapai Rp1.542,8 miliar (5,6 persen)dari target dalam APBN 2011. Dari jumlah tersebut, Rp1.171,9 miliar merupakan penerimaanPBB sektor perkotaan, Rp268,8 miliar merupakan penerimaan PBB sektor perdesaan, danselebihnya Rp102,1 miliar merupakan penerimaan dari sektor perkebunan, sektor kehutanan,dan sektor pertambangan. Untuk PBB sektor pertambangan, sampai dengan Mei 2011 belumada realisasi pembayaran PBB migas yang seharusnya dibayarkan secara berkala setiap

s.d. Mei% T hd T otal

Sem. I% T hd T otal

s.d. Mei% T hd T otal

YoY(%)

Perkiraan Semester I

% T hd T otal

Y oY(%)

1 Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikana 207 ,3 0,6 219,3 0,5 84,6 0,2 -59,2 89,5 0,2 -59,2

2 Pertambangan Migas 296,7 0,9 346,4 0,8 343,2 0,8 15,7 400,7 0,8 15,7

3 Pertambangan Bukan Migas 661 ,7 2,0 7 89,6 1 ,9 987 ,1 2,3 49,2 1.17 7 ,9 2,3 49,2

4 Penggalian 4,9 0,0 5,8 0,0 10,6 0,0 114,6 12,6 0,0 114,6

5 Industri Pengolahan 20.7 7 2,4 61,3 25.7 16,8 61 ,6 26.641 ,0 63,1 28,3 32.982,3 63,2 28,3

6 Listrik, Gas dan Air Bersih 105,0 0,3 133,0 0,3 87 ,8 0,2 -16,4 111,2 0,2 -16,4

7 Konstruksi 353,2 1 ,0 420,6 1,0 487 ,4 1 ,2 38,0 580,3 1,1 38,0

8 Perdagangan, Hotel dan Restoran 10.167 ,3 30,0 12.558,8 30,1 12.569,5 29,8 23,6 15.526,0 29,8 23,6

9 Pengangkutan dan Komunikasi 458,2 1,4 556,3 1 ,3 532,4 1 ,3 16,2 646,4 1 ,2 16,2

10 Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan 7 95,3 2,3 960,8 2,3 37 3,8 0,9 -53,0 451,6 0,9 -53,0

11 Jasa Lainny a 35,2 0,1 43,7 0,1 46,1 0,1 31 ,1 57 ,4 0,1 31 ,1

12 Kegiatan y ang belum jelas batasanny a 7 ,0 0,0 15,0 0,0 66,4 0,2 850,4 142,4 0,3 850,4

33.864,1 100,0 41.7 66,0 100,0 42.229,9 100,0 24,7 52.17 8,3 100,0 24,9

* Belum memperhitungkan PPN dari transaksi pembelian y ang dilakukan K/L, transaksi y ang offline dan restitusi

Sumber : Kementerian Keuangan

T OT AL

TABEL III.5

PENERIMAAN PERPAJAKAN PPN IMPOR MENURUT SEKTOR EKONOMI, SEMESTER I2010 - 2011 *)

(miliar rupiah)

No SEKT OR

2010 2011

Page 52: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-14 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

triwulan. Apabila dibandingkan dengan realisasi sampai dengan Mei 2010, realisasipenerimaan PBB telah mengalami peningkatan sebesar 8,4 persen, yang terutama didukungdari PBB sektor perkotaan.

Dengan melihat pencapaian sampai denganMei 2011, penerimaan PBB pada semester I2011 diperkirakan mencapai Rp2.187,2 miliaratau 7,9 persen dari target dalam APBN. Halini menunjukkan adanya penurunan sebesarRp9.199,9 miliar atau 80,8 persen biladibandingkan dengan realisasinya padasemester I tahun 2010. Menurunnya realisasitersebut terutama disebabkan karenaterlambatnya pembayaran PBBpertambangan migas. Perkiraan realisasipenerimaan PBB didukung oleh perkiraanrealisasi penerimaan PBB perkotaan sebesarRp1.646,8 atau 32,8 persen, yang

dipengaruhi oleh meningkatnya harga tanah dan bangunan daerah perkotaan.Perkembangan realisasi penerimaan PBB dapat dilihat dalam Grafik III.5.

Cukai dan Pajak Lainnya

Penerimaan cukai bersumber dari cukai hasil tembakau, cukai ethil alkohol (EA), dan cukaiminuman mengandung ethil alkohol (MMEA). Sedangkan penerimaan pajak lainnyabersumber dari bea materai, pajak tidak langsung lainnya, dan bunga penagihan pajak.

Sampai dengan Mei 2011, realisasi penerimaan cukai mencapai Rp28.943,3 miliar atau46,1 persen dari targetnya, yang terdiri atas penerimaan cukai hasil tembakau sebesarRp27.623,8 miliar, serta cukai EA dan MMEA sebesar Rp1.306,1 miliar. Apabila dibandingkandengan realisasi tahun 2010, penerimaan cukai secara total mengalami peningkatan sebesar8,6 persen. Secara lebih rinci, penerimaan cukai tembakau serta cukai EA dan MMEA masing-masing mengalami peningkatan 7,1 persen dan 68,1 persen. Salah satu faktor utama yangmenyebabkan kenaikan penerimaan cukai adalah diterapkannya kebijakan kenaikan tarifcukai tembakau rata-rata sebesar 5 persen sejak Januari 2011. Selain itu, keberhasilan upayapemberantasan rokok ilegal juga menjadi salah satu faktor penentu meningkatnyapenerimaan cukai.

Berdasarkan realisasi sampai dengan Mei 2011, realisasi penerimaan cukai diperkirakanmencapai Rp34.343,4 miliar pada semester I 2011 atau 6,9 persen lebih tinggi biladibandingkan dengan realisasi semester I 2010. Dari jumlah Rp34.343,4 miliar tersebut,penerimaan cukai tembakau diperkirakan mencapai Rp32.739,4 miliar, yang merupakan54,5 persen dari target APBN 2011. Perkiraan pencapaian tersebut secara nominal jauhlebih bagus bila dibandingkan dengan realisasi penerimaan cukai tembakau semester I 2010yang mencapai Rp31.158,6 miliar atau 55,8 persen dari target APBN-P 2010. Sementara itu,penerimaan cukai EA dan MMEA diperkirakan mencapai Rp1.588,6 miliar, atau 59,0 persendari target, dengan peningkatan sebesar 66,8 persen bila dibandingkan dengan realisasisemester I 2010. Perkembangan penerimaan cukai berdasarkan komponen penyumbangnyapada semester I 2010 dan 2011 dapat dilihat pada Grafik III.6.

0,02,04,06,08,010,012,014,016,018,0

Semester I 2010 Semester II 2010 PerkiraanSemester I 20110,5 0,8 0,41,5 4,9 1,60,1

1,00,1

9,410,5

0,0

Triliun RpGRAFIK III.5

PAJAK BUMI DAN BANGUNAN (PBB), 2010-2011

PBB PertambanganPBB Perkebunan & KehutananPBB PerkotaanPBB Pedesaan

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 53: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-15

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Selanjutnya, penerimaan pajak lainnya mencapai Rp1.541,9 miliar, atau 36,7 persen daritarget, dalam kurun waktu Januari-Mei 2011. Penerimaan dari bea materai masihmendominasi penerimaan pajak lainnya. Apabila dibandingkan dengan realisasinya padaperiode yang sama tahun 2010, penerimaan pajak lainnya mengalami peningkatan sebesar14,5 persen. Semakin pulihnya kondisi perekonomian yang mendorong meningkatnyakegiatan transaksi berdokumen hukum menjadi salah satu faktor penyebab meningkatnyarealisasi penerimaan pajak lainnya.

Sampai dengan akhir semester I, realisasi penerimaan pajak lainnya diperkirakan mencapaiRp1.875,7 miliar atau 44,7 persen dari target dalam APBN tahun 2011. Perkiraan realisasitersebut meningkat sebesar Rp244,3 miliar atau 15,0 persen bila dibandingkan denganrealisasinya pada periode yang sama tahun sebelumnya. Perkembangan penerimaan pajaklainnya pada semester I tahun 2010 dan 2011 dapat dilihat pada Grafik III.7.

Pajak Perdagangan Internasional

Pajak perdagangan internasional terdiri atas penerimaan bea masuk dan bea keluar.Berdasarkan realisasi penerimaan hingga Mei 2011, pajak perdagangan internasionalmemberikan kontribusi terhadap penerimaan perpajakan sebesar Rp23.576,2 miliar.Penerimaan tersebut berasal dari bea masuk yang memberikan kontribusi sebesar 42,1 persendan bea keluar yang memberikan kontribusi sebesar 57,9 persen.

Pencapaian realisasi penerimaan pajakperdagangan internasional sampai denganbulan Mei 2011 berasal dari pencapaianpenerimaan bea keluar sebesar Rp13.655,9miliar atau 267,4 persen dari targetnyadalam APBN 2011 dan pencapaianpenerimaan bea masuk sebesar Rp9.920,3miliar atau 55,4 persen dari targetnya dalamAPBN 2011. Dengan melihat pencapaiantersebut, penerimaan pajak perdaganganinternasional pada semester I 2011diperkirakan mencapai Rp28.894,9 miliar atau meningkat sebesar Rp17.582,4 miliar (155,4persen) apabila dibandingkan dengan realisasinya pada periode yang sama tahun 2010.Tingginya realisasi tersebut disebabkan oleh tingginya harga referensi CPO internasional

28

29

30

31

32

33

34

35

Semester I '10 Semester II '10 Perk. RealSem. I '11

31,232,1

30,5

1,0

1,9

1,5

Triliun Rp

GRAFIK III.6PENERIMAAN CUKAI, 2010-2011

Cukai EA dan MMEA

Cukai Hasil Tembakau

Sumber : Kementerian Keuangan0,00,51,01,52,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Semester I 20110,0 0,6 0,1 1,6 1,7 1,8

Triliun Rp GRAFIK III.7

PAJAK LAINNYA 2010-2011

Lain-lain Bea MateraiSumber : Kementerian Keuangan

0,05,010,015,020,025,030,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. RealSemester I 20119,5 10,5 12,11,8 7,1

16,8Triliun Rp

GRAFIK III.8PAJAK PERDAGANGAN INTERNASIONAL, 2010 - 2011

Bea Keluar Bea Masuk

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 54: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 55: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 56: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-18 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

semester I 2010, perkiraan realisasi pada semester I 2011 tersebut mengalami peningkatansebesar 825,1 persen. Perkembangan penerimaan bea keluar dan tarif bea keluar CPO tahun2010-2011 dapat diihat pada Grafik III.13 dan Grafik III.14.

3.2.1.2 Penerimaan Negara Bukan Pajak Semester I Tahun 2011

Penerimaan negara bukan pajak (PNBP) terdiri atas penerimaan sumber daya alam (SDA),bagian Pemerintah atas laba BUMN, PNBP lainnya, dan pendapatan badan layanan umum(BLU). Sampai dengan akhir Mei 2011, total PNBP mencapai Rp94.440,7 miliar atau 37,6persen dari target dalam APBN 2011. Realisasi tersebut mengalami peningkatan Rp14.084,3miliar atau 17,5 persen bila dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun2010. Sumber utama peningkatan tersebut berasal dari tingginya penerimaan SDA minyakbumi dan gas bumi. Namun demikian, kontribusi PNBP terhadap pendapatan negara danhibah 2011 sedikit lebih rendah bila dibandingkan dengan kontribusi pada periode yang samatahun lalu, yaitu dari 22,6 persen di 2010 menjadi 22,4 persen di 2011.

Berdasarkan realisasi sampai dengan 31 Mei 2011, total PNBP dalam semester I 2011diperkirakan mencapai Rp111.193,1 miliar atau 44,3 persen dari targetnya dalam APBN2011. Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2010, perkiraan realisasi PNBPsemester I 2011 lebih tinggi Rp5.299,8 miliar atau 5,0 persen. Tabel III.6 memperlihatkanperkembangan PNBP dalam semester I tahun 2010 dan 2011.

Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA)

Penerimaan SDA merupakan penerimaannegara yang bersumber dari pemanfaatansumber daya alam, yang terdiri ataspemanfaatan SDA minyak bumi dan gasbumi (migas) dan SDA nonmigas, yang terdiriatas pertambangan umum, kehutanan,perikanan, dan panas bumi. Sampai denganMei 2011, realisasi penerimaan SDA mencapaiRp65.262,7 miliar atau 40,0 persen dari targetAPBN 2011, yang terdiri dari realisasi

APBN-PRealisasi

s.d. 31 Mei% thd

APBN-PRealisasi

Semester I% thd

APBN-PAPBN

Realisasi s.d. 31 Mei

% thdAPBN

Perk Real Semester I

% thd APBN

a. PNBP SDA 164.726,7 51.282,5 31,1 68.321,7 41,5 163.119,2 65.262,7 40,0 73.873,3 45,3

I. Penerimaan SDA Migas 151.719,9 43.611,3 28,7 59.459,1 39,2 149.339,8 56.773,0 38,0 64.242,4 43,0

- Penerimaan Minyak Bumi 112.515,1 35.892,7 31,9 48.348,6 43,0 107.540,7 41.349,1 38,4 44.005,8 40,9

- Penerimaan Gas Bumi 39.204,8 7.718,6 19,7 11.110,5 28,3 41.799,1 15.423,9 36,9 20.236,6 48,4

II Penerimaan SDA Non Migas 13.006,9 7.671,2 59,0 8.862,6 68,1 13.779,4 8.489,7 61,6 9.631,0 69,9

- Penerimaan Pertambangan Umum 9.738,0 6.390,7 65,6 7.216,8 74,1 10.365,2 7.113,1 68,6 7.902,3 76,2

- Penerimaan Kehutanan 2.874,4 1.160,0 40,4 1.441,7 50,2 2.908,1 1.224,6 42,1 1.444,1 49,7

- Penerimaan Perikanan 150,0 33,7 22,4 41,4 27,6 150,0 50,1 33,4 65,6 43,7

- Penerimaan Pertambangan Panas Bu 244,4 86,9 35,6 162,7 66,6 356,1 101,9 28,6 219,0 61,5

b. Bagian Laba BUMN 29.500,0 804,4 2,7 3.588,0 12,2 27.590,4 1.052,6 3,8 4.760,6 17,3

c. PNBP Lainnya 43.462,8 25.922,4 59,6 30.589,6 70,4 45.166,6 25.647,4 56,8 29.233,5 64,7

d. Pendapatan BLU 9.486,9 2.347,1 24,7 3.394,0 35,8 15.030,8 2.478,0 16,5 3.325,7 22,1

T o t a l 247.176,3 80.356,4 32,5 105.893,3 42,8 250.907,0 94.440,7 37,6 111.193,1 44,3

*) Perbedaan angka di belakang koma karena pembulatan

Sumber : Kementerian Keuangan

TABEL III.6

PERKEMBANGAN PNBP SEMESTER I TAHUN 2010-2011 *)

(miliar rupiah)

2010 2011

59,5

93,3

64,2

0,0

20,0

40,0

60,0

80,0

100,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Real. Semester I 2011

Triliun Rp

GRAFIK III.15PENERIMAAN SDA MIGAS 2010-2011

Gas Bumi

Minyak Bumi

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 57: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-19

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

penerimaan SDA migas Rp56.773,0 miliar dan penerimaan SDA nonmigas Rp8.489,7 miliar.Apabila dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun lalu, realisasi SDAtersebut meningkat Rp13.980,2 miliar atau 27,3 persen.

Berdasarkan realisasi sampai dengan Mei 2011 tersebut, realisasi SDA dalam semester I2011 diperkirakan mencapai Rp73.873,3 miliar atau 45,3 persen dari target APBN 2011.Perkiraan realisasi tersebut meningkat Rp5.551,6 miliar atau 8,13 persen apabila dibandingkandengan penerimaannya dalam periode yang sama tahun 2010. Sumber utama PNBP SDAdalam perkiraan realisasi semester I berasal dari SDA migas, yang memberikan kontribusisebesar 87,0 persen terhadap total penerimaan SDA, sedangkan kontribusi SDA nonmigashanya sebesar 13,0 persen.

Penerimaan SDA Migas

Sebagai penyumbang penerimaan terbesar terhadap PNBP, penerimaan SDA migas sampaidengan akhir Mei 2011 mencapai Rp56.773,0 miliar (38,0 persen dari target APBN 2011),meningkat 30,2 persen dari pencapaiannya pada periode yang sama tahun 2010. Dilihat darikomposisinya, penerimaan minyak bumi mencapai Rp41.349,1 miliar atau 38,4 persen daritarget APBN 2011, sedangkan penerimaan gas bumi mencapai Rp15.423,9 miliar (36,9 persendari target). Hal itu berarti, penerimaan minyak bumi dan gas bumi memberikan kontribusiterhadap total penerimaan SDA migas masing-masing sebesar 72,8 persen dan 27,2 persen.Penerimaan minyak bumi dan gas bumi tersebut masing-masing meningkat 15,2 persen dan99,8 persen dari penerimaannya dalam periode yang sama tahun 2010. Pencapaian realisasipenerimaan SDA migas sampai dengan Mei 2011 tersebut lebih didukung oleh kenaikanICP (Des 2010-Mei 2011) yang mencapai rata-rata sebesar US$107,2 per barel.

Sementara itu, hingga Mei 2011 (Des 2010-Mei 2011) rata-rata lifting hanya mencapai 888,0ribu barel per hari (bph) atau 8,5 persen lebih rendah dari target APBN 2011 sebesar 970 ribubph. Rendahnya pencapaian lifting tersebut antara lain disebabkan oleh: (1) faktor penurunanalamiah dan cuaca, (2) unplanned shutdown (3) keterlambatan pengembangan lapangan,dan (4) masalah terkait offtaker. Oleh karena itu, untuk mencapai target lifting minyakmentah dan menjamin penerimaan negara, Pemerintah akan terus melakukan langkah-langkah strategis yang meliputi: (1) peningkatan kehandalan peralatan produksi denganpreventive/predictive maintenance untuk mengurangi unplanned shutdown,(2) meningkatkan efisiensi operasi dan optimasi fasilitas produksi, (3) meningkatkan upayaoptimasi lapangan produksi dan pengembangan lapangan, termasuk percepatan produksi

708090100110120130

Des Jan Feb Mar Apr Mei Des Jan Feb Mar Apr Mei2009 2010 2010 2011

US$ per bare

l

GRAFIK III.16REALISASI RATA-RATA ICP SEMESTER I, 2010-2011

Rata-rata 78,03 Rata-rata 107,23

Sumber : Kementerian ESDM02004006008001.0001.200

Des Jan Feb Mar Apr Mei Des Jan Feb Mar Apr Mei2009 2010 2010 2011

ribu barel /

hari

GRAFIK III.17REALISASI RATA-RATA LIFTING SEMESTER I, 2010-2011

Rata-rata 888,2Rata-rata 959,0

Sumber : Kementerian ESDM

Page 58: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-20 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

112,4

127,05

122,43 122,02117,6

105,0110,0115,0120,0125,0130,0

Jan-11 Feb-11 Mar-11 Apr-11 Mei-11

US$/ton GRAFIK III.18PERKEMBANGAN HARGA BATUBARA ACUAN(HBA)

Sumber : Kementerian ESDM

sumur temuan eksplorasi, dan (4) meningkatkan koordinasi untuk penyelesaian masalahyang terkait dengan regulasi, perijinan dan tumpang tindih lahan. Grafik III.16 dan III.17memperlihatkan perkembangan harga ICP dan perkembangan lifting minyak mentah 2011.

Dengan memperhatikan pencapaian hingga Mei 2011 tersebut, dan kendala yang mungkindihadapi, penerimaan SDA migas dalam semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp64.242,3miliar atau 43,0 persen dari target APBN 2011. Perkiraan realisasi tersebut terdiri ataspenerimaan minyak bumi Rp44.005,8 miliar (40,9 persen dari target) dan gas bumiRp20.236,6 miliar (48,4 persen dari target). Apabila dibandingkan dengan realisasi semesterI 2010, perkiraan realisasi tersebut meningkat Rp5.561,6 miliar atau 8,13 persen.

Penerimaan SDA Nonmigas

Sampai dengan akhir Mei 2011, realisasi penerimaan SDA nonmigas mencapai Rp8.489,7miliar atau 61,6 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN 2011. Sumber utamapenerimaan SDA nonmigas tersebut berasal dari penerimaan pertambangan umum Rp7.113,1miliar dan penerimaan kehutanan Rp1.224,6 miliar. Sedangkan penerimaan pertambanganpanas bumi dan penerimaan perikanan masing-masing mencapai Rp101,9 miliar dan Rp50,1miliar. Penerimaan SDA nonmigas hingga akhir Mei 2011 tersebut meningkat Rp818,5 miliaratau 10,7 persen bila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahun2010.

Penerimaan pertambangan umum hingga akhir Mei 2011 tersebut mencapai 68,6 persendari target yang ditetapkan dalam APBN tahun 2011. Apabila dibandingkan dengan realisasipada periode yang sama tahun 2010, penerimaan tersebut mengalami peningkatan sebesarRp722,5 miliar atau 11,3 persen bila dibandingkan dengan realisasi pada periode yang samatahun sebelumnya. Secara lebih rinci, realisasi penerimaan pertambangan umum terdiriatas penerimaan royalti Rp6.992,0 miliar dan iuran tetap Rp121,2 miliar. Pencapaian tersebutterutama didorong peningkatan harga batubara dan lebih tingginya target produksi batubaradalam tahun 2011, yaitu sebesar 327 juta ton. Untuk menghitung penerimaan pertambanganumum, Pemerintah menggunakan harga batubara acuan (HBA) yang diterbitkan setiapbulan melalui Peraturan Direktur Jenderal Mineral dan Batubara. Dalam semester I tahun2011, HBA telah mencapai rata-rata US$117,6 per ton. Perkembangan HBA tersebut dapatdilihat pada Grafik III.18.

Selanjutnya hingga akhir Mei 2011,penerimaan kehutanan mencapai Rp1.224,6miliar atau 42,1 persen dari target yangditetapkan dalam APBN 2011. Realisasipenerimaan kehutanan tersebut bersumberdari (1) Iuran hak pengusahaan hutan(IHPH) sebesar Rp36,6 miliar, (2) Provisisumber daya hutan (PSDH) sebesar Rp337,4miliar, (3) Dana reboisasi sebesar Rp722,8miliar, dan (4) penggunaan kawasan hutansebesar Rp127,9 miliar. Pencapaian tersebutmerupakan perwujudan dari diterapkannyabeberapa kebijakan di sektor kehutanan, seperti: (1) pengembangan sistem penatausahaanhasil hutan (PUHH) berbasis teknologi informatika, (2) intensifikasi penarikan penerimaan,

Page 59: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-21

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

dan (3) peningkatan pengawasan, pengendalian, dan pembinaan kegiatan usaha sektorkehutanan.

Sumber penerimaan SDA nonmigas lainnyaadalah penerimaan perikanan danpenerimaan kegiatan usaha pertambanganpanas bumi. Sampai dengan Mei 2011,realisasi penerimaan perikanan dan kegiatanusaha pertambangan panas bumi mencapaimasing-masing sebesar Rp50,1 miliar atau33,4 persen dari targetnya dalam APBN 2011,dan Rp101,9 miliar atau 28,6 persen daritargetnya. Untuk mencapai targetpenerimaan perikanan, Pemerintah akanterus melakukan berbagai upaya, antara lainmelalui: (1) optimalisasi pelayanan dan penertiban ijin usaha perikanan, (2) penanggulanganillegal fishing, dan (3) pengembangan usaha perikanan tangkap terpadu. Demikian pulahalnya dengan penerimaan pertambangan umum, Pemerintah akan terus menerapkankebijakan pengembangan yang berkesinambungan guna meningkatkan investasi, khususnyamelalui dukungan insentif fiskal dan non fiskal.

Berdasarkan realisasi hingga akhir Mei 2011 tersebut, penerimaan SDA nonmigas dalamsemester I 2011 diperkirakan mencapai Rp9.631,0 miliar atau 66,9 persen dari target dalamAPBN 2011. Perkiraan tersebut bersumber dari perkiraan penerimaan pertambangan umumsebesar Rp7.902,3 miliar (76,2 persen dari target) dan penerimaan kehutanan sebesarRp1.444,1 miliar (49,7 persen dari target). Sementara itu, penerimaan dari pertambanganpanas bumi dan perikanan diperkirakan masing-masing mencapai Rp219,0 miliar (61,5persen dari target) dan Rp65,6 miliar (43,7 persen dari target). Apabila dibandingkan denganrealisasi semester I 2010, penerimaan SDA nonmigas dalam semester I 2011 tersebutmeningkat Rp768,4 miliar atau 8,7 persen. Peningkatan tersebut berasal dari peningkatanpenerimaan pertambangan panas bumi 34,6 persen, dan perikanan 58,6 persen.

Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN

Realisasi penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN sampai dengan 31 Mei 2011mencapai Rp1.052,6 miliar atau 3,8 persen dari targetnya dalam APBN 2011. Realisasi tersebutmeningkat Rp248,2 miliar atau 30,8 persen apabila dibandingkan dengan realisasipenerimaan bagian Pemerintah atas labaBUMN pada periode yang sama tahun 2010.Meningkatnya realisasi penerimaan bagianPemerintah atas laba BUMN tersebutterutama disebabkan oleh peningkatan labaatas kepemilikan minoritas Pemerintah padasejumlah perusahaan nasional.

Berdasarkan realisasi sampai dengan 31 Mei2011 tersebut, penerimaan bagianPemerintah atas laba BUMN pada semesterI 2011 diperkirakan mencapai Rp4.760,6

3,6

26,5

4,80,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

30,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Real.Semester I 2011

Triliun Rp

GRAFIK III.20REALISASI PENERIMAAN BAGIAN PEMERINTAH

ATAS LABA BUMN, 2010-2011

Sumber : Kementerian Keuangan

7,2

5,4

7,9

1,4 1,6 1,4

0,04 0,05 0,070,2 0,2 0,20,01,53,04,56,07,5

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Real. Semester I 2011

Triliun Rp GRAFIK III.19

PENERIMAAN SDA NONMIGAS 2010-2011

Pertambangan Umum KehutananPerikanan Panas bumi

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 60: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-22 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

25,4%

38,0%

1,4%0,4%

4,7%

0,2%

2,1%

27,8%

GRAFIK III.21KOMPOSISI REALISASI PNBP LAINNYA S.D 31 Mei 2011

Pen. Penjualan dan Sewa Pen. JasaPen. Bunga Pen. Kejaksaan dan PeradilanPen. Pendidikan Pen. Gratifikasi & uang sitaan hasil korupsiPen. Iuran dan Denda Pen. Lain-lainSumber : Kementerian Keuangan

miliar, lebih tinggi dari realisasi penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN padasemester I 2010. Lebih tingginya perkiraan realisasi penerimaan bagian Pemerintah ataslaba BUMN tersebut disebabkan telah dilaksanakannya RUPS pada sejumlah BUMN.

Secara garis besar, penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN dikelompokkan ke dalampenerimaan bagian atas laba BUMN perbankan dan nonperbankan. Sampai dengansemester I 2011, penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN perbankan dannonperbankan diperkirakan mencapai masing-masing Rp3.597,0 miliar dan Rp1.163,5 miliar.Sejumlah BUMN yang telah menyetor dividen dalam semester I antara lain PT. Sang HyangSeri, PT. Kimia Farma, PT. Kawasan Industri Wijayakusuma, PT. Freeport Indonesia, PT.Inhutani I, dan PT. Balai Pustaka.

PNBP Lainnya

Sebagai salah satu sumber penerimaan yang berasal dari jasa pelayanan yang dilakukanKementerian Negara/ Lembaga (K/L), realisasi PNBP lainnya sampai dengan 31 Mei 2011telah mencapai Rp25.647,4 miliar atau 56,8 persen dari targetnya dalam tahun 2011.Realisasi tersebut lebih rendah Rp275,0 miliar atau 1,1 persen bila dibandingkan denganrealisasinya pada periode yang sama tahun lalu.

Realisasi PNBP lainnya hingga 31 Mei 2011tersebut, sebagian besar berasal dari:(a) pendapatan jasa sebesar Rp9.742,3 miliaratau 38,0 persen dari total PNBP lainnya;(b) pendapatan lain-lain sebesar Rp7.132,7miliar (27,8 persen); dan (c) pendapatanpenjualan dan sewa sebesar Rp6.523,1 miliar(25,4 persen). Relatif tingginya pendapatanjasa tersebut, terutama bersumber daripendapatan hak dan perijinan sebesarRp2.922,1 miliar dan pendapatan penempatanuang di Bank Indonesia sebesar Rp1.849,6miliar. Sedangkan relatif tingginyapendapatan lain-lain terutama berasal dari penerimaan kembali belanja lainnya tahunanggaran yang lalu (TAYL) yang mencapai Rp4.415,0. Sementara itu, relatif tingginyapendapatan penjualan dan sewa terutama berasal dari pendapatan dari kegiatan hulu migasdan penjualan hasil tambang seiring dengan naiknya harga komoditi tersebut di pasarinternasional.

Berdasarkan realisasi tersebut, realisasi PNBP lainnya dalam semester I 2011 diperkirakanmencapai Rp29.233,5 miliar atau 64,7 persen dari targetnya. Perkiraan ini lebih rendah 4,4persen dari realisasi PNBP lainnya pada akhir semester I 2010.

Pendapatan Badan Layanan Umum (BLU)

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi BLU mencapai Rp2.478,0 miliar atau 16,5 persenterhadap APBN 2011. Pencapaian tersebut lebih tinggi 5,6 persen dari realisasi periode yangsama tahun lalu. Pendapatan BLU tersebut antara lain berasal dari: (1) Pendapatan jasa

Page 61: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-23

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

BLU sebesar Rp2.167,2 miliar; (2) Pendapatanhibah BLU sebesar Rp9,2 miliar; (3)Pendapatan hasil kerjasama BLU sebesarRp25,7 miliar; dan (4) Pendapatan BLU lainnyasebesar Rp275,9 miliar. Berdasarkan pencatatantersebut, realisasi semester I tahun 2011diperkirakan mencapai Rp3.325,7 miliar atau22,1 persen dari perencanaan APBN 2011.Perkiraan tersebut lebih rendah Rp68,3 miliardari realisasi semester I tahun 2010.

3.2.2. Penerimaan Hibah

Realisasi penerimaan hibah sampai dengan 31Mei 2011 mencapai Rp70,9 miliar atau 1,9persen dari target yang ditetapkan dalam APBN2011. Penerimaan tersebut lebih rendah Rp54,5miliar atau 43,5 persen bila dibandingkandengan realisasi pada periode yang sama tahunsebelumnya.

Berdasarkan realisasi penerimaan hibahsampai dengan 31 Mei 2011 tersebut,penerimaan hibah dalam semester I 2011diperkirakan mencapai Rp383,3 miliar atau10,3 persen dari rencananya dalam tahun 2011. Perkiraan realisasi tersebut lebih tinggiRp170,3 miliar atau 79,9 persen bila dibandingkan dengan realisasinya pada semester Itahun 2010. Perkembangan penerimaan hibah dapat dilihat pada Grafik III.23.

3.3 Prognosis Pendapatan Negara dan Hibah dalamSemester II Tahun 2011

Prognosis pendapatan negara dan hibah dalam semester II 2011 tidak hanya akandipengaruhi oleh perkembangan perekonomian dunia dan domestik, seperti harga dan liftingminyak, serta nilai tukar rupiah, namun juga implementasi berbagai kebijakan fiskal yangtelah dan akan dilaksanakan dalam tahun 2011. Dengan mempertimbangkan kondisi tersebutdan perkiraan realisasi semester I 2011, maka pendapatan negara dan hibah dalam semesterII tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp664.079,4 miliar.

Perkiraan realisasi tersebut diharapkan bersumber dari penerimaan dalam negeri Rp659.800,6miliar dan penerimaan hibah Rp4.278,7 miliar. Dengan demikian, realisasi pendapatannegara dan hibah selama tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp1.162.347,4 miliar atau105,2 persen dari targetnya dalam APBN 2011. Perkiraan realisasi pendapatan negara danhibah dalam semester I dan semester II tahun 2011 dapat dilihat pada Tabel III.7.

3,4

7,2

3,3

0,0

2,0

4,0

6,0

8,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Real.Semester I 2011

Triliun Rp

GRAFIK III.22REALISASI PENDAPATAN BLU, 2010-2011

Sumber : Kementerian Keuangan

0,2

2,8

0,4

0,0

0,5

1,0

1,5

2,0

2,5

3,0

Semester I 2010 Semester II 2010 Perk. Real.Semester I 2011

Triliun Rp

GRAFIK III.23REALISASI PENERIMAAN HIBAH, 2010-2011

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 62: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-24 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

3.3.1 Prognosis Penerimaan Dalam Negeri Semester II Tahun2011

Dengan mempertimbangkan realisasi penerimaan dalam negeri dalam semester I 2011 sertafaktor-faktor yang dapat mempengaruhinya, penerimaan dalam negeri pada semester II2011 diperkirakan mencapai Rp659.800,6 miliar. Prognosis penerimaan tersebut diperkirakanbersumber dari penerimaan perpajakan sebesar Rp490.315,5 miliar dan PNBP sebesarRp169.485,1 miliar. Dengan demikian, penerimaan dalam negeri dalam tahun 2011diperkirakan sebesar Rp1.157.685,3 miliar atau 5,1 persen lebih tinggi dari targetnya dalamtahun 2011. Perkiraan realisasi tersebut didukung oleh penerimaan perpajakan Rp877.007,1miliar atau 3,1 persen lebih tinggi dari targetnya, dan PNBP Rp280.678,2 miliar atau11,9 persen lebih tinggi dari targetnya.

Perkiraan

Realisasi

I. Penerimaan Dalam Negeri 1.101.162,5 497 .884,8 45,2 659.800,6 59,9 1.157 .685,3 105,1

1. Penerim aan Perpajakan 850.255,5 386.691,7 45,5 490.315,4 57 ,7 87 7 .007 ,1 103,1

a. Pajak Dalam Negeri 827 .246,2 357 .7 96,7 192,5 47 2.27 0,5 318,7 830.067 ,3 511,2

i. Pajak Penghasilan 420.493,8 207 .040,7 49,2 223.258,3 53,1 430.299,0 102,3

-Migas 55.553,6 33.821,2 60,9 29.731,4 53,5 63.552,6 114,4

-Non Migas 364.940,2 173.219,5 47,5 193.526,9 53,0 366.746,3 100,5

ii. Pajak Pertambahan Nilai 312.110,0 112.349,9 36,0 186.091,5 59,6 298.441,4 95,6

iii. Pajak Bumi dan Bangunan 27 .682,4 2.187 ,2 7 ,9 26.87 0,6 97 ,1 29.057 ,8 105,0

iv . Cukai 62.7 59,9 34.343,4 54,7 33.7 32,0 53,7 68.07 5,3 108,5

v . Pajak Lainny a 4.200,1 1 .87 5,7 44,7 2.318,1 55,2 4.193,8 99,9

b. Pajak Perdagangan Internasional 23.009,3 28.894,9 125,6 18.045,0 7 8,4 46.939,9 204,0

i. Bea Masuk 17 .902,0 12.096,5 67 ,6 9.404,3 52,5 21 .500,8 120,1

ii. Bea Keluar 5.107 ,3 16.7 98,4 328,9 8.640,6 169,2 25.439,1 498,1

2. Penerim aan Negara Bukan Pajak 250.907 ,0 111.193,1 44,3 169.485,1 67 ,5 280.67 8,2 111,9

a. Penerim aan SDA 163.119,2 7 3.87 3,3 45,3 113.7 46,8 69,7 187 .620,1 115,0

i. Migas 149.339,8 64.242,4 43,0 104.569,0 7 0,0 168.811,4 113,0

- Minyak bumi 107 .540,7 44.005,8 40,9 7 5.693,1 7 0,4 119.698,9 111 ,3

- Gas Bumi 41.7 99,1 20.236,6 48,4 28.87 5,9 69,1 49.112,5 117 ,5

ii. Non Migas 13.7 7 9,4 9.631,0 69,9 19.7 7 9,1 143,5 18.808,8 136,5

- Pertambangan umum 10.365,2 7 .902,3 7 6,2 18.091,2 17 4,5 15.394,5 148,5

- Kehutanan 2.908,1 1 .444,1 49,7 1 .466,4 50,4 2.908,1 100,0

- Perikanan 150,0 65,6 43,7 84,4 56,3 150,0 100,0

- Panas Bumi 356,1 219,0 61,5 137 ,1 38,5 356,1 100,0

b. Bagian Laba BUMN 27 .590,4 4.7 60,6 17 ,3 22.834,8 82,8 27 .595,4 100,0

c. PNBP Lainnya, al: 45.166,6 29.233,5 64,7 20.813,1 46,1 50.046,7 110,8

- DMO 10.442,5 4.7 50,0 45,5 6.57 5,3 63,0 11.325,4 108,5

d. Pendapatan BLU 15.030,8 3.325,7 22,1 12.090,4 80,4 15.416,0 102,6

II. Hibah 3.7 39,5 383,3 10,3 4.27 8,7 114,4 4.662,1 124,7

Pendapatan Negara dan Penerim aan Hibah 1.104.902,0 498.268,2 45,1 664.07 9,4 60,1 1.162.347 ,4 105,2

*) Perbedaan angka di belakang koma karena pembulatan

Sumber : Kementerian Keuangan

% %

TABEL III.7PENDAPATAN NEGARA DAN PENERIMAAN HIBAH TAHUN 2011 *)

(miliar rupiah)

Uraian APBNPerkiraan Realisasi

Semester I%

Perkiraan Realisasi

Semester II

Page 63: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-25

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

3.3.1.1 Prognosis Penerimaan Perpajakan dalam Semester II 2011

Perkembangan penerimaan perpajakan dalam semester II tahun 2011 sangat dipengaruhioleh kondisi perekonomian internasional dan nasional. Relatif stabilnya fundamental ekonomimakro pada semester I 2011 diharapkan dapat terus dijaga hingga akhir tahun. Pertumbuhanekonomi yang diperkirakan dapat melampaui target APBN 2011 menjadi salah satu faktorutama yang memberikan keyakinan akan tercapainya target penerimaan perpajakan.Berdasarkan kondisi tersebut, dan dengan mempertimbangkan perkiraan realisasipenerimaan perpajakan dalam semester I 2011, penerimaan perpajakan dalam semester II2011 diperkirakan mencapai Rp490.315,5 miliar atau 57,7 persen dari targetnya. Dengandemikian, hingga akhir tahun 2011 realisasi penerimaan perpajakan diperkirakan akanmencapai Rp877.007,1 miliar atau 103,1 persen dari targetnya.

PPh diperkirakan dapat mencapai Rp223.258,3 miliar pada semester II 2011, atau 53,1 persenlebih tinggi dari perkiraan realisasi semester I 2011. Dari jumlah tersebut, penerimaan PPhnonmigas diperkirakan dapat mencapai Rp193.526,9 miliar, sedangkan penerimaan PPhmigas diperkirakan mencapai Rp29.731,4 miliar. Secara keseluruhan sampai dengan akhirtahun 2011, penerimaan PPh diperkirakan mencapai Rp430.299,0 miliar, atau 102,3 persendari targetnya dalam APBN 2011.

Penerimaan PPN dan PPnBM pada paruh kedua tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp186.091,5 miliar (59,6 persen) dari targetnya dalam tahun 2011, atau mengalamipeningkatan sebesar 65,6 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi semester I2011. Dengan demikian, total penerimaan PPN dan PPnBM pada tahun anggaran 2011diperkirakan mencapai Rp298.441,4 miliar atau 95,6 persen dari targetnya.

Penerimaan PBB diperkirakan akan mengalami kenaikan signifikan pada semester II 2011hingga mencapai 26.870,6 miliar, atau 97,1 persen bila dibandingkan dengan targetnyadalam tahun 2011. Peningkatan tersebut berasal dari pembayaran PBB sektor pertambangan,khususnya migas, yang pembayarannya tidak bisa direalisasikan pada semester I 2011.Dengan demikian, penerimaan PBB dalam semester II diperkirakan mengalami peningkatansebesar 1.128,6 persen bila dibandingkan dengan perkiraan realisasi semester I 2011. Sampaidengan akhir tahun 2011, penerimaan PBB diperkirakan mencapai 29.057,8 miliar, atau105,0 persen dari targetnya.

Perkiraan realisasi penerimaan cukai pada semester II tahun 2011 adalah sebesar Rp33.732,0miliar atau 53,7 persen dari targetnya dalam tahun 2011, yang berarti mengalami penurunansebesar 1,8 persen dari perkiraan realisasi semester I 2011. Dari jumlah tersebut, Rp32.642,4miliar diantaranya berasal dari cukai hasil tembakau, dan selebihnya Rp1.104,8 miliar berasaldari cukai EA dan MMEA. Hingga akhir tahun 2011, penerimaan cukai diperkirakan mencapai68.075,3 miliar atau 108,5 persen dari targetnya.

Penerimaan pajak lainnya pada semester II 2011 diperkirakan mencapai Rp2.318,1 miliaratau 55,2 persen dari targetnya dalam APBN tahun 2011. Prognosis tersebut mengalamipeningkatan 123,6 persen dari perkiraan realisasinya dalam semester I 2011. Dengandemikian, total penerimaan pajak lainnya dalam tahun 2011 diperkirakan sebesar Rp4.193,8miliar (99,9 persen) atau lebih rendah Rp6,3 miliar dari targetnya.

Perkiraan realisasi bea masuk pada semester II 2011 mencapai sebesar Rp9.404,3 miliaratau 52,5 persen dari targetnya dalam tahun 2011. Perkiraan ini menunjukkan adanya

Page 64: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-26 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

penurunan sebesar 22,3 persen dari perkiraan realisasi semester I 2011. Secara keseluruhan,penerimaan bea masuk pada 2011 diperkirakan akan mencapai Rp21.500,8 miliar atau 120,1persen dari targetnya dalam tahun 2011. Hal tersebut terutama disebabkan oleh perkiraanmeningkatnya nilai devisa impor yang diperkirakan masih akan terjadi pada semester IImendatang.

Penerimaan bea keluar pada paruh kedua tahun 2011 diperkirakan tetap tinggi hinggamencapai Rp8.640,6 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2011, prognosistersebut lebih rendah atau mengalami penurunan sebesar 48,6 persen. Penurunan tersebutdisebabkan oleh perkiraan lebih rendahnya tarif bea keluar pada semester II seiring denganmulai stabilnya harga CPO di pasar internasional. Berdasarkan realisasi semester I danprognosis semester II, total penerimaan bea keluar tahun 2011 diperkirakan sebesarRp25.439,1 miliar atau 498,1 persen dari targetnya.

3.3.1.2 Prognosis PNBP Semester II Tahun 2011

Dengan mempertimbangkan perkiraan realisasi PNBP semester I tahun 2011, perkembanganfaktor-faktor yang mempengaruhinya, dan berbagai kebijakan yang akan ditempuh dalamsisa waktu berikutnya, realisasi PNBP dalam semester II diperkirakan mencapai Rp169.485,1miliar atau 67,5 persen terhadap target dalam APBN tahun 2011. Dengan demikian, realisasiPNBP total dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp280.620,1 miliar atau 11,9 persenlebih tinggi dari yang ditetapkan dalam APBN 2011.

Dalam semester II tahun 2011, penerimaan SDA diperkirakan sebesar Rp113.746,7 miliar,yang terdiri atas penerimaan SDA migas Rp104.569,0 miliar atau 70,0 persen dari targetyang ditetapkan dalam APBN tahun 2011, dan penerimaan SDA nonmigas Rp9.177,8 miliaratau 66,6 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN tahun 2011. Dengan demikian,total penerimaan SDA dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp187.620,8 miliar atau115,0 persen dari target dalam APBN 2011. Beberapa faktor yang mempengaruhi perkiraanpenerimaan SDA tersebut antara lain: (1) perkiraan realisasi lifting minyak bumi dan gasbumi, (2) lebih tingginya ICP dibandingkan asumsi APBN tahun 2011, (3) kenaikan hargakomoditas mineral dan batubara, dan (4) upaya optimalisasi penerimaan SDA dari kegiatansektor kehutanan, perikanan, dan pertambangan panas bumi.

Selanjutnya, penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN pada semester II 2011diperkirakan mencapai Rp24.834,9 miliar, atau 82,8 persen dari targetnya dalam APBN2011. Beberapa faktor yang menyebabkan relatif rendahnya perkiraan realisasi bagianPemerintah atas laba BUMN tersebut adalah diterapkannya perhitungan risiko operasionalperbankan berdasarkan BASEL II tentang pembebanan modal untuk memenuhi perhitunganrisiko operasional yang dilakukan secara bertahap, yaitu 5 persen pada semester I 2010 dan10 persen pada semester II 2010, menjadi 15 persen dalam tahun 2011. Penurunan dividenBUMN sektor perbankan juga disebabkan oleh implementasi PSAK No. 50 dan 55, dimanaPSAK 50 mengatur tentang penyajian dan pengungkapan instrumen keuangan, sedangkanPSAK 55 mengatur tentang pengakuan dan pengukuran instrumen keuangan. Berdasarkanaturan tersebut, cadangan kerugian penurunan nilai (CKPN) didasarkan pada kerugian yangtelah terjadi (incurred loss) dalam tiga tahun sebelumnya, bukan berdasarkan ekspektasikerugian kredit yang ditentukan oleh masing-masing perbankan.

Page 65: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab III

III-27

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester Idan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Sementara itu, PNBP lainnya dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp20.813,1 miliar atau 46,1 persen dari targetnya pada APBN 2011. Dengan demikian, totalpenerimaan PNBP lainnya dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp50.046,7 miliaratau 110,8 persen dari targetnya dalam APBN 2011. Hal tersebut didukung oleh ditetapkannyabeberapa peraturan baru tentang jenis dan tarif PNBP pada beberapa K/L, perbaikan danoptimalisasi PNBP K/L, serta meningkatnya penerimaan pendapatan jasa. Sedangkanpendapatan BLU dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp12.090,4 miliaratau 80,4 persen dari targetnya di APBN 2011. Berdasarkan perkiraan tersebut, totalpendapatan BLU dalam tahun 2011 mencapai Rp15.416,0 miliar atau 102,6 persen daritargetnya dalam APBN 2011.

3.3.2 Prognosis Hibah Semester II tahun 2011

Dalam semester II tahun 2011, penerimaan hibah diperkirakan mencapai Rp4.278,7 miliar,atau meningkat Rp3.895,4 miliar dari perkiraan realisasi dalam semester I 2011. Dengandemikian, total penerimaan hibah dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp4.662,1 miliaratau 124,7 persen dari rencananya.

Page 66: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-1

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

BAB IV

PERKEMBANGAN REALISASI BELANJAPEMERINTAH PUSAT SEMESTER I DAN PROGNOSIS

SEMESTER II TAHUN 2011

4.1 PendahuluanDalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2010 tentang AnggaranPendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2011, ditetapkan anggaran belanja pemerintahpusat dalam tahun 2011 sebesar Rp836.578,2 miliar, yang berarti lebih tinggi Rp55.044,6 miliaratau 7,0 persen dari alokasinya dalam APBN-P 2010 sebesar Rp781.533,6 miliar. Anggaranbelanja pemerintah pusat tersebut terdiri dari belanja K/L sebesar Rp432.779,3 miliar, yangberarti mengalami kenaikan Rp66.644,8 miliar atau 18,2 persen dari alokasinya dalam APBN-P2010; dan belanja non K/L sebesar Rp403.798,9 miliar, yang berarti mengalami penurunanRp11.600,2 miliar atau 2,8 persen dari alokasinya dalam APBN-P 2010. Besaran anggaran belanjapemerintah pusat dalam APBN tahun 2011 tersebut dialokasikan dengan mempertimbangkanasumsi ekonomi makro, perkembangan kebutuhan anggaran untuk operasional penyelenggaraannegara, berbagai kebijakan dan program prioritas yang direncanakan dalam tahun anggaranyang bersangkutan, dan kemungkinan terjadinya risiko fluktuasi perekonomian dan kondisidarurat.

Dalam pelaksanaannya, perkembangan berbagai indikator ekonomi makro dan implementasidari berbagai langkah kebijakan dan program yang telah direncanakan seringkali berbeda darirencana awalnya karena berbagai alasan. Selain itu, terdapat beberapa faktor eksternal maupuninternal yang berdampak signifikan pada pelaksanaan APBN, seperti perkembangan iklim, prosesadministrasi, respon masyarakat sekitar lingkungan dan lokasi dilaksanakannya program-pro-gram yang bersangkutan, serta perkembangan politik dalam negeri dan internasional. Berbagaikondisi tersebut mempengaruhi kinerja penyerapan belanja pemerintah pusat dalam tahunberjalan, baik dalam semester I maupun dalam keseluruhan tahun berjalan. Dengan kondisitersebut, realisasi penyerapan anggaran belanja pemerintah pusat tahun 2011, sampai dengan31 Mei 2011 mencapai Rp212.731,7 miliar atau 25,4 persen dari pagunya dalam APBN tahun2011. Jumlah ini berarti lebih tinggi 21,3 persen bila dibandingkan dengan realisasinya padaperiode yang sama tahun 2010 yang mencapai Rp175.334,9 miliar atau 22,4 persen dari pagunyadalam APBN-P tahun 2010. Dari realisasi belanja pemerintah pusat sampai dengan 31 Mei tahun2011 tersebut, belanja pegawai mencapai 37,4 persen, belanja barang mencapai 17,6 persen,belanja modal mencapai 10,0 persen, pembayaran bunga utang mencapai 32,5 persen, subsidimencapai 33,0 persen, belanja hibah mencapai 2,4 persen, belanja bantuan sosial mencapai 11,5persen, dan belanja lain-lain mencapai 3,8 persen.

Kinerja anggaran belanja Pemerintah Pusat sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut diantaranyabersumber dari belanja subsidi yang lebih tinggi dari pagunya sebagai akibat dari lebih tingginyaharga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional sejalan dengan terjadinya krisispolitik di Libya dan beberapa negara di kawasan Timur Tengah. Sementara itu, faktor internalyang mempengaruhi perkiraan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I

Page 67: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-2 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

tahun 2011 antara lain adalah perkembangan suku bunga Surat Perbendaharaan Negara (SPN)3 bulan, perkembangan inflasi, kebutuhan belanja operasional untuk penyelenggaraanpemerintahan, dan pelaksanaan langkah-langkah kebijakan administratif di bidang belanja yangditetapkan dalam APBN tahun 2011.

Selain berdampak pada perkiraan penyerapan belanja pemerintah pusat dalam semester II tahun2011, perkembangan berbagai faktor tersebut juga berpengaruh pada perkiraan realisasi semes-ter II dan keseluruhan tahun 2011. Sejalan dengan itu, realisasi belanja pemerintah pusat secarakeseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp908.376,1 miliar (108,6 persen dari paguAPBN), yang berarti lebih tinggi dari penyerapannya dalam tahun 2010 sebesar 91,7 persen daripagunya dalam APBN-P tahun 2010.

4.2 Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah Pusatdalam Semester I Tahun 2011

Sebagai bagian dari pelaksanaan anggaran belanja negara, pelaksanaan anggaran belanjapemerintah pusat dalam semester I tahun 2011 sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagaiindikator ekonomi makro, yang digunakan sebagai dasar perhitungan dalam penyusunan APBN.Perkembangan berbagai indikator ekonomi makro dalam semester I tahun 2011 tersebut adalahsebagai berikut: (i) pertumbuhan ekonomi diperkirakan mencapai 6,5 persen lebih tinggi dariyang diasumsikan dalam APBN tahun 2011 sebesar 6,4 persen; (ii) tingkat inflasi diperkirakanmencapai 6,0 persen, lebih tinggi dari yang diasumsikan dalam APBN tahun 2011 sebesar 5,3persen; (iii) tingkat bunga SPN 3 bulan diperkirakan menjadi sebesar 5,1 persen lebih rendahdari yang diasumsikan dalam APBN sebesar 6,5 persen; (iv) nilai tukar rupiah terhadap dolarAmerika Serikat diperkirakan mengalami apresiasi, dari Rp9.250 dalam asumsi APBN tahun2011 menjadi Rp8.750 per dolar Amerika Serikat; (v) harga minyak mentah Indonesia (ICP)yang diasumsikan sebesar USD80 per barel, diperkirakan mencapai USD111 per barel; dan(vi) lifting minyak yang semula diasumsikan sebesar 970 ribu barel/hari menurun menjadi 888ribu barel/hari.

Pada sisi kebijakan, faktor penting yang mempengaruhi realisasi belanja pemerintah pusat sampaidengan 31 Mei 2011 dan perkiraan realisasi semester I APBN tahun 2011 antara lain, adalah:(i) pencairan anggaran remunerasi pada sejumlah K/L di triwulan I tahun 2011; (ii) penerapankebijakan efisiensi belanja negara (Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 2011 tentang PenghematanBelanja K/L Tahun 2011); (iii) implementasi Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentangPengadaan Barang/Jasa Pemerintah, yang memperlancar penyerapan belanja modal;(iv) pembayaran bunga utang berkaitan dengan kenaikan stok utang, dan kecenderungan lebihtingginya imbal hasil (yield) surat berharga negara (SBN); serta (v) realokasi bantuan operasionalsekolah (BOS) ke pos transfer ke daerah.

Dengan perkembangan berbagai faktor tersebut, realisasi anggaran belanja pemerintah pusatdalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp263.333,4 miliar, atau sekitar 31,5 persendari pagu yang ditetapkan dalam APBN 2011. Perkiraan realisasi anggaran belanja pemerintahpusat tersebut menunjukkan peningkatan sebesar Rp29.145,4 miliar atau 12,4 persen jikadibandingkan dengan realisasi belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2010 sebesarRp234.188,0 miliar. Sementara itu, realisasi anggaran belanja K/L dalam semester I tahun 2011diperkirakan mencapai Rp112.451,6 miliar atau 26,0 persen dari pagu yang ditetapkan dalamAPBN tahun 2011. Realisasi anggaran belanja K/L tersebut menunjukkan peningkatan 5,2 persen

Page 68: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-3

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

atau Rp5.583,2 miliar jika dibandingkan dengan realisasi belanja K/L dalam periode yang samatahun 2010 sebesar Rp106.868,5 miliar. Selanjutnya, perkiraan realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester I tahun 2011 mencapai Rp150.881,8 miliar atau 37,4 persen dari pagu yangditetapkan dalam APBN tahun 2011. Realisasi anggaran belanja non-K/L tersebut menunjukkanpeningkatan sebesar 18,5 persen atau Rp23.562,4 miliar jika dibandingkan dengan realisasi belanjanon-K/L pada periode yang sama pada tahun 2010 sebesar Rp127.319,4 miliar.

Selanjutnya, dengan memperhatikan perkiraan realisasi selama bulan Juni, perkiraan realisasibelanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2011 menunjukkan posisi sebagai berikut:belanja pegawai mencapai 47,5 persen, belanja barang mencapai 24,8 persen, belanja modalmencapai 15,1 persen, pembayaran bunga utang mencapai 42,3 persen, subsidi mencapai 33,0persen, belanja hibah mencapai 4,7 persen, belanja bantuan sosial mencapai 17,5 persen, danbelanja lain-lain mencapai 5,9 persen.

Selanjutnya, kinerja penyerapan belanja pemerintah pusat sampai dengan 31 Mei 2011 danperkiraan realisasi dalam semester I tahun 2011 disajikan dalam Tabel IV.1.

4.2.1 Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatMenurut Jenis Dalam Semester I Tahun 2011

Dari perkiraan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2011 sebesarRp263.333,4 miliar tersebut, sebagian besar, yaitu sekitar 74,7 persen (Rp196.615,9 miliar)digunakan untuk belanja pegawai, subsidi, dan pembayaran bunga utang, sedangkan sebesar25,3 persen (Rp66.717,5 miliar) untuk belanja barang, bantuan sosial, belanja modal, belanjahibah, dan belanja lain-lain. Penjelasan secara rinci mengenai kinerja penyerapan belanjapemerintah pusat menurut jenis dapat diuraikan sebagai berikut:

Belanja Pegawai

Dalam APBN 2011, anggaran belanja pegawai yang digunakan untuk pembayaran gaji dantunjangan, honorarium, vakasi, lembur dan lain-lain, serta kontribusi sosial, dialokasikan sebesarRp180.824,9 miliar. Dalam pelaksanaannya sampai dengan tanggal 31 Mei 2011, realisasi

Jumlah% thd

APBN-PJumlah

% thd APBN-P

Jumlah% thd APBN

Jumlah% thd APBN

1. Belanja Pegawai 162.659,0 56.171,9 34,5 73.458,6 45,2 180.824,9 2,6 67.684,3 37,4 85.937,1 47,5

2. Belanja Barang 112.594,0 20.719,9 18,4 29.306,9 26,0 137.849,7 2,0 24.221,7 17,6 34.196,9 24,8

3. Belanja Modal 95.024,6 12.332,9 13,0 16.391,8 17,3 135.854,2 1,9 13.630,5 10,0 20.534,6 15,1

4. Pembayaran Bunga Utang 105.650,2 34.014,2 32,2 43.363,8 41,0 115.209,2 1,6 37.460,8 32,5 48.713,1 42,3

5. Subsidi 201.263,0 36.867,6 18,3 51.733,7 25,7 187.624,3 2,7 61.891,8 33,0 61.965,7 33,0

6. Belanja Hibah 243,2 0,0 0,0 0,0 0,0 771,3 0,0 18,7 2,4 36,0 4,7

7. Bantuan Sosial 71.172,8 14.638,3 20,6 19.059,5 26,8 63.183,5 0,9 7.246,2 11,5 11.053,1 17,5

8. Belanja Lain-lain 32.926,7 590,2 1,8 873,7 2,7 15.261,0 0,2 577,9 3,8 896,8 5,9

781.533,5 175.334,9 22,4 234.188,0 30,0 836.578,1 11,9 212.731,7 25,4 263.333,4 31,5

Sumber : Kementerian Keuangan

% thd PDB

Real s.d 31 Mei Perk. Real Sem I

Jumlah

TABEL IV.1PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT (BPP), 2010 - 2011

(Miliar Rupiah)

No. Uraian

2010 2011

APBN-P

Real s.d 31 Mei Real Sem I

APBN

Page 69: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-4 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

anggaran belanja pegawai mencapai Rp67.684,3 miliar, atau menyerap 37,4 persen dari paguyang ditetapkan dalam APBN 2011. Berdasarkan realisasi sampai dengan 31 Mei 2011 danmemperhitungkan potensi daya serap dalam bulan Juni 2011, maka realisasi anggaran belanjapegawai dalam semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp85.937,1 miliar, atau 47,5 persen daripagunya dalam APBN 2011. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar 17,0 persenatau Rp12.478,5 miliar jika dibandingkan dengan realisasinya dalam semester I tahun 2010sebesar Rp73.458,6 miliar (45,2 persen dari pagunya dalam APBN-P tahun 2010). Lebih tingginyaperkiraan realisasi belanja pegawai, baik secara nominal maupun penyerapannya dalamsemester I tahun 2011 tersebut, terutama dikarenakan dalam tahun 2011 alokasi anggaranremunerasi pada beberapa kementerian/lembaga telah terealisir sejak triwulan pertama,sedangkan dalam tahun 2010 anggaran remunerasi tersebut baru terealisir pada akhir tahun.

Dari realisasi belanja pegawai tersebut, sampai dengan tanggal 31 Mei 2011, realisasi anggaranbelanja gaji dan tunjangan mencapai Rp33.343,51 miliar, yang berarti menyerap 37,2 persendari pagu yang ditetapkan dalam APBN 2011. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei2011 dan memperhitungkan potensi daya serap dalam bulan Juni 2011, maka realisasi anggaranbelanja gaji dan tunjangan dalam semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp42.429,4 miliar,atau 47,3 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp89.726,2 miliar. Meskipun secaranominal perkiraan realisasi anggaran belanja gaji dan tunjangan tersebut mengalami peningkatansebesar Rp4.018,7 miliar atau 10,5 persen jika dibandingkan dengan realisasinya dalam semes-ter I tahun 2010 sebesar Rp38.410,7 miliar, namun penyerapannya relatif sama jika dibandingkandengan realisasinya dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 47,4 persen daripagunya.

Sementara itu, realisasi anggaran untuk honorarium, vakasi, lembur, dan lain-lain sampai dengantanggal 31 Mei 2011 mencapai Rp6.163,7 miliar, yang berarti menyerap 20,7 persen dari paguyang ditetapkan dalam APBN 2011. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei 2011 danmemperhitungkan potensi daya serap pada bulan Juni 2011, maka realisasi anggaran untukhonorarium, vakasi, lembur, dan lain-lain dalam semester I 2011 diperkirakan mencapaiRp8.616,2 miliar, atau 28,9 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp29.791,2 miliar.Perkiraan realisasi anggaran honorarium, vakasi, lembur, dan lain-lain tersebut menunjukanpeningkatan sebesar Rp4.964,6 miliar, atau 136,0 persen jika dibandingkan dengan realisasinyadalam semester I tahun 2010 sebesar Rp3.651,6 miliar (13,4 persen dari pagunya dalam APBN-P tahun 2010). Lebih tingginya tingkat penyerapan belanja honorarium, vakasi, lembur, danlain-lain tersebut, terutama berkaitan dengan telah terealisasinya pembayaran remunerasi padabeberapa kementerian/lembaga pada awal tahun 2011, yang dalam tahun 2010 anggaranremunerasi tersebut baru terealisasi pada akhir tahun.

Selanjutnya, realisasi anggaran belanja kontribusi sosial sampai dengan tanggal 31 Mei 2011mencapai Rp28.177,0 miliar. Jumlah ini berarti menyerap 46,0 persen dari pagu yangditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp61.307,6 miliar. Berdasarkan realisasinya sampaidengan 31 Mei 2011 dan memperhitungkan potensi daya serap dalam bulan Juni 2011,maka realisasi anggaran belanja kontribusi sosial dalam semester I 2011 diperkirakanmencapai Rp34.891,6 miliar, atau 56,9 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesarRp61.307,2 miliar. Meskipun secara nominal realisasi anggaran belanja kontribusi sosialtersebut mengalami peningkatan sebesar Rp3.495,3 miliar atau 11,1 persen jika dibandingkandengan realisasinya dalam semester I tahun 2010 sebesar Rp31.396,3 miliar, namunpenyerapannya lebih rendah 0,9 persen bila dibanding dengan daya serapnya dalam periode

Page 70: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-5

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

yang sama tahun sebelumnya sebesar 57,8 persen dari pagu APBN-P tahun 2010.

Belanja Barang

Dari alokasi anggaran belanja barang yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp137.849,7miliar, realisasinya sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp24.221,7 miliar, atau 17,6 persendari pagunya dalam APBN tahun 2011. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei 2011dan memperhitungkan potensi daya serap pada bulan Juni 2011, maka realisasi belanja barangdalam semester I tahun 2011, diperkirakan mencapai Rp34.196,9 miliar, atau 24,8 persen daripagu APBN 2011. Meskipun secara nominal realisasi belanja barang tersebut mengalamipeningkatan sebesar Rp4.890,1 miliar atau 16,7 persen jika dibandingkan dengan realisasinyadalam semester I tahun 2010 sebesar Rp29.306,9 miliar, namun kinerja penyerapannya lebihrendah 1,2 persen bila dibandingkan dengan kinerja daya serap tahun sebelumnya sebesar 26,0persen dari APBN-P tahun 2010. Lebih rendahnya penyerapan anggaran belanja barang dalamsemester I tahun 2011 tersebut merupakan dampak dari: (1) upaya efisiensi belanja barangyang merupakan implementasi Inpres nomor 7 tahun 2011 tentang Penghematan BelanjaKementerian/Lembaga tahun 2011; (2) dilaksanakannya proses penyesuaian terhadappelaksanaan Perpres nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah;(3) pelaksanaan reorganisasi beberapa pada K/L yang berdampak pada keterlambatanpenunjukkan satker; serta (4) terlalu tingginya tingkat kehati-hatian para pengelola seperti pejabatpembuat komitmen (PPK), pejabat pengadaan barang dan jasa dalam realisasi belanja. Realisasianggaran belanja barang tersebut terdiri dari belanja barang dan jasa, belanja pemeliharaan,serta belanja perjalanan.

Realisasi anggaran belanja barang dan jasa sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp16.317,2miliar, atau 17,4 persen dari pagu anggaran belanja barang dan jasa yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp93.676,8 miliar. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei 2011serta dengan memperhitungkan potensi daya serap dalam bulan Juni 2011, maka realisasianggaran belanja barang dan jasa dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp23.310,3miliar, atau menyerap 24,9 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Realisasi belanja barangdan jasa tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp4.830,0 miliar atau 26,1 persen jikadibandingkan dengan realisasinya dalam semester I tahun 2010 sebesar Rp18.480,3 miliar ataulebih tinggi 2,0 persen bila dibandingkan dengan kinerja daya serapnya dalam tahun sebelumnyasebesar 24,1 persen dari pagunya dalam APBN-P tahun 2010.

Sementara itu, realisasi anggaran belanja pemeliharaan sampai dengan 31 Mei 2011 mencapaiRp2.323,6 miliar, atau 23,1 persen dari pagu anggaran belanja pemeliharaan yang ditetapkandalam APBN 2011 sebesar Rp10.057,5 miliar. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei2011 dan memperhitungkan potensi daya serap pada bulan Juni 2011 maka realisasi anggaranbelanja pemeliharaan dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp3.063,4 miliaratau menyerap 30,5 persen dari pagu anggaran yang ditetapkan dalam APBN 2011. Meskipunsecara nominal realisasi belanja pemeliharaan tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp293,8miliar atau 10,6 persen jika dibandingkan dengan realisasinya dalam semester I tahun 2010sebesar Rp2.769,7 miliar, namun kinerja penyerapannya lebih rendah 1,0 persen biladibandingkan dengan kinerja daya serapnya dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar31,5 persen dari APBN-P tahun 2010.

Selanjutnya, realisasi anggaran belanja perjalanan sampai dengan 31 Mei 2011 mencapaiRp4.518,7 miliar, atau 18,4 persen dari pagu anggaran belanja pemeliharaan yang ditetapkan

Page 71: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-6 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

dalam APBN 2011 sebesar Rp24.500,5 miliar. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei2011 dan perkiraan daya serap dalam bulan Juni 2011, maka realisasi anggaran belanja perjalanandalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp6.347,5 miliar, atau menyerap 25,9persen dari pagu yang ditetapkan dalam APBN 2011. Hal ini menunjukkan bahwa realisasianggaran belanja perjalanan tersebut mengalami penurunan Rp103,2 miliar atau 1,6 persenjika dibandingkan dengan realisasinya dalam semester I tahun 2010 sebesar Rp6.450,7 miliaratau 32,9 persen dari pagunya dalam APBN-P 2010. Lebih rendahnya penyerapan anggaranbelanja perjalanan dalam semester I tahun 2011 tersebut merupakan dampak dari upaya efisiensipada pos belanja perjalanan.

Belanja Modal

Belanja modal yang peranannya sangat penting dalam mendorong pengembangan infrastrukturdan pertumbuhan ekonomi, dalam APBN tahun 2011 dianggarkan sebesar Rp135.854,2 miliar.Belanja modal tersebut dibelanjakan dalam rangka pembelian, pengadaan atau pembangunanaset tetap berwujud yang mempunyai nilai manfaat lebih dari 1 (satu) tahun, untuk digunakandalam kegiatan pemerintahan, seperti pengadaan tanah, peralatan dan mesin, pembangunangedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, dan aset tetap lainnya. Selanjutnya, pengeluaranpemerintah dapat dikategorikan sebagai belanja modal jika: (1) mengakibatkan adanya perolehanaset tetap atau aset lainnya, sehingga menambah aset pemerintah; (2) nilai pengeluaran tersebutmelebihi batasan minimal kapitalisasi aset tetap atau aset lainnya yang telah ditetapkan olehpemerintah; (3) perolehan aset tetap tersebut diniatkan bukan untuk dijual; dan(4) mengakibatkan bertambahnya masa manfaat, kapasitas, kualitas, dan volume aset yangtelah dimiliki.

Dalam tahun 2011, realisasi anggaran belanja modal sampai dengan tanggal 31 Mei 2011mencapai Rp13.630,5 miliar, yang berarti menyerap 10,0 persen dari pagu anggaran belanjamodal yang ditetapkan dalam APBN 2011. Berdasarkan realisasinya sampai dengan 31 Mei2011 dan memperhitungkan potensi daya serap pada bulan Juni 2011, maka realisasi belanjamodal dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp20.534,6 miliar, atau menyerap15,1 persen dari pagu alokasi anggaran belanja modal yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesarRp135.854,2 miliar.

Realisasi anggaran belanja modal dalam semester I tahun 2011 tersebut menunjukkanpeningkatan Rp4.142,8 miliar (25,3 persen) jika dibandingkan dengan realisasi anggaran belanjamodal dalam semester I tahun 2010, yang mencapai Rp16.391,8 miliar atau 17,3 persen daripagunya dalam APBN-P 2010. Penyerapan anggaran belanja modal dalam semester I tahun2011 tersebut, terutama berkaitan dengan implementasi Perpres nomor 54 tahun 2010 tentangPengadaan Barang/Jasa Pemerintah.

Pembayaran Bunga Utang

Pembayaran bunga utang merupakan kewajiban yang harus dipenuhi oleh Pemerintah sebagaikonsekuensi dari penggunaan utang untuk membiayai APBN. Besaran pembayaran bunga utangantara lain dipengaruhi oleh outstanding utang, tingkat bunga referensi dalam portofolio utang(SPN 3 bulan dan Libor 6 bulan), yield SUN pada saat penerbitan, nilai tukar, credit rating/country risk classification, dan kemampuan penyerapan dana pada proyek yang dibiayai daripinjaman.

Dalam rangka meminimalkan biaya utang terutama dalam jangka panjang, pemerintah telah

Page 72: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-7

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

melakukan beberapa langkah kebijakan, seperti pengadaan utang baru dengan bunga tetap danmata uang yang sesuai dengan kondisi portofolio risiko, melakukan debt swap sebagian pinjamanluar negeri, menjaga kredibilitas Indonesia di mata investor dalam dan luar negeri, selalu berupayauntuk dapat memenuhi seluruh kewajiban pembayaran bunga utang secara tepat waktu, danmenerapkan kriteria kesiapan kegiatan untuk proyek yang dibiayai dari utang. Melalui pengelolaanutang yang dilakukan secara hati-hati, transparan, efisien, akuntabel dan tepat sasaran tersebut,diharapkan beban pembayaran bunga dan cicilan pokok utang di masa-masa mendatang tetapdalam batas kemampuan ekonomi, dan tidak menimbulkan tekanan terhadap APBN dan neracapembayaran sehingga dapat mendukung kesinambungan fiskal.

Hingga 31 Mei 2011, realisasi anggaran untuk pembayaran bunga utang mencapai Rp37.460,8miliar, atau menyerap 32,5 persen dari pagu anggaran pembayaran bunga utang yang ditetapkandalam APBN 2011 sebesar Rp115.209,2 miliar. Berdasarkan realisasi 31 Mei 2011 danmemperhatikan pembayaran bunga utang yang jatuh tempo pada bulan Juni 2011, sertamemperhatikan perkembangan indikator ekonomi yang mempengaruhinya, maka padasemester I tahun 2011 realisasi pembayaran bunga utang diperkirakan mencapai Rp48.713,0miliar, atau menyerap 42,3 persen dari pagu APBN tahun 2011. Apabila dibandingkan denganrealisasinya pada periode yang sama tahun 2010 sebesar Rp43.363,8 miliar, maka realisasianggaran pembayaran bunga utang dalam semester I tahun 2011 tersebut menunjukkan kenaikansebesar Rp5.349,2 miliar, atau 12,3 persen. Tingginya perkiraan realisasi pembayaran bungautang dalam semester I tahun 2011 tersebut terjadi, baik pada pembayaran bunga utang dalamnegeri maupun utang luar negeri.

Realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri hingga 31 Mei 2011 mencapai Rp26.701,5miliar, yang berarti menyerap 33,6 persen terhadap pagu anggaran pembayaran bunga utangdalam negeri yang ditetapkan dalam APBN tahun 2011 sebesar Rp79.396,0 miliar. Berdasarkanrealisasi tersebut, dan dengan memperhatikan jadwal jatuh tempo serta perkembangan indikatorekonomi yang mempengaruhinya, realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri padasemester I diperkirakan mencapai Rp34.459,0 miliar, atau 43,4 persen dari pagu APBN tahun2011. Jika dibandingkan dengan realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri selamasemester I tahun 2010 sebesar Rp30.252,8 miliar, maka realisasi pembayaran bunga utangdalam negeri selama periode yang sama tahun 2011 tersebut, berarti mengalami kenaikanRp4.206,2 miliar, atau 13,9 persen. Lebih tingginya realisasi pembayaran bunga utang dalamnegeri selama semester I tahun 2011tersebut, selain sebagai konsekuensidari bertambahnya outstandingutang, juga disebabkan oleh kondisipasar Surat Berharga Negara (SBN)di awal tahun 2011, yangditunjukkan oleh perbaikan kurvaimbal hasil (yield curve), dimanasetelah mengalami tren penurunanyang cukup dalam hingga akhirtahun 2010, yield curve mencari titikkeseimbangan baru yang lebihtinggi dari sebelumnya, sehingga Sumber : Kementerian Keuangan

4

5

6

7

8

9

10

11

1 Y 2 Y 3 Y 4 Y 5 Y 6 Y 7 Y 10 Y 15 Y 20 Y 30 Y

GRAFIK IV.1KURVA IMBAL HASIL SBN DOMESTIK

(Persen)

22-Nop-10 31-Des-10 28-Feb-11 29-Apr-11

Page 73: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-8 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

menambah biaya penerbitan SBN, meskipuntingkat suku bunga SBI-3 bulan cenderungturun sebagaimana terlihat pada Grafik IV.1dan Tabel IV.2.

Sementara itu, realisasi pembayaran bungautang luar negeri hingga 31 Mei 2011 mencapaiRp10.759,3 miliar, atau 30,0 persen dari paguanggaran pembayaran bunga utang luar negeriyang ditetapkan dalam APBN tahun 2011sebesar Rp35.813,2 miliar. Berdasarkan realisasitersebut, dan dengan memperhatikan jadwaljatuh tempo serta perkembangan indikatorekonomi yang mempengaruhinya, makaperkiraan realisasi pembayaran bunga utangluar negeri pada semester I tahun 2011diperkirakan mencapai Rp14.254,1 miliar, atau39,8 persen dari pagu yang telah ditetapkandalam APBN tahun 2011. Apabiladibandingkan dengan realisasi pembayaranbunga utang luar negeri dalam semester Itahun 2010 sebesar Rp13.111,0 miliar, maka

perkiraan realisasi pembayaran bunga utang luar negeri dalam semester I tahun 2011 tersebutberarti mengalami kenaikan sebesar Rp1.143,0 miliar, atau 8,7 persen. Kenaikan perkiraan realisasipembayaran bunga utang luar negeri dalam semester I 2011 tersebut, terutama disebabkan olehmelemahnya nilai tukar rupiah terhadap mata uang Yen Jepang, dan bertambahnya SUN Valasdalam denominasi JPY pada akhir Mei 2010 sebesar JPY35,0 miliar menjadi JPY95,0 miliarpada Mei 2011, meskipun di lain pihak terjadi penguatan nilai tukar rupiah terhadap berbagaimata uang asing lainnya, seperti dolar Amerika Serikat dan euro sebagaimana digambarkandalam Grafik IV.2.

Bulan Semester I 2010 Semester I 2011*Januari 6,60 6,37Februari 6,59 6,37Maret 6,59 6,37April 6,60 6,37Mei 6,59 6,37Juni 6,56 6,37Rata-rata 6,59 6,37Sumber : BI* Pada bulan Nopember 2010 - Maret 2011 tidak terdapat lelang SBI

tenor 3 bulan sehingga memakai hasil lelang bulan Oktober 2010

TABEL IV.2TINGKAT SUKU BUNGA SBI 3 BULAN

(Persen)

i. Utang Dalam Negeri 71.857,6 30.252,8 42,1 79.396,0 34.459,0 43,4 a. SBN domestik 71.683,6 29.629,5 41,3 79.196,0 33.651,4 42,5 b. Pinjaman Dalam Negeri 174,0 - - 200,0 100,0 50,0 c. Pembayaran Denda (Imbalan Bunga - 623,2 - 707,6

Pajak, Bea dan Cukai) - -

ii. Utang Luar Negeri 33.792,6 13.111,0 38,8 35.813,2 14.254,1 39,8 a. Pinjaman luar negeri 20.425,2 7.308,3 35,8 19.501,3 7.748,3 39,7 b. SBN Valas 13.367,4 5.802,7 43,4 16.311,9 6.505,8 39,9

-

105.650,2 43.363,8 41,0 115.209,2 48.713,0 42,3

Sum ber: Kem enterian Keuangan

TABEL IV.3 REALISASI PEMBAYARAN BUNGA UTANG SEMESTER I TAHUN 2010 dan 2011

(m iliar rupiah)

2010 2011

APBN-P Real. Sem. I% thd

APBN-P% thd APBN

Total

APBNPerk. Real.

Sem. I

Sumber : BI

85.00

90.00

95.00

100.00

105.00

110.00

115.00

-

2.000.00

4.000.00

6.000.00

8.000.00

10.000.00

12.000.00

14.000.00

16.000.00

Jan 2010 Mar 2010 Mei 2010 Jul 2010 Sep 2010 Nop 2010 Jan 2011 Mar 2011 Mei 2011

GRAFIK IV.2PERGERAKAN BERBAGAI MATA UANG ASING TERHADAP RUPIAH

IDR/USD IDR/EUR IDR/JPY

Page 74: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-9

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri dan luar negeri dalam semesterI, 2010-2011 dapat dilihat dalam Tabel IV.3.

Subsidi

Realisasi belanja subsidi dalam semester I tahun 2011 sangat dipengaruhi oleh perkembanganberbagai parameter yang digunakan sebagai dasar dalam perhitungan subsidi, seperti hargaminyak mentah Indonesia (ICP), nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, danvolume konsumsi BBM. Selain itu, langkah-langkah kebijakan pemerintah dalam mempercepatpencairan anggaran juga turut mempengaruhi realisasi subsidi dalam semester I 2011. Realisasibelanja subsidi sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp61.891,8 miliar, yang berarti menyerap33,0 persen dari pagu anggaran belanja subsidi yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesarRp187.624,3 miliar. Berdasarkan realisasinya tersebut, dan sekaligus memperhitungkan tagihanbeban subsidi yang direncanakan akan dibayarkan hingga 30 Juni 2011, maka realisasi belanjasubsidi sampai dengan semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp61.965,7 miliar. Jumlahini berarti menyerap 33,0 persen dari pagu anggaran belanja subsidi yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp187.624,3 miliar. Jika dibandingkan dengan realisasi anggaran belanjasubsidi dalam semester I tahun 2010 sebesar Rp51.733,7 miliar, maka realisasi anggaran belanjasubsidi dalam semester I tahun 2011 tersebut berarti lebih tinggi Rp10.232,0 miliar atau 119,8persen. Lebih tingginya perkiraan realisasi subsidi tersebut, terutama disebabkan oleh lebih

tingginya perkiraan realisasi subsidi BBM sebagai akibat dari lebih tingginya harga minyakmentah Indonesia dan meningkatnya volume konsumsi BBM. Perkembangan realisasi anggaranbelanja subsidi dalam semester I, 2010-2011 disajikan dalam Tabel IV.4.

Subsidi Energi

Realisasi belanja subsidi energi sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp54.249,5 miliar, yangberarti menyerap 39,7 persen dari pagu anggaran belanja subsidi energi yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp136.614,2 miliar. Berdasarkan realisasi tersebut, dan denganmemperhitungkan tagihan beban subsidi energi yang akan dibayarkan hingga 30 juni 2011,

A. ENERGI 143.997,1 36.867,6 25,6 51.632,6 35,9 136.614,2 54.249,5 39,7 54.288,5 39,7

1. Subsidi BBM 88.890,8 22.738,0 25,6 30.191,7 34,0 95.914,2 41.531,7 43,3 41.569,5 43,3

2. Subsidi Listrik 55.106,3 14.129,6 25,6 21.440,8 38,9 40.700,0 12.717,8 31,2 12.719,0 31,3

B. NON ENERGI 57.265,9 - - 101,1 0,2 51.010,1 7.642,3 15,0 7.677,2 15,1

1. Subsidi Pangan 13.925,1 - - - - 15.267,0 7.633,5 50,0 7.633,5 50,0

2. Subsidi Pupuk 18.411,5 - - - - 16.377,0 - - - -

3. Subsidi Benih 2.263,5 - - - - 120,3 - - - -

4. PSO 1.375,0 - - - - 1.877,5 - - - -

5. Subsidi Kredit Program 2.856,4 - - 101,1 3,5 2.618,2 8,7 0,3 43,7 1,7

6. 18.434,4 - - - - 14.750,0 - - - -

TOTAL 201.263,0 36.867,6 18,3 51.733,7 25,7 187.624,3 61.891,8 33,0 61.965,7 33,0

Subsidi Pajak

Semester I % thd APBN

APBN Realisasis.d 31 Mei

% thd APBN

Tabel IV.4

Subsidi Semester I Tahun 2010- 2011(miliar rupiah)

Semester I % thd

APBN-P

Uraian

2010 2011

APBN-P Realisasis.d 31 Mei

% thd APBN-P

Page 75: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-10 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

maka realisasi anggaran belanja subsidi energi pada Semester I tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp54.288,5 miliar. Jumlah ini berarti menyerap 39,7 persen dari pagu anggaran belanja subsidienergi yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp136.614,2 miliar. Realisasi anggaran belanjasubsidi energi dalam semester I tahun 2011 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar

Rp2.655,9 miliar atau 105,1 persen apabiladibandingkan dengan realisasi anggaranbelanja subsidi energi dalam periode yang samatahun 2010 sebesar Rp51.632,6 miliar.Peningkatan realisasi anggaran belanja subsidienergi dalam semester I tahun 2011 tersebutberkaitan dengan lebih tingginya realisasisubsidi BBM.

Realisasi belanja subsidi BBM sampai dengan31 Mei 2011 mencapai Rp41.531,7 miliar, yang

berarti menyerap 43,3 persen dari pagu anggaran belanja subsidi BBM yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp95.914,2 miliar. Berdasarkan realisasi tersebut, dan denganmemperhitungkan tagihan beban subsidi BBM yang akan dibayarkan hingga 30 juni 2011, makarealisasi anggaran belanja subsidi BBM dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp41.569,5 miliar. Jumlah ini berarti menyerap 43,3 persen dari pagu anggaran belanja subsidiBBM yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp95.914,2 miliar. Realisasi anggaran belanjasubsidi BBM dalam semester I tahun 2011 tersebut, berarti lebih tinggi sebesar Rp11.377,8 miliaratau 137,7 persen bila dibandingkan dengan realisasi anggaran belanja subsidi BBM dalam periodeyang sama tahun 2010 sebesar Rp30.191,7 miliar. Lebih tingginya realisasi anggaran belanjasubsidi BBM dalam semester I 2011 tersebut, terutama berkaitan dengan lebih tingginya realisasirata-rata harga minyak mentah Indonesia yang sampai dengan semester I 2011 diperkirakanrata-rata mencapai USD111,0/barel, lebih tinggi USD31,0/barel dibandingkan dengan asumsiyang digunakan dalam APBN 2011 atau USD31,1/barel lebih tinggi dibandingkan dengan periodeyang sama tahun sebelumnya. Selain itu, tingginya realisasi belanja subsidi BBM tersebut jugadipengaruhi oleh tingginya volume konsumsi BBM, yang sampai dengan semester I 2011diperkirakan mencapai 20,0 juta kilo liter jika dibandingkan dengan realisasinya pada periodeyang sama tahun 2010 sebesar 18,5 juta kiloliter. Peningkatan volume konsumsi BBM tersebutterutama disebabkan oleh peningkatan kendaraan bermotor, dan belum dijalankannya pro-gram pengaturan distribusi BBM bersubsidi. Selain itu, dengan tingginya harga minyak duniasampai dengan Mei 2011, menyebabkan tingginya selisih (disparitas) harga antara BBM bersubsididengan BBM nonsubsidi sehinga sebagian konsumen beralih mengkonsumsi BBM bersubsidi(Grafik IV.6).

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

40.0

45.0

50.0

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

70.0

2007 2008 2009 2010 2011

APBN-P Real. S I % thd APBN-P

Rp

Tri

liu

n % th

d P

agu

Grafik IV.4SUBSIDI LISTRIK SEMESTER I, 2007-2011

Sumber : Kementerian Keuangan

-

5.0

10.0

15.0

20.0

2007 2008 2009 2010 2011

Premium Kerosene Solar

Grafik IV.5VOLUME KONSUMSI BBM SEMESTER I, 2007-2011

Juta

Kil

oL

iter

Sumber : Kementerian Keuangan

(20.0)

(10.0)

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

70.0

(40.0)

(20.0)

-

20.0

40.0

60.0

80.0

100.0

120.0

140.0

2007 2008 2009 2010 2011

APBN-P Realisasi s.d. Se mester IDeviasi Real. ICP S.I thd Asumsi APBN-P (US$/barel) % thd APBN-P

Rp

Tri

liu

n

Grafik IV.3SUBSIDI BBM SEMESTER I, 2007-2011

Rp

Tri

liu

nR

p T

rili

un

Rp

Tri

liu

n

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 76: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-11

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Sementara itu, realisasi belanja subsidi listrik sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp12.717,8miliar, yang berarti menyerap 31,2 persen dari pagu anggaran belanja subsidi listrik yangditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp40.700,0 miliar. Berdasarkan realisasi tersebut, dandengan memperhitungkan rencana penyelesaian beban tagihan pembayaran subsidi listrik hingga30 juni 2011, maka realisasi anggaran belanja subsidi listrik dalam semester I tahun 2011,diperkirakan mencapai Rp12.719,0 miliar. Jumlah ini berarti menyerap 31,3 persen dari paguanggaran subsidi listrik yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp40.700,0 miliar. Realisasianggaran belanja subsidi listrik dalam semester I tahun 2011 tersebut, berarti Rp8.721,8 miliaratau 59,3 persen lebih rendah bila dibandingkan dengan realisasi belanja subsidi listrik padaperiode yang sama tahun 2010 sebesar Rp21.440,8 miliar. Hal ini terutama berkaitan denganadanya perkiraan keterlambatan pembayaran tagihan listrik bulan Mei 2011.

Subsidi Non-energi

Belanja subsidi non-energi menampung alokasi anggaran untuk subsidi pangan, subsidi pupuk,subsidi benih, subsidi atau belanja PSO, subsidi bunga kredit program, dan subsidi pajak/pajakditanggung pemerintah (DTP). Realisasi anggaran belanja subsidi non-energi sampai dengan 31Mei 2011 mencapai Rp7.642,3 miliar, yang berarti menyerap 15,0 persen dari pagu anggaranbelanja subsidi non-energi yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp51.010,1 miliar.Berdasarkan realisasi tersebut, dan memperhitungkan rencana penyelesaian tagihan atas bebansubsidi non-energi pada bulan Juni 2011, maka realisasi anggaran belanja subsidi non-energidalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp7.677,2 miliar. Jumlah ini berartimenyerap 15,1 persen dari pagu anggaran belanja subsidi non-energi yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp51.010,1 miliar. Perkiraan realisasi anggaran belanja subsidi non-energidalam semester I tahun 2011 tersebut berarti Rp7.576,1 miliar lebih tinggi bila dibandingkandengan realisasi anggaran belanja subsidi non-energi dalam periode yang sama tahun 2010sebesar Rp101,1 miliar. Hal ini terutama berkaitan dengan lebih tingginya realisasi subsidipangan. Sementara itu, untuk subsidi benih, subsidi pupuk, PSO, dan subsidi pajak, sama dengantahun-tahun sebelumnya, realisasinya masih nihil. Realisasi subsidi non-energi tahun 2007-2011 tersebut dapat dilihat pada Grafik IV.7.

Alokasi anggaran untuk belanja subsidi pangan dalam APBN bertujuan untuk membantumasyarakat yang kurang mampu dalam memenuhi kebutuhan pokok berupa beras, melalui

6.41 6.51 6.68 6.68 6.79 6.93

4.08 3.82 3.27 3.10

2.50 2.83

7.50 7.95 8.10

8.60 9.05

8.45

-

1.00

2.00

3.00

4.00

5.00

6.00

7.00

8.00

9.00

10.00

Jan Feb Mar Apr Mei Jun

GRAFIK IV.6PERKEMBANGAN DISPARITAS HARGA PREMIUM DAN PERTAMAX

JANUARI - JUNI 2011

Penjualan Premium Rb KL/Hari Penjualan Pertamax Rb KL/HariHarga Premium Harga Pertamax

Sumber : kementerian ESDM

Har

ga P

rem

ium

dan

Page 77: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-12 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

kebijakan penjualan beras dengan harga dibawah harga pasar, yang pelaksanaannya dilakukanoleh Perum Bulog. Realisasi anggaran belanja subsidi pangan sampai dengan 31 Mei 2011mencapai Rp7.633,5 miliar, yang berarti menyerap 50,0 persen dari pagu anggaran belanjasubsidi pangan yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp15.267,0 miliar. Realisasi subsidi

pangan tersebut diperkirakan akan tetap samasampai dengan semester I tahun 2011. Realisasisubsidi pangan tersebut lebih tinggidibandingkan dengan realisasi pada periodeyang sama tahun sebelumnya yang masih ni-hil. Hal ini disebabkan oleh adanya kebijakanpemerintah untuk melakukan pencairansubsidi pangan pada awal tahun anggaran.

Sementara itu, anggaran belanja subsidi pupukdialokasikan dalam rangka mendukung pro-gram revitalisasi pertanian. Penyediaan pupuk

bersubsidi ini, selain bertujuan untuk meringankan beban petani dalam memenuhi kebutuhanpupuk dengan harga murah, juga dimaksudkan untuk mendukung program ketahanan pangansecara berkesinambungan. Anggaran subsidi pupuk, dialokasikan dan disalurkan melalui produsenmaupun distributor pupuk, yaitu PT Pupuk Sriwijaya, PT Pupuk Kaltim, PT Pupuk KujangCikampek, dan PT Pupuk Petrokimia Gresik. Dalam semester I tahun 2011, realisasi anggaranbelanja subsidi pupuk masih nihil. Hal ini berkaitan dengan masih belum selesainya prosesadministrasi dan aturan teknis pencairan anggaran belanja subsidi pupuk.

Di samping melalui subsidi pupuk, dukungan terhadap program revitalisasi pertanian, jugadilakukan melalui penyediaan anggaran untuk subsidi benih, khususnya guna membantumeringankan beban petani dalam melengkapi kebutuhan akan sarana produksi hasil pertaniandi bidang benih. Dengan demikian, pengalokasian anggaran belanja subsidi benih dalam APBN2011 direncanakan untuk mendukung peningkatan produktifitas pertanian melalui penyediaanbenih unggul untuk padi, jagung, dan kedelai dengan harga terjangkau. Sejak tahun 2011, subsidibenih hanya berupa subsidi harga, sementara untuk cadangan benih nasional (CBN) dan bantuanlangsung benih unggul (BLBU) yang pada tahun-tahun sebelumnya juga ditampung dalamsubsidi, telah direalokasi ke bagian anggaran kementerian negara/lembaga dalam hal iniKementerian Pertanian. Hal ini dilakukan dalam rangka meningkatkan akuntabilitas pengelolaanbagian anggaran bendahara umum negara (BA-999). Realisasi anggaran belanja subsidi benihhingga akhir semester I tahun 2011 masih nihil. Hal tersebut disebabkan belum selesainya prosesadministrasi dan aturan teknis belanja subsidi benih.

Selanjutnya, dalam APBN tahun 2011, juga dialokasikan anggaran untuk subsidi/bantuan PSOdalam rangka memberikan kompensasi finansial kepada BUMN tertentu yang diberikan tugasuntuk menjalankan kewajiban pelayanan umum (public service obligation/PSO), sepertipenyediaan jasa di bidang telekomunikasi, transportasi dan persuratan di daerah tertentu dan/atau dengan tingkat tarif yang relatif lebih murah dari harga pasar. Alokasi anggaran subsidi/bantuan PSO tersebut antara lain diberikan kepada PT Kereta Api untuk penugasan layananjasa angkutan penumpang kereta api kelas ekonomi; PT Pelni untuk penugasan layanan jasaangkutan penumpang laut kelas ekonomi; PT Posindo untuk tugas layanan jasa pos di daerahterpencil; dan PT LKBN Antara untuk penugasan layanan berita berupa teks, foto, radio, multi-

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

70.0

2007 2008 2009 2010 2011

APBN-P Semester I % thd APBN-P

Rp

Tri

liu

n

% th

d A

PB

N-P

Grafik IV.7SUBSIDI NON-ENERGI SEMESTER I, 2007-2011

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 78: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-13

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

media, english news, dan TV. Dalam semester I tahun 2011, realisasi anggaran untuk subsidiatau bantuan PSO kepada beberapa BUMN tersebut diperkirakan masih nihil. Hal tersebutdisebabkan oleh masih belum selesainya proses administrasi dan aturan teknis subsidi/bantuanPSO.

Sementara itu, dalam APBN tahun 2011, juga dialokasikan anggaran untuk belanja subsidi bungakredit program, yang diberikan antara lain untuk skema kredit ketahanan pangan dan energi(KKP-E), skema kredit program eks-KLBI yang dikelola oleh PT Permodalan Nasional Madani(PNM), imbal jasa penjaminan atas penyaluran kredit usaha rakyat (IJP KUR), skema kreditpemilikan rumah sederhana sehat (KPRSh) dan rumah susun sederhana milik (Rusunami),skema beban pemerintah atas risk sharing terhadap KKP-E yang bermasalah, serta skema kreditpengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan (KPEN-RP) sebagai salah satu upayauntuk mendukung program diversifikasi energi. Realisasi anggaran belanja subsidi bunga kreditprogram sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp8,7 miliar, yang berarti menyerap 0,3 persendari pagu anggaran belanja subsidi bunga kredit program yang ditetapkan dalam APBN 2011sebesar Rp2.618,2 miliar. Berdasarkan realisasi tersebut, dan memperhitungkan potensipenyerapan anggaran dalam bulan Juni, maka realisasi anggaran belanja subsidi bunga kreditprogram dalam semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp43,7 miliar, atau 1,7 persen dari paguanggaran belanja subsidi bunga kredit program yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesarRp2.618,2 miliar. Realisasi anggaran belanja subsidi bunga kredit program dalam semester Itahun 2011 tersebut, berarti Rp57,4 miliar lebih rendah bila dibandingkan dengan realisasi belanjasubsidi bunga kredit program pada periode yang sama tahun 2010 sebesar Rp101,1 miliar. Haltersebut disebabkan oleh lebih rendahnya realisasi imbal jasa penjaminan kredit usaha rakyat(KUR).

Selain itu, dalam APBN 2011 juga disediakan anggaran untuk subsidi pajak yang dialokasikanuntuk mendukung pelaksanaan kegiatan atau program tertentu yang mendapatkan insentifpajak, berupa pajak ditanggung pemerintah (DTP). Pada dasarnya subsidi pajak (DTP) dalammekanisme APBN bersifat in-out, dalam arti, pada sisi pendapatan akan tercatat sebagaipenerimaan perpajakan, sementara pada sisi belanja tercatat sebagai belanja subsidi pajak. DalamAPBN 2011, anggaran subsidi pajak ditetapkan sebesar Rp14.750,0 miliar. Dalam semester Itahun 2011, belum terdapat realisasi anggaran subsidi pajak, hal ini berkaitan dengan masihbelum selesainya proses administrasi dan aturan teknis belanja subsidi pajak yang terkait denganproses penyelesaian dokumen yang dibutuhkan.

Belanja Hibah

Belanja hibah merupakan belanja pemerintah pusat yang bersifat sukarela dengan pengalihanhak dalam bentuk uang, barang, atau jasa dari Pemerintah kepada BUMN, pemerintah negaralain, lembaga/organisasi internasional, dan pemerintah daerah, khususnya untuk pinjaman dan/atau hibah luar negeri yang diterushibahkan ke daerah, yang tidak perlu dibayar kembali, bersifattidak wajib dan tidak mengikat, serta tidak secara terus menerus dan dilakukan dengan naskahperjanjian antara pemberi hibah dan penerima hibah.

Dalam APBN 2011, belanja hibah dialokasikan dalam bentuk penerusan hibah kepada pemerintahdaerah yang bersumber dari penerusan pinjaman dan/atau hibah luar negeri. Pada belanjahibah tersebut, terdapat 6 (enam) kegiatan yang diterushibahkan kepada daerah. Dari enamkegiatan tersebut, lima kegiatan merupakan lanjutan dari kegiatan yang telah dilaksanakanpada tahun 2010, yaitu (1) Mass Rapid Transit (MRT) project (2) Program Local Basic Educa-

Page 79: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-14 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

tion Capacity (L-BEC); (3) Program Hibah Air Minum; (4) Program Hibah Air Limbah Terpusat;(5) Water and sanitation Program-Subprogram D (WASAP-D). Selain itu, terdapat satutambahan kegiatan, yaitu program Infrastructure Enhancement Grants (IEG) yang bersumberdari pemerintah Australia yang pada tahun ini masih diarahkan untuk sektor sanitasi.

Dalam APBN 2011, alokasi belanja hibah untuk keseluruhan kegiatan tersebut dianggarkansebesar Rp771,3 miliar, dengan rincian sebagai berikut: (1) Mass Rapid Transit (MRT) projectsebesar Rp592,1 miliar; (2) Program Local Basic Education Capacity (L-BEC) sebesar Rp53,7miliar; (3) Program Hibah Air Minum sebesar Rp58,9 miliar; (4) Program Hibah Air LimbahTerpusat sebesar Rp28,3 miliar; (5) Water and sanitation Program-Subprogram D (WASAP-D) sebesar Rp5,4 miliar; dan (6) Infrastructure Enhancement Grant (IEG) – Sanitasi sebesarRp33,0 miliar.

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi belanja hibah mencapai Rp18,7 miliar, atau 2,4 persenterhadap APBN 2011, yang merupakan realisasi penyaluran Program Hibah Air Minum.Berdasarkan realisasi tersebut, dan perkiraan penyerapan pada bulan Juni 2011, maka dalamsemester I tahun 2011, realisasi anggaran belanja hibah diperkirakan mencapai Rp36,0 miliar,atau 4,7 persen terhadap pagunya dalam APBN 2011. Perkiraan realisasi belanja hibah dalamsemester I tahun 2011 tersebut, akan digunakan untuk mendanai program-program sebagaiberikut: (1) program local basic education capacity (L-BEC) sebesar Rp10,0 miliar; dan (2) pro-gram hibah air minum sebesar Rp26,0 miliar. Masih rendahnya realisasi belanja hibah dalamsemester I tahun 2011 antara lain dipengaruhi oleh: (1) kesiapan dari pemerintah daerah terkaitpelaksanaan kegiatan hibah; dan (2) proses verifikasi dari lembaga donor terhadap kegiatanhibah yang telah selesai pembangunan fisiknya. Jika dibandingkan dengan realisasi semester Itahun 2010, perkiraan realisasi semester I tahun 2011 lebih tinggi 4,7 persen.

Bantuan Sosial

Sesuai UU Nomor 10 Tahun 2010 tentang APBN 2011, belanja bantuan sosial dialokasikansebesar Rp63.183,5 miliar. Bantuan sosial merupakan pengeluaran pemerintah dalam bentukuang atau barang yang diberikan kepada masyarakat tertentu guna melindungi dari kemungkinanterjadinya berbagai risiko sosial, dengan tujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.Bantuan sosial dapat langsung diberikan kepada individu, kelompok, atau komunitas yang secaraekonomi lemah/kurang mampu. Dalam hal durasi pemberiannya, bantuan sosial dapat bersifatsementara, yaitu bantuan yang diberikan secara tidak terus-menerus dan dihentikan pada saatpihak yang menerima bantuan telah terlepas dari masalah sosial (misalnya bantuan untuk korbanbencana alam) maupun bantuan yang bersifat tetap, yaitu bantuan yang diberikan secara terus-menerus untuk mempertahankan taraf kesejahteraan sosial (misalnya bantuan untukpenyandang cacat), sementara dari bentuknya bantuan sosial dapat berupa uang maupun barang.Di samping itu, bantuan sosial dapat diberikan dengan syarat (conditional) atau tanpa syarat(unconditional).

Berdasar kelompok akunnya, bantuan sosial dapat dikelompokkan menjadi empat jenis, yaitu:(1) belanja bantuan kompensasi sosial; (2) belanja bantuan sosial lembaga kependidikan, yangmeliputi bantuan langsung (block grant) sekolah/lembaga, imbal swadaya sekolah/lembaga,dan bantuan beasiswa; (3) bantuan sosial lembaga peribadatan; serta (4) belanja lembaga sosiallainnya.

Dalam APBN 2011, bantuan sosial sebesar Rp63.183,5 miliar tersebut dialokasikan untuk:(1) belanja bantuan kompensasi sosial sebesar Rp6.208,3 miliar; (2) belanja bantuan langsung

Page 80: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-15

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

(block grant) lembaga/sekolah/guru sebesar Rp25.375,0 miliar; (3) belanja bantuan imbalswadaya sekolah/lembaga sebesar Rp57,7 miliar; (4) belanja bantuan beasiswa sebesar Rp5.172,6miliar; (5) belanja bantuan sosial lembaga peribadatan sebesar Rp122,6 miliar; dan (6) belanjalembaga sosial lainnya sebesar Rp26.247,2 miliar. Dalam pelaksanaannya sampai dengan 31Mei 2011, realisasi bantuan sosial mencapai Rp7.246,2 miliar, yang berarti menyerap 11,5 persendari pagunya dalam APBN 2011. Berdasarkan realisasinya tersebut, dan memperhitungkan potensidaya serap dalam bulan Juni 2011, maka realisasi anggaran bantuan sosial dalam semester I2011 diperkirakan mencapai Rp11.053,1 miliar, atau 17,5 persen dari pagunya. Perkiraan realisasianggaran bantuan sosial dalam semester I tahun 2011 tersebut, menunjukan penurunan sebesarRp8.006,4 miliar, atau 42,0 persen dari realisasinya dalam semester I tahun 2010 sebesarRp19.059,5 miliar (26,8 persen dari pagu APBN-P tahun 2010). Penurunan perkiraan realisasianggaran bantuan sosial dalam semester I tahun 2011 tersebut terutama dipengaruhi oleh adanyarealokasi anggaran bantuan operasional sekolah (BOS) Kementerian Pendidikan Nasional kedalam pos transfer ke daerah, yang dalam semester I tahun sebelumnya merupakan penyumbangterbesar penyerapan anggaran bantuan sosial. Perkiraan realisasi anggaran bantuan sosial dalamsemester I tahun 2011 tersebut antara lain terdiri dari: (1) belanja bantuan kompensasi sosialsebesar Rp1.631,5 miliar (14,8 persen); (2) belanja bantuan langsung (block grant) sekolah/lembaga/guru sebesar Rp3.645,5 miliar (33,0 persen); (3) belanja bantuan imbal swadayasekolah/lembaga sebesar Rp11,6 miliar (0,1 persen); (4) belanja bantuan beasiswa sebesar Rp895,2miliar (8,1 persen); (5) belanja bantuan sosial lembaga peribadatan sebesar Rp86,8 miliar(0,8 persen); serta (6) belanja lembaga sosial lainnya sebesar Rp4.782,5 miliar (43,3 persen).

Belanja Lain-lain

Belanja lain-lain yang dalam APBN tahun anggaran 2011 dialokasikan sebesar Rp15.261,0 miliar,menampung antara lain alokasi anggaran untuk cadangan risiko fiskal, seperti risiko perubahanasumsi makro dan stabilisasi harga, serta risiko kenaikan harga tanah. Selain itu, belanja lainnyajuga menampung kebutuhan terkait dengan berbagai kebijakan Pemerintah, seperti danareintegrasi Aceh, lanjutan rehabilitasi dan rekronstruksi Sumatera Barat, cadangan beraspemerintah, dan cadangan benih nasional. Dalam pelaksanaannya, realisasi anggaran belanjalain-lain dalam APBN 2011 sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp577,9 miliar, atau menyerap3,8 persen dari pagu yang ditetapkan dalam APBN 2011. Realisasi belanja lain-lain tersebut,menunjukkan penurunan Rp12,34 miliar, atau 2,0 persen jika dibandingkan dengan realisasinyadalam periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp590,2 miliar (1,8 persen daripagunya dalam APBN-P tahun 2010).

Selanjutnya, berdasarkan realisasi sampai dengan 31 Mei 2011 dan memperhatikan potensipenyerapan dalam bulan Juni 2011, maka realisasi belanja lain-lain dalam semester I tahun2011 diperkirakan mencapai Rp896,8 miliar atau menyerap 5,9 persen dari pagu yang ditetapkandalam APBN 2011. Perkiraan realisasi semester I tahun 2011 tersebut menunjukkan kenaikanRp23,1 miliar, atau 2,6 persen jika dibandingkan dengan realisasi semester I tahun 2010 yangmencapai Rp873,7 miliar. Penyerapan anggaran belanja lain-lain dalam semester I tahun 2011tersebut terutama berasal dari realisasi belanja untuk beberapa lembaga yang belum mempunyaibagian anggaran (BA), seperti TVRI dan RRI.

Page 81: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 82: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-17

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

(42,5 persen); Lembaga Ilmu Pengetahuan In-donesia/LIPI (41,4 persen); Ombudsman RI(41,3 persen); Kementerian Pertahanan (41,1persen); Badan Standarisasi Nasional/BSN(40,8 persen); Dewan Ketahanan Nasional/DKN (40,4 persen); Badan Koordinasi KeluargaBerencana Nasional/BKKBN (39,6 persen);Badan Pengawasan Keuangan danPembangunan/BPKP (38,2 persen); sertaKomisi Pemilihan Umum/KPU (37,5 persen).Untuk K/L yang kinerja penyerapannya antara12,6 persen – 37,4 persen, dapat dikelompokkanmenjadi dua bagian, yaitu: (i) K/L dengandaya serap sama dengan atau di bawah dayaserap nasional (24,5 persen), diantaranyaadalah Lembaga Ketahanan Nasional (24,4persen); Kementerian Kesehatan (24,2 persen);Kementerian Luar Negeri (24,2 persen); DewanPerwakilan Rakyat (24,1 persen); KementerianTenaga Kerja dan Transmigrasi (23,8 persen);

Kementerian Sosial (23,4 persen); Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata (23,4 persen); BadanPertanahan Nasional (22,9 persen); Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (22,9 persen);serta Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (22,5 persen);dan (ii) K/L dengan daya serap di atas daya serap nasional, diantaranya adalah KementerianKoperasi dan UKM (25,3 persen); Badan Pengawas Obat dan Makanan (25,7 persen);Kementerian Perhubungan (26,1 persen); Badan Pemeriksa Keuangan (26,9 persen); KementerianLingkungan Hidup (27,9 persen); Badan Kepegawaian Negara (28,3 persen); Mahkamah Agung(28,9 persen); Kementerian Riset dan Teknologi (29,2 persen); Badan Intelijen Negara (29,4persen); serta Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (29,5 persen).

Di lain pihak, terdapat 10 K/L dengan daya serap anggaran terendah, yang terdiri dari:Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal (5,7 persen); Lembaga Sandi Negara (6,5 persen);Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (6,6 persen); Badan Pengembangan WilayahSuramadu (7,2 persen); Badan Nasional Pengelola Perbatasan (7,9 persen); Badan KoordinasiNasional Penanggulangan Bencana (9,4 persen); Kementerian Perumahan Rakyat (11,0 persen);Badan Narkotika Nasional (11,5 persen); Perpustakaan Nasional (11,7 persen); serta KementerianKoordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (12,6 persen). Secara umum, terdapat beberapa K/Lyang penyerapannya lebih tinggi dari tahun 2010, antara lain: Kementerian Hukum dan HAM(32 ,0 persen); Kejaksaan Agung (31,2 persen); Kementerian Agama (29,7 persen); KementerianRiset dan Teknologi (29,2 persen); Mahkamah Agung (28,9 persen); Kementerian Perhubungan(26,1 persen); Kementerian Koperasi dan UKM (25,3 persen); Kementerian Luar Negeri (24,2persen); Kementerian Pertanian (20,2 persen); serta Kementerian Badan Usaha Milik Negara(18,0 persen). Secara keseluruhan, kinerja daya serap K/L disajikan dalam grafik IV.10 dangrafik IV.11

10 K/L

Daya Serap

Tertinggi (37,5%-43,6%)

23 K/L Daya Serap > rata-rata nasional (24,5)

46 K/L Daya Serap ≤ 24,5%

GRAFIK IV.9PROFIL PENYERAPAN BELANJA K/L SEMESTER I 2011

Sumber: Kementerian Keuangan

Page 83: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-18 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Sebagai ilustrasi, dapat disampaikan mengenai kinerja 5 (lima) K/L yang memiliki pagu anggaranterbesar sebagai berikut:

Realisasi anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum sampai dengan tanggal 31 Mei2011 mencapai Rp7.767,5 miliar, atau 13,4 persen terhadap APBN tahun 2011. Berdasarkanrealisasi tersebut, dan memperhitungkan potensi penyerapan pada bulan Juni 2011, maka realisasianggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam semester I tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp12.258,8 miliar, yang berarti menyerap 21,2 persen dari pagunya yang ditetapkandalam APBN tahun 2011 sebesar Rp57.960,7 miliar. Penyerapan anggaran belanja KementerianPekerjaan Umum dalam semester I tahun 2011 tersebut berarti lebih rendah 3,6 persen biladibandingkan dengan kinerja penyerapannya dalam periode yang sama tahun 2010 sebesar24,8 persen. Lebih rendahnya penyerapan tersebut terutama berkaitan dengan pelaksanaan InpresNo. 7 Tahun 2010 dan adanya masalah dalamproses pengadaan tanah proyek. Realisasianggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umumtersebut terdiri dari anggaran belanja pegawaimencapai Rp508,1 miliar (40,8 persen), belanjabarang mencapai Rp2.334,0 miliar (27,3 persen),belanja modal mencapai Rp8.885,4 miliar (19,6persen), dan bantuan sosial mencapai Rp531,3miliar (18,5 persen). Selain itu, lebih rendahnyapenyerapan anggaran belanja KementerianPekerjaan Umum tersebut antara laindisebabkan oleh adanya Penunjukan KPA/PPK

5.7

6.5

6.6

7.2

7.9

9.4

11.0

11.5

11.7

12.6

32.0

32.9

33.2

33.5

33.6

34.2

34.9

35.3

35.8

36.3

37.5

38.2

39.6

40.4

40.8

41.1

41.3

41.4

42.5

43.6

0.0 5.0 10.0 15.0 20.0 25.0 30.0 35.0 40.0 45.0 50.0

Kemen PDT

LSN

Kemen ESDM

BPWS

BNPP

BNPB

Kemenpera

BNN

Perpus Nasional

Menko Kesra

Kemenkumham

Kemenkeu

BNP2TKI

BPPT

BATAN

BAPETEN

BPS

Komisi Yudisial

Komnasham

BKPM

KPU

BPKP

BKKBN

Wantanas

BSN

Kemenhan

Ombusdman RI

LIPI

Polri

LAN

Persen thd APBN

K/L

GRAFIK IV.10PENYERAPAN BELANJA K/L SEMESTER I 2011

10 K/L TERBESAR, 10 K/L TERKECIL, DAN ANTARA 32% - 36,3%

4.5

23.5

20.4

26.9 26.1 24.2

21.2

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

70.0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Per

sen

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK IV.12 REALISASI SEMESTER I BELANJA

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM, 2005-2011

APBN-P Real. Semester I % Penyerapan

12,6

12,8

15,4

15,5

16,1

17,2

17,3

17,6

18,0

18,0

18,9

19,1

19,1

19,4

19,5

19,6

20,2

20,5

20,8

21,2

21,2

21,3

21,6

22,2

22,3

22,4

22,5

22,9

22,9

23,4

23,4

23,8

24,1

24,2

24,2

24,4

25,3

25,7

26,1

26,9

27,9

28,3

28,9

29,2

29,4

29,5

29,7

31,1

31,2

0,0 5,0 10,0 15,0 20,0 25,0 30,0 35,0

Kemenpora

BPLS

LKPP

Basarnas

MPR

DPD

Kemenhut

Kemendag

Kemenkopolhukkam

Kemen BUMN

Kemendiknas

Kemenkominfo

BMKG

Bappenas

KPPU

Kemendagri

Kementan

Setneg

Bakorsurtanal

Kemen PU

MK

PPATK

KPK

LAPAN

Kemen KP

Kemenperin

Kemen PAN

Menko Perekonomian

BPN

Kemenbudpar

Kemensos

Kemenakertrans

DPR

Kemenlu

Kemenkes

Lemhanas

Kemen KUKM

BPOM

Kemenhub

BPK

KLH

BKN

MA

Kemenristek

BIN

Kemenneg PP&PA

Kemenag

Arsip Nasional

Kejagung

Persen thd APBN

K/L

GRAFIK IV.11PENYERAPAN BELANJA K/L SEMESTER I 2011

(12,6% - 31,2%)

Sumber: Kementerian Keuangan

Page 84: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-19

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Satker SNVT yang harus melalui pertimbangan daerah, dan masalah administratif terkait proseslelang.

Ditinjau dari programnya, anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam semester Itahun 2011 tersebut digunakan antara lain untuk membiayai program penyelenggaraan jalanRp5.811,3 miliar; program pengembangan infrastruktur pemukiman Rp3.016,0 miliar; pro-gram pengelolaan sumber daya air Rp2.860,7 miliar. Pada program penyelenggaraan jalan,alokasi anggaran digunakan antara lain untuk: (1) pelaksanaan preservasi dan peningkatankapasitas jalan nasional; (2) pengaturan dan pembinaan teknik preservasi peningkatan kapasitasjalan; (3) dukungan manajemen, koordinasi, pengaturan, pembinaan dan pengawasan;(4) pengaturan, pembinaan, perencanaan, pemrograman dan pembiayaan penyelenggaraanjalan; dan (5) pengaturan, pengusahaan, pengawasan jalan tol. Sementara itu, pada programpengembangan infrastruktur pemukiman, alokasi anggaran digunakan antara lain untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) pengaturan pembinaan pengawasan dan pelaksanaanpengembangan permukiman; (2) pengaturan pembinaan pengawasan dan pelaksanaanpengembangan sistem penyediaan air minum; (3) pengaturan pembinaan pengawasan danpelaksanaan penataan bangunan dan lingkungan pengelolaan gedung dan rumah negara; serta(4) pengaturan pembinaan pengawasan dan pelaksanaan pengembangan sanitasi danpersampahan. Sementara itu, pada program pengelolaan sumber daya air, alokasi anggarandigunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) pembinaan dan pelaksanaansungai, danau, waduk, pengendalian lahar dan pengamanan pantai; (2) pembinaan danpelaksanaan irigasi rawa tambak air baku dan air tanah; (3) pembinaan dan pelaksanaan operasidan pemeliharaan sumber daya air serta penanggulangan darurat akibat bencana; dan(4) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya ditjen DPDA.

Realisasi anggaran belanja Kementerian Pendidikan Nasional sampai dengan tanggal 31Mei 2011 mencapai Rp6.086,3 miliar atau 10,9 persen terhadap APBN 2011. Berdasarkan realisasitersebut dan memperhitungkan potensi penyerapan pada bulan Juni 2011, realisasi belanjaKementerian Pendidikan Nasional dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp10.530,3 miliar, yang berarti menyerap 18,9 persen dari pagunya yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp55.623,1 miliar. Penyerapan belanja Kementerian Pendidikan Nasionaldalam semester I tahun 2011 tersebut, berarti lebih rendah 10,8 persen bila dibandingkan dengankinerja penyerapannya pada periode yang sama tahun 2010 yang mencapai 29,7 persen. Lebihrendahnya penyerapan anggaran pada semester I tahun 2011 antara lain disebabkan olehreorganisasi di Kementrian Pendidikan Nasional, dilakukannya realokasi dana BantuanOperasional Sekolah ke daerah, dan keterlambatan pembentukan satker. Dari realisasi anggaranbelanja Kementerian Pendidikan Nasional padasemester I tahun 2011 tersebut, realisasianggaran belanja pegawai mencapai Rp4.165,9miliar (57,4 persen), belanja barang mencapaiRp3.443,6 miliar (18,3 persen), belanja modalmencapai Rp515,4 miliar (6,5 persen), danbantuan sosial mencapai Rp2.405,3 miliar (11,2persen).

Beberapa program yang realisasinya secaranominal cukup besar adalah programpendidikan tinggi Rp7.602,0 miliar; program

11.9

30.3

34.5

29.3

32.3

28.4

18.9

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

40.0

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

70.0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Per

sen

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK IV.13REALISASI SEMESTER I BELANJA

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL, 2005-2011

APBN-P Real. Semester I % Penyerapan

Page 85: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-20 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

penelitian dan pengembangan Kementerian Pendidikan Nasional Rp905,0 miliar; programpengembangan profesi PTK dan penjamin mutu pendidikan Rp761,6 miliar; program pendidikandasar Rp546,5 miliar; program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnyaRp251,9 miliar. Pada program pendidikan tinggi, alokasi anggaran digunakan antara lain untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnyaditjen pendidikan tinggi; (2) penyediaan dosen dan tenaga kependidikan bermutu; (3) layanantridharma di perguruan tinggi; (4) penyediaan layanan pembelajaran dan kompetensi mahasiswa;(5) pengembangan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat; (6) penyediaan layanankelembagaan dan kerja sama; (7) peningkatan mutu prodi profesi kesehatan dan mutu pendidikankesehatan; (8) pengembangan relevansi dan efisiensi pendidikan tinggi; (9) pengembangan mutupendidikan politeknik. Adapun, pada program penelitian dan pengembangan KementerianPendidikan Nasional, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) fasilitasi standar mutu dan pelaksanaan akreditasi; (2) dukungan manajemen danpelaksanaan tugas teknis lainnya penelitian dan pengembangan kemendiknas; (3) penyediaaninformasi hasil penilaian pendidikan; dan (4) penyempurnaan kurikulum, sistem pembelajarandan perbukuan.

Pada program pengembangan profesi PTK dan penjamin mutu pendidikan alokasi anggarandigunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) pembinaan penjaminanmutu pendidikan; (2) peningkatan layanan tenaga kependidikan; (3) pendidikan dan pelatihanpendidik dan tenaga kependidikan; (4) peningkatan penjaminan mutu pendidikan;(5) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya BPSDMP dan PMP; dan(6) peningkatan layanan pendidik untuk jenjang paud, dikdas, dikmen, dan dikti.

Sementara itu, program pendidikan dasar, alokasi anggaran digunakan antara lain untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) penjaminan kepastian layanan pendidikan SD;(2) penjaminan kepastian layanan pendidikan SMP; (3) dukungan manajemen dan pelaksanaantugas teknis lainnya Ditjen Pendidikan Dasar; (4) penyediaan dan peningkatan kesejahteraanpendidik dan tendik yang kompeten untuk jenjang pendidikan dasar; dan (5) peningkatan aksesdan mutu PK dan PLK SDLB/SMPLB.

Kemudian, pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya, alokasianggaran digunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) peningkatanpelayanan prima dalam perencanaan, penganggaran dan kerjasama luar negeri; (2) peningkatanlayanan prima dalam menunjang fungsi pelayanan umum kementerian; (3) peningkatan layananprima di bidang pengelolaan anggaran dan akuntabilitas; (4) pengembangan teknologi informasidan komunikasi (tik) untuk pendayagunaan e-pembelajaran dan e-administrasi; (5) penyediaandata dan statistik pendidikan; serta (6) peningkatan layanan prima di bidang informasi dankehumasan.

Realisasi anggaran belanja Kementerian Pertahanan sampai dengan tanggal 31 Mei 2011mencapai Rp16.266,1 miliar, atau 34,2 persen terhadap APBN tahun 2011. Berdasarkan realisasitersebut, dan memperhitungkan potensi penyerapan pada bulan Juni 2011, realisasi belanjaKementerian Pertahanan dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp19.518,8 miliar,yang berarti menyerap 41,1 persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN tahun 2011sebesar Rp47.498,5 miliar. Penyerapan anggaran belanja Kementerian Pertahanan dalamsemester I tahun 2011 tersebut relatif sama apabila dibandingkan dengan kinerja penyerapannyapada periode yang sama tahun 2010, sebesar 41,2 persen. Lebih rendahnya penyerapan anggaranbelanja Kementerian Pertahanan tersebut terkait dengan program pemenuhan alutsista dalam

Page 86: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-21

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

rangka mencapai minimum essential forces (MEF). Dari perkiraan realisasi anggaran belanjaKementerian Pertahanan dalam semester I tahun 2011 tersebut, realisasi anggaran belanjapegawai mencapai Rp11.063,1 miliar (49,0 persen), belanja barang mencapai Rp4.828,7 miliar(47,4 persen), dan belanja modal mencapai Rp3.627,0 miliar (24,6 persen).

Sebagian besar dari perkiraan realisasi anggaranbelanja Kementerian Pertahanan dalam semes-ter I tahun 2011 tersebut digunakan antara lainuntuk membiayai program penyelenggaraanmanajemen dan operasional matra daratsebesar Rp8.700,2 miliar; programpenyelenggaraan manajemen dan operasionalmatra laut sebesar Rp2.229,7 miliar; programpenyelenggaraan manajemen dan operasionalintegratif sebesar Rp1.348,5 miliar; programmodernisasi alutsista dan nonalutsista sertapengembangan fasilitas dan sarana danprasarana (sarpras) matra udara sebesarRp1.334,2 miliar; program penyelenggaraan manajemen dan operasional matra udara sebesarRp1.279,9 miliar; program modernisasi alutsista (alat utama sistem pertahanan) dan non alutsistaserta pengembangan fasilitas dan sarana prasarana matra laut sebesar Rp787,0 miliar.

Pada program penyelenggaraan manajemen dan operasional matra darat, alokasi anggarandigunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) penyelenggaraan perawatanpersonel matra darat; (2) penggiatan fungsi matra darat; dan (3) penyelenggaraan kepolisianmiliter matra darat. Selanjutnya, alokasi anggaran pada program penyelenggaraan manajemendan operasional matra laut, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk melaksanakankegiatan-kegiatan: (1) penyelenggaran administrasi personel matra laut; (2) pemeliharaan/perawatan peralatan fungsional fasilitas sarana prasarana dan pengelolaan LTGA; dan(3) penyelenggaraan pelayanan kesehatan matra laut. Pada program penyelenggaraanmanajemen dan operasional integratif, alokasi anggaran digunakan antara lain untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) penyelenggaraan administrasi dan perawatan personelintegratif; (2) penyelenggaraan operasional perkantoran; dan (3) pemeliharaan/perawatanperkantoran integratif.

Selanjutnya, pada program program modernisasi alutsista dan nonalutsista serta pengembanganfasilitas dan sarpras matra udara, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk melaksanakankegiatan-kegiatan: (1) pengadaan alutsista strategis matra udara (2) peningkatan/pengadaanpesawat udara; dan (3) peningkatan/pembangunan fasilitas dan sarpras matra udara. Padaprogram penyelenggaraan manajemen dan operasional matra udara, alokasi anggaran digunakanantara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) penyelenggaraan kepolisian militer matraudara; (2) penyelenggaraan pengawasan dan pemeriksaan; dan (3) pemeliharaan/perawatanperalatan fungsional, fasilitas dan sarana prasarana serta pengelolaan LTGA. Selanjutnya, padaprogram modernisasi alutsista dan nonalutsista serta pengembangan fasilitas dan sarpras matralaut, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan:(1) peningkatan/pengadaan fasilitas dan sarpras matra laut; (2) peningkatan/pengadaanperalatan surta hidros matra laut; dan (3) peningkatan/pengadaan peralatan komlek matralaut.

37.1 38.0

43.2 44.6

55.2

41.0 41.1

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

40.0

45.0

50.0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Per

sen

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK IV.14REALISASI SEMESTER I BELANJA

KEMENTERIAN PERTAHANAN, 2005-2011

APBN-P Real. Semester I % Penyerapan

Page 87: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-22 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Realisasi anggaran belanja Kementerian Agamasampai dengan tanggal 31 Mei 2011 mencapaiRp7.898,1 miliar, atau 24,6 persen terhadap APBNtahun 2011. Berdasarkan realisasi tersebut, danmemperhitungkan potensi penyerapan pada bulanJuni 2011, realisasi anggaran belanja KementerianAgama semester I tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp9.551,3 miliar, yang berarti menyerap 29,7 persendari pagunya yang ditetapkan dalam APBN tahun2011 sebesar Rp32.109,4 miliar. Penyerapananggaran belanja Kementerian Agama dalam semes-ter I tahun 2011 tersebut, berarti lebih tinggi 2,0 persen bila dibandingkan dengan kinerjapenyerapannya dalam periode yang sama tahun 2010 sebesar 27,8 persen. Realisasi anggaranbelanja Kementerian Agama tersebut terdiri dari anggaran belanja pegawai mencapai Rp5.671,3miliar (36,5 persen), belanja barang mencapai Rp1.441,0 miliar (24,7 persen), belanja modalmencapai Rp398,7 miliar (15,5 persen), dan bantuan sosial mencapai Rp2.040,3 miliar (25,0persen).

Realisasi anggaran pada Kementerian Agama dalam tahun 2011 tersebut, antara laindimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program kerja, di antaranya yaitu: (1) programpendidikan islam Rp7.354,2 miliar; (2) program bimbingan masyarakat Islam Rp 798,2 miliar;(3) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian AgamaRp487,3 miliar. Pada Program Pendidikan Islam, alokasi anggaran direncanakan penggunaannyauntuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, di antaranya yaitu: (1) dukungan manajemendan pelaksanaan tugas teknis lainnya ditjen pendidikan Islam; (2) penyediaan subsidi pendidikantinggi Islam bermutu; (3) peningkatan akses dan mutu pendidikan keagamaan Islam;(4) peningkatan akses dan mutu madrasah aliyah; dan (5) peningkatan mutu dan kesejahteraanpendidik dan tenaga kependidikan madrasah.

Pada program bimbingan masyarakat Islam, alokasi anggaran belanja digunakan untukmembiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (1) dukungan manajemen danpelaksanaan tugas teknis pengelolaan dan pembinaan penerangan agama Islam; (4) pengelolaandan pembinaan pemberdayaan zakat; dan (5) pengelolaan dan pembinaan pemberdayaan wakaf.

Pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Agama,alokasi anggaran belanja digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pokok, di antaranyayaitu: (1) pembinaan administrasi keuangan danBMN; (2) pembinaan administrasi umum; (3)pembinaan administrasi perencanaan; dan (4)pembinaan kerukunan hidup umat beragama.

Sementara itu, perkiraan realisasi anggaranbelanja Kepolisian Negara RI sampai dengantanggal 31 Mei 2011 mencapai Rp9.983,9 miliaratau 33,5 persen terhadap pagu anggaran dalamAPBN tahun 2011. Berdasarkan realisasi tersebutdan memperhitungkan potensi penyerapan padabulan Juni 2011, realisasi anggaran belanjaKepolisian Negara RI dalam semester I tahun

27.0 27.3

38.0 35.4

32.4

27.1 29.7

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

40.0

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Per

sen

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK IV.15REALISASI SEMESTER I BELANJA KEMENTERIAN AGAMA, 2005-2011

APBN-P Real. Semester I % Penyerapan

30.8

38.9

45.3 46.0 49.2

43.4 42.5

-

10.0

20.0

30.0

40.0

50.0

60.0

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Per

sen

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK IV.16REALISASI SEMESTER I BELANJA

KEPOLISIAN NEGARA RI, 2005-2011

APBN-P Real. Semester I % Penyerapan

Page 88: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-23

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

2011 diperkirakan mencapai Rp12.657,8 miliar yang berarti menyerap 42,5 persen dari pagunyadalam APBN 2011 sebesar Rp29.781,8 miliar. Penyerapan anggaran belanja Kepolisian NegaraRI dalam semester I tahun 2011 tersebut, berarti lebih rendah 1,4 persen bila dibandingkandengan kinerja penyerapannya dalam periode yang sama tahun 2010 sebesar 43,9 persen. Dariperkiraan realisasi anggaran belanja Kepolisian Negara RI tersebut, realisasi anggaran belanjapegawai mencapai Rp10.128,6 miliar (53,0 persen), belanja barang mencapai Rp2.348,4 miliar(35,8 persen), dan belanja modal mencapai Rp180,9 miliar (4,4 persen).

Realisasi anggaran pada Kepolisian Negara RI dalam tahun 2011 tersebut, antara laindimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program kerja, di antaranya yaitu: programdukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis Rp10.526,7 miliar; program pemeliharaankeamanan dan ketertiban masyarakat Rp1.350,3 miliar; program peningkatan sarana danprasarana aparatur polri Rp256,3 miliar; program penyelidikan dan penyidikan tindak pidanaRp240,8 miliar; dan program pemberdayaan potensi keamanan Rp66,9 miliar. Pada programdukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis, alokasi anggaran digunakan antara lainuntuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) penyelenggaraan administrasi perawatan personelPolri; (2) pemeliharaan/perawatan peralatan fasilitas, sarana prasarna dan pengelolaan LTGA;(3) dukungan pelayanan internal perkantoran Polri; dan (4) pelayanan administrasi keuanganPolri. Adapun, pada program pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, alokasianggaran digunakan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) bina pemeliharaan keamanandan ketertiban kewilayahan; (2) peningkatan kualitas layanan publik LLAJ; (3) dukunganmanajemen dan teknis pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat; (4) pemeliharaanalut pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat; (5) pembinaaan kepolisian perairan.sementara itu, pada program peningkatan sarana dan prasarana aparatur polri, alokasi anggarandigunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) pengembangan alut danalsus kepolisian strategis; (2) pengembangan alut dan alsus harkamtibmas; (3) pengembanganprasarana dan sarana kepolisian; dan (4) pengembangan alut dan alsus penyelidikan danpenyidikan tindak pidana. pada program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, alokasianggaran digunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) penyelidikan danpenyidikan tindak pidana kewilayahan; (2) penindakan tindak pidana terorisme; dan(3) dukungan manajemen dan teknis penyelidikan dan penyidikan tindak pidana. dan pada pro-gram pemberdayaan potensi keamanan, alokasi anggaran digunakan antara lain untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan: (1) pembinaan forum kemitraan polisi dan masyarakat;(2) pembinaan kelompok masyarakat sadar kamtibmas; (3) kerjasama di bidang keamanandengan kelompok/komunitas masyarakat; dan (4) pembinaan bentuk-bentuk pengamananswakarsa.

Sementara itu, berdasarkan daya serap anggaran dari pagu yang ditetapkan, dalam semester Itahun 2011 terdapat beberapa K/L yang diperkirakan memiliki kinerja daya serap anggaranyang relatif lebih baik dari K/L lainnya, yaitu antara lain: (1) Lembaga Administrasi Negara;(2) Kepolisian Negara Republik Indonesia (POLRI); (3) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia(LIPI); (4) Ombudsmen; dan (5) Kementerian Pertahanan; (Grafik IV.17).

Realisasi anggaran belanja Lembaga Administrasi Negara sampai dengan tanggal 31 Mei2011 mencapai Rp82,9 miliar atau 34,0 persen terhadap APBN 2011. Berdasarkan realisasi tersebutdan memperhitungkan potensi penyerapan pada bulan Juni 2011, realisasi anggaran belanjaLembaga Administrasi Negara dalam semester I tahun 2011 mencapai Rp106,4 miliar, yangberarti menyerap 43,6 persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp244,1miliar. Dengan demikian, penyerapan anggaran belanja Lembaga Administrasi Negara dalam

Page 89: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-24 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

semester I tahun 2011 tersebut lebih tinggi 11,2 persen bila dibandingkan dengan penyerapannyadalam periode yang sama tahun 2010 sebesar 32,4 persen. Dari realisasi anggaran belanja LANtersebut, realisasi anggaran belanja pegawai mencapai Rp21,5 miliar (54,7 persen), belanja barang

mencapai Rp42,6 miliar (29,8 persen),dan belanja modal mencapai Rp42,2miliar (68,5 persen).

Sebagian besar realisasi belanja LANdalam semester I 2011 tersebutdigunakan untuk melaksanakanprogram peningkatan sarana danprasarana aparatur LAN Rp45,5miliar; program peningkatan saranadan dukungan manajemen danpelaksanaan tugas teknis LANRp37,8 miliar; serta programpengkajian administrasi negara dan

diklat aparatur negara Rp23,2 miliar. Pada program peningkatan sarana dan prasarana aparaturLAN, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan: (1) pembangunansarana dan prasarana aparatur LAN; dan (2) pembangunan sarana dan prasarana aparaturPKP2A IV LAN. Pada program peningkatan sarana dan dukungan manajemen dan pelaksanaantugas teknis LAN, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan:(1) pembinaan administrasi dan pengelolaan pelayanan penunjang pelaksanaan tupoksi biroumum lain; (2) peningkatan koordinasi perencanaan, pembinaan administrasi dan pengelolaanpelayananan penunjang pelaksanaan tugas PKP2A LAN PKP2A II; serta (3) peningkatankoordinasi perencanaan, pembinaan administrasi dan pengelolaan pelayanan penunjangpelaksanaan tugas PKP2A LAN PKP2A I. Sementara itu, pada program pengkajian administrasinegara dan diklat aparatur negara, alokasi anggaran digunakan untuk membiayai kegiatan:(1) penyelenggaraan pendidikan tinggi bidang ilmu administrasi STIA LAN Makassar,(2) pengkajian administrasi negara, pembinaan dan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihanaparatur PKP2A, serta (3) pengkajian administrasi negara, pembinaan dan penyelenggaraanpendidikan dan pelatihan aparatur PKP2A I LAN.

Anggaran belanja Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) sampai dengan 31 Mei2011 mencapai Rp183,4 miliar, atau 29,4 persen terhadap APBN tahun 2011. Berdasarkan realisasitersebut dan memperhitungkan potensi penyerapan pada bulan Juni 2011, realisasi anggaranbelanja Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dalam semester I tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp258,2 miliar, yang berarti menyerap 41,4 persen dari pagunya yang ditetapkandalam APBN tahun 2011 sebesar Rp624,0 miliar. Penyerapan anggaran belanja LIPI dalamsemester I tahun 2011 tersebut, berarti lebih rendah 3,8 persen bila dibandingkan dengan kinerjapenyerapannya dalam periode yang sama tahun 2010 sebesar 45,1 persen. Dari realisasi anggaranbelanja LIPI dalam semester I tahun 2011 tersebut, realisasi anggaran belanja pegawai mencapaiRp130,0 miliar (55,5 persen), belanja barang mencapai Rp121,1 miliar (39,5 persen), dan belanjamodal mencapai Rp7,1 miliar (8,5 persen).

Sebagian besar dari realisasi belanja LIPI dalam semester I 2011 tersebut digunakan untukmelaksanakan program penelitian, penguasaan dan pemanfaatan iptek Rp196,1 miliar;program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis LIPI Rp48,5 miliar; programpeningkatan sarana dan prasarana aparatur LIPI Rp13,6 miliar. Pada program penelitian,

32.0

43.4 44.7

-

41.1 43.6

33.8 33.4

29.1 28.6

-

5.0

10.0

15.0

20.0

25.0

30.0

35.0

40.0

45.0

50.0

LAN POLRI LIPI Ombudsman RI Kemenhan

Per

sen

Grafik IV.17Penyerapan 5 K/L dengan Daya Serap Terbesar, 2010 - 2011

Sem I 2010 Sem I 2011 Rata-rata penyerapan

Page 90: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-25

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

penguasaan dan pemanfaatan iptek, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk membiayaikegiatan: (1) pengembangan konservasi tumbuhan Indonesia-Kebun Raya; (2) penelitianoseanografi; (3) penelitian biologi; serta (4) penelitian kimia. Pada program dukungan manajemendan pelaksanaan tugas teknis LIPI, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untukmembiayai kegiatan: (1) perencanaan, penganggaran, verifikasi dan perbendaharaan;(2) pembinaan, pengembangan, pendidikan dan pelatihan peneliti; serta (3) pengukuran danpenelitian perkembangan iptek. Sementara itu, pada program peningkatan sarana dan prasaranaaparatur LIPI, alokasi anggaran digunakan untuk penatausahaan, pengadaan, pemeliharaansarana dan prasarana.

Selanjutnya, dalam semester I tahun 2011, realisasi anggaran belanja Ombudsman RI sampaidengan tanggal 31 Mei 2011 mencapai Rp4,6 miliar atau 28,3 persen terhadap APBN tahun2011. Berdasarkan realisasi tersebut dan memperhitungkan potensi penyerapan pada bulan Juni2011 realisasi Semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp6,7 miliar, yang berarti menyerap41,3 persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp16,3 miliar. Dari realisasianggaran belanja Ombudsman RI tersebut, realisasi anggaran belanja pegawai mencapai Rp3,8miliar (53,3 persen), belanja barang mencapai Rp2,5 miliar (29,1 persen), dan belanja modalmencapai Rp0,4 miliar (84,2 persen).

Realisasi anggaran belanja Ombudsman RI tersebut digunakan untuk membiayai programdukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Ombudsman RI Rp6,7 miliar.Pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Ombudsman RI,alokasi anggaran digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan perencanaan penganggarandan pelaksanaan evaluasi pelaporan program dan kegiatan dalam rangka pengeluaran jangkamenengah dan berbasis kinerja, pengawasan, penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan Ser.

Selanjutnya, rincian realisasi belanja K/L dalam semester I tahun 2011 dan perbandingannyadengan realisasi belanja K/L dalam semester I tahun 2010 disajikan dalam Tabel IV.5.

4.3 Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalamSemester II tahun 2011

Sejalan dengan perkembangan indikator ekonomi makro yang diperkirakan dalam semester Idan berbagai langkah kebijakan dan administrasi anggaran yang ditempuh, maka realisasianggaran belanja Pemerintah Pusat dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp645.051,5 miliar atau 77,1 persen terhadap pagunya dalam APBN 2011, yang berarti mengalamipeningkatan 39,3 persen atau Rp181.833,1 miliar pada periode yang sama tahun 2010. Sesuaidengan itu, realisasi belanja K/L dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp326.738,5 miliar atau 75,5 persen terhadap pagunya dalam APBN 2011, yang berarti mengalamipeningkatan 44,5 persen atau Rp100.686,8 miliar pada periode yang sama pada tahun 2010. Dilain pihak perkiraan realisasi belanja non K/L dalam semester II tahun 2011 mencapaiRp318.830,4 miliar atau 78,8 persen terhadap pagunya dalam APBN 2011, yang berarti mengalamipeningkatan 34,2 persen atau Rp81.137,4 miliar pada periode yang sama pada tahun 2010.

Selanjutnya, berdasarkan perkiraan realisasi semester I dan semester II tahun 2011 tersebut,maka perkiraan realisasi belanja pemerintah pusat sampai akhir tahun 2011 mencapaiRp908.376,1 miliar atau 108,6 persen terhadap pagunya dalam APBN 2011, yang berartimengalami peningkatan 30,3 persen atau Rp210.969,7 miliar dari kinerjanya dalam periodeyang sama tahun 2010. Sejalan dengan itu, realisasi belanja K/L sampai akhir tahun 2011

Page 91: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-26 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

APBN-P Semester I % thd

APBN-P APBN

Proyeksi Semester I

% thd APBN

% Perubahan thd Sem. I

2010 (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)=(8)-(5)

1 MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT 260,3 50,8 19,5 340,8 54,9 16,1 (3,4)

2 DEWAN PERWAKILAN RAKYAT 2.376,2 635,1 26,7 3.025,6 728,7 24,1 (2,6)

4 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN 2.297,0 659,3 28,7 2.806,5 753,6 26,9 (1,9)

5 MAHKAMAH AGUNG 5.219,9 1.394,6 26,7 6.055,3 1.748,4 28,9 2,2

6 KEJAKSAAN AGUNG 2.940,0 840,0 28,6 2.844,8 886,9 31,2 2,6

7 KEMENTERIAN SEKRETARIAT NEGARA 1.908,4 401,3 21,0 2.138,4 438,2 20,5 (0,5)

10 KEMENTERIAN DALAM NEGERI 13.403,3 2.901,6 21,6 14.754,8 2.887,3 19,6 (2,1)

11 KEMENTERIAN LUAR NEGERI 5.563,7 1.056,1 19,0 5.633,7 1.360,8 24,2 5,2

12 KEMENTERIAN PERTAHANAN 42.899,0 17.687,0 41,2 47.498,5 19.518,8 41,1 (0,1)

13 KEMENTERIAN HUKUM DAN HAM 5.320,1 1.452,8 27,3 4.931,9 1.577,1 32,0 4,7

15 KEMENTERIAN KEUANGAN 15.368,3 5.090,3 33,1 17.570,7 5.784,6 32,9 (0,2)

18 KEMENTERIAN PERTANIAN 8.887,7 1.669,2 18,8 16.724,4 3.372,8 20,2 1,4

19 KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN 1.684,6 430,1 25,5 2.240,1 501,1 22,4 (3,2)

20 KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL 8.002,5 916,6 11,5 15.298,6 1.013,7 6,6 (4,8)

22 KEMENTERIAN PERHUBUNGAN 17.569,1 4.256,2 24,2 22.111,7 5.769,0 26,1 1,9

23 KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL 63.438,1 18.858,5 29,7 55.623,1 10.530,3 18,9 (10,8)

24 KEMENTERIAN KESEHATAN 23.756,8 5.809,3 24,5 27.657,1 6.689,3 24,2 (0,3)

25 KEMENTERIAN AGAMA 30.129,7 8.361,7 27,8 32.109,4 9.551,3 29,7 2,0

26 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI 3.122,1 738,9 23,7 4.128,3 984,4 23,8 0,2

27 KEMENTERIAN SOSIAL 3.727,7 1.009,2 27,1 4.100,6 960,3 23,4 (3,7)

29 KEMENTERIAN KEHUTANAN 4.023,4 776,4 19,3 6.000,0 1.035,8 17,3 (2,0)

32 KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN 3.380,8 815,1 24,1 4.911,3 1.094,9 22,3 (1,8)

33 KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM 36.092,1 8.947,2 24,8 57.960,7 12.258,8 21,2 (3,6)

34 KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM, DAN KEAMA 238,8 57,9 24,2 586,2 105,4 18,0 (6,2)

35 KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN 116,4 31,1 26,7 236,4 54,2 22,9 (3,8)

36 KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT 101,2 25,2 24,9 232,3 29,2 12,6 (12,3)

40 KEMENTERIAN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA 1.679,6 385,8 23,0 2.154,5 503,2 23,4 0,4

41 KEMENTERIAN BADAN USAHA MILIK NEGARA 166,2 20,4 12,3 140,8 25,3 18,0 5,7

42 KEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGI 650,5 159,3 24,5 665,7 194,2 29,2 4,7

43 KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP 422,3 148,1 35,1 879,3 245,6 27,9 (7,1)

44 KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM 789,3 156,3 19,8 1.013,7 256,4 25,3 5,5

47 KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN AN 183,5 25,7 14,0 160,1 47,3 29,5 15,5

48 KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMA 129,8 28,9 22,2 153,9 34,6 22,5 0,2

50 BADAN INTELIJEN NEGARA 985,9 320,3 32,5 1.133,1 333,4 29,4 (3,1)

51 LEMBAGA SANDI NEGARA 625,1 94,3 15,1 550,0 35,8 6,5 (8,6)

52 DEWAN KETAHANAN NASIONAL 30,2 14,2 47,1 37,3 15,1 40,4 (6,7)

54 BADAN PUSAT STATISTIK 5.153,7 2.797,0 54,3 2.284,5 797,3 34,9 (19,4)

55 KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS 566,3 87,3 15,4 699,4 135,6 19,4 4,0

56 BADAN PERTANAHAN NASIONAL 2.951,6 790,7 26,8 3.695,1 847,9 22,9 (3,8)

57 PERPUSTAKAAN NASIONAL 443,6 46,0 10,4 432,5 50,5 11,7 1,3

59 KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2.888,7 386,8 13,4 3.450,3 657,3 19,1 5,7

60 KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA 27.795,0 12.201,8 43,9 29.781,8 12.657,8 42,5 (1,4)

63 BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN 657,9 180,1 27,4 928,8 238,6 25,7 (1,7)

64 LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL 238,5 52,9 22,2 190,4 46,5 24,4 2,3

65 BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL 428,7 119,7 27,9 435,8 158,3 36,3 8,4

66 BADAN NARKOTIKA NASIONAL 368,2 66,7 18,1 963,6 110,9 11,5 (6,6)

67 KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL 1.040,0 73,4 7,1 1.184,5 67,4 5,7 (1,4)

68 BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL 1.361,0 601,0 44,2 2.413,2 956,4 39,6 (4,5)

74 KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA 58,1 20,5 35,2 57,2 20,5 35,8 0,6

75 BADAN METEOROLOGI, GEOFISIKA, DAN KLIMATOLOGI 947,3 235,9 24,9 1.317,3 251,6 19,1 (5,8)

76 KOMISI PEMILIHAN UMUM 961,5 256,1 26,6 980,9 367,6 37,5 10,8

77 MAHKAMAH KONSTITUSI 189,3 43,0 22,7 287,7 61,1 21,2 (1,5)

78 PUSAT PELAPORAN ANALISIS DAN TRANSAKSI KEUANGAN 113,9 14,2 12,5 97,9 20,8 21,3 8,8

79 LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA 496,2 224,0 45,1 624,0 258,2 41,4 (3,8)

80 BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL 406,8 158,1 38,9 601,6 202,3 33,6 (5,2)

81 BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI 669,0 175,7 26,3 893,3 298,9 33,5 7,2

82 LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL 239,0 80,9 33,9 465,5 103,1 22,2 (11,7)

83 BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL 463,0 71,2 15,4 455,2 94,8 20,8 5,5

84 BADAN STANDARDISASI NASIONAL 121,6 20,1 16,6 82,6 33,7 40,8 24,2

85 BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR 57,3 21,4 37,3 76,8 26,3 34,2 (3,1)

86 LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA 199,5 64,6 32,4 244,1 106,4 43,6 11,2

87 ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA 114,0 31,3 27,5 149,1 46,3 31,1 3,6

88 BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA 497,7 138,4 27,8 474,3 134,2 28,3 0,5

89 BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN 667,0 245,1 36,7 714,0 272,9 38,2 1,5

90 KEMENTERIAN PERDAGANGAN 1.455,3 356,5 24,5 2.136,0 375,5 17,6 (6,9)

91 KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT 964,5 135,7 14,1 2.759,5 303,2 11,0 (3,1)

92 KEMENTERIAN PEMUDA DAN OLAH RAGA 2.503,9 213,1 8,5 3.004,1 379,1 12,6 4,1

93 KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI 458,8 95,7 20,9 575,7 124,2 21,6 0,7

95 DEWAN PERWAKILAN DAERAH 634,6 126,6 20,0 1.154,2 198,0 17,2 (2,8)

100 KOMISI YUDISIAL RI 58,5 21,5 36,7 79,7 28,2 35,3 (1,4)

103 BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA 222,1 36,5 16,4 812,7 76,6 9,4 (7,0)

104 BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI 253,5 71,9 28,4 264,0 87,6 33,2 4,8

105 BADAN PENANGGULANGAN LUMPUR SIDOARJO 1.216,1 107,9 8,9 1.286,0 164,0 12,8 3,9

106 LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH 110,2 12,5 11,3 208,6 32,1 15,4 4,1

107 BADAN SAR NASIONAL 591,1 237,1 40,1 1.163,8 180,1 15,5 (24,6)

108 KOMISI PENGAWAS PERSAINGAN USAHA 82,3 25,1 30,5 181,3 35,4 19,5 (11,0)

109 BADAN PENGEMBANGAN WILAYAH SURAMADU - - - 292,5 21,0 7,2 7,2

110 OMBUDSMAN REPUBLIK INDONESIA - - - 16,3 6,7 41,3 41,3

111 BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN - - - 454,0 35,7 7,9 7,9

366.134,5 106.868,5 29,2 432.779,3 112.451,6 26,0 (3,2) JUMLAH

TABEL IV.5

BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA, 2010 - 2011

(miliar Rupiah)

KODE BA

URAIAN

2010 2011

Page 92: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-27

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

diperkirakan mencapai Rp439.190,1 miliar atau 101,5 persen terhadap pagunya dalam APBN2011, yang berarti mengalami peningkatan 31,9 persen atau Rp106.270,0 miliar pada periodeyang sama pada tahun 2010. Sementara itu, perkiraan realisasi belanja non K/L sampai denganakhir tahun 2011 mencapai Rp469.185,9 miliar atau 116,2 persen terhadap pagunya dalam APBN2011, yang berarti mengalami peningkatan 16,2 persen atau Rp65.387,0 miliar pada periodeyang sama tahun 2010.

4.3.1 Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat MenurutJenis Belanja dalam Semester II Tahun 2011

Prognosa anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester II sangat dipengaruhi olehperkembangan berbagai indikator ekonomi makro. Memperhatikan perkembangan berbagaifaktor eksternal yang masih akan bergerak dengan sangat dinamis, maka harga minyak mentahIndonesia (Indonesia crude price, ICP) dalam semester II 2011 diperkirakan mencapai rata-rata USD79 per barel, sehingga rata-rata ICP dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan

mencapai USD95 per barel. Sementara itu,nilai tukar (kurs) dalam semester II tahun2011 diperkirakan akan sedikit menguatmenjadi rata-rata Rp8.750 per dolarAmerika Serikat, sehingga rata-rata kursrupiah dalam keseluruhan tahun 2011diperkirakan menjadi Rp8.800 per dolarAmerika Serikat. Selanjutnya, responkebijakan yang akan ditempuh olehPemerintah akan sangat berpengaruhpada realisasi APBN, baik dalam semes-ter II maupun dalam keseluruhan tahun2011.

Berdasarkan perkembangan berbagaifaktor tersebut, dan denganmemperhatikan realisasi dan daya serapanggaran belanja pemerintah pusat dalampelaksanaan APBN selama semester Itahun 2011, realisasi anggaran belanjapemerintah pusat dalam semester IItahun 2011 dan dalam keseluruhan tahun2011 seperti disajikan dalam Tabel IV.6dan Grafik IV.18.

Selanjutnya, penjelasan yang lebih lengkap tentang perkiraan realisasi semester II dankeseluruhan tahun 2011 adalah sebagai berikut:

Belanja Pegawai

Dalam semester II tahun 2011, realisasi belanja pegawai diperkirakan mencapai Rp97.987,8miliar, atau 54,2 persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp180.824,9miliar. Jumlah tersebut terdiri dari pembayaran gaji dan tunjangan sebesar Rp47.307,4 miliar,

Jumlah% thd PDB

Jumlah% thd APBN

Jumlah% thd APBN

Jumlah% thd APBN

1. Belanja Pegawai 180.825,0 2,6 85.937,1 47,5 97.987,8 54,2 183.925,0 101,7

2. Belanja Barang 137.849,7 2,0 34.196,9 24,8 105.373,0 76,4 139.569,9 101,2

3. Belanja Modal 135.854,2 1,9 20.534,6 15,1 117.120,5 86,2 137.655,1 101,3

4. Pembayaran Bunga Utang 115.209,2 1,6 48.713,1 42,3 58.257,9 50,6 106.971,0 92,8

5. Subsidi 187.624,3 2,7 61.965,7 47,8 182.568,6 97,3 244.534,3 130,3

6. Belanja Hibah 771,3 0,0 36,0 3,7 368,9 47,8 404,9 52,5

7. Bantuan Sosial 63.183,5 0,9 11.053,1 17,5 55.730,1 88,2 66.783,2 105,7

8. Belanja Lain-lain 15.261,0 0,2 896,8 5,9 27.635,8 181,1 28.532,6 187,0

836.578,2 11,9 263.333,4 34,8 645.042,7 77,1 908.376,1 108,6

Sumber : Kementerian Keuangan

Jumlah

TABEL IV.6PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT (BPP), 2011

(Miliar Rupiah)

No. Uraian

APBN Perk Real Sem I Prognosis Sem II Perkiraan Realisasi

836.578,2

263.333,4

645.042,7

908.376,1

0

100.000

200.000

300.000

400.000

500.000

600.000

700.000

800.000

900.000

1.000.000

APBN Perk RealSem I

PrognosisSem II

PerkiraanRealisasi

Miliar Rp

GRAFIK IV.18BELANJA PEMERINTAH PUSAT, TAHUN 2011

Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja ModalPembayaran Bunga Utang Subsidi Belanja HibahBantuan Sosial Belanja Lain-lain

Sumber : Kementerian Keuangan

Page 93: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

honorarium, vakasi, lembur dan lain-lain sebesar Rp23.458,7 miliar, serta kontribusi sosialdiperkirakan sebesar Rp27.221,7 miliar. Selanjutnya, realisasi belanja pegawai untuk keseluruhantahun 2011 diperkirakan mencapai Rp183.925,0 miliar, yang berarti menyerap 101,7 persen daripagunya yang ditetapkan dalam APBN 2011. Sementara itu, bila dibandingkan denganpenyerapannya dalam periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai 91,0 persen daripagu anggarannya dalam APBN-P 2010, maka perkiraan realisasi anggaran belanja pegawaitahun 2011 tersebut penyerapannya meningkat sekitar 10,7 persen. Pencapaian realisasi belanjapegawai tersebut terutama dipengaruhi oleh tingginya perkiraan realisasi anggaran remunerasibagi beberapa kementerian negara/lembaga. Selain itu dalam tahun 2011 ini sesuai denganamanat Perpres Nomor 88 tahun 2010 tentang Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Ketua, WakilKetua dan Anggota DPR, DPD, BPK, Komisi Yudisial, Hakim Mahkamah Konstitusi dan HakimAgung Mahkamah Agung maka belanja pegawai menampung anggaran untuk jaminankesehatan utama yang mulai dilaksanakan sejak 1 Januari 2011.

Belanja Barang

Sejalan dengan perubahan berbagai faktor penentu belanja negara, dalam semester II tahun2011, prognosis anggaran belanja barang diperkirakan akan terealisir Rp105.373,0 miliar, atau76,4 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp137.849,8 miliar. Perkiraan penyerapanbelanja barang dalam semester II tahun 2011 tersebut sangat dipengaruhi oleh pelaksanaanproyek-proyek fisik, serta pengadaan barang dan jasa pemerintah yang baru efektif pada triwulanII tahun 2010. Dengan perkembangan tersebut, realisasi belanja barang untuk keseluruhantahun 2011 diperkirakan mencapai Rp139.569,9 miliar, atau 101,2 persen dari pagu yangditetapkan dalam APBN 2011. Jika dibandingkan dengan penyerapan anggaran belanja barangpada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp97.596,8 miliar atau 86,7 persen daripagu anggarannya dalam APBN-P 2010, maka perkiraan realisasi anggaran belanja barangdalam tahun 2011 tersebut menunjukkan peningkatan sekitar 14,5 persen.

Belanja Modal

Selanjutnya, dengan memperhatikan perkembangan pelaksanaan belanja modal dalam semes-ter I tahun 2011, serta memperhitungkan daya serap anggaran dan langkah-langkah kebijakandalam mempercepat penyerapan anggaran yang akan ditempuh dalam sisa waktu hingga akhirtahun 2011, khususnya penerapan kebijakan reward and punishment, maka realisasi anggaranbelanja modal dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp117.120,5 miliar, ataumenyerap 86,2 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Dengan demikian, realisasi anggaranbelanja modal secara keseluruhan dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp137.655,1 miliar,atau 101,3 persen dari pagunya terhadap APBN. Penyerapan anggaran belanja modal tersebutlebih tinggi 16,8 persen jika dibandingkan dengan penyerapan tahun 2010 yang mencapai 84,5persen terhadap pagunya dalam APBN.

Pembayaran Bunga Utang

Prognosis pembayaran bunga utang dalam semester II tahun 2011, diperkirakan mencapaiRp58.257,9 miliar, atau 50,6 persen terhadap pagu yang dianggarkan dalam APBN tahun 2011.Hal ini antara lain dipengaruhi oleh dinamika perkembangan kondisi pasar keuangan, danindikator-indikator makro ekonomi, seperti perkiraan inflasi, suku bunga, dan nilai tukar rupiahterhadap beberapa mata uang asing. Berdasarkan perkiraan realisasi pembayaran bunga utang

Bab IV

IV-28 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Page 94: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-29

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

semester I tahun 2011 yang sebesar Rp48.713,0 miliar, dan perkiraan realisasi semester II tersebut,maka realisasi pembayaran bunga utang secara keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp106.971,0 miliar, atau Rp8.238,2 miliar lebih rendah dari pagu alokasi anggaran bunga utangyang disediakan dalam APBN 2011 sebesar Rp115.209,2 miliar.

Sementara itu, pembayaran bunga utang dalam negeri pada semester II tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp42.154,7 miliar, atau 53,1 persen dari pagunya dalam APBN tahun 2011. Perkiraanrealisasi tersebut berdasarkan pada asumsi tingkat bunga SPN-3 bulan, pergerakan yield SBN,dan jumlah penerbitan SBN pada semester II tahun 2011. Dengan memperhatikan bebanpembayaran bunga utang dalam negeri semester I tahun 2011, dan perkiraan realisasipembayaran bunga utang dalam negeri semester II 2011, maka perkiraan beban pembayaranbunga utang dalam negeri secara keseluruhan pada tahun 2011 mencapai Rp76.613,7 miliar,yang berarti Rp2.782,3 miliar lebih rendah dari pagu dalam APBN sebesar Rp79.396,0 miliar.

Selanjutnya, beban pembayaran bunga utang luar negeri pada semester II 2011 diperkirakanmencapai Rp16.103,2 miliar, atau 45,0 persen dari pagu dalam APBN tahun 2011. Denganmemperhatikan pergerakan nilai tukar rupiah yang cenderung menguat, beban pembayaranbunga utang luar negeri semester I tahun 2011, dan memperhatikan perkiraan realisasipembayaran bunga utang luarnegeri pada semester II 2011, makabeban pembayaran bunga utangluar negeri dalam keseluruhantahun 2011 diperkirakan mencapaiRp30.357,3 miliar, atau Rp5.455,9miliar lebih rendah dari pagualokasi pembayaran bunga utangluar negeri yang dianggarkandalam APBN 2011 sebesarRp35.813,2 miliar. Perkiraanrealisasi dan prognosis pembayaranbunga utang tahun 2011 dapatdilihat dalam Tabel IV.7.

Subsidi

Subsidi Energi

Berdasarkan perkembangan ICP, volume konsumsi BBM dalam negeri, dan nilai tukar terhadapdolar Amerika Serikat dalam semester II 2011, maka belanja subsidi BBM dalam semester IItahun 2011 diperkirakan mencapai Rp79.190,7 miliar. Jumlah ini, berarti 82,6 persen dari paguanggaran subsidi BBM yang dianggarkan dalan APBN 2011 sebesar Rp95.914,2 miliar. Denganperkembangan ini, dan memperhatikan realisasi subsidi BBM dalam semester I tahun 2011,maka beban belanja subsidi BBM dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp120.760,2 miliar atau 125,9 persen dari pagu anggaran subsidi BBM yang ditetapkan dalamAPBN 2011. Lebih tingginya perkiraan realisasi subsidi BBM dibandingkan dengan pagunyadalam APBN 2011 tersebut, disebabkan oleh lebih tingginya perkiraan realisasi rata-rata hargaminyak mentah Indonesia (ICP) dan volume konsumsi BBM. Realisasi rata-rata ICP sampaidengan akhir tahun 2011 diperkirakan mencapai USD95,0/barel, lebih tinggi USD15,0/bareldibandingkan dengan asumsi yang digunakan dalam APBN 2011 sebesar USD80,0/barel. Selainitu, seiring dengan semakin meningkatnya kendaraan bermotor dan memperhitungkan

i. Utang Dalam Negeri 79.396,0 34.459,0 43,4 42.154,7 53,1 76.613,7

a. SBN domestik 79.196,0 33.651,4 42,5 42.054,7 53,1 75.706,1

b. Pinjaman Dalam Negeri 200,0 100,0 50,0 100,0 50,0 200,0

c. Pembayaran Denda (Imbalan Bunga - 707,6 - 707,6

Pajak, Bea dan Cukai) - -

ii. Utang Luar Negeri 35.813,2 14.254,1 39,8 16.103,2 45,0 30.357,3

a. Pinjaman luar negeri 19.501,3 7.748,3 39,7 9.115,7 46,7 16.864,0

b. SBN Valas 16.311,9 6.505,8 39,9 6.987,5 42,8 13.493,3

115.209,2 48.713,0 42,3 58.257,9 50,6 106.971,0

Sumber: Kementerian Keuangan

Total

APBNPerk. Real.

Sem. I

TABEL IV.7PEMBAYARAN BUNGA UTANG TAHUN 2011

(Miliar rupiah)

2011

Total% thd APBN

Prognosis Semester II

% thd APBN

Page 95: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-30 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

pelaksanaan pengaturan distribusi BBM bersubsidi, maka sampai dengan akhir tahun 2011,volume konsumsi BBM diperkirakan akan berada dalam range 38,9-40,5 juta kilo liter, lebihtinggi 0,3-1,9 juta kilo liter dibandingkan dengan asumsi yang digunakan dalam APBN 2011sebesar 38,6 juta kilo liter.

Sementara itu, beban belanja subsidi listrik dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp53.687,3 miliar, yang berarti 131,9 persen dari pagu anggaran subsidi listrik yang ditetapkandalam APBN tahun 2011 sebesar Rp40.700,0 miliar. Dengan perkembangan ini, danmemperhitungkan realisasi belanja subsidi listrik dalam semester I tahun 2011, maka bebanbelanja subsidi listrik dalam keseluruhan tahun anggaran 2011 diperkirakan mencapai Rp66.406,3miliar. Jumlah ini, berarti 163,2 persen dari pagu anggaran belanja subsidi listrik yang ditetapkandalam APBN 2011 sebesar Rp40.700,0 miliar. Tingginya perkiraan realisasi subsidi listrikdibandingkan dengan pagunya dalam APBN tahun 2011 tersebut, terutama disebabkan olehlebih tingginya risiko perubahan parameter subsidi listrik, yang antara lain bersumber dariketerlambatan penyelesaian commercial operation date (COD) PLTU, sehingga produksi listrikberkurang dari yang seharusnya 67,7 juta MWh menjadi 65,3 juta MWh; penurunan pasokangas dari 389 TBTU menjadi 320 TBTU; kenaikan harga batubara dari Rp630/kg menjadiRp715/kg; dan adanya keterlambatan pengoperasian Floating Storage Regasification Unit (FRSU).Faktor lain yang juga mempengaruhi perkiraan realisasi subsidi listrik sampai dengan akhirtahun 2011 adalah adanya tambahan anggaran untuk pembayaran kewajiban pemerintah ataskurang bayar subsidi listrik tahun 2009 sebesar Rp4.580,5 miliar dan carry over beban subsidilistrik tahun 2011 ke tahun 2012.

Dengan perkembangan subsidi BBM dan subsidi listrik sebagaimana diuraikan di atas, makabelanja subsidi energi dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp132.878,0 miliar,atau 97,3 persen dari pagu anggaran belanja subsidi energi yang ditetapkan dalam APBN 2011sebesar Rp136.614,2 miliar. Berdasarkan prognosis subsidi energi dalam semester II tersebut,dan memperhatikan realisasi subsidi energi dalam semester I tahun 2011 sebesar Rp54.288,5miliar, maka beban subsidi energi dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp187.166,5 miliar. Jumlah ini, berarti 137,0 persen dari pagu alokasi subsidi energi yangditetapkan dalam APBN 2011. Dalam upaya menekan beban subsidi energi tersebut, pemerintahakan terus melakukan berbagai upaya untuk menurunkan beban subsidi BBM dan subsidi listriktersebut antara lain melalui pengendalian konsumsi BBM bersubsidi, dan efisiensi internal PT PLN,serta penurunan biaya pokok produksi (BPP) tenaga listrik. Sesuai dengan amanat penjelasanpasal 7 ayat (2) UUNo. 10 Tahun 2010 Tentang APBN 2011, dalam rangka pengendaliankonsumsi BBM, akan ditempuh langkah-langkah kebijakan antara lain: (1) optimalisasi pro-gram konversi minyak tanah ke LPG tabung tiga kilogram; (2) meningkatkan pemanfaatanenergi alternatif seperti bahan bakar nabati (BBN) yang dicampurkan ke dalam BBM bersubsididan bahan bakar gas (BBG); (3) melakukan kajian atas pembatasan kategori pengguna BBMbersubsidi serta pembatasan volume; serta (4) pengendalian penggunaan BBM bersubsidi melaluisistem distribusi tertutup secara bertahap dan penyempurnaan regulasi.

Subsidi Non-Energi

Realisasi anggaran belanja subsidi non-energi dalam semester II tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp49.690,6 miliar, atau 97,4 persen dari pagu anggaran yang ditetapkan dalam APBN2011 sebesar Rp51.010,1 miliar. Berdasarkan prognosis belanja subsidi non-energi dalam semes-ter II tersebut, dan memperhatikan realisasi belanja subsidi non-energi dalam semester I tahun2011 sebesar Rp7.677,2 miliar, maka beban subsidi non energi dalam keseluruhan tahun 2011

Page 96: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-31

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

diperkirakan mencapai Rp57.367,9 miliar. Jumlah ini, berarti 112,5 persen dari pagu anggaransubsidi non-energi yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp51.010,1 miliar.

Dari prognosis belanja subsidi nonenergi sebagaimana diuraikan diatas, realisasi anggaran belanjasubsidi pangan dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp7.633,5 miliar. Jumlahini berarti 50,0 persen dari pagu anggaran subsidi pangan yang dianggarkan dalam APBN tahun2011 sebesar Rp15.267,0 miliar. Dengan perkembangan ini, dan memperhitungkan realisasibelanja subsidi pangan dalam semester I tahun 2011, maka beban belanja subsidi pangan dalamkeseluruhan tahun anggaran 2011 diperkirakan mencapai Rp15.267,0 miliar, yang berarti 100,0persen dari pagu anggaran belanja subsidi pangan yang ditetapkan dalam APBN 2011.

Sementara itu, karena dalam semester I tahun 2011 belanja subsidi pupuk, subsidi benih, PSO,dan subsidi pajak realisasinya masih nihil, maka diperkirakan keseluruhan belanja subsidi tersebutbaru akan terserap pada semester II. Realisasi subsidi pupuk diperkiraan akan mencapai sebesarRp18.803,0 miliar, jumlah ini berarti 114,8 persen dari pagu anggaran subsidi pupuk yangditetapkan dalam APBN 2011. Tingginya perkiraan realisasi subsidi pupuk tersebut karenamenampung kekurangan pembayaran subsidi pupuk tahun 2009 sebesar Rp1.967,6 miliar danadanya realokasi dari belanja lain-lain untuk kurang bayar subsidi pupuk tahun 2008 sebesarRp458,4 miliar. Pada belanja subsidi benih, perkiraan realisasinya mencapai Rp120,3 miliar,atau 100,0 persen dari pagu anggaran subsidi benih yang ditetapkan dalam APBN 2011.Sedangkan pada belanja subsidi pajak, realisasinya diperkirakan mencapai Rp19.461,9 miliar,atau 131,9 persen dari pagu anggaran subsidi pajak yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesarRp14.750,0 miliar. Peningkatan alokasi anggaran subsidi pajak dalam tahun 2011 tersebutmerupakan kombinasi dari peningkatan PPh atas bunga imbal hasil atas SBN yang diterbitkandi pasar internasional dan PPN atas BBM, BBN dan LPG tabung 3 kg bersubsidi denganpenurunan fasilitas bea masuk dan PPh atas hibah dan pembiayaan internasional. Selanjutnya,realisasi anggaran belanja subsidi dalam rangka kewajiban pelayanan umum/Public ServiceObligation (PSO) dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp1.849,4 miliar. Jumlah ini, berarti98,5 persen dari pagu anggaran belanja PSO yang ditetapkan dalam APBN 2011. Lebih rendahnyaperkiraan realisasi anggaran belanja PSO tersebut karena lebih rendahnya realisasi PSO PT Pelni,sebagai akibat dikeluarkannya beban PPh dalam perhitungan PSO. Hal ini sesuai denganKeputusan Menteri Keuangan No. 416/KMK.04/1996 tentang Norma Penghitungan PenghasilanNeto bagi Wajib Pajak Perusahaan Pelayaran Dalam Negeri yang menetapkan besarnya pajakpenghasilan adalah 1,2 persen dan bersifat final serta PPh tidak ditanggung oleh Pemerintah.

Dalam semester II tahun 2011, realisasi anggaran belanja subsidi bunga kredit programdiperkirakan mencapai Rp1.822,5 miliar, atau 69,6 persen dari pagu anggaran subsidi bungakredit program yang ditetapkandalam APBN 2011 sebesar Rp2.618,2miliar. Berdasarkan prognosisbelanja subsidi bunga kredit pro-gram dalam semester II tahun 2011tersebut, dan memperhatikanrealisasi subsidi bunga kredit pro-gram semester I sebesar Rp43,7miliar, maka beban subsidi bungakredit program dalam keseluruhantahun 2011 diperkirakan mencapaiRp1.866,3 miliar, atau 71,3 persen

A. ENERGI 136.614,2 54.249,5 39,7 54.288,5 39,7 132.878,0 97,3 187.166,5 137,0

1. Subsidi BBM 95.914,2 41.531,7 43,3 41.569,5 43,3 79.190,71 82,6 120.760,19 125,9

2. Subsidi Listrik 40.700,0 12.717,8 31,2 12.719,0 31,3 53.687,30 131,9 66.406,30 163,2

B. NON ENERGI 51.010,1 7.642,3 15,0 7.677,2 15,1 49.690,6 97,4 57.367,9 112,5

1. Subsidi Pangan 15.267,0 7.633,5 50,0 7.633,5 50,0 7.633,52 50,0 15.267,03 100,0

2. Subsidi Pupuk 16.377,0 - - - - 18.803,00 114,8 18.803,00 114,8

3. Subsidi Benih 120,3 - - - - 120,32 100,0 120,32 100,0

4. PSO 1.877,5 - - - - 1.849,40 98,5 1.849,40 98,5

5. Subsidi Kredit Program 2.618,2 8,7 0,3 43,7 1,7 1.822,52 69,6 1.866,25 71,3

6. 14.750,0 - - - - 19.461,85 131,9 19.461,85 131,9

TOTAL 187.624,3 61.891,8 33,0 61.965,7 33,0 182.568,6 97,3 244.534,3 130,3

Tabel IV.8Perkiraan Realisasi Subsidi Tahun 2011

(miliar rupiah)

Uraian

2011

Sem. I % thd APBN

Prognosis Sem II

APBN Realisasi

s.d 31 Mei

% thd APBN

Subsidi Pajak

% thd APBN

Perk Realisasi

% thd APBN

Page 97: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-32 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

dari pagu anggaran subsidi bunga kredit program yang ditetapkan dalam APBN 2011. Rendahnyapenyerapan belanja subsidi bunga kredit program dalam tahun 2011 tersebut, berkaitan denganrendahnya penyaluran kredit program oleh Bank Pelaksana kepada masyarakat. Secarakeseluruhan, perkembangan belanja subsidi tahun 2011 dapat dilihat dalam Tabel IV.8.

Belanja Hibah

Dengan memperhatikan perkiraan realisasi belanja hibah pada semester I tahun 2011 dan adanyabeberapa perubahan kegiatan dalam belanja hibah, maka prognosis semester II tahun 2011diperkirakan mencapai Rp368,9 miliar dengan rincian sebagai berikut: (1) Mass Rapid Transit(MRT) sebesar Rp44,2 miliar; (2) Program local basic education capacity (L-BEC) sebesar Rp99,3miliar; (3) program hibah air minum sebesar Rp136,2 miliar; (4) Program Hibah air limbahterpusat sebesar Rp16,9 miliar; (5) Water and sanitation Program-Subprogram D (WASAP-D)sebesar Rp18,0 miliar; dan (6) Infrastructure Enhancement Grant (IEG)–Sanitasi sebesarRp54,4 miliar.

Berdasarkan realisasi pada semester I dan prognosis semester II tahun 2011, maka secarakeseluruhan belanja hibah pada tahun 2011 diperkirakan mengalami perubahan yaitu turunsebesar Rp366,4 miliar atau 47,5 persen dari pagu yang ditetapkan dalam APBN tahun 2011sebesar Rp771,3 miliar menjadi sebesar Rp404,9 miliar. Perubahan tersebut terutama disebabkanoleh adanya penurunan perkiraan realisasi pada program Mass Rapid Transit (MRT) sebesarRp547,9 miliar. Hal ini terkait dengan belum dilaksanakannya kegiatan pembangunan konstruksipada tahun 2011, karena proses tender yang dilakukan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakartadiperkirakan baru akan selesai pada akhir tahun 2011. Di sisi lain, perubahan tersebut jugadipengaruhi oleh adanya peningkatan anggaran yang disebabkan oleh adanya luncuran kegiatanyang belum dilaksanakan pada tahun 2010, dan menampung tambahan hibah sebesar Rp66,1miliar dari pemerintah Australia melalui AusAid yang digunakan dalam rangka pelaksanaankegiatan pembangunan sistem penyediaan air minum, sistem pengelolaan air limbah dan sanitasi.Penyerapan belanja hibah pada semester II tahun 2011 tersebut sangat dipengaruhi olehpenyelesaian dokumen-dokumen anggaran yang diperlukan untuk pencairan dana hibah kepadadaerah dan kesiapan daerah untuk melaksanakan program-program tersebut.

Bantuan Sosial

Sementara itu realisasi anggaran bantuan sosial dalam semester II tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp55.730,1 miliar, atau 88,2 persen dari pagunya dalam APBN 2011 yang mencapaiRp63.183,5 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari : (1) belanja bantuan kompensasi sosial sebesarRp4.576,8 miliar (8,2 persen); (2) belanja bantuan langsung (block grant) sekolah/lembaga/guru sebesar Rp21.729,5 miliar (39,0 persen); (3) belanja bantuan imbal swadaya sekolah/lembagasebesar Rp46,1 miliar (0,1 persen); (4) belanja bantuan beasiswa sebesar Rp4.277,4 miliar(7,7 persen); (5) belanja bantuan sosial lembaga peribadatan sebesar Rp35,8 miliar (0,1 persen);dan (6) belanja lembaga sosial lainnya sebesar Rp25.064,5 miliar (45,0 persen). Perkiraanpenyerapan belanja bantuan sosial tersebut sangat dipengaruhi oleh pelaksanaan penyaluranbantuan langsung kepada masyarakat pada semester II tahun 2011. Dengan melihatperkembangan tersebut, serta adanya tambahan kebutuhan anggaran untuk program PNPMMandiri, program pro rakyat klaster 4, pembangunan perumahan bagi warga eks pengungsiTimor Timur, serta realokasi anggaran dari belanja lain-lain, maka proyeksi realisasi belanjabantuan sosial secara keseluruhan pada tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp66.783,2 miliar,atau meningkat Rp3.599,7 miliar (5,7 persen) dari pagunya dalam APBN tahun 2011. Jika

Page 98: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-33

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

dibandingkan dengan realisasinya pada periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar 96,4persen, maka perkiraan realisasi belanja bantuan sosial dalam tahun 2011 tersebut mengalamipeningkatan sebesar 9,6 persen.

Belanja Lain-lain

Prognosis realisasi anggaran belanja lain-lain dalam semester II tahun 2011, yang dihitungberdasarkan prognosis semester I APBN tahun 2011, diperkirakan mencapai Rp27.635,8 miliar.Jumlah ini berarti menyerap 181,1 persen dari pagu anggaran belanja lain-lain yang ditetapkandalam APBN 2011. Dengan prognosis realisasi belanja lain-lain dalam semester II tersebut, makarealisasi anggaran belanja lain-lain dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp28.532,6 miliar, atau 187,0 persen dari pagunya dalam APBN tahun 2011. Sementara itu, jikadibandingkan dengan kinerja penyerapan belanja lain-lain dalam tahun 2010, perkiraanpenyerapan anggaran belanja lain-lain tahun 2011 tersebut lebih tinggi 121,2 persen. Perkiraanpenyerapan belanja lain-lain tahun 2011, terutama berkaitan dengan terlaksananya programdana reintegrasi Aceh, lanjutan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca gempa di daerah SumateraBarat, belanja operasional dari beberapa lembaga yang belum mempunyai BA, dan adanyabeberapa tambahan belanja terkait dengan pelaksanaan program Pemerintah. Selain itu,perkiraan realisasi belanja lain-lain dalam keseluruhan tahun 2011 tersebut jugamemperhitungkan tambahan alokasi anggaran pendidikan 20 persen terhadap APBN sebesarRp14.479,7 miliar, yang sementara masih diperhitungkan dalam pos belanja lain-lain.

4.3.2 Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat MenurutOrganisasi dalam Semester II Tahun 2011

Memperhatikan prognosis realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I danberbagai faktor baik eksternal dan internal yang mempengaruhi volume dan daya serap anggaranpada periode berikutnya, realisasi anggaran belanja K/L dalam semester II diperkirakan mencapaiRp326.738,5 miliar, atau menyerap 75,5 persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN2011 sebesar Rp432.779,3 miliar. Dengan demikian, dalam keseluruhan tahun 2011, realisasianggaran belanja K/L diperkirakan mencapai Rp439.190,1 miliar, yang berarti menyerap 101,5persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN 2011. Lebih tingginya perkiraan realisasianggaran belanja K/L dalam APBN tahun 2011 tersebut terutama disebabkan oleh adanya upayapeningkatan efisiensi belanja dari masing-masing kementerian negara/lembaga. Namun, biladibandingkan dengan kinerja penyerapan belanja K/L dalam tahun 2010 yang mencapai 90,9persen, maka penyerapan anggaran dalam tahun 2011 tersebut menunjukan kenaikan 10,6persen.

Prognosis kinerja penyerapan anggaran dalam semester II tahun 2011 tersebut selainmempertimbangkan pelaksanaan Perpres No 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/JasaPemerintah yang diharapkan mulai efektif pada semester II 2011, juga memperhitungkanefektivitas pelaksanaan mekanisme reward and punishment. Selain itu, prognosis penyerapantersebut juga memperhitungkan upaya-upaya pemerintah dalam mempercepat penyerapananggaran belanja seperti: (1) perbaikan peraturan/ketentuan/SOP tentang penganggaran;(2) peningkatan insentif bagi pejabat perbendaharaan K/L untuk meningkatkan kinerja danprofesionalisme para pejabat perbendaharaan; (3) revisi terhadap Keppres No 80 Tahun 2003tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah; (4) penyusunan

Page 99: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-34 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

mekanisme monitoring dan evaluasi (monev) penyerapan anggaran pada K/L; (5) peningkatanpelatihan SDM K/L untuk meningkatkan kemampuan perencanaan, penganggaran, danpengadaan (termasuk penyusunan procurement plan dan disbursement plan, penyusunan TORdan feasibility study); serta (6) peningkatan sosialisasi berbagai peraturan, ketentuan dan SOPtentang perencanaan, penganggaran dan pengadaan.

Sementara itu, realisasi anggaran belanja non-K/L atau yang dikenal dengan bagian anggaranbendahara umum negara dalam semester II diperkirakan mencapai Rp318.304,1 miliar. Jumlahini berarti menyerap 78,8 persen dari pagu alokasi anggaran belanja non-K/L yang ditetapkandalam APBN tahun 2011 sebesar Rp403.798,9 miliar. Kinerja penyerapan anggaran belanjanon-K/L tersebut terutama dipengaruhi oleh perkiraan tingginya penyerapan subsidi, sebagaidampak dari tingginya harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional, dan pembatalan.Selain itu, tingginya perkiraan realisasi semester II untuk belanja non-K/L tersebut jugadisebabkan oleh tingginya perkiraan belanja lain-lain sebagai dikarenakan ditampungnya beberapakegiatan untuk menjalankan direktif Presiden. Dengan prognosis realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester II tahun 2011tersebut, dan memperhitungkanrealisasi anggaran belanja non-K/Ldalam semester I 2011 yang sebesarRp150.881,8 miliar, maka dalamkeseluruhan tahun 2011 realisasianggaran belanja non-K/Ldiperkirakan mencapai Rp469.185,9miliar. Dengan demikian,penyerapan belanja non-K/Lmencapai 116,0 persen dari pagunyadalam APBN 2011. Sebagai ilustrasidari perkembangan realisasi belanjaK/L, dalamGrafik IV.19 disajikanperkembangan realisasi dari belanjaK/L dalam periode 2005-2010 dan perkiraan realisasinya dalam tahun 2011.

Berkaitan dengan perkiraan realisasi belanja K/L dalam tahun 2011, terdapat beberapa K/Lyang mendapat alokasi belanja relatif besar, yaitu antara lain Kementerian Pekerjaan Umum,Kementerian Pendidikan Nasional, Kementerian Pertahanan, Kementerian Agama, KepolisianNegara RI, Kementerian Kesehatan, Kementerian Perhubungan, Kementerian Keuangan,Kementerian Pertanian, dan Kementerian ESDM. Realisasi anggaran belanja KementerianPekerjaan Umum dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp44.136,0 miliar,atau menyerap 76,1 persen dari pagu alokasi anggarannya yang ditetapkan dalam APBN 2011.Berdasarkan prognosis semester II tersebut, dan dengan memperhatikan perkiraan realisasianggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam semester I tahun 2011 sebesar Rp12.258,8miliar, maka realisasi anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam keseluruhan tahun2011 diperkirakan mencapai Rp54.394,8 miliar yang berarti menyerap 97,3 persen dari pagunyadalam APBN 2011. Dengan perkiraan penyerapan anggaran sebesar itu, menunjukkan bahwakinerja pelaksanaan anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam tahun 2011menunjukkan kenaikan sebesar 6,6 persen dibandingkan kondisinya dalam tahun 2010 yangmencapai 90,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Alokasi anggaran belanja KementerianPekerjaan Umum tersebut antara lain digunakan untuk melaksanakan: (1) program

(10,0)

10,0

30,0

50,0

70,0

90,0

110,0

-

50,0

100,0

150,0

200,0

250,0

300,0

350,0

400,0

450,0

500,0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Realisasi Semester I Realisasi Semester II % Real. S I thd APBN-P

% Real. S II thd APBN-P % Total Real. thd APBN-P

Rp Triliun PersenGRAFIK IV.19

BELANJA K/L, 2005-2011

Page 100: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-35

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

penyelenggaraan penataan ruang; (2) program penyelenggaraan jalan; (3) program pembinaandan pengembangan infrastruktur permukiman; dan (4) program pengelolaan sumber daya air.

Pada Program Penyelenggaraan Penataan Ruang, alokasi anggaran digunakan antara lain untuk:(1) pelaksanaan penataan ruang nasional; (2) pembinaan pelaksanaan penataan ruang daerahI; (3) pembinaan pelaksanaan penataan ruang daerah II; (4) pelaksanaan pengembanganperkotaan; dan (5) pembinaan program Ditjen Penataan Ruang.

Pada Program Penyelenggaraan Jalan, realisasi anggaran digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, yaitu antara lain: (1) pelaksanaan preservasi dan peningkatan kapasitas jalannasional; (2) pengaturan pengusahaan pengawasan jalan tol; (3) pengaturan pembinaanperencanaan pemrograman dan pembiayaan penyelenggaraan jalan; serta (4) pengaturan danpembinaan teknik preservasi peningkatan kapasitas jalan.

Pada Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman, realisasi anggarandigunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (1) pengaturanpembinaan pengawasan dan pelaksanaan pengembangan permukiman; (2) pengaturanpembinaan pengawasan dan pelaksanaan penataan bangunan dan lingkungan pengelolaangedung dan rumah negara; (3) pengaturan pembinaan pengawasan dan pelaksanaanpengembangan sanitasi dan persampahan; dan (4) pengaturan pembinaan pengawasan danpelaksanaan pengembangan sistem penyediaan air minum.

Pada program pengelolaan sumber daya air, realisasi anggaran digunakan untuk membiayaikegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (1) fasilitasi pelaksanaan tugas pokok dan fungsidewan sumber daya nasional (dsdan) dan keamanan bendungan; (2) pembinaan program DitjenDPDa; dan (3) pembinaan penatagunaan sumber daya air.

Realisasi anggaran belanja Kementerian Pendidikan Nasional dalam semester II tahun2011 diperkirakan mencapai Rp45.404,8 miliar, atau menyerap 81,6 persen dari pagunya yangditetapkan dalam APBN tahun 2011. Selanjutnya, mengingat realisasi anggaran belanjaKementerian Pendidikan Nasional dalam semester I tahun 2011 mencapai Rp10.530,3 miliar,maka realisasi anggaran belanja Kementerian Pendidikan Nasional dalam keseluruhan tahun2011 diperkirakan mencapai Rp55.935,1 miliar atau 100,6 persen terhadap pagunya dalam APBN2011. Dengan demikian, kinerja penyerapan angaran belanja Kementerian Pendidikan Nasionaldalam tahun 2011 tersebut berarti lebih tinggi 7,0 persen apabila dibandingkan dengan kondisipenyerapannya yang dicapai dalam tahun 2010 sebesar 93,6 persen dari pagu APBN-P. Perkiraanrealisasi anggaran belanja Kementerian Pendidikan Nasional dalam semester II tahun 2011tersebut digunakan untuk melaksanakan program-program, antara lain: (1) program pendidikananak usia dini, nonformal dan informal; (2) program pendidikan dasar; (3) program pendidikanmenengah; (4) program pendidikan tinggi; serta (5) program pengembangan profesi PTK danpenjamin mutu pendidikan.

Pada program pendidikan anak usia dini, anggaran tersebut terutama diperkirakan akandigunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu: (1) penyediaan layanan kursusdan pelatihan; (2) penyediaan layanan paud; (3) penyediaan dan peningkatan mutu pendidikdan tenaga kependidikan pendidikan usia dini dan pendidikan non formal; (4) penyediaan layananpendidikan masyarakat.

Pada program pendidikan dasar, anggaran yang tersedia akan digunakan untuk melaksanakankegiatan prioritas antara lain untuk: (1) penjaminan kepastian layanan pendidikan SD;(2) penjaminan kepastian layanan pendidikan SMP; (3) dukungan manajemen dan pelaksanaan

Page 101: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-36 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

tugas teknis ditjen pendidikan dasar; (4) peningkatan akses dan mutu PK dan PLK SDLB/SMPLB;dan (5) penyediaan dan peningkatan kesejahteraan pendidik dan tendik yang kompeten untukjenjang pendidikan dasar.

Pada program pendidikan menengah, anggaran yang ada direncanakan akan digunakan untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan, antara lain : (1) penyediaan dan peningkatan layananpendidikan SMK; (2) peningkatan akses dan mutu PK dan PLK SMLB; (3) penyediaan danpeningkatan layanan pendidikan SMA; (4) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknislainnya program pendidikan menengah; dan (5) penyediaan dan peningkatan kesejahteraanpendidik dan tendik yang kompeten untuk jenjang pendidikan menengah.

Pada program pendidikan tinggi, anggaran tersebut akan digunakan antara lain untuk:(1) penyediaan layanan kelembagaan dan kerja sama; (2) dukungan manajemen dan pelaksanaantugas teknis lainnya Ditjen Pendidikan Tinggi; (3) penyediaan layanan pembelajaran dankompetensi mahasiswa; (4) peningkatan mutu prodi profesi kesehatan dan mutu pendidikankesehatan; (5) pengembangan mutu pendidikan Politeknik; (6) pengembangan relevansi danefisiensi pendidikan tinggi; (7) layanan Tridharma di Perguruan Tinggi.

Selanjutnya, prognosis realisasi anggaran pada program pengembangan profesi PTK danpenjamin mutu pendidikan dalam tahun 2011 akan digunakan, antara lain untuk: (1) peningkatanlayanan tenaga kependidikan; (2) pembinaan penjaminan mutu pendidikan; dan (3) peningkatanlayanan pendidik untuk jenjang paud dikdas dikmen dan dikti.

Sementara itu, prognosis realisasi anggaran Kementerian Pertahanan dalam semester IItahun 2011 diperkirakan mencapai Rp30.465,1 miliar, atau menyerap sekitar 64,1 persen daripagu alokasi anggaran Kementerian Pertahanan yang ditetapkan dalam APBN 2011. Denganperkembangan ini, dan memperhatikan realisasi anggaran dalam semester I tahun 2011 yangmencapai Rp19.518,8 miliar, maka realisasi anggaran belanja Kementerian Pertahanan secarakeseluruhan dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp49.983,9 miliar, atau 105,2 persendari pagu yang ditetapkan dalam APBN 2011. Tingginya proyeksi penyerapan anggaran dalamsemester II tersebut dipengaruhi oleh perkiraan mulai efektifnya kegiatan-kegiatan Kemenhantermasuk pengadaan alutsista. Dalam semester II tahun 2011, anggaran belanja KementerianPertahanan tersebut antara lain digunakan untuk melaksanakan: (1) program peningkatansarana dan prasarana aparatur kementerian pertahanan ; (2) program penelitian danpengembangan kementerian pertahanan; (3) program dukungan kesiapan matra darat.

Realisasi anggaran pada Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur KementerianPertahanan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas yangmeliputi : (1) pembangunan sarana dan prasarana pertahanan di wilayah perbatasan;(2) pengadaan jasa konstruksi pertahanan; (3) pengadaan barang dan jasa militer; dan(4) kodifikasi materiil pertahanan.

Selanjutnya, pada Program Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pertahanan, realisasianggaran tahun 2011 digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu:(1) penelitian dan pengembangan alat peralatan pertahanan; (2) penelitian dan pengembanganiptek pertahanan; (3) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya balitbang;(4) penelitian dan pengembangan alat peralatan pertahanan; serta (5) penelitian danpengembangan strategi pertahanan.

Realisasi anggaran pada Program Dukungan Kesiapan Matra Darat digunakan untuk membiayaikegiatan-kegiatan prioritas, yang meliputi: (1) penyelenggaraan intelijen dan pengamanan matra

Page 102: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-37

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

darat; (2) pemeliharaan/perawatan non alutsista; (3) penyelenggaraan kegiatan teritorial matradarat; (4) pemeliharaan/perawatan alat angkut air; dan (5) pemeliharaan/perawatan pesawatterbang.

Dalam semester II tahun 2011, realisasi anggaran belanja Kementerian Agama mencapaisebesar Rp22.627,2 miliar, atau 70,5 persen dari pagunya yang ditetapkan dalam APBN 2011sebesar Rp32.109,4 miliar. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan perkiraan realisasianggaran belanja Kementerian Agama dalam semester I tahun 2011 sebesar Rp9.551,3 miliar,maka realisasi anggaran belanja Kementerian Agama dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp32.178,5 miliar, atau 100,2 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Oleh karenaitu, bila dibandingkan dengan realisasi penyerapan tahun sebelumnya yang mencapai 93,0 persendari pagunya dalam APBN-P tahun 2010, maka menunjukkan terjadinya peningkatan sebsesar7,3 persen.

Realisasi anggaran pada Kementerian Agama dalam tahun 2011 tersebut, antara laindimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program kerja, di antaranya yaitu: (1) programdukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Agama; (2) pro-gram pendidikan Islam; (3) program penyelenggaraan pembinaan dan pengelolaan haji danumrah.

Pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Agama,alokasi anggaran belanja direncanakan penggunaannya untuk membiayai berbagai kegiatanpokok, di antaranya yaitu: (1) pembinaan kerukunan hidup umat beragama; (2) pembinaanpendidikan agama dan pendidikan keagamaan Khonghucu; serta (3) pembinaan administrasikerukunan hidup umat beragama.

Pada program pendidikan Islam, alokasi anggaran direncanakan penggunaannya untukmembiayai kegiatan-kegiatan prioritas, di antaranya yaitu: (1) peningkatan akses dan mutupendidikan agama Islam pada sekolah; (2) peningkatan akses dan mutu Madrasah Ibtidaiyah;(3) peningkatan akses dan mutu Madrasah Tsanawiyah; (4) peningkatan akses dan mutuMadrasah Aliyah; (5) peningkatan akses dan mutu pendidikan tinggi Islam; (6) beasiswapenyediaan subsidi pendidikan tinggi Islam bermutu; dan (7) peningkatan mutu dankesejahteraan pendidik dan tenaga kependidikan madrasah.

Pada program penyelenggaraan pembinaan dan pengelolaan haji dan umrah, alokasi anggaranbelanja direncanakan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranyayaitu: (1) pelayanan haji dan umrah; (2) pembinaan haji dan umrah; (3) pengelolaan biayapenyelenggaraan ibadah haji dan umrah; (4) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugasteknis lainnya Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah.

Selanjutnya, realisasi anggaran Kepolisian Negara RI dalam semester II tahun 2011diperkirakan mencapai Rp17.519,5 miliar, atau menyerap 58,8 persen dari pagu alokasi anggaranyang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp29.781,8 miliar. Mengingat realisasi anggaranbelanja Kepolisian Negara RI dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp12.657,8miliar, maka dengan perkembangan prognosis daya serap anggaran dalam semester II tersebut,berarti realisasi anggaran belanja Kepolisian Negara RI dalam keseluruhan tahun 2011diperkirakan mencapai Rp30.177,4 miliar, atau 101,3 persen dari pagunya yang ditetapkan dalamAPBN 2011. Dengan demikian, perkiraan penyerapan anggaran dalam tahun anggaran 2011tersebut, lebih tinggi 5,0 persen dari penyerapan tahun anggaran sebelumnya yang mencapai96,4 persen. Realisasi anggaran tersebut digunakan antara lain untuk melaksanakan program

Page 103: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-38 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Polri, program peningkatan saranadan prasarana aparatur Polri, program penelitian dan pengembangan Polri, programpemberdayaan potensi keamanan, program pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat,program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, dan program pengembangan hukumkepolisian.

Pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Polri, anggaranyang tersedia akan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, di antaranya yaitu:(1) bina pemeliharaan keamanan dan ketertiban kewilayahan; serta (2) penyelenggaraanadministrasi perawatan personel Polri. Selanjutnya pada program peningkatan sarana danprasarana aparatur Polri, realisasi anggaran digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatanpokok, di antaranya yaitu: (1) pengembangan alut kepolisian produksi dalam negeri; dan(2) pengembangan alut dan alsus kepolisian strategis. Sementara itu, program penelitian danpengembangan Polri, anggaran yang tersedia akan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, di antaranya yaitu: (1) pembuatan prototype; serta (2) pengkajian kebijakan.Pada program pemberdayaan potensi keamanan, realisasi anggaran digunakan untuk membiayaikegiatan-kegiatan prioritas, yaitu pembinaan forum kemitraan polisi dan masyarakat.Selanjutnya, pada program pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat, realisasianggaran digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu bina pemeliharaankeamanan dan ketertiban kewilayahan.

Pada program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana, realisasi anggaran digunakan untukmembiayai kegiatan-kegiatan prioritas, yaitu (1) penyelidikan dan penyidikan tindak pidanakewilayahan; dan (2) penindakan tindak pidana terorisme. Sementara itu, programpengembangan hukum kepolisian, anggaran yang tersedia akan digunakan untuk membiayaikegiatan-kegiatan prioritas, di antaranya yaitu: (1) menyusun peraturan perundangan; serta(2) memberikan bantuan dan nasehat hukum.

Pada Kementerian Kesehatan, realisasi anggaran dalam semester II tahun 2011, diperkirakanmencapai Rp21.140,5 miliar atau 76,4 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalamAPBN 2011 sebesar Rp27.657,1 miliar. Dengan realisasi anggaran belanja Kementerian Kesehatandalam semester II tersebut, dan mengingat bahwa realisasi anggaran belanja KementerianKesehatan dalam semester I tahun 2011 diperkirakan mencapai sebesar Rp6.689,3 miliar, makaperkiraan realisasi anggaran belanja Kementerian Kesehatan dalam keseluruhan tahun 2011diperkirakan mencapai Rp27.829,7 miliar. Jumlah ini berarti 100,6 persen dari pagunya dalamAPBN 2011. Dengan demikian, bila dibandingkan dengan penyerapan anggaran tahunsebelumnya sebesar 94,2 persen dari pagunya dalam APBN-P 2010 berarti kinerja penyerapananggaran tahun 2011 lebih tinggi sebesar 6,4 persen.

Realisasi anggaran belanja pada Kementerian Kesehatan dalam tahun 2011 tersebut, dimanfaatkanuntuk melaksanakan berbagai program kerja, antara lain yaitu: (1) program dukunganmanajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya kementerian kesehatan; (2) program binagizi dan kesehatan ibu dan anak; (3) program pembinaan upaya kesehatan; (4) programpengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan; (5) program kefarmasian dan alat kesehatan;dan (6)program pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia kesehatan (PPSDMK).

Pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya KementerianKesehatan, prioritas realisasi anggaran akan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatanpokok, antara lain: (1) peningkatan kesehatan jemaah haji ; (2) pembinaan pengembanganpembiayaan dan jaminan pemeliharaan kesehatan; (3) penanggulangan krisis kesehatan;(4) pemberdayaan masyarakat dan promosi kesehatan.

Page 104: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-39

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Pada program bina gizi dan kesehatan ibu dan anak, prioritas realisasi anggaran dimanfaatkanpenggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (1) pembinaangizi masyarakat; (2) pembinaan pelayanan kesehatan anak; (3) pembinaan pelayanan kesehatanibu dan reproduksi; (4) bantuan operasional kesehatan (BOK); dan (5) dukungan manajemendan pelaksanaan tugas teknis lainnya Sekretariat Ditjen Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak.

Pada program pembinaan upaya kesehatan, prioritas realisasi anggaran dimanfaatkanpenggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, diantaranya yaitu: (1) pelayanankesehatan dasar bagi masyarakat miskin (Jamkesmas); (2) pembinaan upaya kesehatan rujukan;(3) pelayanan kesehatan rujukan bagi masyarakat miskin; (4) dukungan manajemen danpelaksanaan tugas teknis lainnya Sekretariat Ditjen Bina Upaya Kesehatan; serta (5) pembinaankeperawatan dan ketehnisian medik.

Pada program pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan, prioritas realisasi anggarandimanfaatkan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain:(1) pembinaan surveilans imunisasi karantina kesehatan matra; (2) pengendalian penyakitbersumber binatang; (3) pengendalian penyakit menular langsung; (4) penyehatan lingkungan.

Pada program kefarmasian dan alat kesehatan, prioritas realisasi anggaran dimanfaatkanpenggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) peningkatanketersediaan obat publik dan perbekalan kesehatan; (2) peningkatan produksi dan distribusikefarmasian; dan (3) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya SekretariatDitjen Bina Pelayanan Kefarmasian dan Alkes.

Pada program pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia kesehatan (PPSDMK),prioritas realisasi anggaran dimanfaatkan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok antaralain : (1) perencanaan dan pendayagunaan SDM kesehatan; (2) pendidikan dan pelatihan tenagakesehatan; (3) dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Sekretariat BadanPengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PPSDMK); dan(4) standarisasi sertifikasi dan peningkatan berkelanjutan SDM kesehatan.

Dalam semester II 2011, realisasi anggaran belanja Kementerian Perhubungan diperkirakanmencapai Rp16.154,5 miliar, yang berarti menyerap 73,1 persen dari pagu alokasi anggaranyang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp22.111,7 miliar. Berdasarkan prognosis anggaranKementerian Perhubungan dalam semester II 2011 tersebut, dan memperhitungkan realisasianggarannya dalam semester I tahun 2011 yang mencapai Rp5.769,0 miliar, maka realisasianggaran belanja Kementerian Perhubungan dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp21.923,6 miliar. Jumlah ini berarti 99,1 persen dari pagu alokasi anggaran belanjaKementerian Perhubungan yang ditetapkan dalam APBN 2011. Dengan demikian, biladibandingkan dengan penyerapan anggaran tahun sebelumnya sebesar 88,6 persen dari pagunyadalam APBN-P 2010 berati kinerja penyerapan anggaran tahun 2011 lebih tinggi sebesar 10,6persen.

Realisasi anggaran pada Kementerian Perhubungan dalam tahun 2011 tersebut, dimanfaatkanuntuk melaksanakan berbagai program kerja, yaitu: (1) program pengelolaan danpenyelenggaraan transportasi darat; (2) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasilaut; (3) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi udara; (4) program pengelolaandan penyelenggaraan transportasi perkeretaapian; serta (5) program pengembangan sumberdaya manusia perhubungan.

Pada program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi darat, realisasi anggaran digunakan

Page 105: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-40 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) pembinaan dan pengembangansistem transportasi perkotaan; (2) manajemen dan peningkatan keselamatan transportasi darat;dan (3) pembangunan dan pengelolaan prasarana dan fasilitas lalu lintas angkutan jalan; dan(4) pembangunan sarana dan prasarana transportasi ASDP dan pengelolaan prasarana lalulintasSDP.

Pada program pembangunan transportasi laut, realisasi anggaran dimanfaatkan untukmembiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) pengelolaan dan penyelenggaraan kegiatandi bidang kenavigasian; (2) pengelolaan dan penyelenggaraan kegiatan di bidang penjagaanlaut dan pantai; (3) pengelolaan dan penyelenggaraan kegiatan di bidang lalu lintas dan angkutanlaut; dan (4) pengelolaan dan penyelenggaraan kegiatan di bidang pelabuhan dan pengerukan.

Pada program pembangunan transportasi udara, realisasi anggaran dimanfaatkan untukmembiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) pelayanan angkutan udara perintis;(2) pembangunan rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana bandar udara; (3) pembangunanrehabilitasi dan pemeliharaan prasarana keamanan penerbangan; (4) pembangunan rehabilitasidan pemeliharaan prasarana navigasi penerbangan; serta (5) dukungan manajemen dandukungan teknis lainnya Ditjen Perhubungan Udara.

Pada program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api, realisasi anggarandimanfaatkan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok yaitu:(1) pembangunan dan pengelolaan bidang keselamatan dan teknik sarana; dan (2) pembangunandan pengelolaan prasarana dan fasilitas pendukung kereta api.

Pada program pengembangan sumber daya manusia perhubungan, realisasi anggarandimanfaatkan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok yaitu: (1) programpengembangan sumber daya manusia perhubungan; (2) pengembangan sumber daya manusiaperhubungan laut; (3) pengembangan sumber daya manusia perhubungan laut;(4) pengembangan sumber daya manusia aparatur perhubungan.

Sementara itu, realisasi anggaran belanja Kementerian Keuangan dalam semester II tahun2011 diperkirakan mencapai Rp11.686,3 miliar atau 66,5 persen dari pagu alokasi anggaranyang ditetapkan dalam APBN 2011. Dengan prognosis anggaran dalam semester II tersebut,dan memperhitungkan realisasi anggaran dalam semester I tahun 2011 sebesar Rp5.784,6 miliar,maka realisasi anggaran belanja Kementerian Keuangan dalam keseluruhan tahun 2011diperkirakan mencapai Rp17.470,9 miliar yang berarti menyerap 99,4 persen dari pagunya dalamAPBN 2011. Dengan demikian, bila dibandingkan dengan penyerapan anggaran tahunsebelumnya sebesar 84,3 persen dari pagunya dalam APBN-P 2010 berarti kinerja penyerapananggaran tahun 2011 lebih tinggi sebesar 15,1 persen. Perkiraan realisasi anggaran belanjaKementerian Keuangan dalam tahun 2011 tersebut digunakan antara lain untuk melaksanakanberbagai program kerja, antara lain: (1) program pengelolaan anggaran negara; (2) programpeningkatan dan pengamanan penerimaan pajak; (3) program pengawasan pelayanan danpenerimaan di bidang kepabeanan dan cukai; (4) program peningkatan pengelolaan perimbangankeuangan antara pemerintah pusat dan pemerintahan daerah; serta (5) program pengelolaanperbendaharaan negara.

Pada program pengelolaan anggaran negara, realisasi anggaran digunakan antara lain untukmelaksanakan kegiatan-kegiatan pokok sebagai berikut: (1) pengelolaan anggaran belanjapemerintah pusat (ABPP); dan (2) penyusunan dan penyampaian laporan keuangan belanjasubsidi dan belanja lain-lain (BSBL).

Page 106: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-41

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Pada program peningkatan dan pengamanan penerimaan pajak, realisasi anggarandimanfaatkan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) perumusan kebijakandi bidang PPN, PBB, BPHTB, KUP, PPSP dan Bea Materai; (2) perumusan kebijakan di bidangPPh dan perjanjian kerjasama perpajakan internasional; (3) peningkatan kualitas pelayananserta efektivitas penyuluhan dan kehumasan; (4) pelaksanaan reformasi proses bisnis;(5) peningkatan efektivitas pemeriksaan dan optimalisasi pelaksanaan penagihan; (6) perencanaanpengembangan dan evaluasi di bidang teknologi komunikasi dan informasi; (7) pengelolaandata dan dokumen perpajakan.

Pada program pengawasan pelayanan dan penerimaan di Bidang Kepabeanan dan Cukai, realisasianggaran digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) perumusankebijakan dan bimbingan teknis fasilitas kepabeanan; (2) perumusan kebijakan danpengembangan teknologi informasi kepabeanan dan cukai; (3) perumusan kebijakan danpeningkatan pengelolaan penerimaan bea dan cukai; (4) pelaksanaan pengawasan danpenindakan atas pelanggaran peraturan perundangan intelijen dan penyidikan tindak pidanakepabeanan dan cukai; dan (5) perumusan kebijakan dan bimbingan teknis bidang kepabeanan.

Pada program peningkatan pengelolaan perimbangan keuangan antara pemerintah pusat danpemerintahan daerah, realisasi anggaran dimanfaatkan untuk membiayai kegiatan-kegiatanpokok, yang meliputi antara lain: (1) perumusan kebijakan bimbingan teknis dan pengelolaantransfer ke daerah; (2) perumusan kebijakan bimbingan teknis monitoring dan evaluasi di bidangPDRD; (3) perumusan kebijakan pemantauan dan evaluasi di bidang pendanaan daerah danekonomi daerah penyusunan laporan keuangan transfer ke daerah serta pengembangan sisteminformasi keuangan daerah; dan (4) perumusan kebijakan bimbingan teknis monitoring danevaluasi di bidang pembiayaan dan kapasitas daerah.

Pada program pengelolaan perbendaharaan negara, realisasi anggaran dimanfaatkan untukmembiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain meliputi: (1) penyelenggaraanpertanggungjawaban pelaksanaan anggaran; dan (2) pembinaan pelaksanaan anggaran danpengesahan dokumen pelaksanaan anggaran.

Sementera itu, pada Kementerian Pertanian realisasi anggaran belanja dalam semester IItahun 2011 diperkirakan mencapai Rp13.730,8 miliar, yang berarti menyerap sekitar 82,1 persendari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN 2011. Dengan prognosis realisasianggaran belanja Kementerian Pertanian dalam semester II tahun 2011 tersebut, dan denganmempertimbangkan realisasi anggaran belanja Kementerian Pertanian dalam semester I tahun2011 yang mencapai Rp3.372,8 miliar, maka realisasi anggaran belanja Kementerian Pertaniandalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp17.103,6 miliar yang berarti menyerap102,3 persen dari pagu anggaran yang ditetapkan dalam APBN 2011. Dengan demikian, biladibandingkan dengan penyerapan anggaran tahun sebelumnya sebesar 90,2 persen dari pagunyadalam APBN-P 2010 berarti kinerja penyerapan anggaran tahun 2011 lebih tinggi sebesar 12,1persen.

Realisasi anggaran pada Kementerian Pertanian dalam tahun 2011 tersebut, akan dimanfaatkanuntuk melaksanakan berbagai program kerja utama, yaitu: (1) program dukungan manajemendan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Pertanian; (2) program peningkatan produksiproduktivitas dan mutu tanaman pangan untuk mencapai swasembada dan swasembadaberkelanjutan; dan (3) program peningkatan produksi produktivitas dan mutu produk tanamanhortikultura berkelanjutan.

Page 107: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-42 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Pada program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya KementerianPertanian, realisasi anggaran digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan utama, antaralain: (1) penyelenggaraan ketatausahaan Kementerian Pertanian kerumahtanggaan danpelaksanaan hubungan masyarakat di bidang pertanian; dan (2) perlindungan varietas tanamandan perizinan pertanian.

Pada program peningkatan produksi produktivitas dan mutu tanaman pangan untuk mencapaiswasembada dan swasembada berkelanjutan, realisasi anggaran digunakan terutama untukmembiayai pelaksanaan kegiatan-kegiatan utama, antara lain: (1) pengelolaan produksi tanamananeka kacang dan umbi; (2) pengelolaan produksi tanaman serealia; (3) pengelolaan sistempenyediaan benih tanaman pangan; dan (4) penguatan perlindungan tanaman pangan darigangguan OPT dan DPI.

Pada program peningkatan produksi produktivitas dan mutu produk tanaman hortikulturaBerkelanjutan, realisasi anggaran digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, yaituantara lain: (1) Peningkatan produksi produktivitas dan mutu produk tanaman buahberkelanjutan; (2) peningkatan produksi produktivitas dan mutu produk tanaman sayuran dantanaman obat berkelanjutan; dan (3) pengembangan sistem perbenihan hortikultura.

Dalam semester II 2011, realisasi anggaran belanja Kementerian Energi dan Sumber DayaMineral diperkirakan mencapai Rp14.226,5 miliar, yang berarti menyerap 93,0 persen daripagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN 2011 sebesar Rp15.298,6 miliar. Berdasarkanprognosis anggaran Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dalam semester II 2011tersebut, dan memperhitungkan realisasi anggarannya dalam semester I tahun 2011 yangmencapai Rp1.013,7 miliar, maka realisasi anggaran belanja Kementerian Energi dan SumberDaya Mineral dalam keseluruhan tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp15.240,2 miliar. Jumlahini berarti 99,6 persen dari pagu alokasi anggaran belanja Kementerian Energi dan SumberDaya Mineral yang ditetapkan dalam APBN 2011. Dengan demikian, bila dibandingkan denganpenyerapan anggaran tahun sebelumnya sebesar 69,3 persen dari pagunya dalam APBN-P 2010berarti kinerja penyerapan anggaran tahun 2011 lebih tinggi sebesar 30,3 persen.

Realisasi anggaran pada Kementerian Perhubungan dalam tahun 2011 tersebut, dimanfaatkanuntuk melaksanakan berbagai program kerja, yaitu: (1) Program Pengelolaan Ketenagalistrikan;(2) Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian ESDM;(3) Program Penelitian, Mitigasi dan Pelayanan Geologi; (4) Program Pendidikan dan PelatihanESDM; serta (5) Program Penelitian dan Pengembangan Kementerian ESDM.

Pada program pengelolaan ketenagalistrikan, realisasi anggaran digunakan untuk membiayaikegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) Penyusunan Kebijakan dan Program Serta EvaluasiPelaksanaan Kebijakan Ketenagalistrikan; (2) Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan TugasTeknis Lainnya Ditjen Listrik; dan (3) Pembinaan Keselamatan dan Lindungan LingkunganKetenagalistrikan Serta Usaha Jasa Penunjang Tenaga Listrik; dan (4) Pembinaan, Pengaturandan Pengawasan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik dan Pengembangan Usaha Penyediaan.

Pada Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya KementerianESDM, realisasi anggaran dimanfaatkan untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antaralain: (1) Pengelolaan Administrasi Keuangan Kementerian ESDM; (2) Pengelolaan AdministrasiPerlengkapan, Kearsipan dan Rumah Tangga Kementerian ESDM; (3) Pembinaan dan KoordinasiPerencanaan dan Kerja Sama Kementerian ESDM; dan (4) Pengelolaan Data dan Informasi

Page 108: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-43

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Kementerian ESDM; serta (5) Pengelolaan SDM Aparatur dan Pengembangan OrganisasiKementerian ESDM.

Pada Program Penelitian, Mitigasi dan Pelayanan Geologi;, realisasi anggaran dimanfaatkanuntuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok, antara lain: (1) Penelitian dan Pelayanan GeologiLingkungan dan Air Tanah; (2) Penyelidikan dan Pelayanan Sumber Daya Geologi; (3) Surveidan Pelayanan Geologi; (4) Mitigasi dan Pelayanan Kebencanaan Geologi; serta (5) Manajemen,Dukungan Teknis, dan Pelayanan Sekretariat Badan Geologi.

Pada Program Pendidikan dan Pelatihan ESDM, realisasi anggaran dimanfaatkanpenggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok yaitu: (1) Pendidikan dan PelatihanMinyak dan Gas Bumi;(2) Dukungan Manajemen dan Dukungan Teknis Lainnya BadanPendidikan dan Pelatihan ESDM; (3) Pendidikan dan Pelatihan Ketenagalistrikan dan EnergiBaru Terbarukan, dan Konservasi Energi; (4) Pendidikan Tinggi Energi dan Mineral; serta(5) Pendidikan Tinggi Energi dan Mineral.

Pada Program Penelitian dan Pengembangan Kementerian ESDM, realisasi anggarandimanfaatkan penggunaannya untuk membiayai kegiatan-kegiatan pokok yaitu: (1) Penelitiandan Pengembangan Teknologi Minyak dan Gas Bumi; (2) Penelitian dan PengembanganTeknologi Mineral dan Batubara; (3) Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan;(4) Penelitian dan Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan, Energi Baru, Terbarukan, danKonservasi Energi; serta (5) Dukungan Manajemen dan Dukungan Teknis Lainnya BadanPenelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber.

Realisasi anggaran belanja K/L dalam semester I, dan prognosisnya dalam semester II, sertadalam keseluruhan tahun 2011 dapat diikuti dalam Tabel IV.9

Page 109: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab IV

IV-44 Laporan Semester I APBN 2011

Perkembangan Realisasi Belanja Pemerintah PusatSemester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

APBN Semester I % thd APBN

Prognosis Semester II

% thd APBN

Perkiraan Realisasi

% thd APBN

1 MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT 340,8 54,9 16,1 287,7 84,4 342,6 100,5

2 DEWAN PERWAKILAN RAKYAT 3.025,6 728,7 24,1 2.298,8 76,0 3.027,5 100,1

4 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN 2.806,5 753,6 26,9 2.066,5 73,6 2.820,1 100,5

5 MAHKAMAH AGUNG 6.055,3 1.748,4 28,9 4.308,0 71,1 6.056,4 100,0

6 KEJAKSAAN AGUNG 2.844,8 886,9 31,2 1.959,0 68,9 2.845,9 100,0

7 KEMENTERIAN SEKRETARIAT NEGARA 2.138,4 438,2 20,5 1.500,7 70,2 1.938,9 90,7

10 KEMENTERIAN DALAM NEGERI 14.754,8 2.887,3 19,6 14.370,7 97,4 17.258,0 117,0

11 KEMENTERIAN LUAR NEGERI 5.633,7 1.360,8 24,2 4.309,0 76,5 5.669,9 100,6

12 KEMENTERIAN PERTAHANAN 47.498,5 19.518,8 41,1 30.465,1 64,1 49.983,9 105,2

13 KEMENTERIAN HUKUM DAN HAM 4.931,9 1.577,1 32,0 3.809,1 77,2 5.386,3 109,2

15 KEMENTERIAN KEUANGAN 17.570,7 5.784,6 32,9 11.686,3 66,5 17.470,9 99,4

18 KEMENTERIAN PERTANIAN 16.724,4 3.372,8 20,2 13.730,8 82,1 17.103,6 102,3

19 KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN 2.240,1 501,1 22,4 1.744,5 77,9 2.245,6 100,2

20 KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL 15.298,6 1.013,7 6,6 14.226,5 93,0 15.240,2 99,6

22 KEMENTERIAN PERHUBUNGAN 22.111,7 5.769,0 26,1 16.154,5 73,1 21.923,6 99,1

23 KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL 55.623,1 10.530,3 18,9 45.404,8 81,6 55.935,1 100,6

24 KEMENTERIAN KESEHATAN 27.657,1 6.689,3 24,2 21.140,5 76,4 27.829,7 100,6

25 KEMENTERIAN AGAMA 32.109,4 9.551,3 29,7 22.627,2 70,5 32.178,5 100,2

26 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI 4.128,3 984,4 23,8 3.151,4 76,3 4.135,8 100,2

27 KEMENTERIAN SOSIAL 4.100,6 960,3 23,4 3.141,3 76,6 4.101,6 100,0

29 KEMENTERIAN KEHUTANAN 6.000,0 1.035,8 17,3 4.837,0 80,6 5.872,7 97,9

32 KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN 4.911,3 1.094,9 22,3 3.819,3 77,8 4.914,2 100,1

33 KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM 57.960,7 12.258,8 21,2 44.136,0 76,1 56.394,8 97,3

34 KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM, DAN KEAMANAN 586,2 105,4 18,0 480,6 82,0 586,0 100,0

35 KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN 236,4 54,2 22,9 194,3 82,2 248,5 105,1

36 KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT 232,3 29,2 12,6 204,4 88,0 233,6 100,6

40 KEMENTERIAN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA 2.154,5 503,2 23,4 1.656,0 76,9 2.159,3 100,2

41 KEMENTERIAN BADAN USAHA MILIK NEGARA 140,8 25,3 18,0 119,0 84,5 144,3 102,5

42 KEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGI 665,7 194,2 29,2 481,1 72,3 675,4 101,4

43 KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP 879,3 245,6 27,9 728,7 82,9 974,3 110,8

44 KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM 1.013,7 256,4 25,3 759,2 74,9 1.015,7 100,2

47 KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK 160,1 47,3 29,5 114,3 71,4 161,6 100,9

48 KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI 153,9 34,6 22,5 119,8 77,8 154,4 100,3

50 BADAN INTELIJEN NEGARA 1.133,1 333,4 29,4 799,7 70,6 1.133,1 100,0

51 LEMBAGA SANDI NEGARA 550,0 35,8 6,5 514,8 93,6 550,6 100,1

52 DEWAN KETAHANAN NASIONAL 37,3 15,1 40,4 22,3 59,7 37,4 100,1

54 BADAN PUSAT STATISTIK 2.284,5 797,3 34,9 1.497,2 65,5 2.294,5 100,4

55 KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS 699,4 135,6 19,4 581,1 83,1 716,7 102,5

56 BADAN PERTANAHAN NASIONAL 3.695,1 847,9 22,9 2.847,5 77,1 3.695,4 100,0

57 PERPUSTAKAAN NASIONAL 432,5 50,5 11,7 381,4 88,2 431,9 99,9

59 KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 3.450,3 657,3 19,1 2.794,9 81,0 3.452,3 100,1

60 KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA 29.781,8 12.657,8 42,5 17.519,5 58,8 30.177,4 101,3

63 BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN 928,8 238,6 25,7 690,2 74,3 928,8 100,0

64 LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL 190,4 46,5 24,4 187,1 98,3 233,6 122,7

65 BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL 435,8 158,3 36,3 277,6 63,7 435,9 100,0

66 BADAN NARKOTIKA NASIONAL 963,6 110,9 11,5 866,1 89,9 977,0 101,4

67 KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL 1.184,5 67,4 5,7 1.121,0 94,6 1.188,4 100,3

68 BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL 2.413,2 956,4 39,6 1.460,0 60,5 2.416,4 100,1

74 KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA 57,2 20,5 35,8 38,1 66,6 58,6 102,4

75 BADAN METEOROLOGI, GEOFISIKA, DAN KLIMATOLOGI 1.317,3 251,6 19,1 1.065,8 80,9 1.317,3 100,0

76 KOMISI PEMILIHAN UMUM 980,9 367,6 37,5 641,8 65,4 1.009,4 102,9

77 MAHKAMAH KONSTITUSI 287,7 61,1 21,2 226,9 78,9 288,0 100,1

78 PUSAT PELAPORAN ANALISIS DAN TRANSAKSI KEUANGAN 97,9 20,8 21,3 77,4 79,1 98,3 100,4

79 LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA 624,0 258,2 41,4 358,5 57,5 616,7 98,8

80 BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL 601,6 202,3 33,6 401,1 66,7 603,4 100,3

81 BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI 893,3 298,9 33,5 594,9 66,6 893,8 100,1

82 LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL 465,5 103,1 22,2 362,4 77,8 465,5 100,0

83 BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL 455,2 94,8 20,8 360,6 79,2 455,4 100,1

84 BADAN STANDARDISASI NASIONAL 82,6 33,7 40,8 49,1 59,5 82,8 100,2

85 BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR 76,8 26,3 34,2 50,5 65,8 76,8 100,0

86 LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA 244,1 106,4 43,6 138,2 56,6 244,6 100,2

87 ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA 149,1 46,3 31,1 102,8 69,0 149,2 100,1

88 BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA 474,3 134,2 28,3 340,4 71,8 474,6 100,1

89 BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN 714,0 272,9 38,2 443,5 62,1 716,4 100,3

90 KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2.136,0 375,5 17,6 1.769,3 82,8 2.144,9 100,4

91 KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT 2.759,5 303,2 11,0 2.908,8 105,4 3.212,0 116,4

92 KEMENTERIAN PEMUDA DAN OLAH RAGA 3.004,1 379,1 12,6 3.624,3 120,6 4.003,4 133,3

93 KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI 575,7 124,2 21,6 452,4 78,6 576,6 100,2

95 DEWAN PERWAKILAN DAERAH 1.154,2 198,0 17,2 959,0 83,1 1.157,0 100,2

100 KOMISI YUDISIAL RI 79,7 28,2 35,3 51,6 64,7 79,7 100,0

103 BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA 812,7 76,6 9,4 737,2 90,7 813,9 100,1

104 BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI 264,0 87,6 33,2 261,1 98,9 348,7 132,1

105 BADAN PENANGGULANGAN LUMPUR SIDOARJO 1.286,0 164,0 12,8 1.122,0 87,2 1.286,1 100,0

106 LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH 208,6 32,1 15,4 178,3 85,5 210,4 100,9

107 BADAN SAR NASIONAL 1.163,8 180,1 15,5 984,1 84,6 1.164,2 100,0

108 KOMISI PENGAWAS PERSAINGAN USAHA 181,3 35,4 19,5 146,3 80,7 181,6 100,2

109 BADAN PENGEMBANGAN WILAYAH SURAMADU 292,5 21,0 7,2 271,5 92,8 292,5 100,0

110 OMBUDSMAN REPUBLIK INDONESIA 16,3 6,7 41,3 9,6 58,7 16,3 100,0

111 BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN 454,0 35,7 7,9 418,3 92,1 454,0 100,0

432.779,3 112.451,6 26,0 326.738,5 75,5 439.190,1 101,5 JUMLAH

TABEL IV.9

PENYERAPAN BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA, 2011

(miliar rupiah)

KODE BA

URAIAN

2011

Page 110: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab V

V-1

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

BAB VPERKEMBANGAN TRANSFER KE DAERAH

SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER IITAHUN 2011

5.1 PendahuluanKebijakan Transfer ke Daerah pada tahun 2011 pada hakikatnya diarahkan untuk memperkuatpelaksanaan desentralisasi fiskal melalui sistem pengalokasian dana yang lebihmemperhatikan aspek kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah dan antardaerah sertaaspek pembagian urusan pemerintahan antara pusat, provinsi, dan kabupaten/kota. Denganarah yang demikian, maka diharapkan kebijakan Transfer ke Daerah dapat mendorongpeningkatkan daya saing dan kemampuan daerah dalam menggali potensi ekonomi daerah.Dalam rangka mendukung kebijakan tersebut, dalam APBN 2011 telah dialokasikan anggaranTransfer ke Daerah sebesar Rp392.980,4 miliar atau meningkat 14,0 persen dari anggarannyadalam APBN-P 2010 sebesar Rp344.612,9 miliar. Alokasi anggaran Transfer ke Daerah yangcukup besar tersebut diharapkan akan dapat digunakan untuk mendanai pemenuhan saranadan prasarana daerah agar dapat memacu peningkatan pelayanan publik, pertumbuhanekonomi, dan kesejahteraan bagi masyarakat di daerah. Untuk itu, Pemerintah melaluiKementerian Keuangan telah berupaya memperbaiki mekanisme penyaluran anggaranTransfer ke Daerah melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 126/PMK.07/2010tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban anggaran Transfer ke Daerah sebagaipengganti dari PMK Nomor 21/PMK.07/2009. Dalam PMK tersebut telah diatur mengenaibesaran dan waktu pelaksanaan penyaluran untuk masing-masing jenis anggaran Transferke Daerah, dan juga ketentuan pelaporan penyerapan dana agar anggaran Transfer ke Daerahdapat disalurkan secara tepat waktu, tepat jumlah, dan tepat sasaran/penggunaan.Pengaturan pelaksanaan dan pertanggungjawaban anggaran Transfer ke Daerah tersebutbertujuan untuk: (1) memberikan kepastian terhadap penerimaan dan cash flow APBD;(2) meningkatkan realisasi penyaluran dana Transfer ke Daerah berdasarkan pagu alokasidan realisasi penerimaan negara; (3) mendorong percepatan pelaksanaan kegiatan/pembangunan daerah dengan semakin cepat tersedianya dana; (4) meningkatkanakuntabilitas pengelolaan dana Transfer ke Daerah; dan (5) mendorong percepatanpenyelesaian Perda APBD.

Dengan menggunakan dasar ketentuan teknis penyaluran yang diatur dalam PMK Nomor126/PMK.07/2010 tersebut, Pemerintah telah melakukan penyaluran anggaran Transfer keDaerah berdasarkan pagu alokasi yang ditetapkan dalam APBN 2011. Selama Semester I2011, realisasi anggaran Transfer ke Daerah dipengaruhi oleh beberapa hal, diantaranyaadalah adanya perubahan nilai alokasi anggaran Transfer ke Daerah dalam APBN 2011 dantingkat penyerapan/penggunaan dana transfer oleh masing-masing daerah. Perubahanalokasi anggaran Transfer ke Daerah, yang memengaruhi realisasi Transfer ke Daerah, antaralain berupa: (1) peningkatan nilai nominal Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus(DAK), dan Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian; (2) penurunan nilai nominal DanaBagi Hasil (DBH) akibat adanya pengalihan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan(BPHTB) menjadi pajak daerah; dan (3) penambahan jenis dana transfer baru berupa Bantuan

Page 111: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab V

Laporan Semester I APBN 2011V-2

Operasional Sekolah (BOS) dalam Pos Dana Penyesuaian. Peningkatan nilai nominal DAU,DAK, dan Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian telah menyebabkan secara nominalrealisasi Transfer ke Daerah selama Semester I Tahun 2011 lebih tinggi dibandingkan periodeyang sama tahun 2010, karena ketiga jenis dana tersebut ditransfer ke daerah berdasarkanproporsi tertentu dari besarnya alokasi tanpa harus memperhitungkan lagi realisasipenerimaan negara. Sementara dana transfer baru berupa dana BOS yang nilainya cukupbesar, juga telah menyebabkan realisasi anggaran Transfer ke Daerah selama triwulan I2011 relatif meningkat karena dana tersebut disalurkan ke daerah secara triwulan, yaitumasing-masing triwulan sebesar 25 persen dari pagu alokasi yang ditetapkan.

Tingkat penyerapan dana oleh daerah yang memengaruhi realisasi Transfer ke Daerah selamaSemester I Tahun 2011, antara lain adalah penyerapan daerah terhadap DAK dan DanaPenyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID), serta penyaluran/pembagian dana BOS kepadasekolah-sekolah. Mengingat ketiga jenis dana transfer tersebut penggunaannya sudahdiarahkan untuk mendanai bidang atau kegiatan tertentu, maka dalam rangkapenyalurannya, daerah diwajibkan menyampaikan laporan realisasi penggunaan danatersebut kepada Pemerintah Pusat. Selama Semester I Tahun 2011, masih terdapat beberapadaerah yang belum menyampaikan laporan penyerapan/penggunaan, sehingga pagu alokasiDAK, DPID, dan dana BOS belum dapat disalurkan secara optimal kepada daerah.

5.2 Perkembangan Realisasi Transfer ke Daerah dalamSemester I Tahun 2011

Realisasi Transfer ke Daerah hingga 31 Mei 2011 telah mencapai Rp151.477,0 miliar, yangberarti 38,5 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp392.980,4 miliar. Berdasarkanrealisasi sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut, serta memperhatikan ketentuan penyaluransebagaimana yang tertuang dalam PMK Nomor 126/PMK.07/2010, serta memperhitungkankecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka realisasi anggaranTransfer ke Daerah dalam Semester I Tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp198.154,1 miliar,atau mencapai 50,4 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Dibandingkan dengan realisasianggaran Transfer ke Daerah dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesarRp161.589,5 miliar, perkiraanrealisasi tersebut lebih tinggiRp36.564,6 miliar atau 22,6 persen.Perkiraan realisasi anggaranTransfer ke Daerah yang relatif lebihtinggi tersebut disebabkan olehlebih besarnya pagu anggaranTransfer ke Daerah dalam tahun2011 dibandingkan dengan tahun2010. Perkiraan realisasi anggaransemester I tahun 2011 tersebut, 87,6persen diantaranya merupakanpenyaluran Dana Perimbangandan selebihnya penyaluran DanaOtonomi Khusus dan Penyesuaian.

220,8254,2

292,4 309,3344,6

393,0

103,6 106,8 116,8 139,8 161,6198,2

46,9

42,039,9

45,246,9

50,4

0,0

10,0

20,0

30,0

40,0

50,0

60,0

0

50

100

150

200

250

300

350

400

450

2006 2007 2008 2009 2010 2011

Pers

en (%

)

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK V.1PERKEMBANGAN REALISASI TRANSFER KE DAERAH,

2006 – 2011

APBN-P Semester I % thd APBN-P Sumber: Kementerian Keuangan

Page 112: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab V

V-3

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

5.2.1 Perkembangan Realisasi Dana Perimbangan dalamSemester I Tahun 2011

Realisasi Dana Perimbangan, yangterdiri atas DBH, DAU, dan DAK,sampai dengan 31 Mei 2011mencapai Rp134.120,6 miliar, yangberarti mencapai 40,1 persen daripagunya dalam APBN 2011 sebesarRp334.324,0 miliar. Berdasarkanrealisasi 31 Mei 2011 tersebut danmemperhitungkan kecenderunganpada tahun-tahun sebelumnya,realisasi Dana Perimbangan dalamsemester I tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp173.533,4 miliar, atau51,9 persen dari pagunya dalamAPBN 2011. Jika dibandingkan dengan realisasi Dana Perimbangan dalam periode yangsama tahun sebelumnya, perkiraan realisasi tersebut menunjukkan peningkatan sebesar 12,8persen. Dari perkiraan realisasi semester I tersebut, 75,8 persen diantaranya merupakanrealisasi DAU, 20,0 persen realisasi DBH, dan 4,2 persen realisasi DAK.

5.2.1.1 Perkembangan Realisasi Dana Bagi Hasil dalam Semester ITahun 2011

Sebagaimana telah ditetapkan dalam UU Nomor 10 Tahun 2010 tentang APBN TahunAnggaran 2011, DBH meliputi DBH Pajak, yang terdiri atas (a) DBH PPh, (b) DBH PBB, dan(c) DBH Cukai Hasil Tembakau; serta DBH SDA, yang terdiri atas (a) DBH SDA MinyakBumi, (b) DBH Gas Bumi, (c) DBH SDA Pertambangan Umum, (d) DBH SDA Kehutanan,(e) DBH SDA Perikanan, dan (f) DBH SDA Pertambangan Panas Bumi. Realisasi DBH sampaidengan 31 Mei 2011 mencapai Rp14.881,3 miliar, atau 17,8 persen dari pagunya dalam APBN2011 sebesar Rp83.558,4 miliar. Berdasarkan realisasi DBH sampai dengan 31 Mei 2011tersebut dan memperhatikan ketentuan penyaluran DBH ke masing-masing daerah yangberhak menerima, serta memperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahunsebelumnya, maka DBH yang akan direalisasikan dalam semester I tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp34.677,8 miliar, atau 41,5 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

Berdasarkan PMK Nomor 229/PMK.07/2010 tentang Alokasi Sementara Dana Bagi HasilPajak Penghasilan Pasal 25 dan Pasal 29 Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri (WPOPDN)dan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 Tahun Anggaran 2011, penerimaan PPh yangdibagihasilkan ke daerah disalurkan secara triwulanan. Untuk triwulan I sampai dengantriwulan III, DBH PPh disalurkan masing-masing sebesar 20 persen dari jumlah alokasisementara, sedangkan untuk triwulan IV disalurkan sebesar selisih antara alokasi definitifdengan jumlah dana yang telah disalurkan selama triwulan I sampai dengan triwulan III.Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DBH PPh (PPh Pasal 21 dan Pasal 25/29 WPOPDN)mencapai Rp2.628,7 miliar, atau 20,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesarRp13.133,5 miliar. Berdasarkan realisasi DBH PPh sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut danmemperhatikan ketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud,

20,0%

4,2%

GRAFIK V.2PROPORSI PERKIRAAN REALISASI DANA

PERIMBANGAN SEMESTER I 2011

DAK

DAU

DBH

Sumber: Kementerian Keuangan

75,8%

Page 113: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab V

Laporan Semester I APBN 2011V-4

serta memperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, makadalam semester I tahun 2011, realisasi DBH PPh diperkirakan mencapai Rp5.254,9 miliar,atau 40,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

Penyaluran DBH PBB dilakukan dengan mekanisme yang berbeda sesuai dengan jenis masing-masing DBH PBB, yang terdiri atas (1) bagian daerah; (2) biaya pemungutan; (3) bagianPemerintah Pusat yang dibagikan merata kepada kabupaten/kota; dan (4) bagian PemerintahPusat sebagai insentif kabupaten/kota. Keseluruhan alokasi untuk DBH PBB tersebutdituangkan dalam PMK Nomor 74/PMK.07/2011 tentang Perubahan atas PMK Nomor 224/PMK.07/2010 tentang Alokasi Sementara Dana Bagi Hasil Pajak Bumi dan Bangunan DaerahTahun Anggaran 2010. Sesuai dengan PMK Nomor 126/PMK.07/2010, penyaluran DBHPBB dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah (dari sektor nonmigas) dilaksanakan secaramingguan melalui Bank Operasional III berdasarkan realisasi penerimaan PBB tahunanggaran berjalan. Penyaluran DBH PBB/Biaya Pemungutan PBB sektor PertambanganMigas dan Panas Bumi Bagian Daerah dilaksanakan oleh Kuasa Bendahara Umum Negaradengan menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana atas beban Bank Operasional I.Sementara itu, penyaluran DBH PBB bagian pemerintah pusat penyalurannya dilaksanakandalam tiga tahap , yaitu tahap I disalurkan pada bulan April, tahap II disalurkan pada bulanAgustus, dan tahap III disalurkan pada bulan November Tahun Anggaran berjalan.Selanjutnya penyaluran DBH PBB bagian Pemerintah Pusat yang dibagihasilkan sebagaiinsentif kepada kabupaten/kota yang realisasi penerimaan PBB Sektor Pedesaan dan SektorPerkotaan pada tahun anggaran sebelumnya mencapai/melampaui rencana penerimaanyang ditetapkan, dilaksanakan dalam bulan November berdasarkan realisasi penerimaanPBB tahun anggaran berjalan. Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DBH PBB mencapaiRp1.630,4 miliar, atau 6,2 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp26.241,7 miliar.Berdasarkan realisasi DBH PBB sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikanketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud, sertamemperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalamsemester I tahun 2011, realisasi penyaluran DBH PBB diperkirakan mencapai Rp10.939,4miliar, atau 41,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

Sementara itu, alokasi DBH Cukai Hasil Tembakau yang telah ditetapkan dalam PeraturanMenteri Keuangan Nomor 33/PMK.07/2010 tentang Alokasi Sementara DBH Cukai HasilTembakau TA 2011, penyalurannya dilaksanakan secara triwulanan mengacu kepadaketentuan PMK Nomor 126/PMK.07/2010, dengan rincian pelaksanaan penyaluran padabulan Maret sebesar 20 persen, bulan Juni sebesar 30 persen, bulan September 30 persen,dan bulan Desember sebesar selisih antara alokasi definitif dengan jumlah dana yang telahdisalurkan sampai dengan triwulan III tersebut. Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DBHCukai Hasil Tembakau mencapai Rp182,8 miliar, atau 15,2 persen dari pagunya dalam APBN2011 sebesar Rp1.201,4 miliar. Berdasarkan realisasi DBH Cukai Hasil Tembakau sampaidengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikan ketentuan penyaluran sebagaimana yangtertuang dalam PMK dimaksud, serta memperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalamtahun-tahun sebelumnya, maka dalam semester I tahun 2011, realisasi DBH Cukai HasilTembakau diperkirakan mencapai Rp540,6 miliar, atau 45,0 persen dari pagunya dalamAPBN 2011.

Secara keseluruhan, realisasi DBH Pajak sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp4.448,6miliar, atau 11,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp40.576,6 miliar.

Page 114: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab V

V-5

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Berdasarkan realisasi DBH Pajak sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikanketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK, serta memperhitungkankecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalam semester I tahun2011, realisasi DBH Pajak diperkirakan mencapai Rp16.735,0 miliar, atau 41,2 persen daripagunya dalam APBN 2011.

Perkiraan alokasi DBH SDA Minyak Bumi dan Gas Bumi per daerah tahun 2011 ditetapkandalam beberapa PMK yakni: (1) PMK Nomor 68/PMK.07/2011 tentang Perkiraan AlokasiDana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi TahunAnggaran 2011; (2) PMK Nomor 69/PMK.07/2011 tentang Perkiraan Alokasi TambahanDBH SDA Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi untuk Nanggroe Aceh DarussalamTahun Anggaran 2011; dan (3) PMK Nomor 70/PMK.07/2011 tentang Perkiraan AlokasiDBH SDA Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi dalam rangka Otonomi Khusus diProvinsi Papua Barat Tahun Anggaran 2011. Alokasi DBH SDA Migas tersebut disalurkansecara triwulanan dengan mengacu kepada ketentuan PMK Nomor 126/PMK.07/2010.Penyaluran triwulan I dan II dilaksanakan sebesar 20 persen dari pagu perkiraan alokasi,sedangkan penyaluran triwulan III dilaksanakan berdasarkan realisasi penerimaan DBHSDA Migas dari triwulan I sampai dengan III setelah dikurangi dengan yang telah disalurkanpada triwulan I dan II. Sementara penyaluran pada triwulan IV dilaksanakan berdasarkanrealisasi penerimaan dari triwulan I sampai dengan IV setelah dikurangi dengan jumlahyang telah disalurkan pada triwulan I sampai dengan triwulan III.

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DBH SDA Minyak Bumi mencapai Rp3.397,8 miliar,atau 20,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp16.989,1 miliar. Berdasarkanrealisasi DBH SDA Minyak Bumi sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikanketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud, sertamemperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalamsemester I tahun 2011, realisasi DBH SDA Minyak Bumi diperkirakan mencapai Rp6.795,7miliar, atau 40,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Sementara itu, realisasi DBH SDAGas Bumi sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp2.622,5 miliar, atau 20,0 persen daripagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp13.112,3 miliar. Berdasarkan realisasi DBH SDA GasBumi sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikan ketentuan penyaluransebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud, serta memperhitungkan kecenderunganyang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalam semester I tahun 2011, realisasiDBH SDA Gas Bumi diperkirakan mencapai Rp5.244,9 miliar, atau 40,0 persen dari pagunyadalam APBN 2011. Selain itu, sampai dengan 31 Mei 2011, terdapat juga realisasi KurangBayar DBH SDA Migas sebesar Rp2.000,0 miliar, atau 100 persen dari anggarannya dalamAPBN 2011.

Sebagaimana halnya penyaluran DBH SDA Migas, penyaluran DBH SDA Nonmigas, yangterdiri atas DBH SDA Pertambangan Umum, Kehutanan, Perikanan, dan PertambanganPanas Bumi juga dilaksanakan secara triwulanan. Untuk DBH SDA Pertambangan Umum,penyaluran triwulan I dan II masing-masing sebesar 20 persen dan 15 persen dari paguperkiraan alokasi, selanjutnya penyaluran triwulan III dan IV dilakukan berdasarkan realisasipenerimaan DBH SDA tersebut. Sementara itu, untuk DBH SDA Kehutanan dan Perikanan,penyaluran triwulan I dan II masing-masing sebesar 15 persen dari pagu perkiraan alokasi,selanjutnya penyaluran triwulan III dan IV dilakukan berdasarkan realisasi penerimaanDBH SDA tersebut. Alokasi DBH SDA Pertambangan Umum ditetapkan dalam PMK Nomor

Page 115: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab V

Laporan Semester I APBN 2011V-6

40/PMK.07/2011 tentang Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya AlamPertambangan Umum Tahun Anggaran 2011. Alokasi DBH SDA Kehutanan dan Perikananditetapkan dalam PMK Nomor 19/PMK.07/2011 tentang Perkiraan Alokasi Dana Bagi HasilSumber Daya Alam Kehutanan Tahun Anggaran 2011 dan PMK Nomor 258/PMK.07/2010tentang Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Perikanan Tahun Anggaran2011. Selanjutnya alokasi DBH SDA Pertambangan Panas Bumi ditetapkan dalam PMKNomor 39/PMK.07/2011 tentang Perkiraan Alokasi DBH SDA Pertambangan Panas BumiTahun Anggaran 2011.

Penyaluran DBH SDA Pertambangan Umum sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp2.065,9miliar, atau 23,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp8.699,6 miliar.Berdasarkan realisasi DBH SDA Pertambangan Umum sampai dengan 31 Mei 2011 tersebutdan memperhatikan ketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMKdimaksud, serta memperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahunsebelumnya, maka dalam semester I tahun 2011, realisasi DBH SDA Pertambangan Umumdiperkirakan mencapai Rp3.309,7 miliar, atau 38,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DBH SDA Kehutanan mencapai Rp202,3 miliar, atau11,9 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp1.706,1 miliar. Berdasarkan realisasiDBH SDA Kehutanan sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikan ketentuanpenyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud, serta memperhitungkankecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalam semester I tahun2011, realisasi DBH SDA Kehutanan diperkirakan mencapai Rp373,3 miliar, atau 21,9 persendari pagunya dalam APBN 2011.

Sementara itu, penyaluran DBH SDA Perikanan sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp21,7miliar, atau 17,5 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp123,7 miliar. Berdasarkanrealisasi DBH SDA Perikanan sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut dan memperhatikanketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud, sertamemperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalamsemester I tahun 2011, realisasi DBH SDA Perikanan diperkirakan mencapai Rp39,7 miliar,atau 32,1 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

Penyaluran DBH SDA Pertambangan Panas Bumi sampai dengan 31 Mei 2011 mencapaiRp122,5 miliar, atau 34,9 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp351,0 miliar.Berdasarkan realisasi DBH SDAPertambangan Panas Bumi sampaidengan 31 Mei 2011 tersebut danmemperhatikan ketentuan penyaluransebagaimana yang tertuang dalam PMKdimaksud, serta memperhitungkankecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalam semesterI tahun 2011, realisasi DBH SDAPertambangan Panas Bumi diperkirakanmencapai Rp179,5 miliar, atau 51,1 persendari pagunya dalam APBN 2011.

59,6 62,7

77,7 73,8

89,683,6

16,99,0

17,5 18,329,4

34,7

28,4

14,4

22,524,8

32,8

41,5

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

30,0

35,0

40,0

45,0

0

10

20

30

40

50

60

70

80

90

100

2006 2007 2008 2009 2010 2011

Pe

rs

en

(%)

Tr

iliu

n R

up

iah

GRAFIK V.3PERKEMBANGAN REALISASI DANA BAGI HASIL, 2006 – 2011

APBN-P Semester I % thd APBN-PSumber: Kementerian Keuangan

Page 116: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab V

V-7

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

Dengan demikian, secara keseluruhan, realisasi DBH SDA sampai dengan 31 Mei 2011mencapai Rp10.432,6 miliar, atau 24,3 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesarRp42.981,8 miliar. Berdasarkan realisasi DBH SDA sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut danmemperhatikan ketentuan penyaluran sebagaimana yang tertuang dalam PMK dimaksud,serta memperhitungkan kecenderungan yang terjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, makadalam semester I tahun 2011, realisasi DBH SDA diperkirakan mencapai Rp17.942,7 miliar,atau 41,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

5.2.1.2 Perkembangan Realisasi Dana Alokasi Umum dalamSemester I Tahun 2011

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DAUmencapai Rp112.716,5 miliar, yang berarti 50,0persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesarRp225.532,8 miliar. Berdasarkan realisasisampai dengan 31 Mei 2011 tersebut, danmemperhatikan ketentuan penyalurannya,serta memperhitungkan kecenderungan yangterjadi dalam tahun-tahun sebelumnya, makarealisasi DAU sampai dengan akhir Juni 2011diperkirakan mencapai Rp131.560,8 miliar,atau 58,3 persen dari pagunya dalam APBN2011. Perkiraan realisasi DAU yang di atas 50 persen dari pagunya tersebut dapat dicapaikarena sesuai dengan ketentuan dalam PMK Nomor 126/PMK.07/2010, setiap bulan DAUdisalurkan ke daerah masing-masing sebesar seperduabelas dari alokasi DAU dan dilakukansatu hari kerja sebelum bulan berikutnya. Selanjutnya, guna mempercepat pelaksanaan APBD,sesuai dengan PMK Nomor 46/PMK.07/2006 tentang Tata Cara Penyampaian InformasiKeuangan Daerah, telah dilakukan penundaan penyaluran 25 persen DAU bulan April danMei 2011 kepada dua kabupaten yang belum menyampaikan Perda tentang APBD Tahun2011. Kedua kabupaten tersebut adalah Kabupaten Karo dan Kabupaten Nduga sebesarRp16,5 miliar.

5.2.1.3 Perkembangan Realisasi Dana Alokasi Khusus dalamSemester I Tahun 2011

Realisasi penyaluran DAK sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp6.522,8 miliar, atau 25,9persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesarRp25.232,8 miliar. Sementara itu, dalamsemester I Tahun 2011, realisasi DAKdiperkirakan mencapai Rp7.294,8 miliar, atau28,9 persen dari APBN 2011. Sebagaimana telahdiatur dalam PMK Nomor 126/PMK.07/2010,penyaluran DAK pada tahap I adalah sebesar30 persen dari pagu alokasi, yangpelaksanaannya dilakukan paling cepat padabulan Februari bagi daerah-daerah yang sudahmenyampaikan peraturan daerah (Perda)

145,7164,8

179,5 186,4203,6

225,5

84,7 95,4 89,7108,7 117,7

131,6

58,1 57,9

50,0

58,3 57,8 58,3

0,0

10,0

20,0

30,0

40,0

50,0

60,0

70,0

0

50

100

150

200

250

2006 2007 2008 2009 2010 2011

Pe

rsen

(%)

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK V.4PERKEMBANGAN REALISASI DANA ALOKASI UMUM, 2006 – 2011

APBN-P Semester I % thd APBN-PSumber: Kementerian Keuangan

11,6

17,1

21,2

24,8

21,1

25,2

1,4 2,1

6,47,7

6,7 7,0

12,1 12,3

30,231,0 31,8

27,6

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

30,0

35,0

0

5

10

15

20

25

30

2006 2007 2008 2009 2010 2011

Pe

rsen

(%)

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK V.5PERKEMBANGAN REALISASI DANA ALOKASI KHUSUS, 2006 – 2011

APBN-P Semester I % thd APBN-PSumber: Kementerian Keuangan

Page 117: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab V

Laporan Semester I APBN 2011V-8

mengenai APBD, Laporan Penyerapan Penggunaan DAK Tahun 2010, dan Surat PernyataanPenyediaan Dana Pendamping DAK 2011.

5.2.2 Perkembangan Realisasi Dana Otonomi Khusus danPenyesuaian dalam Semester I Tahun 2011

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasiDana Otonomi Khusus (Otsus) danPenyesuaian mencapai Rp17.356,5miliar, atau 29,6 persen dari pagunyadalam APBN 2011 sebesar Rp58.656,4miliar. Berdasarkan realisasi DanaOtsus dan Penyesuaian sampaidengan 31 Mei 2011 tersebut, danmemperhatikan ketentuanpenyaluran Dana Otsus danPenyesuaian, sertamemperhitungkan kecenderunganyang terjadi tahun-tahun sebelumnya, maka realisasi Dana otonomi khusus (Otsus) danPenyesuaian dalam semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp24.620,8 miliar, atau 42,0persen dari pagunya dalam APBN 2011. Realisasi Dana Otsus dan Penyesuaian tersebutrelatif rendah disebabkan belum direalisasikan dana Otsus tahap II, Dana Insentif Daerah(DID), serta Kurang Bayar Dana Sarana dan Prasarana Infrastruktur Provinsi Papua Barattahun anggaran 2008.

5.2.2.1 Perkembangan Realisasi Dana Otonomi Khusus dalamSemester I Tahun 2011

Penyaluran Dana Otonomi Khusus, yang terdiri atas (1) Dana Otsus Provinsi Papua danProvinsi Papua Barat; (2) Dana Otsus Provinsi Aceh; dan (3) Dana Tambahan OtsusInfrastruktur Papua. Penyaluran Dana Otsus tersebut baru dapat dilaksanakan setelah terlebihdahulu mendapatkan pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri. Sesuai dengan PMK Nomor126/PMK.07/2010, penyaluran Dana Otsus dilaksanakan secara bertahap, yaitu tahap I padabulan Maret sebesar 15 persen, tahap II pada bulan Juni sebesar 30 persen, tahap III padabulan September sebesar 40 persen, dan tahap IV pada bulan November sebesar 15 persen.Selanjutnya, untuk pencairan Dana Otsus Provinsi Aceh selain menunggu pertimbangandari Menteri Dalam Negeri, juga didasarkan pada Qanun yang mengatur tentang penggunaanDana Otsus Provinsi Aceh.

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi Dana Otsus mencapai Rp3.126,4 miliar, yang berarti30,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp10.421,3 miliar. Selanjutnya dalamsemester I realisasi Dana Otsus diperkirakan tidak mengalami perubahan atau sama denganrealisasi 31 Mei 2011. Adapun penyaluran Dana Otsus tahap II yang diperkirakan belumdapat disalurkan pada bulan Juni 2010, karena provinsi penerima Dana Otsus (ProvinsiAceh, serta Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat) belum menyampaikan laporanpenyerapan Dana Otsus triwulan I 2011. Diperkirakan penyaluran Dana Otsus tahap IIbaru dapat dilaksanakan pada bulan Juli 2011.

4,1 9,614,0

24,330,2

58,7

0,6 0,33,1

5,07,8

24,6 14,6

3,1

22,120,6

25,8

42,0

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

30,0

35,0

40,0

45,0

0

10

20

30

40

50

60

70

2006 2007 2008 2009 2010 2011

Perse

n (%

)

Tri

liu

n R

up

iah

GRAFIK V.6PERKEMBANGAN REALISASI DANA OTONOMI KHUSUS DAN

PENYESUAIAN, 2006 – 2011

APBN-P Semester I % thd APBN-PSumber: Kementerian Keuangan

Page 118: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab V

V-9

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

5.2.2.2 Perkembangan Realisasi Dana Penyesuaian dalam SemesterI Tahun 2011

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi Dana Penyesuaian, yang terdiri atas Tunjangan ProfesiGuru (TPG), BOS, Dana Tambahan Tunjangan Guru PNSD, DID, DPID, dan Kurang BayarDana Sarana dan Prasarana Infrastuktur Provinsi Papua Barat Tahun 2008, mencapaiRp14.230,0 miliar, atau 29,5 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp48.235,0miliar. Berdasarkan realisasi Dana Penyesuaian sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut, danmemperhatikan ketentuan penyaluran Dana Penyesuaian, maka realisasi Dana Penyesuaiandalam Semester I Tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp21.494,4 miliar, atau 44,6 persendari pagunya dalam APBN 2011.

Dari Dana Penyesuaian tersebut, realisasi TPG sampai dengan 31 Mei 2011 mencapaiRp3.468,5 miliar, yang berarti 18,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Berdasarkanrealisasi TPG sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut, maka realisasi TPG dalam Semester ITahun 2011 diperkirakan mencapai Rp9.268,9 miliar, atau 50,0 persen dari pagunya dalamAPBN 2011. Sementara itu, realisasi Dana Tambahan Penghasilan Guru sampai dengan 31Mei 2011 mencapai Rp508,1 miliar, yang berarti 13,7 persen dari pagunya dalam APBN2011. Berdasarkan realisasi Dana Tambahan Penghasilan Guru sampai dengan 31 Mei 2011tersebut, maka realisasi Dana Tambahan Penghasilan Guru dalam Semester I Tahun 2011diperkirakan mencapai Rp1.848,1 miliar, atau 50,0 persen dari pagunya dalam APBN 2011.Selanjutnya, realisasi dana BOS sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp8.133,0 miliar,yang berarti 48,4 persen dari pagunya dalam APBN 2011. Memperhatikan realisasi danaBOS sampai dengan 31 Mei 2011 tersebut, maka realisasi dana BOS dalam Semester I Tahun2011 diperkirakan tidak mengalami perubahan atau sama dengan realisasinya hingga 31Mei 2011.

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi DPID mencapai Rp2.120,4 miliar, yang berarti 27,5persen dari pagunya dalam APBN 2011. Sedangkan realisasi sampai dengan 31 Mei 2011sebesar Rp2.120,4 miliar, yang berarti 48,4 persen dari pagunya dalam APBN 2011 atausama dengan perkiraan realisasi Semester I Tahun 2011. Sementara itu, Kurang Bayar DanaSarana dan Prasarana Infrastruktur Provinsi Papua Barat tahun anggaran 2008 dan DIDhingga semester I belum direalisasikan. Terkait dengan Kurang Bayar Dana Sarana danPrasarana Infrastruktur Provinsi Papua Barat Tahun Anggaran 2008 yang belum adarealisasinya hingga Semester I disebabkan sampai saat ini audit BPKP masih dalam proses,sehingga PMK tentang alokasi kurang bayar dana sarana dan prasarana infrastruktur ProvinsiPapua Barat Tahun Anggaran 2008 yang merupakan sebagai dasar pencairan belum dapatditerbitkan, sedangkan terkait dengan DID yang belum ada realisasinya hingga semester Idisebabkan daerah masih membutuhkan waktu untuk mengintegrasikannya dalam usulanAPBD perubahan.

5.3 Prognosis Transfer ke Daerah dalam Semester II Tahun 2011Realisasi Transfer ke Daerah dalam semester II Tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp206.916,4 miliar, atau 52,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp392.980,3miliar. Berdasarkan perkiraan realisasi Transfer ke Daerah semester I dan semester II tahun2011 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi Transfer ke Daerah dalam tahun 2011

Page 119: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab V

Laporan Semester I APBN 2011V-10

diperkirakan mencapai Rp405.070,5 miliar. Jumlah tersebut berarti lebih tinggi 3,1 persenjika dibandingkan dengan pagunya dalam APBN 2011.

5.3.1 Prognosis Dana Perimbangan dalam Semester II Tahun 2011

Dalam semester II tahun 2011, realisasi dana perimbangan diperkirakan mencapaiRp172.880,9 miliar, atau 51,7 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp334.324,0miliar. Berdasarkan perkiraan realisasi dana perimbangan semester I dan semester II tahun2011 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi dana perimbangan dalam tahun 2011diperkirakan mencapai Rp346.414,2 miliar. Jumlah tersebut berarti lebih tinggi 3,6 persendari pagunya dalam APBN 2011.

5.3.1.1 Prognosis Dana Bagi Hasil (DBH) dalam Semester II Tahun2011

Realisasi dana bagi hasil (DBH) dalam semester II tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp61.097,1 miliar, atau 73,1 persen dari pagu alokasi DBH dalam APBN 2011 sebesarRp83.558,4 miliar. Berdasarkan perkiraan realisasi DBH semester I dan semester II tahun2011 tersebut, realisasi DBH secara keseluruhan dalam tahun 2011 diperkirakan mencapaiRp95.774,8 miliar, atau 114,6 persen dari alokasi DBH yang ditetapkan dalam APBN 2011.

5.3.1.1.1 Prognosis DBH Pajak dalam Semester II Tahun 2011

Dalam semester II tahun 2011, realisasi DBH Pajak diperkirakan mencapai Rp25.364,5 miliar,atau 62,5 persen dari pagu alokasi sementara sebesar Rp40.576,6 miliar. Perkiraan realisasiDBH Pajak dalam semester II tahun 2010 tersebut terdiri atas: (i) perkiraan realisasi DBHPPh sebesar Rp7.901,3 miliar; (ii) perkiraan realisasi DBH PBB sebesar Rp16.653,6 miliar;dan (iii) perkiraan realisasi DBH Cukai Hasil Tembakau Rp809,5 miliar. Berdasarkan realisasiDBH Pajak semester I tahun 2011, dan melihat perkiraan realisasi DBH Pajak dalam semesterII tahun 2011 tersebut, maka realisasi DBH Pajak secara keseluruhan dalam tahun 2011diperkirakan mencapai Rp42.099,5 miliar, yang berarti 103,8 persen dari pagunya dalamAPBN 2011.

5.3.1.1.2 Prognosis DBH Sumber Daya Alam dalam Semester II Tahun 2011

Dalam semester II tahun 2011, DBH SDA diperkirakan mencapai Rp35.732,6 miliar, atau83,1 persen dari pagu alokasi DBH SDA yang ditetapkan dalam APBN tahun 2011 sebesarRp42.981,77 miliar. Perkiraan realisasi DBH SDA dalam Semester II Tahun 2011 tersebutterdiri atas: (1) perkiraan realisasi DBH SDA Migas, yang meliputi DBH SDA Minyak Bumisebesar Rp12.397,7 miliar, DBH SDA Gas Bumi sebesar Rp9.502,9 miliar, serta Kurang BayarDBH SDA Migas sebesar Rp367,9 miliar; dan (2) perkiraan realisasi DBH SDA Nonmigas,yang meliputi DBH SDA Pertambangan Umum sebesar Rp11.832,5 miliar, DBH SDAKehutanan sebesar Rp1.376,1 miliar, DBH SDA Perikanan sebesar Rp84,0 miliar, serta DBHSDA Pertambangan Panas Bumi sebesar Rp171,5 miliar. Berdasarkan realisasi DBH SDAsemester I tahun 2011 dan perkiraan realisasi DBH SDA dalam semester II tahun 2011tersebut, maka realisasi DBH SDA secara keseluruhan dalam tahun 2011 diperkirakanmencapai Rp53.675,3 miliar, yang berarti 124,9 persen dari pagunya dalam APBN 2011.

Page 120: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Bab V

V-11

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011

Laporan Semester I APBN 2011

5.3.1.2 Prognosis Dana Alokasi Umum (DAU) dalam Semester II Tahun2011

Sebagaimana telah diatur dalam PMK Nomor 126/PMK.07/2010, bahwa mekanismepenyaluran DAU ke daerah dilaksanakan setiap bulan masing-masing sebesar seperduabelasdari alokasi DAU masing-masing daerah yang telah ditetapkan dalam APBN. Terkait denganhal tersebut, dan berdasarkan perkiraan realisasi DAU dalam semester I tahun 2011, makarealisasi DAU dalam semeter II tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp93.850,8 miliar atau41,6 persen dari pagu alokasi DAU. Berdasarkan perkiraan realisasi DAU semester I dansemester II tahun 2011 tersebut, maka realisasi DAU secara keseluruhan dalam tahun 2011diperkirakan mencapai Rp225.441,6 miliar, yang berarti 99,9 persen dari pagunya dalamAPBN 2011.

5.3.1.3 Prognosis Dana Alokasi Khusus (DAK) dalam Semester II Tahun2011

Realisasi DAK dalam Semester II Tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp17.933,0 miliar,atau 71,1 persen dari pagunya dalam APBN 2011 sebesar Rp25.232,8 miliar. Berdasarkanperkiraan realisasi DAK Semester I dan Semester II Tahun 2011 tersebut, maka realisasiDAK secara keseluruhan dalam tahun 2011 diperkirakan mencapai Rp25.227,8 miliar, yangberarti lebih rendah Rp5,0 miliar dari pagunya dalam APBN 2011.

5.3.2 Prognosis Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian dalamSemester II Tahun 2011

Dalam Semester II Tahun 2011, realisasi Dana Otsus dan Penyesuaian diperkirakan mencapaiRp34.035,5 miliar, atau 58,0 persen dari pagu alokasi Dana Otsus dan Penyesuaian dalamAPBN 2011 sebesar Rp58.656,4 miliar. Perkiraan realisasi Dana Otsus dan Penyesuaian dalamsemester II tahun 2011 tersebut terdiri atas: (1) Dana Otsus Rp7.294,9 miliar, yang meliputiDana Otsus Papua Rp2.210,2 miliar, Dana Otsus Papua Barat Rp947,2 miliar, Dana OtsusAceh Rp3.157,4 miliar, serta Dana Tambahan Otsus Infrastruktur Papua Rp560,0 miliardan Papua Barat Rp420,0 miliar; dan (2) Dana Penyesuaian Rp26.740,6 miliar, yang meliputiTunjangan Profesi Guru Rp9.268,8 miliar, Dana Bantuan Operasional Sekolah Rp8.679,0miliar, Dana Tambahan Tunjangan Guru PNSD Rp1.848,1 miliar, Dana Insentif DaerahRp1.387,8 miliar, Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah sebesar Rp5.456,4 miliar, danKurang bayar Dana Sarana dan Prasarana Insfrastruktur Papua Barat Tahun Anggaran2008 sebesar Rp100,5 miliar. Berdasarkan perkiraan realisasi Dana Otsus dan PenyesuaianSemester I dan Semester II Tahun 2011 tersebut, maka realisasi Dana Otsus dan Penyesuaiandalam tahun 2011 diperkirakan sebesar Rp58.656,4 miliar, yang berarti sama dengan pagunyadalam APBN 2011.

Page 121: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2011Bab V

Laporan Semester I APBN 2011V-12

I. DANA PERIMBANGAN 314.571,9 153.794,8 48,9 334.324,0 173.533,4 51,9 172.880,9 346.414,3 103,6

A. DANA BAGI HASIL 89.827,0 29.424,0 32,8 83.558,4 34.677,7 41,5 61.097,1 95.774,9 114,6

1. Pajak 45.927,2 14.686,1 32,0 40.576,6 16.735,0 41,2 25.364,5 42.099,5 103,8 a. Pajak Penghasilan 13.177,3 5.165,0 39,2 13.133,5 5.254,9 40,0 7.901,3 13.156,2 100,2 b. PBB 24.238,5 6.438,6 26,6 26.241,7 10.939,4 41,7 16.653,6 27.593,0 105,1 c. BPHTB 7.392,9 2.529,4 34,2 - 0,1 - 0,1 0,1 - d. Cukai 1.118,5 553,0 49,4 1.201,4 540,6 45,0 809,5 1.350,2 112,4

2. Sumber Daya Alam 43.899,8 14.737,9 33,6 42.981,8 17.942,7 41,7 35.732,6 53.675,4 124,9 a. Migas 35.196,4 11.561,9 32,8 32.101,4 14.040,6 43,7 22.268,5 36.309,0 113,1 b. Pertambangan Umum 6.585,3 2.634,1 40,0 8.699,6 3.309,7 38,0 11.832,5 15.142,2 174,1 c. Kehutanan 1.802,6 415,7 23,1 1.706,1 373,3 21,9 1.376,1 1.749,4 102,5 d. Perikanan 120,0 48,0 40,0 123,7 39,7 32,1 84,0 123,7 100,0 e. Pertambangan Panas Bumi 195,5 78,2 40,0 351,0 179,5 51,1 171,5 351,0 100,0

-B. DANA ALOKASI UMUM 203.606,5 117.699,5 57,8 225.532,8 131.560,8 58,3 93.850,8 225.411,6 99,9

C. DANA ALOKASI KHUSUS 21.138,4 6.671,4 31,6 25.232,8 7.294,8 28,9 17.933,0 25.227,8 100,0

II DANA OTONOMI KHUSUS DAN PENYESUAIAN 30.249,6 7.794,7 25,8 58.656,3 24.620,8 42,0 34.035,5 58.656,3 100,0

A. DANA OTONOMI KHUSUS 9.099,6 2.413,4 26,5 10.421,3 3.126,4 30,0 7.294,9 10.421,3 100,0

B. DANA PENYESUAIAN 21.150,0 5.381,3 25,4 48.235,0 21.494,4 44,6 26.740,7 48.235,0 100,0

J U M L A H 344.821,5 161.589,5 46,9 392.980,3 198.154,1 50,4 206.916,4 405.070,6 103,1

Sumber: Kementerian Keuangan

2010 2011

TABEL V.1TRANSFER KE DAERAH, 2010 – 2011

(miliar rupiah)

Perk. Realisasi

% thd APBN

Prognosis Semester II

APBN-P Semester I % thd

APBN-P APBN

Perk. Real Semester I

% thd APBN

Page 122: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-1

BAB VI

PERKEMBANGAN DEFISIT DAN PEMBIAYAANANGGARAN SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II

TAHUN 2011

6.1 PendahuluanDalam APBN tahun 2011, untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi 6,4 persen,Pemerintah dengan persetujuan DPR merencanakan ekspansi fiskal melalui penetapan defisitsebesar Rp124.656,5 miliar atau 1,8 persen terhadap PDB. Target defisit tersebut akan dibiayaidari pembiayaan nonutang sebesar negatif Rp2.387,9 miliar dan utang sebesar Rp127.044,4miliar. Pembiayaan nonutang antara lain bersumber dari penerimaan cicilan pengembalianpenerusan pinjaman sebesar Rp6.803,4 miliar, Saldo Anggaran Lebih (SAL) sebesar Rp5.000,0miliar, privatisasi sebesar Rp340,0 miliar, dan hasil pengelolaan aset sebesar Rp583,1 miliar.Sementara itu, pembiayaan utang bersumber dari penerbitan Surat Berharga Negara (SBN)neto sebesar Rp126.653,9 miliar, pinjaman luar negeri (neto) sebesar negatif Rp609,5 miliar,dan pinjaman dalam negeri sebesar Rp1.000,0 miliar.

Sampai dengan akhir Mei 2011, realisasi pembiayaan nonutang mencapai Rp627,6 miliaratau negatif 26,3 persen terhadap APBN 2011, sedangkan pembiayaan utang mencapaiRp62.842,9 miliar (49,5 persen). Realisasi pembiayaan nonutang tersebut meliputi privatisasiRp425,0 miliar dan hasil pengelolaan aset Rp202,6 miliar. Sementara itu, realisasi penerimaancicilan pengembalian penerusan pinjaman, Rekening Kas Umum Negara (RKUN) untukpembiayaan kredit investasi pemerintah, SAL, dan pengeluaran pembiayaan seperti danainvestasi Pemerintah dan PMN, dana pengembangan pendidikan nasional, serta kewajibanpenjaminan masih nihil. Di lain pihak, realisasi pembiayaan utang terutama bersumber daripenerbitan SBN (neto) sebesar Rp74.742,3 miliar yang berasal dari penerbitan SBN domestikdan internasional. Dalam periode yang sama, realisasi pembiayaan luar negeri (neto) mencapainegatif Rp11.899,5 miliar, terdiri dari penarikan pinjaman luar negeri (bruto) sebesar Rp2.611,4miliar dikurangi dengan pembayaran cicilan pokok utang luar negeri Rp14.496,4 miliar.Realisasi pinjaman luar negeri (bruto) berasal dari penarikan pinjaman program sebesarRp869,8 miliar, dan pinjaman proyek sebesar Rp1.741,6 miliar.

Dalam rangka memenuhi pembiayaan defisit APBN tahun 2011, kebijakan pembiayaanmelalui utang dilakukan antara lain dengan: (1) memprioritaskan instrumen pembiayaanyang lebih cost efficient dengan risiko yang terkendali, terutama bersumber dari dalam negeriguna mendukung pengembangan pasar SBN yang dalam, aktif, dan likuid; (2) peningkatandaya serap pinjaman agar sesuai dengan rencana penarikan; dan (3) mengarahkanpemanfaatan utang untuk kegiatan produktif dalam rangka mendukung pertumbuhanekonomi, dan mendorong penurunan rasio utang terhadap PDB secara berkelanjutan.

Page 123: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-2

6.2 Perkembangan Realisasi Defisit Anggaran dalamSemester I 2011

Sampai dengan akhir Mei 2011, realisasi pendapatan negara dan hibah telah mencapaiRp421.084,9 miliar atau 38,1 persen terhadap target APBN 2011, lebih tinggi bila dibandingkandengan periode yang sama pada tahun 2010 yang mencapai Rp355.944,0 miliar atau 35,9persen terhadap target APBN-P 2010. Sementara itu, realisasi belanja negara mencapaiRp364.208,8 miliar atau 29,6 persen terhadap target APBN 2011, lebih tinggi bila dibandingkandengan periode yang sama tahun 2010, yaitu Rp294.823,0 miliar atau 26,2 persen terhadaptarget APBN-P 2010.

Berdasarkan realisasi pendapatan negara dan hibah, serta realisasi belanja negarasebagaimana diuraikan di atas, maka pelaksanaan APBN 2011 hingga akhir Mei 2011mengalami surplus sebesar Rp56.876,1 miliar atau 45,6 persen terhadap APBN 2011. Jumlahini apabila dibandingkan dengan realisasi anggaran pada periode yang sama tahunsebelumnya, sebesar Rp61.121,0 miliar berarti mengalami penurunan sebesar Rp4.244,9miliar atau 6,9 persen.

Sementara itu, realisasi pengeluaran pembiayaan sampai dengan akhir Mei 2011 mencapaiRp48.154,7 miliar atau 32,0 persen terhadap target APBN 2011. Sementara itu, realisasipenerimaan pembiayaan pada periode yang sama mencapai sebesar Rp111.901,1 miliar, atau40,6 persen terhadap sasaran APBN 2011. Dengan demikian, terdapat surplus pembiayaansebesar Rp63.470,5 miliar. Apabila realisasi surplus pembiayaan diperhitungkan dengansurplus anggaran, maka dalam periode yang sama terdapat kelebihan anggaran sebesarRp120.346,7 miliar.

Berdasarkan perkiraan realisasi selama bulan Juni 2011, maka realisasi pendapatan negaradan hibah sampai dengan semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp498.268,1 miliar atau45,1 persen terhadap APBN 2011. Sementara itu, realisasi belanja negara diperkirakanmencapai Rp461.487,5 miliar atau 37,5 persen terhadap APBN 2011. Dengan demikian,pelaksanaan APBN 2011 dalam semester I 2011 diperkirakan akan mengalami surplus sebesarRp36.780,5 miliar atau negatif 29,5 persen terhadap APBN 2011. Di sisi lain, realisasipembiayaan anggaran sampai dengan semester I 2011 mencapai Rp67.301,5 miliar, sehinggasecara keseluruhan, pelaksanaan APBN 2011 sampai dengan akhir semester I diperkirakanakan mengalami surplus Rp104.082,0 miliar.

6.3 Perkembangan Realisasi Pembiayaan Nonutang dalamSemester I 2011

Selanjutnya, realisasi pembiayaan nonutang sampai dengan 31 Mei 2011 mencapai Rp627,6miliar, dan dalam semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp3.572,6 miliar, atau negatif149,6 persen terhadap APBN 2011 yang ditetapkan sebesar negatif Rp2.387,9 miliar. Apabiladibandingkan dengan realisasi pembiayaan nonutang pada semester I tahun 2010 sebesarRp3.122,7 miliar, maka realisasi tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp449,9miliar atau 14,4 persen. Hal ini terutama disebabkan oleh lebih tingginya penerimaan yangbersumber dari perbankan dan nonperbankan dalam negeri. Perkembangan realisasipembiayaan non-utang sampai dengan semester I tahun 2010 dan 2011 dapat dilihat dalamTabel VI.1.

Page 124: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-3

6.3.1 Perbankan Dalam Negeri

Dalam APBN 2011, penerimaan pembiayaan yang bersumber dari perbankan dalam negeridianggarkan sebesar Rp12.657,2 miliar yang berasal dari perbankan dalam negeri.Penerimaan pembiayaan tersebut berasal dari penerimaan cicilan pengembalian penerusanpinjaman sebesar Rp6.803,4 miliar, termasuk didalamnya konversi piutang SLA pada PTPIM sebesar Rp1.338,0 miliar, rekening KUN untuk pembiayaan kredit investasi pemerintahsebesar Rp853,9 miliar, dan tambahan dari saldo anggaran lebih (SAL) sebesar Rp5.000miliar.

Sampai dengan 31 Mei 2011, realisasi pembiayaan anggaran yang berasal dari sumberperbankan dalam negeri masih nihil. Namun, dengan mempertimbangkan realisasinya padabulan Juni, maka realisasi pembiayaan anggaran dari sumber perbankan dalam negerisampai dengan semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp2.790,7 miliar (22,0 persenterhadap APBN 2011). Realisasi tersebut diperkirakan berasal dari penerimaan cicilanpengembalian penerusan pinjaman. Sementara itu, penerimaan rekening KUN untuk kreditinvetasi pemerintah masih nihil dikarenakan belum adanya penyaluran pembiayaan kreditinvestasi pemerintah. Realisasi pembiayaan yang berasal dari SAL juga masih nihil. Haltersebut dikarenakan pemindahan SAL ke rekening KUN disesuaikan dengan kebutuhanpembiayaan, baik untuk menutup defisit anggaran maupun untuk membiayai pengeluaranpembiayaan.

Bila dibandingkan dengan realisasi penerimaan pembiayaan yang bersumber dari perbankandalam negeri semester I 2010 sebesar Rp2.747,4 miliar, maka perkiraan realisasi pembiayaanperbankan dalam negeri semester I 2011 mengalami kenaikan sebesar Rp43,3 miliar atau1,6 persen. Hal ini terutama disebabkan oleh lebih tingginya realisasi penerimaan cicilanpengembalian penerusan pinjaman dibandingkan dengan periode yang sama tahunsebelumnya.

I. Perbankan Dalam Negeri 45.477,1 2.747,4 6,0 12.657,3 2.790,7 22,0

a. Penerimaan Cicilan Pengembalian Penerusan Pinjaman 5.504,2 2.747,4 49,9 6.803,4 2.790,7 41,0

b. Rekening KUN untuk pembiayaan Kredit Investasi Pemerintah 625,0 - - 853,9 - -

c. Saldo Anggaran Lebih 39.347,9 - - 5.000,0 - -

II. Non Perbankan Dalam Negeri (20.074,2) 375,3 (1,9) (15.045,2) 781,9 (5,2)

a. Privatisasi 1.200,0 - - 340,0 425,0 125,0

b. Hasil Pengelolaan Aset 1.200,0 375,3 31,3 583,1 356,9 61,2

c. Dana Investasi Pemerintah dan PMN (12.924,2) - - (13.932,3) - -

- Investasi Pemerintah (3.610,5) - - (1.853,9) - -

- Penyertaan Modal Negara (6.038,7) - - (7.130,3) - -

- Dana Bergulir (3.275,0) - - (4.948,1) - -

d. Dana Pengembangan Pendidikan Nasional (1.000,0) - - (1.000,0) - -

e. Kewajiban Penjaminan (1.050,0) - - (1.036,0) - -

f. Pinjaman Kepada PT PLN (Persero) (7.500,0) - - - - -

Jumlah 25.402,9 3.122,7 12,3 (2.387,9) 3.572,6 (149,6)

Sumber : Kementerian Keuangan

TABEL VI.1REALISASI PEMBIAYAAN NONUTANG SEMESTER I TAHUN 2010 DAN 2011

(miliar rupiah)

Keterangan

2010 2011

APBN-PRealisasi

Smt IAPBN

Perk. Real Smt I

% thd APBN-P

% thd APBN

Page 125: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-4

6.3.2 Privatisasi

Dalam APBN 2011, penerimaan dari privatisasi BUMN ditargetkan sebesar Rp340,0 miliar.Hingga 31 Mei 2011, penerimaan dari privatisasi telah melampaui targetnya, yaitu mencapaiRp425,0 miliar, sampai dengan Semester I 2011 realisasinya diperkirakan masih sama, yaituRp425,0 miliar. Perkiraan realisasi penerimaan privatisasi sampai dengan semester I 2011tersebut, berarti jauh lebih tinggi apabila dibandingkan dengan realisasinya pada periodeyang sama tahun sebelumnya yang masih nihil. Lebih tingginya perkiraan realisasipenerimaan privatisasi dalam periode tersebut, antara lain bekaitan dengan kesiapan BUMNyang akan diprivatisasi serta kondisi pasar keuangan yang cukup baik pada semester I tahun2011. Realisasi privatisasi pada semester I 2011 tersebut antara lain berasal dari penjualansaham hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) Bank Mandiri Rp389,5 miliar, divestasisaham PT Basuki Rahmat Rp2,6 miliar, dan divestasi PT Atmindo Rp9,0 miliar.

Sementara itu, target privatisasi dalam APBN 2011 sebesar Rp340,0 miliar, jauh lebih rendahapabila dibandingkan dengan target privatisasi dalam APBN-P 2010 sebesar Rp1.200 miliar.Hal ini sejalan dengan kebijakan Pemerintah yang tidak menjadikan privatisasi sebagaiandalan bagi sumber pembiayaan APBN, namun lebih ditujukan untuk peningkatan kinerjadan nilai tambah perusahaan, perbaikan struktur keuangan dan manajemen, penciptaanstruktur industri yang sehat dan kompetitif, serta perkembangan BUMN yang mampubersaing dan berorientasi global.

6.3.3 Hasil Pengelolaan Aset

Realisasi pembiayaan nonutang yang berasal dari Hasil Pengelolaan Aset (HPA) sampaidengan 31 Mei 2011 mencapai Rp202,6 miliar, sehingga sampai dengan semester I 2011diperkirakan mencapai Rp356,9 miliar (61,2 persen terhadap APBN 2011). HPA tersebutberasal dari pengelolaan aset, baik yang dikelola oleh PT Perusahaan Pengelolaan Aset (PTPPA) Persero maupun Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN). Realisasi HPA tersebutdiperoleh dari penjualan aset yang berasal dari penagihan aset kredit, penjualan aset properti,dan realisasi lainnya. Apabila dibandingkan dengan realisasi HPA pada periode yang samatahun sebelumnya sebesar Rp375,3 miliar, maka terdapat penurunan sebesar Rp18,4 miliaratau 4,9 persen. Penurunan realisasi HPA tersebut terkait dengan jenis, kuantitas, kualitas,dan nilai aset yang ada, serta situasi dan kondisi pasar.

6.3.4 Dana Investasi Pemerintah dan PMN

Pembiayaan anggaran untuk dana investasi Pemerintah dan PMN dalam APBN 2011,direncanakan sebesar Rp13.932,3 miliar. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesarRp1.008,1 miliar atau 7,8 persen apabila dibandingkan alokasinya dalam APBN-P 2010sebesar Rp12.924,2 miliar. Peningkatan dana investasi Pemerintah dan PMN tersebut, antaralain dikarenakan dialokasikannya dana pembiayaan kredit investasi Pemerintah dan PMNkepada Organisasi/Lembaga Keuangan Internasional (LKI) dalam pembiayaan anggaran,yang pada tahun sebelumnya tidak dialokasikan.

Dalam APBN 2011 Pemerintah merencanakan alokasi dana investasi Pemerintah sebesarRp1.853,9 miliar. Jumlah ini berarti lebih rendah sebesar Rp1.756,7 miliar (48,7 persen)dibandingkan dengan rencananya dalam APBN-P 2010 sebesar Rp3.610,5 miliar.Menurunnya alokasi dana investasi Pemerintah tersebut terutama akibat realokasi dana

Page 126: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-5

Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) yang sebelumnya dialokasikan melaluidana investasi Pemerintah menjadi Dana Bergulir sesuai dengan mekanisme penyaluranFLPP. Realisasi dana investasi Pemerintah sampai dengan semester I 2011 diperkirakan masihnihil, sama dengan realisasinya sampai dengan 31 Mei 2011.

Sementara itu, Pemerintah akan memberikan PMN kepada BUMN yang terkait dengankebijakan Pemerintah sebesar Rp6.408,8 miliar atau meningkat Rp370,1 miliar (6,1 persen)apabila dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN-P 2010 sebesar Rp6.038,7 miliar.Dalam APBN 2011, PMN kepada BUMN dialokasikan kepada PT Penjaminan InfrastrukturIndonesia (PII) Rp1.500 miliar, PT Askrindo dan Perum Jamkrindo Rp2.000,0 miliar, PTDirgantara Indonesia Rp127,0 miliar, PT Pupuk Iskandar Muda Rp1.338,0 miliar, PerusahaanPenerbit SBSN Indonesia IV dan V masing-masing Rp100,0 juta, PT Sarana MultigriyaFinansial Rp1.000,0 miliar, serta PT Geo Dipa Energi Rp443,5 miliar. Sampai dengansemester I 2011 realisasi PMN kepada BUMN diperkirakan masih nihil, sama denganrealisasinya sampai dengan 31 Mei 2011.

Selain PMN terhadap beberapa BUMN, dalam APBN 2011, Pemerintah juga mengalokasikanPMN kepada organisasi/ lembaga keuangan internasional (LKI) sebesar Rp721,5 miliar, yangterdiri dari PMN kepada Islamic Development Bank (IDB) Rp117,5 miliar, The IslamicCorporation for The Development of Private Sector (ICDP) Rp28,5 miliar, Asian DevelopmentBank (ADB) Rp371,9 miliar, International Bank for Reconstruction and Development (IBRD)Rp340,0 miliar, International Finance Corporation (IFC) Rp8,6 miliar, International Fundfor Agricultural Development (IFAD) Rp15,0 miliar, dan Credit Guarantee and InvestmentFacility (CGIF) sebesar Rp140,0 miliar. Realisasi PMN kepada Organisasi/LKI sampai dengan31 Mei 2011 masih nihil, demikian juga sampai dengan semester I 2011 realisasinyadiperkirakan masih nihil.

Perkiraan realisasi PMN kepada BUMN dan Organisasi/LKI yang sampai dengan SemesterI 2011 masih nihil tersebut disebabkan belum selesainya pembahasan antara Pemerintahdengan DPR RI. Dengan demikian, pencairan dana PMN kepada BUMN dan Organisasi/LKI baru dapat dilakukan setelah DPR RI memberikan persetujuan. Realisasi PMN sampaidengan akhir Semester I 2010 tersebut berarti sama dengan realisasinya dalam periode yangsama tahun 2010.

6.3.5 Dana Bergulir

Dana bergulir dalam APBN tahun 2011 dialokasikan sebesar Rp4.948,1 miliar, yang digunakanuntuk membiayai kegiatan : (1) Dana bergulir koperasi, usaha mikro, kecil, dan menengah(KUMKM) yang dikelola oleh Lembaga Pengelola Dana Bergulir KUMKM (BLU LPDBKUMKM) Rp250,0 miliar, (2) Dana bergulir untuk Fasilitas Likuiditas PembiayaanPerumahan yang dikelola oleh BLU Pusat Pembiayaan Perumahan (PPP) Rp3.571,6 miliar,dan (3) dana bergulir untuk geothermal Rp1.126,5 miliar. Sampai dengan tanggal 31 Mei2011, realisasi Dana Bergulir masih nihil, sama dengan realisasinya pada periode yang samatahun 2010. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain: (1) peraturan pelaksanaanpenunjukkan BLU yang akan mengelola dana bergulir geothermal sampai saat ini masihdalam proses penyelesaian; dan (2) LPDB KUMKM dan BLU Pusat Pembiayaan Perumahan(PPP) masih menyiapkan dokumen pendukung untuk pengajuan pencairan dana bergulir.

Page 127: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-6

6.3.6 Dana Pengembangan Pendidikan Nasional

Dana pengembangan pendidikan nasional adalah anggaran pendidikan yang dialokasikanuntuk pembentukan endowment fund yang bertujuan untuk menjamin keberlangsunganprogram pendidikan bagi generasi berikutnya sebagai bentuk pertanggungjawabanantargenerasi (intergenerational equity). Dana pengembangan pendidikan nasional terdiridari: (1) endownment fund yang bertujuan untuk menjamin keberlangsungan programpendidikan bagi generasi berikutnya sebagai bentuk pertanggungjawaban antargenerasi,menggunakan mekanisme dana bergulir; dan (2) dana cadangan pendidikan untukmengantisipasi keperluan rehabilitasi fasilitas pendidikan yang rusak akibat bencana alamyang pengelolaannya dilakukan oleh BLU pengelola dana di bidang pendidikan. Sambilmenunggu BLU pengelola dana di bidang pendidikan yang saat ini masih dalam prosespendirian, Dana Pengembangan Pendidikan Nasional saat ini dikelola oleh Pusat InvestasiPemerintah Kementerian Keuangan.

Dalam APBN 2011, Pemerintah mengalokasikan Dana Pengembangan Pendidikan Nasionalsebesar Rp1.000,0 miliar, sama dengan alokasinya dalam APBN-P 2010. Sampai dengansemester I 2011, realisasi Dana Pengembangan Pendidikan Nasional diperkirakan masihnihil. Hal ini disebabkan peraturan pelaksanaan dana pengembangan pendidikan nasionalmasih dalam proses penyelesaian.

6.3.7 Kewajiban Penjaminan

Pada APBN 2011, Pemerintah mengalokasikan dana untuk kewajiban penjaminan masing-masing untuk PT PLN (Persero) sebesar Rp889,0 miliar, dan Perusahaan Daerah Air Minum(PDAM) sebesar Rp147,0 miliar. Alokasi kewajiban penjaminan tersebut lebih rendah apabiladibandingkan dengan alokasinya dalam APBN-P 2010 yang mencapai Rp1.050,0 miliar.

Sampai dengan semester I 2011, realisasi dana kewajiban penjaminan untuk PT PLN (Persero)dan PDAM diperkirakan masih nihil, sama dengan realisasi sampai dengan 31 Mei 2011.Perkiraan realisasi tersebut, berarti sama dengan realisasinya pada periode yang sama tahun2010. Masih nihilnya realisasi dana penjaminan tersebut dikarenakan sampai dengan akhirSemester I 2011, PT PLN dan PDAM masih mampu membayar kewajiban pinjaman yangjatuh tempo.

6.4 Perkembangan Realisasi Pembiayaan dan PengelolaanUtang Semester I 2011

6.4.1 Pembiayaan Utang

Pembiayaan utang ditetapkan dengan mempertimbangkan sasaran kebijakan fiskal yangakan dicapai, dan kemampuan memperoleh utang dengan biaya yang wajar pada tingkatrisiko yang dapat diterima. Dalam APBN tahun 2011, target pembiayaan utang ditetapkanlebih tinggi dibandingkan target tahun sebelumnya. Pembiayaan utang tahun 2011 ditetapkansebesar Rp127.044,4 miliar, yang bersumber dari penerbitan SBN (neto) sebesar Rp126.653,9miliar, pinjaman luar negeri (neto) sebesar negatif Rp609,5 miliar, serta pinjaman dalamnegeri sebesar Rp1.000,0 miliar. Sementara itu, pembiayaan utang dalam APBN-P 2010ditetapkan sebesar Rp108.344,8 miliar yang berasal dari penerbitan SBN (neto) sebesar

Page 128: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-7

Rp107.500,4 miliar, pinjaman luar negeri (neto) sebesar negatif Rp155,5 miliar, dan pinjamandalam negeri sebesar Rp1.000,0 miliar.

Realisasi pembiayaan APBN 2011 melalui utang sampai dengan akhir Mei 2011 mencapaiRp62.842,9 miliar, terdiri dari SBN (neto) sebesar Rp74.742,3 miliar, dan pinjaman luarnegeri (neto) sebesar negatif Rp11.899,5 miliar. Sementara itu, pada tahun 2010, realisasipembiayaan melalui utang sampai dengan akhir Mei 2010 sebesar Rp44.100,7 miliar yangterdiri dari SBN (neto) sebesar Rp50.943,5 miliar, dan pinjaman luar negeri (neto) sebesarnegatif Rp6.842,8 miliar. Dengan memperkirakan penerbitan SBN dan penarikan pinjamanluar negeri pada bulan Juni, maka realisasi pembiayaan utang sampai dengan semester I2011 diperkirakan mencapai Rp63.729,0 miliar, atau 50,2 persen dari target yang ditetapkandalam APBN 2011.

Perkiraan realisasi pembiayaan melalui utang sampai dengan semester I 2011 naik Rp12.183,4miliar, atau 23,6 persen dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahunsebelumnya. Gambaran mengenai realisasi pembiayaan utang pada semester I 2010, danperkiraan realisasinya pada semester I 2011 dapat dilihat pada Tabel VI.2.

6.4.2 Surat Berharga Negara (SBN)

Penerbitan SBN dilakukan secara cermat dan hati-hati dengan waktu penerbitan, jenisinstrumen dan jumlah yang diterbitkan untuk setiap jadwal yang ditetapkan, kondisi kasnegara, serta likuiditas pasar. Pertimbangan ini diperlukan, mengingat SBN merupakaninstrumen pasar keuangan yang dipengaruhi oleh perkembangan kondisi ekonomi makro,dan instrumen fiskal yang harus dikelola secara efisien dan hati-hati. Terkait dengan jenis,jumlah dan waktu penerbitan surat berharga, Pemerintah masih menerapkan strategi frontloading issuance. Pertimbangan utama tetap dilaksanakannya strategi front loading issuance

Realisasi Realisasi % Thd Realisasi Perk. Real. % Thd

s.d 31 Mei Semester I APBN-P s.d 31 Mei Semester I APBN

I. SBN (Neto) 107.500,4 50.943,5 62.008,4 57,7 126.653,9 74.742,3 82.373,2 65,0

a. Penerbitan 1 7 8.040,8 99.7 3 0,1 1 1 3.649,4 63 ,8 201 .653,9 1 08.3 86,2 1 23 .1 3 6,2 61 ,1

i. Domestik 1 3 6.640,8 81 .1 80,1 95.099,4 69,6 1 7 3 .903,9 86.944,2 1 01 .694,2 58,5

ii. Valas 41 .400,0 1 8.550,0 1 8.550,0 44,8 27 .7 50,0 21 .442,0 21 .442,0 7 7 ,3

b. Jatuh Tempo dan Buy back (7 0.540,4) (48.7 86,6) (51 .641 ,0) 7 3 ,2 (7 5.000,0) (3 3.643 ,9) (40.7 63,0) 54,4

II. Pinjaman Luar Negeri (Neto) (155,5) (6.842,8) (10.462,9) 6.726,5 (609,5) (11.899,5) (18.644,2) 3.059,2

a. Penarikan (bruto) 7 0.7 7 7 ,1 1 0.43 2,5 1 6.983 ,9 24,0 58.93 3,0 2.61 1 ,4 7 .960,5 1 3 ,5

i. Program 29.421 ,8 5.424,1 1 0.923 ,6 37 ,1 1 9 .81 2,7 869,8 1 .7 43,2 8,8

ii. Proy ek 41 .3 55,3 5.008,4 6.060,3 1 4 ,7 3 9.1 20,4 1 .7 41 ,6 6 .21 7 ,3 1 5,9

b. Penerusan Pinjaman (1 6.7 96,6) (940,8) (1 .498,0) 8,9 (1 1 .7 24,8) (1 4 ,4) (1 .1 62,8) 9 ,9

c. Pembay aran Cicilan Pokok (54.1 3 6,0) (1 6.33 4,5) (25.948,8) 47 ,9 (47 .81 7 ,7 ) (1 4.496,4) (25.442,0) 53 ,2

III. Pinjaman Dalam Negeri (Neto) 1.000,0 - - - 1.000,0 - - -

a. Penarikan (bruto) 1 .000,0 - - - 1 .000,0 - - -

b. Pembay aran Cicilan Pokok - - - - - - - -

108.344,8 44.100,7 51.545,5 47,6 127.044,4 62.842,9 63.729,0 50,2

Sumber: Kementerian Keuangan

Jumlah

2010 2011

REALISASI PEMBIAYAAN UT ANG SEMEST ER I T AHUN 2010 DAN 2011

T ABEL VI.2

Uraian

APBN-P APBN

(m iliar rupiah)

Page 129: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-8

adalah untuk:

1) Memanfaatkan likuiditas yang cukup besar pada awal tahun, dan likuiditas yang mengalirdari pasar global akibat kebijakan quantitative easing di Amerika Serikat;

2)Menghindari beban penerbitan terkonsentrasi pada akhir tahun anggaran sehinggaberpotensi terjadinya cornering mengingat target gross issuance yang semakin besar;dan

3) Mengantisipasi ketidakpastian kondisi pasar keuangan global dan domestik.

Dalam rangka memenuhi target pembiayaan utang, Pemerintah semaksimal mungkinmengupayakan penerbitan SBN yang berasal dari sumber dalam negeri dengan senantiasamempertimbangkan dan menghitung kapasitas daya serap pasar keuangan domestik. Halini dilakukan agar mendukung pengembangan pasar surat berharga secaraberkesinambungan, dan penerbitan SBN diperoleh pada harga yang wajar.

Di sisi lain, beban penerbitan SBN domestik pada tahun 2011 berpotensi meningkat. Jikapada tahun-tahun sebelumnya penerbitan SBN domestik hanya ditujukan untuk membiayaidefisit, namun pada tahun 2011 penerbitan SBN domestik juga ditujukan sebagai benchmarkuntuk pembayaran bunga Obligasi Negara (ON) dengan tingkat bunga mengambang(variable rate/VR). Benchmark tersebut merupakan instrumen SBN dengan tenor jangkapendek, yaitu instrumen Surat Perbendaharaan Negara (SPN) dengan tenor 3 bulan.Penerbitan SPN tenor 3 bulan ini dilakukan untuk mengganti SBI 3 bulan yang telahdihentikan penerbitannya oleh Bank Indonesia sejak lelang terakhir pada tanggal 13 Oktober2010. Hal ini sesuai dengan terms and conditions ON jenis VR yang antara lain menyatakanbahwa apabila selama 6 (enam) bulan kalender berturut-turut tidak terdapat suatu hasillelang atas Sertifikat Bank Indonesia Jangka Waktu Tiga Bulan, maka penentuan TingkatBunga Obligasi didasarkan pada hasil lelang Surat Utang Lain dari Pemerintah denganjangka waktu tiga bulan (catatan: SPN 3 bulan) dimana sistem pelelangannya setara denganlelang Sertifikat Bank Indonesia dimaksud. Selain digunakan sebagai benchmark, SPN tenor3 bulan juga dapat digunakan sebagai instrumen dalam rangka pengelolaan kas, danmenambah jenis instrumen pasar uang untuk mendukung pengembangan pasar.

Sementara itu, terkait penerbitan SUN Valas , dilakukan pada bulan Mei 2011, dengan tetapsecara hati-hati mempertimbangkan jumlah, tenor maupun waktu penerbitan. Dari segijumlah, Pemerintah menyadari bahwa outstanding utang dalam valas yang cukup besarakan meningkatkan risiko nilai tukar, sehingga Pemerintah sangat membatasi jumlahpenerbitannya. Dari segi tenor, penerbitan ditujukan untuk penciptaan seri benchmark ONvalas. Penerbitan pada bulan Mei tersebut dilakukan dengan format Global Medium TermNotes (GMTN) karena memiliki basis investor lebih luas, dan tata cara penawaran, sertapenyampaian informasi lebih sederhana. Adapun jumlah ON valas yang diterbitkan melaluiGMTN tersebut adalah sebesar USD2,5 triliun, dengan tenor sepuluh tahun, tingkat bunga4,875 persen, dan yield 5,10 persen, yang merupakan tingkat bunga/yield ON valas yangterendah selama ini.

Berdasarkan rencana penerbitan yang akan dilakukan pada bulan Juni, maka realisasipenerbitan SBN sampai dengan semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp123.136,2 miliar,atau 61,1 persen dari target APBN 2011. Apabila dibandingkan dengan realisasinya dalamperiode yang sama tahun 2010 sebesar Rp113.649,4 miliar, maka perkiraan realisasi inilebih tinggi Rp9.486,8 miliar atau 8,3 persen. Jenis instrumen SBN domestik yang diterbitkan

Page 130: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-9

yaitu SUN Fixed Rate, SPN tenor 3 bulan dantenor 1 tahun, SBSN domestik, dan sukuk ritel.Secara rinci penerbitan tersebut dapat dilihatdalam Tabel VI.3.

Dari segi tenor, seiring dengan membaiknyakondisi pasar keuangan, Pemerintah akanmengupayakan penerbitan SBN dengan tenormenengah dan panjang dengan pertimbanganuntuk menurunkan risiko refinancing dantidak menambah jumlah SBN jatuh tempopada tahun 2011. Namun, penerbitan SBNdengan tenor pendek juga tetap dilakukandalam jumlah terbatas untuk memberikanalternatif horizon investasi, dan

menyeimbangkan biaya dan risiko utang. Secara lebih rinci realisasi penerbitan SBN per 31Mei 2011 berdasarkan tenor dan instrumennya disajikan dalam Tabel VI.4.

Sampai dengan akhir Mei 2011 Pemerintah telah melakukan 10 lelang penerbitan ONdomestik, 10 lelang penerbitan SPN tenor 1 tahun, 4 lelang penerbitan SPN tenor 3 bulan, 4lelang penerbitan sukuk reguler, 1 penerbitan sukuk ritel, dan 2 penerbitan sukuk melalui

private placement.Sebagai instrumen baruyang ditujukan untukbenchmark pembayaranbunga, dan mendukungpengembangan pasar,penerbitan SPN tenor 3bulan memperolehsambutan positif daripelaku pasar di tengahkondisi likuiditas yangtinggi. Hal ini berdampakpada realisasi yield yanglebih rendah dari BI rate,

dimana rata-rata yield dari 4 kali pelaksanaan lelang SPN tenor 3 bulan hanya sekitar 5,1persen. Total SPN tenor 3 bulan yang diterbitkan sampai dengan semester I 2011 diperkirakanmencapai Rp6.600,0 miliar, atau 3,1 persen dari target penerbitan tahun 2011. Selanjutnya,penerbitan SPN dengan tenor 1 tahun, pada prinsipnya diarahkan untuk menutup kebutuhanpembiayaan jangka pendek, pembiayaan kembali SPN yang jatuh tempo, dan menyediakanalternatif investasi jangka pendek kepada investor. Namun demikian, Pemerintah tetapberhati-hati dalam menerbitkan SPN, mengingat SPN memiliki risiko pembiayaan kembaliyang sangat tinggi. Sampai dengan akhir Mei 2011, realisasi penerbitan SPN tenor 1 tahunmencapai Rp8.900,0 miliar.

Selain itu, Pemerintah juga melakukan re-opening seri-seri lama, yaitu penambahan jumlahoutstanding seri SBN yang telah diterbitkan sebelumnya. Re-opening tersebut dilakukanuntuk tujuan pengembangan pasar, dimana secara ideal untuk tiap seri atau kelompok jatuhtempo SBN diperlukan jumlah tertentu dengan kepemilikan yang tersebar pada berbagai

3 bulan 1 tahun 1-5 tahun 5-10 tahun >10 tahun T otal

A. SUN 6.600,0 8.900,0 9.450,0 7 .150,0 34.7 00,0 66.800,0

i. SPN 6.600,0 8.900,0 - - - 15.500,0

ii. FR - - 9.450,0 7 .150,0 34.7 00,0 51 .300,0

B. SBSN - - 13.341,4 2.610,0 2.890,0 18.841,4

i. IFR - - - 610,0 2.890,0 3.500,0

ii. SDHI - - 6.000,0 2.000,0 - 8.000,0

iii. SR - - 7 .341 ,4 - - 7 .341 ,4

6.600,0 8.900,0 22.7 91,4 9.7 60,0 37 .590,0 85.641,4

Keterangan : Tidak memperhitungkan accured interest dan debt switch

Sumber: Kementerian Keuangan

BERDASARKAN TENOR DAN INSTRUMENNYA

T otal

TABEL VI.4REALISASI PENERBITAN SBN DOMESTIK PER 31 MEI 2011

(m iliar rupiah)

Penawaran Yang Dimenangkan

SBN Domestik 192.140,6 85.641,4

I. SUN 166.819,2 66.800,0

i. SUN Fixed Rate 114.783,2 51.300,0

ii. SPN 52.036,0 15.500,0

II. SBSN 25.321,4 18.841,4

i. SBSN Fixed Rate 15.980,0 3.500,0

ii. Sukuk Ritel 7.341,4 7.341,4

iii. SDHI 2.000,0 8.000,0

SBN Valas 59.181,3 21.442,5

251.321,9 107.083,9

Keterangan : Tidak memperhitungkan accured interest dan debt switch

TABEL VI.3

Sumber: Kementerian Keuangan

Total Penerbitan

Instrumen

(miliar rupiah)

REALISASI PENERBITAN SBN PER 31 MEI 2011

Page 131: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-10

kelompok investor agar dapat mendukung likuiditas pasar. Sementara itu, ON dengan tingkatbunga mengambang tidak diterbitkan oleh Pemerintah untuk mengurangi risiko perubahantingkat bunga. Disamping itu, permintaan pasar atas instrumen ini juga masih sangatterbatas.

Secara umum, penerbitan SBN di pasar domestik pada semester I dilakukan secaraproporsional untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan anggaran tahun 2011, meskipunkondisi likuiditas pasar cukup tinggi. Hal ini dapat dilihat dari rasio penawaran SBN yangdisampaikan oleh investor terhadap penawaran yang dimenangkan dalam lelang (bid tocover ratio) cukup tinggi, dengan rata-rata bid to cover ratio sampai akhir Mei 2011mencapai 2,5 kali.

Menyadari kemampuan pasar domestik yang relatif terbatas, penerbitan di pasar luar negeridilakukan sebagai komplemen dengan tetap memerhitungkan target struktur portofolioutang dalam jangka panjang, dan mengukur biaya dan risiko yang terkait dengan penerbitantersebut. Dari segi jumlah, Pemerintah menyadari bahwa outstanding utang dalam valasyang cukup besar akan meningkatkan risiko nilai tukar, sehingga Pemerintah sangatmembatasi jumlah penerbitannya. Dari segi tenor, penerbitan ditujukan untuk penciptaanseri benchmark ON valas dan mengendalikan risiko refinancing.

Dengan tambahan penerbitan SBN pada bulan Januari sampai dengan akhir Mei 2011menyebabkan profil jatuh tempo SBN domestik dan internasional yang dapat diperdagangkanmengalami perubahan sebagaimana terlihat pada Grafik VI.1.

Sebagaimana diuraikan sebelumnya, tambahan pembiayaan melalui penerbitan SBN akandiupayakan dengan memaksimalkan kapasitas pasar keuangan dalam negeri. Hal inidisebabkan kondisi pasar keuangan dalam negeri pada akhir Mei 2011 masih menunjukkankondisi yang cukup baik antara lain ditunjukkan oleh:

-

20

40

60

80

100

120

140

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

2019

2020

2021

2022

2023

2024

2025

2026

2027

2028

2029

2030

2031

2032

2033

2034

2035

2036

2037

2038

Triliun Rupiah

Des 2010 Per 31 May - 2011

GRAFIK VI.1JATUH TEMPO SURAT BERHARGA NEGARA (SBN)

BERDASARKAN TENOR DAN INSTRUMENNYAPER DESEMBER 2010 DAN PER 31 MEI 2011

Page 132: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-11

1) yield SBN yang cenderung menurun seiring dengan peningkatan likuiditas, yang antaralain disebabkan oleh masuknya modal asing akibat kebijakan quantitative easing;

2) peningkatan frekuensi, nominal perdagangan, dan peningkatan bid to cover ratio; dan3) tenor investasi yang lebih panjang.

Perkembangan yield SBN yang cenderung menurun dan perkembangan perdagangan SBNdi pasar sekunder dapat dilihat dalam Grafik VI.2 dan Grafik VI.3.

Sumber: Kementerian Keuangan

GRAFIK VI.2PERDAGANGAN SBN DI PASAR SEKUNDER

522

1,395

2,1222,549

3,307

5,899

4,235

3,421

4,152

5,984

4,406

5,215

5,901

4,842

7,909

6,4606,230

-

1,000

2,000

3,000

4,000

5,000

6,000

7,000

8,000

9,000

2002

2003

2004

2005

2006

2007

2008

2009

Q1-201

0

Q2-201

0

Q3-201

0

Q4-201

0

Jan'11

Feb'11

Mar'11

Apr'11

s.d. 2

7 Mei'

11-

50

100

150

200

250

300

350

400

450

Volume (miliar rupiah) - LHS

Frekuensi - RHS

Sumber: Kementerian Keuangan

GRAFIK VI.3PERKEMBANGAN YIELD CURVE

4.80

5.60

6.40

7.20

8.00

8.80

9.60

10.40

1Y 2Y 3Y 4Y 5Y 6Y 7Y 8Y 9Y 10Y 15Y 20Y 30Y

30 May '11 23 May '11

Apr '11 Dec '10

Oct '10 7 May '10

[in percentage]

Tenor 30-May-11 23-May-11 Apr '11 Dec '10 Oct '10 7-May-101Y 5.74 5.58 6.20 5.36 5.10 6.64

2Y 5.99 6.00 6.43 5.82 5.86 7.10 3Y 6.43 6.39 6.82 6.27 6.24 7.45

4Y 6.64 6.64 6.88 6.34 6.28 8.03

5Y 6.84 6.77 7.00 6.78 6.37 8.77

6Y 6.98 6.95 7.13 6.96 6.76 8.93

7Y 7.30 7.30 7.61 7.16 6.96 9.03

10Y 7.36 7.43 7.81 7.57 7.68 9.29

15Y 8.14 8.20 8.26 8.78 8.16 9.89 20Y 8.76 8.81 8.89 9.24 8.56 10.46

30Y 9.22 9.19 9.26 9.68 8.78 10.55

Page 133: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 134: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel
Page 135: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-14

Perk. Real. Prognosis

Semester I Semester II

World Bank 1.241,90 99,56 1.142,34

Asian Development Bank 500,00 - 500,00

JICA (Jepang) 300,00 100,00 200,00

AFD (Perancis) 100,00 - 100,00

Jumlah 2.141,90 199,56 1.942,34

Sumber: Kementerian Keuangan

Lender APBN

TABEL VI.9

RENCANA PENARIKAN PINJAMAN PROGRAM TAHUN 2011

(Juta USD)

jatuh tempo sebesar negatif Rp14.496,4 miliar. Sementara itu, realisasinya sampai denganakhir semester I 2011 diperkirakan sebesar negatif Rp18.644,2 miliar, atau 3.059,2 persendari APBN 2011. Perkiraan realisasi ini terdiri dari perkiraan penarikan pinjaman luar negeri(bruto) sebesar Rp7.960,5 miliar, dan pembayaran cicilan pokok jatuh tempo sebesarRp25.442,0 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam semester I 2010, makapembiayaan melalui pinjaman luar negeri dalam semester I 2011 diperkirakan turun sebesarRp8.181,4 miliar atau 78,2 persen. Hal ini karena lebih rendahnya perkiraan realisasi penarikanpinjaman luar negeri (bruto), dan pembayaran cicilan pokok.

Realisasi penarikan pinjaman luar negeri (bruto) sampai dengan 31 Mei 2011 terdiri darirealisasi penarikan pinjaman program sebesar Rp869,8 miliar atau sebesar 4,4 persen daritarget APBN, dan penarikan pinjaman proyek sebesar Rp1.741,6 miliar atau sebesar 4,5persen dari target APBN. Secara keseluruhan, realisasi penarikan pinjaman luar negeri (bruto)sampai dengan semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp7.960,5 miliar, atau 13,5 persendari target APBN 2011. Apabila dibandingkan dengan realisasinya pada semester I 2010,maka terjadi penurunan sebesar Rp9.023,4 miliar atau 53,1 persen. Penurunan inidisebabkan oleh menurunnya penarikan pinjaman program dan proyek.

Dengan tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian dalam melakukan penarikan pinjamanluar negeri, sebagian pemenuhan terhadap tambahan defisit pembiayaan dilakukan melaluipenarikan pinjaman program. Penarikan pinjaman program dari berbagai krediturmultilateral dan bilateral tersebut dilakukan dengan mempertimbangkan potensi yang ada,dan disediakan oleh masing-masing lender serta memperhatikan faktor biaya dan risikoyang ada. Sedangkan penarikan pinjaman proyek didorong agar dilaksanakan tepat waktusehingga diharapkan dapat memperbesar manfaat bagi perekonomian dan sektor rill, sertamengurangi biaya komitmen.

Realisasi pinjaman program sampai dengan akhir Mei 2011 mencapai Rp869,8 miliar atau4,4 persen dari APBN 2011. Realisasi pinjaman program ini bersumber dari World Bankuntuk membiayai program PNPM Refinancing sebesar USD99,56 juta. Sampai dengan akhirsemester I 2011, realisasi pinjaman program diperkirakan sebesar Rp1.743,2 miliar, atau8,8 persen dari APBN 2011. Apabila dibandingkan dengan realisasinya pada periode yangsama tahun sebelumnya, maka terjadi penurunan Rp9.180,4 miliar atau 84,0 persen. Masihrendahnya realisasi penarikan pinjaman program dalam semester I 2011 terutama disebabkanoleh jadwal penarikan yang sebagian besar dilakukan pada kuartal tiga dan empat, untukmenyesuaikan dengan kebutuhan kas, siklus pendanaan pinjaman oleh lender, serta prosespenyelesaian policy matrix yang menjadi salah satu syarat pencairan.

Adapun rincian perkiraan realisasipinjaman program yang dibiayaidari keempat lender ditarik dalamsemester I, dan rencana semester IItahun 2011 dapat dilihat dalamTabel VI.9 tentang rencana danrealisasi pinjaman program tahun2011.

Sementara itu, realisasi pinjamanproyek sampai dengan akhir Mei

Page 136: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-15

2011 baru mencapai Rp1.741,6 miliar, atau 4,5 persen dari target yang ditetapkan dalamAPBN 2011. Dengan telah memerhitungkan penarikan pinjaman proyek pada bulan Juni,maka realisasinya pada semester I 2011 diperkirakan sebesar Rp6.217,3 miliar, atau 15,9persen dari target yang ditetapkan dalam APBN 2011. Apabila dibandingkan dengan realisasisemester I 2010, maka terjadi kenaikan Rp157,1 miliar atau 2,6 persen. Rendahnya realisasipenarikan pinjaman proyek pada semester I 2011 terutama disebabkan K/L pada umumnyabaru menyelesaikan proses pengadaan barang dan jasa, sehingga penyerapan dana masihterbatas pada pembayaran uang muka atau kegiatan persiapan proyek. Sementara itu, bagipinjaman proyek yang sudah berjalan, berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya,realisasi penarikan terkonsentrasi pada kuartal ketiga dan keempat. Adapun beberapapenyebab yang umum terjadi pada pinjaman proyek yang sedang berjalan adalah lambatnyaproses pelelangan proyek, lamanya proses penerbitan no objection letter (NOL) dari lender,perubahan design proyek, dan pengaruh kondisi cuaca yang ekstrem yang menghambatpelaksanaan proyek terutama infrastruktur.

Dari sisi pengelola utang, keterlambatan penarikan akan berpengaruh pada meningkatnyaeffective cost akibat pembayaran biaya komitmen yang dihitung berdasarkan pinjaman yangbelum ditarik. Secara time value of money (konsep nilai waktu dari uang), penarikanpinjaman yang tertunda merupakan opportunity cost yang harus ditanggung oleh debitur.

Dari sisi pelaksanaan kegiatan, meskipun secara umum biaya komitmen tersebut jauh lebihrendah daripada biaya bunga, namun dengan tidak lancarnya penyerapan dapatmengindikasikan bahwa target penyelesaian yang ditetapkan sebelumnya tidak dapatterpenuhi. Pada akhirnya nilai manfaat dari sebuah kegiatan yang dibiayai dari dana pinjamanyang seharusnya dapat berpengaruh bagi perekonomian tidak dapat segera dirasakanmasyarakat. Sedangkan dari sisi target makro ekonomi, keterlambatan pelaksanaan kegiatantelah menyebabkan berkurangnya potensi belanja yang dapat mempengaruhi pertumbuhanekonomi.

Dalam rangka mengatasi keterlambatan penarikan, Pemerintah secara konsisten telahmelakukan koordinasi internal dengan melibatkan pengelola proyek dan eksternal denganmelakukan komunikasi kepada lender. Sementara itu, terhadap pinjaman-pinjaman yangcenderung tidak memiliki progress yang signifikan, selama ini telah dilakukan evaluasi danpengkajian yang salah satu rekomendasinya adalah opsi pembatalan pinjaman. Pembatalantersebut dapat dilakukan terhadap sebagian atau seluruh jumlah pinjaman. Dalam prosespembatalan ini, Pemerintah melakukannya dengan hati-hati dengan memertimbangkanbiaya-biaya yang telah dikeluarkan, misalnya pada saat dilakukannya penandatangananloan agreement terdapat biaya front-end fee/management fee, dan atau biaya lainnya yangdibayarkan di muka dan diperhitungkan dari total pinjaman. Selain faktor biaya,pertimbangan juga diarahkan pada cakupan pemenuhan prioritas program kegiatan, datahistoris pelaksanaan kegiatan dan hambatan yang dihadapi, masalah hukum, dan lain-lain.

Sementara itu, realisasi pembayaran cicilan pokok jatuh tempo pinjaman luar negeri sampaidengan 31 Mei 2011 mencapai negatif Rp14.496,4 miliar, atau 30,3 persen terhadap APBN2011. Dengan memperhitungkan rencana pembayaran cicilan pokok jatuh tempo pinjamanluar negeri yang akan dibayarkan Pemerintah pada bulan Juni, maka realisasinya sampaidengan semester I 2011 diperkirakan mencapai Rp25.442,0 miliar, atau 53,2 persen terhadapAPBN. Apabila dibandingkan dengan semester I 2010, maka realisasi pembayaran cicilan

Page 137: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-16

pokok jatuh tempo pinjaman luar negeri dalam semester I 2011 mengalami penurunansebesar Rp506,8 miliar atau 2,0 persen. Hal ini salah satunya disebabkan oleh penguatannilai rupiah selama semester I 2011. Berdasarkan database pinjaman luar negeri, jadwalpembayaran cicilan pokok jatuh tempo pinjaman luar negeri terkonsentrasi pada bulan Juni2011 dan Desember 2011, mengingat terms and conditions dari pinjaman luar negeri padaumumnya: (1) lebih banyak menggunakan mekanisme pembayaran amortisasi denganwaktu pembayaran tiap semester, (2) periodisasi anggaran lender pada bulan April–Maret,dan (3) pilihan pola waktu pembayaran pinjaman di masa lalu pada bulan Juni–Desember.

Dari sisi mata uang, pembayaran cicilan pokok pinjaman didominasi oleh mata uang YenJepang (JPY), Dolar Amerika Serikat (USD), dan Euro (EUR). Pembayaran cicilan pokokdalam mata uang USD mengambil porsi paling banyak yaitu 48,3 persen diikuti oleh JPYdan EUR masing-masing sebesar 33,7 persen dan 10,27 persen. Hal tersebut sesuai dengaporsi outstanding pinjaman luar negeri yang saat ini didominasi pinjaman dalam mata uangJPY, USD, dan EUR. Adapun realisasi pembayaran cicilan pokok utang luar negeri sampai31 Mei 2011 dapat dilihat dalam Grafik VI.4.

6.4.4 Penerusan Pinjaman

Dalam APBN 2011, penerusan pinjaman dianggarkan sebesar negatif Rp11.724,8 miliar atau0,2 persen terhadap PDB. Sampai dengan akhir Mei 2011, realisasi penerusan pinjamansebesar Rp14,4 miliar atau 0,1 persen dari pagu APBN. Jumlah tersebut mengalamipenurunan sebesar Rp926,4 miliar jika dibandingkan dengan realisasi penerusan pinjamandalam periode yang sama tahun 2010 sebesar Rp940,8 miliar atau 5,6 persen terhadap

0

500000

1000000

1500000

2000000

2500000

US

D

JPY

EU

R

Lai

nn

ya

US

D

JPY

EU

R

Lai

nn

ya

US

D

JPY

EU

R

Lai

nn

ya

US

D

JPY

EU

R

Lai

nn

ya

US

D

JPY

EU

R

Lai

nn

ya

Januari Februari Maret April Mei

GRAFIK VI.4REALISASI PEMBAYARAN CICILAN POKOK UTANG

PER 31 MEI 2011(juta rupiah)

Sumber: Kementerian Keuangan

USD54,3%

JPY34,2%

EUR9,5%

Lainnya2,1%

Page 138: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-17

APBN-P. Penurunan tersebut antara lain dipengaruhi oleh belum selesainya pembahasananggaran penerusan pinjaman (Subsidiary Loan Agreement/SLA) tahun 2011 di DPR RI.Adapun pencairan SLA sebesar negatif Rp14,4 miliar merupakan pencairan dana DIPAlanjutan penerusan pinjaman (DIPA-L) tahun anggaran 2011, yang merupakan sisaanggaran yang tidak terserap pada tahun 2010.

Berdasarkan pencapaian sampai dengan bulan Mei 2011 serta mempertimbangkan dayaserap selama bulan Juni 2011, maka realisasi penerusan pinjaman sampai dengan semesterI 2011 diperkirakan mencapai Rp1.162,8 miliar atau 9,9 persen terhadap APBN, jumlahtersebut lebih rendah Rp335,2 miliar apabila dibandingkan dengan realisasi penerusanpinjaman pada periode yang sama tahun 2010 sebesar Rp1.498,0 miliar atau 8,9 persenterhadap APBN-P. Penurunan ini terutama juga dipengaruhi oleh belum selesainyapembahasan SLA 2011 di DPR, Perkiraan realisasi penerusan pinjaman semester I 2011merupakan pencairan dan DIPA-L penerusan pinjaman tahun anggaran 2011.

6.4.5 Pinjaman Dalam Negeri (PDN)

Penarikan pinjaman dalam negeri dalam APBN 2011 direncanakan sebesar Rp1.000 miliar,namun sampai dengan Mei 2011 masih belum terdapat realisasi. Demikian juga perkiraanrealisasi sampai dengan semester I 2011 juga masih nihil. Hal tersebut terutama disebabkanoleh belum selesainya proses kontrak pengadaan barang dan jasa di Kementerian Pertahanandan Kepolisian RI.

Sebagaimana pelaksanaan tahun 2010, untuk tahun 2011 pinjaman dalam negeri masihdiarahkan untuk mendukung pembiayaan pengadaan alat utama sistem persenjataan padaKementerian Pertahanan dan alat utama Kepolisian RI yang dapat diproduksi di dalamnegeri.

6.5 Analisis Sensitivitas Risiko Fiskal dalam Semester ITahun 2011

6.5.1 Risiko Ekonomi Makro: Asumsi Ekonomi Makro danRealisasinya dalam Semester I 2011

Dinamika ekonomi yang terjadi, baik yang berasal dari perekonomian dunia maupundomestik Indonesia, merupakan salah satu risiko yang harus dihadapi Pemerintah dalammengelola APBN. Dinamika tersebut telah menyebabkan indikator-indikator utama ekonomiyang dipergunakan sebagai basis perhitungan APBN terdeviasi dari target yang telahditetapkan. Deviasi ini selanjutnya menyebabkan terjadinya perubahan besaran-besaranpendapatan, belanja, dan pembiayaan dalam APBN. Risiko ini apabila tidak dikelola denganbaik dapat mengancam kesinambungan APBN.

Tabel VI.10 menunjukkan persentase deviasi antara perkiraan awal besaran-besaran asumsiekonomi makro yang digunakan dalam penyusunan APBN (asumsi APBN 2011) danrealisasinya sampai dengan semester I 2011.

Page 139: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-18

Dari tabel VI.10 dapat dilihat variabel ekonomi yang paling besar deviasinya adalah hargaminyak, suku bunga SBI/SPN 3 bulan, dan inflasi dengan deviasi masing-masing sebesar38,8 persen dan 21,5 persen, dan 13,2 persen. Trend kenaikan harga minyak dunia selamasemester I 2011 terutama disebabkan oleh faktor fundamental maupun nonfundamental.Faktor fundamental yang mendorong harga minyak diantaranya: ketegangan politik dikawasan Timur Tengah dan Afrika Utara yang berakibat pada terganggunya pasokanminyak dunia, sentimen meningkatnya permintaan akibat indikasi pemulihan ekonomiChina dan Jepang, serta membaiknya ekonomi Amerika Serikat yang dapat semakin memicuketatnya permintaan-penawaran minyak dunia. Sementara untuk faktor nonfundamental,diantaranya dipicu oleh tren pelemahan dolar Amerika Serikat di tengah kebijakan moneternegara maju yang masih akomodatif, yang mendorong arus dana global masuk ke pasarkomoditas.

Untuk inflasi, perkiraan realisasinya dalam semester I 2011 sebesar 6,0 persen lebih tinggijika dibandingkan dengan asumsi inflasi yang telah ditetapkan di dalam APBN 2011 sebesar5,3 persen. Faktor utama yang menyebabkan masih relatif tingginya inflasi tersebut terutamaberasal dari inflasi inti, yaitu tekanan inflasi yang berasal dari faktor eksternal, sepertikenaikan harga komoditas dan inflasi mitra dagang (inflasi impor) meskipun dampak inisebagian masih dapat diredam dengan penguatan nilai tukar rupiah.

6.5.2 Risiko Fiskal BUMN

Indikator risiko fiskal BUMN berupa kontribusi bersih BUMN terhadap APBN sampai denganbulan Mei 2011 menunjukkan posisi negatif, yang berarti penerimaan dari BUMN (dalamhal ini pajak dan pendapatan bagian laba BUMN) lebih dibandingkan dengan pengeluaranpemerintah (dalam hal ini subsidi/PSO dan PMN kepada BUMN). Perkembangan realisasikontribusi BUMN tersebut hingga bulan Mei 2011 sebagai berikut:

1. Realisasi penerimaan pajak BUMN sebesar Rp36,18 triliun dari jumlah target sebesarRp103,92 triliun (34,81 persen), dengan penyumbang terbesar adalah PPh Nonmigas yangmencapai 56,6 persen dari total realisasi pajak BUMN, yang berarti mengalamipertumbuhan sebesar 19,59 persen dari periode yang sama tahun 2010;

1 Pertumbuhan ekonomi (%) 6,4 6,5 6,5 1) 1,6 Lebih Tinggi

2 Inflasi (%) y-o-y 5,3 6,0 6,0 13,2 Lebih Tinggi

3 Tingkat Bunga SBN/SPN 3 Bulan (%) 6,5 5,1 5,1 -21,5 Lebih Rendah

4 Nilai Tukar (Rp/US$1) 9.250 8.784 8.750 -5,4 Apresiasi

5 Harga Minyak (US$/barel) 80,0 110,4 111,0 38,8 Lebih TInggi

6 Lifting minyak (ribu barel/hari) 970 888² 888 2) -8,5 Lebih Rendah1 Realisasi kuartal I 2011 (y-o-y)

2

Sumber: Kementerian Keuangan.Rata-rata lifting minyak Desember 2010 s.d Mei 2011 (periode Januari s.d Mei 2011 = 875 ribu barel per hari)

TABEL VI.10

No Uraian

2011

APBNRealisasi s.d 31 Mei

Proyeksi Smt I

Deviasi (%)

Keterangan

PERSENTASE DEVIASI ANTARA ASUMSI EKONOMI MAKRO APBN 2011 DAN REALISASINYA

Page 140: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-19

2. Realisasi penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN sebesar Rp1,05 triliun darijumlah target yang ditetapkan sebesar Rp27,58 triliun (3,8 persen).

3. Belanja subsidi untuk (1) subsidi BBM, LPG, dan BBN melalui PT Pertamina realisasinyasebesar Rp29,19 triliun dari jumlah target APBN sebesar Rp95,91 triliun (30,4 persen),(2) subsidi listrik melalui PT PLN realisasinya sebesar Rp9,61 triliun dari jumlah targetAPBN sebesar Rp40,70 triliun (23,6 persen).

4. Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada BUMN yaitu PT Penjaminan InfrastrukturIndonesia, PT Askrindo, Perum Jamkrindo, PT Dirgantara Indonesia, PT Sarana MultigriyaFinansial, PT Geodipa Energi, dan PT Pupuk Iskandar Muda belum terealisasi karenamasih dalam proses pembahasan dengan DPR.

Sementara itu, realisasi penerimaan negara yang berasal dari program privatisasi tahun2011 sebesar Rp425 miliar dari target APBN sebesar 340 miliar (125 persen), yang berasaldari program privatisasi (PTP) 2010 yaitu privatisasi Bank Mandiri yang baru dilaksanakanpada awal tahun 2011.

Penambahan Penyertaan Modal Negara (PMN) tahun 2011 diantaranya diberikan kepadaPT Askrindo dan Perum Jamkrindo sebesar Rp2,0 triliun. Penambahan PMN ini bertujuanuntuk meningkatkan kapasitas penjaminan atas ekspansi Kredit Usaha Rakyat (KUR) tahun2011 sampai dengan 2014. Sampai dengan semester I belum ada realisasi atas pencairanPMN ini karena masih dalam proses pembahasan dengan DPR.

6.5.3 Kewajiban Kontinjensi Pemerintah

6.5.3.1 Proyek Pembangunan Infrastruktur

Terkait dengan proyek pembangunan infrastruktur, risiko fiskal bersumber dari dukungandan/atau jaminan yang diberikan Pemerintah kepada proyek-proyek infrastruktur yangmelibatkan sektor swasta. Jaminan tersebut, selain meningkatkan ketertarikan pihak swastajuga menimbulkan risiko fiskal apabila terjadi klaim atas jaminan yang diberikan. Pemerintahterus berusaha untuk meningkatkan pengelolaan risiko fiskal dari proyek pembangunaninfrastruktur untuk menjaga kesinambungan fiskal.

Di awal tahun 2010, Pemerintah mengoperasikan PT Penjaminan Infrastruktur Indonesiasebagai bagian dari upaya untuk menciptakan ring fencing APBN dari risiko-risiko yangbersumber dari jaminan proyek infrastruktur, terutama proyek-proyek kerjasama yangdilaksanakan sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 13 Tahun 2010. Hinga saat ini, masihterdapat beberapa bentuk jaminan proyek di luar skema KPS namun di masa yang akandatang penjaminan Pemerintah diarahkan diberikan melalui skema KPS. Sesuai PeraturanPresiden Nomor 78 Tahun 2010 tentang Penjaminan Infrastruktur dalam Proyek KerjasamaPemerintah dengan Badan Usaha yang Dilakukan melalui Badan Usaha PenjaminanInfrastruktur, diterapkan kebijakan satu pelaksana (single window policy) melalui PTPenjaminan Infrastruktur Indonesia untuk menjamin proyek-proyek KPS. Untuk penjaminanyang dilakukan melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia, Pemerintah mendukungdalam bentuk Penyertaan Modal Negara (PMN) sedangkan untuk penjaminan lainnya,Pemerintah menyediakan pencadangan langsung dalam APBN.

Page 141: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-20

Berikut disampaikan perkembangan proyek infrastruktur KPS maupun non-KPS besertaprogres pelaksanaan penyediaan instrumen dukungan bagi realisasi proyek infrastruktur.

A. Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik 10.000MegaWatt (MW)

Pemerintah memberikan dukungan dalam bentuk jaminan penuh terhadap pembayarankewajiban PT PLN (Persero) kepada kreditur perbankan yang menyediakan pendanaan/kredit untuk proyek-proyek pembangunan pembangkit tenaga listrik (10.000 MW)berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2006 dan Peraturan Presiden Nomor 86Tahun 2006 sebagaimana telah diubah oleh Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2007tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 86 Tahun 2006 tentang PemberianJaminan Pemerintah untuk Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik yangMenggunakan Batubara. Terkait penjaminan tersebut, pada APBN 2011, telah dialokasikandana kewajiban penjaminan untuk PT PLN (Persero) sebesar Rp889 miliar. Sampai dengansemester I tahun 2011, berdasarkan laporan monitoring penjaminan Pemerintah atas risikogagal bayar PLN, tidak tercantum kemungkinan gagal bayar atas kewajiban pembayaranbunga pinjaman yang sudah jatuh tempo, sehingga belum ada realisasi atas penggunaandana kewajiban penjaminan PLN tersebut.

B. Proyek Pembangunan Jalan Tol

Risiko fiskal yang berasal dari proyek pembangunan jalan tol berasal dari kebijakan Pemerintahuntuk memberikan dukungan atas kenaikan harga tanah (land capping) dari nilai yangtelah diperjanjikan pada perjanjian kerja sama proyek jalan tol. Besarnya nilai dukunganpemerintah untuk 28 ruas proyek jalan tol dimaksud adalah sebesar Rp4,9 triliun yangdialokasikan dari tahun 2008 hingga tahun 2013. Pada tahun 2011 ini telah dialokasikandana sebesar Rp890,187 miliar.

Pada semester I 2011 belum menunjukkan adanya penyerapan dikarenakan:(1) keterlambatan proses penyelesaian dokumen untuk proses pencairan dana;(2) keterbatasan dana bergulir untuk pembebasan tanah yang merupakan dana pendampingguna mendukung penyerapan dana land capping; dan (3) terdapat banyak kendala dalamproses pembebasan tanah baik dengan pemilik lahan atau badan usaha jalan tol sebagaipemenang lelang.

C. Percepatan Penyediaan Air Minum

Dalam APBN tahun 2011, Pemerintah telah mengalokasikan dana cadangan risiko fiskaluntuk PDAM sebesar Rp147,0 miliar. Dana cadangan tersebut dimaksudkan untukmengantisipasi gagal bayar PDAM kepada kreditur sesuai Peraturan Presiden Nomor 29Tahun 2009 tentang pemberian jaminan dan subsidi bunga oleh Pemerintah Pusat dalamrangka percepatan penyediaan air minum. Sampai dengan 31 Mei 2011, belum ada kewajibanPDAM yang mengalami gagal bayar, sehingga jumlah sebesar Rp147,0 miliar tersebut belumterpakai. Sejauh ini proyek-proyek investasi PDAM yang sesuai dengan Peraturan PresidenNomor 29 Tahun 2009 masih dalam tahap persiapan. Beberapa proyek sedang disiapkanuntuk memperoleh pendanaan dari perbankan di antaranya adalah PDAM Kabupaten Bogor,PDAM Kabupaten Ciamis, PDAM Kabupaten Lombok Timur, PDAM KabupatenTasikmalaya, dan PDAM Kota Malang.

Page 142: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-21

D. Penjaminan Infrastruktur melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia(Persero)

Penjaminan infrastruktur dibutuhkan guna meningkatkan kelayakan kredit proyek KPSagar proyek tersebut memperoleh pemenuhan pembiayaan (financial close), dan sekaligusmenciptakan biaya infrastruktur yang efisien dan kompetitif. Pemberian jaminan melaluiPT. Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) dilakukan dalam rangka pengelolaankewajiban kontinjensi dan dilaksanakan berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 78 Tahun2010 dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 260/ PMK.011/ 2010 tentang PetunjukPelaksanaan Penjaminan Infrastruktur dalam Proyek Kerjasama Pemerintah dengan BadanUsaha.

PT PII telah mendapatkan modal sebesar Rp2,0 triliun guna menciptakan kapasitaspenjaminan melalui APBN-P 2010. Dengan keberadaan modal tersebut, PT PII telahberkomitmen menjamin sebagian porsi penjaminan Proyek KPS IPP PLTU Jawa Tengah (2x 1000 MW). Proyek dimaksud telah melalui proses pelelangan dan mendapatkan penawaran,serta direncanakan pelaksanaan penandatanganan perjanjian kerjasama pada awal semesterII tahun 2011 (Agustus 2011).

Berdasarkan penilaian sementara, skema penjaminan melalui PT PII meningkatkankelayakan proyek KPS, serta kenyamanan dan kepastian bagi investor dan lenders dalamberinvestasi pada proyek infrastruktur KPS di Indonesia. Hal ini disimpulkan berdasarkanpenawaran harga yang lebih kompetitif dalam pelelangan Proyek IPP PLTU Jawa Tengah.Harga yang kompetitif menciptakan efisiensi biaya dalam penyediaan infrastruktur.

Seiring dengan bertambahnya rencana pengadaan proyek infrastruktur melalui skema KPS,pada APBN 2011, dialokasikan tambahan PMN PT PII sebesar Rp1,5 triliun untukmeningkatkan kapasitas penjaminan. Selain meningkatkan kapasitas penjaminan,peningkatan modal merupakan bentuk komitmen Pemerintah. Pemerintah juga mendukungpengadaan kerjasama PT PII dengan lembaga multilateral atau lembaga lainnya dalamrangka meningkatkan kredibilitas dan kapasitas penjaminan PT PII. Sampai denganSemester I 2011 belum ada realisasi atas PMN kepada PT PII, mengingat pembahasannyasesuai amanat UU APBN 2011 masih sedang dilakukan di DPR.

6.5.3.2 Keanggotaan pada Organisasi/Lembaga KeuanganInternasional

Pada tahun anggaran 2011, jumlah dana yang diperkirakan harus dipersiapkan olehPemerintah Indonesia untuk membayar kontribusi dan penyertaan modal pada Organisasidan Lembaga Keuangan Internasional adalah sebesar Rp721,5 miliar. Pada tahun 2011,Indonesia akan membayar cicilan Islamic Development Bank (IDB) yang ke-10 sebesarID7,5 juta (ekuivalen Rp117,5 miliar), yang jatuh tempo pada tanggal 31 Mei 2011. ID adalahIslamic Dinar yang besarnya sama dengan Special Drawing Right (SDR) IMF. Terkaitdengan tagihan ini, Pemerintah masih melakukan proses penyelesaian administrasipenganggarannya.

6.5.3.3 Bencana Alam

Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana telah meletakkanperan yang harus diambil oleh Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dalam

Page 143: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-22

penyelenggaraan penanggulangan bencana. Tanggung jawab Pemerintah Pusat dalampenyelenggaraan penanggulangan bencana diantaranya dengan mengalokasikan anggaranpenanggulangan bencana dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. Pada APBN2011, Pemerintah telah mengalokasikan anggaran cadangan penanggulangan bencana alamsebesar Rp4,0 triliun.

Pencairan anggaran cadangan penanggulangan bencana alam melalui mekanisme sebagaiberikut : (1) Gubernur/Bupati/Walikota mengajukan usulan kepada Badan NasionalPenanggulangan Bencana (BNPB); (2) BNPB mengadakan rakor interdep membahas usulantersebut (dan melakukan survey ke lokasi); (3) Hasil rakor interdep disampaikan oleh KepalaBNPB kepada Menteri Keuangan; (4) Berdasarkan usulan tersebut, Menteri Keuanganmengajukan usulan penggunaan dana penanggulangan bencana kepada DPR-RI; (5) Setelahmendapat persetujuan, Menteri Keuangan menerbitkan dokumen anggaran (DIPA);(6) Dokumen anggaran disampaikan kepada KPPN dan BNPB untuk kemudian disalurkanke daerah melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

6.6 Prognosis Defisit dan Pembiayaan Anggaran dalamSemester II 2011

6.6.1 Prognosis Defisit dalam Semester II 2011

Sejalan dengan perkiraan realisasi pendapatan negara dan hibah, serta perkiraan realisasibelanja negara, maka dalam Semester II 2011 diperkirakan terdapat defisit anggaran sebesarRp187.879,6 miliar atau 150,7 persen dari target defisit yang ditetapkan APBN 2011 sebesarRp124.656,5 miliar. Defisit anggaran tersebut diperkirakan dapat ditutup dari pembiayaansebesar Rp187.879,6 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi defisit anggaran padasemester II 2010, maka target defisit pada semester II 2011 mengalami kenaikan sebesarRp93.128,9 miliar atau 98,2 persen.

6.6.2 Prognosis Pembiayaan Anggaran dalam Semester II 2011

Perkiraan realisasi pembiayaan anggaran dalam semester II 2011 diharapkan dapat dicapaisejalan dengan ditempuhnya beberapa kebijakan yang telah diprogramkan, antara lain:penggunaan SAL, hasil pengelolaan aset, penerbitan SBN, pengadaan utang baru, sertapercepatan penyelesaian policy matrix sebagai syarat pencairan pinjaman program. Denganditempuhnya berbagai langkah kebijakan tersebut, maka pembiayaan anggaran dalamsemester II 2011 diperkirakan mencapai Rp83.797,5 miliar. Prognosis pembiayaan anggarandalam semester II 2011 terdiri dari pembiayaan nonutang sebesar Rp21.552,4 miliar danpembiayaan utang sebesar Rp62.245,1 miliar.

6.6.3 Pembiayaan Nonutang dalam Semester II 2011

Berdasarkan perkembangan realisasi pembiayaan nonutang dalam semester I 2011, makarealisasinya dalam Semester II 2011 diperkirakan sebesar Rp21.552,4 miliar. Perkiraanrealisasi pembiayaan nonutang tersebut telah memperhitungkan adanya penerimaanpembiayaan yang akan diterima Pemerintah, dan pengeluaran pembiayaan yang telahdirencanakan sebelumnya. Penerimaan pembiayaan yang diperkirakan akan diterima

Page 144: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-23

Pemerintah dalam semester II 2011 antara lain bersumber dari setoran, SAL dan penerimaancicilan pengembalian penerusan pinjaman.

Sementara itu, pengeluaran pembiayaan yang akan dilaksanakan Pemerintah dalamsemester II 2011 antara lain meliputi dana investasi Pemerintah dan PMN, dana bergulir,dana pengembangan pendidikan nasional, serta kewajiban penjaminan. Prognosispembiayaan nonutang 2011 dapat dilihat pada Tabel VI.11.

6.6.4 Pembiayaan Utang dalam Semester II 2011

Perkembangan kondisi perekonomian Indonesia memasuki paruh kedua tahun 2011diproyeksikan menunjukkan indikasi semakin membaik. Hal ini antara lain terlihat daripenguatan nilai tukar rupiah terhadap mata uang utama, seperti nilai tukar rupiah terhadapUSD pada kisaran Rp8.800/USD, dan nilai tukar rupiah terhadap JPY pada kisaran Rp105/JPY, pergerakan yield SUN domestik dan credit default swap yang relatif menurun, sertaIHSG yang cenderung meningkat. Indikasi yang membaik tersebut berakibat padapenghematan pembayaran kewajiban utang, baik pembayaran cicilan pokok maupun bungautang.

Selain itu, tiga lembaga rating yang meningkatkan rating Indonesia, yaitu Moody’s padatanggal 17 Januari 2011 dari Ba2 menjadi Ba1, Fitch pada tanggal 24 Februari 2011 dariBB+ dengan outlook stable menjadi BB+ dengan outlook positif, dan S&P pada tanggal 8

I. Perbankan Dalam Negeri 12.657 ,3 2.7 90,7 39,1 43.363,1 342,6

a. Penerimaan Cicilan Pengembalian Penerusan Pinjaman 6.803,4 2.7 90,7 50,7 4.012,7 59,0

b. Rekening KUN 853,9 - - 853,9 100,0

c. Saldo Anggaran Lebih 5.000,0 - - 39.095,4 7 81 ,9

d. Rekening Pembangunan Hutan - - - (7 66,8) -

e. Rekening Cadangan Dana Reboisasi - - - 1 67 ,9 -

II. Non-Perbankan Dalam Negeri (15.045,2) 7 81,9 (16,8) (21.825,0) 145,1

a. Privatisasi 340,0 425,0 - - -

b. Hasil Pengelolaan Aset 583,1 356,9 29,7 226,2 38,8

c. Dana Inv estasi Pemerintah dan PMN (1 3.932,3) - - (18.147 ,2) 130,3

- Inv estasi Pemerintah (1.853,9) - - (1 .853,9) 100,0

- Peny ertaan Modal Negara (7 .130,3) - - (7 .495,2) 105,1

- Dana Bergulir (4.948,1) - - (8.7 98,1 ) 17 7 ,8

d. Dana Pengembangan Pendidikan Nasional (1 .000,0) - - (3.000,0) 300,0

e. Kewajiban Penjaminan (1.036,0) - - (904,0) 87 ,3

Jum lah (2.387 ,9) 3.57 2,6 (149,6) 21.538,1 (902,0)

Sum ber : Kem enterian Keuangan

TABEL VI.11REALISASI PEMBIAYAAN NONUTANG SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II 2011

(miliar rupiah)

Perk. Real Semester I

% thd APBN

Prognosis Semester II

% thd APBN

APBNKeterangan

Page 145: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-24

April 2011 dari BB menjadi BB+ dengan outlook positif. Hal tersebut meningkatkankepercayaan investor untuk menginvestasikan dananya ke Indonesia. Sebagaimanakebijakan yang ditempuh pada semester I, pada semester II ini Pemerintah tetap mewaspadaiarus dana asing yang terus meningkat masuk ke Indonesia. Selain tiga langkah strategisyang telah ditetapkan, alternatif kebijakan tambahan yang diusulkan Pemerintah untukmengantisipasi terjadinya pembalikan modal secara besar-besaran (sudden reversal) adalahstabilisasi pasar keuangan dengan menggunakan dana SAL yang memerlukan persetujuanDPR. Potensi terjadinya sudden reversal tersebut antara lain dapat disebabkan olehberakhirnya kebijakan quantitative easing di Amerika Serikat, mengalirnya kembali arusmodal dari emerging market ke instrumen investasi yang aman (flight to quality), dandampak kenaikan harga komoditas yang dapat memacu naiknya tingkat suku bunga.

Dengan mempertimbangkan membaiknya indikator perekonomian dan pasar keuangan,diharapkan pemenuhan sisa target pembiayaan utang dalam APBN pada bulan Juni 2011sebesar Rp886,1 miliar, dan semester II 2011 sebesar Rp62.245,1 miliar, dapat dipenuhidengan biaya yang relatif murah dan risiko yang masih dapat ditoleransi. Pemenuhan sisatarget penerbitan SBN akan dilakukan dengan memperhatikan kondisi portofolio dan risikoutang serta kondisi pasar SBN. Hal ini dilakukan agar target pembiayaan SBN (neto) dapatdipenuhi pada kondisi portofolio utang yang sustainable dalam jangka panjang.

Sisa penerbitan akan tetap difokuskan pada pasar dalam negeri dengan menerbitkan ObligasiNegara (ON) ritel, ON reguler dengan tingkat bunga tetap, SPN, dan sukuk. Sedangkanuntuk penerbitan SBN valas, Pemerintah akan mengkaji peluang penerbitan SBSN valas.Namun demikian, komposisi instrumen penerbitan SBN tersebut masih bersifat indikatifmengingat realisasinya tergantung kondisi pasar SBN dan portofolio utang. Apabila kondisimemungkinkan, Pemerintah akan mengutamakan penerbitan SBN dalam jangka panjang,dan kembali melakukan debt switch, serta buyback guna mengurangi risiko pembiayaankembali utang (refinancing) yang meningkat cukup signifikan pada lima tahun ke depan,yaitu sampai dengan tahun 2015 sebagaimana terlihat pada Grafik VI.1 tentang profiljatuh tempo SBN.

Sementara itu, pemenuhan sisa target penarikan pinjaman program akan tetap difokuskanpada komitmen pinjaman program yang telah dinegosiasikan, baik pinjaman programreguler maupun sektoral. Sisa penarikan pinjaman program tersebut bersumber dari lenderWorld Bank, ADB, Perancis, dan Jepang. Untuk itu, dilakukan upaya mempercepatpenyelesaian policy matrix agar kepastian penarikan pinjaman program semakin besar.Pemenuhan sisa target penarikan pinjaman proyek, baik untuk kegiatan K/L maupun untukpenerusan pinjaman kepada BUMN/Pemda, diupayakan dapat segera terealisasi seluruhnyadengan mempercepat pelaksanaan kegiatan yang telah dijadwalkan. Pemerintah akanmelakukan monitoring dan evaluasi atas kegiatan K/L yang memiliki tingkat penyerapanrendah. Selanjutnya, terkait dengan sisa pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeriakan tetap diupayakan dapat terlaksana secara tepat waktu, tepat jumlah, dan tepat sasaranuntuk menghindari terjadinya risiko default. Dalam hal realisasi nilai tukar rupiah terhadapvalas lebih rendah dari asumsi yang ditetapkan, maka akan diperoleh penghematanpengeluaran anggaran. Adapun rincian pemenuhan target pembiayaan utang pada semesterII 2011 sebagaimana disajikan pada Tabel VI.12.

Page 146: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-25

6.7 Analisis Sensitivitas Risiko Fiskal dalam Semester II2011

6.7.1 Sensitivitas Perubahan Defisit APBN Akibat Perubahan Asumsi Ekonomi Makro

Risiko fiskal akibat deviasi asumsi ekonomi makro dengan realisasinya dapat digambarkandalam bentuk analisis sensitivitas parsial terhadap angka baseline defisit dalam APBN 2011.Analisis sensitivitas parsial digunakan untuk melihat dampak perubahan atas satu variabelasumsi ekonomi makro, dengan mengasumsikan variabel asumsi ekonomi makro yang laintidak berubah (ceteris paribus).

Pertumbuhan ekonomi mempengaruhi besaran APBN, baik pada sisi pendapatan maupunbelanja negara. Pada sisi pendapatan negara, pertumbuhan ekonomi antara lainmempengaruhi penerimaan pajak, terutama PPh dan PPN. Pada sisi belanja negara,pertumbuhan ekonomi antara lain mempengaruhi besaran nilai dana perimbangan dalamanggaran transfer ke daerah sebagai akibat perubahan pada penerimaan pajak. Pada tahunanggaran 2011, apabila pencapaian pertumbuhan ekonomi lebih rendah 1 persen dari angkayang diasumsikan, maka tambahan defisit pada tahun anggaran 2011 diperkirakan akanberada pada kisaran Rp4,69 triliun sampai dengan Rp5,71 triliun.

Inflasi diperkirakan memberikan dampak tidak langsung terhadap APBN, melalui variabelekonomi lain yang ada di dalam APBN, terutama melalui potensi penurunan pertumbuhanekonomi akibat penurunan daya beli masyarakat.

Perk.Real. % Thd Prognosis % ThdSemester I APBN Semester II APBN

I. SBN (Neto) 126.653,9 82.373,2 65,0 44.280,7 35,0

II. Pinjaman Luar Negeri (Neto) (609,5) (18.644,2) 3.059,2 16.512,2 (2.709,3) a. Penarikan Pinjaman Luar Negeri (bruto) 58.933,0 7.960,5 13,5 48.979,6 83,1

i. Pinjaman Program 19.812,7 1.743,2 8,8 17.579,5 88,7 ii. Pinjaman Proyek 39.120,4 6.217,3 15,9 31.400,1 80,3

b. Penerusan Pinjaman (11.724,8) (1.162,8) 9,9 (10.562,0) 90,1 c. Pembayaran Cicilan Pokok (47.817,7) (25.442,0) 53,2 (21.905,4) 45,8

III. Pinjaman Dalam Negeri (Neto) 1.000,0 - - 1.452,1 145,2 a. Penarikan Pinjaman Dlm Negeri (bruto) 1.000,0 - - 1.522,1 152,2 b. Pembayaran Cicilan Pokok - - - (70,0) -

127.044,4 63.729,0 50,2 62.245,0 49,0

Sumber: Kementerian Keuangan

Jumlah

TABEL VI.12

(miliar rupiah)

PERKIRAAN REALISASI PEMBIAYAAN UTANG SEMESTER IDAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2011

Uraian APBN

Page 147: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-26

Depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat memiliki dampak pada semuasisi APBN, baik pendapatan, belanja, maupun pembiayaan. Pada sisi pendapatan negara,depresiasi nilai tukar rupiah antara lain akan mempengaruhi penerimaan minyak dan gasbumi (migas) dalam denominasi dolar Amerika Serikat serta PPh migas dan PPN. Pada sisibelanja negara, yang akan terpengaruh antara lain: (1) belanja dalam mata uang asing; (2)pembayaran bunga utang luar negeri; (3) subsidi BBM dan listrik; dan (4) transfer ke daerahdalam bentuk dana bagi hasil migas. Sedangkan pada sisi pembiayaan, yang akan terkenadampaknya antara lain: (1) pinjaman luar negeri baik pinjaman program maupun pinjamanproyek; serta (2) pembayaran cicilan pokok utang luar negeri.

Pada tahun anggaran 2011, apabila nilai tukar rupiah rata-rata per tahun terdepresiasi sebesarRp100,0 dari angka yang diasumsikan, maka tambahan defisit tahun anggaran 2011diperkirakan akan berada pada kisaran Rp0,33 triliun sampai dengan Rp0,47 triliun.

Tingkat suku bunga yang digunakan sebagai asumsi penyusunan APBN adalah tingkat sukubunga SBI 3 bulan yang selanjutnya menggunakan acuan Surat Perbendaharaan Negara(SPN) 3 bulan. Perubahan tingkat suku bunga SBI 3 bulan/SPN 3 bulan diperkirakan hanyaakan berdampak pada sisi belanja. Dalam hal ini, peningkatan tingkat suku bunga SBI 3bulan/SPN 3 bulan akan berakibat pada peningkatan pembayaran bunga utang domestik.Pada tahun anggaran 2011, apabila tingkat suku bunga SBI 3 bulan/SPN 3 bulan lebihtinggi 0,25 persen dari angka yang diasumsikan, maka tambahan defisit pada tahun anggaran2011 diperkirakan akan berada pada kisaran Rp0,32 triliun sampai dengan Rp0,38 triliun.

Harga minyak mentah Indonesia (ICP) mempengaruhi APBN pada sisi pendapatan danbelanja negara. Pada sisi pendapatan negara, kenaikan ICP antara lain akan mengakibatkankenaikan pendapatan dari kontrak production sharing (KPS) minyak dan gas dalam bentukPNBP. Peningkatan harga minyak dunia juga akan meningkatkan pendapatan daripenerimaan PPh migas dan penerimaan migas lainnya. Pada sisi belanja negara, peningkatanICP antara lain akan meningkatkan belanja subsidi BBM dan dana bagi hasil ke daerah.Pada tahun anggaran 2011, apabila rata-rata ICP lebih tinggi USD1 per barel dari angkayang diasumsikan, maka tambahan defisit pada tahun anggaran 2011 diperkirakan akanberada pada kisaran Rp0,0 triliun (netral) sampai dengan Rp0,40 triliun.

Penurunan lifting minyak domestik juga akan mempengaruhi APBN pada sisi pendapatandan belanja negara. Pada sisi pendapatan, penurunan lifting minyak domestik akanmenurunkan PPh migas dan PNBP migas. Sementara pada sisi belanja negara penurunanlifting minyak domestik akan menurunkan dana bagi hasil ke daerah. Pada tahun anggaran2011, apabila realisasi lifting minyak domestik lebih rendah 10.000 barel per hari dari yangdiasumsikan, maka tambahan defisit pada tahun anggaran 2011 diperkirakan akan beradapada kisaran Rp1,17 triliun sampai dengan Rp1,43 triliun.

Variabel lain yang berpengaruh terhadap besaran defisit adalah volume konsumsi BBMdomestik. Peningkatan konsumsi BBM domestik sebesar 0,5 juta kiloliter berpotensimenambah defisit tahun anggaran 2011 pada kisaran Rp1,08 triliun sampai dengan Rp1,32triliun.

Ringkasan analisis sensitivitas asumsi ekonomi makro terhadap defisit APBN 2011 dapatdigambarkan dalam Tabel VI.13.

Page 148: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-27

6.7.2 Kewajiban Kontinjensi Pemerintah Pusat

Beberapa kewajiban kontijensi yang dihadapi oleh Pemerintah diantaranya dukungan padabeberapa proyek pembangunan infrastruktur, keanggotaan pada Organisasi/LembagaKeuangan Internasional, dan bencana alam.

6.7.2.1 Proyek Pembangunan Infrastruktur

Risiko fiskal dari pelaksanaan proyek pembangunan infrastruktur pada semester II tahun2011 masih berasal dari jaminan dan dukungan Pemerintah pada proyek-proyek infrastruktur.Untuk pemberian dukungan dan jaminan yang dilakukan secara langsung, Pemerintahtelah mengalokasikan cadangan di dalam APBN, sementara untuk penyediaan jaminanyang dilakukan melalui PT PII dilakukan dengan mengalokasikan Penyertaan Modal Negara(PMN) tambahan kepada PT PII.

A. Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik 10.000 MW

Pada semester II tahun 2011, diperkirakan masih terdapat risiko fiskal terkait denganpenjaminan proyek 10.000 MW berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2007karena adanya faktor risiko yang dapat mempengaruhi kemampuan PT PLN (Persero) dalammelakukan pembayaran kepada kreditur perbankan yang menyediakan pendanaan/kredituntuk proyek-proyek pembangunan pembangkit tenaga listrik 10.000 MW. Faktor-faktorrisiko tersebut di antaranya adalah:a. Kewajiban pembayaran PT PLN (Persero) yang semakin meningkat, mengingat sebagian

besar pinjaman PT PLN untuk membiayai proyek pembangkit akan/telah memasuki tahappembayaran pokok pinjaman termasuk bunga; dan

b. Kondisi likuiditas keuangan PT PLN (Persero).

B. Proyek Pembangunan Jalan Tol

Progres penyerapan dana land capping pada semester I 2011 menunjukkan kemajuanpenyerapan dana yang rendah. Oleh karena itu, direncanakan akan dilakukan perubahanalokasi dana tersebut menjadi sebesar Rp610,0 miliar melalui mekanisme APBN-P 2011.

1 Pertumbuhan ekonomi (%) -1 6,5 4,69 s.d. 5,71

2 Tingkat inflasi (%) +0,1 6,0 Tidak langsung

3 Rata-rata nilai Tukar Rupiah (Rp/USD) +100 8.850 0,33 s.d. 0,47

4 Suku bunga SBI-3 bulan (%) +0,25 5,7 0,32 s.d o,38

5 ICP (USD/barel) +1 80 0,00 s.d. 0,40

6 Lifting minyak (ribu barel/hari) -10 1.002 1,17 s.d. 1,43

7 Konsumsi BBM domestik (juta kiloliter) +0,5 38,9 s.d. 40,5 1,08 s.d. 1,32

Sumber: Kementerian Keuangan.* Defisit Prognosis Semester II 2011 adalah Rp187,9 triliun.

TABEL VI.13PROGNOSIS SENSITIVITAS ASUMSI MAKRO EKONOMI

No UraianSatuan

Perubahan Asumsi

2011*

Asumsi Prognosis

Semester II

Tambahan Defisit (triliun rupiah)

TERHADAP DEFISIT SEMESTER II 2011

Page 149: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011VI-28

Dengan demikian sampai dengan semester II 2011, penyerapan dana land cappingdiperkirakan akan mencapai 100 persen. Rendahnya penyerapan dana land capping padasemester I 2011 disebabkan karena: (1) keterlambatan proses penyelesaian dokumen untukproses pencairan dana; (2) keterbatasan dana bergulir untuk pembebasan tanah yangmerupakan dana pendamping guna mendukung penyerapan dana land capping; dan(3) terdapat banyak kendala dalam proses pembebasan tanah baik dengan pemilik lahanatau badan usaha jalan tol sebagai pemenang lelang.

C. Percepatan Penyediaan Air Minum

Pada semester II tahun anggaran 2011 risiko fiskal yang terkait dengan program inidiperkirakan mengalami penurunan, karena sejauh ini proyek-proyek investasi PDAM yangsesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2009 tentang Pemberian Jaminan danSubsidi Bunga oleh Pemerintah Pusat dalam Rangka Percepatan Penyediaan Air Minummasih dalam tahap persiapan. Dengan asumsi bahwa investasi PDAM Kabupaten Bogor,PDAM Kabupaten Ciamis, PDAM Kabupaten Lombok Timur, PDAM KabupatenTasikmalaya, dan PDAM Kota Malang baru dapat menyelesaikan financial close sampaidengan akhir tahun 2011, maka diperkirakan potensi risiko fiskal di tahun 2011 yang mungkintimbul dari jaminan Pemerintah sesuai Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2009 akanberkurang. Untuk itu kewajiban penjaminan Pemerintah kepada PDAM tahun 2011mengalami penurunan Rp132,0 miliar dari yang dialokasikan dalam APBN 2011 sebesarRp147,0 miliar.

D. Penjaminan Infrastruktur melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia(Persero)

Komitmen Pemerintah dalam akselerasi penyediaan infrastruktur diwujudkan denganpenambahan PMN PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) sebesar Rp1,5 triliunpada APBN 2011. Dana tersebut diperkirakan terealisasi seluruhnya di semester II tahun2011. Dengan kapasitas penjaminan yang memadai, PT Penjaminan Infrastruktur Indonesiaakan mendorong realisasi sejumlah proyek infrastruktur KPS yang rencananya akan mulaiproses lelang pada semester II tahun 2011 dan awal tahun 2012.

6.7.2.2 Keanggotaan pada Organisasi dan Lembaga Keuangan Internasional

Sumber risiko fiskal yang berasal dari keanggotaan pada organisasi dan lembaga keuanganinternasional yang berbentuk trust fund dan penyertaan modal pada tahun 2011 diperkirakansebesar Rp1.081,5 miliar, atau mengalami peningkatan sebesar Rp360,0 miliar dibandingkanalokasinya pada APBN 2011. Peningkatan tersebut terkait dengan dialokasikannya ASEANInfrastructure Fund (AIF). Sampai dengan akhir semester I tahun 2011, kewajiban yangtelah jatuh tempo sebesar Rp117,5 miliar yang merupakan kewajiban kepada IslamicDevelopment Bank (IDB). Sisa dari kewajiban yang ada diperkirakan akan jatuh tempopada semester II tahun 2011, yaitu sebesar Rp964,0 miliar.

6.7.2.3 Bencana Alam

Pada APBN 2011 Pemerintah telah mengalokasikan dana sebesar Rp4,0 triliun untuk DanaKontinjensi Bencana Alam. Pada semester I tahun 2011, apabila DPR menyetujui penggunaandana kewajiban kontijensi bencana alam bagi keperluan proses rehabilitasi dan rekonstruksi

Page 150: · PDF filei DAFTAR ISI Daftar Isi ................................................................................................................... i Daftar Tabel

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I danPrognosis Semester II Tahun 2011 Bab VI

Laporan Semester I APBN 2011 VI-29

akibat bencana di Wasior, Mentawai, dan keperluan penyediaan dana on call untukmengatasi bencana lahar dingin Merapi, dengan total Rp1.370,9 miliar, maka seluruh sisadana yang belum terealisasi diperkirakan akan dipergunakan pada semester II tahun 2011.


Related Documents