Top Banner
136

Tim Penyusun - Beranda

Oct 16, 2021

Download

Documents

dariahiddleston
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
Page 1: Tim Penyusun - Beranda
Page 2: Tim Penyusun - Beranda

Tim Penyusun:

Penanggung jawab : Dr. Joni Haryadi D.,M.Sc.Kepala Seksi Tata Operasional : Agus Arifin Sentosa, S.PiAnggota : Riswanto, S.KelIndriatmoko, S.KelDwi Cahya Kusuma, S.SiKontributor : Kasubbag Tata UsahaKepala Seksi Pelayanan TeknisPegawai BP2KSI

Seksi Tata OperasionalBalai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya IkanAlamat:Jl. Cilalawi No.1 Jatiluhur, PurwakartaJawa Barat, IndonesiaTelp/Fax. +62 264 208768e-mail : [email protected]

Page 3: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 ii

KATA PENGANTAR

Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan (BP2KSI), yangselanjutnya disingkat BP2KSI, merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) KementerianKelautan dan Perikanan di bidang penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikanperairan tawar dan laut, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada KepalaPusat Penelitian Pengelolaan Perikanan dan Konservasi Sumber Daya Ikan. Sebagaibentuk pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan pada tahun 2016, BP2KSI telahmenyusun Laporan Tahunan T.A. 2016 sesuai dengan peraturan yang berlaku.Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat kekurangandan kelemahan. Harapan kami, laporan ini dapat merepresentasikan gambaranmenyeluruh dari pelaksanaan semua program dan kegiatan BP2KSI selama tahunanggaran 2016.Akhirnya, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yangmembutuhkan.

Purwakarta, Desember 2016Kepala Balai Penelitian Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan

Dr. Joni Haryadi D, M.ScNIP. 19730603 200312 1 002

Kata Pengantar

Page 4: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 iii

DAFTAR ISI

HalamanKATA PENGANTAR ....................................................................................................................................... iiDAFTAR ISI ....................................................................................................................................................... iiiDAFTAR TABEL .............................................................................................................................................. ivDAFTAR GAMBAR ......................................................................................................................................... vDAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................................................... viiiBAB I. PENDAHULUAN ........................................................................................................................ 1BAB II. VISI, MISI, KEBIJAKAN DAN STRUKTUR ORGANISASI ............................................. 32.1. Visi dan Misi....................................................................................................................... 32.2. Kebijakan ........................................................................................................................... 42.3. Rencana Strategis ........................................................................................................... 62.4. Struktur Organisasi ....................................................................................................... 7BAB III. LAYANAN PERKANTORAN .................................................................................................. 18BAB IV. DOKUMEN DUKUNGAN MANAJERIAL ............................................................................ 244.1. Penyusunan Program dan Anggaran ...................................................................... 254.2. Monitoring, Evaluasi Kegiatan dan Pelaporan .................................................... 284.3. Tata Usaha.......................................................................................................................... 344.4. Pelayanan Teknis ............................................................................................................ 37BAB V. SARANA DAN PRASARANA ................................................................................................. 42BAB VI. DOKUMEN DATA DAN INFORMASI PEMULIHAN STOK DAN KONSERVASISUMBER DAYA PERAIRAN ................................................................................................. 47BAB VII. LAYANAN IPTEK ...................................................................................................................... . 100BAB VIII. PERMASALAHAN DAN TINDAK LANJUT ....................................................................... 108BAB IX. PENUTUP ..................................................................................................................................... 110LAMPIRAN

Daftar Isi

Page 5: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 iv

DAFTAR TABEL

HalamanTabel 1. Keragaan sumber daya manusia di Balai Penelitian Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan per 31 Desember 2016 ............................................ 10Tabel 2. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat umur tahun 2016.................. 11Tabel 3. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat pendidikan tahun 2016...... 12Tabel 4. Pegawai yang mengikuti tugas belajar dan izin belajar tahun 2016................... 13Tabel 5. Komposisi jabatan fungsional peneliti BP2KSI tahun 2016.................................... 14Tabel 6. Komposisi jabatan fungsional teknisi litkayasa BP2KSI tahun 2016.................. 15Tabel 7. PNS BP2KSI berdasarkan golongan ruang per Desember 2016 ........................... 17Tabel 8. Realisasi anggaran BP2KSI masing-masing Program/Kegiatan/Output per31 Desember 2016 ................................................................................................................... 18Tabel 9. Penetapan Kinerja (TAPJA) BP2KSI 2016 ...................................................................... 33Tabel 10. Daftar uraian pekerjaan pemeliharaan sarana riset dan kantor BP2KSI TA2016................................................................................................................................................ 42Tabel 11. Daftar uraian pekerjaan pemeliharaan gedung bertingkat BP2KSI TA 2016.. 45Tabel 12. Kegiatan penelitian APBN yang dilakukan BP2KSI Tahun Anggaran 2016 ..... 47Tabel 13. Gambaran umum lokasi penelitian ................................................................................... 50Tabel 14. Tabel Konsep Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukBumbang- Lombok Tengah................................................................................................... 53Tabel 15. Tabel Konsep Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukSepi- Lombok Tengah.............................................................................................................. 54Tabel 16. Tabel Konsep Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukAwang- Lombok Tengah ........................................................................................................ 55Tabel 17. Hasil tangkapan juvenil ikan napoleon di sekitar perairan Anambas yangdiperoleh dari petugas enumerator (Februari - Agustus 2016). .......................... 59Tabel 18. Indeks relatif penting untuk struktur komunitas ikan di Danau Matano.......... 70Tabel 19. Indeks ekologi dari strutur komunitas ikan di Danau Matano .............................. 71Tabel 20. Analisa Status Mutu Air Berdasarkan Metode Storet ................................................ 78Tabel 21. Keanekaragaman Jenis Ikan di Danau Limboto Tahun 2016 ................................. 79Tabel 22. Pembobotan Untuk Kesesuaian Zonasi Reservat Ikan Manggabai danPayangka ...................................................................................................................................... 80Tabel 23. Beban pencemaran di DAS Citarum .................................................................................. 85Tabel 24. Nilai Parameter kualitas air pada beberapa embung di NTT ................................. 94Tabel 25. Estimasi potensi produksi ikan pada embung di NTT............................................... 95Tabel 26. Aktivitas Perpustakaan BP2KSI tahun 2016 ................................................................. 101

Daftar Tabel

Page 6: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 v

DAFTAR GAMBAR

HalamanGambar 1. Struktur Organisasi BP2KSI .......................................................................................... 8Gambar 2. Struktur Organisasi Pengelolaan Anggaran dan Kegiatan Serta TenagaPelaksana BP2KSI ............................................................................................................... 9Gambar 3. Distribusi pegawai BP2KSI berdasarkan PNS dan non PNS Tahun 2016 ... 10Gambar 4. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan kelompok umur tahun 2016...... 11Gambar 5. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat pendidikan tahun 2016 12Gambar 6. Suasana Ujian Terbuka S3 a.n. Lismining P. Astuti (4 Februari 2016)......... 13Gambar 7. Suasana Ujian Terbuka S3 a.n. Amula Nurfiarini (26 Februari 2016) .......... 14Gambar 8. Persentase sebaran jabatan fungsional peneliti BP2KSI tahun 2016 ........... 15Gambar 9. Persentase sebaran fungsional teknisi litkayasa BP2KSI tahun 2016.......... 16Gambar 10. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan jabatan fungsional Tahun 2016 16Gambar 11. Cover Dokumen RENSTRA BP2KSI Tahun 2016-2019...................................... 27Gambar 12. Pelaksanaan evaluasi hasil penelitian tahun anggaran 2015 danpemantapan kegiatan penelitian tahun anggaran 2016..................................... 30Gambar 13. Pelaksanaan Pemantapan Rencana Kerja kegiatan penelitian tahunanggaran 2017 ..................................................................................................................... 31Gambar 14. Peta Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA Teluk Bumbang-Lombok Tengah ................................................................................................................... 52Gambar 15. Peta Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA Teluk Sepi-Lombok Tengah ................................................................................................................... 53Gambar 16. Peta Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA Teluk Awang-Lombok Tengah ................................................................................................................... 54Gambar 17. Peta lokasi penelitian Kesesuaian Zonasi di Taman Nasional Perairan(TNP) Laut Sawu ................................................................................................................. 56Gambar 18. Peta sebaran kemunculan setasea (lumba-lumba dan paus) di perairanTNP Laut Sawu..................................................................................................................... 58Gambar 19. Peta stasiun pengamatn benih Napoleon di Perairan TNP KepulauanAnambas ................................................................................................................................. 58Gambar 20. Dendogram yang menunjukkan pengelompokkan beberapa lokasipengamatan yang memiliki karakteristik kualitas perairan yang relatifsama di perairan sekitar Pulau Telukpau, Kabupaten Anambas pada April2015.......................................................................................................................................... 60Gambar 21. Lokasi lobster bertanda tertangkap kembali di Perairan Prigi.......................... 61

Daftar Gambar

Page 7: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 vi

Gambar 22. Jumlah lobster bertanda yang tertangkap kembali di Perairan Prigi ........... 62Gambar 23. Lokasi lobster bertanda tertangkap kembali di Perairan Pangandaran...... 62Gambar 24. Jumlah lobster bertanda yang tertangkap kembali di PerairanPangandaran. ........................................................................................................................ 63Gambar 25. Kondisi TKB lobster di Damas (kiri) dan di Karanggongso (kanan), Prigi,Trenggalek. ............................................................................................................................ 64Gambar 26. Kondisi TKB lobster di Panajnjung Barat (kiri) dan di Pananjung Timur(kanan), Pangandaran....................................................................................................... 64Gambar 27. Lokasi Penelitian Ecological Related Species of Sharks and Ray .................... 65Gambar 28. Komposisi tangkapan hiu dan pari di perairan Tanjung Luar ......................... 65Gambar 29. Lokasi pengamatan hiu paus di Teluk Tomini, Sulawesi Utara ....................... 66Gambar 30. Lokasi penelitian Restocking Belida di Sungai Kampar, Riau .......................... 67Gambar 31. Produksi ikan belida periode 2013-2015 di Kep. Riau ....................................... 68Gambar 32. Filogram Neighbour Joining Kimura 2 Parameter sample ikan Belida danreferen spesiesnya.............................................................................................................. 68Gambar 33. Lokasi penelitian di Danau Matano ............................................................................. 70Gambar 34. Jenis ikan invasif di Danau Matano, ikan lohan/flowerhorn ............................. 71Gambar 35. Peta sebaran ikan lohan di komplek Danau Malili ................................................ 72Gambar 36. Jumlah tangkapan ikan lohan berdasarkan mata jaring. .................................... 72Gambar 37. Lokasi Penelitian Danau Limboto ................................................................................ 76Gambar 38. Desain Reservat percobaan ............................................................................................ 77Gambar 39. Peta Batimetri Danau Limboto...................................................................................... 77Gambar 40. Lokasi Penelitian di DAS Citarum................................................................................. 82Gambar 41. Kondisi kualitas air Sungai Citarum tahun 2015.................................................. 83Gambar 42. Nilai WQI beberapa anak Sungai Citarum ................................................................ 83Gambar 43. Nilai WQI Sungai Citarum................................................................................................ 84Gambar 44. Beban BOD (ton/bulan) di beberapa anak sungai Citarum .............................. 85Gambar 46. Lokasi survei penelitian hiu tahun 2016................................................................... 88Gambar 47. Lokasi Penelitian di wilayah perairan Teluk Bone dan Sinjai (SulawesiSelatan) ................................................................................................................................... 88Gambar 48. Lokasi penelitian di wilayah a. Pulau Ternate dan Tidore, b. Kep. GuraiciHalmahera Selatan, Maluku Utara. .............................................................................. 89Gambar 49. Lokasi penelitian Kuda Laut di wilayah perairan Pulau Bintan, KepulauanRiau........................................................................................................................................... 90Gambar 50. Lokasi penelitian Kuda Laut di wilayah perairan Teluk Lampung................. 90Gambar 51. Peta lokasi penelitian CBF pada embung kecil dan bendungan ...................... 92

Page 8: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 vii

Gambar 52. Distribusi embung di Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) ........................... 93Gambar 53. Kelimpahan fitoplankton di lokasi penelitian......................................................... 95

Page 9: Tim Penyusun - Beranda

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 viii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Sumber Daya Manusia BP2KSI Tahun 2016Lampiran 2. Kegiatan Pengembangan Profesional dan Keahlian Pegawai BP2KSI Tahun2016Lampiran 3. Kegiatan Penelitian Kelautan dan Perikanan BP2KSI Tahun 2016Lampiran 4. Seminar, Pertemuan Ilmiah dan Diseminasi BP2KSI Tahun 2016Lampiran 5. Kegiatan Pertemuan, Koordinasi, dan Sosialiasi BP2KSI Tahun 2016Lampiran 6. Publikasi Karya Tulis Ilmiah Peneliti dan Teknisi Litkayasa lingkup BP2KSITahun 2016

Daftar Lampiran

Page 10: Tim Penyusun - Beranda

Pendahuluan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 1

I. PENDAHULUAN

Beberapa faktor yang menjadi penyebab terancamnya kelestarian sumber daya ikandi perairan tawar dan laut antara lain adalah pemanfaatan berlebih (over exploitation)sumber daya hayati, penggunaan teknik dan peralatan penangkap ikan yang merusaklingkungan, perubahan dan degradasi fisik habitat, pencemaran, introduksi spesies asing,konversi kawasan lindung menjadi peruntukan pembangunan dan perubahan iklim globalserta bencana alam. Dampak dari semua itu menyebabkan stok ikan pada berbagaikawasan perairan baik di perairan tawar maupun laut telah menurun sehinggamemerlukan pemulihan dan konservasi bagi kawasan yang masih memungkinkan untukdikonservasi. Oleh karena itu, peranan ilmu pengetahuan dan teknologi sangat pentingbagi pemulihan dan konservasi sumber daya ikan. Pengelolaan sumber daya ikan secaraberkelanjutan harus dilaksanakan dengan mempertimbangkan aspek ekologi, ekonomidan kesejahteraan masyarakat.Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan (BP2KSI) adalah UnitPelaksana Teknis di bidang pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairan tawardan laut di tingkat nasional yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada KepalaPusat Penelitian Pengelolaan Perikanan dan Konservasi Sumber Daya Ikan (P4KSI) yangsaat ini telah berubah nomenklaturnya menjadi Pusat Penelitian dan PengembanganPerikanan (PUSLITBANGKAN). Pusat Penelitian dan Pengembangan Perikanan(PUSLITBANGKAN) merupakan salah satu unit organisasi eselon II di bawah BadanLitbang Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan yang mempunyaitugas melaksanakan penelitian dan pengembangan perikanan. Berdasarkan PeraturanMenteri Kelautan dan Perikanan Nomor 23/PERMEN-KP/2015 tentang Organisasi danTata Kerja Kementerian Kelautan dan Perikanan yang ditetapkan pada 14 Agustus 2015,PUSLITBANGKAN merupakan penggabungan antara Unit Kerja Pusat Penelitian danPengembangan Perikanan Budidaya (P4B) dan Pusat Penelitian Pengelolaan Perikanandan Konservasi Sumberdaya Ikan (P4KSI) yang telah ada sebelumnya. BP2KSI dibentukberdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.36/MEN/2011dengan tugas melaksanakan penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikanperairan tawar dan laut.Berdasarkan sejarah berdirinya, BP2KSI yang berlokasi di Jatiluhur, KabupatenPurwakarta, Jawa Barat awalnya merupakan suatu unit kerja dengan nama StasiunPenelitian Perikanan Jatiluhur yang berdiri pada tahun 1967, secara struktural berada dibawah Direktorat Jenderal Perikanan, Departemen Pertanian. Tahun 1970-1980 berubahmenjadi Lembaga Penelitian Perikanan Darat (LPPD) cabang Jatiluhur. Sampai dengantahun 2000, lembaga tersebut mengalami perubahan status unit kerja sebanyak 5 kali

Page 11: Tim Penyusun - Beranda

Pendahuluan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 2

dimana perubahan status unit kerja yang terakhir menjadi Instalasi PemacuanSumberdaya Perikanan sebagai unit pelaksana teknis di bawah Balai Riset Perikanan LautJakarta, Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP). Pada tahun 2003 lembaga tersebutberubah status menjadi Loka Riset Pemacuan Stok Ikan (LRPSI), secara struktural beradadibawah Pusat Riset Perikanan Tangkap (PRPT), DKP. Pada akhir tahun 2009 berubahstatus menjadi Balai Riset Pemulihan Sumber Daya Ikan Jatiluhur (BRPSI). Pada tahun2011, BRPSI berubah nama menjadi Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi SumberDaya Ikan (BP2KSI).BP2KSI dibentuk berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan NomorPER.36/MEN/2011, tanggal 26 September 2011 yang mendapat persetujuan MenteriNegara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi dalam surat Nomor:B/1800/M.PAN-RB/7/2011, tanggal 28 Juli 2011. Pada Peraturan Menteri tersebutBP2KSI mempunyai tugas melaksanakan penelitian pemulihan dan konservasi sumberdaya ikan perairan tawar dan laut.Monitoring perlu dilakukan untuk mewujudkan penyelenggaraan pembangunansektor perikanan dan kelautan secara berkelanjutan terhadap potensi sumber daya ikanperairan tawar dan laut dalam pemanfaatan dan pengelolaan sumberdaya tersebutmutlak diperlukan. Berdasarkan kegiatan monitoring tersebut akan diketahui statusterkini dari suatu perairan. Perairan yang mengalami kerusakan akibat eksploitasisumberdaya perairan yang berlebihan tanpa memperhitungkan daya dukung perairansehingga berdampak pada penurunan stok ikan dan degradasi lingkungan perairan perludilakukan pemulihan atau rehabilitasi.Laporan Tahunan BP2KSI 2016 ini bertujuan untuk mempertanggungjawabkanpelaksanaan kegiatan unit kerja secara struktural kepada instansi di atasnya, sertadiharapkan dapat dijadikan sebagai bahan evaluasi.

Page 12: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 3

II. VISI, MISI, KEBIJAKAN DAN STRUKTUR ORGANISASI

2.1 VISI DAN MISIDalam struktur organisasi Badan Penelitian dan Pengembangan Kelautan danPerikanan (Balitbang KP), Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan(BP2KSI) merupakan salah satu Unit Pelaksana Teknis/Eselon III-b yang mempunyaitugas melaksanakan penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairantawar dan laut. BP2KSI memiliki visi sebagai berikut:" Tersedianya IPTEK/ terwujudnya inovasi IPTEK untuk mendukung

penyelenggaraan pemulihan habitat dan konservasi SDI yang berkelanjutan"Makna Visi tersebut adalah sebagai berikut, IPTEK terdiri dari 2 (dua) kata yaitu IlmuPengetahuan dan Teknologi;1. Ilmu Pengetahuan, digali, disusun, dan dikembangkan secara sistematis melaluiproses penelitian, dan hasilnya disebut naskah ilmiah. Metodologi ilmiah yang bersifatkuantitatif, kualitatif, maupun eksploratif digunakan untuk menerangkan pembuktiangejala atau fenomena alam;2. Teknologi, dihasilkan dari penerapan atau pemanfatan berbagai disiplin ilmupengetahuan yang menghasilkan nilai tertentu bagi pemenuhan kebutuhan,kelangsungan, dan peningkatan mutu kehidupan manusia, menjelaskan “cara” atau“metode” serta “proses” atau “produk”;3. Mewujudkan IPTEK mengandung makna bahwa masa depan pembangunan kelautandan perikanan ditentukan oleh IPTEK ;4. Mendukung penyelenggaran pemulihan habitat dan konservasi SDI yang

berkelanjutan mengandung makna memberi dukungan hasil Litbang (IPTEK &Inovasi IPTEK) yang berkualitas kepada pengguna untuk penyelenggaraanpembangunan kelautan dan perikanan yang berkelanjutan;Misi BP2KSI Tahun 2015-2019 adalah sebagai berikut :1. Melaksanakan litbang untuk menghasilkan penguasaan dan pemanfaatan iptekpemulihan dan konservasi SDI sehingga menjadi pusat acuan dalam pemanfaatanteknologi pemulihan habitat dan konservasi SDI2. Meningkatkan pengembangan pemanfaatan teknologi pemulihan habitat dankonservasi SDI untuk menghasilkan produk inovasi yang memiliki daya saing tinggidan menyentuh kepentingan masyarakat luas serta diserap dan dimanfaatkan olehpengguna akhir.

Page 13: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 4

3. Menumbuhkan jejaring kerjasama dan kemitraan antar lembaga penelitian baik didalam maupun luar negeri serta membangun kemitraan dengan pelaku usaha untukpeningkatan ketahanan pangan dan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungansecara optimal.4. Menerapkan sistem manajemen mutu kegiatan manajerial dan litbang pemulihan dankonservasi SDITujuan BP2KSI adalah sebagai berikut:

" Meningkatkan kapasitas kelembagaan, SDM aparatur, hasil litbang dan inovasiIPTEK pemulihan dan konservasi SDI untuk mendukung program pembangunan

kelautan dan perikanan nasional."Tujuan BP2KSI mencerminkan arah pelaksanaan kegiatan penelitian danpengembangan serta penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Litbangrap IPTEK) 5(lima) tahun kedepan dalam rangka menunjang tercapainya tujuan Kementerian Kelautandan Perikanan.Penjabaran Tujuan tersebut adalah sebagai berikut:1. Menyediakan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Siap Pakai masa depan dalam rangkamenunjang tujuan dan sasaran Kementerian Kelautan dan Perikanan;2. Meningkatkan akses stakeholder terhadap pilihan IPTEK siap pakai untuk antisipasi,mitigasi dan pengelolaan perikanan;3. Meningkatkan kualitas pembinaan dan dukungan administrasi serta manajemenlitbang untuk mendukung reformasi birokrasi di lingkungan Kementerian Kelautandan Perikanan.2.2 KEBIJAKANKebijakan BP2KSI dalam menjalankan kegiatan selalu berpedoman pada tugas danfungsi yang tercantum dalam Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan NomorPER.36/MEN/2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Penelitian Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan.BP2KSI mempunyai tugas melaksanakan penelitian pemulihan dan konservasisumber daya ikan perairan tawar dan laut. Dalam menjalankan tugas tersebut, BP2KSImenyelenggarakan fungsi:a. Penyusunan rencana program dan anggaran, pemantauan dan evaluasi, sertalaporan;b. Pelaksanaan penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairan tawardan laut yang meliputi penelitian pemulihan sumber daya ikan, mencakup restocking

Page 14: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 5

sumber daya ikan, dan rehabilitasi/restorasi habitat, serta konservasi ekosistem dankonservasi jenis sumber daya ikan;c. Pelayanan teknis, jasa informasi, komunikasi dan pengelolaan kerja sama penelitianpemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairan tawar dan laut;d. Pengelolaan sarana dan sarana penelitian;e. Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga.Motto :Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumberdaya Ikan juga mempunyai kebijakanmotto yang disimbolkan dengan “BPPKSI” (Bashfulness; Persistence; Principle; Knowledge;

Sincerity dan Intelligence) yang memiliki arti sebagai berikut : Bashfulness / Perasaan Malua. Malu karena datang terlambat dan pulang paling awal.b. Malu melihat teman sibuk melakukan aktivitas dan kita hanya berdiam diri.c. Malu jika hanya menuntut hak tapi tidak tahu kewajiban yang harus dilakukan.d. Malu karena kerja selalu salah dalam melakukan sesuatu.e. Malu karena bekerja tidak sesuai dengan aturan atasan.f. Malu karena bekerja tidak berprestasi dari orang lain.g. Malu kerena tugas tidak terlaksana / selesai tepat waktu.h. Malu berprilaku dan berbicara tidak sopan.i. Malu tidak bertegur sapa ke sesama rekan.j. Malu tidak berperan aktif dalam mewujudkan kebersihan dan keindahanlingkungan kantor, Persistence / Ketekunana. Ketekunan yang berkomitmen merupakan modal seluruh karyawan BP2KSI untukmencapai hasil pekerjaan yang maksimal.b. Kesuksesan bekerja bukan datang dari orang yang luar biasa, tapi orang yang bisamelakukan hal-hal yang luar biasa secara tekun. Principle / Prinsipa. Perencanaan kerja yang baik dan efektif.b. Penjadwalan yang tepat.c. Pelaksanaan kerja sesuai dengan perencanaan.d. Prinsip rekam jejak perjalanan pelaksanaan perkerjaan.e. Pengembangan diri.

Page 15: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 6

Knowledge / Pengetahuana. Pengelolaan pengetahuan (knowledge management), menjadi salah satu metodepeningkatan produktifitas BP2KSI, hal ini merupakan pemanfaatan sumber dayamanusia secara optimal. Pemanfaatan sumber daya manusia melalui potensikreativitas dan inovasi, agar dapat meningkatkan produktivitas BP2KSI.b. Pemanfaatan potensi pengetahuan (knowledge) setiap karyawan BP2KSI untukmengembangan mandate BP2KSI dalam melaksanakan penelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan di perairan tawar dan laut. Sincerity / Ketulusana. Karyawan BP2KSI secara tulus membuat komitmen terhadap diri sendiri,melaksanan semua pekerjaan sebaik mungkin.b. Karyawan BP2KSI bersikap konsisten serta menunjukan sikap profesionalisme.Diaman reputasi profesionalisme kerja akan ternilai tidak hanya dari satutindakan melainkan dari tindakan-tindakan yang simultan dan dijalankanberkesinambungan.c. Karyawan BP2KSI berusaha bersikap tulus dalam bekerja, sehingga akan datangdengan sendirinya penilaian yang tulus dari rekan kerja maupun pimpinan, dansecara lebih luas akan membantu meningkatkan citra BP2KSI. Intelligence / Kecerdasana. Bekerja cerdas dengan kekuatan manajement (Management Power).b. Bekerja cerdas dengan kekuatan kreativitas (Creativity Power).c. Bekerja cerdas dengan kekuatan daya ungkit (Leverage Power).2.3 RENCANA STRATEGISBalai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumberdaya Ikan (BP2KSI) mengembantugas pokok menyelenggarakan penelitian untuk mendukung pengelolaan perikanantangkap dan konservasi sumber daya ikan. Dalam rangka pelaksanaan tugas pokok danfungsinya maka telah disusun draft dokumen Rencana Strategis Program dan Kegiatantahun 2015-2019, yang selanjutnya disebut Renstra BP2KSI 2015-2019. PenyusunanRenstra BP2KSI 2015-2019 mengacu pada review renstra organisasi diatasnya yaituRenstra Pusat Penelitian Pengelolaan Perikanan dan Konservasi SDI (P4KSDI) yang nantiakan disesuaikan dengan perubahan nomenklatur karena penggabungan dengan PusatPenelitian dan Pengembangan Perikanan Budidaya (P4B) menjadi Pusat Penelitian danPengembangan Perikanan (Puslitbangkan). Dengan dilaksanakannya penyusunandokumen renstra ini, diharapkan pencapaian output dapat mencapai kinerja yang lebih

Page 16: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 7

baik dan memenuhi aspek akuntabilitas kinerja instansi pemerintah serta sistempenganggaran berbasis kinerja.Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi SDI (BP2KSI) sebagai Unit PelaksanaTeknis (UPT) di bawah Pusat Penelitian dan Pengembangan Perikanan, Balitbang KPharus dapat mendukung kinerja Direktorat Jenderal Teknis terkait dalam hal penyiapandata dan informasi, paket teknologi dan bahan kebijakan pembangunan kelautan danperikanan nasional. Kebijakan dan strategi Balitbang KP menetapkan produk litbangmemenuhi program prioritas nasional, Kementerian (K/L), Direktif Presiden untukpercepatan pembangunan, serta program kegiatan litbang yang bersifat responsif danantisipatif terhadap perubahan lingkungan SDI.Untuk mendukung hal tersebut, kegiatan BP2KSI difokuskan untuk mendukungupaya pemulihan dan konservasi SDI maupun permasalahan yang dihadapi dengan ruanglingkup kegiatan sebagai berikut:a. Penyusunan program pelaksanaan, evaluasi dan analisis hasil penelitian danpengembangan pemulihan dan konservasi SDIb. Pengkajian penerapan teknologi rehabilitasi lingkungan dan konservasi SDIc. Pengumpulan dan pengolahan data pemulihan dan konservasi SDId. Penilaian kesesuaian dan efektifitas pengelolaan kawasan konservasi perairane. Pelaksanaan dan penyiapan saran teknis rehabilitasi populasi SDI, daya dukung dandaya pulih perairan serta konservasi jenis dan genetikf. Standardisasi di bidang penelitian dan pengembangan pemulihan dan konservasi SDIg. Peningkatan kualitas sumber daya manusia di bidang pemulihan dan konservasi SDIDiseminasi dan sosialisasi hasil penelitian pemulihan dan konservasi SDIh. Pengembangan layanan jasa penelitian pemulihan dan konservasi SDI2.4 STRUKTUR ORGANISASI

BP2KSI merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Kementerian Kelautan danPerikanan di bidang penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairantawar dan laut, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Pusat PenelitianPengelolaan Perikanan dan Konservasi Sumber Daya Ikan yang sekarang menjadi PusatPenelitian dan Pengembangan Perikanan di lingkungan Badan Penelitian danPengembangan Kelautan dan Perikanan. Susunan organisasi dan tata kerja BP2KSItercantum dalam Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.36/MEN/2011,tanggal 26 September 2011 dipimpin oleh seorang Kepala dengan jabatan strukturaleselon III-b. Pada Peraturan Menteri tersebut BP2KSI mempunyai tugas melaksanakanpenelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairan tawar dan laut.

Page 17: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 8

KEPALABALAI PENELITIAN PEMULIHAN DAN KONSERVASI SUMBERDAYA IKAN

Dr. JONI HARYADI D.,M.ScNIP. 19730603 200312 1 002

KEPALA SUBBAGIANTATA USAHA

TATOK PRISWANTONIP. 19860111 200912 1 002

KEPALA SUBBAGIANTATA OPERASIONAL

ZULKARNAEN FAHMI, S.Pi, M.SiNIP. 19771112 200502 1 001

Plh. KEPALA SUBBAGIANPELAYANAN TEKNIS

ASTRI SURYANDARINIP. 19790709 200312 2 006

KELOMPOK JABATAN FUNGSIONALGambar 1. Struktur Organisasi BP2KSISusunan organisasi BP2KSI terdiri atas: 1) Subbagian Tata Usaha; 2) Seksi TataOperasional; 3) Seksi Pelayanan Teknis dan 4) Kelompok Jabatan Fungsional. SubbagianTata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan keuangan, persuratan, kearsipan,kepegawaian, rumah tangga dan perlengkapan, serta tata laksana. Seksi Tata Operasionalmempunyai tugas melakukan penyusunan rencana program dan anggaran, pemantauandan evalusi, serta laporan. Seksi Pelayanan Teknis mempunyai tugas melakukanpelayanan teknis, jasa, informasi, komunikasi, diseminasi, publikasi, kerja sama, danpengelolaan prasarana dan sarana penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikanperairan tawar dan laut serta perpustakaan. Struktur organisasi BP2KSI disajikan padaGambar 1. Selain itu, juga terdapat susunan organisasi BP2KSI berdasarkan kuasapengguna anggaran. Adapun struktur organisasi pengelolaan anggaran dan kegiatan sertatenaga pelaksana BP2KSI disajikan pada Gambar 2.

Page 18: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 9

Gambar 2. Struktur Organisasi Pengelolaan Anggaran dan Kegiatan Serta TenagaPelaksana BP2KSITugas pembinaan kegiatan penelitian (perencanaan dan evaluasi) danprofesionalisme peneliti dan teknisi litkayasa dilaksanakan oleh Kepala BP2KSI dandibantu oleh masing-masing ketua kelompok penelitian. Berdasarkan Surat KeputusanKepala Badan Riset Kelautan dan Perikanan NOMOR KEP.11.1/BALITBANG KP/2011tentang Penetapan Kelompok Penelitian Lingkup Pusat Penelitian Pengelolaan Perikanandan Konservasi Sumber Daya Ikan, kelompok penelitian pada BP2KSI dibagi menjadi tigakelompok, yaitu :1. Kelompok Penelitian Pemulihan dan Rehabilitasi Habitat2. Kelompok Penelitian Konservasi Ekosistem3. Kelompok Penelitian Konservasi Jenis dan Genetik

Sumber Daya ManusiaKondisi sumber daya manusia di BP2KSI per 31 Desember 2016 adalah pegawaiBP2KSI berjumlah 68 orang terdiri dari 45 Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan 23 pegawaikontrak dengan rasio 66,18% dan 33,82% (Gambar 3). Perkembangan jumlah PNS diBP2KSI selama tahun 2016 menurun karena adanya mutasi kerja Pegawai Negri Sipil(PNS) a.n. Zulkarnaen Fahmi, S.Pi, M.Si ke Loka Perairan Perikanan Tuna (LPPT) Benoa.Selain itu, satu Pegawai BP2KSI a.n. Suparti telah habis masa baktinya sebagai Pegawai

Page 19: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 10

Negeri Sipil (PNS). Perkembangan tenaga kontrak di BP2KSI selama tahun 2016mengalami peningkatan karena bertambahnya 4 orang tenaga kontrak. Secara umum,jumlah total pegawai di BP2KSI pada tahun 2016 mengalami peningkatan sebesar 1,1%dibanding tahun 2015. Jumlah SDM yang terdapat di BP2KSI masih relatif ideal dalampelaksanaan tugas dan fungsi instansi. Kondisi sumber daya manusia BP2KSI perDesember 2016 secara rinci dapat dilihat pada Tabel 1.Tabel 1. Keragaan sumber daya manusia di Balai Penelitian Pemulihan dan KonservasiSumber Daya Ikan per 31 Desember 2016

No. Uraian PegawaiNegeri Sipil Kontrak Total

1 Peneliti 22 1 232 Teknisi Litkayasa 8 6 143 Tenaga Administrasi 12 6 184 Pustakawan 1 - 15 Pekarya 1 4 56 Pengemudi 1 1 27 Satpam - 5 5

Jumlah 45 23 68

Gambar 3. Distribusi pegawai BP2KSI berdasarkan PNS dan non PNS Tahun 2016a. Komposisi pegawai berdasarkan tingkat umurKomposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat umur pada tahun 2016 disajikanpada Tabel 2. Per 31 Desember 2016, jumlah pegawai negeri sipil BP2KSI yang memilikijumlah paling tinggi terdapat pada dua kelompok umur yaitu 31-40 dan 51-60 yaitu 14orang. Pada kelompok umur 41-50 memiliki jumlah paling sedikit yaitu 6 orang.Kelompok 51-60 tahun pada tahun ini terdapat PNS yang telah menyelesaikan masabaktinya sebagai PNS pada umur 58 tahun. Oleh karena itu BP2KSI perlu melakukan

PNS66,18%

Non PNS33,82%

Page 20: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 11

pemutakhiran analisis beban kerja (ABK) dalam rangka restrukturisasi pegawai agartidak terjadi kekosongan formasi.Pegawai kontrak BP2KSI didominasi oleh kisaran umur 31-40 sebanyak 13 orangdan yang paling sedikit pada kelompok umur 18 – 20 sebanyak 1 orang. Secarakeseluruhan, pegawai BP2KSI pada tahun 2016 didominasi oleh kelompok umur 31 – 40tahun (57%), yang diikuti oleh kelompok umur 21 - 30 tahun (30%) (Gambar 4).Tabel 2. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat umur tahun 2016

No. Tingkat Umur Jumlah (Orang) TotalPNS Kontrak

1 18 - 20 0 1 12 21 - 30 11 7 183 31 - 40 14 13 274 41 - 50 6 2 85 51 - 60 14 0 146 61 - 70 0 0 0

Jumlah 45 23 68

Gambar 4. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan kelompok umur tahun 2016b. Komposisi pegawai berdasarkan tingkat pendidikanBerdasarkan tingkat pendidikan, secara keseluruhan persentase jumlah pegawaiBP2KSI pada tahun 2016 secara umum telah mengalami peningkatan dibandingkandengan tahun 2015 terutama pada kategori lulusan S1 yakni sebesar 27% atau meningkatsebesar 4% . Adapun penurunan presentase pegawai BP2KSI berdasarkan tingkatpendidikan terlihat pada kategori lulusan SMA yakni sebesar 44%, jumlah ini menurun

18 - 201%

21 - 3026%

31 - 4040%

41 - 5012%

51 - 6021%

Page 21: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 12

jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya (Gambar 5). Secara keseluruhan, komposisipegawai BP2KSI berdasarkan tingkat pendidikan disajikan pada Tabel 3.Tabel 3. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat pendidikan tahun 2016

No. Tingkat Pendidikan Jumlah (Orang) TotalPNS Kontrak

1 S3 5 0 52 S2 7 0 73 S1 13 5 184 D4 2 0 25 D3 2 2 46 SMA 15 15 307 SMP 0 0 08 SD 1 1 2

Jumlah 45 23 68

Gambar 5. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan tingkat pendidikan tahun 2016Dalam upaya peningkatan kualitas SDM jangka panjang melalui tugas dan izinbelajar, terdapat 3 orang pegawai lingkup BP2KSI yang sedang melaksanakan tugas danizin belajar hingga bulan Desember 2016 dengan keragaan disajikan pada Tabel 4. Padatahun 2016, dua orang PNS BP2KSI atas nama Amula Nurfiarini, S.P., M.Si. dan LisminingPujiyani Astuti, S.P., M.Si. telah menyelesaikan tugas belajar S3. Dengan bertambahnyadua orang berkualifikasi S3 (doktor), semoga kinerja dan kontribusi BP2KSI dalammelaksanakan penelitian di bidang pemulihan dan konservasi sumber daya ikan diIndonesia dapat semakin baik dan meningkat.

S37% S2

10%

S127%

D43%

D36%

SMA44%

SMP0%

SD3%

Page 22: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 13

Tabel 4. Pegawai yang mengikuti tugas belajar dan izin belajar tahun 2016No Nama Program PerguruanTinggi Beasiswa TahunMasuk1 Andri Warsa, S.Si.a) S2 IPB BPSDM KP 20132 Yayuk Sugianti, S.St.Pib) S2 UNPAD - 20143 Nanang Widarmanto, S.Pi S2 UNDIP BPSDM KP 2016Keterangan: a) Tugas Belajar; b) Izin BelajarLismining Pujiyani Astuti merupakan mahasiswa program doktor (S3) padaProgram Studi Pengelolaan Sumberdaya Perairan, Sekolah Pascasarjana Institut PertanianBogor telah berhasil mempertahankan disertasinya yang berjudul “Intervensi Internalterhadap Biodegradasi Bahan Organik Limbah Karamba Jaring Apung di Waduk Ir. H.Djuanda dalam Upaya Memperbaiki Kualitas Perairan”. Disertasi tersebut dibimbing dandipromotori oleh Komisi Pembimbing yang beranggotakan Dr. Ir. Enan M. Adiwilaga,Prowf. Dr. Budi Indra Setiawan dan Dr. Niken T.M. Pratiwi. Ujian tertutup telahdilaksanakan pada tanggal 24 Desember 2014 dengan penguji luar komisi adalah Dr. HefniEffendi dan Dr. Majariana Krisanti. Ujian terbuka telah dilaksanakan pada tanggal 4Februari 2016 dengan penguji luar komisi adalah Prof. (riset) Dr. Krismono dan Dr. YusliWardiatno.Amula Nurfiarini merupakan mahasiswa program doktor (S3) pada Program StudiPengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Lautan, Sekolah Pascasarjana Institut PertanianBogor telah berhasil mempertahankan disertasinya yang berjudul “RancanganPengembangan Suaka Perikanan (Fish Sanctuary) Estuari Berbasis Sistem Sosial-Ekologisdi Segara Anakan Kabupaten Cilacap”. Disertasi tersebut dibimbing dan dipromotori olehKomisi Pembimbing yang beranggotakan Dr. Ir. Luky Adrianto, M.Sc., Prof. Dr. Seyo BudiSusilo, M.Sc., dan Dr. M. Mukhlis Kamal, M.Sc. Ujian tertutup telah dilaksanakan padatanggal 4 Februari 2016 dengan penguji luar komisi adalah Dr. Ario Damar, M.Sc dan Dr.Ir. Majariana Krisanti, M.Si. Ujian terbuka telah dilaksanakan pada tanggal 26 Februari2016 dengan penguji luar komisi adalah Dr. Sigid Hariyadi, M.Sc. dan Dr. Fayakun Satria,S.Pi., M.App.Sc.

Gambar 6. Suasana Ujian Terbuka S3 a.n. Lismining P. Astuti (4 Februari 2016)

Page 23: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 14

Gambar 7. Suasana Ujian Terbuka S3 a.n. Amula Nurfiarini (26 Februari 2016)c. Komposisi pegawai negeri sipil berdasarkan fungsionalKomposisi Jabatan Fungsional (jabfung) Peneliti di BP2KSI per 31 Desember 2016menunjukkan bahwa formasi fungsional didominasi oleh Peneliti Madya sebesar 31%,kemudian diikuti oleh Peneliti Muda (30%). Peneliti Utama, Peneliti Pertama dan PenelitiNon Klasifikasi memiliki presentase yang sama sebesar 13% (Gambar 8). Beberapapeneliti selama tahun 2016 telah mengajukan Pengajuan Angka Kredit (PAK) kepada TimPenilai Peneliti Instansi (TP2I) dan sedang menunggu proses penerbitan DUPAK dan SK,sehingga komposisi jabfung peneliti BP2KSI pada tahun 2016 akan mengalami perubahan.Komposisi lengkap fungsional peneliti dapat dilihat pada Tabel 5.Tabel 5. Komposisi jabatan fungsional peneliti BP2KSI tahun 2016

No. Jenjang Fungsional Peneliti Jumlah (orang)1 Peneliti Utama (1 Profesor Riset) 32 Peneliti Madya 73 Peneliti Muda 84 Peneliti Pertama 25 Peneliti Non Klasifikasi 3Jumlah 23

Page 24: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 15

Gambar 8. Persentase sebaran jabatan fungsional peneliti BP2KSI tahun 2016Secara umum, komposisi peneliti tersebut sudah relatif ideal. Terdapat tiga orangpeneliti non klasifikasi dimana yang pertama belum mengajukan PAK karena terkait tugasbelajar dan belum mengikuti diklat fungsional peneliti sementara yang kedua masihmerupakan CPNS. Jumlah peneliti sebanyak 22 orang sampai saat ini masih belum idealmengingat bertambahnya tugas dan fungsi BP2KSI di bidang penelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan. Diharapkan penambahan jumlah peneliti agar tugas danfungsi BP2KSI di bidang penelitian berjalan dengan baik.Komposisi lengkap fungsional teknisi litkayasa dapat dilihat pada Tabel 6. Padaformasi teknisi litkayasa. Jumlah PNS teknisi sebanyak 8 orang sampai saat ini masihbelum ideal mengingat bertambahnya tugas dan fungsi BP2KSI di bidang penelitianpemulihan dan konservasi sumber daya ikan. Diharapkan segera penambahan jumlahteknisi litkayasa agar tugas dan fungsi BP2KSI di bidang penelitian berjalan dengan baik.Walaupun demikian, sebagian tugas dan fungsi teknisi litkayasa telah dibantu oleh 6 orangtenaga teknisi kontrak.Tabel 6. Komposisi jabatan fungsional teknisi litkayasa BP2KSI tahun 2016

No. Jenjang Fungsional Teknisi Litkayasa Jumlah (orang)1 Teknisi Litkayasa Penyelia 22 Teknisi Litkayasa Pelaksana Lanjutan 23 Teknisi Litkayasa Pelaksana 34 Teknisi Litkayasa Pemula 15 Teknisi Litkayasa Non Kelas 0Jumlah 8

PenelitiUtama

14%

PenelitiMadya

27%

PenelitiMuda36%

PenelitiPertama

9%Peneliti Non

Klasifikasi14%

Page 25: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 16

Gambar 9. Persentase sebaran fungsional teknisi litkayasa BP2KSI tahun 2016Selain peneliti dan teknisi litkayasa, komposisi pegawai fungsional yang terdapat diBP2KSI adalah fungsional Pustakawan Pertama (1 orang). Rasio antara PNS fungsionaldan non fungsional di BP2KSI adalah sebesar 61,70 : 38,30 dengan sebaran komposisijabatan fungsional PNS disajikan pada Gambar 10. Persentase pegawai non fungsionaltersebut merupakan staf pelaksana di BP2KSI dan beberapa fungsional non kelas. Statussebagai sebuah balai memerlukan dukungan pegawai fungsional sehingga diharapkanjumlah pegawai fungsional di tahun ke depan dapat meningkat.

Gambar 10. Komposisi pegawai BP2KSI berdasarkan jabatan fungsional Tahun 2016

Teknisi LitkayasaPenyelia

25%

Teknisi LitkayasaPelaksanaLanjutan

25%

Teknisi LitkayasaPelaksana

37%

Teknisi LitkayasaPemula

13%

Peneliti42%

PenelitiNon Kelas

7%

TeknisiLitkayasa

18%

Pustakawan2%

NonFungsional

31%

Page 26: Tim Penyusun - Beranda

Visi, Misi, Kebijakan dan Struktur Organisasi

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 17

d. Komposisi pegawai negeri sipil berdasarkan golongan ruangKomposisi PNS BP2KSI berdasarkan golongan ruang per 31 Desember 2016disajikan pada Tabel 7. Golongan III mendominasi PNS BP2KSI diikuti oleh Golongan IIdan Golongan IV.Tabel 7. PNS BP2KSI berdasarkan golongan ruang per Desember 2016No

UnitKerja

Golongan IV Golongan III Golongan II Golongan I

A B C D E A B C D A B C D A B C D1 BP2KSI 2 2 1 1 2 5 11 7 5 2 3 4 0 - - - -

Jumlah 2 2 1 1 2 5 11 7 5 2 3 4 0 - - - -

Page 27: Tim Penyusun - Beranda

Layanan Perkantoran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 18

III. LAYANAN PERKANTORAN

Jumlah anggaran untuk pembiayaan kegiatan Balai Penelitian Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan (BP2KSI) pada Tahun Anggaran 2016 berdasarkan SuratPengesahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Petikan Tahun Anggaran 2016Nomor: SP DIPA- 032.11.2.660045/2016 yang telah disahkan pada tanggal 7 Desember2015 adalah sebesar Rp 29.051.393.000,-. Dalam rangka refocusing dan akomodasiProgram Lanjutan dan Program Prioritas Kabinet Kerja, pada bulan Agustus 2016 terjadirevisi DIPA BP2KSI yaitu Revisi I pada tanggal 5 Agustus 2016 dengan pagu menurunmenjadi Rp 15.951.393.000,- lalu pada tanggal 30 September 2016 tejadi Revisi II DIPABP2KSI self bloking anggaran sebesar Rp. 300.000.000,- tanpa merubah pagusebelumnya. Pada tanggal 14 Oktober 2016 terdapat Revisi III DIPA yang hanya merubahnilai MAK output pada beberapa kegiatan tanpa merubah nilai pagu sebesar Rp

15.951.393.000,-. Berdasarkan pagu Revisi ke: 03, maka realisasi capaian anggaran yangterserap per 31 Desember 2016 sebesar Rp 14.238.813.191,- atau 89,26% dari totalanggaran. Persentase capaian realisasi anggaran pada bulan Desember 2016 mengalamipeningkatan pada beberapa Output, karena adanya perpindahan nilai MAK output padapagu anggaran pada Revisi ke 03 DIPA BP2KSI. Pada tanggal 29 Desember 2016 terjadiRevis 04 Anggararan terkait pagu minus belanja pegawai. Realisasi anggaran per 31Desember 2016 secara rinci disajikan pada Tabel 8.Tabel 8. Realisasi anggaran BP2KSI masing-masing Program/Kegiatan/Output per 31Desember 2016

No Program/Kegiatan/Output Pagu Target Realisasi(Rp) (Rp) (%) (Rp) (%)

Program Penelitian danPengembangan Iptek Kelautan danPerikanan

15.951.393.000 15.636.964.998 98,0 14.238.813.191 89,26

Penelitian dan Pengembangan IptekPerikanan 15.951.393.000 15.636.964.998 98,0 14.238.813.191 89,26Konservasi Habitat dan/atauSumberdaya Ikan [Base Line] 2.816.934.000 2.816.934.000 100,0 2.504.347.118 88,90

Kawasan Konservasi yangterindentifikasi kerentanan,kelangkaan dan Keterancamankelestarian sumber daya ikan danhabitatnya

1.250.810.000 1.250.810.000 100,0 1.180.787.900 94,40

011 Penelitian Pengembangan KawasanKonservasi Perikanan di LombokTengah, Nusa Tenggara Barat

343.170.000 343.170.000 100,0 316.665.600 92,28

012 Penelitian Kesesuaian Zonasi diKawasan Konservasi Taman NasionalLaut [TNL] Sawu

476.510.000 476.510.000 100,0 456.976.500 95,90

013 Penelitian Bahan Penetapan StatusPerlindungan Jenis Ikan Napoleon[Cheilinus undulatus] di KepulauanAnambas dan Natuna, Kepulauan Riau

431.130.000 431.130.000 100,0 407.145.800 94,44

Page 28: Tim Penyusun - Beranda

Layanan Perkantoran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 19

Teknologi Perlindungan Jenis danKonservasi Kawasan 1.566.124.000 1.566.124.000 100,0 1.323.559.218 84,51

011 Kajian Hasil Restocking Lobster danPenempatan Terumbu Karang Buatan[TKB] di Kawasan KonservasiIndonesia

446.680.000 446.680.000 100,0 353.761.218 79,20

012 Ecological Related Species of Rays andSharks 336.620.000 336.620.000 100,0 252.762.000 75,09

013 Ecological Assessment untukRestocking Belida di Perairan ProvinsiRiau

309.660.000 309.660.000 100,0 287.483.000 92,84

014 Penelitian Ecological Related Speciesuntuk Kima, Bambu Laut dan KudaLaut

473.164.000 473.164.000 100,0 429.553.000 90,78

Data dan Informasi Litbang Perikanan1.429.360.000 1.429.360.000 100,0 1.238.556.150 86,65

Penelitian pemulihan dan konservasisumberdaya ikan 1.429.360.000 1.429.360.000 100,0 1.238.556.150 86,65

011 Penelitian Kawasan Konservasi IndukUdang [Penaeus monodon] di PantaiTimur Aceh, Kabupaten Aceh Timur

357.920.000 357.920.000 100,0 272.769.000 76,21

012 Penelitian Pengendalian Spesies IkanAsing Invasif [IAS] di Danau MatanoKomplek Danau Malili, SulawesiSelatan

321.820.000 321.820.000 100,0 309.118.500 96,05

013 Kegiatan Crash Program danPenguatan Data IPTEK KonservasiSumberdaya Ikan

264.200.000 264.200.000 100,0 208.598.850 78,95

015 Pemulihan Habitat dan KonservasiSumberdaya Danau Limboto 485.420.000 485.420.000 100,0 448.069.800 92,31

Karya Tulis Ilmiah (KTI) Bidang IPTEKPerikanan Budidaya [Base Line] 78.990.000 78.990.000 100,0 46.600.000 58,99

Karya Tulis Ilmiah Pemulihan danKonservasi SDI 78.990.000 78.990.000 100,0 46.600.000 58,99Komponen Inovasi Perikanan

904.280.000 904.280.000 100,0 793.977.000 87,80Penelitian Teknologi Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan 904.280.000 904.280.000 100,0 793.977.000 87,80

011 Penelitian Pemulihan Populasi danRehabilitasi Habitat Sumber DayaIkan, Daya Dukung dan Daya PulihPerairan di Daerah Aliran Sungai[DAS] Citarum

540.600.000 540.600.000 100,0 473.775.000 87,64

A Teknologi Pengendalian Pencemarandan Modeling Kualitas Perairan diDaerah Aliran Sungai [DAS] Citarum,Jawa Barat

198.355.000 198.355.000 100,0 166.700.000 84,04

B Penelitian Optimalisasi Daya DukungPerairan dan Revitalisasi ZonasiBudidaya KJA di Waduk Kaskade

139.700.000 139.700.000 100,0 114.694.000 82,10

C Penelitian Uji Serap Polutan Organikoleh Bahan Aktif Tanaman Air,Pengendalian Eceng Gondok dan UjiKelayakan Smart KJA

202.545.000 202.545.000 100,0 192.381.000 94,98

012 Pengembangan CBF diWaduk/Situ/Embung TergenangMusiman di Nusa Tenggara Timur

363.680.000 363.680.000 100,0 320.202.000 88,04

Pelayanan dan pengelolaan saranadan jasa litbang perikanan 484.935.000 484.935.000 100,0 343.886.780 70,91

Layanan litbang dan hasil iptekpemulihan dan konservasi sumberdaya ikan

484.935.000 484.935.000 100,0 343.886.780 70,91

Page 29: Tim Penyusun - Beranda

Layanan Perkantoran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 20

011 Pelayanan teknis diseminasi hasilpenelitian 265.689.000 265.689.000 100,0 167.396.840 63,00

A Pertemuan seminar hasil penelitianinternal (Peneliti dan Litkayasa) 124.699.000 124.699.000 100,0 59.320.840 47,57

B Pengelolaan laboratorium pengujianberdasarkan ISO/IEC 17025-2008 140.990.000 140.990.000 100,0 108.076.000 76,66

012 Penyelenggaraan pelayanan publikdan PIAK 219.246.000 219.246.000 100,0 176.489.940 80,50

A Penyelenggaraan layananlaboratorium, dokumentasi danperpustakaan

179.766.000 179.766.000 100,0 176.489.940 98,18

B Perjalanan dan pertemuan penilaianinisiatif anti korupsi (PIAK) 39.480.000 39.480.000 100,0 10.345.000 26,20

Perencanaan dan penganggaranlitbang perikanan 266.240.000 266.240.000 100,0 167.656.100 62,97Perencanaan Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan 266.240.000 266.240.000 100,0 167.656.100 62,97

011 Penyusunan Program dan Anggaran266.240.000 266.240.000 100,0 167.656.100 62,97

A Perjalanan dan PertemuanPenyusunan Anggaran 129.440.000 129.440.000 100,0 70.029.000 54,10

B Perjalanan dan PertemuanPenyusunan RKT/KUK/KAK/ProposalTeknis

35.220.000 42.690.000 121,2 28.512.100 80,95

C Pertemuan Pembahasan RencanaKerja Tahun 2016 60.720.000 60.720.000 100,0 36.110.000 59,47

D Petemuan Kelompok Penelitian40.860.000 33.390.000 81,7 33.005.000 80,78

Pengendalian dan Pelaporan LitbangPerikanan 141.129.000 141.129.000 100,0 72.888.000 51,65Pengendalian dan PelaporanPemulihan dan Konservasi SumberDaya Ikan

141.129.000 141.129.000 100,0 72.888.000 51,65

011 Monitoring, Evaluasi Kegiatan danPelaporan 141.129.000 141.129.000 100,0 72.888.000 51,65

A Pertemuan Evaluasi Hasil PenelitianT.A 2015 dan Pemantapan KegiatanPenelitian T.A 2016

58.899.000 58.899.000 100,0 55.992.000 95,06

B Perjalanan dan PertemuanPenyusunan Laporan Tahunan danImplementasi SAKIP

82.230.000 82.230.000 100,0 16.896.000 20,55

Penatausahaan Keuangan, BMN danRumah Tangga Litbang Perikanan 339.700.000 339.700.000 100,0 278.283.400 81,92

Penatausahaan Keuangan Pemulihandan Konservasi Sumber Daya Ikan 208.540.000 208.540.000 100,0 184.289.200 88,37

011 Penyelenggaraan Sistem AkuntansiInstansi (SAI) 80.920.000 80.920.000 100,0 65.632.000 81,11

012 Penyelenggaraan AdministrasiPelaksanaan Anggaran 127.620.000 127.620.000 100,0 118.657.200 92,98

A Perjalanan dan PertemuanPengelolaan Anggaran 70.980.000 70.980.000 100,0 68.058.200 95,88

B Pertemuan Implementasi SistemPengawasan Internal Pemerintah[SPIP]

56.640.000 56.640.000 100,0 50.599.000 89,33

Penatausahaan BMN dan RumahTangga Pemulihan dan KonservasiSumber Daya Ikan

131.160.000 131.160.000 100,0 93.994.200 71,66

011 Penyelenggaraan Administrasi BarangMilik Negara (BMN) 38.650.000 38.650.000 100,0 17.576.200 45,48

012 Penyelenggaraan Administrasi RumahTangga dan Umum 92.510.000 92.510.000 100,0 76.418.000 82,61

Page 30: Tim Penyusun - Beranda

Layanan Perkantoran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 21

Pengembangan SDM dan PenataanOrganisasi Litbang Perikanan 498.380.000 498.380.000 100,0 457.548.000 91,81

Pengembangan SDM dan PenataanOrganisasi Pemulihan dan KonservasiSumber Daya Ikan

498.380.000 498.380.000 100,0 457.548.000 91,81

011 Penyelenggaraan AdministrasiSumberdaya Manusia 280.276.000 280.276.000 100,0 257.355.000 91,82

A Perjalanan dan PertemuanPeningkatan Kompetensi Pegawai 86.315.000 86.315.000 100,0 73.345.000 84,97

B Perjalanan dan PertemuanPeningkatan Jiwa Korsa Pegawai 193.961.000 193.961.000 100,0 184.010.000 94,87

012 Penyelenggaraan AdministrasiPenataan Organisasi 218.104.000 218.104.000 100,0 200.193.000 91,79

A Perjalanan dan PertemuanAdministrasi Kepegawaian 57.880.000 57.880.000 100,0 54.216.000 93,67

B Perjalanan Operasional PimpinanSatuan Kerja 124.560.000 124.560.000 100,0 121.142.000 97,26

C Perjalanan dan PertemuanImplementasi Reformasi Birokrasi danPenguatan Organisasi

35.664.000 35.664.000 100,0 24.835.000 69,64

Pengelolaan Data, Informasi danPublikasi Hasil Litbang Perikanan 65.622.000 65.622.000 100,0 48.365.000 73,70

Pengelolaan Data, Informasi danPublikasi Hasil Penelitian Pemulihandan Konservasi Sumber Daya Ikan

65.622.000 65.622.000 100,0 48.365.000 73,70

051 Penyelenggaraan Administrasi DataInformasi dan Publikasi LitbangKonservasi SDI

65.622.000 65.622.000 100,0 48.365.000 73,70

Pengembangan Kerjasama LitbangPerikanan 57.890.000 57.890.000 100,0 28.790.000 49,73Pengembangan Kerjasama PenelitianPemulihan dan Konservasi SDI 57.890.000 57.890.000 100,0 28.790.000 49,73

051 Penyelenggaraan Administrasi DataInformasi dan Publikasi LitbangKonservasi SDI

57.890.000 57.890.000 100,0 28.790.000 10,09

Layanan Perkantoran8.867.933.000 8.553.504.998 96,5 8.257.915.643 93,12

001 Pembayaran Gaji dan Tunjangan6.735.504.000 6.408.776.000 95,1 6.252.771.037 92,83

A Pembayaran Gaji dan Tunjangan6.735.504.000 6.408.776.000 95,1 6.252.771.037 92,83

002 Penyelenggaraan Operasional danPemeliharaan Perkantoran 2.132.429.000 2.132.428.998 100,0 2.005.144.606 94,03

A Pengadaan Penambah Daya TahanTubuh 73.500.000 73.500.000 100,0 73.498.500 100,0

B Pengadaan Pakaian Dinas/Kerja28.760.000 28.760.000 100,0 28.760.000 100,0

C Pertemuan/Jamuan Tamu35.400.000 35.400.000 100,0 34.053.000 96,19

D Pemeliharaan Gedung, Bangunan danHalaman Kantor 150.057.000 150.057.000 100,0 149.944.000 99,92

E Pemeliharaan Peralatan Kantor368.110.000 368.110.000 100,0 312.104.750 84,79

F Pemeliharaan Kendaraan Bermotor208.220.000 208.220.000 100,0 203.062.124 97,52

G Layanan Daya dan Jasa247.200.000 247.200.000 100,0 214.280.947 86,68

H Keperluan Perkantoran1.021.182.000 1.021.181.998 100,0 989.441.285 96,89

Page 31: Tim Penyusun - Beranda

Layanan Perkantoran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 22

Layanan perkantoran pada BP2KSI merupakan kegiatan yang hampir keseluruhandilaksanakan oleh Subbagian Tata Usaha BP2KSI dengan pagu sebesarRp.8.867.933.000,- atau 55,59% dari pagu total BP2KSI TA 2016. Layanan perkantoranada beberapa kegiatan, yaitu: pembayaran gaji, tunjangan dan lembur pegawai sertaoperasional perkantoran.1. Pembayaran gaji dan tunjanganDari pagu anggaran untuk layanan perkantoran sebesar Rp.8.867.933.000,-tersebut, pagu sebesar Rp. 6.735.504.000,- dipergunakan untuk membiayai kegiatanlayanan perkantoran yang berupa belanja pegawai meliputi pembayaran gaji dantunjangan PNS sebanyak 45 orang. Pembayaran gaji dan tunjangan meliputi belanjagaji pokok PNS, belanja pembulatan gaji PNS, belanja tunjangan suami/istri PNS,belanja tunjangan anak PNS, belanja tunjangan struktural PNS, belanja tunjanganfungsional PNS, belanja tunjangan PPh PNS, belanja tunjangan beras PNS, belanja uangmakan PNS, belanja tunjangan umum PNS, dan belanja uang lembur serta belanjatunjangan khusus/kegiatan. Realisasi Anggaran belanja pembayaran gaji dantunjangan pegawai BP2KSI pada per 31 Desember 2016 adalah sebesar

Rp.6.252.771.037,- atau sebesar 92,83% dari pagu gaji dan tunjangan.2. Penyelenggaraan operasional dan pemeliharaan perkantoranAlokasi anggaran Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikanpada DIPA BP2KSI TA 2016 yang dipergunakan untuk membiayai penyelenggaraanoperasional dan pemeliharaan perkantoran adalah sebesar Rp. 2.132.429.000,-. atausebesar 100% dari pagu operasional dan pemeliharaan perkantoran.Penyelenggaraan operasional dan pemeliharaan perkantoran terdiri dari beberapakegiatan, antara lain:

- Pengadaan penambah daya tahan tubuh,- Penyediaan pakaian dinas dan pakaian kerja,- Pertemuan/jamuan tamu/konsumsi rapat,- Pemeliharaan gedung, bangunan dan halaman kantor,- Pemeliharaan peralatan kantor,- Pemeliharaan kendaraan bermotor,- Layanan daya dan jasa, dan- Keperluan perkantoran.Realisasi serapan untuk penyelenggaraan operasional dan pemeliharaanperkantoran adalah sebesar Rp 2.005.144.606,- atau 94,03% dari total pagu layananperkantoran. Realisasi tersebut tidak mencapai 100% dikarenakan adanya beberapa

Page 32: Tim Penyusun - Beranda

Layanan Perkantoran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 23

kegiatan yang tidak mencapai serapan hingga 92,24% seperti kegiatanpertemuan/jamuan tamu/konsumsi rapat dan layanan daya dan jasa. Secara umum,persentase serapan untuk kegiatan layanan perkantoran sebesar 94,03% sudah relatifbaik dan menunjukkan kegiatan penyelenggaraan operasional dan pemeliharaanperkantoran berjalan dengan baik di BP2KSI.

Page 33: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 24

IV. DOKUMEN DUKUNGAN MANAJERIAL

Dokumen Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Penelitian IPTEKPengelolaan Perikanan Tangkap dan Konservasi Sumber Daya Ikan merupakan salah satuoutput dalam Program/Kegiatan/Output di RKA-KL BP2KSI Tahun 2016. Kegiatantersebut mencakup beberapa kegiatan yang terkait manajerial di BP2KSI, antara lainsebagai berikut:2371.019 Perencanaan dan Penatalaksanaan Pengelolaan Perikanan dan

Konservasi Sumber Daya Ikan2371.019.001 Perencanaan Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan011 Penyusunan Program dan AnggaranA Penyusunan RKAKL-DIPAB Penyusunan RKT/KUK/KAK/Proposal teknisC Penyusunan rencana kerja (RENSTRA BP2KSI Tahun 2015-2019)D Pertemuan Kelompok Penelitian2371.020 Pengendalian dan pelaporan Pengelolaan Perikanan dan Konservasi

Sumber Daya Ikan2371.020.001 Pengendalian dan Pelaporan Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan011 Monitoring, Evaluasi Kegiatan dan PelaporanA Evaluasi Hasil Penelitian T.A. 2015 dan Pemantapan Kegiatan Penelitian T.A. 2016B Implementasi Sistem Pengawasan Internal Pemerintah [SPIP]C Penyusunan Laporan Tahunan dan Implementasi SAKIP2371.021 Penatausahaan keuangan, BMN dan rumah tangga Pengelolaan

Perikanan dan Konservasi Sumber Daya Ikan2371.021.001 Penatausahaan Keuangan011 Sistem Akuntansi Instansi [SAI]012 Pengelolaan dan Pelaksanaan Anggaran2371.021.002 Penatausahaan BMN dan Rumah Tangga011 Pengelolaan Barang Milik Negara (BMN)012 Administrasi Rumah Tangga dan Umum2371.022 Pengembangan SDM dan penataan organisasi Pengelolaan Perikanan

dan Konservasi Sumber Daya Ikan

Page 34: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 25

2371.022.001 Pengembangan SDM dan Penataan Organisasi Pemulihan dan KonservasiSumber Daya Ikan011 Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Pegawai012 Penataan Organisasi InstansiA Administrasi KepegawaianB Operasional Pimpinan Satuan KerjaC Implementasi Reformasi Birokrasi dan Penguatan Organisasi2371.023 Layanan Litbang dan Hasil Iptek Pengelolaan Perikanan dan Konservasi

Sumber Daya Ikan2371.023.001 Layanan Litbang dan Hasil Iptek Pemulihan dan Konservasi Sumber DayaIkan011 Pelayanan Teknis Diseminasi Hasil PenelitianA Diseminasi Hasil Kegiatan penelitian [FNPSI V]B Seminar hasil penelitian internal (peneliti dan litkayasa)012 Penyelenggaraan pelayanan publik dan PIAKA Penyelenggaraan layanan laboratorium, dokumentasi dan perpustakaanB Penyelenggaraan Penilaian Inisiatif anti korupsi [PIAK]4.1 PENYUSUNAN PROGRAM DAN ANGGARANKegiatan penyusunan program dan anggaran dilakukan oleh Seksi Tata Operasionalsebagaimana Pasal 5 ayat (1) PERMEN KP No. PER.36/MEN/2011 tentang Organisasi danTata Kerja Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan. Dalam dokumenRKA-KL BP2KSI TA 2016 dinyatakan bahwa kegiatan Penyusunan Program dan Anggaranterdiri atas komponen kegiatan penyusunan RKAKL/POK/ROK/DIPA, penyusunanRKT/KUK/KAK/ Proposal Teknis, penyusunan rencana kerja dan pertemuan KelompokPenelitia. Penyusunan AnggaranKegiatan penyusunan anggaran dilakukan dengan penyusunanRKAKL/ROK/DIPA dan penyusunan RKT/KUK/KAK/Proposal Teknis. Kegiatantersebut dilakukan secara sinergis dimana penyusunan RKA-KL (Rencana KerjaAnggaran-Kementerian/Lembaga), ROK (Rencana Operasional Kegiatan), RKT(Rencana Kerja Tahunan), KUK (Kerangka Umum Kegiatan), KAK (Kerangka AcuanKerja), RAB (Rincian Anggaran Biaya), dan data dukung yang diperlukan dilakukansepanjang tahun berjalan hingga pada akhirnya menjadi DIPA (Daftar IsianPelaksanaan Anggaran) untuk Tahun 2016 dan 2017.

Page 35: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 26

Kegiatan penyusunan anggaran dimulai dengan pembagian pagu anggaranindikatif di tingkat eselon II yang kemudian dilanjutkan dengan pembuatan KUK, KAK,RAB dan data dukung yang diperlukan oleh masing-masing penanggung jawabkegiatan. Setelah itu dilakukan penelaahan oleh eselon II (Pusat PenelitianPengembangan Perikanan/PUSLITBANGKAN), eselon I (Badan Penelitian danPengembangan Kelautan dan Perikanan/Balitbang KP dan Biro PerencanaanKementerian Kelautan dan Perikanan/Roren KKP) dan Direktorat Jenderal AnggaranKementerian Keuangan (DJA). Semua komponen penganggaran (KUK, KAK, RAB dandata dukung) perlu dilakukan penyesuaian lagi setelah mendapatkan pagu definitif.Penelaahan pagu definitif terakhir dilakukan oleh Direktorat Jenderal AnggaranKementerian Keuangan. Pengesahan DIPA BP2KSI T.A. 2016 dilakukan pada tanggal 7Desember 2015 oleh Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan denganterbitnya Surat Pengesahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran Petikan TahunAnggaran 2016 Nomor : DIPA- 032.11.2.660045/2016. Penyerahan DIPA BP2KSI T.A.2016 dilaksanakan oleh Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN)Purwakarta di Kantor Bupati Purwakarta.Selain penyusunan anggaran untuk tahun 2016, selama tahun 2016 jugaterdapat kegiatan revisi pagu anggaran DIPA BP2KSI TA 2015 . Jumlah anggaran untukpembiayaan kegiatan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan(BP2KSI) pada Tahun Anggaran 2016 berdasarkan Surat Pengesahan Daftar IsianPelaksanaan Anggaran (DIPA) Petikan Tahun Anggaran 2016 Nomor: SP DIPA-032.11.2.660045/2016 yang disahkan pada 7 Desember 2015 adalah sebesarRp.29.051.393.000,-. Dalam rangka refocusing dan akomodasi Program Lanjutan danProgram Prioritas Kabinet Kerja, pada bulan Agustus 2016 terjadi revisi DIPA BP2KSIyaitu Revisi I pada tanggal 5 Agustus 2016 dengan pagu menurun menjadiRp.15.951.393.000,- lalu pada tanggal 30 Agustus 2016 terjadi revisi DIPA. BP2KSIdiharuskan melakukan Selfblocking anggaran dari pagu sebelumnya sebesar300.000.000,-. Pada tanggal 14 Oktober 2016 terdapat Revisi III yang hanya merubahnilai MAK output pada beberapa kegiatan tanpa merubah nilai pagu sebesarRp.15.951.393.000,-. Pada tanggal 29 Desember 2016 terjadi Revisi IV anggaranterkait dengan pergeseran pagu minus belanja pegawai dari semulaRp.6.723.204.000,- menjadi Rp.6.735.504.000,- tanpa merubah pagu total.

b. Penyusunan Program1) Penyusunan Program dan Rencana KerjaKegiatan penyusunan program dan rencana kerja dilaksanakan oleh Seksi TataOperasional (TO) sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) PERMEN KP No.

Page 36: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 27

PER.36/MEN/2011 tentang Organisasi Dan Tata Kerja Balai Penelitian Pemulihan DanKonservasi Sumber Daya Ikan dimana Seksi TO salah satunya mempunyai tugasmelakukan penyusunan rencana kerja yang diwujudkan dalam dokumen RencanaStrategis (Renstra) BP2KSI Tahun 2015 - 2019.

Gambar 11. Cover Dokumen RENSTRA BP2KSI Tahun 2015-2019Dokumen RENSTRA BP2KSI Tahun 2015-2019 tersebut telah selesai disusun yangsistematikanya adalah sebagai berikut:

KATA PENGANTARDAFTAR ISIBAB I. PENDAHULUAN1.1. Umum1.2. Mandat, Tugas, dan Kewenangan1.3. Peran Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan (BP2KSI)BAB II. KONDISI, ISU DAN TANTANGAN2.1. Tantangan & Isu Strategis Pembangunan Kelautan dan Perikanan2.2. Tantangan dan Isu Strategis IPTEK Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya IkanBAB III. VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN3.1. Visi3.2. Misi3.3. Tujuan3.4. Sasaran

Page 37: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 28

3.5. Indikator Kinerja UtamaBAB IV. ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI4.1. Arah Kebijakan4.2. Strategi PencapaianBAB V. PROGRAM DAN KEGIATAN5.1. Program5.2. KegiatanBAB VI. PENUTUPLAMPIRAN1. Matriks Prioritas Bidang / Unit Kerja2. Matriks Indikator Kinerja Utama (IKU)3. Matriks Rencana Strategis (RS)4. Matriks Rencana Kerja Tahunan (RKT)5. Matriks Pendanaan2) Pertemuan kelompok penelitianPertemuan kelompok penelitian (kelti) dilaksanakan untuk menjabarkanprogram-program apa saja yang akan dilaksanakan oleh kelompok penelitian.Pertemuan kelompok penelitian dilaksanakan untuk membahas permasalahan yangterjadi dalam kelompok penelitian, terutama terkait dengan keanggotaan dalamlingkup kelti dan isu serta permasalahan penelitian terkait kelti. Pertemuan kelompokpenelitian dilaksanakan oleh Kelti yang ada di lingkup BP2KSI, yaitu kelti RehabilitasiHabitat, Konservasi Ekosistem dan Konservasi Jenis dan Genetik. Jadwal pertemuandilakukan secara tidak terjadwal, namun jika ada hal yang perlu dibicarakan, ketuakelti akan mengkoordinasikan anggotanya untuk melakukan pertemuan.

4.2 MONITORING, EVALUASI KEGIATAN DAN PELAPORANPelaksanaan monitoring dan evaluasi (monev) dilakukan oleh Seksi TataOperasional sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) PERMEN KP No.PER.36/MEN/2011 tentang Organisasi Dan Tata Kerja Balai Penelitian Pemulihan DanKonservasi Sumber Daya Ikan dimana Seksi TO juga mempunyai tugas untuk melakukanpemantauan/monitoring dan evaluasi, serta pelaporan.Kegiatan monitoring/evaluasi dan pelaporan yang dilakukan meliputi 4 subkegiatan, antara lain:a. Evaluasi Hasil Penelitian T.A. 2015 dan Pemantapan Kegiatan Penelitian T.A. 2016b. Implementasi Sistem Pengawasan Internal Pemerintah [SPIP]

Page 38: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 29

c. Penyusunan Laporan Tahunan dan Implementasi SAKIPd. Pemantapan Rencana Kerja BP2KSI TA 2017Evaluasi Hasil Penelitian T.A. 2015 dan Pemantapan Kegiatan Penelitian T.A. 2016Kegiatan “Evaluasi hasil penelitian tahun anggaran 2015 dan pemantapan kegiatanpenelitian tahun anggaran 2016” dilakukan dalam rangka untuk memperoleh hasilpenelitian yang mampu mendukung tugas dan fungsi pokok BP2KSI. Tujuan pelaksanaankegiatan tersebut adalah untuk memperbaiki dan mengevaluasi hasil-hasil penelitian T.A.2015 serta menyempurnakan rencana kegiatan penelitian BP2KSI T.A. 2015. Sasarankegiatan tersebut adalah terciptanya hasil-hasil penelitian pemulihan dan konservasisumber daya ikan yang baik, sehingga pencapaian kinerja pelaksanaan kegiatan penelitiandi BP2KSI dapat sesuai dengan target dengan tingkat risiko kegagalan yang dapatdiminimalisir.Kegiatan “Evaluasi Hasil Penelitian Tahun Anggaran 2014 dan Pemantapan KegiatanPenelitian Tahun Anggaran 2015” diselenggarakan selama 2 hari yaitu tanggal 9 - 10Februari 2016 di Aula BP2KSI, Jl. Cilalawi No. 1, Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat. Pesertakegiatan tersebut terdiri dari:1. Kepala Pusat Penelitian Pengembangan Perikanan (Prof. Dr. Hari Eko Irianto)2. Direktur Konservasi dan Keanekaragaman Hayati Laut Direktorat JenderalPengelolaan Ruang Laut (Ir. Didi Sadili)3. Direktur Pengelolaan Sumber Daya Ikan Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap(Dr. Toni Ruchimat, M.Sc)4. Kepala Bidang Perencanaan dan Kerja Sama Puslitbangkan (Ir.Kusno Susanto)5. Kepala Bidang Data, Informasi, Monitoring dan Evaluasi Puslitbangkan(Dr.Wijopriono)6. Prof. Dr. Ir. Ngurah Nyoman Wiadnyana, DEA7. Prof. Dr. Ir. Endi Setiadi Kartamihardja, M.Sc.8. Prof. Dr. Ir. Husnah, M.PHIL9. Dra. Sri Turni Hartati, M.Si.10. Peneliti lingkup BP2KSI.Dalam kegiatan tersebut disampaikan paparan narasumber dari dua institusi yaitudari KKHL-DJPRL dan PSDI-DJPT dengan tema paparan: “Peran dan Strategi KKP dalam

Konvensi Internasional Konservasi dan Keanekaragaman Hayati” oleh KKHL-DJPRL,sedangkan dari PSDI-DJPT dengan tema paparan: “Peran dan Strategi KKP dalam

Pemanfaatan Perairan Umum Daratan untuk Penguatan Ketahanan Pangan”. Pada tanggal9 Februari 2016 disampaikan paparan hasil penelitian BP2KSI tahun 2015 dan pada hari

Page 39: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 30

berikutnya (10 Februari 2016) disampaikan paparan rencana penelitian BP2KSI tahun2016.

Gambar 12. Pelaksanaan evaluasi hasil penelitian tahun anggaran 2015 dan pemantapankegiatan penelitian tahun anggaran 2016Pada bulan November 2016 BP2KSI melakukan kegiatan “Pemantapan KegiatanPenelitian Tahun Anggaran 2017” yang diselenggarakan selama 2 hari yaitu tanggal 24 –25 November 2016 di Aula BP2KSI, Jl. Cilalawi No. 1, Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat.Peserta kegiatan tersebut terdiri dari:1. Sekretaris Balitbang KP (Ir. Umi Windriani, M.M)2. Kepala Pusat Penelitian Pengembangan Perikanan (Prof. Dr. Hari Eko Irianto)3. Kepala Subdit Konservasi Jenis Ikan, Direktorat Konservasi Kawasan dan JenisIkan Direktorat Jenderal Kelautan, Pesisir, dan Pulau-Pulau Kecil (Ir. Didi Sadili)4. Direktur Program Conservation International Indonesia (Dr. Ir. Victor Nikijulur,M.Sc)5. Direktur Utama Perum Jasa Tirta II6. Prof. Dr. Ir. Ngurah Nyoman Wiadnyana, DEA7. Prof. Dr. Ir. Endi Setiadi Kartamihardja, M.Sc.8. Prof. Dr. Ir. Husnah, M.PHIL9. Yustisia Firdaus, S.T10. Handy Chandra, S.T, M.T11. Peneliti lingkup BP2KSI.Dalam kegiatan tersebut disampaikan paparan narasumber dari tiga institusi yaitudari Ditjen Pengelolaan Ruang Laut, Conservation International (CI) Indonesia dan PerumJasa Tirta II dengan tema paparan: “Strategi Pencapaian 20 Juta Hektar Kawasan

Konservasi Perairan Dan Optimalisasi Fungsinya” oleh DJPRL, sedangkan dari CI dengan

Page 40: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 31

tema paparan: “Benefits of Marine Protected Areas (MPAs) to Local Communities” dan PJT IIdengan tema paparan : ” Rencana dan Kegiatan PJT II Dalam Rangka Pemulihan Kualitas

Lingkungan Waduk ir. H. Djuanda”. Pada tanggal 24 November disampaikan paparan dariketiga narasumber dan pada tanggal 25 November 2016 disampaikan paparan rencanakerja kegiatan penelitian BP2KSI TA 2017.

Gambar 13. Pelaksanaan Pemantapan Rencana Kerja kegiatan penelitian tahun anggaran2017.PelaporanKegiatan pelaporan mencakup sub kegiatan reviu kegiatan satuan kerja,penyusunan laporan tahunan dan LAKIP, dan implementasi SAKIP satuan kerja.Penyusunan laporan merupakan salah satu tugas dari Seksi Tata Operasional dalam halmonitoring dan evaluasi. Seksi Tata operasional melakukan beberapa laporan rutinsebagai berikut:a. Laporan bulananLaporan bulanan berisikan uraian ringkas kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan padasatuan kerja, selama satu bulan terakhir. Laporan bulanan BP2KSI selalu diupayakansudah selesai maksimal tanggal 1 bulan berikutnya untuk selanjutnya dikirim kePuslitbangkan dan Balitbang KP.b. Laporan triwulanLaporan triwulan berisikan uraian hasil pengamatan perkembangan pelaksanaanrencana kegiatan termasuk identifikasi dan antisipasi permasalahan yang dan/atauakan timbul, serta berisi perbandingan realisasi masukan (input) dan keluaran(output) terhadap rencana kegiatan, selama tiga bulan (triwulan). Laporan triwulanBP2KSI selalu diupayakan sudah selesai maksimal tanggal 1 bulan berikutnya untukselanjutnya dikirim ke Puslitbangkan dan Balitbang KP.

Page 41: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 32

c. Laporan tahunanLaporan tahunan adalah laporan intisari kegiatan selama satu tahun yangdilaksanakan oleh satker lingkup Balitbang KP. Laporan tahunan BP2KSI harus selesaisebelum akhir bulan Januari tahun berikutnya untuk selanjutnya dikirim kePuslitbangkan dan Balitbang KP.d. Laporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (LAKIP)Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) berisi gambaran,perwujudan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (AKIP) yang disusun dandisampaikan secara sistematik dan melembaga selama satu tahun. LAKIP BP2KSIharus selesai sebelum akhir bulan Januari tahun berikutnya untuk selanjutnyadikirim ke Puslitbangkan dan Balitbang KP.e. Sistem informasi pelaporan monitoring dan evaluasi (SIPMONEV)Sistem informasi pelaporan monitoring dan evaluasi (SIP MONEV) berisikan inputlaporan relisasi anggaran setiap satker lingkup Balitbang KP berbasis web yangdilakukan tiap bulan. SIP MONEV BP2KSI selalu diupayakan sudah di input maksimaltanggal 10 bulan berikutnya melalui web SIPMONEV Balitbang KP(www.litbang.kkp.go.id/sipmonev).f. Sistem Pengelolaan Aplikasi OnlineSelain aplikasi SIPMONEV milik Balitbang KP, kegiatan pelaporan dan monitoringcapaian kinerja BP2KSI juga dilakukan melalui input aplikasi monev online lainnyadengan periode input perbulan atau triwulanan yang meliputi:1) Aplikasi KINERJAKU KKP (http://kinerjaku.kkp.go.id/)2) Aplikasi e-Monev Kinerja Anggaran (http://monev.anggaran.depkeu.go.id/)3) Aplikasi e-Monev BAPPENAS (http://e-monev.bappenas.go.id/)4) Aplikasi Dashboard Balitbang (http://sipmonev.litbang.kkp.go.id/dashboard2/)Selain laporan rutin di atas, Seksi Tata Operasional juga membuat laporan-laporanyang bersifat non rutin tergantung dengan permintaan dari Pusat PenelitianPengembangan Perikanan dan Badan Penelitian dan Pengembangan Kelautan danPerikanan.Reviu kegiatan satuan kerja dilakukan dengan pertemuan antara Kepala BP2KSIdengan pejabat eselon IV dan Ka Kelti secara periodik atau insidental untuk membahasbeberapa permasalahan yang terdapat dalam satuan kerja BP2KSI. Reviu kegiatan satuankerja juga dilakukan dalam pertemuan internal dengan pegawai lingkup BP2KSI.Implementasi SAKIP satuan kerja dalam rangka peningkatan reformasi birokrasidan tata kelola disajikan dalam peta strategi BP2KSI dengan menggunakan metode

Page 42: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 33

Balanced Score Card (BSC) berisikan pemetaan Sasaran Strategis (SS) keseluruhankegiatan strategis ke dalam 3 kelompok perspektif, yaitu customer perspective, internal

process perspective dan learn and growth perspective. Kelompok customer perspectiveterdiri dari, yaitu kuantitas peningkatan pemanfaatan hasil penelitian sesuai dengan tugasdan fungsi instansi dan meningkatnya pengelolaan SDKP yang berkelanjutan. PadaInternal process perspective terdiri dari tiga faktor yang berupa perumusan kebijakan,pelaksanaan kebijakan dan pengawasan. Sedangkan pada kelompok learn and growth

perspective terdiri dari faktor-faktor pelaksana berupa sumberdaya manusia, informasidan publikasi, organisasi dan faktor pembiayaan.Dalam mencapai sasaran, BP2KSI telah disusun suatu Penetapan Kinerja (TAPJA)tahun 2016 yang tertuang dalam Rencana Kegiatan Tahunan (RKT) dan ditetapkan dalamPenetapan Kinerja Tahunan (PKT). Penetapan Kinerja tahunan terdiri atas indikatorkinerja kegiatan dan rencana tingkat capaian (target), serta uraian output kegiatan.Penetapan Kinerja Tahunan BP2KSI didasarkan pada perjanjian kinerja Balitbang KPsecara berjenjang sesuai dengan kedudukan, tugas dan fungsi yang ada. Selama tahun2016, BP2KSI mengalami perubahan TAPJA karena adanya program APBN-P.Tabel 9. Penetapan Kinerja (TAPJA) BP2KSI 2016No Sasaran Kegiatan Indikator Kinerja Target

CUSTOMER PERSPECTIVE1 Meningkatnya hasil

penyelenggaran litbang danlayanan iptek yangmendukung produktivitasusaha dan pendapatannegara dari sektor KP

1 Persentase hasil penelitianpemulihan dan konservasisumber daya ikan yangdigunakan sesuai denganKontrak Kinerja Eselon I KKP(%)

100

INTERNAL PROCESS PERSPECTIVE2 Tersedianya rekomendasi

dan masukan kebijakanpembangunan KP yangefektif

2 Jumlah konservasi habitatdan/atau sumberdaya ikan

7

3 Jumlah data dan informasipenelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan(paket)

4

4 Jumlah karya tulis ilmiahpenelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikanyang diterbitkan (KTI)

30

Page 43: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 34

3 Terwujudnya hasilpenelitian danpengembangan yanginovatif untukpenyelenggaraan tata kelolapemanfaatan SDKP yangadil, berdaya saing danberkelanjutan

5 Jumlah komponen inovasipenelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan(buah)

2

4 Terwujudnya peningkatankapasitas dan kapabilitassumberdaya litbang danlayanan iptek KP

6 Proporsi fungsional BP2KSIdibandingkan total pegawaiBP2KSI (%)

61,7

7 Jumlah sarana dan prasarana,serta kelembagaan penelitianpemulihan dan konservasisumber daya ikan yangditingkatkan kapasitasnya(Buah)

1

8 Jumlah jejaring dan/ataukerjasama penelitian pemulihandan konservasi sumber dayaikan yang terbentuk (Buah)

0

5 Terselenggaranyapengendalian litbang KP

9 Proporsi kegiatan riset aplikatifdibandingkan total kegiatanriset penelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan(minimal) (%)

61,54

LEARN AND GROWTH PERSPECTIVE6 Terwujudnya ASN BP2KSI

yang kompeten, profesionaldan berkepribadian

10 Indeks Kompetensi danIntegritas BP2KSI (%)

77

7 Tersedianya manajemenpengetahuan BP2KSI yanghandal dan mudah diakses

11 Presentase unit kerja lingkupBP2KSI yang menerapkansistem manajemen pengetahuanyang terstandar (%)

50

8 Terwujudnya birokrasiBP2KSI yang efektif, efisien,dan berorientasi padalayanan prima

12 Nilai Kinerja ReformasiBirokrasiBP2KSI (Nilai)

BB

13 Nilai SAKIP BP2KSI 84

9 Terkelolanya anggaranpembangunan BP2KSIsecara efisien danakuntabel

14 Nilai kinerja anggaran BP2KSI(%)

85

15 Persentase kepatuhan terhadapSAP lingkup Pusat LitbangPerikanan (%)

100

4.3 TATA USAHA

BP2KSI merupakan entitas akuntansi dari Kementerian Kelautan dan Perikananyang berkewajiban menyelenggarakan akuntansi dan laporan pertanggungjawaban ataspelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dengan menyusun laporankeuangan yang berupa Realisasi Anggaran, Neraca dan Catatan atas Laporan Keuangan.Salah satu kegiatan yang dilaksanakan Subbagian Tata Usaha dalam rangka mendukung

Page 44: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 35

hal tersebut adalah kegiatan Tata Usaha dan Pengembangan Kepegawaian sertaPengelolaan Keuangan dan Pelaksanaan Anggaran. Kegiatan Subbagian Tata Usaha jugamelakukan urusan keuangan, persuratan, kearsipan, kepegawaian, rumah tangga danperlengkapan, serta tata laksana sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) PERMENKP No. PER.36/MEN/2011 tentang Organisasi Dan Tata Kerja Balai Penelitian PemulihanDan Konservasi Sumber Daya Ikan.Dalam Tahun Anggaran 2016, kegiatan Tata Usaha di BP2KSI meliputi kegiatanpenatausahaan keuangan (Sistem Akuntansi Instansi [SAI] dan Pengelolaan danPelaksanaan Anggaran), Pengelolaan Barang Milik Negara (BMN) dan administrasi rumahtangga dan umum. Selain itu juga dilakukan kegiatan pengembangan sumber dayamanusia (SDM) pegawai dan penataan organisasi instansi yang meliputi administrasikepegawaian, operasional pimpinan satuan kerja dan implementasi reformasi birokrasidan penguatan organisasi.Kegiatan Sistem Akuntansi Instansi terdiri dari Sistem Akuntasi Keuangan (SAK)dan Sistem Informasi Manajemen Akuntansi Keuangan dan Barang Milik Negara (SIMAK-BMN). Kegiatan yang dilakukan meliputi input data pagu DIPA, entri data SPM dan SP2D,back up data, melakukan rekonsiliasi kepada KPPN dan UAPPAW secara bulanan dansemesteran dengan UAKPA serta menyusun Laporan Keuangan dan membuat catatan atasLaporan Keuangan secara semesteran.Kegiatan yang dilakukan oleh Sistem Akuntansi Keuangan meliputi input data paguDIPA, entri data SPM dan SP2D, Back up data, menerima data kirim dari SIMAK-BMN,melakukan rekonsiliasi kepada KPPN dan UAPPAW secara bulan serta menyusun LaporanKeuangan dan membuat Catatan atas Laporan Keuangan secara semesteran.Adapun kegiatan yang dilakukan oleh Pengelolaan Barang Milik Negara dalamSIMAK-BMN meliputi: entri data SPM dan SP2D Belanja Modal, Back up data, melakukanpengiriman data kepada UAKPA setiap bulan, melakukan rekonsiliasi internal secarabulanan dan semesteran dengan UAKPA, melakukan rekonsiliasi secara semesterandengan KPKNL dan UAPPBW serta penyusunan Laporan Barang Milik Negara secarasemesteran dan tahunan.BP2KSI sebagai Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran (UAKPA) dan UnitAkuntansi Kuasa Pengguna Barang (UAKPB) pada tahun 2016 telah membuat LapoanKeuangan dan Laporan Barang Milik Negara, Semesteran dan Tahunan.Kegiatan Administrasi Kepegawaian dan Umum meliputi kegiatan administrasikepegawaian, operasional pimpinan satuan kerja dan pengelolaan barang milik negara(BMN). Kegiatan administrasi kepegawaian meliputi input Sasaran Kinerja Pegawai (SKP),pengurusan kenaikan berkala pangkat/golongan PNS, pengusulan usulan jabatan

Page 45: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 36

fungsional peneliti, teknisi litkayasa dan pustakawan, pengisian aplikasi Sistem InformasiKepegawaian (SIMPEG) dan Sistem Penilaian Kinerja Individu atau disingkat SIPKINDU.Kegiatan Pengembangan Profesional dan Keahlian Pegawai BP2KSI Tahun 2016untuk komponen peningkatan kompetensi pegawai adalah sebagai berikut:1. Pada tanggal 26 Januari s.d. 24 Februari, Idat Ikhtafia, A.Md. mengikuti kegiatan DiklatPrajabatan lingkup KKP Golongan II Angkatan II Tahun 2016 di Balai Diklat AparaturSukamandi, Jl. Raya Sukamandi, Desa Sukamulya Kecamatan Patokbeusi, Subang.2. Pada tanggal 14 Maret s.d. 20 April 2016, Indriatmoko, S.Kel. mengikuti kegiatanDiklat Prajabatan lingkup KKP Golongan III Angkatan IV Tahun 2016 di Balai DiklatAparatur Sukamandi, Jl. Raya Sukamandi, Desa Sukamulya Kecamatan Patokbeusi,Subang..3. Pada tanggal 7 - 9 Maret 2016, Seluruh Pegawain BP2KSI mengikuti Pelaksanaanpeningkatan jiwa korsa pegawai BP2KSI di Pangandaran.4. Pada tanggal 13 April 2016, Dr. Joni Haryadi., Astri Suryandari, S.Si,M.Si., MasayuRahmia Anwar Putri,S.Si, mengikuti Workshop hasil penelitian HIU & Pari COP CITESdi Jakarta.5. Pada tanggal 21-22 April 2016, Hendra Saepulloh, S.Sos., Santoso Dwiatmojo.mengikuti Workshop kehumasan lingkup Balitbang KP Tahun 2016 di Jakarta6. Pada tanggal 26-29 April 2016, Idat Ikhtafia,A.Md. mengikuti Diklat manajemen ASN &Diklat Analisis Jabatan di Bekasi.7. Pada tanggal 26 April 2016, A. Fahrudin,S.A.N, dan Rajimin. mengikuti Bimtekpeningkatan kualitas laporan keuangan & perencanaan kebutuhan BMN Koordinatorwilayah semster I TA 2016 di Bandung8. Pada tanggal 23 – 27 Mei 2016, Ahmad Fahrudin, S.A.N., Tri Muryanto mengikuti DiklatAudio Video Production Angkatan I dan II Bagi Aparatur Lingkup KKP di Cikarang,Bekasi, Jawa Barat9. Pada tanggal 08-10 Juni 2016, peneliti BP2KSI (Riswanto, S.Kel) mengikuti kegiatan“Workshop Pemantauan & Penanggulangan Kejadian Pemutihan Terumbu Karang

(Coral Bleaching) Di Indonesia”10. Pada tanggal 26-28 Juli 2016, Dr. Joni Haryadi D,M.Sc, Engkos Kosasih dan AdeKusmayadi. mengikuti Bimtek Analisis Beban Kerja di IP4I, Depok, Jawa Barat11. Pada tanggal 25-26 Agustus 2016, Kepala Balai BP2KSI (Dr. Joni Haryadi D,M.Sc.)mengikuti Pelatihan Penguji Laboratorium di Bandung12. Pada tanggal 15 – 18 November 2016, Pegawai BP2KSI a.n. Tatok Priswanto, SE,Masayu Rahmia Anwar Putri, S.Si. dan Indriatmoko, S.Kel. mengikuti Pelatihan danUjian Sertifikasi Pengadaan Barang/Jasa

Page 46: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 37

13. Pada tanggal 21-25 November 2016, Peneliti BP2KSI a.n. Astri Suryandari, S.Si, M.Sidan Masayu Rahmia Anwar Putri, S.Si menikuti Pelatihan "Desain Kawasan KonservasiPerairan untuk Perikanan Berkelanjutan di Indonesia: Tantangan dan Peluang untukPengembangan" di Jakarta14. Pada tanggal 25 November 2016, Teknisi litkayasa BP2KSI a.n. Sukamto, Sumindar,Yusuf Nugraha dan Rakhmat Sarbini mengikuti Kalibrasi pengelolaan laboratoriumpengujian berdasarkan ISO/IEC 17025 – 2008 di JakartaTabel 11. Jadwal pelaksanaan Diklatpim Tingkat IV Angkatan XXV Tahun 20154.4 PELAYANAN TEKNIS

Berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.36/MEN/2011Pasal 3 disebutkan bahwa dalam rangka tugas melaksanakan penelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan perairan tawar dan laut, maka BP2KSI juga melaksanakanfungsi yang salah satunya adalah pelayanan teknis, jasa, informasi, komunikasi danpengelolaan kerja sama penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairantawar dan laut. Pelayanan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) di BP2KSIdilaksanakan oleh Seksi Pelayanan Teknis (Pasal 5 ayat 3).Seksi pelayanan Teknis mempunyai tugas melakukan penelitian strategis,kerjasama, penyediaan dan penyebarluasan hasil penelitian serta pelayanan teknis dibidang pemulihan dan konservasi sumber daya ikan di perairan tawar dan laut tingkatnasional. Berdasarkan mandat dan tupoksi BP2KSI maka seksi pelayanan teknis dituntutuntuk dapat meningkatkan kerjasama, pelayanan jasa penelitian, pelayanan teknik sertapenyebarluasan hasil penelitian melalui kegiatan yang diadakan.Beberapa kegiatan yang dilakukan oleh Seksi Pelayanan Teknis selama tahun 2016antara lain sebagai berikut1. Fasilitator dalam seminar persiapan trip dan hasil trip semua kegiatan penelitianBP2KSI.2. Fasilitator bagi kunjungan konsultasi tim dosen MIPA – IPB untuk persiapan prakteklapangan pada bulan Juli-Agustus 2015.3. Fasilitator kunjungan Pustakawan PUSLITBANGKAN dalam rangka pembinaanperpustakaan.4. Proses maintenance dan survailance akreditasi Laboratorium Pengujian BP2KSIberdasarkan SNI ISO/IEC 17025 2008.5. Fasilitator beberapa kegiatan Seminar/Diseminasi/Workshop/Fasilitator Kunjungan& Jasa Ilmiah sebagaimana disajikan pada Bab Layanan IPTEK

Page 47: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Dukungan Manajerial

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 38

6. Pemeliharaan Alat Lab & Surveya. Kontroling peralatan laboratorium dan survey.b. Perawatan peralatan laboratorium dan survey.c. Kalibrasi eksternal peralatan laboratorium dan survey.

Page 48: Tim Penyusun - Beranda

Sarana dan Prasarana

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 42

V. SARANA DAN PRASARANA

A. PENGADAANPeningkatan sarana dan prasarana merupakan salah satu hal yang diperlukan dalamrangka optimalisasi pelaksanaan tugas dan fungsi BP2KSI sebagai salah satu UnitPelaksana Teknis yang mempunyai tugas melaksanakan penelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan perairan tawar dan laut. Pada tahun 2016, BP2KSIberencana untuk mengajukan pengadaan sarana dan prasarana. Pengajuan tersebuttertuang dalam Penetapan Kerja BP2KSI TA 2016, akan tetapi bersarkan hasil reviu yangdilakukan oleh Itjen IV KKP dan evaluator Kemenkeu diputuskan bahwa pengajuan saranadan prasarana BP2KSI berupa pengadaan gedung bangunan baru dihentikan, menimbangadanya kekurangan kelengkapan administrasi dalam kerangka DED serta adanyamoratorium oleh Presiden RI melalui Kepres S-841/MK.02/2014 tanggal 16 Desember2014 perihal Penundaan/Moratorium Pembangunan Gedung Kantor K/L non pelayananpublik, maka rencana pembangunan gedung baru BP2KSI dihentikan. Karnadikhawatirkan akan menimbulkan resiko permasalahan baru.B. PEMELIHARAAN

Selain pengadaan sarana dan prasarana kantor, kegiatan terkait sarana dan prasaranadi BP2KSI TA 2016 juga melakukan beberapa kegiatan pemeliharaan, antara lain sebagaiberikut:a. Pemeliharaan Sarana RisetRingkasan kontrak:1. Nomor dan tanggal DIPA : 032.11.2.660045/2016, tanggal 7 Desember 20152. Nomor dan tanggal SPK/

Kontrak: 027/BALITBANGKP/BPPKSDI/PL.412/XI/2016,

tanggal11 November 20163. Nama Perusahaan : CV. Terang Jaya4. Alamat Perusahaan : Jl. Kusuma Atmaja No. 40 Cipaisan, Purwakarta5. Nilai SPK/ Kontrak : Rp179.000.000.- (Seratus tujuh puluh sembilan juta rupiah)6. Uraian dan Volume Pekerjaan : Pemeliharaan Sarana Riset7. Cara Pembayaran : Bank BRI Cabang Purwakarta Nomor Rekening0075.01.023240.50.5 a.n CV. Terang Jaya8. Jangka Waktu Pelaksanaan : 15 (lima belas) Hari Kalender9. Tanggal Penyelesaian

Pekerjaan: 25 November 2016

Tabel 10. Daftar uraian pekerjaan pemeliharaan sarana riset dan kantor BP2KSI TA 2016No. Uraian Pekerjaan Volume

A. Perbaikan1. Water Quality Checker YSI 05 : 12. Water Quality Checker YSI 06 : 1

Page 49: Tim Penyusun - Beranda

Sarana dan Prasarana

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 43

3. Water Quality Checker Horiba U50 : 14. Spectrophotometer HACH : 15. Timbangan digital excellent : 16. Timbangan digital acis : 17. Mikroskop trinokuler olympus CX 31 : 18. Mikroskop trinokuler olympus DP+12 : 19. Mikroskop stereo olympus CHK B-145 : 110. Mikroskop edukasi olympus SZ 61 : 111. Mikroskop edukasi olympus SZ 61 : 112. Mikroskop binokuler : 113. Mikroskop binokuler : 114. Mikroskop binokuler : 115. Mikroskop trinokuler : 116. Mikroskop stereozoom : 117. Mikroskop stereozoom DP 21 : 118. Mikroskop inverted : 119. pH meter lutron : 120. Vortex : 121. Alat selam : 1

No Uraian Pekerjaan VolumeB. Kalibrasi1. Water bath merk memmert : 1 Buah2. Water Quality Checker YSI 05 : 1 Buah3. Water Quality Checker YSI 06 : 1 Buah

4. Water Quality Checker Horiba U50 : 1 Buah5. Spektrofotometer genesys 10 UV : 1 Buah6. Spektrofotometer HACH : 1 Buah7. Timbangan ADAM : 1 Buah8. Timbangan Sartorius : 1 Buah9. Oven : 1 Buah

10. Inkubator : 1 Buah11. Thermohigrometer 01 : 1 Buah12. Thermohigrometer 02 : 1 Buah13. Thermohigrometer 03 : 1 Buah14. Thermohigrometer 04 : 1 Buah15. Thermohigrometer 05 : 1 Buah16. Thermohigrometer 06 : 1 Buah17. Timbangan digital excelen (1000g) : 1 Buah

Page 50: Tim Penyusun - Beranda

Sarana dan Prasarana

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 44

18. Timbangan digital AND (5000g) : 1 Buah19. Mikroskop stereozoom DP 21 : 1 Buah20. Mikroskop inverted : 1 Buah21. Mikroskop binokuler : 1 Buah22. Mikroskop trinokuler olympus DP+12 : 1 Buah23. Mikroskop binokuler : 1 Buah24. Timbangan digital excelen (1000g) : 1 Buah25. Timbangan digital acis (600g) : 1 Buah26. Timbangan digital Shimadsu/LIBROR : 1 Buah27. pH meter dan conductometer star orion : 1 Buah28. Spektrofotometri atom (AAS) : 1 Buah29. Muffle Furnace (AAS) : 1 Buah30. Anak timbangan : 1 Buah31. Timbangan digital Quatro : 1 Buah32. Autoclave : 1 Buah33. nanodrop Spectrofotometer : 1 Buah34. Mikropipet vol 10-100 uL : 1 Buah35. Mikropipet vol 100-1000 uL : 1 Buah36. Mikropipet vol 0.5-10 uL : 1 Buah37. Mikropipet vol 0.1-2 uL : 1 Buah38. Mikropipet vol 2-20 uL : 1 Buah39. Mikropipet vol 0.2-2 uL : 1 Buah40. Analitical balance : 1 Buah41. Hot plate : 1 Buah42. PCR : 1 Buah

b. Pemeliharaan Kendaraan BermotorPemeliharaan kendaraan bermotor inventaris BP2KSI dilakukan berdasarkanpemeliharaan rutin (Cuci pakai dan Bahan Bakar Minyak Pertamax) serta kebutuhanservice dan perpanjangan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK)Pemeliharaan Kendaraan Dinas Bermotor Roda Empata. No. Pol. T 7005 A (ISUZU ELF): pemeliharaan rutin.b. No. Pol. T 1102 A (DAIHATSU TARUNA): pemeliharaan rutin.c. No. Pol. T 1252 A (TOYOTA AVANZA): pemeliharaan rutin.d. No. Pol. T 1035 A (TOYOTA KIJANG): pemeliharaan rutin.e. No. Pol. T 8250 A (TOYOTA HILUX): pemeliharaan rutin.No. Pol. T 1706 A (TOYOTA INNOVA): pemeliharaan rutin

Page 51: Tim Penyusun - Beranda

Sarana dan Prasarana

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 45

Pemeliharaan Kendaraan Dinas Bermotor Roda Duaa. No. Pol. T 3357 A (HONDA SUPRA): pemeliharaan rutin.b. No.Pol. T 3752 A (HONDA MEGA PRO): pemeliharaan rutin.c. No.Pol. T 4756 A (HONDA VARIO TECHNO CBS): pemeliharaan rutin.d. No.Pol. T 4759 A (HONDA VARIO TECHNO CBS): pemeliharaan rutin.e. No.Pol. T 4764 A (HONDA VARIO TECHNO CBS): pemeliharaan rutin.f. No.Pol. T 4755 A (HONDA BLADE): pemeliharaan rutinc. Pemeliharaan Bangunan dan Gedung KantorRingkasan kontrak :1. Nomor dan tanggal DIPA : 032.11.2.660045/2016, 7 Desember 20152. Nomor dan tanggal SPK/

Kontrak: 019/BALITBANGKP/BPPKSDI/PL.412/VII/2016, tanggal

25 Juli 20163. Nama Perusahaan : CV. Fija Victorios4. Alamat Perusahaan : Jl. Ipik Gandamanah Kp. Cipincung RT/RW. 004/007 Kel.Tegalmunjul Kec. Purwakarta Kab. Purwakarta 411165. Nilai SPK/ Kontrak : Rp67.966.000.- (Enam puluh tujuh juta sembilan ratus enampuluh enam ribu rupiah)6. Uraian dan Volume

Pekerjaan: Pemeliharaan Bangunan dan Gedung Kantor7. Cara Pembayaran : Pembayaran Langsung melalui Bank Jawa Barat dan Banten

Cabang Purwakarta dengan Nomor Rekening0016436739001 a.n CV. Fija Victorios.8. Jangka Waktu Pelaksanaan : 19 (sembilan belas) hari Kalender sejak SPK ditandatanganiTanggal 25 Juli s.d 12 Agustus 20169. Tanggal Penyelesaian

Pekerjaan: 12 Agustus 2016

Pemeliharaan gedung dan bangunan selama tahun 2016 meliputi pemeliharaanperbaikan plapond kamar mandi/WC, Pekerjaan meja beton dan sarana penempatan alat,pekerjaan partisi aluminium, pengecatan, perbaikan sanitasi air dan lain-lain sebagaimanadirincikan dalam tabel berikut.Tabel 11. Daftar uraian pekerjaan pemeliharaan gedung bertingkat BP2KSI TA 2016

No. Uraian Pekerjaan Volume SatuanI PERBAIKAN PLAPOND KM/WC

1 Bongkaran rangka dan tutup plapon KM/WC 35,00 m22 Pasangan rangka fiber glass gelombang 30,00 m23 Pasangan fiber glass gelombang 30,00 m24 Pasangan talang datar dalam plapond 12,00 m’5 Pasangan talang tegak PPC 3” 9,00 m’6 Pasangan kembali rangka plapon besi holo baru 35,00 m27 Pasangan tutup plapond gypsum 35,00 m28 Pasangan list plapond gypsum 42,00 m’9 Pasangan kembali titik cahaya + lampu 5,00 bh

II PEK. MEJA BETON DAN SARANA PENEMPATAN ALAT1 Bongkaran dinding lub kusen pas 1 bata 1,00 ls2 Pembuatan lubang crobong pada dinding 1,00 ttk3 Pembuatan lubang exhous pan 1,00 ttk4 Pembuatan lubang pipa slang gas 1,00 ttk

Page 52: Tim Penyusun - Beranda

Sarana dan Prasarana

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 46

5 Bongkaran kusen alumunium 1,00 unit6 Bobokan plesteran meja beton 4,70 m’7 Pasangan dinding bata 3,00 m28 Pek. Plesteran dinding 9,55 m29 Pek. Acian dinding 9,55 m2

10 Pas. Bekisting multiplek 2,56 m211 Pasangan besi beton 29,60 kg12 Coran meja beton dan dudukan gas adukan 1 : 2 : 3 0,48 m313 Pasangan keramik meja beton 30/30 4,00 m214 Pasangan pinggul meja dengan kramik kuku macan m’15 Pembuatan dudukan tabung gas lapis keramik 1,00 ls16 Pembuatan kanopi pengaman kompa dan exhous pan 3,6 x 1,5 m 5,40 m217 Pembuatan dudukan kompa blower dari besi siku 1,00 unit

III PEKERJAAN PARTISI ALUMINIUM1 Pasangan kusen partisi alumunium 3” 68,20 ls2 Daun pintu alumunium + kaca dan span ref double 3,00 bh3 Pasangan rel pintu 1,00 bh4 Pasangan engsel pintu 6,00 bh5 Pasangan tutup rel 1,60 m’6 Pasangan kunci dan handle pintu 3,00 unit7 Pas. kaca 5mm putih polis dan GRC 2 lapis kiri kanan + karet 17,20 m2

IV PEKERJAAN PENGECATAN1 Pengecatan plapond KM/WC 35,00 m22 Pengecatan dinding Ruang KM/WC 73,50 m23 Pengecatan dinding ruang Lab dan R. Asam 73,10 m24 Pengecatan dinding Ruang Lobby TU 81,25 m2

No. Uraian Pekerjaan Volume SatuanV PERBAIKAN SANITAIR

1 Penggantian kran bebek wastafel + fleksibel 2,00 bh2 Penggantian sipon wastafel 2,00 bh3 Penggantian kran biasa bak cuci Lab dan WC 8,00 bh4 Penambalan bak cucu dengan silen 4,00 bh5 Penggantian stop kran 1/2” dan sambungan 1/8” 1,00 unit

VI PERBAIKAN LAIN-LAIN1 Bongkaran lantai keramik yang pecah dan lantai kerja 13,00 m22 Pasangan keramik baru penggantian yang pecah 30/30 13,00 m23 Penggantian keramik bak cuci Lab. Plankton 20/20 1,00 m24 Perbaikan pintu alumunium + penggantian engsel pintu ruangan 2,00 unit5 Perbaikan pintu alumunium + penggantian engsel pintu KM/WC 2,00 unit6 Pasangan handle jendela R. TU 8,00 bh7 Pasangan kunci pintu R. TU 1,00 bh8 Pemberesan ruangan setiap selesai pekerjaan + buangan 1,00 ls

Page 53: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 47

VI. DOKUMEN DATA DAN INFORMASI PEMULIHAN STOKDAN KONSERVASI SUMBER DAYA PERAIRAN

Sebagai institusi yang mempunyai tugas pokok dan fungsi untuk melakukanpenelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan, Balai Penelitian Pemulihan danKonservasi Sumber Daya Ikan (BP2KSI) pada tahun 2016 telah melaksanakan 13 (tigabelas) kegiatan penelitian sebagaimana disajikan pada Tabel 28. Kegiatan tersebut didanaioleh DIPA BP2KSI Tahun Anggaran 2016. Alokasi pagu anggaran kegiatan penelitiantersebut telah mengalami revisi berdasarkan revisi DIPA BP2KSI TA 2016.Tabel 12. Kegiatan penelitian APBN yang dilakukan BP2KSI Tahun Anggaran 2016

No Judul Penelitian Indikator Output Lokasi StatusPagu

Anggaran(Rp 000)1 PenelitianPengembanganKawasan KonservasiPerikanan di LombokTengah, Nusa TenggaraBarat

Tersedianya data daninformasi kesesuaianperairan untukkehidupan lobster,keanekaragaman jenisdan habitat, pengelolaanlobster, dan responmasyarakat tenangpeluang pengmbangankawasan konservasi

Teluk Gerupukdan TelukBumbang,Lombok Tengah,Nusa TenggaraBaratLanjutan 343.170

2 Penelitian KesesuaianZonasi di KawasanKonservasi TamanNasional Laut [TNL]SawuTersedianya data daninformasi terkait jenisdan kemunculan cetaceadan kondisi oseanografilingkungan perairan

TNP Laut SawuKabupaten SabuRaijua, NusaTenggara TimurLanjutan 476.510

3 Penelitian BahanPenetapan StatusPerlindungan JenisIkan Napoleon[Cheilinus undulatus]di Kepulauan Anambasdan Natuna, KepulauanRiau

Tersedianya data daninformasi terkaitpendugaan populasibenih ikan napoleon,simulasi distribusi larva,respon masyarakattentang pengembangankonservasi, danpembaruan dokumentasidata

KepulauanAnambas,Kepulauan Riau Lanjutan 431.130

4 Kajian Hasil RestockingLobster danPenempatan TerumbuKarang Buatan [TKB]di Kawasan KonservasiTersedianya data daninformasi terkait hasilpercobaan penebaranlobster bertanda (ber-tagging) dan hasil

Pangandarandan Perigi Lanjutan 446.680

Page 54: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 48

Indonesia percobaan penempatanterumbu karang buatan(TKB) di kawasankonservasi Indonesia5 Ecological RelatedSpecies of Rays andSharks] Tersedianya data daninformasi terkini terkaitkarakteristik perikanan,ekologis, sertakerentanan hiu dan paridi perairan NusaTenggara dan sekitarnya.

Tanjung Luar,NTB dan BoneBolango Lanjutan 336.420

6 Ecological Assessmentuntuk RestockingBelida di PerairanProvinsi RiauTercapainya pemulihandan peningkatan stockikan belida di SungaiKampar, Riau

Sungai Kampar,Kab Kep. Riau Lanjutan 309.6607 Penelitian EcologicalRelated Species untukKima, Bambu Laut danKuda Laut

Tersedianya Data daninformasi terkait kondisibioekologi, sumber dayapotensial serta aktivitaspemanfaatan mencakupdata dan informasioseanografi (fisika, kimiadan biologi perairan), dantipologi habitat kima(Tridacna spp.), bambulaut (Isis spp.) dan kudalaut (Hippocampus spp.).

Lampung, PulauBintan, SulawesiSelatan, MalukuUtaraLanjutan 473.164

8 Penelitian KawasanKonservasi IndukUdang [Penaeusmonodon] di PantaiTimur Aceh, KabupatenAceh TimurRekomendasipengelolaan sumberdayaudang windu dalambentuk kawasankonservasi udang winduuntuk menjagakelestarian sumberdayaudang windu di perairanAceh Timur

Aceh Timur Lanjutan 357.920

9 PenelitianPengendalian SpesiesIkan Asing Invasif [IAS]di Danau MatanoKomplek Danau Malili,Sulawesi SelatanTersedianya data daninformasi terkaitKeankearagaman,sebaran ikan invasif,metode pengendalianikan invasif, sertamembangun persepsimasyarakat.

Kab. LuwuTimur, SulawesiSelatan Baru 321.820

Page 55: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 49

10 Kegiatan CrashProgram danPenguatan Data IPTEKKonservasiSumberdaya IkanTersedianya data daninformasi terkaitfenomena alam yang DanauManinjau,Waduk Cirata,Probolinggo,Danau Toba,Kab. MorowaliSulteng.

Baru 264.200

11 Pemulihan Habitat danKonservasiSumberdaya DanauLimbotoTersedianya data daninformasi mengenaistatus habitat dansumberdaya ikanendemik serta metodealternatif metoderehabilitasi habitat ikanmanggabai (Glossogobiusgiuris) dan payangka(Ophieleotrisporochepala)

Danau Limboto,Gorontalo Lanjutan 485.420

12 Penelitian PemulihanPopulasi danRehabilitasi HabitatSumber Daya Ikan,Daya Dukung dan DayaPulih Perairan diDaerah Aliran Sungai[DAS] Citarum

Tersedianya paketteknologi inovasirehabilitasi Daerah AliranSungai (DAS) CitarumJawa Barat Lanjutan 540.640

13 Pengembangan CBF diWaduk/Situ/EmbungTergenang Musiman diNusa Tenggara TimurTersedianya paketteknologi inovasirehabilitasiWaduk/Situ/EmbungTergenang Musiman diNusa Tenggara Timur

NTT Lanjutan 363.680

Total Anggaran 15.951.393Secara ringkas, hasil ringkas kegiatan penelitian tersebut dapat dijabarkan sebagaiberikut:

1) Penelitian Pengembangan Kawasan Konservasi Perikanan di Lombok Tengah,

Nusa Tenggara BaratKawasan Konservasi Laut Daerah (KKLD) Lombok Tengah Kabupaten LombokTengah Provinsi Nusa Tenggara Barat terbentuk berdasarkan Peraturan Bupati No. 2Tahun 2011. Pembentukan Kawasan tersebut didasarkan pada hasil observasi yangdilakukan pada tahun 2008 oleh tim dari KKP dan DKP Lombok Tengah. Kawasan

Page 56: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 50

Konservasi Laut Daerah Lombok Tengah memiliki luas 79.972,396 ha yang meliputi tigadesa yakni desa Mertak (Teluk Bumbang), Sereneng dan desa Sengkol (Teluk Awang).Tabel 13. Gambaran umum lokasi penelitianNo Nama

PerairanStasiun Posisi Geografis Deskripsi

Lintang Bujur

1 Teluk Grupuk

dan Bumbang

(Kab. Lombok

Barat)

I 8.90389 116.34297 Terletak di bagianselatan Pulau Lombok,tepatnya berada di DesaGerupuk Kec. Sengkol,Lombok Tengah. Disebelah barat telukmerupakan pemukimanpenduduk dan hotelsedangkan di sebelah timurterdapat mangrove danberbatasan dengan telukBumbang. Di sebelah utaraterdapat sungai yangbermuara di Gerupuk.Aktivitas perikanan yangterdapat di Teluk Gerupukadalah penangkapananakan lobster denganmenggunakan perangkap(pocong). Aktivitaspariwisata adalah lalu lintaswisata surfing

II 8.90789 116.35386

III 8.91344 116.36211

IV 8.91747 116.35111

V 8.92808 116.35358

VI 8.92572 116.36514

VII 8.91867 116.36972

VIII 8.91061 116.37750

IX 8.90839 116.37150

2 Teluk Awang I 8.86002 116.40964 Terletak di sebelah baratTeluk Bumbang, dalamwilayah administratifDesa Awang Kec. Pujut.telah dibangun pelabuhanperikanan. Terdapat aliransungai yang bermuara diTeluk Awang. Disebelahbarat dan utara telukterdapat mangrovesedangkan di sebelahtimur berbatasan denganTeluk Ekas. Aktivitasperikanan di sekitarTeluk adalahpenangkapan anakanlobster denganmenggunakan perangkap.

II 8.86419 116.42284

III 8.88613 116.43836

IV 8.90136 116.40838

V 8.92250

VI 8.93983

3 Teluk Sepi(Kab. LombokBarat)

I 8.85882 Terletak di sebelah SelongBelanak di Desa BuhunMas Kec. Kab.LombokBarat. Mangrove tersebardi sebelah sekitar pesisirdusun grangkang, sangap,dan sebagian kecil pantaiPangging. Aktifitasperikanan didominasi olehperikanan tradisionaldengan komoditas utamalobster dan ikan karang

II 8.85476III 8.86524

IV 8.88410

V 8.86989

VI 8.87085

Page 57: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 51

KKLD yang dibentuk disepakati menjadi Taman Wisata Perairan teluk Bumbangdengan zona inti di daerah karang yang diharapkan fungsinya nanti sebagai tempatpemijahan lobster dan ikan laut lainnya sehingga dapat menyuplai larva lobster dan ikanlainnya ke daerah pemanfaatan. Beberapa kriteria yang berhubungan dengan kegiatanTaman Wisata Perairan, yang mempunyai tujuan sebagai Kawasan Konservasi perairanyang dapat dimanfaatkan bagi kepentingan wisata perairan dan rekreasi seperti:1. Memiliki keanekaragaman hayati perairan dan/atau keunikan fenomena alamdan/atau keunikan budaya lokalyang alami dan berdaya tarik tinggi sertaberpeluang besar untuk menunjang pengembangan wisata perairan yangberkelanjutan (ekowisata).2. Kondisi lingkungan di sekitar kawasan ini mendukung upaya pengembanganekowisata serta dapat dikelola secara efektif dan efisien dengan tetapmemprioritaskan kepentingan dan kesejahteraan masyarakat sekitar denganmemberikan ruang/zona untuk pemanfaatan sumberdaya perairan yangberkelanjutan3. Mempunyai luas perairan yang cukup untuk menjamin keberlangsungan prosesekologis secara alami, dan dapat dikelola secara efektif dan efisien.Kondisi oseanografi di pesisir selatan P. Lombok (Teluk Sepi, Gerupuk-Bumbangdan Awang) cukup baik untuk mendukung kehidupan dan pertumbuhan lobster baik padastadia puerulus maupun dewasa. Hal tersebut juga ditunjukkan pada habitat yangmendukung untuk kehidupan baik pada stadia puerulus maupun dewasa. Pada saatpuerulus, mereka hidup di ekosistem lamun sehingga pada setiap lokasi penelitian perluadanya pengawasan dan perlindungan bagi habitat puerulus tersebut agar kelangsunganhidup bagi puerulus dapat terjaga. Di Teluk Sepi luasan ekosistem lamun di lokasipenelitian sebesar 18,23%; Gerupuk-Bumbang 32,90% dan Awang 9,93%. Sehinggaberdasarkan MenKLH No. 20 tahun 2004 Teluk Gerupuk-Bumbang dalam kondisi kurangsehat dan untuk Teluk Sepi dan Awang dalam kondisi miskin. Pada stadia dewasa lobster-lobster tersebut hidup di habitat karang, luasan karang di Gerupuk- Bumbang sebesar46,8%; Awang 83,3% dan Sepi 55,3% menurut English et al., 1994 kondisi kesehatankarang di lokasi penelitian dari sedang sampai dengan baik sekali.Hasil analisis spasial bagi pengembangan kawasan konservasi berbasis biotaspesifik (lobster), rekomendasi Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukBumbang- Lombok Tengahmaka arahan rencana pengembangan TWP Bumbang berbasiszonasi yakni (1) pengembangan zona inti dengan penambahan seluas 102,7 ha denganperincian 25,7 ha sebagai zona perlindungan puerulus di Teluk Bumbang, dan 77 ha

Page 58: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 52

merupakan zona perlindungan pruerulus di Teluk Grupuk, (2) alokasi ruang untuk zonarehabilitasi sebesar 32 ha berada di sekitar perairan Desa Sreneng. Teluk Sepi, yakni (1)pengembangan zona inti seluas 338 ha dengan perincian 251 ha sebagai zonaperlindungan puerulus, dan 81 ha merupakan zona perlindungan habitat induk berlokasidisekitarperairan Pulau Wayang yakni di mulut teluk sebelah timur, (2) alokasi ruanguntuk zona rehabilitasi sebesar 18 ha di sekitar Perairan Dusun Panggang dan untuk TelukAwang telah direkomendasikan sebagai calon zona inti sebesar 87,1 ha sebagai daerahperlindungan puerulus dan 132,3ha sebagai daerah perlindungan habitat asuhan.Telah dilakukan sosialisasi hasil penelitian yang dihadiri oleh plt Kadis Prov.NusaTenggara Barat, Kadis Lombok Barat, Lombok Tengah dan Lombok Timur, pejabat dilingkup Dinas Perikanan Provinsi maupun kabupaten, stake holder terkait, nelayan terkait,enumerator, pokmaswas dan NGO dengan menghasilkan beberapa konsep calonpengembangan kawasan konservasi, sehingga dihasilkan beberapa rekomendasi sebagaiberikut: Rekomendasi Pengembangan zona inti di Kawasan Konservasi TWA TelukBumbang sebagai kawasan perlindungan bagi lobster-lobster dewasa

Gambar 14. Peta Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA Teluk Bumbang-Lombok Tengah

Page 59: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 53

Tabel 14. Tabel Konsep Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukBumbang- Lombok Tengah

Rekomendasi Pengembangan calon kawasan konservasi Teluk Sepi sebagaikawasan perlindungan bagi puerulus

Gambar 15. Peta Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA Teluk Sepi-Lombok Tengah

Page 60: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 54

Tabel 15. Tabel Konsep Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukSepi- Lombok Tengah

Rekomendasi pengembangan Calon Kawasan Konervasi Teluk Awang sebagaikawasan perlindungan bagi puerulus

Gambar 16. Peta Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA Teluk Awang-

Lombok Tengah

Page 61: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 55

Tabel 16. Tabel Konsep Pengembangan Zona Inti Kawasan Konservasi TWA TelukAwang- Lombok Tengah

2) Penelitian Kesesuaian Zonasi di Taman Nasional Perairan (TNP) Laut SawuProgram Kementerian Kelautan Perikanan (KKP) yang tertuang dalam KeputusanMenteri nomor 6/KEPMEN-KP/2014 dengan beberapa butir kegiatan yang direncanakandalam tahap pertama tahun 2014-2019. Dalam Kepmen tersebut, disebutkan bahwaRencana Pengelolaan dan Zonasi yang dalam hal ini adalah Kawasan Konservasi PerairanTaman Nasional (TNP) Laut sawu dapat ditinjau sekurang-kurangnya 5 (lima) tahunsekali. BalitbangKP melalui BP2KSI telah melakukan penguatan dari sisi ilmiah dari aspekbioekologi sebagai dasar evaluasi zonasi dalam kawasan konservasi perairan di TNP LautSawu. Berdasarkan hasil diskusi dan wawancara dari beberapa pihak, BP2KSI telahmelakukan penelitian di wilayah perairan yang masuk kedalam Kawasan KonservasiPerairan TNP Laut Sawu pada tahun 2014, 2015 dan memberikan kontribusi terhadappihak pengelola BKKPN Kupang.Laut Sawu merupakan bagian perairan Indonesia yang secara langsung berbatasandengan Samudera Hindia. Di bagian utara, terutama perairan selatan Selat Flores, SelatLamakera dan Selat Alor merupakan perairan dinamik dengan perubahan suhu dansalinitas permukaan yang signifikan pada musim angin muson tenggara, dinamikaperairan tersebut terutama di lapisan permukaan sangat dipengaruhi pola tiupan angin

Page 62: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 56

muson. Kondisi dapat berakibat terhadap terjadinya upwelling yang terjadi di perairanLaut Sawu. Upwelling yang terjadi di perairan ini merupakan daerah upwelling tetap darirendah hingga sangat tinggi, sehingga sebagian jenis setasea bertempat tinggal di LautSawu. Dampak dari upwelling adalah meningkatnya kesuburan (kelimpahan planktonsebagai pakan alami) dan kemungkinan peningkatan suhu air (hangat), sehingga biota lautnyaman untuk tinggal di perairan tersebut. Selain kondisi biofisik, Laut Sawu jugamerupakan jalur transportasi laut antar pulau di Indonesia (ALKI) sehingga penangananbiota laut yang ada di perairan ini harus lebih serius karena biota tersebut dapat terkenadampak dari kecelakaan kapal, misalnya tumpahan minyak, atau penangkapan biotamigrasi illegal.Penelitian tahun ketiga merupakan lanjutan dari penelitian sebelumnya (2014 dan2015), yang mengindikasikan bahwa keberadaan setasea bukan hanya di wilayah TNPLaut Sawu saja, namun sampai di wilayah perairan sumba. Sehingga hasil penelitian ditahun ketiga (2016) diharapkan dapat mengahasilkan data dan informasi kemunculansetasea dan kondisi oseanografi di perairan didalam dan diluar wilayah TNP Laut Sawuserta mengkaji persepsi dan partisipasi masyarakat setempat mengenai penetapan TNPLaut Sawu dengan fokus lokasi di daratan Sumba, mengkaji peran pemerintah dalammeningkatkan pemberdayaan masyarakat untuk mengelola kawasan TNP Laut Sawu didaratan Sumba dan mensosialisasikan hasil-hasil penelitian. Hasil penelitian diharapkanmendukung pengelolaan Kawasan Taman Nasioanl Laut Sawu yang efektif serta dukungandata dan informasi untuk pengembangan ekowisata berbasis spesies.Lokasi penelitian ini meliputi perairan di Kabupaten Kupang, Kabupaten RoteNdao, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Kabupaten Sabu Raijua, Kabupaten Sumba Timur,Kabupaten Sumba Tengah, Kabupaten Sumba Barat dan Kabupaten Sumba Barat Daya.Metode yang dipakai dalam mengumpulkan data spesies setasea yaitu denganpengambilan contoh jarak jauh (distance sampling) dengan satu kelompok pengamat(single observer/platform).

Gambar 17. Peta lokasi penelitian Kesesuaian Zonasi di Taman Nasional Perairan

(TNP) Laut Sawu

Lokasi Penelitian

Page 63: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 57

Waktu dilakukannya pengamatan dimulai pada pagi hari pukul 07.00-18.00 WITA.Rute pengamatan selama pengamatan dengan model rute zig-zag pada wilayah didalamkawasan dan diluar kawasan TNP Laut Sawu. Analisis dari data dan informasi kemunculansetasea (puas dan lumba-lumba) yang ditemukan dilakukan dengan deskritif statistik.Data dan informasi yang dihasilkan dikompilasi dari tahun 2015 dan 2016 baik dari dataprimer maupun dari hasil-hasil penelitian sebelumnya. Data suhu permukaan, klorofil-adan kedalaman diperoleh dari GEBCO Resolusi special 30-arc second, sedangkanparameter lainnya hasil pengamatan langsung dengan menggunakan Water QualityChecker untuk mengetahui karakteristik habitat dari mamalia laut yang berada di perairanLaut Sawu diolah dengan menggunakan Software Ocean Data View (ODV) dan dioverlaydengan hasil kemunculkan paus dan lumba-lumba menggunakan Software GIS danSoftware Surfer 9. Data kecepatan angin diperoleh dengan cara membandingkan bentukgelombang yang terbentuk saat kemunculan lumba-lumba dengan Skala Beaufort. Tingkahlaku dianalisis secara visual. Lalu dilakukan pembahasan terhadap perbandingan-perbandingan tersebut secara deskriptif.Hasil penelitian yang dikompilasi dari hasil sighting 3 tahun, dihasilkan beberapacapaian sebagai berikut: a) Jumlah jenis setasea yang ditemukan selama penelitiansebanyak 11 spesies lumba-lumba dan 7 spesies paus. b) Kemunculan setaseaberdasarkan kondisi lingkungan perairan, lumba-lumba cenderung memilki kemunculantertinggi pada perairan dengan kedalaman <100 m, sedangkan paus rata-ratadiketemukan pada kedalaman <250 m. Kisaran suhu permukaan tidak menunjukkanperbedaan yang signifikan yaitu pada kisaran 27-32 °C.Dominasi kemunculan lumba-lumba pada kisaran klolofil-a 0.247-0.806 mg/l, sedangkan paus rata-rata dijumpai padakisaran klorofil-a 0.173-0.726 mg/l. c) Migrasi lumba-lumba di peraiiran sekitar daratanTimur pada pagi hari dari arah Alor ke Pulau Batik dan kearah Kupang. Pergerakan yanglumba-lumba di sekitar Pulau Sumba dari arah Flores ke Arah Sumba dengan melintasipesisir NE kearah Pulau Salura dan Sabu Raijua. d) Kemunculan paus hanya terjadi padabeberapa periode pengamatan yaitu bulan September, Oktober dan November.Pergerakan paus di sekitar wilayah daratan Timor dari arah Kupang kearah Pulau Batek.Pergerakan paus di sekitar Sumba Barat Daya dan Sumba Berat terlihat pada seluruhperiode pengamatan yaitu Maret-April, bulan September, Oktober dan November denganpergerakan yang hamper sama. Kesamaan pergerakan yaitu dari arah Flores pada pagihari dan kearah flores pada sore hari.

Page 64: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 58

Gambar 18. Peta sebaran kemunculan setasea (lumba-lumba dan paus) di perairan TNP

Laut Sawu

3) Penelitian Bahan Penetapan Status Perlindungan Jenis Ikan Napoleon [Cheilinus

undulatus] di Kepulauan AnambasIkan napoleon Cheilinus undulatus merupakan komoditi ekspor yang bernilaitinggi di pasaran lokal maupun international. Akibat pengelolaan yang tidak berhati-hati,maka terjadi penurunan populasi di berbagai daerah habitat ikan napoleon tersebut. Padaakhirnya, ikan napoleon terdaftar dalam Appendix II CITES dengan kuota nasional sebesar2000 ekor per tahun. Kelanjutan dari perlindungan ikan napoleon ini, oleh Pemerintahakan mengupayakan kebijakan perlindungan penuh ikan napoleon di Perairan Indonesia.Untuk mendukung langkah kebijakan ini maka, berbagai data tentang ikan napoleonsegera dikumpulkan termasuk data dan informasi yang telah diperoleh BP2KSI selamapenelitian ikan napoleon sejak tahun 2012, 2013, 2014, 2015 hingga 2016 yang dimulaidari perairan Sinjai, Selayar (Sulawesi Selatan), Sikka (NTT) hingga Perairan KabupatenKepulauan Anambas dan Kabupaten Natuna (Kepulauan Riau).

Gambar 19. Peta stasiun pengamatn benih Napoleon di Perairan TNP Kepulauan

Anambas

Page 65: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 59

Wilayah pemijahan ikan napoleon belum diketahui secara pasti. Rekruitmen awal(juvenil napoleon) diduga terjadi pada Januari dan Februari, pada bulan selanjutnyasebagian populasi benih tumbuh yang berasal dari rekruitmen tahun sebelumnya. Daripola arus laut dan ukuran larva terkecil dapat diprediksi keberadaan benih napoleon faseawal atau diduga pemijahan ikan napoleon di alam, berlangsung tidak jauh dari lokasidijumpainya larva ikan napoleon tersebut, yaitu 1.Tj.Datuk, 2.P.Tembuk, 3.Tj.Ikan, 4.TelukNipah, 5.Teluk Pau, dan 6.Tj.Sing. Populasi ikan napoleon dewasa di perairan sekitarKabupaten Anambas tergolong rendah, namun kemunculan larva ikan napoleon setiaptahun dapat terjadi terutama pada Oktober-November atau Januari-Februari.Tabel 17. Hasil tangkapan juvenil ikan napoleon di sekitar perairan Anambas yang

diperoleh dari petugas enumerator (Februari - Agustus 2016).

No Tgl Lokasi Jumlah(ekor)

Ukuran(Inci)

Bulan Nama Nelayan

1 22-Feb-16 P. Batu Belah 1 2 2 Darwis2 22-Feb-16 P. Batu Belah 1 2 2 Darwis3 22-Feb-16 P. Batu Belah 1 1.5 2 Darwis4 28-Feb-16 Teluk Pau 6 1.5 2 Badol5 3-Mar-16 Tj. Datuk 3 2 3 Acua6 7-Mar-16 Karang Panjang 6 1.5 3 Lili7 26-Mar-16 P. Pau 1 5 3 Abos8 6-Apr-16 Karang Panjang 6 2.5 4 Atek9 1-Jun-16 Karang Panjang 6 4 6 Badoi

10 18-Aug-16 P.Telukpau 8 Musliadi (banyak)

Sampel genetika ikan napoleon dari Anambas dan Natuna, sebanyak 114 sampelyang telah tersedia itu baik dari indukan di KJA/KJT maupun juvenil dari alam, dapatdilakukan analisis lebih lanjut untuk mencari kedekatan karakteristik genetika induk dananakan dengan metode mitokondria DNA. Berdasarkan dendogram pohon filogeni urutanmtDNA parsial berbagai jenis ikan dalam famili Labridae menunjukkan Cheilinusundulatus (ikan napoleon) terpisah dari jenis yang lain.

Page 66: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 60

Gambar 20. Dendogram yang menunjukkan pengelompokkan beberapa lokasi pengamatanyang memiliki karakteristik kualitas perairan yang relatif sama di perairansekitar Pulau Telukpau, Kabupaten Anambas pada April 2015.Respon masyarakat di Kabupaten anambas menunjukkan dukungan dalammembantu menyiapkan data dan ikut dalam program perlindungan dan pemanfaatan ikannapoleon secara lestari. Pada kesempatan ini baru teramati ikan-ikan napoleon berukurankecil yang digunakan untuk menduga lokasi pemijahan ikan napoleon, disarankan perludilakukan pengamatan ikan napoleon dewasa di alam secara intensif pada lokasi-lokasiyang diduga dapat terjadi pemijahan ikan napoleon. Pemetaan daerah pemijahandiperlukan sebagai dasar penentuan kawasan perlindungan daerah pemijahan untukmenjaga kelestarian ikan napoleon di perairan sekitar Kepulauan Anambas dan Natuna.

4) Penelitian Kajian Hasil Restocking Lobster dan Penempatan Terumbu Karang

Buatan [TKB] di Kawasan Konservasi IndonesiaPemulihan/pengkayaan stok (stock enhancement) adalah komponen integral darimanajemen perikanan. Pada tahun 2015 telah dilaksanakan kajian kelayakan lokasirestoking lobster jenis Panulirus homarus, dilanjutkan dengan percobaan penebaranlobster bertanda pada perairan terpilih (Perairan Teluk Prigi Kabupaten Trenggalek, JawaTimur dan Perairan Pangandaran Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat). Hal tersebutmerupakan salah satu rangkaian penerapan metode tandai-lepas-tangkap kembali(Capture-mark-recapture/CMR) di perairan laut. Metode CMR merupakan metode yangbanyak digunakanuntuk mempelajaripopulasi organisme di alam.Pada tahun 2015 di Perairan Prigi telah dirilis 2.794 ekor lobster bertandamenggunakan tanda tipe T-bar berwarna merah, sedangkan pada perairan Pangandarantelah dirilis 4.327 ekor lobster bertanda menggunakan tanda tipe T-bar berwarna kuning.

Page 67: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 61

Selain merilis lobster bertanda, juga dilakukan penenggelaman TKB lobster pada kedualokasi tersebut. Untuk mengetahui laju pertumbuhan dan pergerakan lobster bertandaserta kondisi TKB lobster diperlukan monitoring pada tahun 2016.Lobster yang digunakan adalah jenis lobster pasir (Panulirus homarus). Lobsterbertanda yang tertangkap kembali (recapture) di perairan Prigi seluruhnya berjumlah 132ekor (4,72%) dari 2.794 ekor yang ditebar. Lokasi lobster bertanda yang tertangkapkembali dapat dilihat pada Gambar 20. Kegiatan tangkap-tandai-lepaskan (Capture-mark-recapture/CMR) lobster juga telah dilaksanakan di beberapa negara. Norwegia pada tahun1990-1994 melepas 18.000-29.000 benih Homarus gammarus, tingkat lobster bertandayang tertangkap kembali (tag-recovery rate) 8% (Agnalt et al., 2004). Pada tahun 1990-andi Inggris dilakukan restocking lobster lebih dari 90.000 individu di Pantai Yorkshiredengan tingkat tag recovery 1-4%.

Gambar 21. Lokasi lobster bertanda tertangkap kembali di Perairan PrigiSebaran lobster bertanda yang tertangkap kembali dapat dilihat pada Gambar 21.Zona 1 memiliki karakteristik perairan pantai yang terdapat masukan air tawar darisungai dari wilayah sekitar, zona 2 memiliki karakteristik perairan pantai berpasir yanglandai dan berkarang, zona 3 memiliki karakteristik perairan teluk yang berpasir danberkarang, zona 4 memiliki karakteristik perairan pantai yang bertebing karang,sedangkan zona 5 merupakan perairan pantai yang bertebing karang dan berhadapanlangsung dengan Samudera Hindia (Gambar 21).Lobster bertanda yang tertangkap kembali paling tinggi terdapat di zona 3 (51

ekor) diikuti berturut-turut zona 2 (46 ekor), Zona 4 (10 ekor), zona 5 (10 ekor), dan

zona 1 (7 ekor) (Gambar 29). Pada zona 2 dan zona 3 terlihat hasil tangkapan lobster

bertanda yang cukup tinggi dibandingkan ketiga zona lainnya. Lobster pasir (Panulirus

homarus) merupakan jenis lobster yang memilih habitat yang memiliki karakteristik

Page 68: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 62

berbatu, permukaan berombak, kadang dalam air agak keruh, substrat berpasir, pecahan

karang (rubble) dan karang dengan pasir pada permukaan perairan (Chan, 1998;

Holthuis, 1991; Milton et al, 2012). Beberapa karakteristik tersebut cukup terpenuhi

pada zona 2 dan zona 3. Selain itu, diduga zona 2 dan zona 3 merupakan zona yang

cukup dekat dengan pemukiman nelayan penangkap lobster.

Gambar 22. Jumlah lobster bertanda yang tertangkap kembali di Perairan Prigi

Lobster bertanda yang tertangkap kembali (recapture) di perairan Pangandaran

seluruhnya berjumlah 23 ekor (0,53%) dari 4.327 ekor yang ditebar. Hasil ini cukup

rendah dibandingkan dengan hasil di Perairan Prigi, Kabupaten Trenggalek sebesar

4,72%. Tipe perairan di Pangandaran yang berupa teluk terbuka dan memiliki

karakteristik gelombang dan ombak yang cukup besar merupakan salah satu penyebab

sedikitnya jumlah lobster bertanda yang tertangkap kembali. Tipe tersebut cukup

berbeda dengan Teluk Prigi yang memiliki tipe perairan teluk yang cenderung tertutup.

Lobster pada perairan Pangandaran tidak memiliki keterlindungan yang cukup

dibanding dengan lobster pada Perairan Prigi.

Gambar 23. Lokasi lobster bertanda tertangkap kembali di Perairan Pangandaran

Page 69: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 63

Sebaran lobster bertanda yang tertangkap kembali dapat dilihat pada Gambar 23.

Wilayah tangkapan dibagi menjadi 3 zona berdasarkan tipe perairan. Zona 1 memiliki

karakteristik perairan pantai teluk terbuka dan terdapat beberapa masukan air tawar dari

daratan, zona 2 memiliki karakteristik perairan pantai tanjung berpasir yang landai dan

berkarang, zona 3 memiliki karakteristik perairan pantai berpasir dan bertebing yang

menghadap langsung ke Samudera Hindia dan terdapat pada selatan Pulau Nusa

Kambangan.

Gambar 24. Jumlah lobster bertanda yang tertangkap kembali di Perairan Pangandaran

Lobster bertanda yang tertangkap kembali di Pangandaran paling tinggi terdapat

di zona 1 dan zona 2 (9 ekor) diikuti zona 3 (5 ekor) (gambar 24). Semua zona

menunjukkan hasil tangkapan lobster bertanda yang cukup sedikit.

Efektifitas perkembangan percobaan TKB lobster yang didekati dengan

menggunakan 8 indikator menunjukkan hasil bahwa TKB di lokasi Karanggongso,

damas (Prigi) dan Pananjung Timur Pangandaran telah berkembang cukup efektif yang

dicirikan dengan kestabilan posisi TKB, tidak ditemukan indikasi sedimentasi,

perkembangan biota penempel (27-39 jenis) dan biota yang berasosiasi/berkoloni, serta

fungsi habitat asuhan bagi juvenil lobster yang ditandai dengan kehadiran lobster dan

sumber makanan dari kelompok gastropoda. Sedangkan TKB Pananjung Barat

Pangandaran menunjukkan hasil kurang/tidak efektif dan belum menjalankan fungsi

sebagai nursery ground dan feeding ground bagi lobster yang dicirikan dengan

tingginya sedimentasi (terendam), rendahnya kehadiran biota penempel (7 jenis) dan

biota yang berasosiasi/berkoloni, serta belum dijumpai organisme bentik maupun alga.

Page 70: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 64

Gambar 25. Kondisi TKB lobster di Damas (kiri) dan di Karanggongso (kanan), Prigi,

Trenggalek

Gambar 26. Kondisi TKB lobster di Panajnjung Barat (kiri) dan di Pananjung Timur

(kanan), Pangandaran

5) Penelitian Ecological Related Species of Rays and Sharks

Hiu dan pari adalah salah satu sumber daya ikan bertulang rawan

(Elasmobranchii) yang merupakan salah satu komoditas perikanan penting di Indonesia.

Hiu dan pari telah menjadi perhatian dunia internasional karena sifat organismenya

yang memiliki pertumbuhan lambat, fekunditas rendah, matang kelamin lama serta

umur yang panjang sehingga rentan terhadap penangkapan yang berlebihan. Kajian

risiko terkait kerentanan perikanan hiu dan pari perlu dilakukan agar pemanfaatannya

dapat tetap berkelanjutan. Perikanan hiu dan pari memiliki asosiasi ekologi dengan

spesies terkait. Keberadaan hiu paus (Rhincodon typus) pada tahun 2016 di pesisir Botu

Barani juga perlu dikaji.

Penelitian ini dilakukan pada tahun 2016 di Tanjung Luar, Lombok Timur, Nusa

Tenggara Barat dengan pertimbangan merupakan pendaratan hiu dan pari utama di

Nusa Tenggara Barat serta pengamatan hiu paus di Desa Botu Barani, Kecamatan Bone

Bolango, Kabupaten Gorontalo, Provinsi Gorontalo. Metode yang digunakan adalah

survei deskriptif serta wawancara.

Page 71: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 65

Gambar 27. Lokasi Penelitian Ecological Related Species of Sharks and Ray

Komposisi hasil tangkapan hiu dan pari yang didaratkan di TPI Tanjung Luar

selama periode Januari – November 2016 berdasarkan 19.405 ek or ikan hiu dan pari

(Elasmobranchii) yang diidentifikasi di sekitar Nusa Tenggara Barat diperoleh 28 famili

dan 105 jenis ikan yang terdiri atas 21 famili dan 70 spesies hiu, 6 famili dan 33 spesies

pari dan 1 famili dan 2 spesies hiu hantu (Chimaera). Berdasarkan persentase ekor dan

beratnya, jenis tangkapan hiudidominasi oleh jenis hiu kejen (Carcharhinus falciformis)

sedangkan jenis pari yang tertangkap lebih didominasi oleh famili Dasyatidae. Beberapa

jenis pari mobula masih tertangkap, namun pari manta jarang tertangkap karena nelayan

paham statusnya yang dilindungi penuh.

Gambar 28. Komposisi tangkapan hiu dan pari di perairan Tanjung Luar.

Page 72: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 66

Risiko tertangkap hiu dan pari oseanik pada perikanan tuna lebih tinggi

dibandingkan perikanan artisanal yang menjadikan hiu dan pari sebagai target

tangkapan yang berbasis di Tanjung Luar. Habitat asuhan anakan hiu martil di NTB

terdapat di perairan Lunyuk, Sumbawa, NTB dimana anakan hiu martil berasosiasi

dengan jenis-jenis ikan lainnya seperti ikan kakap, kerapu, dan lobster.

Secara ekologi, perikanan hiu terkait dengan perikanan tuna cakalang tongkol jika

berada di perairan pelagis lepas pantai serta beberapa jenis ikan demersal lainnya.

Keberadaan hiu paus di Desa Botubarani Kecamatan Bone Bolango Kab. Gorontalo

pernah muncul sebanyak 17 ekor sejak Mei hingga Agustus 2016 namun sempat

menghilang dan muncul kembali pada bulan Oktober 2016 sebanyak 4 ekor diduga

terkait perilaku hiu paus yang bermigrasi. Kontur batimetri lokasi tersebut yang

langsung dalam dekat tepi pantai berpotensi sebagai daerah ekowisata hiu paus.

Gambar 29. Lokasi pengamatan hiu paus di Teluk Tomini, Sulawesi Utara

Secara sosial, masyarakat di Gorontalo dan sekitarnya memiliki modal sosial

dalam konservasi hiu paus. Nelayan Tanjung Luar memiliki modal sosial dimana jika

aturan pengelolaan hiu dan pari cukup jelas mereka akan mengikuti. TPI Tanjung Luar

dapat menjadi percontohan perikanan hiu di Indonesia dimana hiu dan pari didaratkan

utuh untuk memudahkan monitoringnya.

6) Penelitian Ecological Assessment untuk Restocking Belida di Perairan Provinsi

RiauIkan Belida (Chitala lopis) adalah ikan ekonomis penting yang populasinya sudahmenurun dan dilindungi berdasarkan PP No 7 tahun 1999. Restocking atau penebaran

Page 73: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 67

dengan benih ikan dari spesies yang sama hasil pembenihan merupakan salah satu upayayang dapat dilakukan untuk memulihkan populasi ikan yang sudah langka atau menurun.Sungai Kampar di Provinsi Riau adalah salah satu sungai utama yang merupakan habitatikan belida. Kajian ekologis Sungai Kampar yang meliputi karakteristik habitat, kondisilingkungan, aspek biologi dan dinamika populasi belida serta biomassa stok ikan diperairan tersebut adalah data dan informasi penting yang diperlukan untuk keberhasilanrestocking belida. Data dan informasi tersebut perlu didukung dengan data dan informasiaspek sosial, ekonomi serta kelembagaan dan peraturan perikanan yang diperlukan untukmenetapkan rencana pengelolaan perikanannya.

Gambar 30. Lokasi penelitian Restocking Belida di Sungai Kampar, RiauHabitat ikan belida di Sungai Kampar telah mengalami degradasi dengan hilangnyavegetasi riparian dan penurunan kualitas air karena aktivitas anthropogenik. Biomassastok ikan di Sungai Kampar berkisar antara 30-170 kg/ha dengan total potensi produksiikan sebesar 485 ton/th. Rasio Potensi Pemijahan (Spawning Potential Ratio/SPR), ikanbelida sudah berada pada tingkat prosentase yang rendah (15%) dengan laju eksploitasi(E) sebesar 0,66 (over exploitation) dan kelestarian populasinya terancam karenarekrutmennya terbatas/terganggu. Ukuran panjang ikan belida pertama kali tertangkap(Lc = 60,5 cm) lebih kecil dari ukuran panjangnya pada pertama kali matang gonad (Lm =68,4 cm). Untuk pelestarian populasi ikan belida, nilai SPR perlu dinaikkan menjadi 20-30% dan ukuran ikan belida yang tertangkap lebih besar dari 70 cm.

Page 74: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 68

Gambar 31. Produksi ikan belida periode 2013-2015 di Kep. RiauHasil filogram berdasarkan nukleotida gen COI menginformasikan adanya strukturgenetik ikan belida antar pulau, bahwa ikan belida yang berasal dari Sumatera membetuksatu kelompok terpisah dari ikan belida dari Kalimantan (Riam Kanan dan Mahakam).Keseluruhan contoh yang diidentifikasi secara morfologi sebagai spesies Chitala lopissecara jelas bisa dikonfirmasi dengan penanda molekuler pada tingkat spesies ikan padabatas maksimum intraspesifik variasi 3% (Gambar 32).

Gambar 32 Filogram Neighbour Joining Kimura 2 Parameter sample ikan Belida danreferen spesiesnyaBerdasarkan pohon filogeni (Sitokrom oksidase sub unit 1), maka strategi pengelolaanikan belida, berupa peningkatan dan perbaikan populasi melalui upaya translokasi tidak

0102030405060708090

100

Prod

uksi

(ton

)

2013 2014 2015

Chitala lopis (AP008922.1)

Pb 34 Belida Musi

GS Belida Kampar

PP 03 Belida Indragiri Hilir

KCO 005 Belida Indragiri

Sumatera

BE2 Belida Riam Kanan

BE3 Belida Riam Kanan

BE4 Belida Riam Kanan

BE5 Belida Riam Kanan

BE6 Belida Riam Kanan

BE7 Belida Riam Kanan

BE8 Belida Riam Kanan

BE10 Belida Riam Kanan

BE9 Belida Riam Kanan

TU 07 Belida Mahakam

TU 02 Belida Mahakam

TU 06 Belida Mahakam

Kalimantan

0.005

Page 75: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 69

diperbolehkan lintas pulau. Artinya tidak diperbolehkan strategi translokasi ataurestocking ikan belida ke Sungai Kampar dengan benih ikan Belida yang berasal dari RiamKanan dan Mahakam. Untuk Sungai Kampar, strategi pengelolaan yang tepat adalah upayarestocking di dalam Sungai Kampar itu sendiri, sesuai dengan kesamaan genetik dankeberadaan fragmentasi populasi. Ikan belida dari sungai ini didomestikasi dandikembangbiakan untuk kemudian dikembalikan lagi ke stasiun asal.Adanya variasi genetik pada tingkat populasi, dari prespektif mtDNAmencerminkan tingkat kesehatan populasi di alam, diasumsikan semakin beragammtDNAnya maka populasi tersebut semakin banyak memiliki jenis induk dan hal iniberarti populasinya menjadi semakin sehat dan sebaliknya. Berdasarkan hal tersebut, ikanbelida yang berasal Kalimantan berdasarkan besaran keragaman genetiknya memilikitingkat kesehatan populasi yang lebih tinggi dibandingkan Sumatera.7) Penelitian Pengendalian Spesies Ikan Asing Invasif [IAS] Komplek Danau Malili,

Sulawesi SelatanSpesies asing invasif (Invasive Alien Species atau IAS) adalah hewan, tumbuhan, danpatogen atau mikroba yang masuk kedalam suatu lingkungan yang baru baik secarasengaja maupun tidak disengaja (Helfman, 2007). Spesies asing invasif dapat berupaspesies, subspesies, atau taksonomi yang lebih rendah yang diintroduksi di luar darihabitat alaminya termasuk gamet, benih, telur dan bagian dari spesies yang dapatbertahan dan melakukan proses reproduksi (McNeely et al., 2001). Spesies ikan asingintroduksi dapat menyebabkan dampak negatif apabila sifatnya di perairan menjadiinvasif (Verbrugge et al., 2011). Spesies ikan asing yang sukses menginvasi suatuekosistem umumnya memiliki sifat-sifat berikut: 1) tumbuh dengan cepat; 2) memilikitoleransi tinggi terhadap lingkungan perairan; 3) memiliki fekunditas yang besar dan dayadispersal tinggi (Cabal et al., 2006).Kegiatan penelitian dilaksanakan pada bulan Mei dan Oktober 2016 yangdifokuskan di salah satu Kompleks Danau Malili, yaitu Danau Matano yang terletak diKabupaten Luwu Timur, Sulawesi Selatan. Pengumpulan data dilakukan di 13 titik stasiunyang ditentukan secara acak berlapis (stratified random sampling) (Nielsen & Johnson,1985) yang ditentukan sebanyak 13 titik stasiun di sepanjang zona litoral Danau Matano.

Page 76: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 70

Gambar 33. Lokasi penelitian di Danau MatanoJenis ikan yang tertangkap terdiri atas 7 famili, 9 genera dan 12 spesies. Kumulatifhasil tangkapan (IRI) ikan lohan (famili Cichlidae) sebagai ikan invasif adalah sebesar60,55%. Jenis ikan yang dominan tertangkap berdasarkan persentase indeks relatifpenting (IRI) selain ikan lohan berturut-turut adalah ikan butini (Glossogobius matanensis)sebesar 21,15%, ikan opudi (Telmatherina spp.) sebesar 10,94% dan ikan nila(Oreochromis niloticus) sebesar 6,55%. Jenis ikan lainnya memiliki kumulatif hasiltangkapan yang rendah (<1%).

Tabel 18. Indeks relatif penting untuk struktur komunitas ikan di Danau MatanoNo. Jenis Ikan Nama Ilmiah Famili W N F IRI1. Ikan Lohan*) - Cichlidae 32937,81 636 24 60,552. Ikan Butini Glossogobius matanensis Gobiidae 24909,90 147 17 21,153. Ikan Opudi Telmatherina spp. Telmatherinidae 1254,42 476 11 10,944. Ikan Nila*) Oreochromis niloticus Cichlidae 11369,07 56 12 6,555. Ikan Opudi Telmatherina antoniae Telmatherinidae 177,11 15 9 0,336. Ikan Opudi Telmatherina sarasinorum Telmatherinidae 92,07 18 7 0,287. Ikan Pangkilang Nomorhamphus weberi Zenarchopteridae 2,35 17 2 0,078. Ikan Gabus*) Channa striata Channidae 712,00 3 2 0,079. Ikan Mas*) Cyprinus carpio Cyprinidae 702,4 1 1 0,0310. Ikan Gobiidae Mugilogobius latifrons Gobiidae 1,17 14 1 0,0311. Ikan Gobiidae Mugilogobius adeia Gobiidae 2,61 3 3 0,0212. Ikan Patin*) Pangasianodon hypophthalmus Pangasiidae 28,78 1 1 0,003Ket: w = biomassa; N = kelimpahan; F = frekuensi tertangkap; IRI = importance relative index; *) = ikanintroduksi

Page 77: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 71

Jenis ikan lohan di Danau Matano diduga adalah ikan hybrid sehingga tidak dapatditentukan nama ilmiahnya. Ikan ini memiliki persentase biomassa, kelimpahan danfrekuensi tertangkap yang tinggi dibandingkan jenis ikan lainnya. Perbandingan jumlahjenis antara ikan asing dan ikan introduksi adalah 1,4:1. Namun demikian, secarakumulatif hasil tangkapan perbandingan antara jenis ikan asing dan ikan introduksisebesar 1:2.

Gambar 34. Jenis ikan invasif di Danau Matano, ikan lohan/flowerhorn

Tabel 19. Indeks ekologi dari strutur komunitas ikan di Danau MatanoIndeks Ekologi

Stasiun Penelitian

Des

a M

atan

o

Ensa

Nuh

a

Otu

no

Pant

ai Im

pian

Pant

ai K

upu-

Kup

u

Pete

a

Pula

uO

ntal

o

Pant

ai Im

pian

Soro

ako

Tana

h M

erah

Tanj

ung

Sing

kole

Wai

so Total

H' 1,39 0,05 0,74 1,04 1,27 0,99 1,22 0,25 1,07 0,25 0,22 0,57 1,31 1,33

E 0,77 0,04 0,54 0,65 0,58 0,51 0,63 0,18 0,77 0,23 0,32 0,41 0,73 0,54

C 0,30 0,91 0,60 0,45 0,34 0,54 0,36 0,91 0,43 0,89 0,89 0,72 0,35 0,34

Indeks keanekaragaman secara total menunjukkan keanekaragaman rendah dengantekanan ekologis tinggi, sebaran individu antar jenis dengan tingkat moderat dandominansi yang tidak terlalu tinggi. Oleh karena itu, secara umum tekanan ekologi akibatadanya ikan lohan sebagai ikan invasif pada struktur komunitas ikan di Danau Matanobersifat moderat.Dalam upaya pengelolaan di Danau Matano, untuk menjaga keberadaan jenis-jenisikan asli dari Danau Matano, perlu ditentukan suatu kawasan konsevasi, agar jenis jenisikan asli dari Danau Matano dan berkembang dan berkelanjutan. Kawasan yang dapatdijadikan sebagai kawasan konservasi, di calonkan berapa pada Stasiun Pulau Ontalosekitar 10 ha (untuk perwakilan di Bagian Selatan) dan di stasiun Woiso sekitar 5 ha(Untuk perwakilan di bagian Utara).

Page 78: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 72

Gambar 35. Peta sebaran ikan lohan di komplek Danau MaliliSegala aktifitas yang diduga dapat mempengaruhi kualitas air di perairan DanauMatano, seperti adanya kegiatan budidaya ikan dalam keramba bambu di pinggiran danau,sebaiknya dihilangkan dan digantikan dengan kegiatan yang menunjang parwisataperikanan, seperti akuarium untuk jenis-jenis ikan asli dari Danau Matano dan kunjunganwisata alam.Ikan lohan yang merupakan jenis ikan yang invasif dapat merugikan kepadapopulasi jenis ikan asli Danau Matano, perlu dikendalikan populasinya di perairan DanauMatano dengan cara penangkapan menggunakan jaring insang terutama pada ukuranjaring tertentu (kisaran 1,5-2,0 inci) dengan mempertimbangkan pengurangan rekrutmendan persentase jenis ikan asli yang tertangkap rendah.

Gambar 36. Jumlah tangkapan ikan lohan berdasarkan mata jaring.

Page 79: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 73

8) Kegiatan Crash Program dan Penguatan Data IPTEK Konservasi Sumber Daya

IkanPeran badan litbang dalam penyediaan data dan informasi ilmiah sangatlah pentingsehingga dapat memberikan informasi bagi stakeholder untuk menentukan arah kebijakanpengelolaan sumberdaya perikanan di Indonesia. Ketersediaan data dan informasi secarakontinyu dan berkesinambungan melalui program enumerator, merupakan pondasi yangsangat mendasar untuk menentukan arah strategi pengelolaan sumberdaya perikananjangka panjang. Peran litbang KP dalam menjawab fenomena perubahan alam akibattekanan eksploitasi, pencemaran serta anomali lingkungan yang berakibat padapenurunan kualitas perairan dan penurunan stok perlu disinkronisasi dengan kebutuhandi lapangan baik untuk pelaku usaha, pemangku kebijakan agar dapat mendukung visikementerian KP sebagai penyedia produksi perikanan yang handal dan tetap menjunjungtinggi aspek kelestarian dan kesinambungan sumberdaya perikanan yang dikelola(sustainable resources).Peran BP2KSI dalam hal ini adalah menyediakan program kegiatan penelitian untukdapat merespon secara cepat kebutuhan stakeholder perikanan dalam menjawabfenomena anomali lingkungan sumberdaya perairan, crash program, monitoring rutinbadan perairan yang menjadi sentra kegiatan produksi perikanan, serta penyediaan datadan informasi secara kontinyu spesies yang masuk dalam kategori dilindungi (rare-

spesies) melalui data enumerator.Selama tahun 2016, kegiatan crash program dan penguatan data Iptek SDI telahmelakukan kegiatan penelitian dan pengambilan data untuk memenuhi kebutuhan stakeholder terkait issyue yang ada diantaranya adalah kasus kematian ikan akibat penyakit diwaduk Cirata, Danau Maninjau, Danau Toba, Paus terdampar di Probolinggo dan illegal

trading penyu hijau di Sulawesi TenggaraPada bulan Mei 2016 terjadi kematian massal ikan Nila di Waduk Cirata. Fenomenakematian ikan tersebut merupakan kejadian pertama kali di Waduk cirata. Ikan yangbiasanya rentan terhadap kematian adalah ikan mas baik itu disebabkan oleh kondisikualitas air yang buruk (Oksigen rendah) atau penyakit ikan. Konsentrasi oksigenumumnya rendah pada kedalaman ≥ 2m yaitu berkisar 1,85-2,79 mg/L pada siang hari.Karena kematian ikan terjadi hanya pada malam hari diperkirakan akibat defisit oksigen.Pada suatu badan air dengan kosentrasi oksigen yang baik tidak akan menyebabkankematian ikan yang dibudidayakan contohnya di Waduk Wonogiri (Krismono 2005).Penurunan kosentrasi oksigen terlarut tersebut dapat disebabkan oleh kegiatan budidayayang melebihi daya dukung. Dekomposisi bahan organik yang berasal dari sisa pakansecara aerob akan menyebabkan penurunan konsentrasi oksigen terlarut. Menurut Garno

Page 80: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 74

(2001), kematian ikan di waduk Cirata akibat dari deplesi oksigen dan peningkatankosnetrasi senyawa racun diperairan. Hasil pengamatan kualitas air saat terjadi kematianmassal ikan di Waduk Jatiuhur diketahui bahwa kandungan oksigen terlarut rendahdengan konsentrasi H2S dan amoniak yang tinggi (Krismono 1999; Susila 2015). Oksigenmerupakan parameter yang berpanguh secara signifikan terhadap produktivitas budidayadalam KJA di Waduk Cirata. Pencemaran perairan menyebabkan penurunan hasil panenikan di Waduk saguling (Mulyadi & Atmaja, 2011). Kerugian yang dialami sektorperikanan di Waduk Cirata pada tahun 2007-2011 sebesar RP 4.219.702.954.280 (Rizky etal., 2013). Peningkatan pencemaran nutrien yang ditandai peningkatan status trofikperairan Waduk Ciarata menyebabkan gangguan pertumbuhan ikan mas yang dipelihara(Komarawidjaja et al., 2005).Pada tanggal 15 Juni 2016 Penyebab terdamparnya paus hingga saat ini masihbelum dapat dipastikan, namun beberapa dugaan yang dibahas dalam forum inidiantaranya adalah cuaca/badai yang terjadi di perairan laut jawa dan penyakit yangditemukan pada beberapa ekor paus yang ditemukan mati. Hingga koordinasi inidilakukan belum ada informasi tentang data ukuran paus baik yang hidup maupun matiyang dimiliki oleh tim. Oleh karena itu tim BP2KSI Balitbang KP dan PPO LIPI akanmelakukan pengukuran. Namun demikian, pengukuran hanya dapat dilakukan pada pausyang sudah mati dikarenakan paus yang masih hidup sebanyak 20 ekor telah dihalau saatberenang menuju pantai dan/atau dilepas pada saat masih hidup ke perairan. Total pausyang mati dilaporkan sebanyak 12 ekor dengan rincian 10 ekor terkonfirmasi dan sudahditempatkan dilokasi pendamparan sedangkan 2 ekor masih dibutuhkan crosscheckmengingat ditempatkan di lokasi berbeda.Kematian masal ikan yang terjadi pada 19 Februari 2016 menunjukan pola yangsama dengan tahun 2014 dan 2015 (LIPI, 2015 ; Purnamaningtyas dan Suryandari,2014 )yaitu pengaruh adanya anomali cuaca khususnya angin yang memicu terjadinyaumbalan. Terjadinya umbalan didukung oleh geografis kontur kedalaman danau, diwilayah timur lebih dangkal dibandingkan wilayah lainnya, pada kedalaman lebih dari 20meter terjadi peningkatan gas belerang (S) akibat pembusukan kandungan hara yangsudah melebihi ambang batas karena kondisi anoksik. Selanjutnya dengan dorongan angindan menurunnya suhu air permukaan maka gas belerang (S) terangkat kepermukaansehingga menurunkan kandungan oksigen permukaan hingga nol (LIPI, 2014). Pada bulanFebruari tahun 2016 (LIPI, 2016 ). Kematian ikan budidaya terjadi pada seluruh lokasiperairan yaitu : Maninjau, Bayua, Duo Koto, Koto Kaciak, Koto Gadang, VI Koto, KotoMalintang, Tanjung Sani dan Sungai Batang.

Page 81: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 75

Fenomena tubo belerang di danau Maninjau dipicu oleh umbalan, ditandai olehperubahan warna air dari jernih menjadi biru dan bau belerang. Pengikatan oksigen dipermukaan perairan oleh sulfide sebagai penyebab rendahnya oksigen terlarut dipermukaan air dibawah 3 mg/l (pengukuran terendah mencapai 0,38-2,58mg/l). Kondisikekurangan oksigen dalam waktu yang lama (>12 jam) menyebabkan kematian ikanperairan umum dan budidaya dalam KJA secara massal di danau Maninjau. Kematian ikanterutama terjadi di daerah perairan dengan kedalaman kurang dari 20 m, yaitu Maninjau,Bayua, Duo Koto, Koto Kaciak, Koto Gadang, VI Koto, Koto Malintang, Tanjung Sani danSungai Batang.Pada Bulan Mei 2016 telah terjadi kematian ikan massal di Danau toba. Kematianikan di Haranggaol, Silalahi dan Tongging disebabkan oleh faktor eksternal dan internal.Faktor eksternal di Haranggaol adalah lokasi daerah teluk dan umbalan sedangkan faktorinternal adalah kegiatan budidaya daam KJA telah melebihi daya dukungnya. Faktorekternal di Silalahi dan Tongging adalah lokasi berdekatan dengan lokasi penggalianbatuan yang mengandung sulfur dapat menjadi sumber sulfida dan umbalan serta faktorinternal adalah konsentrasi oksigen yang rendah < 3 mg/L.Pada tanggal 17 April 2016 terjadi Penyitaan penyu di Kecamatan Menui, SulawesiTengah. Penyitaan dilakukan oleh PSDKP Satker Kendari, Sulawesi Tenggara karena jaraktempuh yang lebih cepat dibandingkan ke wilayah kerja Provinsi Sulwesi Tengah.Berdasarkan rekomendasi dalam berita Acara, pelepasan penyu akan segera dilakukansetelah berkas penyelidikan lengkap. Hasil diskusi Tim KKP tanggal 17 April 2016 ada tigacalon lokasi yaitu Pulau Menui (Sulteng), Labengke (Sultra) dan Pantai Selatan Jawa, dankewenangan pelepasan diambil oleh PSDKP Bitung. Namun berita terkini dari KepalaBPSPL Makasar memberikan informasi bahwa penyu telah di lepas pada awal bulan Mei diPulau Hari, Kendari. Gambar 2 menunjukkan lokasi penyitaan dan calon lokasi pelepasanpenyu, Pulau Menui (titik merah), lokasi penampungan penyu (titik hijau) dan calonlokasi pelepasan penyu di Sulawesi Tenggara, Pulau Labengke.9) Pemulihan Habitat dan Konservasi Sumberdaya Danau LimbotoDanau Limboto terletak di Kabupaten dan Kota Gorontalo dengan luas berkisar2900 ha dan kedalaman 1 – 5 meter. Dalam Konferensi Nasional Danau Indonesia II (KNDIII) 13-14 Oktober 2011 di Semarang, Kementerian Lingkungan Hidup menegaskan 15danau prioritas yang memerlukan penanganan segera untuk pemulihannya. Danaulimboto adalah salah satu dari danau prioritas tersebut. Danau limboto memiliki fungsisebagai penahan banjir, cadangan air, kegiatan perikanan dan merupakan sumberkeanekaragaman hayati perairan (Ismail, 2006)Luas danau telah banyak berkurang sejak

Page 82: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 76

tahun 1932. Pada tahun tersebut danau limboto memiliki luas hingga 7000 Ha dengankedalaman rata-rata mencapai 30 meter (lehmusluoto, 2000). Sedimentasi yang cukuptinggi dari hulu DAS Limboto menyebabkan luasan danau menyusut. Sedimentasi danaulimboto berasal dari beberapa sungai diantaranya adalah sungai Biyonga, Rintenga,Bulota, Marisa, Melupo, Alo Pohu dan Talubango dengan total mencapai 6.927.032 ton pertahun (Anonimous, 2014). Hal ini tentunya akan berdampak negatif bagi biota yang hidupdi danau limboto. Beberapa jenis ikan asli yang memiliki nilai ekonomis penting sepertiikan manggabai dan ikan payangka akan terancam hilang.Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai informasi terbaru mengenaistatus habitat dan sumberdaya ikan endemik yaitu ikan manggabai (Glossogobius giuris)dan payangka (Ophieleotris porochepala) di Danau Limboto dan diperoleh teknologirekayasa habitat untuk spesies ikan endemik yaitu ikan manggabai (Glossogobius giuris)dan payangka (Ophieleotris porochepala) di Danau Limboto. Pengumpulan data dilakukandengan menggunakan metoda survei (Nielsen and Johnson, 1985) dan wawancara.Penelitian dilakukan pada bulan Febuari, April Juli dan Oktober 2016. Pengambilan datadilakukan mewakili musim kemarau dan penghujan pada tujuh stasiun penelitian yaitu 1.Dembe, 2.Tabumela, 3. Ilumutu, 4. Pentadio, 5. Payunga, 6. Tengah Danau dan 7. Iluta(Gambar 1). Pengumpulan data secara vertikal pada kedalaman 0 (permukaan) dan 1meter pada 7 stasiun pengamatan.

Gambar 37. Lokasi Penelitian Danau LimbotoPercobaan pemulihan sumberdaya ikan dilakukan dengan menggunakan reservatpercobaan. Reservat percobaan yang dibuat menggunakan bahan jaring dengan ukuran100 x 100 meter. Pada percobaan ini dibuat dua buah reservat terpisah. Reservat Adigunakan untuk ikan manggabai dan reservat B digunakan untuk ikan payangka.

Page 83: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 77

Gambar 38. Desain Reservat percobaanPengukuran batimetri danau limboto menunjukkan bahwa kedalaman danaulimboto bervariasi antara 1 – 4 meter pada musim hujan dengan rata-rata kedalaman 1,5 –2 meter. Daerah yang paling dalam terletak pada bagian tengah danau dengan kedalamanmencapai 4 meter. Kedalaman air tersebut lebih rendah bila dibandingkan dengan tahun1961 yang mencapai 10 meter. Dengan kedalaman tersebut berdampak pada tingkatkecerahan perairan yang rendah berkisar antara 0,2 – 0,6 meter selama penelitian.

Gambar 39. Peta Batimetri Danau LimbotoHasil analisa kualitas air diketahui terdapat perbedaan tingkat kekeruhan, padabulan Febuari tingkat kekeruhan air jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan bulanApril dan Juli. Hal ini terjadi karena adanya pengaruh cuaca, pada bulan Febuari di Kab,Gorontalo sedang musim kemarau, menyebabkan kedalaman air danau limboto hanyaberkisar antara 0,5 – 1 meter. Pada kondisi ini sedimen akan mudah teraduk oleh angindan berdampak pada tingginya tingkat kekeruhan air pada musim kemarau. Pada bulan

Page 84: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 78

April dan Juli tingkat kekeruhan cenderung menurun karena pada bulan April mulai turunhujan walaupun intensitasnya masih rendah, namun berdampak pada peningkatan debitair danau.Daerah Iluta dan Dembe terdapat aktivitas budidaya ikan menggunakan kerambajaring tancap. Kandungan nitrat pada kedua stasiun ini memiliki kecenderunganmeningkat pada periode Febuari sampai dengan Juli. Aktivitas budidaya merupakan salahsatu sumber masukan nutrien N dan P (Krismono et al, 2001). Hal ini terjadi karenaintensitas budidaya ikan dalam keramba jaring tancap juga meningkat. Pada bulan Febuariaktivitas budidaya ikan berkurang karena kedalaman air yang rendah berdampak padaturunnya produktivitas, sehingga banyak petani yang menghentikan usaha budidayaikannya, namun pada bulan April debit air danau mulai bertambah, sehingga aktivitasbudidaya ikan mulai meningkat.Hasil analisa menggunakan metode storet menunjukan stasiun dembe, tengahdanau, pentadio, tabumela, iluta dan payungan telah tercemar sedang, sedangkan untukstasiun illumutu mengalami cemar ringan untuk baku mutu air kelas satu. Untuk bakumutu air kelas dua menunjukkan bahwa semua stasiun pengamatan mengalami cemarringan.Tabel 20. Analisa Status Mutu Air Berdasarkan Metode Storet

NoTitik

PengambilanSampel

bakumutu

air kelas1

Kategori

bakumutu

airkelas 2

Kategori

bakumutu

airkelas 3

Kategori

bakumutu

airkelas 4

Kategori

1Dembe -13.00

CemarSedang

-7.00CemarRingan

-2.00 Cemar Ringan 0Memenuhi baku

mutu

2Ilimutu -7.00

CemarRingan

-5.00CemarRingan

0.00Memenuhi baku

mutu0

Memenuhi bakumutu

3TengahDanau

-12.00CemarSedang

-4.00CemarRingan

0.00Memenuhi baku

mutu0

Memenuhi bakumutu

4Pentadio -14.00

CemarSedang

-6.00CemarRingan

-2.00 Cemar Ringan 0Memenuhi baku

mutu

5Tabumela -13.00

CemarSedang

-5.00CemarRingan

0.00Memenuhi baku

mutu0

Memenuhi bakumutu

6Iluta -14.00

CemarSedang

-4.00CemarRingan

0.00Memenuhi baku

mutu0

Memenuhi bakumutu

7Payunga -14.00

CemarSedang

-4.00CemarRingan

0.00Memenuhi baku

mutu0

Memenuhi bakumutu

Status mutu air danau limboto menunjukkan cemar ringan sampai sedang untukbaku mutu air kelas 1 dan 2. Hal ini terjadi karena tingginya kebutuhan masyarakatterhadap danau limboto. Sebagian masyarakat danau limboto menggantungkan hidup daridanau, peningkatan aktivitas penduduk di sekitar danau dan sedimentasi yang tinggi dariDaerah Aliran Sungai (DAS) Limboto menyebabkan mutu air danau limboto menjadimenurun bila dibandingkan dengan tahun 2000 - 2006. Perubahan status mutu tersebutdiakibatkan adanya bahan pencemar (polutan) baik berupa gas, bahan-bahan terlarut

Page 85: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 79

maupun partikulat. Pencemar memasuki badan air melalui berbagai cara seperti atmosfer,tanah, limpasan (run off) pertanian, domestik, pembuangan limbah oleh industri, dan lain-lain (Kamil, 2012).Hasil pengamatan selama penelitian terhadap perkembangan sumberdaya ikanDanau Limboto, teridentifikasi sebanyak 15 spesies ikan yang menghuni perairan danau.Jenis yang terbanyak berasal dari Famili Cyprinidae dan Eleotrydae masing masingberjumlah 3 spesies kemudian famili Cichlidae dan Osphronemidae masing-masingberjumlah 2 spesies (Tabel 5). Keragaman ini didominasi oleh spesies asli sebanyak 11spesies, dan sisanya merupakan spesies introduksi dari jenis ikan jawa/nila (Orechromismozambicus), mujair (O. mozambicus), nilem (Osteochilus hasselti) dan koan(Ctenoparingodon idella).Tabel 21. Keanekaragaman Jenis Ikan di Danau Limboto Tahun 2016

Famili No Nama Latin NamaLokal

NamaUmum

Keterdapatansaat inia)

Status(IUCN)

Apogonidae 1. Apogon sp Serinding Pempreng * -Anabantidae 2. Anabas testudineus (Bloch, 1792) Dumbaya Betok ** -Anguillidae 3. Anguila bicolor (Mc Clelland, 1844) Sogili Sidat * NTChannidae 4. Channa striata (Bloch, 1793) Gabus Gabus ** LCCichlidae 5. Oreochromis niloticus (Linnaeus, 1758) Jawa Nila *** NEv

6. Orechromis mozambicus (W. K. H.Peters, 1852)

Jawa Mujair *** NT

Cyprinidae 7. Barbonimus gonionotus (Bleeker, 1855) Tawes Tawes ** -8. Osteochilus hasselti (Valenciennes, 1842) Nilem Nilem ** -9. Ctenoparingodon idella (Valenciennes,

1844)Koan Koan *b) -

Eleotridae 10. Ophiocara porocepala (Valenciennes,1837)

Huluu Hulu’u ** -

11. Ophiocara sp. Payangga Payangga *c)

12. Oxyeleotris marmorata (Bleeker, 1852) Hundala Betutu * LC

Gobiidae 13. Glossobius giuris (Hamilton, 1822) Manggabai Manggabai *** LCOsphronemidae

14. Tricogaster trichopterus (Pallas, 1977) Saribu Sepat rawa ** -15. Tricogaster pectoralis (Regan, 1910) Saribu Sepat siam ** -

Ikan manggabai dan payangka adalah ikan asli danau limboto yang memiliki nilaiekonomis tinggi. Proses sedimentasi dan penangkapan berlebih dapat menyebabkankeberadaan kedua jenis ikan ini semakin terancam. Berdasarkan kondisi danau tersebutdapat diusulkan beberapa langkah pemulihan habitat bagi kedua jenis ikan tersebut,antara lain :1. Pengendalian Tumbuhan AirSecara umum, jenis tumbuhan air yang ada di Danau limboto pada tahun 2016tidak jauh berbeda bila dibandingkan dengan hasil penelitian tahun 2007. Tepi danaudidominasi oleh tumput dan kangkung air, pada bagian badan air eceng gondok memilikipersentase penutupan tertinggi. Tumbuhan air yang dijumpai di Danau Limboto sebanyak12 jenis, dengan keragaman jenis yang tinggi dijumpai di daerah Dembe, Tabumela,Hutada’a, Pentadio dan Payunga.

Page 86: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 80

Tumbuhan air memiliki dampak positif bagi badan air selama pertumbuhannyadapat dikendalikan. Keberadaan tumbuhan pada zona litoral sangat penting karenatumbuhan tersebut memiliki kontribusi terhadap struktur, fungsi dan kenekaragamanekosistem perairan, membantu proses sirkulasi nutrient, menghasilkan makanan untukorganisme akuatik dan menyediakan habitat untuk invertebrata dan ikan (Carpenter andLodge, 1986; Ozimek et al., 1990; Madsen et al., 2001).Tumbuhan air membantu mengikat sedimen, menstabilkan derajat kemiringantopografi bawah air, mengurangi partikel terlarut, dan mengurangi nutrient yangmelayang dalam air (Barko et al., 1986; Madsen et al., 2001). Kurangnya tumbuhan airyang menempel pada substrat dapat berakibat sedimen mudah teraduk sehingga tingkatkekeruhan meningkat dan penetrasi cahaya matahari menurun yang berdampak negatifpada pertumbuhan tumbuhan air itu sendiri (Chambers and Kalff, 1985; Barko et al., 1986;Scheffer, 1998).Oleh karena itu untuk memaksimalkan potensi tumbuhan air tersebut ada baiknyadibuat suatu rencana pengelolaan yaitu, dengan melakukan pemindahan lokasi tumbuhanair pada daerah sekitar inlet danau. Penempatan lokasi tumbuhan air dilakukan di sekitarinlet tidak terlalu jauh dengan tepi danau. Hal ini dimaksudkan agar pada saat musimpenghujan, tumbuhan air dapat berfungsi sebagai biofilter. Pada saat keluar dari sungaidan masuk ke danau, air akan melalui kumpulan tumbuhan air yang akan mengurangicemaran yang terbawa oleh air sungai.Berdasarkan hasil analisis citra satelit dan data hasil penelitian, dapat di dugaluasan kesesuaian zonasi reservat ikan manggabai dan payangka di 3 lokasi pengamatan.Hasil analisis dengan metode pembobotan berdasarkan habitat ikan manggabai danpayangka dapat ditentukan suatu strategi dalam penyusunan kesesuaian zonasi reservatikan. Hasil analisis tersebut adalah :Tabel 22. Pembobotan Untuk Kesesuaian Zonasi Reservat Ikan Manggabai dan PayangkaNo Indikator Kriteria Bobot Nilai Total

1 Batimetri

1-2 meter

15

1 15

2-4 meter 3 45

> 4 meter 2 30

2 Kearifan LokalAda hukum adat

83 24

Tidak ada hukum adat 1 8

3 Daerah Tangkapan

< 1 km

6

3 18

1-2 km 2 12

> 2 km 1 6

4 Limbah Perkebunan

1 km sebelum pusat limbah

12

3 36

Pusat limbah 1 12

1 km sesudah pusat limbah 2 24

Page 87: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 81

5 Kualitas Air

Baik

9

3 27

Sedang 2 18

Buruk 1 9

6 Legalitas

Peraturan daerah

13

3 39

Peraturan Bupati 2 26

SK. Dinas Perikanan 1 13

7 Kawasan Wisata

<5 km sebelum daerah wisata

4

3 12

Daerah wisata 1 4

>5 km sesudah daerah wisata 2 8

8 BBI

Sudah kuasai teknologi

9

3 27

Sedang kuasai teknologi 2 18

Belum 1 9

9 Komposisi Substrat

Lempung

12

3 36

Berpasir 2 24

Lempung berpasir 1 12

10Persentase TutupanGulma

>50

12

3 36

25 -50 2 24

<25 1 12

TOTAL 100 58 584

Berdasarkan analisis yang diperoleh dari informasi baik dari wawancara langsung(data primer) maupun sekunder dapat diketahui faktor-faktor internal yang menjadikekuatan dan kelemahan penentuan kesesuaian zonasi reservat ikan manggabai danpayangka di danau limboto, serta faktor-faktor eksternal yang menjadi peluang danancamannya. Selanjutnya faktor-faktor internal dan eksternal dianalisis denganmenggunakan matriks Evaluasi Faktor Internal (EFI) dan Evaluasi Faktor Eksternal (EFE),serta analisis SWOT (Strenghts, Weaknesses, Opportunities, Threats). Pemilihan alternatifyang terpilih digunakan matriks (Quantitive Strategic Planning Matriks).10) Penelitian Pemulihan Populasi dan Rehabilitasi Habitat Sumber Daya Ikan,

Daya Dukung dan Daya Pulih Perairan di Daerah Aliran Sungai [DAS] CitarumSungai Citarum merupakan sungai yang terpanjang dan terbesar di WilayahProvinsi Jawa Barat. Sungai yang mengalir sepanjang 297 km ini membentang darihulunya di Situ Cisanti yang teletak di kaki Gunung Wayang sebelah selatan Kota Bandung,bermuara di pantai selatan Pulau Jawa tepatnya di Muara Gembong Kabupaten Bekasi.Secara Geografis Wilayah Sungai Citarum terletak pada 106° 51’36” - 107° 51’ BT dan 7°19’ - 6° 24’LS, dengan luas area ±11.323 km². Wilayah Sungai Citarum seluas kurang lebih12.000 km2 mencakup 13 wilayah administrasi kabupaten/kota di lingkungan ProvinsiJawa Barat, yaitu: Kabupaten Bandung, Bandung Barat, Bekasi, Cianjur, Bogor, Indramayu,Karawang, Purwakarta, Subang, Sumedang, Kota Bandung, Kota Bekasi dan Kota Cimahi.

Page 88: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 82

Penelitan dilakukan di beberapa anak sungai yang bermuara di Sungai Citarumyaitu Sungai Cicangkri, Ciwideuy, Cikapundung, Cimeta, dan Cikao serta di ruas aliranutama Sungai Citarum yaitu di wilayah Nanjung (dekat Sungai Cicangkri), Kopo (dekatsungai CiwIdey), ruas antarA Waduk Saguling – Waduk Cirata, serta wilayah CikaoBandung (dekat Sungai Cikao dan daerah keluaran air dari pintu dam Waduk Jatiluhur).Pengambilan dan pengumpulan data dilakukan pada Maret, Juni dan November 2016

Gambar 40. Lokasi Penelitian di DAS CitarumKarakteristik DAS Citarum sangat khas dimana kualitas perairan sungaidipengaruhi berbagai macam asupan limbah, diantaranya pertanian, peternakan,kehutanan, perindustrian, penduduk dan perikanan. Selain hal tersebut di aliran DASCitarum terdapat 3 waduk yang berfungsi sebagai PLTA, yaitu Waduk Saguling, Cirata danDjuanda dimana kualitas perairan waduk paling bawah dipengaruhi oleh kualitas perairanwaduk di atasnya (Tjahjo, et al, 2009).Hasil pengamatan kualitas air tahun 2015 yang dilakukan oleh Badan PengelolaLingkungan Hidup Propinsi Jawa Barat dan BP2KSI di ruas utama Sungai Citarummenunjukkan kondisi pada tingkat tercemar berat (Gambar 41).

Page 89: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 83

BPLHD Jawa Barat 2015 BP2KSI 2015

Gambar 41. Kondisi kualitas air Sungai Citarum tahun 2015Hal tersebut menunujukkan bahwa Sungai Citarum memerlukan perhatian dalamhal pengendalian pencemaran. Pengendalian pencemaran air dapat dilakukan sebelum airlimbah masuk ke Sungai Citarum oleh perusahaan atau pabrik melalui pembangunan IPALyang mengolah limbah menjadi zero polutans ataupun meminimalkan polutan dalam batasyang tidak membahayakan bagi makhluk hidup, pengelolaan limbah domestik dan limbahpeternakan dengan IPAL bersama, pembuatan kompos dan pupuk organik cair dari limbahorganik domestik dan peternakan serta penyuluhan terhadap masyarakat akanpentingnya air bersih bagi kehidupan.Water Quality Index (WQI) adalah salah satu alat untuk pencemaran perairan dancukup efektif sebagai alat evaluasi dan informasi yang komprehensif, mudah dipahami dandapat digunakan oleh masyarakat. Penilaian WQI dari beberapa parameter kualitas air. Inidapat menjadi salah satu alat monitoring kualitas air. Nilai WQI berkisar dari 0 – 100dengan kriteria nilai yang tinggi menunjukkan kualitas air yang lebih baik. (Bardalo et al,2006; Alam&Pathak, 2010; Yisa & Jimoh, 2010). Hasil penilaian WQI di Sungai Citarum danbeberapa anak sungainya disajikan pada Gambar 42

Gambar 42. Nilai WQI beberapa anak Sungai CitarumNilai WQI di Sungai Citarum menunjukkan bagian hulu yaitu di wilayah Nanjung(dekat muara S. Cicangkri) dan Kopo (dekat muara S. Ciwidey) mempunyai kondisi yangjelek, bagian tengah kondisi sedang, dan di bagian hilir yaitu wilayah Cikao (pintu keluar

No Ruas Sungai Citarum Keterangan1 Situ Cisanti Cemar ringan2 Sagarawangi Cemar berat3 Baleendah Cemar berat4 Batujajar Cemar berat5 Rajamandala Cemar berat6 Outlet W. Cirata Cemar berat7 Karawang barat Cemar berat8 Muara Gembong Cemar berat

Page 90: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 84

bendungan Jatiluhur) kondisinya jelek (Gambar 43). Hal ini diduga karena bagian hulumerupakan daerah industri sehingga mendapat masukan air dari anak-anak sungai yangtercemar seperti S Cicangkri, S. Ciwidey dan S. Cikapundung. Sementara bagian tengahmerupakan lokasi yang jauh dari daerah industri. Lokasi di bagian hilir adalah pintu keluarWaduk Jatiluhur sehingga mendapatkan air yang berasal dari lapisan dasar waduk.Berbeda dengan status di S. Ranganga, India yang bagian hulu adalah baik sementaradaerah di bawahnya menurun menjadi kondisi sedang yang diduga akibat adanyamasukan limbah industri yang berkembang di wilayah tersebut (Alam&Pathak, 2010).

Gambar 43. Nilai WQI Sungai CitarumBeban pencemaran BOD dari beberapa anak Sungai Citarum yang teramatitertinggi dari Sungai Ciwidey dan terkecil adalah dari Sungai Cicangkri. Hal ini didugakarena faktor kedalaman, lebar dan kecepatan arus sangat mempengaruhi bebanpencemaran. Konsentrasi BOD5 di Sungai Cicangkri tinggi namun beban BOD justru lebihrendah dibanding anak sungai lainnya. Hal ini diduga karena sungai Cicangkri mempunyaikedalaman yang dangkal (< 1 m) dengan lebar sungai 4 m sementara anak sungai lainnyawalaupun BOD5 rendah namun beban BOD tinggi karena mempunyai kedalaman danlebar sungai yang tinggi (Gambar 44).Hasil penelitian Bukit dan Yusuf (2002), bebanpencemaran BOD dari sungai Cisangkuy dan Sungai Cimahi berturut-turut 8,23 dan 3,634ton per hari atau setara dengan 246,9 ton dan 109,02 ton per bulan. Terjadi peningkatanbeban BOD di S. Ciwidey dibandingkan bulan Maret yang diduga karena terjadipeningkatan BOD5hari namun debit sungai tidak mengalami peningkatan karenakedalaman dan kecepatan arus berkurang. Sementara terjadi peningkatan beban BOD di S.Cicangkri dibandingkan bulan Maret yang diduga karena terjadi peningkatan BOD5 harilebih dari 2 kali bulan Maret walapun kedalaman dan arus berkurang. Kemungkinanterjadi pencemaran organik yang tinggi d S. Cicangri yng ditandai dengan konsentrasi

Excelent

Medium

Bad

Very bad

Page 91: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 85

oksigen 0 mg/L, konsentrasi bahan organik tinggi (>50 mg/L) dan warna air yang hitampekat.

Gambar 44. Beban BOD (ton/bulan) di beberapa anak sungai CitarumModel kualitas air yang digunakan dalam perhitungan ini adalah model Steerer-Phelp yang mempertimbangkan laju pengurangan oksigen, laju reaerasi serta defisitoksigen kritis. Hasil pengukuran menunjukkan berdasarkan model Steerer-Phelp disajikanpada Tabel 23. Model Steerer–Phelp ini terbatas hanya mempertimbangkan dua fenomenayaitu :1. Proses pengurangan oksigen (dekoksigenasi) oleh aktivitas mikroorganisme atau lajudekomposisi bahan organik.2. Proses peningkatan oksigen oleh reaerasi yang disebabkan turbulensi yang terjadipada aliran sungai. Proses reaerasi ini untuk menggantikan oksigen yang dikonsumsidalam mendegradasi polutan organik (Fatmawati et al, 2012).

Tabel 23. Beban pencemaran di DAS CitarumNo Parameter Satuan S.Ciwidey - Citarum S. Cicangkri-Citarum S. Cimeta-Citarum

Maret Juni Maret Juni Maret Juni1 Laju deoksigenasi

(k)Per hari 0.332 0,00691 0,327 0,555 0,289

2 Laju reaerasi (k2) Per hari 0,722 1,05 0,602 0,849 0,4613 BOD5 Mg/L 16,49 9,43 35,1 21,199 21,114 Beban BOD

MaksimalMg/L 1,13 0,113 1,09 1,144 11,94

Laju deoksigenasi bahan organik dari sumber pencemaran menunjukkan bahwasumber pencemar yang berasal dari Sungai Ciwidey mempunyai laju penurunan oksigenpaling tinggi. Hasil penelitian laju deoksigenasi bahan organik di beberapa anak sungaiCitarum seperti Sungai Ciwidey, Sungai Cisangkuy, Sungai Cikapundung, Sungai Cimahisecara berturut turut adalah 0,177; 0,265; 0,220; dan 0,482( Harsono, 2010) sehingga

Page 92: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 86

terlihat di Sungai Ciwidey ada peningkatan nilai laju deoksigenasi bahan organik yangdiduga akibat peningkatan pencemaran organik. Hasil pengamatan bulan Junimenunjukkan bahwa laju deoksigenasi di daerah S Citarum-Ciwidey dan S. Citarum-Cicangkri mengalami penurunan yang sejalan dengan peningkatan laju reaerasi. Semakinke arah hilir, laju reaerasi semakin kecil seperti hasil penelitian di Sungai Ciliwung wilayahDepok – Pejompongan (Astono et al, 2008). Nilai laju reaerasi sangat tergantungkecepatan alir dan kedalaman air. Semakin dangkal dan deras maka laju reaerasi semakintinggi dan sebaliknya (Astono et al, 2008).11)Penelitian Ecological Related Species untuk Kima, Bambu Laut dan Kuda LautBeberapa biota laut di Indonesia memiliki nilai ekonomis tinggi sehingga tingkateksploitasinya juga tinggi. Akan tetapi, disisi lain kebanyakan biota laut bernilai ekonomistersebut telah masuk dalam Appendix II CITES, sehingga status perlindungannya telahmenjadi dilindungi secara terbatas. Beberapa biota laut yang termasuk dalam katagoritersebut adalah kima (Tridacna spp.), bambu laut (Isis spp.) dan kuda laut (Hippocampusspp.). Sebanyak tujuh spesies kima dari sepuluh spesies yang ada di dunia terdapat diIndonesia yaitu kima raksasa (Tridacna gigas), kima air (T.derasa), kima sisik(T.squamosa), kima kecil (T.maxima), kima lubang (T.crocea), kima pasir (Hippopushippopus), dan kima cina (Hippopus porcellanus) (Pasaribu, 1988). Kima adalah jenisyang memiliki nilai ekonomis tinggi. Daging dan ototnya dimakan serta cangkangnyadapat digunakan sebagai bahan dasar ubin. Eksploitasi kima menjadi salah satu penyebabkima diambang kepunahan selain juga faktor lain seperti degradasi habitat. Pada 1987Pemerintah Indonesia melalui Surat Keputusan Menteri Kehutatan No.12/Kpts/II/1987yang diperkuat dengan Peraturan Pemerintah No.7 Tahun 1999 memasukkan ketujuhjenis kima yang hidup di Indonesia menjadi biota yang dilindungi dengan status terancampunah. Kima juga termasuk dalam Appendix II CITES dimana perdagangannya diaturdengan sistem kuota. Walaupun telah ditetapkan peraturan mengenai perlindungan kimanamun hingga saat ini masih ditemukan pengambilan kima di alam untuk dimanfaatkansebagai bahan makanan. Hal tersebut yang membuat populasi kima semakin menurun.Bambu laut (Isis hippuris) merupakan salah satu jenis oktokoralia (karang lunak)yang hidup di perairan tropis Indo-Pasifik. Di Indonesia jenis ini mendominasi perairanIndonesia bagian timur, terutama perairan Sulawesi, NTB, NTT, Maluku dan Papua. IsisHippuris mengandung senyawa spesifik hippuristanol yang memiliki sifat-sifat sebagaiantivirus (Manuputty, 2008). Pada beberapa kawasan khususnya di Sulawesi seperti Bonedan Sinjai, bambu laut banyak dieksploitasi oleh masyarakat untuk tujuan ekspor. Namun

Page 93: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 87

sejak tahun 2005 setelah dikeluarkanya surat edaran Bupati Bone No:523/625/VII/perikanan, tgl 7 juli 2005 dan surat edaran Bupati Sinjai Nomor :660/949/set, eksploitasi tersebut dilarang. Namun demikian tidak menutupkemungkinan bahwa eksploitasi ilegal masih terjadi walaupun dalam frekuensi yangrendah. Bambu laut telah dilindungi terbatas melalui Keputusan Menteri Kelautan DanPerikanan Republik Indonesia No. 46/Kepmenkp/2014 Tentang Penetapan StatusPerlindungan Terbatas Bambu Laut (Isis spp.). Masa berlaku moratorium untukpemanfaatan bambu laut adalah selama 5 tahun hingga 2019 (Dermawan et al., 2015).Kuda laut yang ditemukan di Indonesia diindetifikasi sebanyak 9 jenis yaituHippocampus barbouri, H. comes, H. histrix, H. kelloggi, H. kuda, H. bargibanti, H.trimaculatus, H. spinosissimus, dan H. denise (Sadili, 2015). Sebanyak 7 jenis kuda lautyaitu Hippocampus barbouri, H. comes, H. histrix, H. kelloggi, H.kuda, H. trimaculatus,dan H. spinosissimus, yang juga umum ditemukan dalam perdagangan untuk pengobatantradisional cina. Eksploitasi kuda laut di beberapa wilayah di Indonesia cukup tinggikarena potensi kuda laut sebagai bahan obat-obatan yang diekspor ke beberapa negaraseperti Cina dan Hongkong. Kuda laut telah masuk kategori Appendix II CITES sejak 15Mei 2004 dimana penangkapan dan perdagangannya dibatasi berdasarkan kuotasedangkan regulasi khusus yang mengatur status perlindungan kuda laut secara nasionalbelum ditetapkan. Perdagangan dan penangkapan kuda laut telah diatur dalam jumlahkuota yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK)sebagai management authority CITES, namun praktek illegal, unreported dan unregulated(IUU) dalam perdagangan kuda laut masih terjadi di Indonesia. Selain tekanan eksploitasi,populasi kuda laut juga menghadapi ancaman karena degradasi habitat di lamun maupunterumbu karang.Upaya perlindungan yang didukung dengan rehabilitasi atau pemulihan populasibiota kima, bambu laut dan kuda laut menjadi opsi mutlak yang harus dilakukan agarsumberdayanya tetap lestari.Penelitian yang dilakukan BP2KSI tahun 2016, untuk biota kima di Bone, Sinjai(Sulawesi Selatan), NTB , Ternate, Tidore dan Halmahera Selatan menunjukkan bahwakelimpan kima terbanyak ditemukan di wilayah Tidore dan Halmahera Selatan (MalukuUtara). Kelimpahan kima total pada lokasi penelitian di perairan Bone 5 ind/500 m2,sedangkan di perairan Sinjai berkisar antara 7-35 ind/500 m2 . Kelimpahan kima padalokasi penelitian di Teluk Sape, Nusa Tenggara Barat (NTB) berkisar antara 1-15ind/500m2 dengan jenis kima yang dominan ditemukan adalah T.maxima. Kelimpahankima di Ternate dan Tidore berkisar 3-92 ind/500 m2 Kelimpahan kima di Kep. Guraici,

Page 94: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 88

Halmahera Selatan berkisar antara 1-19 ind/500 m2. Kelimpahan di alam dipengaruhioleh kondisi habitat dan tekanan eksploitasi.

Gambar 45. Lokasi penelitian di wilayah perairan Teluk Sape, NTB

Gambar 46. Lokasi Penelitian di wilayah perairan Teluk Bone dan Sinjai (Sulawesi Selatan)

Page 95: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 89

Gambar 47. Lokasi penelitian di wilayah a. Pulau Ternate dan Tidore, b. Kep. GuraiciHalmahera Selatan, Maluku UtaraKelimpahan bambu laut di Bone dan Sinjai (Sulawesi Selatan) 13-53 koloni /500m2 dengan kategori jarang. Kelimpahan bambu laut di NTB berkisar antara 3-340kolono/500m2, dengan kategori jarang hingga melimpah sedangkan di Maluku Utaraberkisar antara 12-545 koloni/500m2 dengan kagegori jarang hingga melimpah. Rata-ratapopulasi bambu laut di Maluku Utara masih dalam kondisi melimpah.Kelimpahan kuda laut dari hasil penelitian yang dilakukan di perairan Lampungsebesar 12,5 ind/ha, di Tanakeke (Sulawesi Selatan) 50-200 ind/ha dan di perairanBintan (Kep. Riau) 11-27 ind/ha. Ketiga lokasi tersebut merupakan perairan yang dikenal

Page 96: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 90

dengan produktivitas kuda laut yang lebih banyak dibandingkan perairan lainnya diIndonesia.

Gambar 48. Lokasi penelitian Kuda Laut di wilayah perairan Pulau Bintan, Kepulauan Riau

Gambar 49. Lokasi penelitian Kuda Laut di wilayah perairan Teluk Lampung12) Pengembangan CBF di Waduk/Situ/Embung Tergenang Musiman di Nusa

Tenggara TimurPerikanan berbasis budidaya (CBF, Cultre-Based Fisheries) merupakan suatu teknikpenting untuk peningkatan produksi perikanan terutama di negara berkembang.Kelebihan CBF dari kegiatan budidaya tradisional adalah tidak memerlukan badan airyang besar dan bukan merupakan penggguna sumberdaya air primer (De Silva, 2003).Upaya yang dapat dilakukan untuk pemacuan sumberdaya ikan pada perairan umum

Page 97: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 91

daratan adalah dengan melakukan penebaran (Moreau & De Silva 1997) dan penyuburanperairan untuk peningkatan produktivitas perairan (Kartamihardja et al. 2009). Kegiatanpenebaran dalam upaya peningkatan produksi perikanan tangkap perlu mengetahui dayadukung perairan tersebut. Hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah produksi ikan dibadan air tersebut masih dibawah daya dukung sehingga dapat ditingkatkan denganpenebaran (Kartamihardja & Umar 2009). Daya dukung perairan juga diperlukan untukmengatahui jumlah benih optimal yang dapat ditebar (Kartamihardja 2012).Penebaran dan introduksi ikan merupakan cara yang digunakan untukmenanggulangi penurunan stok ikan alami dan hasil tangkapan komersil dan untukmemperbaiki atau membentuk perikanan yang baru. Penebaran ikan di perairan alamiadalah respon terhadap degradasi stok ikan alami sebagai akibat perubahan habitat,eksploitasi yang berlebih, atau produksi ikan di bawah prediksi (Cowx, 1999). Penebaranmempunyai beberapa tujuan yaitu sebagai upaya mitigasi; peningkatan stok ikan,restorasi, menciptakan perikanan baru. Beberapa faktor yang harus dipertimbangkandalam CBF antara lain ketersediaan benih, aklimatisasi benih, kepadatan dan ukuranbenih, waktu penerbaran serta mekanisme penebaran.CBF adalah suatu metode peningkatan stok ikan pada suatu badan air yang secaraumum tidak mampu mendukung perikanan lestari melakukan proses rekruitmen alami.Pada umumnya kegiatan CBF dilakukan di badan air berukuran kecil dengan ketersediaanair minimal 6-8 bulan dengan produktivitas peraian yang tinggi. Penebaran danpenangkapan kembali merupakan inti dari CBF. Ikan yang umumnya ditebar merupakanjenis ikan dengan pertumbuhan yang cepat dan dengan tingkat trofik paling rendah. CBFditujukan untuk memberikan keuntungan bagi masyarakat yang tinggal disekitar badanair (De Silva, 2015).Penelitian dilakukan pada beberapa embung (multi lokasi) yang terdapat di PropinsiNusa Tenggara Timur yaitu Tilong dan Oelpuah (Kabupaten Kupang) serta Tulamalae,Haekrit dan Haliwen (Kabupaten Belu) (Gambar 1). Pengamatan kualitas air dilakukanpada tanggal April dan September 2016. Posisi koordinat dari setiap badan air ditentukanmenggunakan GPS (Global Positioning System). Metode yang digunakan adalahpemahaman secara cepat (Rapid Ruler Appraisal, RRA) dimana pengukuran aspeklimnologi, perikanan, sosial ekonomi dan kelembagaan hanya dilakukan untuk mengetahuiparameter kunci untuk pengembangan CBF.

Page 98: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 92

Gambar 50. Peta lokasi penelitian CBF pada embung kecil dan bendunganPengelolaan sumberdaya air adalah upaya merencanakan, melaksanakan danmemantau serta mengevaluasi penyelenggaraan sumberdaya air. Penyelengaraanpemanfaatan air dalam upaya konservasi sumberdaya air harus diikuti olehpemanfaatannya secara efisien (Sallata, 2015). Air merupakan sumbedaya yang terbatasoleh karena itu konservasi sumber daya air tersebut sangat perlu dilakukan. Untukmengantisipasi keterbatasan sumberdaya air tersebut maka pemerintah Daerah PropinsiNTT membangun embung sebanyak 984 embung dan 3 bendungan. Embung yangdibangun terdiri dari embung irigasi, embung ternak dan embung kecil dan terbanyakterdapat di Kabupaten Kupang. Embung irigasi mempunyai kisaran luas dan dayatampung bersih masing-masing adalah 0,77-112,1 ha dan 20,1 x103-2.640x103 m3. Untukembung ternak kisaran luas dan daya tampung bersih masing-masing adalah 1,30-5,10 hadan 135,3 x103-676,4x103 m3, sedangkan embung kecil mempunyai kisaran luas volumeair masing-masing adalah 0,03-9,61 ha dan 4,2 x103-190,7x103 m3. Permasalahan yangdihadapi oleh embung di NTT adalah rendahnya tutupan vegetasi pada daerah tangkapanair serta laju erosi tinggi yang mempercepat pendangkalan (Widiyono, 2008).Bangunan embung memiliki beberapa komponen yaitu: daerah tangkapan hujan(DTH), tanggul embung, saluran pembuangan, jaringan distribusi dan bak pelayanan(Bunganaen, 2013). Di NTT terdapat 40 sungai dengan panjang berkisar 25-118 kmdengan enam sungai terpanjang yaitu Kambaniru (118 km), Benanaim (100 km),

Page 99: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 93

Noelmina (90 km), Wano kaka, Mebe dan Waikaap (80 km). Pada akhir tahun 2015 telahdibangun sebanyak 984 embung yang terdiri dari embung irigasi sebanyak 35 embungdan terbanyak terdapat di Kabupaten Rotendao. Embung ternak di NTT sebanyak 12embung dan terbanyak terdapat Kabupaten Sumba Timur sebanyak 7 embung. Untukembung kecil sebanyak 917 embung (Gambar 51). Untuk bendungan atau waduk terdapat3 bendungan di NTT yaitu Tilong (154,7ha), Rotiklot (30,3 ha) dan Raknamo (147,3 ha).Embung dan bendungan ini umumnya berfungsi sebagai sumber air minum, irigasi dansumber air untuk perkebunan dan minum ternak.

Gambar 51. Distribusi embung di Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT)Embung irigasi ini mempunyai kisaran luasan 0,77-112 ha. Beberapa embung irigasidengan luasan lebih dari 50 ha yaitu Haekrit (62 ha), Danau Tua (102,0 ha), Kapalangga(112,7), Lekobatu (67,37 ha) dan Lere (51,34 ha) (Tabel 24). Embung ternak mempunyailuasan berkisar 1,3-5,1 ha dengan embung yang memiliki luas lebih dari 3 ha yaituTemkuna (4,16 ha), Ekateka (3,12 ha), Nonohonis (4,87 ha), Padawai 1 (3,2 ha), Lokomela(5,1 ha) dan Wae Buking (4,8 ha).CBF yang dilakukan pada badan air non perennial berukuran kecil pada intinyaadalah budidaya yang dilakukan secara ektensif (De Silva, 2003). Di Kabupaten Belu danKabupaten Kupang masing-masing terdapat tiga dan dua badan air sebagai alternatiflokasi pengembangan CBF. Secara umum wilayah NTT termasuk kedalam kategori iklimsemiarid. Curah hujan di Propinsi NTT berkisar 1000-1500 mm di daerah pantai dan lebihdari 2500 mm di daerah pegunungan dengan durasi hujan antara 3-5 bulan (Desember-April). Potensi hidrologi di Wilayah NTT terutama untuk air permukaan tergolong kecil(Pujiono & Setyowati, 2015).

Page 100: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 94

Perairan yang dangkal akan menyebabkan terjadi akumulasi nutrien, sirkulasi danpemanfatannya oleh fitoplankton menjadi lebih efisien. Hal ini menyebabkanproduktivitas primer perairan yang dangkal menjadi lebih tinggi (Mustapha, 2009).Produktivitas perairan dipengaruhi oleh kecerahan, fosfor total, klorofil-a dan kekeruhan(Asanka et al., 2005). Pengembangan CBF di Sri Lanka di lakukan pada beberapa embungnon perennial dengan waktu ketersediaan air 6-10 tahun (Asanka et al., 2005). Embung diNTT memiliki kandungan oksigen terlarut yang tinggi dengan nilai kisaran pH yang baikuntuk pertumbuhan ikan. Konsentrasi oksigen terlarut di embung calon lokasipengembangan CBF berkisar 3,2-4,9 mg/L dan pH berkisar 7,7-8,11. Nilai daya hantarlistrik dan padatan terlarut total berkisar 245,7-561 µmhos/cm dan 121,55-340 mg/L.Nilai TDS yang tinggi disebabkan oleh erosi dari daerah litoral sekitar perairan. Kualitasair di beberapa embung di NTT disajikan pada Tabel 24.Tabel 24. Nilai Parameter kualitas air pada beberapa embung di NTTParameter Satuan Tilong Tulamalae Haliwen Haekrit Oelpuah

Suhu air oC 32 28 29 29,3 31,1pH 7,28-8,11 8,08 7,7 8,05-8,1 8,04Oksigen terlarut mg/L 4,03-4,85 3,75 3,2 3,84-4,14 4,05Bahan organik mg/L 5,75-7,66 13,09 8,30 6,38-8,30 17,24N-NO3 mg/L 0,383-0,420 0,370 0,289 0,312-

0,3740,344

Klorofil-a mg/m3 7,887 12,027 6,250 4,225 15,228Status trofik Meso Eutr Meso Oligo EutroDaya hantarlistrik

µmhos/cm 441,5 561 555 245,7 263,1

Padatan terlaruttotal

mg/L 263,9 121,55 338 340 153,4

Kedalaman rata-rata

m 12,26 2,5 6,5 4,2 2,3

Kelimpahan fitoplankton tertinggi terdapat di embung Tulamalae yaitu 427.651sel/liter dan di Bendungan Tilong dengan kelimpahan sebesar 367.756 sel/liter. Untukketiga badan air lainnya yaitu Bendungan Heliwen, Haekrit dan Embung Olepuah memilikikelimpahan fitoplankton masing-masing sebesar 67.087; 122,186 dan 232.393 sel/liter.

Page 101: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 95

Gambar 52. Kelimpahan fitoplankton di lokasi penelitianProduksi ikan dipengaruhi oleh oleh tiga komponen utama yaitu morfometri(luasan dan kedalaman), edafik (nutrien) dan iklim atau yang lebih dikenal dengan indeksmorfoedafik (Ryder, 1965; Ryder et al., 1974; Schlesinger & Regier, 1982). Faktor yangdipertimbangkan dari morfometri antara lain kedalaman rata-rata, volume, luas dankedalaman rata-rata (Ryder, 1982). Estimasi potensi produksi ikan pada beberapaembung di NTT yang dihitung dengan beberapa pendekatan disajikan pada Tabel 25.Tabel 25. Estimasi potensi produksi ikan pada embung di NTTLokasi Potensi produksi (kg/ha/tahun)

MEIcond Klorofil-aTilong 34,34 40.2Tulamalae 68,72 51,0Haliwen 47.69 37,7Haekrit 41.28 29,8Oelpuah 53.31 55,8

Pendugaan potensi produksi perikanan berdasarkan MEI dan Klorofil-amenunjukkan nilai yang hampir sama. Badan air dengan tingkat kesuburan yang tinggicenderung memiliki potensi produksi ikan yang tinggi. Produksi perikanan terdapat diEmbung Oelpuah dan Tulamalae yaitu masing-masing sebesar 53,31-55,8 dan 51,0-68,72kg/ha/tahun. Untuk Bendungan Tilong, Haekrit dan Heliwen mempunyai potensi produksimasing-masing berkisar 34,34-40,2; 29,8-41,28 dan 53,31-55,8 kg/ha/tahun.13) Penelitian Kawasan Konservasi Induk Udang [Penaeus monodon] di Pantai

Timur Aceh, Kabupaten Aceh TimurUdang Windu (Penaeus monodon) merupakan salah satu komoditas perikanan yangmemiliki nilai ekonomi tinggi dan menjadi komoditas ekspor yang diminati pasar dunia.Perairan Provinsi Aceh, terutama wilayah Pantai Timur Aceh yang berbatasan dengan

Page 102: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 96

Selat Malaka, dikenal sebagai penghasil induk udang windu dengan kualitas yang baik,salah satunya yaitu Kabupaten Aceh Timur. Kualitas induk yang baik ditinjau darireproduksi dan genetikanya membuat induk udang dari Perairan Kabupaten Aceh Timurbanyak ditangkap untuk dijadikan induk penghasil benih pada panti-panti benih(hatchery) udang di seluruh wilayah Indonesia, bahkan sampai ke luar negeri.Keberlanjutan usaha budidaya udang windu di Indonesia sangat tergantung kepadaketersediaan induk dari alam. Tingginya permintaan dan penangkapan induk udangwindu tanpa pengelolaan yang baik merupakan ancaman bagi keberlangsungan stok indukwindu. Untuk menjamin kelestarian sumberdaya udang windu serta keberlanjutan usahabudidayanya, diperlukan upaya konservasi (suaka perairan) di Perairan Kabupaten AcehTimur yang potensial sebagai penghasil induk udang windu yang unggul. Penelitian untuktahun 2016 bertujuan untuk (1) Memetakan distribusi dan kelimpahan juvenil, larvaudang windu Kuala Sungai Arakundo, Kuala Geuleumpang dan Kuala Peureulak diKabupaten Aceh Timur; (2) Memetakan distribusi dan kelimpahan induk udang windusepanjang Perairan Aceh Timur; dan (3) Mendapatkan pola keragaman genetik udangwindu di Perairan Aceh Timur.Penelitian dilaksanakan pada bulan April dan Oktober 2016 di perairan KabupatenAceh Timur dan Kabupaten Aceh Tamiang. Data analisis merupakan gabungan dari tahun2014-2016. Pengumpulan data pada tahun 2016 dilakukan ditentukan secara acakberlapis (stratified random sampling) di 13 titik stasiun pengamatan (6 titik stasiunpengamatan di sekitar muara dan Sungai Arakundo, 1 titik stasiun pengamatan Peudawa,4 titik stasiun pengamatan muara dan Sungai Peureulak dan 3 titik stasiun pengamatan diKabupaten Aceh Tamiang). Pengamatan penelitian meliputi identifikasi kualitaslingkungan perairan (fisika, kimia dan biologi) secara insitu dan exsitu; analisiskelimpahan dan sebaran juvenil udang windu menggunakan menggunakan metode sweptarea; analisis kelimpahan induk udang windu dan produksi tangkapan fase muda secaratemporal; survey akustik untuk mendapatkan peta bathymetry, kelimpahan danbiomassa induk udang windu; analisis penyakit udang windu menggunakan metode PCRuntu virus IHHNV dan WSSV; wawancara dengan nelayan setempat serta kuisioner untukanalisispersepsi dan respon masyarakat terhadap upaya konservasi udang windu; dananalisis genetika induk udang windu yang dilakukan dengan mengambil sampel bagiantubuh udang (kaki renang) menggunakan metode RFLP (Restriction Fragment LengthPolymorphism) di perairan Aceh Timur.Karakteristik perairan di pesisir Aceh Timur memiliki berbagai tipe ekosisistem,yaitu ekosistem mangrove, estuaria dan pantai. Seluruh daerah pesisir tersebutmerupakan daerah yang potensial sebagai daerah penangkapan dan juga daerah asuhan

Page 103: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 97

untuk jenis udang Penaeidae. Udang windu yang tertangkap dengan kumulatif selama tigatahun (2014-2016) merupakan hasil tangkapan langsung iv menggunakan mini beamtrawl, hasil tangkapan nelayan dan data enumerator terkumpul sebanyak 7.857 ekordengan kisaran panjang karapas antara 10-82 mm, panjang total berkisar antara 90-295mm, berat tubuh antara 1,42-233,10 gram. Sebaran panjang karapas udang windumembentuk tiga kohort. Hubungan panjang karapas-berat tubuh dari udang windumengikuti persamaan W = 0,003CL2,509 dengan pola pertumbuhan bersifat alometriknegatif (P<0,05). Udang windu memanfaatkan Udang (Ii = 46,00%) sebagai makananutama. Nisbah kelamin udang windu di Perairan Aceh Timur adalah 1:1,1 danmenunjukkan dalam keadaan seimbang (α=0,05). Fekunditas berkisar 195.969-747.129butir dengan diameter telur antara 0,20-0,38 mm (rerata 0,29±0,04 mm). Tipe pemijahanudang windu tergolong bersifat total spawner atau udang akan mengeluarkan telurnyasekaligus pada proses pemijahannya.Udang windu betina mencapai rata-rata 50% & 95% populasi matang gonad padapanjang karapas L50 = 59,3 mm dan L95 = 70,1 mm. Nilai selektivitas bottom trawl untukhasil tangkapan udang windu didapatkan nilai SL50 atau proporsi rata-rata 50% populasiudang windu tertangkap adalah dengan panjang karapas 37,8 mm, sedangkan nilai SL95atau proporsi rata-rata 95% populasi udang windu tertangkap adalah dengan panjangkarapas 47,9 mm. Kedua nilai selektivitas tangkap bottom trawl berada di depan nilaipertama kali matang gonad (L50 & L95) dari udang windu. Hal ini cukup membahayakanpopulasi udang windu di Aceh Timur, karena udang akan tertangkap terlebih dahulusebelum dapat memijah. Di perairan Aceh Timur, laju pertumbuhan udang windu betinalebih cepat dari pada udang jantan. Pada umur yang sama, ukuran udang windu betinalebih besar dari pada udang jantan. Laju kematian/mortalitas penangkapan lebih besardari pada mortalitas alaminya, sehingga mengindikasikan pemanfaatan yang berlebih(overfishing). Pola rekrutmen terjadi dua kali dalam setahun, yaitu pada April danAgustus. Status stok udang windu di perairan Aceh Timur berada pada kondisi lebihtangkap. Laju eksploitasi udang windu betina lebih besar dari pada udang jantan. Stokudang windu, khususnya udang betina, rentan terhadap penangkapan yang berlebih.Kepadatan post larva Penaeidae berkisar antara 0-214 ind/1.000 m3. Daerahdengan kepadatan tertinggi terdapat di daerah Kuala Arakundo dan sekitarnya serta KualaPeureulak. Kuala Geuleumpang (159 ind/1.000 m3), Sungai Peureulak Hilir (100ind/1.000 m3), Sungai Peureulak Tengah (150 ind/1.000 m3) dan Kuala Jengki Muara(215 ind/1.000 m3). Kepadatan juvenil udang windu berkisar antara 686-1.875 ind/km2dengan biomassa berkisar antara 245-60.450 gram/km2. Daerah Kuala Arakundo danKuala Peureulak berpotensi sebagai daerah asuhan utama dan daerah calon suaka bagi

Page 104: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 98

udang windu di Pesisir Kabupaten Aceh Timur. Distribusi kelimpahan udang windusecara spasial (Oktober 2015) menunjukkan bahwa kelimpahan berkisar antara 10 – 130ekor/m2, dengan nilai rata-rata sebesar 37 ekor/m2. Pada bulan April 2016 berkisarantara 10–20 ekor/m2, dengan nilai rata-rata sebesar 4 ekor/m2. Distribusi berdasarkanbiomassnya berkisar antara 10-167.000 g/ha, dengan nilai rata-rata sebesar 50.778 g/ha(Oktober 2015), dan berkisar antara 8.500 – 65.900 g/ha, dengan nilai rata-rata sebesar36.845 g/ha (April 2016).Total biomass relatif udang windu di perairan Aceh Timur dengan luas perairan107.000 – 207.500 ha, maka total biomass relatif udang windu berkisar antara 3.942 –7.645 ton. Estimasi biomass pada bulan April 2016 dibandingkan v dengan estimasibiomass pada bulan September 2015 lebih rendah, namun distribusi kelimpahan secarahorizontal lebih merata dibandingkan tahun 2015. Jumlah udang yang terdeteksi tidakberbeda nyata antara survey tahun 2015 dan tahun 2016, namun jumlah udang yangterdeteksi pada tahun 2016, didominasi oleh ukuran udang yang lebih kecil. Hasilpengamatan pada periode Januari 2014–Maret 2016. menunjukkan bahwa denganpengendalian alat tangkap pukat layang dan pukat langgih (alat tangkap semacam trawl)selama tahun 2016 menunjukkan dampak positif terhadap jumlah tangkapan dan ukuraninduk udang hidup.Analisis penyakit menunjukkan bahwa udang windu di daerah Julok (bagian utaraAceh Timur) terindikasi positif terkena virus IHHNV dan WSSV. Lain halnya untuk dengandi daerah Peudawa (bagian selatan Aceh Timur) yang menunjukkan hasil negatif terkenavirus WSSV maupun IHHNV. Adanya penyebaran virus IHHNV pada udang windu didaerah Julok diduga berkaitan dengan adanya aktivitas budidaya udang vanamei(Litopenaeus vannamei), sedangkan di daerah Peudawa tidak ada aktivitas budidayaudang vanamei. Populasi udang windu di Aceh Tamiang, Langsa, Peudawa, dan Julokmemiliki variasi genetik yang rendah. Untuk Populasi di Julok merupakan populasitersendiri berdasarkan jarak genetiknya sedangkan populasi di Aceh Tamiang, Langsa,dan Peudawa, namun demikian perbedaan genetik yang ditemukan tidak berbeda nyata.Sosialisasi hasil penelitian konservasi induk udang windu ini di Kab. Aceh Timuryang dihadiri kepala Dinas KP dan Bapeda Aceh Tmur. Hasil sosialisasi pemda Aceh Timursegara menindak lanjuti konservasi kawasan induk udang windu danpengendalian/pelarangan alat tangkap sejenis trawl. Masyarakat Aceh Timur telah setujudan siap melaksanakan konservasi sumberdaya udang windu, serta Pemda Aceh Timurjuga siap membuat aturan perundang-udangannya sebagai dasar pelaksanaan konservasitersebut dan pengendalian budidaya udang vanamei.Konservasi sumberdaya udang windu di perairan Aceh Timur tersebut berbentuk

Page 105: Tim Penyusun - Beranda

Dokumen Data dan Informasi Pemulihan Stok dan Konservasi Sumber Daya Perairan

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 99

perlindungan terbatas melalui: (1) Penutupan penangkapan induk udang windu padabulan April untuk daerah Madat (Krueng Thoo)-Arakundo dan Langsa-Aceh Tamiang,serta September untuk daerah Peudawa- Peurelak; (2) Penutupan penangkapan juveniludang windu pada bulan Febuari-Maret untuk Muara sungai dan pantai sekitar daerahMadat (Krueng Thoo)-Arakundo dan Langsa-Aceh Tamiang, serta Juli-Agustus untukMuara sungai dan pantai sekitar daerah Peudawa- Peureulak; (3) Menjaga jumlah nelayanpenangkap induk udang windu tetap dan tidak bertambah, serta menggunakan alattangkap berupa trammel net (jaring udang) hanyut; (4) Mengurangi secara bertahaphingga pelarangan total alat tangkap semacam trawl (pukat lagih dan pukat layang)sepanjang pantai Timur Kabupaten Aceh Timur-Aceh Tamiang; dan (5) Peningkatan peranserta masyarakat melalui panglima laut masing-masing desa pantai dalam perencanaan,pelaksanaan, monev, dan pengawasaan pelaksanaan konservasi sumberdaya udang windutersebut.

Page 106: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 100

VII. LAYANAN IPTEK

Berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.36/MEN/2011Pasal 3 disebutkan bahwa dalam rangka tugas melaksanakan penelitian pemulihan dankonservasi sumber daya ikan perairan tawar dan laut, maka BP2KSI juga melaksanakanfungsi yang salah satunya adalah pelayanan teknis, jasa, informasi, komunikasi danpengelolaan kerja sama penelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairantawar dan laut. Pelayanan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) di BP2KSIdilaksanakan oleh Seksi Pelayanan Teknis (Pasal 5 ayat 3). Layanan IPTEK yang dilakukanoleh Seksi Pelayanan Teknis pada tahun 2016 mencakup kegiatan pelayanan jasa daninformasi IPTEK melalui aktivitas perpustakaan, diseminasi hasil penelitian, kerja samadan publikasi informasi, layanan jasa kepada masyarakat dalam hal penyedia pelatih,pembimbing/studi banding bagi mahasiswa, serta pendamping dalam beberapa kegiatankunjungan/studi wisata, fasilitator kegiatan magang/skripsi/ penelitian/workshop.a. Layanan PerpustakaanPerpustakaan BP2KSI secara umum menyelenggarakan kegiatan dan fungsi sebagaiberikut :a. Pencatatan pengunjung perpustakaanb. Registrasi koleksi baru perpustakaanc. Klasifikasi koleksi bukud. Penentuan subjeke. Shelving (menyusun koleksi ke dalam rak penyimpanannya)f. Temu kembali informasig. Entri katalog ke dalam database SENAYAN (BP2KSI on line catalogue)h. Sirkulasi (peminjaman dan pengembalian koleksi)i. Pendataan artikel-artikel jurnal yang ditulis oleh peneliti internal BP2KSIj. Pengumpulan informasi terbaru/kilatk. Penyusunan informasi terseleksil. Penyusunan kumpulan tulisan bidang-bidang perairan dan perikanan

Aktivitas kunjungan yang dilakukan umumnya berupa penelusuran koleksi pustaka,layanan baca di tempat, dan pemijaman koleksi. Tercatat terdapat 263 kali frekuensipeminjaman koleksi perpustakaan BP2KSI. Peminjaman koleksi di Perpustakaan BP2KSIdidominasi oleh peminjaman buku sebesar 73,76%, kemudian diikuti peminjaman jurnalatau terbitan berseri sebesar 20,15% dan peminjaman dalam bentuk CD hanya sebesar6,08% (Tabel 26).

Page 107: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 101

Tabel 26. Aktivitas Perpustakaan BP2KSI tahun 2016Bulan2016

Jumlah Peminjaman

BukuJurnal atau

TerbitanBerseri

CD TotalPeminjamanJanuari 16 5 0 21Februari 9 10 1 20Maret 15 10 3 28April 15 8 1 24Mei 20 10 0 30Juni 17 1 6 24Juli 28 0 0 28Agustus 23 5 1 29September 9 4 0 13Oktober 11 0 0 11November 22 0 0 22Desember 9 0 4 13

Total 194 53 16 263Tercatat beberapa koleksi baru perpustakaan yang masuk selama tahun 2016.Beberapa koleksi baru perpustakaan BP2KSI Tahun 2016 disajikan pada Lampiran 7.b. Diseminasi Hasil PenelitianSebagai unit pelaksana teknis yang bergerak di bidang penelitian, maka diseminasihasil penelitian diperlukan agar hasil-hasil penelitian tersebut dapat bermanfaat bagikhalayak. Penyebarluasan hasil penelitian kegiatan penelitian BP2KSI dilakukan denganperan aktif peneliti maupun teknisi litkayasa lingkup BP2KSI melalui beberapa tulisanilmiah dalam seminar-seminar nasional yang diselenggarakan oleh instansi maupuninstitusi akademik.Penyebarluasan hasil penelitian dilakukan melalui berbagai publikasi ilmiah danseminar. Beberapa publikasi ilmiah tersebut antara lain: International Fisheries Research

Journal (IFRJ), Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia (JPPI), Widya Riset PerikananTangkap (BAWAL), Jurnal Kebijakan Perikanan Indonesia dan lain-lain. Publikasi hasilpenelitian melalui kegiatan seminar dihasilkan dalam bentuk dokumen prosiding.Kegiatan seminar yang diikuti oleh peneliti dan teknisi litkayasa selama tahun 2016antara lain:a. Pada tanggal 26 – 27 Januari 2016, beberapa peneliti BP2KSI yaitu: Dr. FayakunSatria, S.Pi., M.App.Sc., Mujiyanto, S.ST.Pi, M.Si, Agus Arifin Sentosa, S.Pi mengikuti

Page 108: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 102

kegiatan Seminar dan Lokakarya dengan tema “Kolaborasi Pengelolaan Pari MantaIndonesia”.b. Pada tanggal 24 – 26 Mei 2016, beberapa peneliti BP2KSI, yaitu Dr. Joni Haryadi D,M.Sc., Dra. Adriani SN,MS., Ir. Amran R.S., M.Si., Danu Wijaya, S.Pi., Dimas Angga H.,S.Pi., Masayu Rahmia. A.P., S.Si., Agus Arifin Sentosa, S.Pi mengikuti kegiatan SeminarHasil Penelitian Lingkup Puslitbangkan KP di Bogor.c. Pada tanggal 24 Mei 2016, beberapa peneliti BP2KSI, yaitu Prof. Dr. Krismono,MS.,Andika Luky Setiyo Hendrawan, S.Pi mengikuti kegiatan Seminar Nasional Ikan Ke – 9“Masyarakat Iktiologi Indonesia” di Jakarta.d. Pada tanggal 15 Juni 2016, Dra. Adriani Sri Nastiti, MS mengikuti kegiatan seminartentang “Pembahasan analisis resiko pemasukan Spesies Asing Invasif (SAI) di dalamwilayah RI” di Bogor, Jawa Barat.e. Pada tanggal 29 Juni – 1 Juli 2016, Prof. Dr. Krismono, MS menghadiri Undanganseminar “Presentasi “Teknologi Mitigasi Tanggap Darurat Perikanan”. Di Padang,Sumatera Baratf. Pada bulan Agustus 2016, BP2KSI mendapat kesempatan untuk mengadakankegiatan seminar, pertemuan ilmiah dan diseminasi hasil penelitian dengan delegasiJames Cook University (JCU) yakni, Steve Moore, yang diikuti oleh peneliti dan teknisilitkayasa BP2KSI serta pihak roren Balitbang KP di Ruang Aula, kantor BP2KSIJatiluhur, Jawa Barat.g. Pada tanggal 12-13 Agustus 2016, peneliti BP2KSI: Agus Arifin Sentosa, S.Pimengikuti kegiatan Seminar Nasional Tahunan XII hasil penelitian Perikanan &Kelautan di Yogyakarta.Beberapa judul publikasi ilmiah lingkup BP2KSI dapat dilihat pada Lampiran 6. Totaljumlah publikasi lingkup BP2KSI di berbagai publikasi ilmiah dan seminar ilmiahberjumlah 55 buah.

c. Layanan Jasa IPTEKSeksi Pelayanan Teknis BP2KSI memberikan layanan jasa kepada masyarakat dalamhal kerja sama dan publikasi informasi, layanan jasa kepada masyarakat dalam halpenyedia pelatih, pembimbing/studi banding bagi mahasiswa, serta pendamping dalambeberapa kegiatan kunjungan/studi wisata, fasilitator kegiatan magang/skripsi/penelitian/workshop serta pendamping dalam beberapa kegiatan kunjungan kerja ataustudi wisata.

Page 109: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 103

Beberapa kegiatan layanan jasa IPTEK bagi masyarakat yang dilakukan oleh BP2KSIselama tahun 2016 terkait fasilitator kegiatan magang/skripsi/penelitian/workshopadalah sebagai berikut:Selama bulan Februari 2016, terdapat beberapa kegiatan terkait fasilitator magangdan kunjungan ilmiah, yaitua. Fasilitator kerja praktek pada tanggal 14 – 27 Januari 2016 untuk 6 orang mahasiswaprogram studi Manajemen Sumberdaya Perairan Fakultas Perikanan dan IlmuKelautan Universitas Jenderal Soedirman sebagai berikut:No Nama NIM1 Ayu Alfizatun Nikmah H1G0130102 Nurul Khotimah H1G0130243 Reni Witdiati H1G0130284 Risma Astuti Laila H1G0130305 Hesti Astuti H1G0130376 Adimas Fajrian H1G013038b. Pada tanggal 19 Januari 2016, BP2KSI menjadi fasilitator bagi praktikum lapangterpadu mata kuliah Pengkajian Stok Ikan bagi 93 orang mahasiswa DepartemenManajemen Sumberdaya Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB.

c. Fasilitator Praktek Kerja Industri (Prakerin) bagi 6 siswa Sekolah Menengah Kejuruan(SMK) Negeri 2 Indramayu Program Keahlian Budidaya Perikanan (BP) yangdilaksanakan pada tanggal 12 Februari s.d 18 Maret 2016. Adapun nama siswapeserta prakerin tersebut adalah sebagai berikut:No Nama Kelas1 Evi Lestari XI BP 22 Desi Ratnasari XI BP 23 Keken Kurnia XI BP 24 Ningsih XI BP 25 Nurlela XI BP 26 Warsidah XI BP 2d. Fasilitator Praktek Akhir KIPA Taruna Sekolah Tinggi Perikanan (STP) yangdilaksanakan pada tanggal 15 Februari s.d 15 Mei 2016. Adapun nama taruna STP danjudul praktek akhir adalah sebagai berikut:

No Nama/NRP Program Studi Topik KIPA1 Afriana Siti NurjanahNRP. 48.1252.9967 Teknologi PengelolaanSumberdaya Perairan Studi Mengenai Peremajaan Ikanyang Terlepas dari Budidayapada Keramba Jaring Apung(KJA) dan Pengaruhnya denganPendapatan Nelayan Tangkap diWaduk Ir. H. Djuanda-Jabar2 R. Nabila Vriyanka M.NRP. 48.1252.10022 Teknologi PengelolaanSumberdaya Perairan Kebiasaan Makan Ikan FamiliCichlidae di Waduk Ir. H.Djuanda- Jawa Barat

Page 110: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 104

e. Fasilitator bagi mahasiswa Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan FakultasPerikanan dan Ilmu Kelautan atas nama Kurnia Pangastuti (C24120029) untukpenelitian dan pengambilan data sekunder di Waduk Ir. H. Djuanda selama bulanMaret 2016 dengan judul penelitian: “Stratifikasi Suhu Sebagai Indikator ProsesPembalikan Massa Air di Perairan Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat.f. Fasilitator kegiatan pelaksanaan Tugas Akhir/Penyusunan Skripsi mahasiswa JurusanTeknik Lingkungan Fakultas Arsitektur Lansekap dan Teknologi Lingkungan (FALTL)Universitas Trisakti Jakarta berupa pengujian Klorofil-a dan identifikasi fitoplanktonselama bulan Mei 2016. Adapun nama-nama mahaiswa tersebut adalah sebagaiberikut:No. Nama NIM Semester Jurusan1 Cici Maulani 082 12 015 VIII/2015-2016 TeknikLingkungan2 Intan Nur Apriani 082 12 0323 Jehan Noor Auda 082 12 0344 Aidian Satria 82 003g. Fasilitator kegiatan Praktek Kerja Lapang (PKL) Semester Genap TA 2015/2016mahasiswa Program Studi Manajemen Sumberdaya Perairan Fakultas Perikanan danIlmu Kelautan Universitas Kristen Artha Wacana, Kupang mulai pada tanggal 25 Juni –31 Juli 2016 dengan topik disajikan sebagai berikut:No. Nama NIM Topik1 Dominggus Lani 13380027 Analisis konsentrasi nitrat dan fosfat padaperairan Waduk Ir. H. Djuanda Jatiluhur2 Sufa Adriantho Polly 13380034 Komposisi zooplankton di Waduk Ir. H. DjuandaJatiluhur3 Thomas Dethan 13380042 Struktur komunitas fitoplankton di perairanWaduk Ir. H. Djuanda Jatiluhur4 Dalia Da Costa Soares 13380001 Pengukuran oksigen terlarut dan bahan organiktotal (BOT) pada perairan Waduk Ir. H. DjuandaJatiluhur5 Ruth C.S. Benusu 13380036 Metode pengukuran biological oxygen demand(BOD) pada perairan Waduk Ir. H. DjuandaJatiluhur6 Rifat Nuban 13380037 Metode pengukuran produktivitas primer padaperairan Waduk Ir. H. Djuanda Jatiluhur7 Riana Febrina Biremanoe 13380043 Studi analisis isi lambung ikan oskar (Amphilopus

citrinellus) di Waduk Ir. H. Djuanda Jatiluhur8 Maria Evarista Nahak 13380022 Komposisi fitoplankton di Waduk Ir. H. DjuandaJatiluhurh. Fasilitator kegiatan Praktek Integrasi Semester Genap TA 2015/2016 mahasiswaProgram Studi Teknologi Pengelolaan Sumberdaya Perairan Taruna Sekolah TinggiPerikanan, Jakarta mulai pada tanggal 01 September – 31 Oktober 2016 dengan topikdisajikan ebagai berikut:

Page 111: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 105

No. Nama NRP Topik1 Stephanie Yolanda 49125210506 Pengamatan kondisi perairan di inlet WadukIr. H. Juanda Jatiluhur Jawa Barat2 Annisa 49125210442 Hubungan produktivitas primer denganklorofil A di Waduk Jatiluhur3 Tauzi Hanifah 49125210507 Kajian aspek reproduksi ikan Oscar(Amphilopus citrinellus) yang tertangkapjaring insang di Waduk Ir. H. Juanda,Purwakarta, Jawa Barat4 Rani Nuraeni 49125210491 Pencemaran bahan organik di Waduk Ir. H.Juanda Jatiluhur, Kab. Purwakarta, Prov.Jawa Barat5 Kresna Y. Saktiawan 49125110469 Pengamatan kualitas air terhadapkelimpahan fitoplankton di Waduk Ir. H.Juanda, Kab. Purwakarta, Prov. Jawa Barati. BP2KSI menjadi penyedia bantuan data dan informasi bagi mahasiswa Magister IlmuLingkungan Universitas Indonesia a.n sdr. Andrias S. Samusamu dalam rangkapenyusunan Tesis dengan tema “Upaya Perbaikan Habitat Pesisir” dan Judul“Efektifitas Rumah Lobster sebagai Upaya Pemanfaatan dan Pengelolaan yangBerkelanjutan”

Beberapa kegiatan layanan jasa IPTEK bagi masyarakat yang dilakukan oleh SeksiPelayanan Teknis BP2KSI terkait kerjasama, publikasi dan informasi adalah sebagaiberikut:a. Pada tanggal 3 - 4 Februari 2016, Kepala BP2KSI menjadi salah satu anggota DelegasiRI (DELRI) dalam rangka pertemuan Indian Ocean Coastal States Workshop onManagement Strategy Evaluation (MSE) and Harvest Strategies of the Shared TunaStocks di Republic of Maldivesb. Kepala BP2KSI (Dr. Joni Haryadi D., M.Sc) didampingi Danu Wijaya, S.Pi, M.Si mewakiliKepala Badan Litbang KP sebagai Narasumber dengan materi “Metode Penandaan(tagging) Pada Lobster” di kegiatan Rapat Kerja Teknis BKIPM Tahun 2016 yangbertempat di SWISS-BELHOTEL Mangga Besar Jakarta, 31 Mei 2016.c. Peneliti BP2KSI (Prof. Dr. Endi Setiadi Kartamihardja dan Zulkaernaen Fahmi, S.Pi.,M.Si.) berpartipasi dalam pembahasan perbaikan Rancangan Peraturan Menteritentang Kawasan Pengelolaan Perikanan Perairan Umum Daratan pada tanggal 8 Juli2016 di Ruang Rapat Instalasi Penyakit Ikan, Depok.d. Fasilitator dalam persiapan sertifikasi ISO 9001:2008 di Balai Penelitian Pemulihandan Konservasi Sumber Daya Ikan bersama Bagian Kepegawaian dan Hukum dan TimISO 9001:2008 pada 16 Juli 2016.e. Dra. Adriani Sri Nastiti, M.S. berkontribusi dalam pertemuan analisis data kegiatan“Model Penerapan Pengelolaan Kawasan Berbasis Masyarakat di Teluk Cempi” pada16 – 18 Juli 2016 di Salak Boutique The Heritage Hotel, Bogor.

Page 112: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 106

f. Prof. Dr. Krismono menjadi narasumber dalam rangka mitigasi antisipasi bencanakematian massal ikan di Danau Maninjau dengan tema “Teknologi Mitigasi TanggapDarurat Perikanan” di Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Agam tanggal 29 Juli –1 Juli 2016.g. Kontribusi dalam memberikan rekomendasi data dan informasi kepada PT. MultimeraHarapan dalam rangka penyusunan Kajian Pengelolaan Waduk Jatigedeh. Pada bulan Agustus 2016, BP2KSI mendapat kesempatan untuk mengadakan kegiatanseminar, pertemuan ilmiah dan diseminasi hasil penelitian dengan delegasi JamesCook University (JCU) yakni, Steve Moore, yang diikuti oleh peneliti dan teknisilitkayasa BP2KSI serta pihak roren Balitbang KP di Ruang Aula, kantor BP2KSIJatiluhur, Jawa Barat.i. Peneliti BP2KSI a.n. Prof. Dr. Krismono, MS ikut andil dalam memberi masukan padapenyusunan Rancangan Peraturn Daerah tentang Rencana Tata Ruang KawasanStrategis Provinsi Danau Limboto., pada tanggal 11 Oktober 2016 di Kantor DPRDGorontalo.j. Pegawai BP2KSI a.n. Edita Eka Prasetya, S.MB menjadi Narasumber dalam rangkaPenyelesaian Dashboard dan aplikasi ketatausahaan di Balai Penelitian Perikanan LautTahun Anggaran 2016. Pada tanggal 19 – 20 Oktober di Jakartak. Peneliti BP2KSI a.n. Ir. Amran Ronny Syam, M.Si menjadi Narasumber atau Tenaga Ahlidalam rangka kegiatan Monitoring Spesies Langka/Dilindungi di Kawasan KonservasiPerairan Nasional Taman Wisata Perairan (TWP) Kepulauan Anambas dan LautSekitarnya. Pada tanggal 31 s.d 5 November 2016 di Kepulauan Anambas, KepulauanRiaul. Peneliti BP2KSI a.n Agus Arifin Sentosa, S.Pi mengikuti FGD kegiatan PenelitianEcological Related Species of Rays and Sharks pada tanggal 7 – 8 November 2016 diLombok, Nusa Tenggara Baratm. Peneliti BP2KSI a.n. Ir. Amran Ronny Syam, M.Si menjadi Narasumber “Sosialisasi HasilKegiatan Potensi & Pemanfaatan Jenis Ikan dilindungi di Wilayah KEPRI” pada tanggal25 November 2016 di Tanjung Pinang, Kepulauan Riaun. Peneliti BP2KSI a.n Prof. Dr. Endi Setiadi Kartamihardja, M.S dan Prof. Dr. Krismono,MS. ikut berpartisipasi dalam kegiatan Workshop Percepatan Pengelolaan kawasanpesisir secara terpadu (Integrated Coastal Zone Management) di Indonesia.o. Kepala Balai BP2KSI a.n Dr. Joni Haryadi D., M.Sc ikut serta dalam rapat RapatPenyempurnaan RUU No. 5 Tahun 1990. "Tentang Konservasi Sumber Daya Alam danEkosistem

Page 113: Tim Penyusun - Beranda

Layanan IPTEK

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 107

p. Terjalin kesepakatan kerjasama antara Dinas Kabupaten Kapuas Hulu denganBPPKSDI dan KAK Kerjasama No : 075/119/DIKAN/SET – A dan No. 46/BP2KSI/KKPtanggal 25 April 2016 tahum annggaran 2016.

Page 114: Tim Penyusun - Beranda

Permasalahan dan Tindak Lanjut

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 108

VIII. PERMASALAHAN DAN TINDAK LANJUT

Pelaksanaan kegiatan BP2KSI T.A. 2016 tentu tidak terlepas dengan adanyapermasalahan pada setiap kegiatan. Secara umum, seluruh pelaksanaan kegiatan diBP2KSI dapat berjalan walaupun terdapat beberapa permasalahan-permasalahan dalampelaksanaannya. Beberapa permasalahan tersebut antara lain sebagai berikut:a. Adanya kegiatan APBN-P terkait Refocusing dan Progran Lanjutan sehingga selamatahun anggaran 2016 telah terjadi 4 kali revisi DIPA BP2KSI. Hal tersebut akanmenyebabkan perubahan target dan serapan anggaran yang cenderung mengikutidisahkannya revisi DIPA tersebut sehingga proses pelaksanaan kegiatan cenderungterlambat, terutama terkait kegiatan penelitian restocking lobster dalam hal belanja 5b. Beberapa kegiatan ada yang tidak terlaksana secara maksimal, salah satunya terkaitbelanja 526 untuk pengadaaan TKB dan benih lobster dalam rangka restocking lobstertidak dapat dilakukan secara menyeluruh karena prosesnya yang harus melalui danwaktunya tidak mencukupi untuk direalisasikan hingga akhir tahun. Selain itu, terapatsatu kegiatan penelitian Crash program. Hal ini disebabkan oleh waktu penelitian iniyang bersifat tentatif dan kondisional seiring dengan adanya isu-isu ataupunfenomena-fenomena kejadian alam yang berkaitan dengan kelautan dan perikanan.c. Pelaksanaan survei lapangan untuk kegiatan penelitian BP2KSI TA 2016 sebagianbesar terlambat hingga akhir tahun dikarenakan pelaksanaan survei tergantungkepada kondisi musim, koordinasi dengan pihak terkait dan alokasi tenaga SDMBP2KSI yang banyak terfokus pada salah satu kegiatan. Permasalahan lain yangmuncul sebagian besar kegiatan penelitian yang masih melakukan survei lapanganhingga akhir tahun berdampak pada jumlah sampel di laboratorium yang meningkatpada akhir tahun sehingga target laporan selesai pada akhir tahun menjadi terlambathingga awal tahun 2016. Tindak lanjut ke depan adalah mulai menyusun rencanaoperasional penelitian secara matang agar kegiatan survei diusahakan tidakmenumpuk hingga akhir tahun.d. Terkait status bangunan kantor BP2KSI yang masih menyewa lahan milik Perum JasaTirta (PJT) II di daerah tepi Waduk Ir. H. Djuanda, permasalahan utama adalahperjanjian sewa lahan tidak diperpanjang sehingga upaya untuk melakukan perbaikandan peningkatan kapasitas kantor misal pengurukan tanah untuk penguatan tembokpenahan/tanggul dan peningkatan daya listrik menjadi terhambat. Juga pada tanggal28 November 2014 terdapat Surat Pemberitahuan dari pihak Perum PJT II No.14/DIR/741/2014 bahwa bangunan kantor BP2KSI berada di area genangan wadukdan sesuai PP No. 37 Tahun 2010 tentang Bendungan pasal 103 ayat (b) bahwa untukmempertahankan kawasan perlindungan waduk, dilarang mendirikan bangunan dan

Page 115: Tim Penyusun - Beranda

Permasalahan dan Tindak Lanjut

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 109

memanfaatkan lahan yang dapat mengganggu aliran air, mengurangi kapasitastampung waduk, atau tidak sesuai dengan peruntukannya, maka kantor BP2KSIdiberitahu agar segera membongkar bangunan yang ada. Oleh karena itu, tindaklanjutnya adalah Puslitbangkan melalui revisi kegiatannya telah melakukan prosespengurugan lahan di kawasan Sukamandi dan pada tahun 2016 mulai dilakukanproses pembuatan desain cetak biru rencana bangunan kantor yang baru melaluirekanan arsitek pihak ketiga. Data dukung terkait pembangunan gedung kantor barutelah disiapkan sehingga untuk pembangunan gedung dan bangunan mulaidianggarkan pada tahun 2016.e. Realisasi capaian anggaran BP2KSI yang terserap per 31 Desember 2016 sebesarRp.14.238.813.191,- atau 89,26% dari total anggaran dinilai sudah sangat baik jikadibandingkan persentase serapan pada tahun sebelumnya. Hal ini dikarenakan adanyapemotongan anggaran dan self blocking anggaran, sehingga terjadi peningkatanpresentase serapan yang signifikan.

Berdasarkan tingkat capaian dari beberapa indikator kinerja, BP2KSI telah dapatmelaksanakan tugas dan fungsi yang dibebankan kepada organisasi sesuai dengan yangtertuang dalam Penetapan Kinerja Tahunan tahun anggaran 2016 walaupun ada beberapaindikator kinerja utama (IKU) yang capaiannya terlambat dan belum optimal. Secaraumum, permasalahan yang ada selama tahun 2016 akan segera ditindaklanjuti. Apabilaterdapat permasalahan yang muncul kembali akan selalu diupayakan tindak lanjut berupasolusi pemecahan masalah agar kegiatan tetap dapat berjalan dengan lancar.Belajar dari pengalaman, maka ke depan dalam rangka meningkatkan kinerjaBP2KSI perlu untuk: 1) meningkatkan koordinasi dan konsolidasi internal BP2KSI danvertikal dengan eselon diatasnya dalam penyusunan program/kegiatan dan anggaran; 2)merencanakan program dan kegiatan yang komprehensif mengacu pada Renstra danRencana Kinerja; 3) meningkatkan sinergitas dengan pihak-pihak terkait; 4) penjadwalankegiatan berdasarkan prioritas kegiatan; 5) melakukan monitoring untuk mengukurcapaian kinerja secara berkala; 6) meningkatkan peran Pejabat Fungsional.

Page 116: Tim Penyusun - Beranda

Penutup

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 110

IX. PENUTUP

Balai Penelitan Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan (BP2KSI), dalamkaitannya dengan pembangunan sektor kelautan dan perikanan, berkedudukan sebagaisalah unit pelaksana teknis di lingkup Badan Penelitian dan Pengembangan Kelautan danPerikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan. BP2KSI dibentuk berdasarkanPeraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.36/MEN/2011, tanggal 26September 2011 yang mendapat persetujuan Menteri Negara Pendayagunaan AparaturNegara dan Reformasi dalam surat Nomor: B/1800/M.PAN-RB/7/2011, tanggal 28 Juli2011. Pada Peraturan Menteri tersebut BP2KSI mempunyai tugas melaksanakanpenelitian pemulihan dan konservasi sumber daya ikan perairan tawar dan laut.Penyelenggaraan fungsi BP2KSI berkaitan dengan upaya pembangunan sektorperikanan dan kelautan secara berkelanjutan serta dapat memberikan peran nyata dalammenunjang pembangunan nasional ikan perairan tawar dan laut. Upaya tersebutdidasarkan pada potensi sumber daya ikan perairan tawar dan laut, dimana wilayahperairan tersebut menjadi sumber perekonomian sebagian besar masyarakat.Berdasarkan capaian yang diperoleh selama tahun 2016, secara umum program dankegiatan di BP2KSI telah dapat dilaksanakan walaupun masih banyak terdapat kendaladan permasalahan selama proses pelaksanaannya seperti adanya revisi anggaran sehinggamemperlambat pencapaian target output dan penyerapan anggaran satuan kerja. Olehkarena itu, BP2KSI diharapkan ke depan dapat meningkatkan kinerjanya dengan cara: 1)meningkatkan koordinasi dan konsolidasi internal BP2KSI dan vertikal dengan eselondiatasnya dalam penyusunan program/kegiatan dan anggaran; 2) merencanakan programdan kegiatan yang komprehensif mengacu pada Renstra dan Rencana Kinerja; 3)meningkatkan sinergitas dengan pihak-pihak terkait; 4) penjadwalan kegiatanberdasarkan prioritas kegiatan; 5) melakukan monitoring untuk mengukur capaiankinerja secara berkala; 6) meningkatkan peran Pejabat Fungsional. Secara umum,beberapa hambatan dan masalah pada pelaksanaan kegiatan BP2KSI yang ada akan segeradievaluasi dan diantisipasi untuk tahun-tahun berikutnya.Demikianlah Laporan Tahunan BP2KSI tahun 2016 ini disusun, dengan tujuansebagai bahan monitoring dan evaluasi bagi BP2KSI selaku unit pelaksana teknis sekaligusbahan pertanggungjawaban secara struktural kepada instansi di atasnya. Dengan adanyaLaporan Tahunan ini, diharapkan dapat menjadi bahan monitoring dan evaluasi bagiBP2KSI dalam meningkatkan kinerja BP2KSI untuk tahun-tahun berikutnya.

Page 117: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 1

Lampiran 1. Sumber Daya Manusia BP2KSI Tahun 2016A. Klasifikasi Pegawai Berdasarkan Status KerjaNo. Uraian Pegawai Negeri Sipil Kontrak Total

1 Peneliti 22 1 232 Teknisi Litkayasa 8 6 143 Tenaga Administrasi 12 6 184 Pustakawan 1 - 15 Pekarya 1 4 56 Pengemudi 1 1 27 Satpam - 5 5

Jumlah 45 23 68

B. Klasifikasi Pegawai Berdasarkan Tingkat PendidikanNo. Tingkat Pendidikan Jumlah (Orang) Total

PNS Kontrak1 S3 5 0 52 S2 7 0 73 S1 13 5 184 D4 2 0 25 D3 2 2 46 SMA 14 15 297 SMP 1 0 18 SD 1 1 2

Jumlah 45 23 68

C. Klasifikasi Pegawai Berdasarkan Kelompok UmurNo. Tingkat Umur Jumlah (Orang) Total

PNS Kontrak1 18 - 20 0 1 12 21 - 30 11 7 183 31 - 40 14 13 274 41 - 50 6 2 85 51 - 60 14 0 146 61 - 70 0 0 0

Jumlah 45 23 68

Page 118: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 2

D. Komposisi Pegawai Berdasarkan Jenjang Fungsional PenelitiNo. Jenjang Fungsional Peneliti 2014 2015 2016

1 Peneliti Utama 3 3 32 Peneliti Madya 4 7 73 Peneliti Muda 8 7 64 Peneliti Pertama 5 3 35 Peneliti Non Klasifikasi 2 3 3

Jumlah 22 23 22

E. Komposisi Pegawai Berdasarkan Jenjang Fungsional Teknisi LitkayasaNo. Jenjang Fungsional Teknisi Litkayasa 2014 2015 2016

1 Teknisi Litkayasa Penyelia 2 2 22 Teknisi Litkayasa Pelaksana Lanjutan 2 2 23 Teknisi Litkayasa Pelaksana 3 3 34 Teknisi Litkayasa Pemula 1 1 15 Teknisi Litkayasa Non Kelas 1 1 0

Jumlah 9 9 8

Page 119: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 3

Lampiran 2. Kegiatan Pengembangan Profesional dan Keahlian Pegawai BP2KSI Tahun 2016

No Waktu dan Tempat Kegiatan Peserta dari BP2KSI1. 26 – 27 Januari

JakartaSeminar dan Lokakarya dengan tema“Kolaborasi Pengelolaan Pari MantaIndonesia”

Dr. Fayakun Satria, S.Pi., M.App.Sc., Mujiyanto,S.ST.Pi, M.Si, Agus Arifin Sentosa, S.Pi

2. 26 Januari s.d. 24FebruariSukamandi, Subang

Diklat Prajabatan lingkup KKPGolongan II Angkatan II Tahun 2016

Idat Ikhtafia, A.Md

3. 14 Maret s.d. 20 AprilSukamandi, Subang

Diklat Prajabatan lingkup KKPGolongan III Angkatan IV Tahun 2016

Indriatmoko, S.Kel

4. 7 - 9 MaretPangandaran

Pelaksanaan peningkatan jiwa korsapegawai BP2KSI

Semua pegawai BP2KSI kecuali:Dr. Didik WHT., Sri Endah P, A.Pi., Lismining PujiyaniAstuti, SP., M.Si., Andri Warsa, S.Si., Dian Wahono,S.Hum., Sutoto, Ir. Amran R.S., M.Si., SolehRomdon, Aswar Rudi.

5. 13 AprilJakarta

Workshop hasil penelitian HIU & ParlCOP CITES

Dr. Joni Haryadi., Astri Suryandari, S.Si,M.Si.,Masayu Rahmia Anwar Putri,S.Si, Sutaryo

6. 21-22 AprilJakarta

Workshop kehumasan lingkupBalitbang KP Tahun 2016

Hendra Saepulloh, S.Sos., Santoso Dwiatmojo.,

7. 26-29 AprilBekasi

Diklat manajemen ASN & DiklatAnalisis Jabatan

Idat Ikhtafia,A.Md

8. 26 AprilBandung

Bimtek peningkatan kualitas laporankeuangan & perencanaan kebutuhanBMN Koordinator wilayah semster ITA 2016.

A. Fahrudin,S.A.N., Rajimin.,

9. 23 – 27 Mei 2016.Cikarang, Bekasi JawaBarat.

Diklat Audio Video ProductionAngkatan I dan II Bagi AparaturLingkup KKP.

Ahmad Fahrudin, S.A.N., Tri Muryanto

10. 08-10 Juni 2016 Workshop pemantauan &penanggulangan kejadian pemutihanterumbu karang (coral bleaching) diIndonesia

Riswanto, S.Kel

11. 30 Juni 2016.Depok, Jawa Barat.

Bimtek Analisis Beban Kerja Dr. Joni Haryadi D,M.ScEngkos KosasihAde Kusmayadi

12. 25 Juli 2016.Jakarta

Menghadiri undangan pelantikanpejabat Administrator dan Pengawaslingkup UPT

Dr. Joni Haryadi D, M.ScZulkarnaen Fahmi, S.Pi., M.SiNanang Widarmanto, S.PiTatok Priswanto, S.EAgus Arifin Sentosa, S.PiSutoto

13. 26-28 Juli 2016Depok

Penilaian Angka Kredit PejabatFungsional Peneliti.

Prof. Dr. Krismono, MS

14. 25-26 Agustus 2016Bandung

Pelatihan Penguji Laboratorium Dr. Joni Haryadi D,M.ScHisom

15. 20 – 21 Oktober 2016Jakarta

Pelatihan Nasional “Internal Audit forAuditor, Lawyer and ComplianceOfficer”

Dr. Joni Haryadi, M.ScTatok Priswanto, S.EAgus Arifin Sentosa, S.Pi

16. 27 Oktober 2016Jakarta

Undangan program kegiatanassassment dalam rangka penataanSDM Aparatur. Pada tanggal 27Oktober 2016 di GMB III, Jakarta

(Terlampir)

17. 15 – 18 November2016

Pelatihan dan Ujian SertifikasiPengadaan Barang/Jasa

Tatok Priswanto, SEMasayu Rahmia Anwar Putri, S.Si

Page 120: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 4

Jakarta Indriatmoko, S.Kel18. 21-25 November 2016

JakartaPelatihan "Desain KawasanKonservasi Perairan untuk PerikananBerkelanjutan di Indonesia:Tantangan dan Peluang untukPengembangan"

Astri Suryandari, S.Si, M.SiMasayu Rahmia Anwar Putri, S.Si

19. 25 November 2016Jakarta

Kalibrasi pengelolaan laboratoriumpengujian berdasarkan ISO/IEC17025 – 2008

SukamtoSutaryoSumindarYusuf NugrahaRakhmat Sarbini

Lampiran 3. Kegiatan Penelitian Kelautan dan Perikanan BP2KSI Tahun 2016

No Waktu dan Tempat Kegiatan Peserta dari BP2KSI1. 18 Januari

SukamandiKonsultasi kegiatan “Penelitian Bahan PenetapanStatus Perlindungan Jenis Ikan Napoleon[Cheilinus undulatus] di Kepulauan Anambas danNatuna, Kepulauan Riau”

Dr. Didik WHT., Ir. Amran R.S., M.Si.,Soleh Romdon, Indriatmoko, S.Kel

2. 27 JanuariBogor

Konsultasi Penelitian Uji Serap Polutan OrganikOleh Bahan Aktif Tanaman Air, PengendalianEceng Gondok dan Uji Kelayakan Smart KJA.

Prof. Dr. Krismono, MS, Dr. LisminingPujiyani Astuti, SP., M.Si., YayukSugianti, S.ST.Pi., Sutoto

3. 1-6 FebruariPrigi, Trenggalek

Survey kegiatan penelitian “Kajian HasilRestocking Lobster dan Penempatan TerumbuKarang Buatan [TKB] di Kawasan KonservasiIndonesia”

Danu Wijaya, S.Pi., M.Si., AmulaNurfiarini, SP,M.Si

4. 3 FebruariBandung

Koordinasi kegiatan penelitian “TeknologiPengendalian Pencemaran dan Modeling KualitasPerairan di Daerah Aliran Sungai [DAS] Citarum,Jawa Barat”

Prof. Dr. Krismono, MS., LisminingPujiyani Astuti, SP., M.Si., HendraSaepulloh, S.Sos., Sutoto

5. 12 FebruariJakarta

Konsultasi kegiatan penelitian “Ecological RelatedSpecies of Rays and Sharks”

Agus Arifin Sentosa, S.Pi

6. 14 Februari – 4 Maret14-25 Februari29 Februari – 6 MaretKep. RIAU

Survey kegiatan “Penelitian Bahan PenetapanStatus Perlindungan Jenis Ikan Napoleon[Cheilinus undulatus] di Kepulauan Anambas danNatuna, Kepulauan Riau”

Ir. Amran Ronny Syam, M.Si.,Indriatmoko, S.Kel., Soleh Romdon,Aswar Rudi.Dr. Didik WHTMasayu Rahmia AP,S.Si

7. 18-23 FebruariJakarta

Pengumpulan data dan informasi monitoringperkembangan terumbu karang buatanpemasangan tahun 2011 di perairan KepulauanSeribu.

Mujiyanto, S.ST.Pi, M.Si., Riswanto,S.Kel., Dedi Sumarno, A.Md., RakhmatSarbini, Yusup Nugraha

8. 18-29 FebruariDanau Matano,Sulawesi Selatan

Survey kegiatan “Penelitian Pengendalian SpesiesIkan Asing Invasif [IAS] di Danau Matano KomplekDanau Malili, Sulawesi Selatan”

Ir. Hendra Satria, Dimas AnggaHedianto, S.Pi., Sukamto, Waino.

9. 22-26 FebruariPangandaran

Survey kegiatan penelitian “Kajian HasilRestocking Lobster dan Penempatan TerumbuKarang Buatan [TKB] di Kawasan KonservasiIndonesia”

Danu Wijaya, S.Pi, M.Si., AmulaNurfiarini, SP., M.Si., Arip Rahman, S.Pi

10. 22 FebruariJakarta

Konsultasi kegiatan “Penelitian Uji Serap PolutanOrganik oleh Bahan Aktif Tanaman Air,Pengendalian Eceng Gondok dan Uji KelayakanSmart KJA”

Ir. Pandoe Prahoro,M.Si

11. 22 FebruariBogor

Konsultasi kegiatan penelitian “Pemulihan Habitatdan Konservasi Sumberdaya Danau Limboto”

Andika Luky S.H., S.Pi., Yayuk Sugianti,S.ST.Pi., Sutoto

Page 121: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 5

12. 22 FebruariJakarta

Rapat pertemuan terkait Napoleon Dr. Fayakun Satria, S.Pi., M.App.Sc.,Hapidin.

13. 24-28 FebruariDanau Maninjau,Sumatera Barat

Kegiatan Crash Program dan Penguatan DataIPTEK Konservasi Sumberdaya Ikan: Surveykematian masal ikan di Danau Maninjau, Padang

Dra. Adriani Sri Nastiti, MS., HendraSaepulloh, S.Sos., Dyah IkaKusumaningtyas, A,Md

14. 29 Februari - 3 MaretBanjarmasin Kalsel

Survey kegiatan penelitian “EcologicalAssessment untuk Restocking Belida di PerairanProvinsi Riau”

Prof. Dr. Endi Setiadi K., M.Sc., Dr. EkoPrianto, M.Si., Chairulwan Umar, M.Si

15. 2 MaretBogor

Konsultasi dan mengantarkan sampel “KegiatanCrash Program dan Penguatan Data IPTEKKonservasi Sumberdaya Ikan”

Dyah Ika Kusumaningtyas, A.Md

16. 3 MaretSukamandi

Pengiriman sampel & konsultasi kegiatan“Penelitian Bahan Penetapan Status PerlindunganJenis Ikan Napoleon [Cheilinus undulatus] diKepulauan Anambas dan Natuna, KepulauanRiau”

Indriatmoko, S.Kel

17. 15-21 MaretBandung & Karawang

Survey kegaiatan penelitian “TeknologiPengendalian Pencemaran dan Modeling KualitasPerairan di Daerah Aliran Sungai [DAS] Citarum,Jawa Barat”

Prof. Dr. Krismono, MS., Ir. R. PandoePrahoro, M.Si., Lismining PujiyaniAstuti, SP., M.Si., Hendra Saepulloh,S.Sos., Dyah Ika K., A.Md., TriMuryanto

18. 16-17 MaretTrenggalek

FGD penyampaian hasil penelitian & pelaksanaanpenerapan teknologi adaptif Lokasi (PTAL) padakegiatan “Kajian Hasil Restocking Lobster danPenempatan Terumbu Karang Buatan [TKB] diKawasan Konservasi Indonesia”

Dr. Fayakun Satria, S.Pi., M.App.Sc.,Nanang W., S.Pi., Danu Wijaya, S.Pi.,M.Si.

19. 18 Maret s.d 12 AprilKupang

Survey kegiatan “Penelitian Kesesuaian Zonasi diKawasan Konservasi Taman Nasional Laut [TNL]Sawu”

Mujiyanto, S.St.Pi,M.Si., Riswanto,S.Kel.

20. 18 MaretJakarta

Konsultasi kegiatan “Penelitian Bahan PenetapanStatus Perlindungan Jenis Ikan Napoleon[Cheilinus undulatus] di Kepulauan Anambas danNatuna, Kepulauan Riau”

Ir. Amran R.S ,M.Si., Soleh Romdon,Edita Eka Prastya, S.MB.

21. 22 MaretBogor

Mengantarkan sampel kegiatan penelitian“Teknologi Pengendalian Pencemaran danModeling Kualitas Perairan di Daerah AliranSungai [DAS] Citarum, Jawa Barat”

Lismining Pujiyani Astuti, SP., M.Si.,Hendra Saepulloh, S.Sos., Dyah Ika K.,A.Md.

22. 21 MaretJakarta

Konsultasi kegiatan “Penelitian PengembanganKawasan Konservasi Perikanan di LombokTengah, Nusa Tenggara Barat”

Sri Endah P., A.Pi

23. 28 Maret s.d 2 AprilNTT

Survey kegiatan “Pengembangan CBF diWaduk/Situ/ Embung Tergenang Musiman diNusa Tenggara Timur”

Prof. Dr. Endi S.K., M.Sc., ZulkarnaenFahmi, S.Pi., M.Si., Ir. Chairulwan Umar,M.Si., Eka Karya Budi, S.Kom., Waino,Puji Purnama

24. 29 Maret s.d 1 AprilP. Bintan KEPRI

Survey kegiatan “Penelitian Ecological RelatedSpecies untuk Kima, Bambu Laut dan Kuda Laut”

Masayu Rahmia Anwar Putri, S.Si

25. 4-16 AprilGorontalo

Survey kegiatan penelitian Pemulihan Habitat danKonservasi Sumberdaya Danau Limboto

Dr. Amula Nurfiarini., Engkos KosasihProf. Dr. Krismono, MS., Andika LukySetiyo H., Dedi Sumarno.,Ahmad Fahrudin,S.A.N., Suparti

26. 6-15 AprilAceh

Survey kegiatan penelitian di Aceh.. Dr. Didik WHT., Zul Fahmi, S.Pi., DimasAngga Hedianto, S.Pi., Soleh Romdon.,

Page 122: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 6

Henra Kuslani.,27. 12-15 April

SukasariSurvey kegiatan penelitan eceng gondok… Dr. Lismining PA,SP,M.Si., Hendra

saepulloh, S.Sos., Dyah Ika K,A.Md., TriMuryanto., Sumindar

28. 25-30 AprilBali dan Lombok

Survey kegiatan penelitian Hiu.. Agus Arifin Sentosa, S.Pi., AripRahman,S.Pi., Ginanjar AdhiAkbar,A.Md

29. 25-30 AprilRiau

Survey kegiatan penelitian Ecological Assesmentuntuk Monitoring Kawasan Yang MengalamiPenurunan Stok Belida (Deplated Stock)

Prof. Dr. Endi SK,M.Sc., Ir. R. PandoePrahoro,M.Si., Aisyah,M.si., DimasAngga H,S.Pi., Edita Eka P., Sukamto

30. 25-30 AprilBali

Survey kegiatan penelitian CBF Zul. Fahmi, S.Pi,M.Si., Nanang W, S.Pi.,Tatok Priswanto, SE., Riswanto, S.Kel.,Eka Karya., Siti Nurani,A.Md., Dewo(LPPT Benoa)

31. 3-5 Mei 2016.Danau Toba, SUMUT

Survey kematian masal ikan di Danau Toba dalamrangka Kegiatan Crash Program dan PenguatanData IPTEK Konservasi Sumber Daya Ikan.

Prof. Dr. Krismono, MS., Soleh Romdon

32. 11 – 15 Mei 2016.Teluk Cempi.

Membantu Pelaksanaan survei penelitian “ModelPenerapan Pengelolaan Kawasan BerbasisMasyarakat di Teluk Cempi”.

Dra. Adriani Sri Nastiti, MS

33. 11 – 15 Mei 2016.Limboto.

Survey kegiatan penelitian Pemulihan Habitat danKonservasi Sumberdaya Danau Limboto

Dr. Joni Haryadi D, M.Sc., Prof. Dr.Krismono, MS., Andika Luky Setiyo H.,Dedi Sumarno, A.Md

34. 11-15 Mei 2016.Gorontalo.

Survey kegiatan Penelitian Ecological RelatedSpecies of Rays and Sharks.

Mujiyanto, S.St.Pi,M.Si., Arip Rahman,S.Pi., Yusup Nugraha.

35. 16 – 21 Mei 2016.Trenggalek, Jawa

Timur.

Survey kegiatan penelitian TeknologiPerlindungan Jenis Ikan dan Konservasi KawasanKajian Hasil Restocking Lobster dan PenempatanTerumbu Karang Buatan (TKB) di KawasanKonservasi Indonesia.

Danu Wijaya, S.Pi, M.Si., AmulaNurfiarini, SP., M.Si., NanangWidarmanto, S.Pi., Sukamto

36. 23 Mei s.d 3 Juni 2016.Lombok, NusaTenggara Barat.

Survey kegiatan Penelitian PengembanganKawasan Konservasi Perikanan di LombokTengah, Nusa Tenggara Barat

Sri Endah Purnamaningtyas, A.Pi.,Amula Nurfiarini, SP, M.Si., Mujiyanto,S.St.Pi,M.Si., Riswanto, S.Kel., YusupNugraha, Rakhmat Sarbini

37. Mei s.d 2 Juni 2016.Lampung.

Survey kegiatan penelitian Ecological danbiological assessment biota laut dilindungiterbatas : kima (Tridacna spp), bambu laut (Isisspp) dan kuda laut (Hippocampus spp)

Astri Suryandari, S.Si, M.Si., MasayuRahmia Anwar Putri, S.Si., DediSumarno, A.Md., Aswar Rudi, HenraKuslani

38. 30 Mei s.d 3 Juni 2016.Danau Toba, SumateraUtara.

Survey kematian ikan massal di Danau Tobadalam rangka Kegiatan Crash Program danPenguatan Data IPTEK Konservasi Sumber DayaIkan.

Prof. Dr. Krismono, MS., LisminingPujiyani Astuti, SP., M.Si

39 15 - 22 Juni 2016 Survey kegiatan Penelitian Bahan PenetapanStatus Perlindungan Jenis Ikan Napoleon(Cheilinus undulatus) di Kepulauan Anambas danNatuna, Kepulauan Riau.

Ir. Amran Ronny Syam,M.SiDr. Ofri Johan, M.SiMujiyanto, S.St.Pi,M.SiSoleh Romdon

40 14 – 23 Juni 2016 Survey kegiatan Penelitian Ecological danbiological assesment biota laut dilindungiterbatas : kima (Tridacna spp), bambu laut (Isisspp) dan kuda laut (Hippocampus spp)

Astri Suryandari, S.Si., M.Si., Dr. DidikWahju Hendro Tjahjo, Dimas AnggaHedianto, S.Pi., Masayu Rahmia AnwarPutri, S.Si., Dedi Sumarno, A.Md.,Aswar Rudi, Henra Kuslani

41 16-18 Juni 2016 Pengambilan sampel genetik Paus terdampar. Indriatmoko, S.Kel

Page 123: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 7

42 20 Juni 2016 Mengantarkan sampel kegiatan PenelitianTeknologi Pemulihan dan Konservasi SumberDaya Ikan Penelitian Pemulihan Populasi danRehabilitasi Habitat Sumber Daya Ikan, Dayadukung dan daya pulih perairan di Daerah AliranSungai (DAS) Citarum

Lismining Pujiyani Astuti,SP,M.SiDyah Ika Kusumaningtyas, S.SiHendra Saepulloh, S.Sos

43 23 – 26 Juni 2016 Monitoring Ikan Koan pada kegiatan Penelitian UjiSerap Polutan Organik Oleh Bahan Aktif TanamanAir, Pengendalian Eceng Gondok dan UjiKelayakan Smart KJA.

Lismining Pujiyani Astuti, SP,M.SiIndriatmoko, S.KelTri MuryantoYayat Hendayana

44. 18 – 23 Juli 2016Gorontalo

Survey kegiatan penelitian Pemulihan Habitat danKonservasi Sumberdaya Danau Limboto

Prof. Dr. Krismono, MSIr. R. Pandoe Prahoro,M.SiAndika Luky Setiyo H, S.PiDedi SUmarno, A.MdTri Muryanto

45. 19-23 Juli 2016Bali

Penelitian dan pengumpulan sampel jaringan parimanta karang (Manta alfredi) di Nusa Penida, Bali

Mujiyanto, S.St.Pi, M.Si

46. 20 Juli – 01 Agustus2016Sulawesi Selatan

Survey kegiatan “Penelitian Pengendalian SpesiesIkan Asing Invasif (IAS) di Kompleks Danau Malili,Sulawesi Selatan.

Ir. Hendra SatriaDr. Didik Wahju Hendro TjahjoDimas Angga Hedianto, S.PiSukamtoWaino

47. 24 – 30 Juli 2016.Riau

Survey kegiatan penelitian Ecological Assesmentuntuk Monitoring Kawasan Yang MengalamiPenurunan Stok Belida (Deplated Stock)

Prof. Dr. Endi SetiadiKartamihardja,M.ScAisyah, S.T,M.SiFreddy Supriyadi, S.KelDwi Atminarso, S.PiEka Karya Budhi, S.KomPuji Purnama

48 22-26 Agustus 2016Kepulauan Bintan

Survei kegiatan penelitian Implementasi Dugongand Seagreas Conservation Project (DSCP) diIndonesia.

Riswanto, S.Kel

49 15-20 Agustus 2016CIrata, Saguling danJatiluhur

Penelitian Optimalisasi daya dukung perairan danrevitaslisasi zonasi budidaya KJA di WadukKaskade..

Prof. Dr. Krismono, MSDr. Joni Haryadi D,M.ScNanang Widarmanto, S.PiAndri Warsa, S.SiPuji PurnamaWaino

50 18-23 Agustus 2016Jawa Tengah

Penerapan IPTEK Pengelolaan CBF Ikan Patin diWaduk Kedung Ombo, Jawa Tengah.

Sukamto

51. 01-03 September 2016Kedung Ombo, JawaTengah

Survey Kegiatan penelitian Crash Program danPenguatan Data IPTEK Konservasi Sumber DayaIkan di Kedung Ombo, Jawa Tengah

Prof. Dr. Drs. Krismono, MSAndika Luky Setiyo Hendrawan, S.PiRakhmat Sarbini

52. 01-02 September 2016Danau ManinjauSumatra Barat

Survey Kegiatan penelitian Crash Program danPenguatan Data IPTEK Konservasi Sumber DayaIkan di Maninjau.

Andri Warsa, S.SiYusup NugrahaNeksidin

53. 4 – 9 September 2016Kupang, NTT

Survey kegiatan penelitian Pengembangan CBF diWaduk/Situ/Embung tergenang musiman di NusaTenggara Timur

Prof. Dr. Krismono, MSProf. Dr. Endi SetiadiKartamihardja,M.ScAndri Warsa, S.SiDedi Sumarno, A.MdHendra Saepulloh, S.Sos

Page 124: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 8

54. 5 – 16 September 2016Sumba, NTT

Survey kegiatan Penelitian Kesesuaian Zonasidikawasan Konservasi Taman Nasional Laut (TNL)Sawu

Dra. Adriani Sri Nastiti, MSAmula Nurfiarini, SP,M.SiMujiyanto, S.ST.Pi,M.SiRiswanto, S.Kel

55. 7 – 19 September 2016Anambas, Kep.Riau

Survey kegiatan Penelitian Bahan PenetapanStatus Perlindungan Jenis Ikan Napoleon(Cheilinus undulatus) di Kepulauan Anambas danNatuna, Kepulauan Riau

Ir. Amran Ronny Syam,M.SiSoleh RomdonAswar Rudi

56. 13-16 September 2016Prigi, Trenggalek

Survey kegiatan penelitian TeknologiPerlindungan Jenis Ikan dan Konservasi KawasanKajian Hasil Restocking Lobster dan PenempatanTerumbu Karang Buatan (TKB) di KawasanKonservasi Indonesia

Amula Nurfiarini, SP,M.SiDanu Wijaya, S.Pi,M.Si

57. 20 – 23 September2016Pangandaran

Survey kegiatan penelitian TeknologiPerlindungan Jenis Ikan dan Konservasi KawasanKajian Hasil Restocking Lobster dan PenempatanTerumbu Karang Buatan (TKB) di KawasanKonservasi Indonesia.

Danu Wijaya, S.Pi,M.SiArip Rahman, S.Pi

58. 13 – 20 September2016Danau MaliliSulawesi Selatan

Survey kegiatan Penelitian Pengendalian SpesiesIkan Asing Invasif (IAS) di Danau Matano KomplekDanau Malili, Sulawesi Selatan

Ir. Hendra SatriaDimas Angga Hedianto, S.PiSukamtoHendra Saepulloh, S.SosWaino

59. 19 – 25 September2016Tolitoli

Survey kegiatan Implementasi Dugong & SeagrasConservation Project (DSCP) di Indonesia

Riswanto, S.Kel

60. 19 – 21 September2016Sukasari, Jawa Barat

Survey kegiatan Penelitian Optimalisasi dayadukung perairan dan revitaslisasi zonasi budidayaKJA di Waduk Kaskade

Dyah Ika Kusumaningtyas, S.SiAndika Luky Setiyo Hendrawan, S.PiSumindar

61. 24 September s.d 2Oktober 2016Lombok, NTB

Survey kegiatan Penelitian Ecological RelatedSpecies of Rays and Sharks

Agus Arifin Sentosa, S.PiUndang SukandiAswar RudiGinanjar Adhi Akbar, A.Md

62. Lombok, NTB Survey kegiatan Penelitian PengembanganKawasan Konservasi Perikanan di LombokTengah, Nusa Tenggara Barat

63. 27 September s.d 7Oktober 2016Aceh Timur, NAD

Survey kegiatan Penelitian Pemulihan danKonservasi sumberdaya ikan penelitian KawasanKonservasi Induk Udang (P.monodon) di PantaiTimur Aceh, Kabupaten Aceh Timur

Dr. Didik Wahju Hendro TjahjoDimas Angga Hedianto,S.PiIndriatmoko, S.KelSoleh RomdonHenra Kuslani

64. 9 – 13 Oktober 2016Gorontalo

Survey kegiatan Penelitian Ecological RelatedSpecies of Rays and Sharks.

Agus Arifin Sentosa, S.PiArip Rahman, S.PiYusup Nugraha

65. 9 – 13 Oktober 2016Limboto

Survey kegiatan penelitian Pemulihan Habitat danKonservasi Sumberdaya Danau Limboto

Dr. Joni Haryadi D,M.ScDra. Adriani Sri Nastiti, MS

66. 10 – 15 Oktober 2016Kotawaringin Barat

Survei kegiatan penelitian Dugong dan HabitatLamun

Riswanto, S.Kel

67. 20 – 31 Oktober 2016Halmahera, MalukuUtara

Survey kegiatan Penelitian Ecological danbiological assesment biota laut dilindungiterbatas : kima (Tridacna spp), bambu laut (Isisspp) dan kuda laut (Hippocampus spp)

Astri Suryandari, S.Si,M.SiDimas Angga Hedianto, S.PiDedi Sumarno, A.MdAswar RudiTri Muryanto

Page 125: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 9

Supyan, S.Pi, M.SiDr. Nurhalis Wahidin, SP., M.ScRamli, S.KelZullarnain Riswansyah Umahamu, S.Pi

68. 20 – 22 Oktober 2016Sukasari, Jawa Barat

Monitoring kegiatan Penelitian Optimalisasi dayadukung perairan dan revitaslisasi zonasi budidayaKJA di Waduk Kaskade.

Ir. R. Pandoe Prahoro,M.SiDyah Ika Kusumaningtyas, S.SiSumindar

69. 23 – 29 Oktober 2016Bima, Nusa TenggaraBarat

Survey kegiatan Penelitian Ecological danbiological assesment biota laut dilindungiterbatas : kima (Tridacna spp), bambu laut (Isisspp) dan kuda laut (Hippocampus spp)

Ir. Amran Ronny Syam, M.SiMasayu Rahmia Anwar Putri, S.SiHenra KuslaniAbdul Wahid HasdarAdi Muliadi

70. 31Oktober s.d 5November 2016Kep.Riau

Monitoring Spesies Langka/Dilindungi di KawasanKonservasi Perairan Nasional Taman WisataPerairan (TWP) Kepulauan Anambas dan LautSekitarnya.

Ir. Amran Ronny Syam, M.Si

71. 17 – 20 November2016Gorontalo

Survey kegiatan penelitian Pemulihan Habitat danKonservasi Sumberdaya Danau Limboto

Prof. Dr. Krismono, MSYayuk Sugianti, S.St.PiAndika Luky Setiyo Hendrawan, S.PiDedi Sumarno, A.MdSiti Nurani, A.MdTri Muryanto

72. 17 – 20 November2016Lombok, NTB

Survey kegiatan Penelitian Ecological RelatedSpecies of Rays and Sharks

Agus Arifin Sentosa, S.PiUndang SukandiEdita Eka Prasetya, S.MBDwi Cahya Kusuma, S.SiGinanjar Adhi Akbar, A.Md

73. 19 – 23 November2016Pekan Baru danKampar (Riau).

Survey kegiatan Penelitian Ecological Assesmentuntuk Monitoring Kawasan Yang MengalamiPenurunan Stok Belida (Deplated Stock)

Prof. Dr. Endi SetiadiKartamihardja,M.ScDr. Romie JhonnerieAndri Warsa, S.SiEka Karya Budhi, S.KomSukamto

74. 18 – 23 November2016Bandung

Survey kegiatan Penelitian Teknologi Pemulihandan Konservasi Sumber Daya Ikan PenelitianPemulihan Populasi dan Rehabilitasi HabitatSumber Daya Ikan, Daya dukung dan daya pulihperairan di Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum

Lismining Pujiyani Astuti, SP,M.SiIr. R. Pandoe Prahoro,M.SiYayuk Sugianti, S.St.PiDyah Ika Kusumaningtyas, S.SiHendra Saepulloh, S.SosPuji Purnama

Lampiran 4. Seminar, Pertemuan Ilmiah dan Diseminasi BP2KSI Tahun 2016

No Waktu dan Tempat Kegiatan Peserta dari BP2KSI1. 24 – 26 Mei 2016

BogorSeminar Hasil Penelitian Lingkup Puslitbangkan KP. Dr. Joni Haryadi D, M.Sc., Dra.

Adriani SN,MS., Ir. Amran R.S.,M.Si., Danu Wijaya, S.Pi., DimasAngga H., S.Pi., Masayu Rahmia.A.P., S.Si., Agus Arifin Sentosa,S.Pi

2. 24 Mei 2016Jakarta.

Seminar Nasional Ikan Ke – 9 “Masyarakat IktiologiIndonesia”

Prof. Dr. Krismono,MS., AndikaLuky Setiyo Hendrawan, S.Pi

3. 15 Juni 2016 Pembahasan analisis resiko pemasukan Spesies AsingInvasif (SAI) de dalam wilayah RI.

Dra. Adriani Sri Nastiti, MSSutoto

Page 126: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 10

4. 29 Juni – 1 Juli 2016 Undangan Presentasi “Teknologi Mitigasi TanggapDarurat Perikanan”.

Prof. Dr. Krismono, MS

5. 2 Agustus 2016.Bogor

Workshop penyusunan perjanjian kerjasama. Dyah Ika Kusumaningtyas, A.MdRosdyani Rachmi, S.I.K

6. 5 Agustus 2016Jakarta

Undangan narasumber dalam Workshop II KomisiLitbang KP

Prof. Dr. Krismono, MSSutoto

7. 12-13 Agustus 2016Yogyakarta

Seminar Nasional Tahunan XII hasil penelitianPerikanan & Kelautan

Agus Arifin Sentosa, S.Pi

8. 23 Agustus 2016Bogor

Dalam rangka diskusi pakar pengendalian pencemarandengan Phytoremedasi

Ir. R. Pandoe Prahoro,M.Si

9. 15 – 17 September2016Bogor

Rapat analisis data & menyusun materi FGD TelukCempi.

Dra. Adriani Sri Nastiti, MSMasayu Rahmia Anwar Putri, S.SiSutaryo

10. 11 – 20 Oktober 2016Kapuas Hulu

Kerjasama antara Dinas Kabupaten Kapuas Huludengan BPPKSDI dan KAK kerjasama No :075/119/DIKAN/SET – A dan No. 46/BP2KSI/KKPtanggal 25 April 2016 tahun anggaran 2016.

Sri Endah Purnamaningtyas, A.PiDr. Didik Wahju Hendro TjahjoAmula Nurfiarini, Sp,M.SiSukamtoWaino

11. 19 Oktober 2016Jakarta

Presentasi dan Diskusi Program Hiu dan pariConservation International Indonesia

Dr. Joni Haryadi D,M.ScArip Rahman, S.PiHisom

12. 26 Oktober 2016Jakarta

FGD terkait kegiatan riset di Perairan Umum Daratan(PUD)

Prof. Dr. Ir. Endi SetiadiKartamihardja, M.ScProf. Dr. Krismono, MS

13. 31 Oktober 2016Bali

FGD “Strategi Adaptasi dan Mitigasi Perikann Lemurudi Perairan Selat Bali untuk Menghadapi VariabilitasIklim/Perubahan Iklim”

Dr. Joni Haryadi, M.Sc

14. 31 Oktober 2016Nusa Tenggara Timur

Seminar Internasional Paus 2016 Agus Arifin Sentosa, S.PiMujiyanto, S.S.T.Pi, M.Si

15. 7 – 8 November 2016Lombok

FGD kegiatan Penelitian Ecological Related Species ofRays and Sharks

Agus Arifin Sentosa, S.Pi

16. 21 November 2016Jakarta

Implementasi Proyek "Dugong and SeagrassConservation Project/DSCP"

Riswanto, S.Kel

17. 22 November 2016Jakarta

Menghadiri undangan Majelis Pengukuhan ProfesorRiset dan Majelis Pendamping Pengukuhan ProfesorRiset.

Prof. Dr. Drs. Krismono, MSDra. Adriani Sri Nastiti, MSIr. Amran Ronny Syam, M.SiDanu Wijaya, S.Pi.M.SiAgus Arifin Sentosa, S.PiAndika Luky Setiyo Hendrawan,S.PiSutotoSutaryo

18. 24 – 26 November 2016Tanjung Pinang, KEPRI

Narasumber “Sosialisasi Hasil Kegiatan Potensi &Pemanfaatan Jenis Ikan dilindungi di Wilayah KEPRI”

Ir. Amran Ronny Syam,M.Si

Lampiran 5. Kegiatan Pertemuan, Koordinasi, dan Sosialiasi BP2KSI Tahun 2016

No Waktu dan Tempat Kegiatan Peserta1. 18 Januari

JakartaPembahasan penyusunan laporan kasus kematian ikan Dr. Fayakun Satria., Prof. Dr.

Krismono, Masayu Rahmia A.P.,S.Si, Hapidin

2. 18 -22 JanuariBogor

Pra Rekonsiliasi penyusunan laporan keuangan(SAKPA, SIMAK BMN dan persediaan) Tahunan TA

Nanang W, S.Pi., TatokProswanto, SE., A. Fahrudin,

Page 127: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 11

2016 dan rekonsiliasi DATA SAI Tahunan TA 2015 S.A.N., Agus Koswara, Dr.Fayakun Satria, S.Pi, M.App.Sc.,Hapidin

3. 20 JanuariBogor

Presentasi alat SKALAR San++ Dr. Lismining Pujiyani Astuti, SP,M.Si., Dedi Sumarno, A.Md.,Sutaryo.

4. 21 JanuariJakarta

Pembahasan buku bunga rampai Teluk Jakarta Prof. Dr. Krismono, MS, Dra.Adriani S.N., MS., Yayuk Sugianti,S.ST.Pi., Sutoto

5. 30 Januari - 4 FebruariRaja Ampat

Pelaksanaan Tagging Manta Mujiyanto, S.ST.Pi,M.Si

6. 2-4 FebruariDepok

Penilaian Angka Kredit Fungsional Teknisi Litkayasa Nanang Widarmanto, S.Pi., SolehRomdon

7. 2-3 Februari 2016Bogor

Persiapan pertemuan G16 Third session of the IOTCTechnical Committee on allocation criteria & the 3rd

session of the Technical committee on allocationcriteria (TCACO3)

Indriatmoko, S.Kel

8. 2-5 FebruariIndia

Pertemuan Indian Ocean Coastal States Workshop onmanagement strategy evaluation 9MSE) and harveststrategies of the shared Tuna Stoks.

Dr. Fayakun Satria, S.Pi,M.App.Sc

9. 4-5 FebruariBogor

Pemberkasan kenaikan pangkat periode April 2016. Nanang W, S.Pi., Ade Kusmayadi

10. 9 FebruariBandung

Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan RI Tahun2016.

Nanang W., S,Pi., AhmadFahrudin, S.A.N., TatokPriswanto, SE

11. 11-12 FebruariJakarta

Penyusunan portofolio kegiatan penelitian BPPKSDI TA2016.

Zulkarnaen Fahmi, S.Pi., M.Si

12. 12 FebruariBogor

Konsultasi dan koordinasi pelayanan teknis Dyah Ika K., A.Md., Sutaryo

13. 14-15 FebruariJakarta

Assessment seleksi administrator Dr. Fayakun Satria, S.Pi,M.App.Sc., Zulkarnaen Fahmi,S.Pi., M.Si.

14. 14 FebruariJakarta

Perbaikan dokumen paten “Alat Ukur ikan sidat”dengan nomor S00201300271

Dr. Fayakun Satria, S.Pi.,M.App.Sc., Hapidin, Mujiyanto,S.ST.Pi., M.Si., Tri Muryanto

15. 15 FebruariJakarta

Guest Lecture Prof. Neil Loneragan Agus Arifin Sentosa, S.Pi

16. 16 FebruariJakarta

Sosialisasi jurnal online Dr. Fayakun Satria, S.Pi.,M.App.Sc., Prof. Dr. Krismono,MS., Danu Wijaya, S.Pi., M.Si.,Astri Suryandari, S.Si., M.Si.,Mujiyanto, S.ST.Pi.

17. 17 FebruariJakarta

Penyempurnaan juklak penebaran ikan budidaya diperairan umum.

Prof. Dr. Krismono, MS.

18. 17 FebruariJakarta

Konsultasi pelayanan teknis Santoso Dwiatmojo

19. 23-25 FebruariBogor

Penyusunan proses penetapan status penggunaan &KICK Off persediaan lingkup KKP

Ahmad Fahrudin, S.A.N

20. 24 FebruariJakarta

Diskusi teknis penyempournaan proposal kegiatanyang akan didanai oleh GIZ.

Masayu Rahmia A.P., S.Si., Sutoto

21. 1-2 MaretDepok

Pemberkasan penghargaan SLKS X, XX,XXX Tahun 2016dan SLWK Lingkup Balitbang KP

Idat Ikhtafia, A.Md

22. 2 Maret Pembahasan final DED + RAB Gedung BPPKSDI untuk Dr. Fayakun Satria, S.Pi.,

Page 128: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 12

Jakarta kelengkapan dokumen teknis lelang pembangunangedung BPPKSDI TA 2016.

M.App.Sc., Nanang W., S.Pi.,Zulkarnaen Fahmi, S.Pi., M.Si.,Sutaryo

23. 2-3 MaretJakarta

Planning workshop indonesia. Dr. Fayakun Satria, S.Pi.,M.App.Sc., Astri Suryandari,S.Si,M.Si., Sutaryo

24. 16 MaretJakarta

Pertemuan standing committee CITES Ke 66 &Penyiapan posisi Indonesia pada 12th AEG – CITES.

Dr. Fayakun Satria, S.Pi.,M.App.Sc., Ir. Amran R.S., M.Si.,Hapidin.

25. 16 MaretJakarta

Penyampaian berkas usulan penilaian fungsionalpeneliti.

Ade Kusmayadi

26. 21 MaretBogor

Penyusunan peta zonasi kawasan konservasi udang diTeluk Cempi

Dra. Adriani S.N., MS., Sutaryo.

27. 31 MaretSukamandi

Seminar rancangan aktualisasi Diklat Prajabatanlingkup KKP Golongan III Angkatan IV Tahun 2016 a.n.Indriatmoko, S.Kel

Agus Arifin Sentosa, S.Pi

28. 4-7 AprilBogor

Rapat penyesuaian strategi pemanfaatan TCT Dr. Fayakun Satria,S.Pi,M.App.Sc., Hapidin

29. 7 AprilJakarta

Pengembilan server website BPPKSDI Dell 1600 SC Ahmad fahrudin,S.A.N., Edita EkaPrasetya,S.MB

30. 11-12 AprilJakarta11 April

Rapat Evaluasi Triwulan I Dr. Joni Haryadi,D.M.Sc.,

Indriatmoko, S.Kel31. 14-15 April

BogorPertemuan Forum perencanaan & Kerjasama Dr. Joni Haryadi D,M.Sc., Zul

Fahmi, S.Pi,M.Si., Riswanto,S.Kel.,Sutaryo

32. 17-19 April Kerjasama pengembangan ikan hias endemis Jambiantara UPTD BBID dengan Litbang KP

Dr. Joni Haryadi

33. 24-27 AprilSurabaya24-26 April

Penandatanganan perjanjian kerjasama dalam rangkaacara Forum Inovasi Teknologi Akuakultur (FITA) 2016.

Dr. Joni Haryadi.,

Prof. dr. Krismono, MS.,Sri Endah P,A.Pi., Mujiyanto,S.ST.Pi,M.Si.,

34. 26 AprilJakarta

Konsultasi kegiatan bambu laut Astri S,S.Si,M.Si., MadsayuRahmia AP,S.Si

35. 2 Mei 2016Jakarta

Rapat persiapan pelaksanaan Seminar Nasional Ikan ke- 9.

Prof. Dr. Krismono, MS., Prof.Dr.Endi Setiadi K., M.Sc., Dr. DidikWHT, Sutoto

36. 10 Mei FGD Dr. Joni Haryadi D., M.Sc.,Mujiyanto, S.ST.Pi

37. 11 – 12 Mei 2016.Depok.

Pembahasan cascading dan rincian target TapjaPuslitbang Perikanan Tahun 2016.

Zulkarnaen Fahmi, S.Pi,M.Si.,Agus Arifin Sentosa, S.Pi., Sutaryo

38. 11 Mei 2016.Jakarta.

Konsultasi dan mengantarkan Berkas UsulanKepegawaian BPPKSDI

Ade Kusmayadi

39. 12 Mei 2016.Jakarta.

Penilaian kompetensi dengan metode rapid assesment Zulkarnaen Fahmi, S.Pi,M.Si.,Nanang Widarmanto, S.Pi.,Ahmad Fahrudin,S.AN., AgusArifin Sentosa, S.Pi., TatokPriswanto, SE

40. 12 – 13 Mei 2016.Bogor.

Verifikasi Usulan Penetapan Status Penggunaan BMNdan Reviu Revisi RKBMN TA. 2017

Nanang Widarmanto, S.Pi.,Ahmad Fahrudin,S.A.N

41. 12 Mei Pembahasan naskah kerjasama AMAFRAD & Jemes Dr. Didik WHT., Sutoto

Page 129: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 13

Jakarta cook university42. 16 Mei

JakartaKonsultasi mengenai bangunan gedung kantorBPPKSDI

Dr. Joni Haryadi D,M.Sc., Zul.Fahmi., Engkos Kosasih, Hisom

43. 17-18 MeiJakarta

Menindaklanjuti hasil FGD tentang penangkapan ikantidak ramah lingkungan berupa pemboman &pembiusan di wilayah perairan RI.

Dr. Joni Haryadi D,M.Sc., Hisom

44. 19 Mei 2016.Rustik RestaurantHarper, Purwakarta.

Sosialisasi Perpers RI No. 19 dan Perpers RI No. 28tahun 2016.

Ginanjar Adhi Akbar, A.Md

45. 23 – 24 Mei 2016.Depok, Jawa Barat.

Rekonsiliasi Data Kinerja Balitbang KP Semster I TahunAnggaran 2016.

Zulkarnaen Fahmi, S.Pi,M.Si.,Agus Arifin Sentosa, S.Pi., DwiCahya Kusuma, S.Pi

46. 24 Mei 2016.Jakarta

Asistensi Penyusunan LHKPN Rajimin., Engkos Kosasih., AgusKoswara

47. 24 – 25 Mei 2016.Bogor.

Perencanaan & pengembangan serta manajemenkinerja pegawai.

Nanang Widarmanto, S.Pi., IdatAIkhttafia, A.Md., Ade Kusmayadi

48. 25 Mei 2016 Bogor. Rapat Inisiasi Pengelolaan Perikanan RajunganBerkelanjutan

Ir. Amran Ronny Syam,M.Si

49. 30 Mei s.d 2 Juni 2016.Bogor.

RAKERNIS lingkup Balitbang KP Dr. Joni Haryadi D,M.Sc., Dr. DidikWahju Hendro Tjahjo., Dra.Adriani Sri Nastiti, MS., Ir. AmranRonny Syam,M.Si., Ir. HendraSatria., Ir. Pandoe Prahoro,M.Si .,Zulkarnaen Fahmi, S.Pi,M.Si

50. 31 Mei 2016.Jakarta.

Sosialisasi penggunaan microchip pada lobsterbertelur.

Danu Wijaya, S.Pi,M.Si., Sutaryo

51. 8 Juni 2016Jakarta

Konsultasi mengenai bangunan gedung kantorBPPKSDI

Dr. Joni Haryadi D, M.ScHisom

52. 09 Juni 2016 Konsultasi Pembangunan Gedung Kantor BPPKSDI Tatok Priswanto, SEAhmad Fahrudin, S.A.NEngkos Kosasih

53. 14 Juni 2016 Rapat Redaksi Buletin Teknisi Litkayasa Dra. Adriani Sri Nastiti, MSSutaryo

54. 16-17 Juni 2016 Pemberkasan Kenaikan Pangkat Periode Oktober 2016 SumediAde Kusmayadi

55. 20-22 Juni 2016 Sosialisasi peremajaan data kepegawaian &penginputan usul kenaikan pangkat kedalam aplikasiSAPK..

Tatok Priswanto, SEEngkos Kosasih

56. 20 Juni 2016 Pengambilan surat Rekon. RajiminGinanjar Adhi Akbar, A.Md

57. 21 – 23 Juni 2016 Rapat kegiatan koordinasi bidang keuangan &penyelesaian LK Audited Satker Lingkup Balitbang KPTA. 2015.

RajiminTatok Priswanto, SEAhmad Fahrudin,S.A.NAgus Koswara

58. 23 – 24 Juni 2016 Koordinasi kegiatan penelitian Sumber Daya Ikan, Dayadukung dan daya pulih perairan di Daerah AliranSungai (DAS) Citarum

Prof. Dr. Krismono, MS

59. 24 Juni 2016 Pelaksanaan Sosialisasi Pra Rekonsiliasi Data BMN Ahmad Fahrudin,S.A.N60. 27 Juni 2016 Membahas surat aktif kembali setelah tugas belajar. Lismining Pujiyani Astuti, SP,M.Si

Amula Nurfiarini, SP,M.SiSutaryo

61. 13 Juli 2016 Halal Bihalal Idul Fitri 1437 H Lingkup Balitbang KP Prof. Dr. Endi Setiadi K,M.Sc,

Page 130: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 14

Jakarta Riswanto, S.KelProf. Dr. Krismono, MS, SupartiIr. R. Pandoe Prahoro,M.Si,SukamtoMujiyanto, S.Kel,Engkos Kosasih

62. 25 Juli 2016Jakarta

Konsultasi dan mengantar berkas usulan penilaianfungsional

Ade Kusmayadi

63. 25-29 Juli 2016Bogor

Pra Rekonsiliasi Penyusunan Laporan Keuangan(SAKPA, SIMAK BMN dan Persediaan) Semester I TA.2016 dan Rekonsiliasi Data SAI Semester I TA. 2016.

Ahmad Fahrudin, S.A.NrajiminAgus KoswaraGinanjar Adhi Akbar, A.Md

64. 26-29 Juli 2016Bogor

Pra Rekonsiliasi Penyusunan Laporan Keuangan(SAKPA, SIMAK BMN dan Persediaan) Semester I TA.2016 dan Rekonsiliasi Data SAI Semester I TA. 2016.

Nanang Widarmanto, S.PiTatok Priswanto, SE

65. 26-28 Juli 2016.Jakarta

Penyusunan & Penelaahan RKAKL (QC – I) PaguAnggaran Lingkup Balitbang KP TA. 2017.

Agus Arifin Sentosa, S.PiRiswanto, S.KelDwi Cahya Kusuma, S.SiSutoto

66. 2 Agustus 2016.Bandung

Koordinasi kegiatan penelitian Teknologi Pemulihandan Konservasi Sumber Daya Ikan PenelitianPemulihan Populasi dan Rehabilitasi Habitat SumberDaya Ikan, Daya dukung dan daya pulih perairan diDaerah Aliran Sungai (DAS) Citarum

Dr. Joni Haryadi D,M.ScLismining Pujiyani Astuti, SP,M.SiHisom

67. 2 Agustus 2016.Bandung

penyusunan kerjasama dengan STIKES ImmanuelBandung.

Prof. Dr. Krismono, MS

68. 2 Agustus 2016.Bogor

Koordinasi dan sosialisasi implementasi programkonservasi Dugong dan Lamun

Astri Suryandari, S.Si,M.SiDimas Angga HediantoSutoto

69. 4 Agustus 2016.Jakarta

Perbaikan Server Website BPPKSDI. Arip Rahman, S.PiEdita Eka Prasetya,S.MB

70. 12 Agustus 2016.Jakarta

Konsultasi kepegawaian Ir. R. Pandoe Prahoro,M.Si

71. 15-20 Agustus 2016Waduk Saguling danWaduk Cirata

Konsultasi kegiatan Penelitian Optimalisasi dayadukung perairan dan revitaslisasi zonasi budidaya KJAdi Waduk Kaskade

Prof. Dr. Krismono, MSDr. Joni Haryadi D,M.ScNanang Widarmanto, S.PiAndri Warsa, S.SiPuji PurnamaWaino

72. 15 Agustus 2016Jakarta

Konsultasi dan koordinasi kepegawaian. Idat Ikhtafia, A.Md

73. 23 Agustus 2016.Jakarta

Dalam rangka Sinkronisasi kebutuhan / rencana litbangTA 2017

Prof. Dr. Krismono, MSAgus Arifin Sentosa, S.PiSutoto

74. 24 – 26 Agustus 2016Bandung

Dalam rangka Monitoring dan Evaluasi TerpaduPembangunan Kelautan dan Perikanan Tahun 2016

Agus Arifin Sentosa, S.Pi

75. 26 Agustus 2016 Undangan Seleksi Lanjutan Teknologi KP di BalitbangKP

Andika Luky, S.PiLismining Pujiyani Astuti, S.P.,M.SIAndri Warsa, S.Si.,M.PiSutaryo

76. 29 Agustus 2016Bogor

Inisisasi Kerjasama Dr. Joni Haryadi D,M.ScAstri Suryandari, S.Si,M.SiHisom

77. 29 Agustus 2016Bogor

Uji Banding/Profisiensi Dedi Sumarno, A.MdSutaryo

Page 131: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 15

78. 29 Agustus 2016Jakarta

Uji Banding/Profisiensi Puji PurnamaSutoto

79. 29 Agustus 2016Bandung

Uji Banding/Profisiensi Dyah Ika Kusumaningtyas, S.SiSukamto

80. 29 Agustus 2016Jakarta

Konsultasi dan koordinasi kepegawaian Ir. Pandoe Prahoro, M.Si

81. 31 Agustus 2016Jakarta

Konsultasi dan koordinasi kepegawaian Ade Kusmayadi

82. 02 September 2016.Danau MatanoSulawesi Selatan

Konsultasi Penelitian Danau Matano, Sulawesi Selatan Ir. Hendra SatriaSukamto

83. 5 – 6 September 2016Bandung

Survei Data Litbang Pemerintahan Agus Arifin Sentosa, S.Pi

84. 7 September 2016Jakarta

Permohonan Sub Domain Website BP2KSI Edita Eka Prasetya, S.MB

85. 7 September 2016Jakarta

Laporan tindak lanjut evaluasi aset BMN. Tatok Priswanto, SEAhmad Fahrudin,S.A.N

86. 14 – 15 September 2016Jakarta

Pembuatan Dashboard dan aplikasi ketatausahaan diBalai Penelitian Perikanan Laut Tahun Anggaran 2016

Edita Eka Prasetya, S.MB

87. 15 September 2016Bandung

Inisiasi kerjasama dengan fakultas sipil dan lingkunganITB

Dr. Joni Haryadi D,M.ScAstri Suryandari, S.Si,M.SiDyah Ika Kusumaningtyas, S.SiHisom

88. 17 – 21 September 2016Sumba Timur

Persiapan dan penyiapan Sumber Daya Manusia dalamrangka penempatan bioreef.

Mujiyanto, S.St.Pi,M.Si

89. 20 September 2016Jakarta

Rapat Pembahasan penyusunan rancangan PeraturanMenteri tentang Pemanfaatan Ikan Napoleon padaukuran tidak dilindungan

Masayu Rahmia Anwar Putri, S.SiSutoto

90. 20 September 2016Bogor

Tindak lanjut pembentukan National DugongConservation Committee (NDCC)

Indriatmoko, S.Kel

91. 21 s.d 23 September2016Bogor

Penyusunan rencana kebutuhan Barang Milik Negara(RKBMN) Tahun 2016

Tatok Priswanto, SEAhmad Fahrudin,S.A.N

92. 21 September 2016Jakarta

Penyusunan Dokumen Rencana Aksi Nasional (RAN)Konservasi Terumbu Karang

Dra. Adriani Sri Nastiti,MSSutaryo

93. 27 September 2016Jakarta

Penataan Perpustakaan Digital di Lingkup Balitbang KP. Dian Wahono, S.Hum

94. 5 – 6 Oktober 2016Depok

Rekonsiliasi Data Kinerja Balitbang KP Triwulan III TA.2016.

Agus Arifin Sentosa, S.PiRiswanto, S.KelDwi Cahya Kusuma, S.SiSiti Nurani, A.Md

95. 5 Oktober 2016Bandung

Koordinasi Kerjasama dengan STIKES Imanuel Prof. Dr. Drs. Krismono, MSHendra Saepulloh, S.Sos

96. 7 Oktober 2016Bogor

Mengantarkan sampel dan konsultasi kegiatanpenelitian Penelitian Uji Serap Polutan Organik OlehBahan Aktif Tanaman Air, Pengendalian Eceng Gondokdan Uji Kelayakan Smart KJA

Lismining Pujiyani Astuti, Sp,M.SiHendra Saepulloh, S.SosSantoso Dwiatmojo

97. 7 Oktober 2016Jakarta

Rapat Tim Teknis Dr. Joni Haryadi D,M.Sc

98. 10 Oktober 2016Bandung

Revisi Anggaran Tatok Priswanto, SEEdita Eka Prasetya, S.MBDwi Cahya Kusuma, S.Si

99. 11 Oktober 2016Depok

Reformulasi judul penelitian dan pengembanganTahun 2017

Dr. Joni Haryadi D,M.Sc

100. 12 – 13 Oktober 2016Jakarta dan Depok

Refocusing rencana penelitian dan pengembangan2017

Dr. Joni Haryadi D,M.Sc

Page 132: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 16

101. 17 Oktober 2016Jakarta

Rapat koordinasi perkembangan kegiatanpembangunan kapal riset

Dr. Joni Haryadi D,M.Sc

102. 18 Oktober 2016Bogor

Usulan kegiatan Litbang KP Tahun 2017 Dr. Joni Haryadi D,M.ScAgus Arifin Sentosa, S.PiRiswanto, S.KelIndriatmoko, S.KelDwi Cahya Kusuma, S.SiHisom

103. 19 – 21 Oktober 2016Jakarta

Penyusunan & Penelaahan RKA KL pagu AlokasiAnggaran tahun 2017

Agus Arifin Sentosa, S.PiRiswanto, S.KelDwi Cahya Kusuma, S.SiSutaryo

104. 19 Oktober 2016Jakarta

Koordinasi & Konsultasi kegiatan penelitianPengembangan CBF di Waduk/Situ/Embung tergenangmusiman di Nusa Tenggara Timur

Prof. Dr. Krismono, MSAndri Warsa, S.SiSutoto

105. 21 Oktober 2016Bandung

Konsultasi dan koordinasi kegiatan PenelitianTeknologi Pemulihan dan Konservasi Sumber DayaIkan Penelitian Pemulihan Populasi dan RehabilitasiHabitat Sumber Daya Ikan, Daya dukung dan dayapulih perairan di Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum

Lismining Pujiyani Astuti, SP,M.SiHendra Saepulloh, S.Sos

106. 24 Oktober 2016Jakarta

Pembahasan tindaklanjut Peraturan Menteri Kelautandan Perikanan RI No. 34/PERMEN-KP/2015 tentangperubahan atas Peraturan Menteri Kelautan danPerikanan.

Agus Arifin Sentosa, S.Pi,M.Si

107. 9 November 2016.Jakarta

Rapat Pimpinan lingkup Balitbang KP Dr. Joni Haryadi D,M.ScAgus Arifin Sentosa, S.PiHisom

108. 9 – 10 November 2016Jakarta

Pembahasan dan penelaahan RKA-KL Arip Rahman, S.PiDwi Cahya Kusuma, S.SiAgus Arifin Sentosa, S.PiIndriatmoko, S.KelEdita Eka Prasetya, S.MB

109. 9 November 2016Purwakarta

Sosialisasi Perdirjen Perbendaharaan Tatok Priswanto, SEGinanjar Adhi Akbar, A.Md

110. 10 November 2016Bogor

Konsultasi dan koordinasi kegiatan Seminar hasilPenelitian Internal.

Dyah Ika Kusumaningtyas, S.SiRosdyani Rachmi, S.I.KSutoto

111. 11 November 2016Bandung

Konsultasi dan koordinasi kegiatan Seminar hasilPenelitian Interna

Siti Nurani, A.MdSutaryo

112. 15 November 2016Depok

Diskusi Rencana Aksi Nasional Ikan Hias 2016 Dr. Joni Haryadi D,M.ScWahyu Wibisana, S.THisom

113. 15 November 2016Jakarta

Konsultasi Rencana Kerja Tahun 2016 Agus Arifin Sentosa, S.PiEdita Eka Prasetya, S.MBDwi cahya Kusuma, S.Si

114. 16 November 2016Jakarta

Konsultasi dan mengantarkan berkas kepegawaian Idat Ikhtafia, A.MdAde Kusmayadi

115. 16 November 2016Bandung

Penyusunan laporan keuangan Ahmad Fahrudin, S.A.NGinanjar Adhi Akbar, A.Md

116. 17 November 2016Jakarta

Konsultasi kegiatan Penelitian Ecological RelatedSpecies of Rays and Sharks.

Ir. R. Pandoe Prahoro,M.Si

117. 23 November 2016Depok

Penilaian Angka Kredit Pejabat Fungsional Peneliti Prof. Dr. Drs. Krismono, MS

118. 21-22 November 2016Pemalang

Verifikasi data pegawai Tatok Priswanto, SERajiminTri Muryanto

Page 133: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 17

119. 23 November 2016Jakarta

Menghadiri acara Pemaparan dan diskusi UU ASN danPenegakan disiplin pegawai

(Daftar terlampir)

120. 25 November 2016Bogor

Konsultasi Pasca Seminar Hasil Penelitian TA 2016 Ananda Saeful Padillah, S.I.KRosdyani Rachmi, S.I.K

121. 25 – 26 November 2016Depok

Penyelesaian tugas – tugas manajerial yang terkaitdengan masalah keuangan, indicator kinerja sertapersoalan BMN Lingkup Balitbang KP.

Tatok Priswanto, SEAgus Arifin Sentosa, S.PiAhmad Fahrudin,S.A.NRiswanto, S.KelDwi cahya Kusuma, S.SiAgus KoswaraGinanjar Adhi Akbar, A.Md

122. 25 November 2016Jakarta

Konsultasi hasil buku bunga rampai BP2KSI Santoso DwiatmojoAnnisa YuniarsariPuji Purnama

123. 25 November 2016Jakarta

Konsultasi kegiatan penelitian Pemulihan Habitat danKonservasi Sumberdaya Danau Limboto

Ir. R. pandoe Prahoro,M.SiAndika Luky Setiyo Hendrawan,S.PiHendra Saepulloh, S.Sos

Lampiran 6. Publikasi Karya Tulis Ilmiah Peneliti dan Teknisi Litkayasa lingkup BP2KSITahun 2016

No NAMA PENULIS (cetak tebalmerupakan penulis BP2KSI) JUDUL KTI JURNAL/PROSIDING

(NO EDISI, TANGGAL, DLL)

1 Dimas Angga Hedianto, AstriSuryandari, Didik WahjuHendro Tjahjo

Dinamika Populasi dan StatusPemanfaatan Udang Windu (Penaeusmonodon, Fabricus 1789) di PerairanAceh Timur, Provinsi AcehJURNAL PENELITIANPERIKANAN INDONESIA Volume22 Nomor 2 Juni 2016

2 Agus Arifin Sentosa, NanangWidarmanto, Ngurah N.Wiadnyana, Fayakun Satria Perbedaan Hasil Tangkapan Hiu dariRawai Hanyut dan Dasar yangBerbasis di Tanjung Luar, Lombok JURNAL PENELITIANPERIKANAN INDONESIA Volume22 Nomor 2 Juni 2017

3 Amula Nurfiarini, DanuWijaya, Mujiyanto, FayakunSatria, Endi SetiadiKartamihardja

Pendekatan Sosial-Ekologi untukPenilaian Kesesuaian LokasiRestocking Panulirus homarus padaBeberapa Perairan di IndonesiaJURNAL PENELITIANPERIKANAN INDONESIA Volume22 Nomor 2 Juni 2018

4 Amran Ronny Syam,Mujiyanto, Masayu RahmiaAnwar Putri

Dugaan Daerah Pemijahan IkanNapoleon (Cheilinus undulatus,Ruppell, 1835) di Sekitar PerairanKepulauan AnambasJURNAL PENELITIANPERIKANAN INDONESIA Volume22 Nomor 3 September 2016

5 Danu Wijaya, Fayakun Satria,Endi Setiadi Kartamiharja

Efektivitas Penggunaan BerbagaiJenis Tag untuk MengetahuiKelangsungan Hidup Lobster Pasir(Panulirus homarus Linnaeus, 1758)JURNAL PENELITIANPERIKANAN INDONESIA Volume22 Nomor 3 September 2017

6 I Nyoman Radiarta, Erlania, JoniHaryadi, Annisya Rosdiana Analisis Pengembangan BudidayaRumput Laut di Pulau Sebatik,Kabupaten Nunukan, KalimantanUtara

JURNAL KEBIJAKAN PERIKANANINDONESIA Volume 8 Nomor 1Mei 20167 Andri Warsa, KadarwanSoewardi dan Sigid Hariyadi Struktur Komunitas Ikan dan TingkatTrofik di Wilayah Genangan WadukJatigede Prainundasi, KabupatenSumedang-Jawa Barat

WIDYA RISET PERIKANANTANGKAP BAWAL Volume 8Nomor 1 April 20168 Sri Turni Hartati, Arip Rahman

Kesehatan Terumbu Karang danStruktur Komunitas Ikan di PerairanPantai Pangandaran, Jawa Barat WIDYA RISET PERIKANANTANGKAP BAWAL Volume 8Nomor 1 April 2016

Page 134: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 18

9 Masayu Rahmia Anwar Putri,Sri Turni Hartati, FayakunSatria Kematian Massal Ikan dan SebaranParameter Kualitas Air di TelukJakarta WIDYA RISET PERIKANANTANGKAP BAWAL Volume 8Nomor 2 Agustus 201610 Adriani Sri Nastiti, Masayu

Rahmia Anwar Putri, Sri TurniHartati Hubungan Antara KelimpahanMeroplankton dengan KualitasPerairan di Teluk Jakarta WIDYA RISET PERIKANANTANGKAP BAWAL Volume 8Nomor 2 Agustus 201611 Adriani Sri Nastiti, Masayu

Rahmia Anwar Putri, AgusArifin Sentosa

Komposisi dan Kelimpahan LarvaIkan Sebagai Dasar PengelolaanSumberdaya Ikan di Teluk Cempi,Nusa Tenggara BaratWIDYA RISET PERIKANANTANGKAP BAWAL Volume 8Nomor 3 Desember 2016

12 I Nyoman Radiarta, Erlania, JoniHaryadi, Annisya Rosdiana Analisis Pengembangan BudidayaRumput Laut Di Pulau Sebatik,Kabupaten Nunukan, KalimantanUtara JURNAL KEBIJAKAN PERIKANANINDONESIA Vol 8, No 1 2016

13 Erlania, I Nyoman Radiarta, JoniHaryadi

Status Pengelolaan SumberdayaBenih Lobster untuk MendukungPerikanan Budidaya: Studi KasusPerairan Pulau Lombok JURNAL KEBIJAKAN PERIKANANINDONESIA Vol 8, No 2 201614 Arip Rahman, Hendra Satria

Komunitas dan BiomassaFitoplankton di Sungai KumbeKabupaten Merauke Papua LIMNOTEK Perairan DaratTropis di Indonesia Vol. 23, No. 1,Tahun 201615 Sri Endah Purnamaningtyas,Didik Wahju Hendro Tjahjo

Komposisi dan KelimpahanFitoplankton di Waduk Djuanda, JawaBarat LIMNOTEK Perairan DaratTropis di Indonesia Vol. 23, No. 1,Tahun 201616 Lismining Pujiyani Astuti,Niken T.M. Pratiwi Evaluasi Metode PenentuanParameter Biochemical OxygenDemand (BOD) LIMNOTEK Perairan DaratTropis di Indonesia Vol. 23, No. 1,Tahun 201617 Indriatmoko, Raden Pandoe

Prahoro

An introduction to floatingTreatment wetlands and itsApplication potential forRemediation of Citarum Watershed,IndonesiaJurnal Teknologi (Sciences &Engineering) 78:4–2 (2016) 85–90

18 Indriatmoko, Amran RonnySyam, Khairul Syahputra Control Region-Mitochondrial PartialDNA analysis of Humphead Wrasse[Cheilinus undulatus (Ruppel, 1835)]from Anambas Islands, Indonesia. Aquatic Procedia 7 (2016) 125–131

19 Agus Arifin Sentosa, AripRahman

Morfometri dan hubungan panjang-bobot ikan sembilang (Neosilurusater Perugia, 1894) di Rawa Kiwin,Merauke, PapuaProsiding Seminar Nasional Ikanke-9 Masyarakat IktiologiIndonesia

20 Amula Nurfiarini, AndikaLuky S. Hendrawan

Status terkini sumber daya ikan diDanau Limboto, Provinsi Gorontalo Prosiding Seminar Nasional Ikanke-9 Masyarakat IktiologiIndonesia21 Joni Haryadi, Erlania, INyoman Radiarta

Analisis indeks kualitas perairanberdasarkan parameter nutrien diperairan Ujung Genteng, Jawa Baratdan Labuhanbua, Nusa TenggaraBaratProsiding Forum InovasiTeknologi Akuakultur 2016

22 Rasidi, Joni Haryadi Evaluasi Kebijakan PengembanganPakan Mandiri Prosiding Forum InovasiTeknologi Akuakultur 201623 Agus Arifin Sentosa, AripRahman, Danu Wijaya

Keberadaan Ikan Hias Eksotik diDanau Batur Dan Beratan, Bali Prosiding Simposium NasionalIkan Hias 201624 Amran Ronny Syam, FayakunSatria, Didik Wahju Hendro

Tjahjo, Masayu RahmiaAnwar Putri

Aspek Biologi, Pemanfaatan danPengelolaan Sumber Daya IkanNapoleon (Cheilinus undulatus) DiPerairan Kepulauan AnambasProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

25 Mujiyanto, RiswantoDistribusi Amphiprion sp. (Clownfish)di Taman Nasional KepulauanKarimunjawa, Jawa Tengah Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

Page 135: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 19

26 Yayuk Sugianti, HendraSaepulloh

Evaluasi Status Mutu Danau Talaga,Donggala Sulawesi Tengah SebagaiHabitat Ikan Sidat Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 201627 Didik Wahju Hendro Tjahjo,

Astri Suryandari

Kajian Ekosistem Perairan LagunaSegara Anakan Untuk PengembanganKonservasi Sumber Daya Udang Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 201628 Hendra Satria, Agus Arifin

Sentosa, Fayakun SatriaKajian Karakteristik Habitat danKelimpahan Stok Ikan Arwana Irian(Scleropages jardinii) Di Sungai Maro,Kumbe dan Kimaam, KabupatenMerauke – Papua

Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 201629 Dimas Angga Hedianto, Endi

Setiadi Kartamihardja

Karakteristik Biologi dan DampakIntroduksi Ikan Kaca (Parambassissiamensis, Fowler 1937) Di DanauTobaProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

30 Danu Wijaya, Adriani SriNastiti, Arip Rahman

Komposisi dan Kondisi TutupanPadang Lamun pada Perairan Teluk diKabupaten Lombok Tengah Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 201631 Amula Nurfiarini, LukyAdrianto Penilaian Jasa Penyedia HabitatAsuhan Melalui PendekatanKeterkaitan Mangrove dan Perikanan:Studi Kasus di Estuari Segara Anakan

Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 201632 Astri Suryandari, Masayu

Rahmia Anwar Putri,Riswanto

Perikanan Kepiting Bakau (Scyllaspp) Dan Kaitannya DenganKonservasi Ekosistem Mangrove DiKabupaten Pangandaran, Jawa BaratProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

33 Masayu Rahmia Anwar Putri,Astri Suryandari

Sebaran Ukuran dan Hubungan LebarKarapas - Berat Kepiting Bakau(Scylla sp.) di KabupatenPangandaran, Jawa BaratProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

34 Riswanto, Dimas AnggaHedianto

Status Pemanfaatan dan PerlindunganLabi-Labi (Amyda cartilagenia) DiProvinsi Kalimantan Timur Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 201635 Hendra Saepulloh, Yayuk

Sugianti

Status Terkini Sumber Daya IkanSidat (Anguilla sp.) Di Danau Talagadan Rano, Kab. Donggala, SulawesiTengah (Sebuah Tinjauan AspekPenangkapan dan Konservasi)Prosiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

36 Andika Luky SetiyoHendrawan, Pandoe Prahoro

Studi Dampak Limbah UnitPengolahan Kerupuk Ikan TerhadapKondisi Perairan Di Desa Kenanga,Kabupaten IndramayuProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

37 Indriatmoko, Andika LukySetiyo Hendrawan, R. PandoePrahoro

Studi Pendahuluan Penggunaan FilterFisik dan Tanaman Air Apu-Apu(Pistia sp.) Sebagai Pereduksi PolutanLimbah Unit Pengolahan IkanProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

38 Amula Nurfiarini

Kriteria Sosial-Ekologi DalamPenetapan Kawasan Suaka Perikanan(Fish Sanctuary) Di Ekosistem EstuariTropisProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

39 Amula Nurfiarini, SonnyKoeshendrajana Peranan Danau/Situ DalamMendukung Ketahanan Pangan Ikani :Studi Pada Beberapa Situ/Danau DiPropinsi Jawa BaratProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

40 Sri Endah Purnamaningtyas,Nanang Widarmanto

Komposisi dan Distribusi HasilTangkapan Larva Udang Di PesisirKabupaten Kubu Raya, KalimantanBaratProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

Page 136: Tim Penyusun - Beranda

Lampiran

Laporan Tahunan Balai Penelitian Pemulihan dan Konservasi Sumber Daya Ikan Tahun 2016 Page 20

41 Zulkarnaen Fahmi, FayakunSatria, Andika Luky SetiyoHendrawan

Validasi Data Real-Time Multi SensorBOUY PLUTO dan Data Monitoring in-situ dan Aplikasinya DalamPemantauan Kesehatan Perairan diWaduk Ir. H. DjuandaProsiding Forum NasionalPemulihan dan KonservasiSumberdaya Ikan V 2016

42 Krismono, Lismining PujiyaniAstuti

Analisis Pemasangan Buoy PLUTO diPerairan Waduk dan Danau Bunga Rampai AplikasiTeknologi Pemantauian KualitasPerairan 201643 Lismining Pujiyani Astuti,Krismono

Pengelolaan Karamba Jaring Apung(KJA) di Perairan Waduk dan Danaudengan Buoy PLUTO Bunga Rampai AplikasiTeknologi Pemantauian KualitasPerairan 201644 Andika Luky Setiyo

Hendrawan, Zulkarnaen FahmiEvaluasi Performa Probe DigitalSensor Buoy PLUTO dan DataMonitoring In-Situ untuk EstimasiSuhu Permukaan Air di Waduk Ir. H.Djuanda

Bunga Rampai AplikasiTeknologi Pemantauian KualitasPerairan 201645 Agus Arifin Sentosa

Profil Penangkapan Hiu oleh KapalNelayan Rawai Permukaan diPerairan Barat Pulau Sumba

Prosiding Seminar NasionalPerikanan UGM XIII Jilid MSP2016

46 Dyah Ika Kusumaningtyas,Dedi Sumarno, Puji Purnama

Estimasi Ketidakpastian Pengukurandalam Metode Penentuan Fosfat (P-PO4) secara Spektrofotometri(SNI.06-6989.31-2005) BULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 1 Juni 201647 Sukamto, Tri Muryanto,

Rahkmat Sarbini

Teknik Penetasan Telur Penyu Hijau(Chelonia mydas) di KawasanKonservasi, Pantai Pangumbahan,Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat BULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 1 Juni 201648 Rahmat Sarbini, Yusup

Nugraha, Henra Kuslani

Teknik Pengamatan TutupanTerumbu Karang denganMenggunakan Transek Garis (LineIntercept Transect) di KepulauanKarimun JawaBULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 1 Juni 2016

49 Aswar Rudi, Dyah IkaKusumaningtyas, Sukamto

Pengamatan Larva Udang di PerairanPesisir Kabupaten Kubu Raya,Kalimantan Barat BULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 1 Juni 201650 Yusup Nugraha, Aswar Rudi

Pengamatan Langsung KemunculanHiu Paus (Rhincodon typus) di sekitarPerairan Teluk Tomini, ProvinsiGorontalo BULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 1 Juni 201651 Tri Muryanto, Sukamto

Pengamatan Jenis Makanan Labi-Labi(Amyda cartilaginea) HasilTangkapan di Palembang, SumateraSelatanBULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 2 Desember2016

52 Soleh Romdon, Sumindar,Henra Kuslani

Tata Cara Penandaan Udang LobsterPasir (Panulirus homarus) di PantaiTimur Kabupaten Pangandaran, JawaBaratBULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 2 Desember2016

53 Dyah Ika Kusumaningtyas,Dedi Sumarno, Sukamto

Konsentrasi Klorofil-a dan Kecerahanserta Status Trofik Perairan PesisirKabupaten Kubu Raya, KalimantanBaratBULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 2 Desember2016

54 Sukamto, Dyah IkaKusumaningtyas, AswarRudi

Pengoperasian Alat Tangkap Jermal(Filtering Device) di Perairan KubuRaya Kalimantan Barat BULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 2 Desember201655 Tri Muryanto, Dedi Sumarno

Penangkapan Glass Eel (Anguilla sp.)dengan Menggunakan Alat TangkapBubu di Muara Sungai Poso, SulawesiTengahBULETIN TEKNIK LITKAYASAVolume 14 Nomor 2 Desember2016