Top Banner
RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT PENDUKUNG PERKULIAHAN JTIK MENGGUNAKAN QR CODE SKRIPSI HANIF IBADURRAHMAN 4616030016 PROGRAM STUDI TEKNIK MULTIMEDIA DAN JARINGAN JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER POLITEKNIK NEGERI JAKARTA 2020
62

RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

Dec 03, 2021

Download

Documents

dariahiddleston
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
Page 1: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT

PENDUKUNG PERKULIAHAN JTIK

MENGGUNAKAN QR CODE

SKRIPSI

HANIF IBADURRAHMAN

4616030016

PROGRAM STUDI TEKNIK MULTIMEDIA DAN JARINGAN

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

2020

Page 2: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT

PENDUKUNG PERKULIAHAN JTIK

MENGGUNAKAN QR CODE

SKRIPSI

Dibuat untuk Melengkapi Syarat-Syarat yang Diperlukan untuk

Memperoleh Diploma Empat Politeknik

HANIF IBADURRAHMAN

4616030016

PROGRAM STUDI TEKNIK MULTIMEDIA DAN JARINGAN

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

2020

Page 3: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

iii Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Page 4: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

iv Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Page 5: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

v Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Page 6: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

vi Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

KATA PENGANTAR

Puji Syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan

rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan penelitian skripsi ini. Penulisan

penelitian skripsi ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk

mencapai gelar Diploma Empat Politeknik. Penulis menyadari bahwa tanpa

bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, dari masa perkuliahan sampai pada

penyusunan penelitian Skripsi, sangatlah sulit bagi penulis untuk menyelesaikan

penelitian skripsi ini. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:

a. Bapak Mauldy Laya, S.Kom., M.Kom., selaku Ketua Jurusan Teknik

Informatika dan Komputer.

b. Bapak Defiana Arnaldy, S.TP., M.Si., selaku Kepala Program Studi Teknik

Multimedia dan Jaringan.

c. Bapak Nur Fauzi Soelaiman, S.T., M.Kom. selaku dosen pembimbing yang telah

menyediakan waktu, tenaga, dan pikirannya untuk mengarahkan penulis dalam

menyusun penelitian Skripsi ini;

d. Orang tua dan keluarga yang telah memberikan bantuan doa, dukungan moral

dan material bagi penulis;

e. Sahabat yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan penelitian

skripsi ini.

Akhir kata, penulis berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala

kebaikan semua pihak yang telah membantu. Semoga penelitian skripsi ini

membawa manfaat bagi pengembangan ilmu.

Depok, 15 Juli 2020

Penulis

Page 7: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

iii Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

ABSTRAK

Dalam proses belajar-mengajar yang dilakukan di Politeknik Negeri Jakarta khususnya

pada jurusan TIK, ketika tidak tersedia atau tidak berfungsinya suatu sarana-prasarana

penunjang yang dibutuhkan dalam proses belajar-mengajar, maka mahasiswa atau dosen

akan melakukan peminjaman barang dengan terlebih dahulu mencatat informasi tentang

peminjam seperti nim, nama, lalu jenis barang yang ingin dipinjam, lokasi, dan lain

sebagainya secara manual pada lembar kertas yang telah disediakan. Setelah itu, petugas

yang menjaga tempat peminjaman barang akan memberikan barang yang ingin dipinjam

tersebut. Namun, jika petugas yang menjaga tempat peminjaman sedang tidak ada

dilokasi, hal tersebut dapat menyebabkan antrean dan menghambat peminjam dalam

memperoleh barang yang dibutuhkan. Untuk itu, dibutuhkan sebuah sistem peminjaman

dimana dalam melakukan proses peminjaman dan pengembalian barang dapat dilakukan

dengan cepat, dan mudah oleh mahasiswa atau dosen JTIK secara mandiri tanpa perlu

menunggu adanya petugas untuk mengambilkan, mencarikan, atau mengawasi barang

yang ada. Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode prototyping. Adapun sistem

yang dibangun mengunakan loker yang telah dilengkapi mikrokontroler nodemcu dan

solenoid door, dimana untuk mengakses loker menggunakan QR code yang dipindai

menggunakan smartphone android. Berdasarkan data hasil pengujian yang dilakukan

menggunakan metode black box testing dan pengujian perangkat, menunjukkan

bahwa fungsionalitas sistem dan alat telah sesuai dengan yang diharapkan.

Kata Kunci: Nodemcu, Smartphone Android, Solenoid Door lock, QR code.

Page 8: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

iv Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

DAFTAR ISI

HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS ........................................................... iii

HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................................... iv

HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ..................................... iv

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... vi

ABSTRAK ........................................................................................................................ iii

DAFTAR ISI..................................................................................................................... iv

DAFTAR TABEL ............................................................................................................ vi

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... vii

BAB I .................................................................................................................................. 1

PENDAHULUAN ............................................................................................................. 1

1.1 Latar Berlakang .......................................................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah ................................................................................................... 2

1.3 Batasan Masalah ......................................................................................................... 2

1.4 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................... 3

1.5 Metode Penyelesaian Masalah ................................................................................... 4

BAB II ................................................................................................................................ 6

TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 6

2.1 Tinjauan Pustaka ........................................................................................................ 6

2.1.1 Sistem Peminjaman ................................................................................................. 6

2.1.2 QR Code .................................................................................................................... 6

2.1.3 Mikrokontroler Nodemcu ....................................................................................... 7

2.1.4 Arduino IDE ............................................................................................................. 8

2.1.5 Android ..................................................................................................................... 9

2.1.6 MySQL ...................................................................................................................... 9

2.1.7 Database .................................................................................................................. 10

2.1.8 Use Case Diagram .................................................................................................. 10

2.1.9 Flowchart ................................................................................................................ 11

2.2 Penelitian Sejenis ...................................................................................................... 12

BAB III ............................................................................................................................. 15

PERENCANAAN DAN REALISASI ATAU RANCANG BANGUN ........................ 15

3.1 Perancangan Alat/Program Aplikasi ...................................................................... 15

3.1.1 Deskripsi ................................................................................................................. 15

3.1.2 Cara Kerja .............................................................................................................. 15

Page 9: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

v Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

3.1.3 Spesifikasi Alat ....................................................................................................... 17

3.1.4 Diagram Blok ......................................................................................................... 20

3.2 Realisasi Alat/Program Aplikasi .............................................................................. 22

3.2.1 Realisasi Rancangan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door Lock ................... 22

3.2.2 Realisasi Loker dan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door Lock .................... 23

3.2.3 Realisasi Website Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan .......................... 24

3.2.4 Realisasi Aplikasi QR Scanner ............................................................................. 28

3.2.5 Realisasi Source Code yang Digunakan pada Sistem Peminjaman Alat

Pendukung Perkuliahan Menggunakan QR Code ...................................................... 29

BAB IV ............................................................................................................................. 40

PEMBAHASAN .............................................................................................................. 40

4.1 Pengujian ................................................................................................................... 40

4.2 Deskripsi Pengujian .................................................................................................. 40

4.3 Prosedur Pengujian .................................................................................................. 41

4.4 Data Hasil Pengujian ................................................................................................ 42

4.4.1 Data Hasil Pengujian pada Website Peminjaman .............................................. 42

4.4.2 Data Hasil Pengujian pada Webserver ................................................................ 44

4.4.3 Data Hasil Pengujian pada Aplikasi QR Scanner ............................................... 46

4.4.4 Data Hasil Pengujian pada Alat (Loker dan Rangkaian Nodemcu, Relay dan

Door Lock) ....................................................................................................................... 47

4.5 Analisis Data / Evaluasi ............................................................................................ 48

BAB V .............................................................................................................................. 49

PENUTUP ........................................................................................................................ 49

5.1 Kesimpulan ................................................................................................................ 49

5.2 Saran .......................................................................................................................... 49

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 50

DAFTAR RIWAYAT HIDUP PENULIS ..................................................................... 51

Page 10: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

vi Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Simbol-Simbol dalam Use Case Diagram ........................................... 10

Tabel 2. 2 Simbol-Simbol Flowchart .................................................................... 11

Tabel 3. 1 Spesifikasi Mikrokontroler Nodemcu .................................................. 17

Tabel 3. 2 Spesifikasi Solenoid Door Lock .......................................................... 18

Tabel 3. 3 Spesifikasi Relay .................................................................................. 19

Tabel 3. 4 Spesifikasi Power Supply..................................................................... 19

Tabel 3. 5 Spesifikasi Loker ................................................................................. 20

Tabel 3. 6 Pendefinisian Aktor.............................................................................. 21

Tabel 3. 7 Pendefinisian Use Case ........................................................................ 22

Tabel 4. 1 Data Hasil Pengujian pada Website ..................................................... 43

Tabel 4. 2 Data Hasil Pengujian pada Webserver ................................................. 45

Page 11: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

vii Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 QR Code ........................................................................................... 6

Gambar 2. 2 Arduino IDE v1.8.9 .......................................................................... 8

Gambar 2. 3 Logo MySQL ................................................................................... 9

Gambar 3. 1 Flowchart Sistem Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan .......... 16

Gambar 3. 2 Mikrokontroler Nodemcu ................................................................. 17

Gambar 3. 3 Solenoid Door Lock ......................................................................... 18

Gambar 3. 4 Relay................................................................................................. 19

Gambar 3. 5 Power Supply ................................................................................... 19

Gambar 3. 6 Loker ................................................................................................ 20

Gambar 3. 7 Diagram Blok Sistem Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan ... 20

Gambar 3. 8 Use Case Aplikasi QR Scanner ........................................................ 21

Gambar 3. 9 Rancangan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door Lock ................ 22

Gambar 3. 10 Loker dan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door lock ................. 23

Gambar 3. 11 Tampilan Login pada Website ....................................................... 24

Gambar 3. 12 Tampilan Registrasi pada Website ................................................. 24

Gambar 3. 13 Tampilan Menu List Inventory pada Website ................................ 25

Gambar 3. 14 Tampilan Proses Peminjaman Barang............................................ 25

Gambar 3. 15 Tampilan Menu Peminjaman pada Website Bagian Booking ....... 26

Gambar 3. 16 Tampilan Menu Peminjaman pada Website Bagian Dipinjam ...... 26

Gambar 3. 17 Tampilan Menu User Profile pada Website ................................... 27

Gambar 3. 18 Tampilan Menu History pada Website........................................... 27

Gambar 3. 19 Tampilan QR Scanner pada Aplikasi ............................................. 28

Gambar 3. 20 Tampilan Login dan Beranda untuk Admin pada Aplikasi ............ 28

Gambar 3. 21 Tampilan List View dan Detail Info Inventory pada Aplikasi ....... 29

Gambar 3. 22 Source Code Pengelolaan Aset pada Webserver............................ 29

Gambar 3. 23 Source Code pada Mikrokontroler Nodemcu ................................ 30

Gambar 3. 24 Source Code Pemindaian QR Code dan Pengiriman Data QR Code

pada Aplikasi ......................................................................................................... 32

Gambar 3. 25 Source Code Detail Info dan Pengelolaan Aset pada Aplikasi ...... 33

Gambar 3. 26 Pengecekan QR Code ke Database pada Webserver ..................... 35

Gambar 3. 27 Pengecekan Waktu Pengembalian Barang dan Pengiriman Notif

Email ..................................................................................................................... 36

Gambar 3. 28 Proses Peminjaman dan Pengiriman QR code ............................... 38

Gambar 3. 29 Desain Database Sistem Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan

............................................................................................................................... 39

Gambar 4. 1 Skema Proses Peminjaman dan Pengembalian Alat Pendukung

Perkuliahan ............................................................................................................ 40

Gambar 4. 2 Alur Pengujian pada Sistem ............................................................. 42

Page 12: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Berlakang

Dalam proses belajar-mengajar yang dilakukan di Politeknik Negeri Jakarta

khususnya pada jurusan TIK, ketika tidak tersedia atau tidak berfungsinya suatu

sarana-prasarana penunjang yang dibutuhkan dalam proses belajar-mengajar, maka

mahasiswa atau dosen akan melakukan peminjaman barang untuk memperoleh

barang yang dibutuhkan agar proses belajar-mengajar yang sedang dilakukan dapat

berlangsung dengan lancar dan optimal.

Pada Politeknik Negeri Jakarta, untuk jurusan TIK terdapat satu lokasi yang

dikhususkan sebagai tempat untuk melakukan peminjaman barang bagi mahasiswa

dan dosen, dengan terlebih dahulu mencatat informasi tentang peminjam seperti

nim, nama, lalu jenis barang yang ingin dipinjam, lokasi penggunaan barang, waktu

ketika melakukan peminjaman, dosen, dan lain sebagainya secara manual pada

lembar kertas yang telah disediakan, ketika selesai mengisi lembar kertas tersebut

petugas yang menjaga tempat peminjaman barang akan memberikan barang yang

ingin dipinjam tersebut, dan setelah selesai menggunakan barang, peminjam wajib

untuk mengembalikan barang tersebut ke tempat peminjaman dan menyerahkannya

kepada petugas kemudian peminjam harus kembali mengisi waktu pengembalian

barang pada lembar kertas sebelumnya. Namun, jika petugas yang menjaga tempat

peminjaman sedang tidak ada dilokasi, dan terdapat banyak orang yang ingin

melakukan peminjaman barang, maka selain dapat menyebabkan antrean atau

kerumunan peminjam di tempat peminjaman, hal ini juga dapat menghambat

peminjam dalam memperoleh barang yang dibutuhkan, sebab peminjam harus

menunggu sampai petugas berada dilokasi dengan lama waktu yang tidak menentu,

dan peminjam juga masih harus untuk mengisi lembar kertas peminjaman secara

bergantian dimana hal tersebut juga membutuhkan waktu yang juga tidak singkat,

begitu pula ketika akan mengembalikan barang.

Page 13: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

2

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Untuk itu, dibutuhkan sebuah sistem peminjaman dimana dalam melakukan proses

peminjaman dan pengembalian barang dapat dilakukan dengan cepat, dan mudah

oleh mahasiswa atau dosen JTIK secara mandiri tanpa perlu menunggu adanya

petugas untuk mengambilkan, mencarikan, atau mengawasi proses pengambilan

barang yang dilakukan peminjam sehingga dapat mencegah terjadi antrean atau

kerumunan. Namun, tetap aman, fleksibel dan tidak memerlukan tempat yang luas

sehingga dapat diimplementasikan di berbagai lokasi berbeda dan mendekatkan

jarak antara sistem dengan peminjam yang akan melakukan peminjaman.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang, dapat dirumuskan permasalahan yang terjadi

penelitian ini adalah sebagai berikut:

a. Bagaimana membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan

JTIK dimana proses peminjaman dan pengembalian barang dapat dilakukan

tanpa perlu repot melakukan pencatatan peminjaman secara manual di lembar

kertas peminjaman.

b. Bagaimana membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan

JTIK dimana proses pengambilan dan pengembalian barang dapat dilakukan

sendiri oleh mahasiswa atau dosen JTIK, tanpa perlu menunggu adanya

petugas, sehingga dapat mencegah terjadi antrean.

c. Bagaimana membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan

JTIK yang aman tanpa harus diawasi atau ditunggu oleh petugas setiap saat.

d. Bagaimana membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan

JTIK yang dapat diimplementasikan diberbagai lokasi sehingga bisa

mendekatkan jarak antara sistem dengan peminjam yang akan melakukan

peminjaman

1.3 Batasan Masalah

a. Menggunakan smartphone android, mikrokontroler nodemcu, dan solenoid

door lock pada sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan

meenggunakan QR code.

Page 14: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

3

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

b. Diperuntukkan untuk mahasiswa dan dosen jurusan TIK yang telah memiliki

email yang berdomain PNJ. Adapun email domain PNJ pendaftar digunakan

sebagai email verifikasi untuk memastikan bahwa pendaftar merupakan

mahasiswa atau dosen jurusan TIK.

c. Proses mendapatkan QR code untuk peminjaman dan pengembalian

dilakukan melalui website, memiliki masa berlaku selama 15 menit, atau

sesuai dengan ketentuan admin.

d. Menggunakan loker vertikal 5 susun sebagai tempat untuk menyimpan alat

pendukung perkuliahan. Adapun barang yang disimpan pada loker

merupakan barang-barang yang dapat telah memiliki izin untuk dapat

dipinjamkan kepada mahasiswa atau dosen JTIK dan dapat dimasukkan

kedalamnya.

1.4 Tujuan dan Manfaat

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

a. Membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan JTIK dimana

dalam proses peminjaman dan pengembalian barang dapat dilakukan secara

mudah oleh mahasiswa atau dosen JTIK tanpa perlu repot melakukan

pencatatan peminjaman secara manual di lembar kertas peminjaman.

b. Membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan JTIK yang

cepat dan mandiri dimana dalam proses pengambilan dan pengembalian

barang dapat dilakukan sendiri oleh mahasiswa atau dosen JTIK, tanpa perlu

menunggu adanya petugas untuk mengambilkan, mencarikan, atau

mengawasi proses pengambilan atau pengembalian barang yang dilakukan

peminjam sehingga dapat mencegah terjadinya antrean.

c. Membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan JTIK yang

dilengkapi dengan mekanisme kunci dimana hanya mahasiswa atau dosen

JTIK yang telah memperoleh akses yang dapat membuka loker dimana

barang yang ingin dipinjam berada,

d. Membangun sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan JTIK yang

fleksibel, mudah dalam menghubungkan dan melepaskan koneksi jaringan

serta tidak memerlukan tempat yang luas agar dapat diimplementasikan

Page 15: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

4

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

diberbagai lokasi yang berbeda sehingga bisa mendekatkan jarak antara

sistem dengan peminjam yang akan melakukan peminjaman.

Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini, yaitu:

a. Alat pendukung perkuliahan yang ada dikampus dapat dimanfaatkan oleh

mahasiswa atau dosen,

b. Petugas tidak perlu lagi selalu standby di tempat peminjaman setiap saat,

c. Mencegah kerumunan atau antrean peminjam yang harus menunggu adanya

petugas ketika melakukan peminjaman atau pengembalian barang,

d. Dapat mempercepat dalam proses peminjaman dan pengembalian barang.

1.5 Metode Penyelesaian Masalah

Penelitian ini dilakukan menggunakan metode prototyping, berikut adalah tahapan

dalam melakukan prototyping:

1.5.1 Pengumpulan Kebutuhan

Proses pengumpulan data atau informasi untuk mengetahui kebutuhan apa saja

yang diperlukan agar dapat mengatasi masalah-masalah. Adapun proses

pengumpulan informasi dilakukan dengan melakukan pengamatan secara langsung

terhadap proses peminjaman barang yang terjadi di PNJ khususnya pada jurusan

TIK.

1.5.2 Merancang dan Membuat Prototyping

Membangun prototyping berdasarkan rancangan sementara yang berpusat pada

solusi untuk mengatasi masalah yang terjadi ketika peminjam ingin melakukan

peminjaman barang di jurusan TIK.

1.5.3 Evaluasi Protoyping

Setelah itu, dilakukan penilaian terhadap prototype yang dibangun disertai dengan

melakukan penambahan atau perbaikan terhadap kekurangan yang ditemukan pada

prototype dan melakukan kembali tahapan sebelumnya.

Page 16: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

5

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

1.5.4 Mengkodekan Sistem

Dalam tahap ini prototype yang sudah dilakukan evaluasi, kemudian diterjemahkan

ke dalam bahasa pemrograman yang sesuai.

1.5.5 Menguji Sistem

Setelah itu, sistem yang telah dibangun, harus diuji dahulu sebelum digunakan

dengan menggunakan dengan black box testing, sedangkan untuk alat dilakukan

pengujian perangkat.

1.5.6 Evaluasi Sistem

Melakukan penilaian kembali terhadap sistem yang telah diuji, apakah sistem yang

dibangun telah sesuai dengan yang diharapkan atau tidak.

Page 17: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

6

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Pustaka

2.1.1 Sistem Peminjaman

Sistem adalah suatu kesatuan yang kompleks, yang tersusun dari sejumlah

komponen atau elemen yang saling berkaitan antara satu dengan yang lainnya untuk

memudahkan berjalannya satu atau beberapa proses. (Pratama, 2016)

Sedangkan, yang dimaksud dengan peminjaman menurut Kamus Besar Bahasa

Indonesia (KBBI) adalah proses, cara, perbuatan meminjam atau meminjamkan.

Jadi, sistem peminjaman adalah suatu kesatuan yang komplek yang tersusun dari

sejumlah komponen yang saling berkaitan antara satu dengan yang lain guna

memudahkan proses meminjam atau meminjamkan suatu barang.

2.1.2 QR Code

Gambar 2. 1 QR Code

Quick Response (QR) code adalah suatu jenis image dua dimensi yang dapat

menyimpan suatu data dengan maksud untuk menyampaikan informasi atau

mendapatkan respon dengan cepat. (Banjar Jawi & Supriyono, 2015)

Oleh karena itu, dengan memanfaatkan QR code informasi atau data-data yang

tersimpan didalamnya dapat tersampaikan secara cepat, dengan menggunakan

aplikasi atau perangkat yang mendukung pembacaan format QR code. Apabila

Page 18: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

7

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

informasi atau data yang ingin disampaikan tersebut dapat di tersampaikan dengan

cepat, maka respon yang diberikan pun dapat menjadi cepat juga, sehingga suatu

proses yang sedang dikerjakan akan menjadi lebih cepat dan mudah.

2.1.3 Mikrokontroler Nodemcu

Nodemcu merupakan sebuah open-source firmware dan development kit yang dapat

membantu programmer dalam mengembangkan atau membuat sebuah projek atau

prototype IoT. Untuk firmware nodemcu menggunakan bahasa pemrograman Lua.

Adapun, untuk development kit didasarkan pada modul ESP8266, yang

mengintegrasikan GPIO, Pulse Width Modulation (PWM), IIC, 1-Wire dan Analog

to Digital Converter (ADC) semua dalam satu board. (Satriadi, et al., 2019)

Kelebihan yang dimiliki nodemcu, yaitu selain ukuran board yang lebih kecil dan

harganya yang lebih terjangkau daripada Raspberry Pi dan Arduino Uno. Nodemcu

juga jauh lebih menguntungkan dan lebih praktis serta karena pada board nodemcu

telah dilengkapi dengan modul wifi, dan clock speed yang dimiliki nodemcu 5x

lebih besar dibandingkan dengan Arduino Uno, sedangkan pada board Arduino

Uno dengan harga yang bahkan sedikit lebih mahal dari nodemcu, namun masih

belum memiliki modul wifi, dan untuk dapat menggunakan wifi, Arduino Uno

memerlukan perangkat tambahan berupa wifi shield. Adapun, jika dibandingkan

dengan Raspberry Pi dimana kemampuan kecepatan pemrosesan yang tinggi, serta

telah dilengkapi modul wifi, maupun ethernet, dengan kecepatan pemrosesan yang

tinggi tersebut penggunaan Raspberry pi dinilai akan terlalu berlebihan, karena

kemampuan dari nodemcu dinilai sudah cukup untuk melakukan pemrosesan data

yang diterima dari database. Selain itu, harga dari pembelian sebuah board

Raspberry Pi, setara dengan membeli 10-15 buah board nodemcu, dimana akan

lebih menguntungkan jika membeli nodemcu, karena dengan jumlah 10-15

nodemcu bisa ditempatkan pada lokasi yang berbeda dan sisanya dapat digunakan

sebagai cadangan jika terjadi kerusakan.

Page 19: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

8

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

2.1.4 Arduino IDE

Arduino IDE (Integrated Development Environment) adalah sebuah open-source

software yang dibuat untuk mempermudah pengguna dalam melakukan penulisan

program, mengkompilasi menjadi biner, dan mengunggah (upload) program ke

dalam memory mikrokontroler. Arduino IDE mendukung berbagai sistem operasi

seperti Windows, Mac, dan Linux. (Lulu Fikriyah, 2018)

Berikut adalah tampilan dari Arduino IDE dari Windows installer untuk OS

windows xp keatas, dengan versi 1.8.9 dapat dilihat pada gambar 2.2

Gambar 2. 2 Arduino IDE v1.8.9

Pada gambar 2.3, merupakan tampilan default dari Arduino IDE dengan tersedianya

writing sketch yang telah ada void setup(), dan void loop(), dan berbagai macam

menu-menu, dengan menggunakan Arduino IDE aktifitas memprogram,

mengkompilasi, dan mengunggah program ke board, dapat dilakukan dengan

mudah bukan hanya untuk board arduino saja, tetapi juga dapat digunakan pada

board lain salah satunya yaitu mikrokontroler nodemcu dengan terlebih dahulu

melakukan penambahan Library baru pada Arduino IDE, yaitu ESP8266 Modules

agar board untuk mikrokontroler nodemcu tersedia, dan program yang telah dibuat

dapat diunggah ke board.

Page 20: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

9

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

2.1.5 Android

Android merupakan operation system dari Google yang dapat berjalan di berbagai

perangkat, bersifat free dan open-source sehingga programmer bebas untuk

mengembangkan dan mendistribusikan suatu aplikasi secara langsung tanpa perlu

meminta persetujuan dari pihak manapun. (Triwibowo, et al., 2015)

Oleh karena sifat android yang free dan open-source, membuat android sering

dipilih oleh para developer sebagai tempat untuk melakukan pengembangan pada

aplikasi yang dimiliki, karena tidak dikenakan biaya dalam pemakaian platforrm

dan tidak diharuskan untuk melakukan pendistribusian kembali dalam bentuk

apapun ke suatu forum. Hal ini memudahkan atau meringankan pekerjaan para

developer dalam membuat aplikasi baru di dalamnya.

2.1.6 MySQL

Gambar 2. 3 Logo MySQL

MySQL adalah sebuah software Relational Database Management Server

(RDBMS) yang cepat, handal, serta bersifat open-source. MySQL merupakan salah

satu jenis database server yang banyak digunakan, yang menggunakan SQL

sebagai bahasa dasar untuk mengakses database. MySQL dapat digunakan untuk

berbagai platform sistem operasi. Keunggulan yang dimiliki MySQL dalam

mengolah database antara lain: Memiliki kecepatan eksekusi yang tinggi, mudah

untuk digunakan, bersifat open-source, memiliki kapabilitas yang tinggi, biaya

yang murah, memiliki fitur keamanan yang baik, dapat digunakan untuk lintas

platform, dan sedikit terdapat ”bug”. (Ariska, et al., 2016)

Dengan keunggulan - keunggulan yang dimiliki oleh MySQL ini, menjadikan

MySQL salah satu jenis database server yang paling banyak digunakan, selain juga

Page 21: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

10

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

karena sifatnya yang open-source yang membuat tidak dikenakan biaya dalam

pemakaian software dan bebas untuk dikembangkan.

2.1.7 Database

Basis data atau Database adalah suatu kumpulan informasi yang disusun secara

sistematis dengan menggunakan perangkat lunak yang disimpan di dalam perangkat

keras komputer. Data yang terhimpun dalam suatu database dapat menghasilkan

informasi yang berguna. (Swara & Pebriadi, 2016)

2.1.8 Use Case Diagram

Use case diagram merupakan pemodelan untuk kelakuakn (behavior) sistem

informasi yang akan dibuat. Use case digunakan untuk mengetahui fungsi apa saja

yang ada di dalam sistem informasi dan siapa saja yang berhak menggunakan

fungsi-fungsi tersebut. (Gata & Gata, 2013)

Tabel 2. 1 Simbol-Simbol dalam Use Case Diagram

Simbol Keterangan

Use case adalah fungsionalitas yang disediakan sistem

sebagai unit-unit yang saling bertukar pesan antar unit atau

aktor. Biasanya use case diberikan penamaan dengan

menggunakan kata kerja di awal frase nama use case

Asosiasi adalah komunikasi antara aktor dan use case yang

berpartisipasi pada use case diagram atau use case yang

memiliki interaksi dengan aktor. Asosiasi merupakan

simbol yang digunakan untuk menghubungkan link antar

elemen.

Generalisasi, merupakan relasi antara dua buah use case

dimana fungsi yang satu merupakan fungsi yang lebih

umum dari lainnya. Arah panah mengarah pada use case

yang menjadi generalisasinya (umum)

Page 22: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

11

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Tabel 2.1 Lanjutan

Simbol Keterangan

Include, sebuah relasi use case dimana use case yang

ditambahkan membutuhkan use case ini untuk

menjalankan fungsinya. Arah panah include mengarah

pada use case yang diperlukan (required) atau mengarah

pada use case tambahan.

Extends, merupakan perluasan use case dimana use case

yang ditambahkan dapat berdiri sendiri meski tanpa use

case tambahan itu. Arah panah mengarah pada use case

yang ditambahkan

Aktor adalah orang, proses, atau sistem lain yang

berinteraksi dengan fungsi dari target sistem yang akan

dibuat, meskipun simbol dari aktor ialah gambar orang,

tapi aktor belum tentu merupakan orang. Biasanya

penamaan aktor dinamakan menggunakan kata benda di

awal frase nama aktor

2.1.9 Flowchart

Flowchart merupakan urutan-urutan langkah kerja suatu proses yang digambarkan

dengan menggunakan simbol-simbol yang disusun secara sistematis. (Iswandy,

2015)

Tabel 2. 2 Simbol-Simbol Flowchart

Simbol Keterangan

Terminator Symbol

Simbol untuk awal (start) atau akhir (end) dari suaatu

kegiatan atau proses.

Decision Symbol

Simbol untuk pemilihan sebuah prroses berdasarkan

kondisi yang ada.

Page 23: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

12

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Tabel 2.2 Lanjutan

Input-Output Symbol

Simbol yang menyatakan sebuah proses sedang input atau

output tanpa tergantung dengan jenis peralatannya.

Processing Symbol

Simbol yang menunjukkan pengolahan yang dilakukan

komputer

Flow Direction Symbol

Simbol yang digunakan untuk menghubungkan antara

simbol yang satu dengan simbol yang lainnya. Dikenal

juga dengan connecting line.

2.2 Penelitian Sejenis

Berikut ini adalah beberapa penelitian sejenis yang akan dijadikan sebagai referensi

dalam penelitian yang akan diangkat, antara lain:

a. Penelitian yang dilakukan oleh Ariska, J. & Jazman, M., 2016. “Rancang

Bangun Sistem Informasi Manajemen Aset Sekolah Menggunakan Teknik

Labelling Qr Code (Studi Kasus: Man 2 Model Pekanbaru)”. Masalah yang

terjadi ialah dalam pengelolaan aset yang ada di sekolah Madrasah Aliyah

Negeri 2 Model Pekanbaru, masih menggunakan cara pembukuan yang

kemudian di masukkan ke piranti lunak lembar tersebar. Pengelolaan seperti ini

menyebabkan kurang maksimalnya pihak sekolah dalam mengelola aset yang

ada. Oleh karena itu, dibangun Sistem Informasi Manajemen Aset di MAN 2

Model Pekanbaru untuk memudahkan petugas dalam melakukan pencarian data

aset, pembuatan laporan, pemeliharaan, dan monitoring aset yang lebih efektif

dan efisien.

Penelitian ini memiliki kesamaan dari topik dan alat yang digunakan, yaitu

menggunakan QR code, smartphone, dan website. Sedangkan topik yang

diangkat tentang mengelola aset instansi pendidikan. Adapun yang membedakan

ialah penelitian ini melakukan komputerisasi, agar mempermudah petugas

Page 24: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

13

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

dalam manajemen aset dimana sebelumnya dilakukan secara manual dengan

melakukan pencatatan pada buku, lalu digantikan dengan berbasis website.

Selain itu, dalam penggunaan smartphone, digunakan untuk menampilkan

informasi detail tentang aset barang yang didapatkan dari QR code dipasang

pada aset. Sedangkan, dalam sistem yang akan dibangun terdapat perangkat lain

yaitu nodemcu, relay, door lock, dan loker yang diperuntukkan sebagai sistem

keamanan dan tempat disimpannya aset, dan untuk QR code akan berisikan

random data sepanjang 128 karakter yang memiliki masa berlaku, sedangkan

smartphone selain untuk mengecek random data dari QR code, serta

mengirimkan data tersebut ke webserver untuk dicocok dengan database dan

juga dapat digunakan sebagai media mengelola aset yang ada di loker oleh

admin, baik itu membuka loker, mengganti aset, memperbarui informasi aset

yang ada di loker dan lain sebagainya.

b. Penelitian yang dilakukan oleh Yusuf, Dani, 2017. “Sistem Peminjaman

Barang di Perusahaan Menggunakan Teknologi RFID”. Masalah yang

terjadi ialah perusahaan masih menggunakan pencatatan peminjaman aset secara

manual, yaitu dengan menggunakan buku pencatatan peminjaman barang atau

mengisi form peminjaman barang, yang kemudian dipindahkan ke program

Microsoft Excel. Karena masih menerapkan sistem peminjaman aset perusahaan

secara manual, maka akan timbul masalah yaitu efisiensi proses peminjaman dan

lamanya proses pelaporan data. Oleh karena itu, dibangun sistem peminjaman

aset di perusahaan menggunakan teknologi RFID yang terintegrasi dengan

database karyawan.

Penelitian ini memiliki kesamaan yaitu sama-sama menggunakan website dalam

pengelolaan aset-aset barang oleh admin, dan melihat barang apa saja yang

tersedia dan melakukan booking oleh pengguna. Yang membedakan ialah dalam

proses mengidentifikasi dimana pada penelitian ini menggunakan RFID.

Sedangkan untuk sistem yang akan dibangun menggunakan QR code, selain

untuk mengidentifikasi jenis barang dan lokasi dimana barang diletakkan, QR

code juga digunakan sebagai kunci untuk membuka loker, yang dikirimkan ke

Page 25: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

14

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

email peminjam, setelah proses booking di website peminjaman berhasil.

Penggunaan QR code ini jauh lebih murah dan mudah dibanding RFID dalam

hal pengadaannya, sebab jika di implementasi pada suatu instansi, maka

diharuskan untuk membuat RFID sebanyak jumlah barang atau orang yang

berhak untuk melakukan peminjaman. Jika peminjam atau barang ada banyak

maka pengeluarannya pun juga akan besar.

c. Penelitian yang dilakukan oleh Ningkrum, W. S., Malik, K. & Honainah, 2016.

“Sistem Informasi Peminjaman dan Pengembalian Barang Sinfo di PT PJB

UP PAITON”. Masalah yang terjadi ialah karyawan yang akan meminjam

barang Sinfo masih harus pergi keruang Sinfo dan belum tentu karyawan

tersebut mengetahui apakah barang yang akan dipinjam stoknya masih ada atau

tidak. Oleh karena itu, dibangun sistem desktop ke sistem web yang nantinya

akan mempermudah karyawan yang akan melakukan peminjaman barang Sinfo

karena sistem yang akan di buat secara online sehingga proses peminjaman dapat

dilakukan di ruang masing-masing.

Penelitian ini memiliki kesamaan, yaitu sama-sama menggunakan website

sebagai tempat untuk melakukan transaksi peminjaman. Yang membedakan

pada penelitian ini pencatatan transaksi peminjaman prosesnya dilakukan secara

manual oleh petugas, yaitu setelah peminjam/karyawan melakukan penginputan

data diri dan barang yang ingin dipinjam. Sedangkan dalam sistem yang akan

dibangun, proses peminjaman dapat dilakukan secara mandiri dengan terlebih

dahulu melakukan login, lalu memilih barang yang tersedia yang ada di menu

peminjaman pada website, setelah itu sistem akan melakukan booking pada

barang yang ingin dipinjam dan memberikan QR code yang berfungsi sebagai

kunci atau tiket untuk mengambil barang, waktu peminjaman dan pengembalian

akan tercatat secara otomatis oleh sistem ketika peminjam memindai QR code

pada smartphone yang ada di tempat peminjaman.

Page 26: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

15

BAB III

PERENCANAAN DAN REALISASI ATAU RANCANG BANGUN

3.1 Perancangan Alat/Program Aplikasi

3.1.1 Deskripsi

Sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan menggunakan QR code dibangun

menggunakan smartphone android sebagai perangkat yang akan dipasangkan

aplikasi QR Scanner berfungsi untuk mendeteksi QR code dan untuk mengelola

aset yang ada didalam loker, mikrokontroler nodemcu berfungsi untuk memproses

sinyal yang diterima dari database dan meneruskannya ke door lock. Adapun door

lock pada sistem peminjaman digunakan sebagai mekanisme keamanan yang akan

mengamankan barang yang ada pada loker, sedangkan website digunakan sebagai

tempat untuk melihat ketersediaan barang, dan melakukan request peminjaman atau

pengembalian barang dimana peminjam nanti akan memperoleh QR code yang

dikirimkan melalui email yang berdomain PNJ. Peminjam untuk dapat mengakses

website diharuskan untuk memiliki akun, dan untuk dapat memiliki akun, peminjam

harus telah memiliki email berdomain PNJ untuk dapat mendaftar. Email

berdomain PNJ digunakan sebagai email verifikasi dan menunjukan bahwa

peminjam merupakan mahasiswa atau dosen JTIK.

3.1.2 Cara Kerja

Peminjam yang baru pertama kali melakukan peminjaman barang, terlebih dahulu

harus melakukan pendaftaran pada sebuah website dengan mengisi data diri dan

email yang berdomain PNJ pada sebuah form agar mendapatkan akun yang

digunakan untuk akses website, peminjam yang belum memiliki email berdomain

PNJ tidak akan mendapatkan melanjutkan proses pendaftaran, dikarenakan website

akan mengecek validasi format email yang dimasukkan. Bagi peminjam yang telah

berhasil mendaftar maka peminjam akan menerima email verifikasi yang

dikirimkan ke email peminjam untuk dapat mengaktifkan dan menggunakan akun

peminjaman.

Page 27: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

16

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Gambar 3. 1 Flowchart Sistem Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan

Peminjam dapat melakukan proses peminjam barang dengan memilih barang yang

tersedia pada website, kemudian dilanjutkan dengan memilih lokasi, nama dosen,

dan mengisi keterangan, setelah selesai sistem akan mengirimkan data random

sepanjang 128 karakter dalam bentuk QR code ke email peminjam yang berdomain

PNJ, memasukkan barang pada list booking peminjam, dan menghilangkan barang

tersebut pada daftar barang yang dapat dipinjam pada website. Peminjam dapat

langsung mendatangi tempat peminjaman untuk membuka loker dimana barang

Page 28: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

17

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

yang ingin dipinjam berada selama QR code masih berlaku, dengan mengambil

smartphone android yang sebelumnya telah terpasang aplikasi QR scanner, yang

tersedia ditempat peminjaman. Dengan melakukan pemindaian pada QR code yang

didapatkan dari email peminjam, menggunakan smartphone android yang ada

ditempat peminjaman. Aplikasi QR scanner yang terhubung dengan database akan

mengecek apakah QR code tersebut terdapat pada database dan masih berlaku atau

tidak. Jika QR code sudah tidak berlaku, aplikasi QR scanner akan menampilkan

pesan pada dialog alert untuk peminjam bahwa QR code tidak tersedia atau QR

code sudah tidak berlalu, dan peminjam harus melakukan pemilihan barang kembali

pada website peminjaman. Adapun, jika proses berhasil, maka aplikasi QR scanner

akan menampilkan pesan tentang no. loker yang terbuka dan nama barang pada

dialog alert untuk peminjam, setelah itu nodemcu akan menerima sinyal dari

webserver kemudian melanjutkan sinyal tersebut ke relay agar memberikan

tegangan listrik ke door lock agar dapat membuka kunci loker, tempat dimana

barang yang ingin dipinjam berada.

3.1.3 Spesifikasi Alat

a. Spesifikasi Mikrokontroler Nodemcu

Gambar 3. 2 Mikrokontroler Nodemcu

Tabel 3. 1 Spesifikasi Mikrokontroler Nodemcu

Microcontroller Tensilica 32-bit RISC CPU Xtensa LX106

Operating Voltage 3.3V

Input Voltage 7-12V

Digital I/O Pins (DIO) 16

Analog Input Pins (ADC) 1

UARTs 1

SPIs 1

Page 29: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

18

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Tabel 3.1 Lanjutan

I2Cs 1

Flash Memory 4 MB

SRAM 64 KB

Clock Speed 80 Mhz

Wi-Fi IEEE 802.11 b/g/n

(Integrated TR switch, balun, LNA, power

amplifier and matching network)

(WEP or WPA/WPA2 authentication, or

open networks)

b. Spesifikasi Solenoid Door Lock

Gambar 3. 3 Solenoid Door Lock

Tabel 3. 2 Spesifikasi Solenoid Door Lock

Voltage 12V DC

Current 350 mA

Power Consumption 7.5 W

Unlock Time 1 s

Continuous power on 10 s

Product Size 3.3 x 2.7 x 1.7 cm or

1.3 x 1.06 x 0.67 in

Product Weight 35 g

c. Spesifikasi Minimum Smartphone

- Minimum OS: Android 4.4 KitKat (API level 19).

- RAM: ≥ 1 GB

- Kamera: ≥ 8 MP

Page 30: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

19

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

d. Spesifikasi Relay

Gambar 3. 4 Relay

Tabel 3. 3 Spesifikasi Relay

Channel 8 Buah

Tegangan maksimal 250V/10A AC dan

24V/10A DC

Tegangan untuk Trigger 5V atau 3.3V

Arus untuk Trigger > 5mA

Lampu Indikator 8 Buah

e. Spesifikasi Power Supply

Gambar 3. 5 Power Supply

Tabel 3. 4 Spesifikasi Power Supply

Tegangan Input 86-240V AC

Tegangan Output 12V

Arus Output 3 A

Daya Maksimal 3A (36W)

Page 31: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

20

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

f. Spesifiksi Loker

Gambar 3. 6 Loker

Tabel 3. 5 Spesifikasi Loker

Jumlah Loker 5 Buah

Ukuran 40 x 30 x 150 cm

Dimensi 0,18 m3

Bahan Particle board

Berat 20 Kg

3.1.4 Diagram Blok

Gambar 3.7 merupakan diagram blok dari sistem peminjaman alat pendukung

perkuliahan, yang terdiri website, QR code, smartphone android, webserver,

database, mikrokontroler nodemcu, power supply, relay, dan solenoid door lock.

Gambar 3. 7 Diagram Blok Sistem Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan

Website berfungsi untuk mendapatkan QR ketika ingin meminjam, atau

mengembalikan barang, QR code berfungsi sebagai kunci untuk membuka loker,

smartphone android, berfungsi untuk memindai QR code dan mengirim data yang

didapatkan ke webserver. Selain itu, smartphone android juga berfungsi untuk

Page 32: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

21

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

mengelola aset yang hanya bisa diakses oleh admin dengan cara login terlebih

dahulu, webserver berfungsi melakukan merespon permintaan pada website,

pengecekan data QR code, dan pembaruan data aset yang dikirimkan oleh

smartphone android ke database. Mikrokontroler nodemcu berfungsi mengambil

data dari database dan ketika ada sinyal untuk membuka loker, nodemcu akan

meneruskan sinyal ke relay. Relay berfungsi untuk memberikan sumber listrik ke

door lock berdasarkan sinyal yang diterima dari nodemcu, sedangkan door lock

merupakan mekanisme keamanan untuk mengamankan aset yang ada di loker.

Use Case Diagram Aplikasi QR Scanner

Gambar 3.8 merupakan use case diagram dari aplikasi QR scanner yang digunakan

pada sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan.

Gambar 3. 8 Use Case Aplikasi QR Scanner

Pendefinisian Aktor

Tabel 3. 6 Pendefinisian Aktor

No Aktor Deskripsi

1 Admin Admin adalah orang yang bertugas dan berhak untuk

mengelola aset, baik itu melihat detail aset,

memperbarui informasi / mengganti aset, mengaktifkan

/ menonaktifkan loker, dan membuka loker.

2 Member/User Member adalah orang yang diperbolehkan untuk

membuka loker dengan cara memindai QR code yang

didapatkan dari website peminjaman.

Page 33: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

22

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Pendefinisian Use Case

Tabel 3. 7 Pendefinisian Use Case

No Use Case Deskripsi

1 Login Merupakan proses untuk melakukan login petugas

perpustakaan

2 Mengelola Aset Mengelola Aset merupakan proses untuk mengelola aset

yang meliputi melihat detail informasi aset, update

informasi aset, membuka loker dan aktif / nonaktifkan

loker.

3 Detail Informasi

Aset

Merupakan proses untuk menampilkan / melihat data

peminjaman yang ada di dalam basis data

5 Update Informasi

Aset

Merupakan proses untuk memperbarui atau mengubah

informasi aset

6 Membuka Loker Merupakan proses untuk mengirimkan sinyal buka loker

ke database, yang nantinya akan diterima oleh nodemcu

7 Aktif / Non-aktifkan

Loker

Merupakan proses agar loker yang di sedang dikelola tidak

muncul di menu list inventory yang ada pada website

3.2 Realisasi Alat/Program Aplikasi

3.2.1 Realisasi Rancangan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door Lock

Gambar 3. 9 Rancangan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door Lock

Page 34: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

23

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Pada gambar 3.9, kabel jumper biru pertama yang dipasang dari kiri ke kanan

merupakan pin D1 nodemcu dihubungkan ke pin IN1 yang ada di relay, pin D2 ke

pin IN2, pin D5 ke pin IN3, pin D6 ke pin IN4, pin D7 ke pin IN5. Untuk kabel

jumper hitam yang dipasang di nodemcu merupakan pin GND dihubungkan ke pin

GND yang ada di relay, sedangkan kabel jumper merah merupakan pin Vu

dihubungkan ke pin VCC yang ada di relay. Untuk bagian atas rangkaian

menggunakan prinsip NO (Normally Open) dimana door lock akan menerima aliran

listrik dari power supply melalui relay ketika nodemcu mengirim sinyal ke salah

satu pin IN yang sebelumnya telah dihubungkan dengan pin yang ada di relay.

Sumber listrik mikrokontroler nodemcu bisa berasal dari power supply 12v dengan

menurunkan tegangan menjadi 5v menggunakan L7805 kemudian dipasangkan

pada pin Vin atau bisa juga dengan sumber listrik dari adaptor smartphone yang

kemudian dihubungkan ke port micro USB.

3.2.2 Realisasi Loker dan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door Lock

Gambar 3. 10 Loker dan Rangkaian Nodemcu, Relay, dan Door lock

Gambar 3.10 merupakan tampilan dari loker 5 susun yang digunakan sebagai

tempat untuk menyimpan alat pendukung perkuliahan yang telah dilengkapi dengan

rangkaian nodemcu, relay dan door lock. Bersifat fleksibel dimana loker dapat

diletakkan pada berbagai tempat kosong kecil berukuran minimal 40x30x150cm

dan koneksi yang digunakan mikrokontroler nodemcu dalam mengambil data dari

database dilakukan secara wireless. Selain itu, loker juga aman, karena loker hanya

dapat dibuka oleh admin dan peminjam yang telah memperoleh akses berupa

menerimanya QR code yang dikirimkan sistem ke email berdomain PNJ peminjam.

Page 35: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

24

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

3.2.3 Realisasi Website Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan

a. Tampilan Login Website Peminjaman

Berikut merupakan tampilan ketika akan melakukan login, baik yang memiliki role

admin maupun tidak, dengan terlebih dahulu mendaftar bagi pengguna baru. Bagi

pengguna yang telah mendaftar dan telah melakukan verifikasi, dapat mengakses

website dengan memasukkan email berdomain PNJ dan password yang didaftarkan

tersebut.

Gambar 3. 11 Tampilan Login pada Website

b. Tampilan Registrasi pada Website Peminjaman

Berikut adalah tampilan ketika pengguna baru yang ingin membuat akun, dimana

pengguna harus terlebih dahulu memiliki email berdomain PNJ.

Gambar 3. 12 Tampilan Registrasi pada Website

Page 36: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

25

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

c. Tampilan pada Menu List Inventory

Berikut adalah tampilan awal ketika pengguna berhasil login ke website

peminjaman, dimana berisikan informasi tentang daftar barang yang dapat dipinjam

oleh pengguna. Untuk melakukan peminjaman, pengguna hanya harus mengklik

“Pinjam”, lalu akan dialihkan pada tampilan seperti pada gambar 3.14. Peminjam

hanya harus memilih lokasi dimana barang ingin dipakai, memilih dosen pengajar

pada waktu itu, dan alasan melakukan peminjaman, setelah itu, klik “Pinjam” maka

sistem akan mengirimkan QR code ke email peminjam dan menghilangkan barang

yang telah dibooking dari daftar barang yang tersedia.

Gambar 3. 13 Tampilan Menu List Inventory pada Website

Gambar 3. 14 Tampilan Proses Peminjaman Barang

Page 37: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

26

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

d. Tampilan pada Menu Peminjaman

Berikut adalah tampilan ketika peminjam berhasil melakukan peminjaman/booking

di menu list inventory. Pada menu peminjaman ini berisikan informasi tentang

daftar barang yang ingin dipinjam (booking) dan yang sedang dipinjam. Peminjam

dapat membatalkan peminjaman barang dengan menekan “Cancel” selama

peminjam belum melakukan pemindaian pada QR code. Ketika peminjam

melakukan pemindaian QR code, informasi yang ada dibooking akan berpindah ke

daftar barang yang dipinjam seperti pada gambar 3.16. Untuk melakukan

pengembalian barang, peminjam hanya harus mengisikan informasi kondisi barang

saat itu, lalu klik “Kembalikan” maka sistem akan mengirimkan QR code yang

hanya dapat dipindai sekali saja untuk membuka loker tempat dimana barang

diambil.

Gambar 3. 15 Tampilan Menu Peminjaman pada Website Bagian Booking

Gambar 3. 16 Tampilan Menu Peminjaman pada Website Bagian Dipinjam

Page 38: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

27

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

e. Tampilan pada Menu User Profile

Berikut adalah tampilan dari menu user profile, berisikan data pengguna yang

berasal dari proses pendaftaran yang dilakukan sebelumnya. Data dapat diubah atau

diperbarui oleh pengguna, kecuali email yang berdomain PNJ.

Gambar 3. 17 Tampilan Menu User Profile pada Website

f. Tampilan Menu History

Berikut adalah tampilan yang menampilkan seluruh riwayat peminjaman yang

pernah dilakukan oleh peminjam, berisikan informasi nomor peminjaman, nomor

loker, nama barang, pemilik, deskripsi, lokasi, dosen, keterangan, waktu booking,

waktu peminjaman, waktu pengembalian, dan status peminjaman.

Gambar 3. 18 Tampilan Menu History pada Website

Page 39: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

28

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

3.2.4 Realisasi Aplikasi QR Scanner

a. Tampilan Aplikasi QR Scanner

Untuk dapat menggunakan fitur pemindai pada aplikasi, peminjan hanya harus

menekan icon aplikasi di smartphone yang disediakan pada tempat peminjaman,

tanpa harus login dan lain sebagainya.

Gambar 3. 19 Tampilan QR Scanner pada Aplikasi

b. Tampilan Login dan Beranda untuk Admin pada Aplikasi QR Scanner

Berikut merupakan tampilan login yang diperuntukkan untuk admin yang telah

terdaftar di database, setelah admin berhasil login dengan memasukkan email

berdomain PNJ dan password, maka aplikasi akan langsung mengalihkan ke

beranda.

Gambar 3. 20 Tampilan Login dan Beranda untuk Admin pada Aplikasi

Page 40: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

29

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

c. Tampilan List View Inventory dan Detail Info Inventory

Tampilan list view dan detail info dari daftar yang tersedia di loker (tidak dalam

status booking atau dipinjam) yang diambil oleh aplikasi QR scanner dari database.

Gambar 3. 21 Tampilan List View dan Detail Info Inventory pada Aplikasi

3.2.5 Realisasi Source Code yang Digunakan pada Sistem Peminjaman Alat

Pendukung Perkuliahan Menggunakan QR Code

a. Source code pada webserver yang menangani proses memperbarui informasi aset

yang dikirimkan oleh admin melalui aplikasi QR scanner.

Gambar 3. 22 Source Code Pengelolaan Aset pada Webserver

Page 41: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

30

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

b. Source code yang digunakan pada nodemcu yang berisikan fungsi untuk

melakukan koneksi pada wifi, mengambil data dari database, pengecekan data, dan

mengirimkan sinyal loker ke door lock berdasarkan data dari database.

Gambar 3. 23 Source Code pada Mikrokontroler Nodemcu

Library yang

digunakan

Berfungsi untuk

melakukan koneksi

pada wifi

Fungsi yang dipanggil

untuk mengirim sinyal

high/low ke pin

Pengambilan data

Pengaecekan sinyal nyala dan

memanggil fungsi

Page 42: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

31

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

c. Source code java pada aplikasi QR scanner ini berisikan proses pengecekan akses

aplikasi ke kamera, meminta akses aplikasi untuk kamera, memindai dan mengecek

panjang data QR code, dan pengiriman data hasil memindai ke webserver. Setelah

menerima respon dari webserver, aplikasi akan menampilkan informasi yang

diterima melalui alert dialog, dan opsi untuk melakukan pemindaian lagi atau tidak

Untuk meminta

izin akses

kamera

Pengecekan

panjang data

QR code

Pengecekan

akses

aplikasi ke

kamera

Pilihan ketika

berhasil memindai

QR code

Page 43: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

32

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Gambar 3. 24 Source Code Pemindaian QR Code dan Pengiriman Data QR Code pada

Aplikasi

d. Source code java pada aplikasi QR scanner yang hanya dapat akses oleh admin

yang telah terdaftar dengan terlebih dahulu melakukan login. Adapun fitur yang

tersedia antara lain: menampilkan informasi detail dan melakukan pembaruan

informasi aset.

Pengecekan respon dari webserver,

ketika berhasil akan menampilkan data

no loker dan nama barang, jika tidak

maka akan berisikan pesan QR code tidak

tersedia atau telah kadaluarsa

Pengiriman data hasil

pemindaian QR code ke

webserver

Page 44: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

33

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Gambar 3. 25 Source Code Detail Info dan Pengelolaan Aset pada Aplikasi

Menampilkan data inventory yang diambil dari database

Melakukkan

penbaharuan

data aset, ketika

admin menekan

tombol

“UPDATE”

Pengecekan respon dan menampilkan pesan

yang diterima dari webserver

Pengirimkan pembaruan data aset ke

webserver

Page 45: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

34

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

e. Source code pada webserver yang menangani proses pengecekan QR code yang

dikirimkan dari aplikasi QR scanner.

Mengambil id dari tabel info_loker ketika waktu selisih waktu created _at

dan waktu terbaru lebih dari 15 menit

Melakukan

pembaruan data QR

code dan waktu

created_at

Melakukan penggantian status dari dibooking ke

tersedia, pada barang yang tidak dilakukan

pemindaian pada waktu yang telah ditetapkan

Melakukan pengecekan QR code

Memasukkan waktu, peminjaman, mengubah status

menjadi dipinjam, dll

Fungsi yang dipanggil untuk meng-

genarate random data sepanjang 128

karakter

Page 46: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

35

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Gambar 3. 26 Pengecekan QR Code ke Database pada Webserver

Mengubah status peminjaman menjadi expired dan

mengirimkan pesan bahwa QR code telah kadaluarsa ke

aplikasi

Mengecek ketersediaan QR code untuk pengembalian barang di database

Respon ke aplikasi jika QR code tidak tersedia

Respon ke aplikasi jika QR code tersedia

Mengubah menjadi

sinyal untuk buka loker

dan menjadikan id user

menjadi 0 (tidak ada

yang pinjam atau

booking)

Generate random data

baru sepanjang 128

karakter

Mengubah status peminjaman menjadi

“Dikembalikan” dan menambahkan waktu

pengembaliaan barang

Page 47: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

36

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

f. Source code pada webserver yang menangani pemberian informasi loker dan

status ke nodemcu, pengembalikan status ke nol (untuk menonaktifkan door lock,

pengecekan waktu pengembalian barang.

Gambar 3. 27 Pengecekan Waktu Pengembalian Barang dan Pengiriman Notif Email

Mengecek waktu pengembalian

barang, dan memanggil fungsi untuk

mengirim notif email

Mengambil informasi loker dan status terbaru

Mengembalikan status ke nol untuk setiap loker yang

nilai status sama dengan 1

Pengambilan data peminjam seperti email, nama, no loker, no peminjaman,

dan nama barang yang belum mengembalikan barang

Pengiriman email

notif ke setiap

pengguna yang belum

mengembalikan

barang

Page 48: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

37

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

g. Source code pada webserver yang menangani proses peminjaman dan pemberian

QR code ke pada peminjam.

Proses pengecekan

jumlah barang yang

telah dipinjam oleh

peminjam

Pemberian sanksi bagi peminjam

yang telah booking barang tetapi

tidak melakukan pemindaian QR

code maupun melakukan

pembatalan peminjaman

Mengecek status barang serta loker, ketika

sesuai menambahkan informasi

peminjaman barang ke table

info_peminjaman

Page 49: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

38

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Gambar 3. 28 Proses Peminjaman dan Pengiriman QR code

Mengubah status barang menjadi dibooking

Generate random data untuk QR code, dan

menambahkan waktu dibooking

Mengubah random data menjadi QR code, dan

memanggi fungsi untuk mengirim QR code

Menyisipkan QR code pada pesan

email

Menyisipkan pesan

Mengatur nama dan alamat email

peminjam, serta subjek pesan

Mengatur pesan yang akan dikirimkan

ke peminjam

Page 50: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

39

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Desain database yang digunakan pada sistem peminjaman alat pendukung

perkuliahan

Terdiri dari 18 tabel dimana tabel data_durasi berisikan data-data waktu, salah

satunya data waktu dalam satuan hari untuk melakukan delete otomatis ketika

pengguna yang mendaftar tidak melakukan verifikasi selama 30 hari; dosen

berisikan informasi tentang nama dosen yang akan ditampilkan pada proses

peminjaman secara drop down list agar pengguna hanya perlu memilih dosen dari

daftar ketika akan melakukan peminjaman; id_status berisikan info status barang

yaitu tersedia, dibooking, dipinjam; info_barang berisikan tentang informasi detail

barang yang disimpan di loker, yaitu nama barang, pemilik barang, deskripsi

barang, status barang, dan user id dari peminjam yang akan meminjam barang;

info_loker berisikan informasi tentang status untuk membuka loker, id barang yang

disimpan di loker, token, status loker, dll; info_peminjaman berisikan informasi

tentang detail peminjaman; kelas berisikan daftar kelas, kualitas_qrcode berisikan

daftar kualitas qrcode dari L, M, Q, dan H; lokasi berisikan daftar lokasi;

password_resets berisikan email dan token untuk reset password; permissions

berisikan daftar kategori permission; permission_role berisikan tentang id user dan

permissions yang dimiliki; prodi berisikan daftar prodi; roles berisi role admin,

member, dll; role_user berisi id user dan role; setting_qrcode berisikan pengaturan

qrcode baik itu ukuran maupun kualitas yang digunakan; size_qrcode berisikan

ukuran dari 1-10 untuk qrcode; dan users berisikan detail data pengguna.

Gambar 3. 29 Desain Database Sistem Peminjaman Alat Pendukung Perkuliahan

Page 51: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

40

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Pengujian

Proses selanjutnya adalah pengujian pada sistem baik itu pada website, webserver,

dan aplikasi, yang telah dibangun dilakukan dengan menggunakan metode black

box testing, sedangkan pada alat (loker, nodemcu, relay, dan door lock) dilakukan

pengujian perangkat.

4.2 Deskripsi Pengujian

Pengujian black box testing yang akan dilakukan pada sistem untuk mengetahui

apakah fungsionalitas dari fitur-fitur sistem yang sudah dibangun telah bekerja

sesuai dengan yang diharapkan atau tidak. Pada bagian website pengujian dilakukan

pada form registrasi dalam melakukan pengecekan email berdomain PNJ, form

login, menu list inventory, menu peminjaman, menu user profile dan menu history.

Gambar 4. 1 Skema Proses Peminjaman dan Pengembalian Alat Pendukung Perkuliahan

Pada bagian webserver pengujian pada respon dalam menanggapi permintaan

registrasi, login, peminjaman, pengembalian barang, pengecekan QR code, dan

pengelolaan loker dari aplikasi. Pada bagian aplikasi pengujian dilakukan pada fitur

pemindaian QR code, fitur pengelola aset dan respon ketika menerima data dari

database. Adapun pada bagian alat (loker dan rangkaian nodemcu, relay, door lock)

dilakukan pengujian perangkat untuk mengetahui apakah perangkat telah berfungsi

sesuai dengan yang diharapkan, dilakukan melalui fitur pemindaian QR code yang

Page 52: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

41

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

ada di aplikasi QR scanner, dimana ketika berhasil memindai mikrokontroler

nodemcu akan menerima dan mengecek data dari webserver apabila terdapat sinyal

buka maka nodemcu akan mengirimkan sinyal ke relay untuk memberikan

tegangan listrik ke door lock agar menyala (keadaan tidak terkunci), door lock yang

menyala adalah posisi loker dimana terdapat barang ingin dipinjam atau

dikembalikan, berdasarkan hasil pemindaian QR code peminjam.

4.3 Prosedur Pengujian

Pengujian pada website diawali dengan menguji pengecekan validasi email

berdomain PNJ di form registrasi dilakukan dengan memasukkan beberapa pola

format email dengan yang bukan domain PNJ dan juga dengan domain PNJ namun

bukan format email untuk jurusan TIK. Pengujian pada form login untuk melihat

respon yang diberikan website ketika memasukkan email atau password yang salah,

lalu ketika memasukkan email dan password yang benar, yang memiliki role

admin, kemudian email dan password yang benar, yang memiliki role member.

Pengujian pada menu list inventory, dilakukan dengan melakukan peminjaman atau

booking beberapa barang terlebih dahulu, kemudian kembali memilih menu list

inventory dan mengamati hasil tampilan pada menu tersebut. Pengujian pada menu

peminjaman terlebih dahulu melakukan booking barang, lalu mengamati tampilan

pada menu peminjaman, kemudian melakukan pemindaian pada QR code yang

didapatkan pada proses booking sebelumnya dan kembali lagi mengamati tampilan

pada menu peminjaman. Pengujian pada menu user profile dilakukan dengan

melakukan pengamatan pada informasi yang ada di menu user profile baik sebelum

atau sesudah pengguna melakukan pembaruan. Kemudian pengujian pada menu

history, dilakukan dengan melakukan booking atau peminjaman terlebih dahulu,

lalu memilih menu history.

Page 53: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

42

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Gambar 4. 2 Alur Pengujian pada Sistem

Pada bagian webserver pengujian dilakukan dengan melihat hasil output atau

respon yang diberikan ketika pengisian form registrasi berhasil, pada form login

ketika email dan password yang dimasukkan sesuai atau yang tidak sesuai dengan

yang didaftarkan, respon yang diberikan ketika proses peminjaman atau

pengembalian berhasil dilakukan, respon terhadap pengecekan QR code yang

dikirimkan aplikasi, dan respon terhadap data pengelolaan aset yang dikirimkan

admin melalui aplikasi. Sedangkan, pengujian fitur pemindaian QR code pada

aplikasi dapat dilakukan bersamaan dengan pengujian alat, dan untuk fitur

pengelolaan aset dilakukan dengan terlebih dahulu login menggunakan akun yang

memiliki role admin lalu melakukan perubahan pada data aset dan mengamati apa

yang terjadi, terakhir respon pengiriman email notifikasi bagi peminjam yang

belum mengembalikan barang sampai batas waktu yang telah ditentukan dilakukan

dengan menyediakan 3 email dimana 2 email dilakukan peminjaman tetapi tidak

dikembalikan sampai batas waktu yang telah ditentukan dan 1 email melakukan

peminjaman tetapi telah dikembalikan sebelum batas waktu yang telah ditentukan,

setelah itu, mengamati respon yang terjadi. Sedangkan pada bagian alat (loker dan

rangkaian nodemcu, relay, door lock) dilakukan pengujian perangkat dengan

melakukan proses peminjaman dan memindai QR code menggunakan aplikasi QR

scanner pada tiap loker yang berbeda kemudian melihat respon yang diberikan

nodemcu ke door lock ketika menerima sinyal buka loker dari webserver.

4.4 Data Hasil Pengujian

4.4.1 Data Hasil Pengujian pada Website Peminjaman

Berdasarkan prosedur pengujian yang telah diuraikan sebelumnya pada bab 4.3,

berikut merupakan data hasil pada bagian website peminjaman.

Page 54: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

43

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Tabel 4. 1 Data Hasil Pengujian pada Website

Aktivitas

Pengujian

Realisasi yang

diharapkan Hasil Pengujian Kesimpulan

Pengujian

Validasi Email

Email yang bukan

berdomain PNJ dan

email berdomain PNJ

namun bukan format

email untuk jurusan TIK,

tidak bisa melanjutkan

proses registrasi.

Sedangkan untuk yang

sesuai dapat melanjutkan

proses registasi

hanif.ibadurrahman

@gmail.com, hanif.

ibadurrahman.tik16

@mhsw.ui.ac.id,

hanif.ibadurrahman

@pnj.ac.id, hanif.

ibadurrahman.tik16

@pnj.ac.id, tidak bisa

melanjutkan proses

registrasi. Sedangan

email dengan format

hanif.ibadurrahman.tik

[email protected],

dan hanif.ibadurrahman

.tik.pnj.ac.id dapat

melanjutkan proses

registasi

Sukses

Pengujian

Login Website

Ketika memasukkan

email atau password

yang salah, pengguna

tidak dapat mengakses

website, dan ketika

memasukkan email dan

password yang benar,

maka akan secara

otomatis beralih ke

tampilan masing-masing

sesuai dengan role-nya.

Ketika memasukkan

email yang salah,

muncul notifikasi yaitu

“email or password is

wrong” dan ketika

memasukkan email

yang benar dan

memiliki role admin,

menu-menu yang

muncul yaitu:

dashboard, information,

user profile, inventory,

setting, dan history.

Sedangkan ketika

memasukkan email

yang benar dan

memiliki role member,

berisikan menu list

inventory, peminjaman,

user profile, dan history.

Sukses

Pengujian

Menu List

Inventory

Barang yang belum

dibooking atau dipinjam

akan muncul pada menu

list inventory, sedangkan

barang yang telah

dibooking atau dipinjam

tidak akan muncul di

menu list inventory.

Pada menu list inventory

terlihat hanya ada

beberapa daftar barang

yang muncul, yang

mana itu merupakan

barang yang tersedia

(belum dibooking atau

dipinjam). Dan ketika

barang dibatalkan

booking barang atau

Sukses

Page 55: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

44

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

barang dikembalikan,

barang tersebut muncul

kembali di menu list

inventory

Pengujian

Menu

Peminjaman

Ketika proses booking

berhasil, maka akan

muncul informasi detail

tentang peminjaman

dibagian list dibooking,

jika tidak berhasil maka

tidak akan muncul. Dan

apabila peminjam

melakukan pemindaian

QR code maka informasi

peminjaman akan

berpindah dari bagian

list booking ke list

dipinjam

Ketika sukses

melakukan booking,

muncul informasi

tentang peminjaman

dibagian list booking

yang dilakukan disertai

tombol “Cancel”,

setelah melakukan

pemindaian QR code

informasi berpindah ke

daftar dipinjam disertai

dengan tombol

“Kembalikan”. Namun

ketika proses booking

gagal tidak muncul

apapun di list booking

maupun di list dipinjam

Sukses

Pengujian

Menu User

Profile

Informasi yang muncul

di menu user profile

sesuai dengan yang

diisikan pada proses

registrasi atau sesuai

dengan pembaruan data

yang diisikan oleh

pengguna dengan

terlebih dahulu

memasukkan password

yang benar. Ketika

password yang

dimasukkan salah

perubahan data tidak

terjadi.

Pada menu user profile,

informasi yang muncul

merupakan data dari

proses registrasi dengan

nama yang diambil dari

alamat email, dan ketika

melakukan perubahan,

informasi yang muncul

sesuai dengan informasi

yang dimasukkan.

Namun tetap tidak

berubah jika password

yang dimasukkan salah.

Sukses

Pengujian

Menu History

Informasi yang muncul

di menu history sesuai

dengan proses booking

atau peminjaman yang

telah dilakukan oleh

peminjam.

Informasi yang muncul

di menu history hanya

informasi booking dan

peminjaman yang telah

dilakukan pengguna,

dan tidak ada history

dari pengguna yang

lainnya.

Sukses

4.4.2 Data Hasil Pengujian pada Webserver

Berdasarkan prosedur pengujian yang telah diuraikan sebelumnya, berikut

merupakan data hasil pada bagian webserver.

Page 56: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

45

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

Tabel 4. 2 Data Hasil Pengujian pada Webserver

Aktivitas

Pengujian

Realisasi yang

diharapkan Hasil Pengujian Kesimpulan

Pengujian

Respon untuk

Proses

Registrasi

Ketika berhasil

melakukan registrasi

pengguna akan

menerima email

verifikasi, jika tidak

berhasil tidak akan

menerima email

verifikasi.

Email verifikasi

didapatkan segera

setelah pendaftar

berhasil melakukan

registrasi, dimana email

berisikan tombol “Click

Here” untuk

mengaktifkan akun.

Sedangkan ketika tidak

berhasil pendaftar tidak

akan menerima email

verifikasi

Sukses

Pengujian

Respon untuk

Login

Ketika pengguna

memasukkan email atau

password yang salah,

maka pengguna tidak

dapat mengakses

website

Pengguna yang

memasukkan email atau

password yang salah,

dikirimkan notifikasi

yaitu: “email or

password is wrong”

Sukses

Pengujian

Respon untuk

Proses

Peminjaman

dan

pengembalian

Ketika proses booking

atau pengembalian

berhasil, maka

peminjam akan

menerima email yang

berisikan QR code, jika

tidak maka tidak akan

menerima QR code.

QR code untuk

peminjaman diterima

setelah berhasil

melakukan booking dan

mendapatkan QR code

untuk pengembalian

ketika proses pengisian

pengembalian berhasil.

Sukses

Pengujian

Respon untuk

Pengecekan QR

code

Ketika melakukan

pemindaian pada QR

code yang berasal dari

website peminjaman,

maka webserver akan

mengirimkan respon

data ke aplikasi, jika QR

code tidak berasal dari

website peminjamann

maka akan muncul

dialog alert dari aplikasi

yang berisikan invalid

QR code.

Respon yang

dikirimkan ke aplikasi,

ketika aplikasi berhasil

mengirimkan data ke

webserver berupa

munculnya dialog alert

berisi pesan sukses,

beserta info loker yang

akan terbuka dan info

barang yang akan

diambil, atau

munculnya dialog alert

berisi pesan QR code

tidak tersedia.

Sukses

Pengujian

Respon untuk

Pengelolaan

Aset

Ketika admin berhasil

melakukan pembaruan

terhadap aset yang ada di

loker, maka data yang

ada di database berubah

sesuai pembaruan yang

dilakukan admin. Ketika

gagal tidak akan terjadi

Ketika admin

melakukan pembaruan

terhadap isi dari salah

satu loker, data di

database berubah

sesuai dengan

pembaruan yang

dilakukan admin. Dan

Sukses

Page 57: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

46

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

perubahan pada isi data

base.

webserver mengirimkan

respon pembaruan

sukses, sedangkan jika

gagal webserver

pengirimkan pesan

gagal melakukan

pembaruan / update.

Pengujian

Notifikasi

Belum

Mengembalikan

Aset

Hanya peminjam belum

mengembalikan barang

sampai batas waktu yang

telah ditentukan, yang

akan menerima email

notifikasi, sedangkan

peminjam yang telah

mengembalikan barang

sebelum melewati batas

waktu yang telah

ditentukan tidak akan

menerima email

notifikasi

Peminjam yang belum

mengembalikan barang,

menerima email

notifikasi yang

berisikan pesan bahwa

peminjam belum

mengembalikan barang

disertai dengan link,

sedangkan peminjam

lainnya yang telah

mengembalikan barang

tidak menerima email

notifikasi.

Sukses

4.4.3 Data Hasil Pengujian pada Aplikasi QR Scanner

Berdasarkan prosedur pengujian yang telah diuraikan sebelumnya, berikut

merupakan data hasil pada bagian aplikasi.

Tabel 4. 3 Data Hasil Pengujian pada Aplikasi QR Scanner

Aktivitas

Pengujian

Realisasi yang

diharapkan Hasil Pengujian Kesimpulan

Pengujian

Pemindai QR

code

Ketika peminjam

berhasil melakukan

pemindaian QR code di

aplikasi, maka apliksi

akan mengecek panjang

data QR code, jika sesuai

data hasil pemindaian

dari QR code akan

dikirim ke webserver

untuk di cek, dan

mendapat respon dari

webserver.

Aplikasi akan menerima

respon yang dikirimkan

dari webserver berupa

munculnya dialog alert

disertai pesan. Ketika

QR code tersedia di

database, berisi sukses,

beserta info loker yang

akan terbuka dan info

barang yang akan

diambil dan ketika tidak

tersediaa maka akan

muncul dialog alert

berisi pesan QR code

tidak tersedia.

Sedangkan apabila

panjang data hasil

pemindaian tidak sesuai

maka tidak akan

mengirim data ke

webserver dan

Sukses

Page 58: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

47

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

memunculkan notif

bahwa invalid QR code.

Pengujian

Pengiriman

Pengelolaan

Aset

Ketika admin melakukan

pembaruan, lalu

menekan tombol

“Update”. Aplikasi akan

mengirim data ke

webserver dan terjadi

pembaruan terhadap isi

di database, jika berhasil

dan menerima notif

pembaruan sukses.

Namun jika gagal akan

menerima notif

pembaruan gagal dan

data di database tidak

berubah.

Ketika pembaruan

sukses aplikasi

memunculkan pesan

pembaruan sukses dan

terjadi perubahan pada

tampilan listview, yang

ada di aplikasi dengan

isi perubahan sesuai

dengan yang dilakukan

oleh admin, ketika

membuka kembali

aplikasi. Ketika gagal

menerima pesan

pembaruan gagal dan

informasi di listview

pada daftar inventory

tidak berubah

Sukses

4.4.4 Data Hasil Pengujian pada Alat (Loker dan Rangkaian Nodemcu, Relay dan Door Lock)

Berdasarkan prosedur pengujian yang telah diuraikan sebelumnya, berikut

merupakan data hasil pada bagian alat.

Tabel 4. 4 Data Hasil Pengujian pada Alat

Aktivitas

Pengujian

Realisasi yang

diharapkan Hasil Pengujian Kesimpulan

Pengujian

Perangkat

dalam Proses

Membuka

Kunci Loker

Ketika peminjam

berhasil melakukan

pemindaian QR code di

aplikasi, maka

webserver akan

mengirim sinyal untuk

membuka loker dimana

barang yang ingin

dipinjam berada dan

nodemcu akan menerima

sinyal buka dari

webserver kemudian

meneruskan ke relay lalu

ke door lock sehingga

door lock aktif (tidak

terkunci). Sedangkan

jika tidak berhasil maka

tidak ada sinyal untuk

buka loker dan door lock

tetap dalam keadaan

nonaktif (terkunci)

Alat dapat membuka

kunci loker sesuai

dengan yang ingin

dipinjam oleh

peminjam, ketika

peminjam sukses

pemindaian QR code.

Sedangkan ketika gagal

melakukan pemindaian

(QR code sudah

kadaluarsa), maka door

lock tetap dalam

keadaan terkunci /

nonaktif.

Sukses

Page 59: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

48

Jurusan Teknik Informatika dan Komputer – Politeknik Negeri Jakarta

4.5 Analisis Data / Evaluasi

Metode pengujian yang dilakukan secara black box testing menekankan pengujian

pada fungsionalitas yang ada pada setiap bagian di dalam sistem yang dibangun,

Adapun tujuan dari pengujian black box testing yaitu untuk memastikan setiap

bagian sudah sesuai dengan alur proses yang ditetapkan dan memastikan semua

kesalahan masukan yang dilakukan oleh pengguna dapat ditangani oleh sistem.

Sedangkan pada alat (loker, nodemcu, relay, dan door lock) dilakukan dengan

pengujian perangkat untuk memastikan bahwa alat dapat berfungsi sesuai dengan

yang diharapkan. Berdasarkan data hasil pengujian yang telah dilakukan terhadap

setiap bagian yang ada di sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan,

menunjukkan bahwa sistem dan alat telah berfungsi sesuai dengan yang diharapkan.

Page 60: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

49

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil realisasi dan pengujian pada sistem peminjaman alat pendukung

perkuliahan menggunakan QR code:

a. Proses peminjaman dapat dilakukan secara mudah dan cepat bahkan dapat secara

bersamaan melalui website, hanya dengan melakukan 2x pemilihan dan 1x

pengisian data untuk proses peminjaman barang, dan 1x pengisian data untuk

proses pengembalian barang.

b. Aplikasi QR scanner yang ada pada sistem peminjaman alat perkuliahan JTIK

menggunakan QR code membuat proses peminjaman dan pengembalian dapat

dilakukan secara mandiri, hanya dengan melakukan pemindaian QR code untuk

membuka loker yang terkunci dimana barang yang ingin dipinjam atau

dikembalikan berada. Dengan melakukan proses peminjaman dan pengembalian

barang tanpa perlu menunggu adanya petugas, hal tersebut dapat mencegah

terjadinya antrean.

c. Loker telah dilengkapi dengan Solenoid Door Lock, dimana peminjam yang

telah memperoleh akses saja berupa QR code dari proses peminjaman di website

peminjaman yang dapat membuka loker.

d. Loker bersifat fleksibel dimana dapat diletakkan pada berbagai tempat kosong

kecil berukuran minimal 40x30x150cm, dan dengan memanfaatkan koneksi

jaringan wireless sehingga tidak perlu repot dalam mengurus kabel koneksi

jaringan ketika loker dipindahkan ke tempat yang lebih dekat dengan peminjam,

dan jika jumlah loker ditambah dan diletakkan pada lokasi yang berbeda dapat

juga mengurangi antrean peminjam di satu tempat.

5.2 Saran

Untuk pengembangan sistem peminjaman alat pendukung perkuliahan

menggunakan QR code selanjutnya, diharapkan dapat menambahkan komponen

atau perangkat lain pada mikrokontroler nodemcu yang dapat mendeteksi bahwa

benda telah dimasukkan ke dalam loker, lalu dapat mengidentifikasi atau

memastikan bahwa benda yang dimasukkan kedalam loker merupakan benda yang

sama yang telah dipinjam oleh si peminjam.

Page 61: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

50

DAFTAR PUSTAKA

Ariska, J. & Jazman, M., 2016. Rancang Bangun Sistem Informasi Manajemen Aset

Sekolah Menggunakan Teknik Labelling Qr Code (Studi Kasus: Man 2

Model Pekanbaru). Jurnal Rekayasa Dan Manajemen Sistem Informasi, 2(2),

pp. 127-136.

Fikriyah, L. & Rohmanu, A., 2018. Sistem Kontrol Pendingin Ruangan

Menggunakan Arduino Web Server Dan Embedded Fuzzy Logic Di Pt. Inoac

Polytechno Indonesia. Jurnal Informatika SIMANTIK, 3(1), pp. 1-23.

Gata, W. & Gata, G., 2013. Sukses Membangun Aplikasi Penjualan dengan Java.

Jakarta: Elex Media Komputindo.

Iswandy, E., 2015. Sistem Penunjang Keputusan Untuk Menentukan Dan Santunan

Sosial Anak Nagari Dan Penyaluran Bagi Mahasiswa Dan Pelajar Kurang

Mampu. Jurnal TEKNOIF, 3(2), pp. 70-79.

Jawi, I. G. B. & Supriyono, H., 2015. Pemindaian QR Code Untuk Aplikasi

Penampil Informasi Data Koleksi Di Museum Sangiran Sragen Berbasis

Android. Jurnal Emitor, 17(1), pp. 6-8.

Ningkrum, W. S., Malik, K. & Honainah, 2016. Sistem Informasi Peminjaman dan

Pengembalian Barang Sinfo di PT PJB UP PAITON. Jurnal Informatika

Polinema, 8(2), pp. A208-A212.

Pratama, I. P. A. E., 2016. Integrasi Dan Migrasi Sistem: Teori Dan Praktik. 1st

ed. Bandung: Informatika.

Satriadi, A., Wahyudi & Christiyono, Y., 2019. Perancangan Home Automation

Berbasis NodeMCU. Transient, 8(1), pp. 64-71.

Swara, G. Y. & Pebriadi, Y., 2016. Rekayasa Perangkat Lunak Pemesanan Tiket

Bioskop. Jurnal TEKNOIF , 4(2), pp. 27-39.

Triwibowo, D., Kridalukmana, R. & Martono, K. T., 2015. Pembuatan Aplikasi

Terintegrasi, Pendataan Barang di Gudang Berbasis Android. Jurnal

Teknologi dan Sistem Komputer, 3(2), pp. 320-334.

Yusuf, D., 2017. Sistem Peminjaman Barang di Perusahaan Menggunakan

Teknologi RFID. SIGMA - Jurnal Teknologi Pelita Bangsa, 6(1), pp. 49-58.

Page 62: RANCANG BANGUN SISTEM PEMINJAMAN ALAT …

51

DAFTAR RIWAYAT HIDUP PENULIS

Hanif Ibadurrahman

Lulus dari SD Negeri Mekarjaya 21 Depok pada tahun 2010,

SMP Negeri 4 Depok pada tahun 2013, SMA Negeri 2

Depok pada tahun 2016.