Top Banner
75

Prosedur Operasional Bakupamsimas.org/konten/pustaka/pob/POB-Pemanfaatan-Dana-CSR...Prosedur Operasional Baku (POB) ini disusun dengan maksud untuk memberikan panduan bagi para pelaku

Feb 03, 2021

Download

Documents

dariahiddleston
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
  • Prosedur Operasional Baku

    Pemanfaatan Dana CSR untuk

    Pengembangan SPAMS

    Perdesaan

    PAMSIMAS

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN ii

    DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR ................................................................................................................... i

    DAFTAR ISI ................................................................................................................................ ii

    DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................... iii

    DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... iii

    DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................................ iii

    DAFTAR SINGKATAN ............................................................................................................. iv

    BAB 1. PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1

    1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1

    1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................................. 2 1.2.1 Maksud ......................................................................................................... 2

    1.2.2 Tujuan .......................................................................................................... 2

    1.3 Sasaran dan Pengguna POB ............................................................................... 2

    BAB 2. PROGRAM CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR) ................................. 3

    2.1 Pengertian CSR .................................................................................................... 3

    2.2 Dasar Kebijakan CSR ........................................................................................... 3

    2.3 Forum CSR ........................................................................................................... 4

    2.4 Pemanfaatan Dana CSR dalam Program PAMSIMAS ........................................ 5

    2.5 Sasaran Lokasi ..................................................................................................... 6

    BAB 3. PERENCANAAN ......................................................................................................... 7

    3.1 Perencanaan Dengan Jalur Desa ........................................................................ 7

    3.2 Perencanaan Dengan Jalur Kabupaten ............................................................... 8

    3.3 Perencanaan Dengan Jalur Provinsi .................................................................. 14

    BAB 4. PELAKSANAAN ........................................................................................................ 18

    4.1 Pelaksanaan Kegiatan Non-Fisik ....................................................................... 18

    4.2 Pelaksanaan Kegiatan Fisik ............................................................................... 19 4.2.1 Pelaksanaan Bantuan berupa Bangunan Prasarana dan Sarana

    SPAMS ....................................................................................................... 19

    4.2.2 Pelaksanaan Bantuan berupa Bahan Material ......................................... 20

    4.2.3 Pelaksanaan Bantuan Berupa Uang Tunai ............................................... 21

    4.3 Serah Terima Pengelolaan Sarana dan Aset..................................................... 22

    BAB 5. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN ......................................................................... 23

    5.1. Pemantauan ........................................................................................................ 23 5.1.1. Pemantauan Kesesuaian Pemberian Bantuan ........................................ 23

    5.1.2. Evaluasi dan Tindak Lanjut ....................................................................... 24

    5.2. Pelaporan ............................................................................................................ 24

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN iii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1. Alur Perencanaan Jalur Desa .................................................................................. 7

    Gambar 2. Alur Perencanaan Jalur Kabupaten ......................................................................... 9

    Gambar 3. Sumber Info Penyiapan Daftar Perusahaan .......................................................... 10

    Gambar 4. Pengajuan Proposal CSR kepada Perusahaan .................................................... 13

    Gambar 5. Alur Perencanaan di Tingkat Provinsi.................................................................... 14

    Gambar 6. Alur Pelaksanaan Kegiatan Non-Fisik dan Fisik ................................................... 18

    Gambar 7. Alur Pelaksanaan Bantuan CSR Berupa Bahan Material ..................................... 20

    Gambar 8. Alur Pelaksanaan Bantuan CSR Berupa Uang Tunai ........................................... 22

    Gambar 9. Alur Proses Kegiatan Pemantauan dan Pelaporan ............................................... 23

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1. Ringkasan Kegiatan Pelaksanaan Bantuan CSR dalam Bentuk Sarana dan

    Prasarana SPAMS ..................................................................................................... 19

    Tabel 2. Pelaksanaan Kegiatan Bantuan Berupa Bahan Material .......................................... 20

    DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran 1 : SK Bupati tentang Pembentukan Forum CSR .................................................. 26

    Lampiran 2 : Proposal CSR Tingkat Desa .............................................................................. 29

    Lampiran 3 : Perjanjian Kerja Sama Desa .............................................................................. 35

    Lampiran 4 : Format Kebutuhan Dana Investasi untuk menuju Akses 100% Air Minum

    Aman dan Sanitasi Layak .................................................................................. 38

    Lampiran 5 : Daftar Perusahaan Potensial Penyedia Alokasi Dana CSR ............................. 39

    Lampiran 6 : Proposal CSR Kabupaten .................................................................................. 40

    Lampiran 7 : MOU antara Pemerintah Kabupaten dengan Forum CSR dan Perusahaan .... 46

    Lampiran 8 : Peraturan Menteri PUPR NOMOR 29/PRT/M/2016 .......................................... 49

    Lampiran 9 : Perjanjian Kerja Sama Perusahaan, Pemerintah Daerah, Pemerintah

    Pusat ................................................................................................................... 58

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN iv

    DAFTAR SINGKATAN

    AMPL : Air Minum dan Penyehatan Lingkungan

    BKPMD : Badan Koordinasi Penanaman Modal Daerah

    BUMD : Badan Usaha Milik Daerah

    BUMN : Badan Usaha Milik Negara

    CPMU. : Central Project Management Unit

    CSR : Corporate Social Responsibility

    DC : District Coordinator

    DEAO : Data Entry Administration Officer

    DFMA : District Financial Management Assistant

    DPMU : District Project Management Unit

    FM : Fasilitator Masyarakat

    HU : Hidran Umum

    Juknis : Petunjuk Teknis

    Kadin : Kamar Dagang dan Industri

    KKM : Kelompok Keswadayaan Masyarakat

    KPSPAMS : Kelompok Pengelola Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi

    KSB : Kesepakatan Bersama

    KU : Kran Umum

    MoA : Memorandum of Agreement

    MoU : Memorandum of Understanding

    NMC : National Management Consultant

    PHBS : Pola Hidup Bersih dan Sehat

    PJM-ProAKSI : Perencanaan Jangka Menengah Program Air Minum, Kesehatanan dan Sanitasi

    PKS Perjanjian Kerja Sama

    POB : Prosedur Operasional Baku

    PPM : Program Pemberdayaan Masyarakat

    PPMU : Provincial Project Management Unit

    RKM : Rencana Kerja Masyarakat

    ROMS : Regional Oversight Management Services

    RPJMDes : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa

    RPJMN : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional

    SAM : Sarana Air Minum

    Sarpras

    SPAMS

    :

    :

    Sarana Prasarana

    Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi

    SDGs : Sustainable Development Goals

    SDM : Sumber Daya Manusia

    SIM : Sistem Informasi Manajemen

    SK : Surat Keputusan

    SPAMS : Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi

    SR : Sambungan Rumah

    STBM : Sanitasi Total Berbasis Masyarakat

    TJSL : Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan

    UU : Undang Undang

    WSS : Water Supply Specialist

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 1

    BAB 1. PENDAHULUAN

    1.1 LATAR BELAKANG

    Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 mengamanatkan

    bahwa pada 2019 Indonesia harus bisa mencapai akses universal air minum dan sanitasi,

    artinya setiap mayarakat Indonesia baik yang tinggal di perkotaan maupun kawasan

    perdesaan sudah memiliki akses 100% terhadap sumber air minum layak dan fasilitas

    sanitasi layak.

    Komitmen tersebut juga terkait erat dengan pemenuhan target Tujuan ke-6 dari Tujuan

    Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals atau SDGs) yaitu menjamin

    ketersediaan dan manajemen air minum serta sanitasi aman yang berkelanjutan. Dimana

    pada tahun 2030, Indonesia dapat mencapai akses universal air minum dan sanitasi aman

    dan terjangkau, dan mengakhiri perilaku buang air besar sembarangan, dengan perhatian

    khusus kepada kebutuhan perempuan dan anak perempuan serta kelompok disabilitas.

    PAMSIMAS merupakan program bagi penyediaan air minum dan sanitasi perdesaan yang

    dibangun sejak Tahun 2008. Program PAMSIMAS I (tahun 2008 – 2012) dan PAMSIMAS II

    (2013 – 2015) telah berhasil meningkatkan jumlah warga miskin perdesaan dan pinggiran

    kota yang dapat mengakses pelayanan air minum dan sanitasi, serta meningkatkan perilaku

    hidup sehat masyarakat di lebih dari 12.000 desa yang tersebar di 233 kapupaten/kota.

    Program PAMSIMAS III yang dimulai tahun 2016 dan akan berakhir pada tahun 2020

    direncanakan akan meningkatkan akses air minum dan sanitasi layak serta berkelanjutan

    pada lebih dari 27.000 desa yang tersebar di 396 kabupaten dan 11 kota.

    PAMSIMAS ditargetkan dapat menjadi platform (kerangka kebijakan) untuk pembangunan

    air minum dan sanitasi perdesaan. Beberapa hal yang mendasari dapat diusungnya

    PAMSIMAS sebagai platform adalah karena perencanaannya berbasis masyarakat

    (Rencana Kerja Masyarakat - RKM), dan pengelolaan yang berbasis masyarakat (Kelompok

    Pengelola Sarana Penyediaan Air Minum dan Sanitasi - KPSPAMS).

    Dana Corporate Social Responsibility (CSR) merupakan salah satu alternatif sumber dana

    yang cukup potensial untuk pembangunan air minum dan sanitasi perdesaan. Oleh sebab itu

    perlu adanya kejelasan tentang bagaimana cara mengaksesnya, proses dan tata caranya,

    agar dapat dimanfaatkan untuk pembangunan sarana dan prasarana guna mencapai akses

    100% air minum dan sanitasi layak.

    Untuk memberikan panduan kepada pelaku PAMSIMAS dalam rangka pemanfaatan dana

    CSR diperlukan Petunjuk Operasional Baku Pemanfaatan Dana CSR untuk Pembangunan

    Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi (SPAMS) Perdesaan.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 2

    1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

    1.2.1 Maksud

    Prosedur Operasional Baku (POB) ini disusun dengan maksud untuk memberikan panduan

    bagi para pelaku PAMSIMAS di tingkat Desa, Kabupaten, Provinsi dan Pusat untuk

    mengakses dan memanfaatkan dana CSR.

    1.2.2 Tujuan

    Tujuan penyusunan POB adalah agar dana CSR dapat dimanfaatkan untuk mendukung

    pencapaian akses 100% Air Minum aman dan Sanitasi layak Perdesaan.

    1.3 SASARAN DAN PENGGUNA POB

    Sasaran dan Pengguna POB adalah:

    I. TINGKAT DESA

    1. Kelompok Keswadayaan Masyarakat (KKM), Kader AMPL dan Kelompok Pengelola

    Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi (KPSPAMS)

    2. Tim Fasilitator Masyarakat: FM CD dan FM WSS

    3. Pemerintah desa.

    II. TINGKAT KABUPATEN

    4. District Project Management Unit (DPMU)

    5. Regional Oversight Management Services (ROMS) Kabupaten: DC dan Co-DC

    /DFMA.

    6. Pokja AMPL Kabupaten

    7. Asosiasi Pengelola Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Perdesaan tingkat

    kabupaten (Asosiasi tingkat kabupaten)

    III. TINGKAT PROVINSI

    8. Provincial Project Management Unit (PPMU)

    9. ROMS Provinsi: PC, WSS dan FMS.

    10. Asosiasi Pengelola Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Perdesaan tingkat

    provinsi (Asosiasi tingkat provinsi).

    IV. TINGKAT PUSAT

    11. Central Project Management Unit (CPMU)

    12. National Management Consultant (NMC) PAMSIMAS III: Team Leader, WSS, Geologist dan FMS.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 3

    BAB 2. PROGRAM CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY

    (CSR)

    2.1 PENGERTIAN CSR

    Corporate Social Responsibility (CSR) atau Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan

    perusahaan adalah bentuk kepedulian perusahaan yang menyisihkan sebagaian

    keuntungannya bagi kepentingan pembangunan manusia/masyarakat dan lingkungannya

    secara berkelanjutan berdasarkan prosedur yang tepat dan profesional. . CSR diatur dengan

    Undang Undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.

    CSR adalah suatu tindakan atau konsep yang dilakukan oleh perusahaan (sesuai

    kemampuan perusahaan tersebut) sebagai bentuk tanggungjawab mereka terhadap

    sosial/lingkungan sekitar dimana perusahaan itu berada.

    CSR merupakan salah satu bagian dari Corporate Responsibility (tanggung jawab

    perusahaan) sehingga diminta atau tidak, ada aturan atau tidak terkait dengan pelaksanaan

    CSR, pihak perusahaan akan tetap melakukan kegiatan CSR kepada masyarakat lokal.

    Eksistensi perusahaan berpotensi besar mengubah lingkungan masyarakat, baik ke arah

    negatif maupun positif. Dengan demikian perusahaan perlu mencegah timbulnya dampak

    negatif, karena hal tersebut dapat memicu konflik dengan masyarakat, yang selanjutnya

    dapat mengganggu jalannya perusahaan dan aktifitas masyarakat.

    2.2 DASAR KEBIJAKAN CSR

    Dalam Undang Undang (UU) No. 40 Tahun 2007 Bab V Pasal 74 diatur mengenai Tanggung

    Jawab Sosial dan Lingkungan. Ditentukan bahwa perseroan yang menjalankan kegiatan

    usahanya di bidang dan/atau berkaitan dengan sumber daya alam wajib melaksanakan

    Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL). TJSL merupakan kewajiban Perseroan

    yang dianggarkan dan diperhitungkan sebagai biaya Perseroan yang pelaksanaannya

    dilakukan dengan memperhatikan kepatutan dan kewajaran. Perseroan yang tidak

    melaksanakan kewajibannya dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan

    perundang-undangan.

    Dapat dimaknai bahwa TJSL bertujuan untuk mewujudkan pembangunan ekonomi yang

    berkelanjutan guna meningkatkan kualitas kehidupan dan lingkungan yang bermanfaat bagi

    perseroan itu sendiri, komunitas setempat, dan masyarakat umumnya. Ketentuan ini

    dimaksudkan untuk mendukung terjadinya hubungan perseroan yang serasi, seimbang, dan

    sesuai dengan lingkungan, nilai norma dan budaya masyarakat setempat.

    Peraturan dan perundangan lainnya terkait dengan CSR adalah sebagai berikut:

    UU No. 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal, yang menyatakan bahwa setiap

    penanam modal wajib untuk melaksanakan tanggung jawab sosial perusahaan (pasal

    25 b).

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 4

    UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

    Khusus untuk badan usaha mineral dan batubara adalah UU No. 22 Tahun 2001

    tentang Minyak dan Gas Bumi.

    Peraturan Pemerintah No. 47 Tahun 2012 tentang Tanggung Jawab Sosial dan

    Lingkungan Perseroan Terbatas, dan

    ISO 26000 yang merupakan pedoman bersifat sukarela bagi perusahaan, mendefinisikan

    tanggung jawab sosial sebagai tanggung jawab organisasi sebagai dampak dari keputusan

    dan aktivitasnya terhadap masyarakat dan lingkungan hidup, melalui perilaku etis dan

    transparan yang:

    berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan, termasuk kesehatan dan

    kesejahteraan masyarakat;

    mengikutsertakan harapan stakeholder;

    sesuai hukum yang berlaku dan konsisten dengan perilaku norma internasional; dan

    terintegrasi di seluruh aktivitas organisasi dan dipraktekkan dalam relasinya.

    Umumnya berbagai kalangan mengira bahwa perusahaan melakukan CSR hanya untuk

    tujuan memperoleh citra dan profit jangka pendek semata. Namun sesungguhnya ada empat

    argumen yang mendasari perusahaan untuk melakukan program CSR, yaitu kewajiban

    moral, sustainability (kontribusi terhadap solusi masalah lingkungan hidup dan sosial),

    license to operate, dan reputasi.

    2.3 FORUM CSR

    Forum CSR adalah suatu wadah yang dibentuk dalam rangka mengingkatkan kepedulian,

    kemampuan, dan tanggung jawab penyelenggaraan CSR secara melembaga, berkelanjutan

    efektif dan masif di tingkat kabupaten dan provinsi.

    Tujuan forum CSR adalah mewujudkan sinergitas peran dan tanggung jawab sosial dunia

    usaha dalam penyelenggaraan kesejahteraan sosial yang berkeadilan. Di tingkat provinsi

    dan/atau kabupaten umumnya dikoordinasikan oleh Bidang Ekonomi Bappeda.

    Forum CSR mewadahi perusahaan (BUMN, BUMD, badan usaha swasta), pemerintah dan

    pemangku kepentingkan lainnya, dalam rangka mengarahkan kualitas program CSR baik

    dari sisi yang membutuhkan maupun dari sisi pemberi CSR sebagai bentuk kepedulian dan

    membantu sesama.

    Umumnya pemerintah daerah telah mengupayakan adanya forum CSR yang dikuatkan

    dengan Surat Keputusan (SK) Gubernur/Bupati/Walikota (Lampiran 1). Sebagai tindak lanjut

    forum ini gubernur/walikota/bupati dapat membuat peraturan daerah terkait Forum CSR.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 5

    2.4 PEMANFAATAN DANA CSR DALAM PROGRAM PAMSIMAS

    Dengan memperhatikan peraturan dan perundangan yang berlaku, perlu ditegaskan bahwa

    CSR berbeda dengan charity atau sumbangan sosial. CSR harus dijalankan dengan suatu

    program dengan memerhatikan kebutuhan dan keberlanjutan program dalam jangka

    panjang, sedangkan sumbangan sosial lebih bersifat sesaat dan berdampak sementara.

    Program-program CSR berkaitan langsung dengan aspek-aspek kehidupan masyarakat,

    seperti pendidikan, kemandirian ekonomi, kesehatan, termasuk penyediaan air minum dan

    sanitasi.

    Kegiatan-kegiatan PAMSIMAS yang dapat dibiayai melalui dana CSR, dapat dibedakan

    menjadi kegiatan non-fisik dan kegiatan fisik.

    Kegiatan Non-fisik

    1. Kegiatan pemicuan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) untuk Sanitasi Total Berbasis

    Masyarakat (STBM) 5 pilar;

    2. Pelatihan untuk Kelompok Pengelola Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi

    (KPSPAMS) dan Asosiasi;

    3. Penyediaan Fasilitator Masyarakat dan tenaga pendukung lainnya;

    Kegiatan Fisik

    4. Pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi (SPAMS) baru untuk desa

    yang belum memiliki SPAMS dengan menggunakan pendekatan PAMSIMAS;

    5. Perluasan pelayanan SPAMS untuk desa binaan PAMSIMAS dalam rangka memenuhi

    akses 100% air minum dan sanitasi layak;

    6. Peningkatan SPAMS eksisting di desa binaan PAMSIMAS, termasuk meningkatkan

    kualitas akses air minum dari Hidran Umum (HU) dan Kran Umum (KU) menjadi

    Sambungan Rumah (SR) individu;

    7. Kegiatan lain untuk pencapaian akses universal air minum dan sanitasi layak.(jamban

    dengan tangki septik).

    Adapun bentuk bantuan program CSR dapat berupa:

    1. Tenaga Sumber Daya Manusia (SDM) untuk pendampingan, pelatihan atau fasilitasi

    masyarakat;

    2. Bangunan prasarana dan sarana air minum dan sanitasi;

    3. Material untuk pembangunan sarana air minum dan sanitasi;

    4. Uang tunai;

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 6

    2.5 SASARAN LOKASI

    Sasaran lokasi pemanfaatan dana CSR dalam program PAMSIMAS mengikuti kebijakan

    perusahaan untuk mendukung desa-desa PAMSIMAS, sebagai berikut:

    1. Untuk kebutuhan pencapaian akses air minum dan sanitasi desa, sebagai berikut :

    a. Desa-desa baru yang belum pernah mengikuti program PAMSIMAS;

    b. Desa-desa dengan Sistem Penyediaan Air Minumnya berfungsi baik (desa hijau)

    untuk perluasan pelayanan akses air minum dan sanitasi 100 %

    c. Desa-desa dengan Sistem Penyediaan Air Minumnya berfungsi sebagian (desa

    kuning) dan tidak berfungsi (desa merah).

    2. Untuk membantu desa-desa yang mengalami bencana kekeringan, krisis air bersih/ air

    minum akibat musim kemarau, stunting, kejadian luar biasa (KLB) akibat penularan

    penyakit melalui air dan sejenisnya.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 7

    BAB 3. PERENCANAAN

    Kegitan kolaborasi pemanfaatan dana CSR untuk pembangunan SPAMS perdesaan diatur

    oleh Pedoman Umum Program PAMSIMAS (April 2016) sebagai berikut:

    a. Program PAMSIMAS dapat memanfaatkan dana bantuan non-pemerintah untuk

    pengembangan sarana air minum dan sanitasi perdesaan yang berasal dari program

    dan pendanaan CSR.

    b. Pelaksanaan Program CSR di PAMSIMAS tetap mengacu kepada pendekatan

    PAMSIMAS dan mengacu kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah

    (RPJM) - Desa dan Perencanaan Jangka Menengah Program Air Minum, Kesehatanan

    dan Sanitasi (PJM-ProAKSI) serta RKM masing-masing desa sasaran.

    c. Program CSR dapat diperoleh dengan mengajukan usulan kegiatan dalam bentuk

    proposal CSR, yang disampaikan secara langsung kepada perusahaan atau melalui

    Pokja AMPL/Pakem ataupun Asosiasi.

    Kegiatan perencanaan dapat dikategorikan menjadi tiga, yaitu (1) Jalur Desa, (2) Jalur

    Kabupaten dan (3) Jalur Provinsi.

    3.1 PERENCANAAN DENGAN JALUR DESA

    Alur kegiatan perencanaan melalui Jalur Desa dapat digambarkan sebagai berikut (Gambar 1):

    Gambar 1. Alur Perencanaan Jalur Desa

    A. Penyiapan Proposal CSR Tujuan dari kegiatan ini adalah menyiapkan proposal CSR untuk perusahaan berdasarkan

    RKM 100%.

    Penyiapan proposal CSR menggunakan hasil Reviu RKM 100%, dengan informasi tentang:

    jumlah jiwa yang belum mendapatkan akses air minum dan sanitasi layak di desa;

    jenis kegiatan teknis dan non-teknis yang diperlukan untuk pencapaian akses 100% air

    minum dan sanitasi layak;

    biaya investasi yang diperlukan untuk mencapai akses 100% air minum dan sanitasi

    layak di tingkat desa.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 8

    Kegiatannya meliputi:

    1. Menyusun kegiatan yang dapat didanai oleh perusahaan melalui CSR, berdasarkan

    hasil Reviu RKM 100%.

    2. Menyeleksi prioritas penerima manfaat, baik dari sisi ekonomi (masyarakat

    berpenghasilan rendah) dan sisi kepemilikan sarana air minum dan sanitasi layak.

    Kegiatan perencanaan di tingkat desa pada prinsipnya mengikuti urutan kegiatan pada

    Petunjuk Teknis Perencanaan Tingkat Masyarakat Program PAMSIMAS (PT-2). Proposal

    CSR tingkat desa (Lampiran 2)

    Pelaku: KKM/KPSPAMS didampingi oleh Tim FM, DFMA dan Asosiasi tingkat kabupaten.

    B. Pengajuan Usulan Pendanaan kepada Perusahaan

    Pengajuan proposal CSR atau penyerahan proposal desa kepada perusahaan dapat

    dilakukan setiap saat.

    Pelaku: KKM/KPSPAMS dan kepala desa didampingi oleh FM CD, DFMA dan Asosiasi

    tingkat kabupaten.

    C. Penyiapan PKS

    Tujuan:

    menyiapkan PKS antara KKM/KPSPAMS dan pemerintah desa dengan perusahaan,

    sebagai acuan untuk pelaksanaan bantuan dana CSR.

    Proposal CSR KKM/KPSPAMS yang telah disetujui oleh perusahaan, akan dijadikan acuan

    untuk penyiapan PKS antara KKM/KPSPAMS dan pemerintah desa dengan perusahaan.

    Format PKS desa (Lampiran 3.)

    Pelaku: Co-DC/DFMA disupervisi oleh DC

    3.2 PERENCANAAN DENGAN JALUR KABUPATEN

    Alur kegiatan perencanaan melalui Jalur Kabupaten dapat dilihat pada Gambar 2.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 9

    Gambar 2. Alur Perencanaan Jalur Kabupaten

    A. Perhitungan Biaya Investasi dan Penyiapan Daftar Perusahaan

    Penghitungan Kebutuhan Dana untuk Akses 100% Air Minum dan Sanitasi

    Tujuan:

    Untuk mengetahui kebutuhan dana investasi yang diperlukan untuk mencapai akses 100%

    air minum dan sanitasi layak di tingkat kabupaten berdasarkan jumlah desa berikut jumlah

    jiwa yang belum mendapatkan akses air minum dan sanitasi layak, serta kegiatan teknis

    dan non-teknis yang diperlukan.

    Hasil yang diharapkan adalah adanya informasi tentang jenis kegiatan dan jumlah investasi

    pendanaan yang diperlukan untuk mencapai akses 100% air minum dan sanitasi layak di

    masing-masing desa di wilayah kabupaten (Lampiran 4).

    Kegiatannya meliputi:

    merekap desa yang belum mendapatkan akses 100% air minum dan sanitasi layak,

    dari hasil reviu RKM 100%.

    menghitung jumlah jiwa yang belum mendapatkan akses air minum dan sanitasi layak

    di masing-masing desa tersebut.

    merekap kegiatan teknis dan non-teknis yang diperlukan untuk pencapaian akses

    100% air minum dan sanitasi layak di masing-masing desa tersebut.

    menghitung kebutuhan biaya investasi yang diperlukan untuk mencapai akses 100%

    air minum dan sanitasi layak di masing-masing desa di tingkat kabupaten.

    Pelaku : DC, bekerjasama dengan Asosiasi tingkat kabupaten dan/atau Pokja AMPL

    kabupaten.

    Penyiapan Daftar Perusahaan Potensial Penyedia CSR

    Tujuan:

    Kegiatan ini bertujuan untuk mendapatkan informasi tentang perusahaan yang berpotensi

    memberikan CSR untuk pembangunan prasarana dan sarana air minum dan sanitasi di

    kabupaten.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 10

    Hasil: adanya daftar perusahaan yang menyelenggarakan program CSR yang dapat diajak

    bekerjasama untuk membiayai pembangunan air minum dan sanitasi layak perdesaan.

    Format penyajian hasil identifikasi perusahaan dapat dilihat di Lampiran 5.

    Jika di kabupaten sudah ada Forum CSR Kabupaten, maka daftar perusahaan yang

    potensial memberikan bantuan dana CSR untuk penyediaan air minum dan sanitasi telah

    tersedia di Forum CSR.

    Jika belum ada Forum CSR kabupaten, maka informasi mengenai perusahaan dapat

    diperoleh melalui Bidang Ekonomi, Bappeda Kabupaten, dan/atau dari Badan Koordinasi

    Penanaman Modal Daerah (BKPMD) atau Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kabupaten.

    Gambar 3. Sumber Info Penyiapan Daftar Perusahaan

    Jumlah, jenis dan volume bisnis perusahaan berbeda di setiap kabupaten/kota.

    Semua jenis usaha, baik perusahaan besar nasional maupun lokal berpeluang

    memberikan bantuan untuk bidang air minum dan sanitasi melalui CSR.

    Perusahaan besar yang memanfaatkan sumber daya alam seperti pertambangan, energi,

    perkebunan, dsb.,merupakan perusahaan yang mendukung program air minum dan sanitasi

    melalui program CSR, karena kewajibannya terhadap desa-desa di wilayah sekitar tambang

    yaitu Ring 1, 2, dan 3 dari perusahaan.

    Disamping itu bantuan melalui CSR juga dapat diberikan oleh perusahaan-perusahaan yang

    terkait dengan bidang air minum dan sanitasi seperti perusahaan semen, perusahaan pipa,

    bahan bangunan, dan perusahaan perawatan tubuh seperti sabun, pasta gigi dan lainnya.

    Perusahaan perbankan, perusahaan bidang informasi teknologi (IT), perusahaan retail, dan

    perusahaan yang bersifat lokal juga terbukti dapat memberikan bantuan untuk bidang air

    minum dan sanitasi.

    Berdasarkan daftar perusahaan yang ada di kabupaten, dan peluangnya untuk

    memeeberikan bantuan bidang air minum dan sanitasi, disiapkan daftar perusahaan CSR

    yang potensial untuk ditindak lanjuti.

    Pelaku: Co-DC/DFMA bekerjasama dengan Asosiasi tingkat kabupaten dan Pokja AMPL

    kabupaten.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 11

    B. Advokasi Kepada Bupati dan Perusahaan

    Advokasi kepada Bupati

    Tujuan dari kegiatan ini adalah mendapatkan dukungan dari bupati untuk dapat

    menggunakan dana CSR sebagai salah satu sumber pembiayaan untuk mencapai akses

    100% air minum dan sanitasi layak di tingkat kabupaten.

    Hasil yang diharapkan adalah adanya kesepahaman, dan dukungan dari pimpinan daerah

    (bupati) dalam memanfaatkan dana CSR untuk program air minum dan sanitasi perdesaan

    dengan pendekatan PAMSIMAS.

    Cara melakukannya dengan beraudiensi kepada bupati dipimpin oleh Ketua Pokja AMPL

    kabupaten bersama asosiasi tingkat kabupaten. Tugas DC adalah memfasilitasi Pokja

    AMPL kabupaten agar proses advokasi kepada bupati dapat terlaksana.

    Hal yang disampaikan dalam audiensi adalah sebagai berikut:

    informasi lengkap dan jelas tentang kondisi layanan air minum dan sanitasi perdesaan

    saat ini,

    target dan capaian Program PAMSIMAS,

    kebutuhan pendanaan dari CSR untuk menutup kesenjangan capaian yang ada,

    adanya peluang pendanaan CSR dari perusahaan.

    pentingnya dukungan dari bupati untuk memanfaatkan peluang pendanaan CSR dari

    perusahaan-perusahaan yang ada di kabupaten.

    Pelaku: DC, Pokja AMPL kabupaten dan Asosiasi tingkat kabupaten, Co-DC/DFMA.

    Advokasi kepada Perusahaan

    Tujuan:

    Kegiatan bertujuan untuk mendapatkan dukungan dari perusahaan untuk dapat

    menggunakan dana CSR sebagai sumber pembiayaan pembangunan SPAMS perdesaan

    untuk mencapai akses 100% air minum dan sanitasi layak di tingkat kabupaten.

    Hasil yang diharapkan

    Adanya komitmen dari perusahaan untuk membantu pembiayaan dengan dana CSR untuk

    pembangunan SPAMS perdesaan dengan pendekatan PAMSIMAS.

    Langkah-langkah pendekatan ke Perusahaan di tingkat Kabupaten/Kota

    Pendekatan kepada Perusahaan dilakukan oleh Pokja AMPL kabupaten dan Asosiasi

    tingkat kabuaten yang difasilitasi oleh DC, dengan langkah-langkah sebagai berikut:

    a. Mengirimkan surat kepada perusahaan potensial. Perusahaan terpilih bisa lebih dari

    satu.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 12

    b. Audiensi kepada pimpinan perusahaan, dengan agenda:

    Melakukan pemaparan tentang program PAMSIMAS

    Daftar desa yang belum 100% akses air minum dan sanitasi

    Kebutuhan dukungan dana CSR untuk desa-desa di wilayah kabupaten

    c. Untuk perusahaan yang sudah mempunyai menu Air Minum dan Penyehatan

    Lingkungan (AMPL) untuk progam CSR nya, maka advokasi ditekankan pada perlunya

    terus memberikan dukungan untuk keberlanjutan program air minum dan sanitasi

    perdesaan.

    Sedangkan untuk perusahaan yang belum memiliki menu AMPL, maka advokasi

    kepada perusahaan perlu memberikan penjelasan bahwa:

    air minum dan sanitasi merupakan hak dasar rakyat yang harus dipenuhi,

    sehingga penyediaan aksesnya menjadi tanggung jawab bersama, antara

    pemerintah, swasta dan masyarakat.

    program air minum dan sanitasi perdesaan dengan pendekatan PAMSIMAS,

    akan memberikan dampak positif sama bahkan melebihi dari program

    pengembangan masyarakat yang biasa dilakukan melalui program CSR

    perusahaan, seperti peningkatan perekonomian rakyat/ peningkatan Usaha Kecil

    Menengah (UKM), bantuan langsung kepada individu untuk kesehatan

    masyarakat, dsb. Hal ini karena multiplier efek positif dari program air minum dan

    sanitasi yang signifikan terhadap perekonomian perdesaan.

    d. Mendampingi perusahaan CSR tersebut untuk melakukan kunjungan lapangan ke

    lokasi desa-desa yang potensial untuk mendapatkan pendanaan dari perusahaan CSR,

    jika diperlukan.

    Pelaksanaan advokasi kepada perusahaan dapat dilakukan kapan saja di sepanjang

    tahun. Dengan kata lain, tidak ada pembatasan waktu yang tegas untuk pengajuan

    pendanaan CSR untuk pembangunan SPAMS perdesaan.

    Pelaku: DC, DMFA/Co-DC, Pokja AMPL kabupaten dan Asosiasi tingkat kabupaten.

    C. Penyiapan dan Pengajuan Proposal CSR Kabupaten

    Tujuan penyiapan proposal CSR kabupaten adalah menyiapkan dokumen yang berisi

    informasi untuk meminta dukungan pembiayaan dari perusahaan untuk pembangunan

    SPAMS perdesaan, guna mencapai akses 100% air minum dan sanitasi di desa-desa di

    wilayah kabupaten.

    Proposal CSR kabupaten dapat dilihat pada Lampiran 6.

    Pelaku : DC

    Pengajuan dan Pengawalan Penyetujuan Proposal CSR

    Mengajukan proposal CSR kepada perusahaan dapat dilakukan melalui 2 cara, yaitu secara

    langsung kepada masing-masing perusahaan, atau melalui Forum CSR (Gambar 4)

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 13

    Gambar 4. Pengajuan Proposal CSR kepada Perusahaan

    Pengawalan untuk persetujuan proposal CSR dilakukan melalui manajer CSR di masing-

    masing perusahaan.

    Mengajukan dan Mengawal Proposal CSR melalui Forum CSR Di Tingkat Kabupaten

    Di kabupaten yang telah ada Forum CSR, dukungan pendanaan CSR untuk program dan

    kegiatan penyediaan air minum dan sanitasi untuk masyarakat perdesaan, dapat

    dikoordinasikan oleh Forum CSR, sesuai dengan arahan dari pemerintah kabupaten dan

    sejalan dengan program kerja Forum CSR.

    Selanjutnya, usulan pendanaan tersebut, oleh Forum CSR akan diajukan ke perusahaan-

    perusahaan anggota forum. Bila sudah ada respon kesiapan pendanaan, pihak perusahaan

    CSR akan melibatkan instansi terkait, baik dari DPMU, Pokja AMPL kabupaten dan Asosiasi

    tingkat kabupaten untuk survai lokasi kegiatan dan mereviu RAB sesuai kriteria dan

    spesifikasi perusahaan.

    Pelaku: DC bekerjasama dengan Pokja AMPL kabupaten dan Asosiasi tingkat kabupaten.

    D. Penyiapan Kesepakatan Bersama dan Perjanjian Kerja Sama Dengan Perusahaan

    Setelah adanya komitmen dari perusahaan untuk membantu program PAMSIMAS, maka

    perlu disiapkan Kesepakatan Bersama (KSB) atau Memorandum of Understanding (MoU)

    dan Perjanjian Kerja Sama (PKS) atau Memorandum of Agreement (MoA) para pihak.

    KSB dan PKS dengan Pemerintah Daerah

    Tujuan:

    Menuangkan kesepakatan antara Pemda, perusahaan dan pemangku kepentingan di

    kabupaten kedalam dokumen KSB/MOU dan PKS/MOA. KSB/MOU masih bersifat

    kesepakatan umum, yang kemudian akan dirincikan dalam PKS/MOA.

    MOU antara Pemerintah Kabupaten dengan Forum CSR dan Perusahaan di Lampiran 7.

    Pelaku: DC

    KSB dan PKS dengan Keterlibatan Pemerintah Pusat

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 14

    Untuk keperluan publikasi perusahaan yang berskala nasional, ada perusahaan-

    perusahaan besar yang memandang perlu untuk melibatkan instansi pusat dalam

    berkolaborasi dengan program PAMSIMAS. Dalam keadaan demikian, maka KSB dan PKS

    akan mengikuti aturan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan

    Perumahan Rakyat (Kemen PUPR), yaitu Peraturan Menteri PUPR Nomor 29/PRT/M/2016

    tentang Pembentukan Kesepakatan Bersama dan Perjanjian Kerja Sama di Kementerian

    Pekerjaan Urnum dan Perumahan Rakyat dan dijabarkan di Lingkungan Direktorat Jenderal

    Cipta Karya melalui Surat Edaran Direktur Jenderal Cipta Karya No. 129/SE/DC/2017

    tentang Pembentukan Kesepakatan Bersama dan Perjanjian Kerja Sama di Direktorat

    Jenderal Cipta Karya (Lampiran 8).

    Urutan kegiatannya adalah sebagai berikut:

    Penyiapan konsep KSB dan PKS.

    Pengawalan/Fasilitasi untuk penyepakatan dan penanda tanganan konsep KSB dan

    PKS oleh para pihak melalui diskusi-diskusi oleh DC dibantu oleh Provincial

    Coordinator (PC), dengan melibatkan Pokja AMPL Kabupaten, District Project

    Management Unit (DPMU), Provincial Project Management Unit (PPMU) dan Central

    Project Management Unit (CPMU).

    Format PKS antara perusahaan, pemerintah daerah dan pemerintah pusat dapat dilihat di

    Lampiran 9.

    Pelaku: DC disupervisi oleh PC dan NMC, DPMU, PPMU dan CPMU

    3.3 PERENCANAAN DENGAN JALUR PROVINSI

    Alur perencanaan di tingkat provinsi dapat dilihat di Gambar 5.

    Gambar 5. Alur Perencanaan di Tingkat Provinsi

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 15

    A. Perhitungan Biaya Investasi dan Penyiapan Daftar Perusahaan

    Penghitungan kebutuhan dana untuk akses 100% air minum dan sanitasi di wilayah

    provinsi

    Tujuan:

    Untuk mengetahui kebutuhan dana investasi yang diperlukan untuk mencapai akses 100%

    air minum dan sanitasi layak di tingkat provinsi berdasarkan data dari kabupaten tentang

    jumlah desa berikut jumlah jiwa yang belum mendapatkan akses air minum dan sanitasi

    layak, serta kegiatan teknis dan non-teknis yang diperlukan.

    Hasil yang diharapkan:

    Adanya informasi tentang jenis kegiatan dan jumlah investasi pendanaan yang diperlukan

    untuk mencapai akses 100% air minum dan sanitasi layak di masing-masing desa di seluruh

    kabupaten di wilayah provinsi.

    Kegiatannya adalah sebagai berikut:

    - merekap hasil penghitungan kebutuhan biaya investasi yang diperlukan untuk mencapai

    akses 100% air minum dan sanitasi layak, berikut jiwa yang belum mendapatkan akses

    air minum dan sanitasi layak, serta kegiatan teknis dan non-teknis yang diperlukan

    untuk pencapaian akses 100% air minum dan sanitasi layak di masing-masing desa

    untuk seluruh kabupaten di tingkat provinsi.

    Pelaku : FMS disupervisi oleh PC

    B. Advokasi kepada Perusahaan di tingkat Provinsi

    Tujuan:

    Kegiatan advokasi bertujuan untuk mendapatkan dukungan dari perusahaan untuk dapat

    menggunakan dana CSR sebagai sumber pembiayaan pembangunan SPAMS perdesaan

    untuk mencapai akses 100% air minum dan sanitasi layak di tingkat provinsi.

    Hasil yang diharapkan:

    Adanya komitmen dari perusahaan untuk membantu pembiayaan dengan dana CSR untuk

    pembangunan SPAMS perdesaan dengan pendekatan PAMSIMAS.

    Langkah-langkah pendekatan ke perusahaan CSR di tingkat provinsi

    Pendekatan kepada perusahaan CSR dilakukan oleh Pokja AMPL provinsi yang difasilitasi

    oleh PC, dengan langkah-langkah sebagai berikut:

    a. Mengirimkan surat kepada perusahaan potensial. Perusahaan terpilih bisa lebih dari

    satu.

    b. Audiensi kepada pimpinan perusahaan, dengan agenda:

    Melakukan pemaparan tentang program PAMSIMAS

    Daftar desa yang belum 100% akses air minum dan sanitasi di masing-masing

    kabupaten di wilayah provinsi.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 16

    Kebutuhan dukungan dana CSR untuk desa-desa di kabupaten wilayah provinsi.

    c. Untuk perusahaan yang sudah mempunyai menu Air Minum dan Penyehatan

    Lingkungan (AMPL) untuk progam CSR nya, maka advokasi ditekankan pada perlunya

    terus memberikan dukungan untuk keberlanjutan program air minum dan sanitasi

    perdesaan.

    Sedangkan untuk perusahaan yang belum memiliki menu AMPL, maka advokasi

    kepada perusahaan perlu memberikan penjelasan bahwa:

    air minum dan sanitasi merupakan hak dasar rakyat yang harus dipenuhi, sehingga

    penyediaan aksesnya menjadi tanggung jawab bersama, antara pemerintah,

    swasta dan masyarakat.

    program air minum dan sanitasi perdesaan dengan pendekatan PAMSIMAS, akan

    memberikan dampak positif sama bahkan melebihi dari program pengembangan

    masyarakat yang biasa dilakukan melalui program CSR perusahaan, seperti

    pengembangan perekonomian rakyat/ Usaha Kecil Menengah (UKM), bantuan

    langsung kepada individu untuk kesehatan masyarakat, dsb. Hal ini karena

    multiplier efek positif dari program air minum dan sanitasi yang signifikan terhadap

    perekonomian perdesaan.

    c. Mendampingi perusahaan CSR tersebut untuk melakukan kunjungan lapangan ke

    lokasi desa-desa yang potensial untuk mendapatkan pendanaan dari perusahaan

    CSR, jika diperlukan.

    Pelaku: PC bekerjasama dengan Pokja AMPL provinsi dan Asosiasi tingkat provinsi.

    C. Penyiapan dan Pengajuan Proposal CSR Provinsi

    Tujuan penyiapan proposal CSR provinsi adalah untuk menyampaikan informasi dan

    meminta dukungan pembiayaan dari perusahaan tentang kebutuhan bantuan dana CSR

    untuk pembangunan SPAMS perdesaan guna mencapai akses 100% air minum dan sanitasi

    di desa-desa di kabupaten di wilayah provinsi.

    Seperti di tingkat kabupaten, mengajukan proposal CSR kepada perusahaan di tingkat

    provinsi dapat dilakukan melalui 2 cara, yaitu secara langsung kepada masing-masing

    perusahaan, atau melalui Forum CSR.

    Hasil yang diharapkan adalah adanya proposal CSR yang disetujui oleh perusahaan.

    Pelaku: PC dibantu oleh WSS dan FMS bekerjasama dengan Pokja AMPL rovinsi dan

    Asosiasi tingkat provinsi.

    D. Penyiapan dan Penanda tanganan KSB dan PKS

    Setelah adanya komitmen dari perusahaan untuk mendukung program PAMSIMAS, maka

    perlu disiapkan KSB dan PKS para pihak.

    Proses dan kegiatannya sama dengan tingkat kabupaten.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 17

    Pelaku: PC dibantu oleh WSS dan FMS bekerjasama dengan Pokja AMPL provinsi dan

    Asosiasi tingkat provinsi.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 18

    BAB 4. PELAKSANAAN

    Ketentuan Umum

    Pelaksanaan kegiatan selain mengacu kepada Petunjuk Teknis Pelaksanaan Program

    PAMSIMAS, juga memperhatikan aturan dari perusahaan CSR, dengan ketentuan umum

    sebagai berikut:

    Spesifikasi teknis sarana air minum dan sanitasi sesuai dengan standar yang

    dikeluarkan oleh Kementerian PUPR.

    Jika CSR berkolaborasi dengan BLM desa baru pada tahun yang sama, maka wajib

    menerapkan prinsip in cash (4%) dan in kind (16%) dari BLM.

    Mengakomodir pengaturan yang ditetapkan perusahaan.

    Jika CSR masuk kedalam program keberlanjutan desa Pasca Pamsimas, maka tidak

    diwajibkan in cash dan in kind.

    Pelaksanaan kegiatan bantuan CSR dapat dibedakan menjadi 2 kategori yaitu kegiatan non-

    fisik dan kegiatan fisik. Bentuk bantuan untuk kegiatan non-fisik dapat berupa bantuan SDM

    untuk fasilitator, nara sumber dan paket kegiatan pelatihan, serta uang tunai. Bantuan fisik

    dapat berupa bangunan sarana air minum dan sanitasi, bahan material atau uang tunai. Alur

    bantuan dapat dilihat pada Gambar 6.

    Gambar 6. Alur Pelaksanaan Kegiatan Non-Fisik dan Fisik

    4.1 PELAKSANAAN KEGIATAN NON-FISIK

    Tujuan dari pelaksanaan kegiatan non-fisik adalah untuk menciptakan situasi yang kondusif

    di tingkat masyarakat/desa, untuk mempersiapkan masyarakat dan tenaga pendukung agar

    mampu untuk membangun dan mengelola SPAM secara berkelanjutan.

    Jenis kegiatannya tergantung kepada bantuan yang diberikan oleh perusahaan

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 19

    Pelaksanaannya mengacu kepada Petunjuk Teknis Perencanaan Tingkat Masyarakat

    Program PAMSIMAS dan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Tingkat Masyarakat Program

    PAMSIMAS. Disamping itu, perlu juga mengakomodasikan peraturan yang ada di

    perusahaan.

    4.2 PELAKSANAAN KEGIATAN FISIK

    Tujuan pelaksanaan kegiatan fisik adalah mewujudkan adanya sarana dan prasarana

    SPAMS, yang dibangun dengan bantuan pembiayaan CSR. Adapun bentuk bantuannya

    dapat berupa (1) bangunan SPAM yang siap untuk dimanfaatkan masyarakat dan dikelola

    oleh KPSPAMS atau sarana sanitasi jamban dengan septik tank; (2) berupa bahan material,

    atau (3) berupa uang tunai.

    4.2.1 Pelaksanaan Bantuan berupa Bangunan Prasarana dan Sarana SPAMS

    Pelaksanaan kegiatan fisik pembangunan SPAM dan sarana sanitasi jamban dengan tangki

    septik, dalam bentuk bantuan berupa bangunan Sarana dan Prasarana merujuk kepada

    Petunjuk Teknis Pengadaan Barang dan Jasa Program PAMSIMAS.

    Dalam hal opsi teknologi SPAM tidak dapat dilaksanakan sendiri oleh masyarakat, dan

    perusahaan CSR memiliki aturan dalam menggunakan jasa pihak ketiga atau kontraktor

    untuk pembangunannya, maka tugas DC adalah memastikan keikut sertaan masyarakat,

    minimal dalam pemantauan pembangunan sarpras SPAMS.

    Hal yang dilakukan adalah menyakinkan manajer perusahaan untuk mengatur dalam kontrak

    perusahaan dengan kontraktor sebaiknya dapat melibatkan masyarakat dalam

    pembangunan sarana SPAM, dengan adanya beberapa klausul di dalam PKS antara

    Perusahaan CSR dan Kontraktor sebagai berikut:

    Kontraktor akan memanfaatkan tenaga kerja masyarakat setempat, untuk pekerjaan

    yang sederhana seperti pemasangan pipa, penggalian dsb.

    Pemantauan dilakukan dengan melibatkan masyarakat, yaitu dengan melaporkan

    kepada perusahaan jika ada yang tidak sesuai dengan PKS.

    Kontraktor selain bertanggung jawab untuk urusan teknis, juga berkewajiban untuk

    melakukan penguatan kapasitas masyarakat (KPSPAMS) melalui pelatihan teknis

    tentang pemeliharaan sarana air minum, sesuai dengan opsi teknologi yang dibangun.

    Pelaksanaan kegiatan penguatan kapasitas masyarakat yang menjadi tanggung jawab

    kontraktor, diajukan pembiayaannya oleh masyarakat difasilitasi oleh Tim FM.

    Tabel 1. Ringkasan Kegiatan Pelaksanaan Bantuan CSR dalam Bentuk Sarana dan

    Prasarana SPAMS

    Kegiatan Uraian Kegiatan Hasil yang Diharapkan Pelaku

    1. Pelaksanaan Pembangunan sarpras SPAMS

    Pelaksanaan pembangunan sarpras SPAM, dan sanitasi jamban

    Adanya sarpras SPAM dan sanitasi jamban dengan tangki septik, yang siap dimanfaatkan

    KKM didampingi oleh Tim FM

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 20

    Kegiatan Uraian Kegiatan Hasil yang Diharapkan Pelaku

    dengan tangki septik dengan memperhatikan aturan Pamsimas dan Perusahaan

    masyarakat

    2. Pelaksanaan Pelatihan Teknis Pengoperasian dan Pemeliharaan SPAM

    Melakukan kegiatan pelatihan teknis untuk KPSPAMS, dengan dana dari pihak perusahaan CSR

    Adanyanya kesiapan dan kemampuan dari masyarakat/KPSPAMS untuk mengelola SPAM yang dibangun

    FM CD

    Narasumber dari OPD terkait, perusahaan dan Asosiasi

    3. Serah Terima pengelolaan dan aset

    Serah terima sarana dan prasarana SPAM dan sarana sanitasi jamban dengan tangki septik sesuai dengan PKS

    Adanya serah terima sarpras air minum dan sanitasi yang dibangun perusahaan kepada pihak desa/KPSPAMS yang diketahui oleh Pemerintah daerah.

    Mengikuti Juknis Pelaksanaan Tingkat Masyarakat Program Pamsimas.

    4.2.2 Pelaksanaan Bantuan berupa Bahan Material

    Alur pelaksanaan bantuan CSR berupa bahan material dapat dilihat pada Gambar 7.

    Gambar 7. Alur Pelaksanaan Bantuan CSR Berupa Bahan Material

    Langkah-langkah Pelaksanaan kegiatannya adalah sebagai berikut:

    Perusahaan akan memberikan bahan material untuk pembangunan sarana air minum

    dan/atau sanitasi sesuai dengan proposal desa yang telah disetujui oleh perusahaan.

    Pemberian bantuan kepada KKM/KPSPAMS disaksikan oleh pemerintah desa.

    KKM/KPSPAMS akan melaksanakan kegiatan pembangunan fisik sarpras, diawali

    dengan melakukan rembug masyarakat desa untuk mengidentifikasi pekerjaan dan

    tenaga pelaksana pembangunan sarana air minum dan sanitasi.

    Ringkasan kegiatan dapat dilihat pada Tabel 2.

    Tabel 2. Pelaksanaan Kegiatan Bantuan Berupa Bahan Material

    Kegiatan Uraian Hasil yang diharapkan Pelaku

    1. Persiapan konstruksi

    Rembug masyarakat:

    mengidentifikasi dan menyepakati pekerjaan dan tenaga pelaksana pembangunan sarpras

    Adanya kesepakatan warga masyarakat untuk melaksanakan pembangunan sarana konstruksi fisik untuk AMS

    KKM, KPSPAMS didampingi oleh FM CD

    2. Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan Adanya realisasi kegiatan KKM, KPSPAMS

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 21

    Kegiatan Uraian Hasil yang diharapkan Pelaku

    konstruksi konstruksi sarpras untuk SPAM dan sarana sanitasi/jamban dengan septik tank.

    pembangunan sarpras air minum dan sanitasi /jamban dengan septik tank.

    difasilitasi oleh Tim FM (CD dan WSS)

    3. Pemantauan kemajuan pekerjaan fisik

    Melakukan pemantauan kemajuan kegiatan fisik pembangunan sarpras SPAM dan sanitasi /jamban dengan septik tank. .

    Adanya laporan pemantauan kemajuan fisik pembangunan sarpras SPAM dan sanitasi /jamban dengan septik tank.

    KKM, KPSPAMS difasilitasi oleh FM WSS

    4. Serah terima pengelolaan dan asset

    Serah terima sarpras SPAM dan sanitasi /jamban dengan septik tank, yang dibangun dengan dana CSR sesuai dengan PKS

    Adanya serah terima sarana air minum dan sanitasi /jamban dengan septik tank yang dibangun dengan dana CSR dari pihak perusahaan kepada Masyarakat/ KPSPAMS disaksikan pemerintah desa.

    Sesuai Juknis Juknis Pelaksanaan Tingkat Masyarakat Program Pamsimas.

    4.2.3 Pelaksanaan Bantuan Berupa Uang Tunai

    Pelaksanaan kegiatan bantuan CSR dalam bentuk uang tunai, dilakukan sebagai berikut:

    a. Pelaksanaan kegiatan akan mengikuti aturan dari perusahaan, apabila perusahaan

    memiliki aturan untuk itu. Pelaksanaan kegiatan tetap mengikuti pendekantan

    PAMSIMAS.

    b. Dalam keadaan tidak ada aturan khusus dari perusahaan yang mengatur pelaksanaan

    bantuan dalam bentuk dana tunai, maka PAMSIMAS mengatur penggunaan uang tunai

    tersebut sesuai dengan Juknis Program PAMSIMAS sebagai berikut:

    Juknis Perencanaan Tingkat Masyarakat

    Juknis Pengadaan Barang dan Jasa

    Juknis Pelaksanaan Tingkat Masyarakat;

    Juknis Pengamanan Sosial dan Lingkungan

    Alur pelaksanaan kegiatan bantuan CSR berupa uang tunai dapat dilihat pada Gambar 8.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 22

    Gambar 8. Alur Pelaksanaan Bantuan CSR Berupa Uang Tunai

    Bantuan uang tunai yang diberikan bisa digunakan/berlaku untuk pembiayaan SPAM baru,

    perluasan pelayanan SPAMS menuju 100% akses, maupun untuk peningkatan SPAM yang

    tidak berfungsi.

    4.3 SERAH TERIMA PENGELOLAAN SARANA DAN ASET

    Serah terima pengelolaan dan aset sarara dan prasarana air minum dan sanitasi yang

    telah dibangun dengan dana CSR merujuk kepada Juknis Pelaksanaan Tingkat

    Masyarakat Program Pamsimas.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 23

    BAB 5. PEMANTAUAN DAN PELAPORAN

    5.1. PEMANTAUAN

    Pemantauan bantuan CSR adalah kegiatan pengumpulan informasi yang dilakukan secara

    berkala dan terus menerus, dan secara umum bertujuan untuk memastikan bahwa kegiatan

    sudah dilaksanakan sesuai dengan rencana yang ditetapkan. Pemantauan dilakukan dimulai

    dari perencanaan, pelaksanaan, dan keberlanjutan program.

    Hasil kegiatan pemantauan digunakan untuk memperbaiki kualitas pelaksanaan dan

    penyesuaian terhadap perencanaan. Adapun tujuan khusus dari pemantauan adalah:

    i) Memastikan bahwa kemajuan pelaksanaan kegiatan tidak menyimpang dari jadwal

    waktu, spesifikasi teknis sarana prasarana, kesiapan penerima manfaat, yang telah

    ditentukan pada setiap tahapan kegiatan yang sudah disepakati dalam PKS.

    ii) Memastikan proses fasilitasi kegiatan pelaksanaan secara umum tidak menyimpang

    dari PKS, termasuk sesuai acuan yang ada (Pedoman, Petunjuk Teknis, dan POB),

    sehingga capaian pelaksanaan sesuai indikator yang telah ditentukan.

    Gambar 9. Alur Proses Kegiatan Pemantauan dan Pelaporan

    5.1.1. Pemantauan Kesesuaian Pemberian Bantuan

    Aspek yang dipantau terkait dengan kesesuaian pemberian bantuan dengan melihat antara

    yang disepakati dengan realisasi pelaksanaan, yaitu:

    1. Konstruksi : kesesuaian pelaksanaan dengan PKS;

    2. Target sasaran kegiatan yang terdapat dalam PKS.

    PEMANTAUAN KESESUAIAN ANTARA

    RENCANA DAN PELAKSANAAN

    SESUAI RENCANA DAN

    PELAKSANAAN

    PELAPORAN

    TIDAK SESUAI PERBAIKAN DAN

    LANJUT PELAPORAN

    EVALUASI DAN REKOMENDASI

    PA

    RA

    PIH

    AK

    (P

    KS)

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 24

    5.1.2. Evaluasi dan Tindak Lanjut

    Dari hasil pemantauan yang dilakukan, apabila terjadi ketidaksesuaian antara rencana dan

    realisasi pelaksanaan, atau jangka waktu PKS memerlukan perpanjangan, maka Tim FM,

    melakukan evaluasi untuk mengetahui penyebab permasaahan dan memberikan

    rekomendasi sebagai tindak lanjutnya, berkoordinasi dengan Co-DC/DFMA atau FMS.

    Hasil evaluasi disampaikan oleh DC atau PC kepada para pihak dalam PKS untuk

    mendapatkan perhatian dan tindak lanjut.

    Pelaku: Tim FM, WSS (ROMS Provinsi), DFMA/Co-DC, FMS (ROMS Provinsi)

    5.2. PELAPORAN

    Dalam rangka transparansi dan akuntabilitas bagi para pihak, maka diperlukan adanya

    pelaporan tentang capaian penyelesaian pekerjaan dan penggunaan bantuan CSR, yang

    dibedakan menjadi dua kategori, yaitu:

    1. Pelaporan yang disampaikan oleh KKM/KPSPAMS diketahui oleh kepala desa kepada

    perusahaan dan bupati.

    2. Pelaporan melalui Sistem Informasi Manajemen (SIM) PAMSIMAS, meliputi:

    a. Modul 2.6:

    input data kegiatan perencanaan CSR.

    dokumen KSB dan/atau PKS.

    dokumen Proposal CSR .

    b. Modul 3:

    pencairan dana CSR.

    c. Modul 4.1.2:

    melaporkan tentang progress realisasi RKM,

    pelaporan pada saat pembiayaan dana CSR telah direalisasikan.

    pelaporan penyelesaian (berita acara penyelesaian pekerjaan).

    Pelaku: Tim FM, DFMA/Co-DC, DEAO, DC, DMA.

  • LAMPIRAN

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 26

    LAMPIRAN 1 : SK Bupati tentang Pembentukan Forum CSR

    BUPATI …………………….

    PROVINSI ……………………..

    KEPUTUSAN BUPATI ………………..

    Nomor ……………

    TENTANG

    PEMBENTUKAN FORUM PELAKSANA TANGGUNG JAWAB SOSIAL

    PERUSAHAAN (FP-TSP) KABUPATEN …………………

    BUPATI …………….

    Menimbang : a. bahwa dalam rangka melaksanakan ketentuan pasal 16 Ayat (2)

    Peraturan Daerah Kabupaten …. No 7 tahun 2012 tentang Tanggung

    Jawab Sosial Perusahaan (FP-TSP) tahun 2018, perlu membentuk

    Forum Pelaksana Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (FP-TSP);

    b. bahwa berdasarkan perimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf

    a, perlu menetapkan Keputusan Bupati tentang pembentukan Forum

    Pelaksana Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (FP-TSP) Kabupaten

    ….. ;

    Mengingat : 1. Undang-undang Nomor 12 Tahun 1950 tentang Pembentukan

    Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi ….juncto

    Undang-undang Nomor 2 Tahun 1965 tentang Perubahan Batas

    Wilayah Kotapraja …dan Daerah Tingkat II ……

    2. Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan

    Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme;

    3. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara;

    4. Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Pembendaharaan

    Negara;

    5. Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan

    Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara;

    6. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan

    Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah;

    7. Undang-undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan

    Peraturan Perundang-undangan;

    8. Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah

    sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 9

    Tahun 2015

    9. Peraturan Pemerintah No 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan

    Keuangan Daerah

    10. Peraturan Pemerintah No 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan

    Pemerintah Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan

    Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;

    11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang

    Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah

    dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011;

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 27

    12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 15 Tahun 2006 tentang Jenis

    dan Bentuk Produk Hukum Daerah;

    13. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2006 tentang

    Lembaran Daerah dan Berita Daerah;

    14. Peraturan Daerah Kabupaten …..Nomor 2 Tahun 2012 tentang

    Pengelolaan Keuangan Daerah;

    15. Peraturan Daerah Kabupaten ….. Nomor 7 Tahun 2012 tentang

    Tanggung Jawab Sosial Perusahaan;

    16. Peraturan Bupati Nomor 50 Tahun 2013 tentang Petunjuk Peraturan

    Daerah tentang Tanggung Jawab Sosial Perusahaan;

    MEMUTUSKAN :

    Menetapkan :

    KESATU : Membentuk Forum Pelaksana Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (FP-

    TSP) Kabupaten…. dengan susunan keanggotaan sebagaimana tersebut

    Lampiran I dan II yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Keputusan

    Bupati ini.

    KEDUA : Masa jabatan Forum Pelaksana Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (FP-

    TSP) sebagaimana dimaksud dalam diktum Kesatu selama 3 (tiga) tahun

    terhitung sejak tanggal ditetapkan.

    KETIGA : Forum Pelaksana Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (FP-TSP)

    sebagaimana dimaksud dalam diktum Kesatu, melaksanakan tugas, fungsi

    berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

    KEEMPAT : Keputusan Bupati ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan

    Ditetapkan di……..

    Pada tanggal ………..

    BUPATI ……………..,

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 28

    LAMPIRAN I : KEPUTUSAN BUPATI ……………..

    NOMOR ……………

    TANGGAL …………………..

    SUSUNAN KEANGGOTAAN DEWAN PENGAWAS FORUM PELAKSANA

    TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN (FP-TSP)

    KABUPATEN ………………..

    NO JABATAN DALAM TIM

    NAMA SATUAN KERJA/UNIT KERJA

    1 Ketua Merangkap Anggota

    2 Sekretaris Merangkap Anggota

    3 Anggota

    BUPATI………..

    LAMPIRAN II : KEPUTUSAN BUPATI ……………..

    NOMOR ……………

    TANGGAL …………………..

    SUSUNAN KEANGGOTAAN BADAN PELAKSANA FORUM PELAKSANA

    TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN (FP-TSP)

    KABUPATEN ………………..

    NO JABATAN DALAM TIM

    NAMA SATUAN KERJA/UNIT KERJA

    1 Ketua Merangkap Anggota

    2 Sekretaris Merangkap Anggota

    3 Anggota

    BUPATI…………..

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 29

    LAMPIRAN 2 : Proposal CSR Tingkat Desa

    PROPOSAL

    PERMOHONAN BANTUAN DANA

    PROGRAM AIR MINUM DAN SANITASI BERBASIS MASYARAKAT

    (PAMSIMAS)

    Oleh :

    Koordinator Kelompok Keswadayaan Masyarakat Desa ……………

    Program Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat

    (PAMSIMAS) Tahun 2019

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 30

    Koordinator Kelompok Keswadayaan Masyarakat Desa ………..

    Program Air Minum dan Sanitasi Masyarakat

    (PAMSIMAS)

    Alamat : ……………………..

    Nomor : …… ……………, tanggal- bulan – tahun

    Lampiran : 1 Bendel

    Perihal : Permohonan Bantuan Dana

    Kepada

    Yth. Direktur PT. ………………….

    Di – Tempat

    Dengan Hormat

    Mengingat banyaknya permohonan Masyarakat Desa …. Kecamatan …akan

    kebutuhan Air Bersih bagi Rumah Tangga yang selama ini belum tersentuh oleh Pelayanan

    Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM)

    Bersama ini, Kami dari ketua Koordinasi MAsyarakat Desa ………..dalam Program

    Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS), menyampaikan permohonan

    kepada Direktur PT. …………….untuk berkenan memberikan bantuan dana atau bahan

    material terkait Program Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS) dan

    anggaran biaya tersebut senilai Rp……..

    Demikian surat pemohonan ini kami ajukan kepada Direktur PT. ………….sebagai

    bahan acuan terlampir. Atas perhatiannya dan terkabulnya permohonan ini tak lupa kami

    sampaikan terima kasih.

    Koordinator KKM

    (…………)

    ………….., … - … - …. Ketua Satlak

    (…………) Mengetahui

    Kepala Desa ………..

    (…………)

    Camat …………….

    (…………) Bupati …. (jika diperlukan)

    (…………)

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 31

    A. PENDAHULUAN

    Puji dan Syukur kita panjatkan kepada Allah SWT. Sholawat dan salam semoga

    senantiasa terlimpah curahkan kepada Nabi Muhammad SAW. Kami warga Desa

    ………..Kecamatan …… Kabupaten …….mencoba menyusun Proposal Permohonan

    Bantuan dalam Program Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS).

    Hal ini tentunya sebagai salah satu upaya meningkat Prilaku Hidup Bersih dan Sehat

    (PHBS)

    B. LATAR BELAKANG

    Pengertian Air Bersih adalah salah satu jenis sumberdaya berbasis air yang bermutu

    baik dan biasa dimanfaatkan oleh manusia untuk dikonsumsi atau dalam melakukan

    aktivitas mereka sehari-hari termasuk diantaranya adalah sanitasi.

    Untuk dikonsumsi Air Minum menurut departemen kesehatan, syarat-syarat air

    minum adalah tidak berasa, tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak mengandung

    logam berat.

    Sanitasi adalah perilaku disengaja dalam pembudayaan hidup bersih dengan maksud

    mencegah masyarakat bersentuhan langsung dengan kotoran dan bahan buangan

    berbahaya lainnya dengan harapan usaha ini akan menjaga dan meningkatkan

    Prilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

    Sehubungan dengan hal tersebut, maka dari itu besar harapan kami Direktur

    PT. …………..dapat ikut sera mewujudkan harapan warga masyarakat Desa…….,

    dan sesuai dengan hasil survey kami dilapangan bahwa potensi dari wilayah yang

    kami ajukan ini sangat memungkinkan untuk mendapatkan bantuan pembuatan

    sarana air bersih dan bila dikelola dengan baik maupun memenuhi kebutuhan air

    bersih khususnya bagi masyarakat Desa………

    C. MAKSUD DAN TUJUAN

    Maksud pengajuan permohonan bantuan dana dalam pembangunan sarana air

    bersih ini yakni untuk memudahkan warga masyarakat Desa …….dalam rangka

    mencukupi kebutuhan air bersih, yang mana selama ini sangat kesulitan dalam

    memenuhi kebutuhan air bersih terutama disaat musim kemarau.

    Adapun tujuan dari Proposal ini nantinya di Desa ……akan ada sistem jaringan air

    bersih atau perpipaan yang akan mengalirkan air dari sumber air ke Instalasi

    Penyeringan Air menuju ke Reservoir dan Pivanisasi yang akan menjangkau rumah-

    rumah penduduk yang ada di Desa ……dengan menggunakan Water Meter serta

    akan dilakukan penarikan dana semurah mungkin yang tujuannya hanya sebagai

    biaya pemerliharaan jika sewaktu-waktu ada kerusakan.

    D. KONDISI SUMBER AIR

    Potensi sumber Air yang ada di Desa ….. memiliki debit air yang cukup besar dan

    sampai saat ini belum dimanfaatkan secara optimal. Hal ini dikarenakan keterbatasan

    dan Desa yang dialokasikan oleh pemerintah Kabupaten…...

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 32

    Di lokasi sumber air yang kami maksud letaknya 490,12 meter dari Reservoir ke

    perumahan warga dengan kedalaman 3 meter dan jika ditangani dengan baik tentunya

    hal tersebut dapat memenuhi kebutuhan air bersih seluruh masyarakat Desa…….

    E. PROGRAM PEMBANGUNAN YANG DIUSULKAN

    1. Penanganan Sumber Air

    Memperhatikan dari kondisi sumber air yang keruh maka diperlukan beberapa

    proses sebelum disalurkan ke rumah warga masyarakat Desa …..Dalam hal ini

    pembuatan Instalasi Penyaringan Air sangatlah diperlukan untuk mendapatkan

    air bersih yang layak konsumsi.

    Perlu diketahui bahwa tanah yang ada di atas sumber air tersebut sudah

    dilakukan pembebasan lahan atau sudah dihibahkan kepada Desa …..dan surat

    pernyataan pembebasan lahan terlampir.

    Kegiatan yang akan dilakukan adalah sistem jaringan air bersih atau perpipaan

    yang akan mengalirkan air dari sumber air ke Instalasi Penyaringan Air (IPA)

    menuju Reservoir dan pipanisasi yang akan menjangkau ruma-rumah warga

    masyarakat Desa ….. dengan menggunakan water meter dan akan dilakukan

    penarikan pembayaran atas penggunaan air sesuai dengan penggunaan air itu

    sendiri. Pembayaran atas penggunaan air bertujuan sebagai biaya untuk

    pengembangan Kelompok Pengelola Sistem Penyediaan Air Minum dan

    Sanitasi (KPSPAMS), biaya perawatan operasional serta honor petugas

    KPSPAMS.

    2. Penanganan Sistem Pelayanan Pada Masyarakat

    Sistem yang digunakan untuk melayani kebutuhan air bagi masyarakat yakni

    dengan pembangunan Instalasi Penyaringan Air (IPA) dan pembangunan Bak

    Induk Penampungan (Reservoir), distribusi pipa PVC dan Water Meter.

    Pembangunan sarana tersebut direncakana dipinggir permukiman warga.

    3. Volume Sarana Yang Diusulkan

    Untuk bahan dan ukuran pembuat Instalasi Penyaringan Air (IPA), Bak Induk

    Penampungan (Reservoir), Pipanisasi serta Water Meter dan lain-lainnya dapat

    kami jelaskan pada lampiran berikut ini.

    Rencana permohonan bantuan untuk program penyediaan air minum berbasis

    masyarakat :

    - Kran Air …. rumah x Rp. … = Rp. ….

    - Pipa ½ inch 39 lonjor x Rp. …..= Rp. …..

    - Wastafel 2bh x Rp. ….. = Rp. …..

    - 1 unit mesin pompa penyedot air jenis Etamonolog Pump type ETA32-160

    2.2KW dengan kapasitas 15m3/jam head 24 = Rp. …..

    - Pipa VE 2 inch 330 lonjor x Rp. ……= Rp. ……..

    F. LAMPIRAN-LAMPIRAN

    - Denah Gambar Pembangunan Instalasi Penyarinngan Air (IPA)

    - Denah Gambar Pembangunan Bak Induk Penampungan (Reservoir)

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 33

    - Peta Desa

    - Surat Pernyataan Pembebasan Lahan

    G. PENUTUP

    Demikian Proposal Program Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat

    (PAMSIMAS) ini kami sampaikan, kami berharap seluruh rencana pembangunan

    sarana air minum dan sanitasi dapat berjalan lancar dan sukses mencapai tujuan

    dimaksud dengan dukungan penuh dari sema pihak terkait.

    Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih

    ………….(tempat) , tanggal – bulan - tahun

    Ketua KKM

    ……………….

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 34

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 35

    LAMPIRAN 3 : Perjanjian Kerja Sama Desa

    PERJANJIAN KERJA SAMA

    ANTARA

    KKM ………… PROGRAM AIR MINUM DAN SANITASI MASYARAKAT

    (PAMSIMAS) DESA ………….

    DAN

    PERUSAHAAN …. ………

    DAN

    PEMERINTAH DESA …………..

    TENTANG

    PENYELENGGARAAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

    MELALUI KERJA SAMA KEMITRAAN MULTI PIHAK

    DI DESA ………. KECAMATAN ………. KABUPATEN ………..

    Nomor : …………………………

    Pada hari ini ……………, tanggal ……., bulan ………, tahun ……., (…-…-20…), kami yang

    bertanda tangan di bawah ini :

    1. ……………………. : Ketua Kelompok Keswadayaan Masyarakat Desa ……

    Program Air Minum dan Sanitasi Masyarakat

    (PAMSIMAS) yang berkedudukan di ………., yang

    diangkat berdasarkan Surat Keputusan ………….

    dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Kelompok

    Keswadayaan Masyrakat ………….. Desa…

    Kecamatan …. Kabupaten …….., selanjutnya disebut

    PIHAK KESATU

    2. ……………………. : Direktur/Pimpinan PT ………….., yang diangkat

    berdasarkan Keputusan …………. yang berkedudukan

    di ………….., dalam hal ini bertindak untuk dan atas

    nama PT ………, selanjutnya disebut PIHAK KEDUA

    3 ……………………. : Kepala Desa ………, Kecamatan ………, Kabupaten

    ……….., yang diangkat berdasarkan Surat Keputusan

    ……….. yang berkedudukan di ………, dalam hal ini

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 36

    bertindak untuk dan atas nama Pemerintah Desa

    ……….., Kecamatan ….., Kabupaten ………,

    selanjutnya disebut PIHAK KETIGA

    PIHAK KESATU, PIHAK KEDUA, dan PIHAK KETIGA secara bersama-sama disebut PARA

    PIHAK, dan masing-masing disebut PIHAK.

    Bahwa PIHAK PERTAMA merupakan Ketua Koordinasi Masyarakat Desa …….. yang bergerak

    di bidang Program Air Minum dan Sanitasi Masyarakat yang mengajukan permohonan bantuan

    Dana Corporate Social Responsibility (CSR) untuk Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air

    Minum yang terdiri dari :

    1. ……..

    2. ……..

    3. ……..

    Lokasi ………..

    Dengan total anggaran senilai Rp. ……………..

    Bahwa PIHAK KEDUA merupakan perusahaan yang bergerak di bidang …….. yang akan

    memberikan bantuan Dana Corporate Social Responsibility (CSR) untuk Penyelenggaraan

    Sistem Penyediaan Air Minum.

    Bahwa PIHAK KETIGA merupakan Instansi Pemerintahan Desa ……… selaku Pembina KKM

    ………….

    PARA PIHAK dengan ini sepakat untuk mengikat diri dalam suatu Perjanjian Bantuan Dana

    Corporate Social Responsibility (CSR) PT………. (untuk selanjutnya disebut dengan

    “PERJANJIAN”), berdasarkan :

    1. Permohonan Bantuan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum KKM Desa

    ………. No. ………….. tanggal ……… Perihal Permohonan Bantuan

    2. Persetujuan Penyaluran Dana CSR Tahun ………., Nota Dinas Persetujuan Direksi PT.

    ………….

    Syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan PERJANJIAN sebagai berikut :

    Pasal 1

    MAKSUD DAN TUJUAN

    Pelaksanaan Perjanjian ini didasarkan pada keinginan bersama PARA PIHAK untuk saling

    menunjang dan mendukung demi suksesnya kerjasama yang saling menguntungkan dan dibuat

    atas dasar itikad baik oleh PARA PIHAK serta saling menghormati peraturan dan ketentuan

    yang berlaku di lembaga masing-masing. PARA PIHAK telah sepakat dan setuju untuk

    kerjasama dalam pelaksanaan bantuan Dana Corporate Social Responsibility (CSR).

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 37

    PASAL 2

    RUANG LINGKUP

    PIHAK PERTAMA mendapat bantuan Dana Corporate Social Responsibility (CSR) dari PIHAK

    KEDUA berupa :

    1. ……………

    2. ……………

    3. ……………

    Lokasi …………….

    Dengan total anggaran senilai Rp. …………………. (…………) yang diadakan oleh PIHAK

    KEDUA.

    PASAL 3

    BANTUAN DANA CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR)

    1. PIHAK PERTAMA mendapat bantuan Dana Corporate Social Responsibility (CSR) dari

    PIHAK KEDUA berupa :

    1. ……………

    2. ……………

    3. ……………

    Lokasi …………….

    Dengan total anggaran senilai Rp. …………………. (…………) yang diadakan oleh PIHAK

    KEDUA.

    2. Atas penyerahan bantuan Dana Corporate Social Responsibility (CSR) dibuatkan Berita

    Acara Penerimaan Dana Corporate Social Responsibility (CSR)

    PASAL 4

    LAIN-LAIN

    Perjanjian ini tetap mengikat dan berlaku bagi PARA PIHAK, meskipun terjadi

    pergantian/mutasi dari Pejabat yang menandatangani ini.

    Pihak Pertama

    (…………………..)

    Pihak Kedua

    (…………………..)

    Pihak Ketiga

    (…………………..)

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 38

    LAMPIRAN 4 : Format Kebutuhan Dana Investasi untuk menuju Akses 100% Air Minum

    Aman dan Sanitasi Layak

    Kabupaten : …………………………......

    Provinsi : ……………………………..

    Rekapitusasi Desa PAMSIMAS Tahun …. – Tahun ….

    No

    Nama Desa belum 100%

    akses Air Minum aman

    Kecamatan

    Jumlah jiwa yang belum

    akses 100 % AM layak

    Kegiatan Kebutuhan

    dana investasi (Rp)

    1.

    2.

    4.

    Dst.

    Total Kebutuhan Biaya untuk 100% Akses Air Minum Aman

    Rekapitusasi Desa PAMSIMAS Tahun …. – Tahun ….

    No.

    Nama Desa belum 100%

    akses Sanitasi Layak

    Kecamatan Jumlah jiwa yang belum akses 100 % Sanitasi layak

    Kegiatan Kebutuhan

    dana investasi (Rp)

    Total Kebutuhan Biaya untuk 100 % Akses Sanitasi Layak

    Total Kebutuhan Dana Investasi Untuk Mencapai 100% Akses

    Air Minum Aman Dan Sanitasi Layak

    Rp. ……….

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 39

    LAMPIRAN 5 : Daftar Perusahaan Potensial Penyedia Alokasi Dana CSR

    Kabupaten : …………………………......

    Provinsi : ……………………………..

    No. Nama

    Perusahaan

    Kategori Bidang Usaha

    Alamat Kontak Person

    Alokasi Dana CSR yang telah terlaksana Keterangan

    Tahun Besaran Peruntukan

    1.

    2.

    3.

    4.

    5.

    6.

    7.

    8.

    dst.

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PEMBANGUNAN SPAMS PERDESAAN 40

    LAMPIRAN 6 : Proposal CSR Kabupaten

    PROPOSAL

    BANTUAN SAMBUNGAN RUMAH (SR)

    PERPIPAAN AIR BERSIH PERDESAAN

    DI KABUPATEN ……………….

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 41

    Proposal Bantuan Sambungan Rumah (SR)

    Air Bersih Perdesaan di Kabupaten ……….

    Bantuan Sambungan Rumah (SR) Air Bersih Perdesaan Bagi Masyarakat Miskin di

    Kabupaten ………….

    Air minum dan sanitasi merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia yang

    menentukan tingkat kesejahteraan manusia sebagai individu dan masyarakat sebagai suatu

    kelompok. Sanitasi yang tidak memadai atau kurang baik di daerah akan berdampak buruk

    terhadap kondisi kesehatan dan lingkungan hidup. Disisi lain laju pertumbuhan ekonomi dan

    perkembangan pembangunan daerah, belum diikuti dengan prioritas penyediaan layanan

    sanitasi dasar yang memadai bagi penduduk, khususnya bagi mereka yang berpendapatan

    rendah dan yang bertempat tinggal di kawasan padat dan kumuh, prioritas pembangunan

    lebih mengarah pada bidang ekonomi dan infrastruktur pendeukung ekonomi.

    Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka

    Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2015-2019 mengamanatkan bahwa pada 2019

    Indonesia harus bias mencapai universal access. Artinya, pada tahun tersebut setiap

    masyarakat Indonesia baik yang tinggal di perkotaan maupun kawasan perdesaan sudah

    memiliki akses 100% terhadap sumber air minum aman dan fasilitas sanitasi layak.

    Dalam rangka pencapaian universal akses tersebut, maka dilaksanakan program

    Pamsimas di Kabupaten….., yaitu Program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis

    Masyarakat yang dilaksanakan di perdesaan yang membutuhkan air dengan konsep air

    bersih sambungan rumah dengan menggunakan water meter agar air bersih dapat

    terdistribusi secara adil dan merata ke seluruh masyarakat.

    Program Pamsimas di Kabupaten …….telah berjalan dua tahun dengan lokasi

    sasaran sebanyak .. desa, hingga saat ini dari target penerima manfaat dalam rencana kerja

    masyarakat sebanyak …. KK baru tercapai …. KK (… %) salah satu kendalanya adalah

    kurang maksimalnya partisipasi masyarakat dalam penyediaan water meter oleh

    masyarakat. Secara rinci tercantum dalam table berikut.

    Judul Kegiatan

    Latar Belakang

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 42

    Oleh karena itu, untuk mempercepat pencapaian target, maka di 20 desa tersebut

    perlu dibantu pembiayaan untuk sambungan rumah, khususnya bagi masyarakat miskin.

    Tujuan dari kegiatan adalah membantu masyarakat miskin untuk mengakses air

    bersih perpipaan melalui paket sambungan rumah yang terdiri dari water meter, pipa dan

    asesorisnya agar target sambungan rumah dapat tercapai.

    Tujuan

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 43

    Bantuan sambungan rumah perpipaan air bersih perdesaan di lokasi desa Pamsimas

    akan meningkatkan akses masyarakat terhadap air bersih sehingga hidup lebih sehat.

    Lingkup Kegiatan mencakup :

    1. Pengadaan sarana prasarana Sambungan Rumah (SR) perpipaan air bersih berupa:

    Water meter

    Pipa paralon

    Asesoris pipa (sambungan, klem sadel, dll)

    Spesifikasi (Keunikan) Program :

    Pengelolaan air bersih di dalam Program Pamsimas dilaksakan oleh Kelompok Pengelola

    Sistem Penyediaan Air Minum dan Sanitasi (KPSPAMS) berbasis meterisasi air dan

    mengharuskan kepemilikan jamban bagi penerima manfaat. Oleh karena itu pemberian

    bantuan SR akan mendorong penerimanya untuk sadar memiliki jamban.

    Keluaran (outputs) program CSR ini diantaranya adalah :

    Pengadaan paket sarana prasarana sambungan rumah perpipaan air bersih sebanyak ….

    paket.

    Perencanaan :

    Proses perencanaan atas Proposal program CSR bantuan sambungan rumah perpipaan air

    bersih dilakukan dengan sinergi antara Bappeda, pemerintah desa dan KPSPAMS, serta

    SKPD terkait.

    Pelaksanaan:

    Kegiatan akan dilaksakan oleh institusi …… bekerja sama dengan KPSPAMS di desa

    Pengawasan :

    Pelaksanaan kegiatan pemberian bantuan di masing-masing desa akan dilaporkan oleh

    desa dan KPSPAMS ke pemberi bantuan

    Dalam pemberian bantuan SR, penerima manfaatnya adalah masyarakat miskin di

    perdesaan

    Lingkup Kegiatan

    Indikasi Keluaran (Outputs)

    Pengelolaan Program

    Penerima Manfaat

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 44

    Program Pengelolaan air bersih berbasis masyarakat ini membutuhkan dukungan dana

    sebagai berikut :

    Jadwal pemasangan sambungan rumah pepipaan air bersih perdesaan selama 4 (empat)

    bulan.

    Demikian Proposal bantuan sambungan rumah perpipaan air bersih perdesaan di Kabupaten

    …… , untuk mendapat pendanaan dari CRS perusahaan. Atas bantuannya disampaikan

    terima kasih.

    Rencana Usulan Biaya

    Jadwal Program

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 45

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 46

    LAMPIRAN 7 : MOU/KSB antara Pemerintah Kabupaten dengan Forum CSR dan

    Perusahaan

    KESEPAHAMAN KERJASAMA

    (MEMORANDUM OF UNDERSTANDING) (MoU)

    ANTARA

    PEMERINTAH KABUPATEN …………

    DENGAN

    FORUM CSR

    DAN

    PT. ……………………….

    Tentang :

    PERCEPATAN PENYEDIAAN AIR BERSIH, PENATAAN KAWASAN

    PEMUKIMAN SERTA PENINGKATAN EKONOMI DESA

    Nomor : ……………………..

    Pada hari ini ……. Tanggal ….. Tahun …… bertempat di ….. , yang bertanda tangan di

    bawah ini :

    I. ………………………… Bupati …………, berkedudukan di ….

    Kelurahan …………. Dalam jabatannya

    bertindak untuk dan atas nama Pemerintah

    Kabupaten …………. Untuk selanjutnya

    disebut sebagai PIHAK PERTAMA.

    II. ………………………… Ketua Badan Pelaksana Forum Multi

    Stakeholder Corporate Social Responsibility

    Kabupaten …………, berkedudukan di….. ,

    Kelurahan …………. Dalam jabatannya

    bertindah untuk dan atas nama Forum Multi

    Stakeholder Corporate Social Responsibility

    Kabupaten …………. Untuk selanjutnya

    disebut sebagai PIHAK KEDUA

    III. ………………………… Pimpinan Perusahaan PT. …………, bertindak

    untuk dan atas nama Perusahaan. Untuk

    selanjutnya disebut PIHAK KETIGA

    Selanjutnya PIHAK PERTAMA, PIHAK KEDUA dan PIHAK KETIGA secara bersama-sama

    selanjutnya disebut sebagai PARA PIHAK.

    PARA PIHAK sepakat untuk saling mendukung untuk menyelenggarakan Program

    Corporate Social Responsibility dengan berdasarkan prinsip berkelanjutan dengan

    menyesuaikan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten …… (RPJMD

    Tahun …. - ….)

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 47

    PASAL 1

    MAKSUD DAN TUJUAN

    (1) Maksud dilakukannya kesepahaman ini adalah agar PARA PIHAK dapat bekerjasama

    dalam bentuk kemitraan dalam batas tanggung jawab, wewenang dan kapasitas

    masing-masing.

    (2) Tujuan yang ingin dicapai dalam kesepahaman ini adalah Penyusunan rencana program

    Corporate Social Responsibility (CSR) untuk Peningkatan Penyediaan Air Bersih,

    Penataan Kawasan Pemukiman serta Peningkatan Ekonomi Pedesaan

    PASAL 2

    OBJEK KERJASAMA

    Objek Kerjasama ini adalah Peningkatan Penyediaan Air Bersih, Penataan Kawasan

    Pemukiman serta Peningkatan Ekonomi Pedesaan melalui Pelaksanaan Program Corporate

    Social responsibility (CSR) PIHAK KETIGA.

    PASAL 3

    RUANG LINGKUP KERJASAMA

    Ruang Lingkup Kerjasama ini meliputi :

    a. Peningkatan Penyediaan Sarana dan Prasarana Air Bersih

    b. Peningkatan Kesehatan Lingkungan Pemukiman

    c. Pembinaan Pengembangan Penataan Bangunan

    d. Pembinaan Pengembangan Kawasan Pemukiman

    e. Peningkatan Kapasitas Masyarakat Ekonomi dan Kelembagaan Desa

    f. Bidang-bidang lain sesuai kesepakatan PARA PIHAK

    PASAL 4

    PELAKSANAAN KERJASAMA

    PARA PIHAK dalam kesepahaman ini sepakat bahwa pelaksanaan lebih lanjut akan diatur

    dalam bentuk Perjanjian Kerjasama sesuai ketentuan hokum yang berlaku

    PASAL 5

    PEMBIAYAAN

    (1) Biaya yang timbul dalam pelaksanaan ruang lingkup kerjasama ini sebagaimana

    dimaksud pada Pasal 3 merupakan tanggung jawab PIHAK KETIGA

    (2) Pelaksanaan Kerjasama ini apabila membebani daerah dan masyarakat dan/atau

    menggunakan dan/atau memanfaatkan asset daerah maka harus mendapat persetujuan

    Bupati.

    PASAL 6

    JANGKA WAKTU

    Kesepahaman Bersama ini berlaku sejak ditandatangani

    (1) Perjanjian Kerjasama ini berlaku dengan ketentuan menyesuaikan jangka waktu RPJM

    (…. - …. ) sejak ditandatangani oleh PARA PIHAK dan akan dilakukan evaluasi minimal

    1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun

  • PEDOMAN OPERASIONAL BAKU (POB )

    PEMANFAATAN DANA CSR UNTUK PENGEMBANGAN SPAMS PERDESAAN 48

    (2) Dalam hal masih diperlukan dan hasil evaluasi pelaksanaan kegiatan baik,

    Kesepahaman Bersama ini dapat diperpanjang berdasarkan persetujuan tertulis PARA

    PIHAK.

    (3) Perpanjangan Kesepahaman Kerjasama sebagaimana dimaksud pada ayat (2), diajukan

    dan disetujui oleh PARA PIHAK selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sebelum

    Kesepahaman Kerjasama berakhir.

    PASAL 7

    PERUBAHAN

    (1) Perubahan Kesepahaman Kerjasama dapat dilakukan atas dasar persetujuan PARA

    PIHAK.

    (2) Pembatalan Perjanjian Kerjasama dapat dilakukan :

    a. Berdasarkan kesepakatan PARA PIHAK sebelum berakhirnya Kesepahaman

    Kerjasama

    b. Secara sepihak oleh PARA PIHAK sebelum berakhirnya Kesepahaman Kerjasama

    dengan pemberitahuan tertulis sebelumnya, atau

    c. Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi tahunan, PIHAK KETIGA tidak dapat

    melaksanakan kegiatan yang disepakati dalam Kesepahaman Kerjasama ini.

    PASAL 8

    PENYELESAIAN PERSELISIHAN

    PARA PIHAK sepakat bilamana terjadi persel