Top Banner
PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digital Sekolah Teknik Elektro Dan Informatika Institut Teknologi Bandung 2017 Laboratorium Dasar Teknik Elektro
100

PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

Feb 02, 2018

Download

Documents

phungnga
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
Page 1: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PETUNJUK PRAKTIKUM

Praktikum Sistem Digital

Sekolah Teknik Elektro Dan Informatika

Institut Teknologi Bandung

2017

Laboratorium Dasar Teknik Elektro

Page 2: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami
Page 3: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

Buku Petunjuk Praktikum Sistem Digital

EL 2102

Mervin T. Hutabarat

Arif Sasongko

Eric Agustian

Harry Septanto

M. Zakiyullah R.

Ardimas Andi Purwita

Nina Lestari

Sekolah Teknik Elektro Dan Informatika

Institut Teknologi Bandung

2017

Page 4: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami
Page 5: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

DAFTAR ISI i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................... Error! Bookmark not defined.

DAFTAR ISI ................................................................................................................................... i

ATURAN UMUM LABORATORIUM ............................................................................................. v

KELENGKAPAN ......................................................................... Error! Bookmark not defined.

PERSIAPAN ............................................................................... Error! Bookmark not defined.

PERGANTIAN JADWAL ............................................................. Error! Bookmark not defined.

SANKSI ...................................................................................... Error! Bookmark not defined.

PANDUAN UMUM KESELAMATAN DAN PENGGUNAAN PERALATAN LABORATORIUM .... Error! Bookmark not defined.

KESELAMATAN ......................................................................... Error! Bookmark not defined.

PENGGUNAAN PERALATAN PRAKTIKUM ................................ Error! Bookmark not defined.

SANKSI ...................................................................................... Error! Bookmark not defined.

PERCOBAAN I .............................................................................................................................. 1

PARAMETER GERBANG LOGIKA .................................................................................................. 1

1.1 TUJUAN ............................................................................................................................. 1

1.2 PERSIAPAN ........................................................................................................................ 1

1.3 DASAR TEORI..................................................................................................................... 1

1.4 TUGAS PENDAHULUAN ..................................................................................................... 4

1.5 PERCOBAAN ...................................................................................................................... 5

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN ............................................................................................. 10

PERCOBAAN II ........................................................................................................................... 11

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA ......................................................................... 11

1.1 TUJUAN ........................................................................................................................... 11

1.2 PERSIAPAN ...................................................................................................................... 11

1.3 DASAR TEORI................................................................................................................... 11

1.4 TUGAS PENDAHULUAN ................................................................................................... 13

1.5PERCOBAAN ..................................................................................................................... 13

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN ............................................................................................. 36

PERCOBAAN III .......................................................................................................................... 37

Page 6: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

ii DAFTAR ISI

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL .................................................................................... 37

1.1 TUJUAN ........................................................................................................................... 37

1.2 PERSIAPAN ...................................................................................................................... 37

1.3 DASAR TEORI................................................................................................................... 37

1.4TUGAS PENDAHULUAN ................................................................................................... 39

1.5PERCOBAAN ..................................................................................................................... 39

1.6MENGAKHIRI PERCOBAAN .............................................................................................. 46

PERCOBAAN IV .......................................................................................................................... 51

RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL ............................................................................................ 51

1.1 TUJUAN ........................................................................................................................... 51

1.2 PERSIAPAN ...................................................................................................................... 51

1.3 DASAR TEORI................................................................................................................... 51

1.4 TUGAS PENDAHULUAN ................................................................................................... 53

1.5 PERCOBAAN .................................................................................................................... 54

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN ............................................................................................. 55

PERCOBAAN V ........................................................................................................................... 57

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA .................................................................................................................................................. 57

1.1 TUJUAN ........................................................................................................................... 57

1.2 PERSIAPAN ...................................................................................................................... 57

1.3 DASAR TEORI................................................................................................................... 57

1.4 TUGAS PENDAHULUAN ................................................................................................... 60

1.5 PERCOBAAN .................................................................................................................... 62

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN ............................................................................................. 64

PERCOBAAN VI .......................................................................................................................... 67

PROYEK PERANCANGAN RANGKAIAN DIGITAL ........................................................................ 67

1.1 TUJUAN ........................................................................................................................... 67

1.2 PILIHAN PROYEK STANDAR ............................................................................................. 67

1.3 PETUNJUK DESAIN: ......................................................................................................... 67

1.4 TUGAS PENDAHULUAN ................................................................................................... 68

1.5 PELAKSANAAN PRAKTIKUM ............................................................................................ 68

1.6 KRITERIA PENILAIAN ....................................................................................................... 69

APENDIKS A ............................................................................................................................. A-1

Page 7: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

DAFTAR ISI iii

PENJELASAN KAKI GERBANG LOGIKA ..................................................................................... A-1

74LS00 2 INPUT NAND GATE 74LS02 2 INPUT NOR GATE ............................................. A-1

74LS08 2-INPUT AND GATE 74LS04 INVERTER GATE ...................................................... A-1

74LS10 3-INPUT NAND GATE 74LS11 3-INPUT AND GATE .............................................. A-2

74LS27 3-INPUT NOR GATE ................................................................................................ A-2

APENDIX B ............................................................................................................................... B-1

VHDL REFERENCE .................................................................................................................... B-1

STRUKTUR KODE VHDL ....................................................................................................... B-1

LIBRARY DAN PACKAGE ...................................................................................................... B-1

ENTITY ................................................................................................................................. B-2

ARCHITECTURE ................................................................................................................... B-2

INSTANTIASI COMPONENT ................................................................................................. B-2

GENERATE STATEMENT ...................................................................................................... B-3

KONKUREN ASSIGNMENT STATEMENT .............................................................................. B-4

SEKUENSIAL ASSIGNMENT STATEMENT ............................................................................. B-5

OBJEK DAN TIPE DATA ........................................................................................................ B-6

NOTASI ANGKA ................................................................................................................... B-8

OPERATOR .......................................................................................................................... B-9

TYPE CONVERSION .............................................................................................................. B-9

Page 8: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

iv

Page 9: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

ATURAN UMUM LABORATORIUM v

ATURAN UMUM LABORATORIUM

ATURAN UMUM LABORATORIUM

KELENGKAPAN Setiap praktikan wajib berpakaian lengkap, mengenakan celana panjang/ rok, kemeja dan mengenakan sepatu. Untuk memasuki ruang laboratorium Praktikan wajib membawa kelengkapan berikut:

• Modul praktikum

• Buku Catatan Laboratorium (BCL)

• Alat tulis (dan kalkulator, jika diperlukan)

• Name tag

• Kartu Praktikum

PERSIAPAN

SEBELUM PRAKTIKUM Sebelum mengikuti percobaan sesuai jadwalnya, sebelum memasuki laboratorium praktikan harus mempersiapkan diri dengan melakukan hal-hal berikut:

• Membaca dan memahami isi modul praktikum,

• Mengerjakan Tugas Pendahuluan

• Mengerjakan hal-hal yang harus dikerjakan sebelum praktikum dilaksanakan, misalnya mengerjakan perhitungan-perhitungan, menyalin source code, mengisi Kartu Praktikum dlsb.,

• Mengisi daftar hadir di Tata Usaha Laboratorium,

• Mengambil kunci loker dan melengkapi administrasi peminjaman kunci loker dengan meninggalkan kartu identitas (KTM/ SIM/ KTP).

SELAMA PRAKTIKUM Setelah dipersilahkan masuk dan menempati bangku dan meja kerja, praktikan haruslah:

• Memperhatikan dan mengerjakan setiap percobaan dengan waktu sebaik-baiknya, diawali dengan kehadiran praktikan secara tepat waktu,

• Mengumpulkan Kartu Praktikum pada asisten,

• Mendokumentasikan dalam Buku Catatan Laboratorium. (lihat Petunjuk Penggunaan BCL) tentang hal-hal penting terkait percobaan yang sedang dilakukan.

Page 10: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

vi ATURAN UMUM LABORATORIUM

SETELAH PRAKTIKUM • Memastikan BCL telah ditandatangani oleh asisten,

• Mengembalikan kunci loker dan melengkapi administrasi pengembalian kunci loker (pastikan kartu identitas KTM/ SIM/ KTP diperoleh kembali),

• Mengerjakan laporan dalam bentuk SoftCopy (lihat Panduan Penyusunan Laporan di laman http://labdasar.ee.itb.ac.id)),

• Mengirimkan file laporan dengan cara mengunggah di laman http://praktikum.ee.itb.ac.id. Waktu pengiriman paling lambat jam 11.00 WIB, dua hari kerja berikutnya setelah praktikum, kecuali ada kesepakatan lain antara Dosen Pengajar dan/ atau Asisten.

PERGANTIAN JADWAL

KASUS BIASA Pertukaran jadwal hanya dapat dilakukan per orang dengan modul yang sama. Langkah untuk menukar jadwal adalah sebagai berikut:

• Lihatlah format Pertukaran Jadwal di http://labdasar.ee.itb.ac.id pada halaman Panduan

• Salah satu praktikan yang bertukar jadwal harus mengirimkan e-mail ke [email protected] . Waktu pengiriman paling lambat jam 16.30, sehari sebelum praktikum yang dipertukarkan

• Pertukaran diperbolehkan setelah ada email konfirmasi dari Lab. Dasar

KASUS SAKIT ATAU URUSAN MENDESAK PRIBADI LAINNYA Jadwal pengganti dapat diberikan kepada praktikan yang sakit atau memiliki urusan mendesak pribadi.

• Praktikan yang hendak mengubah jadwal untuk urusan pribadi mendesak harus memberitahu staf tata usaha laboratorium sebelum jadwal praktikumnya melalui email.

• Segera setelah praktikan memungkinkan mengikuti kegiatan akademik, praktikan dapat mengikuti praktikum pengganti setelah mendapatkan konfirmasi dari staf tata usaha laboratorium dengan melampirkan surat keterangan dokter bagi yang sakit atau surat terkait untuk yang memiliki urusan pribadi.

KASUS ”KEPENTINGAN MASSAL” ”Kepentingan massal” terjadi jika ada lebih dari 1/3 rombongan praktikan yang tidak dapat melaksanakan praktikum pada satu hari yang sama karena alasan yang terkait kegiatan akademis

SANKSI Pengabaian aturan-aturan di atas dapat dikenakan sanksi pengguguran nilai praktikum terkait.

Page 11: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PANDUAN UMUM KESELAMATAN DAN PENGGUNAAN PERALATAN LABORATORIUM vii

PANDUAN UMUM KESELAMATAN DAN PENGGUNAAN PERALATAN LABORATORIUM

KESELAMATAN Pada prinsipnya, untuk mewujudkan praktikum yang aman diperlukan partisipasi seluruh praktikan dan asisten pada praktikum yang bersangkutan. Dengan demikian, kepatuhan setiap praktikan terhadap uraian panduan pada bagian ini akan sangat membantu mewujudkan praktikum yang aman.

BAHAYA LISTRIK • Perhatikan dan pelajari tempat-tempat sumber listrik (stop-kontak dan circuit

breaker) dan cara menyala-matikannya. Jika melihat ada kerusakan yang berpotensi menimbulkan bahaya, laporkan pada asisten

• Hindari daerah atau benda yang berpotensi menimbulkan bahaya listrik (sengatan listrik/ strum) secara tidak disengaja, misalnya kabel jala-jala yang terkelupas dll.

• Tidak melakukan sesuatu yang dapat menimbulkan bahaya listrik pada diri sendiri atau orang lain

• Keringkan bagian tubuh yang basah karena, misalnya, keringat atau sisa air wudhu

• Selalu waspada terhadap bahaya listrik pada setiap aktivitas praktikum

Kecelakaan akibat bahaya listrik yang sering terjadi adalah tersengat arus listrik. Berikut ini adalah hal-hal yang harus diikuti praktikan jika hal itu terjadi:

• Jangan panik

• Matikan semua peralatan elektronik dan sumber listrik di meja masing-masing dan di meja praktikan yang tersengat arus listrik

• Bantu praktikan yang tersengat arus listrik untuk melepaskan diri dari sumber listrik

• Beritahukan dan minta bantuan asisten, praktikan lain dan orang di sekitar anda tentang terjadinya kecelakaan akibat bahaya listrik

BAHAYA API ATAU PANAS BERLEBIH • Jangan membawa benda-benda mudah terbakar (korek api, gas dll.) ke dalam

ruang praktikum bila tidak disyaratkan dalam modul praktikum

• Jangan melakukan sesuatu yang dapat menimbulkan api, percikan api atau panas yang berlebihan

Page 12: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

viii PANDUAN UMUM KESELAMATAN DAN PENGGUNAAN PERALATAN LABORATORIUM

• Jangan melakukan sesuatu yang dapat menimbulkan bahaya api atau panas berlebih pada diri sendiri atau orang lain

• Selalu waspada terhadap bahaya api atau panas berlebih pada setiap aktivitas praktikum

Berikut ini adalah hal-hal yang harus diikuti praktikan jika menghadapi bahaya api atau panas berlebih:

• Jangan panik

• Beritahukan dan minta bantuan asisten, praktikan lain dan orang di sekitar anda tentang terjadinya bahaya api atau panas berlebih

• Matikan semua peralatan elektronik dan sumber listrik di meja masing-masing

• Menjauh dari ruang praktikum

BAHAYA BENDA TAJAM DAN LOGAM • Dilarang membawa benda tajam (pisau, gunting dan sejenisnya) ke ruang

praktikum bila tidak diperlukan untuk pelaksanaan percobaan

• Dilarang memakai perhiasan dari logam misalnya cincin, kalung, gelang dll.

• Hindari daerah, benda atau logam yang memiliki bagian tajam dan dapat melukai

• Tidak melakukan sesuatu yang dapat menimbulkan luka pada diri sendiri atau orang lain

LAIN-LAIN • Dilarang membawa makanan dan minuman ke dalam ruang praktikum

PENGGUNAAN PERALATAN PRAKTIKUM Berikut ini adalah panduan yang harus dipatuhi ketika menggunakan alat-alat praktikum:

• Sebelum menggunakan alat-alat praktikum, pahami petunjuk penggunaan alat itu. Petunjuk penggunaan beberapa alat dapat didownload di http://labdasar.ee.itb.ac.id

• Perhatikan dan patuhi peringatan (warning) yang biasa tertera pada badan alat

• Pahami fungsi atau peruntukan alat-alat praktikum dan gunakanlah alat-alat tersebut hanya untuk aktivitas yang sesuai fungsi atau peruntukannya. Menggunakan alat praktikum di luar fungsi atau peruntukannya dapat menimbulkan kerusakan pada alat tersebut dan bahaya keselamatan praktikan

• Pahami rating dan jangkauan kerja alat-alat praktikum dan gunakanlah alat-alat tersebut sesuai rating dan jangkauan kerjanya. Menggunakan alat praktikum di luar rating dan jangkauan kerjanya dapat menimbulkan kerusakan pada alat tersebut dan bahaya keselamatan praktikan

Page 13: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PANDUAN UMUM KESELAMATAN DAN PENGGUNAAN PERALATAN LABORATORIUM ix

• Pastikan seluruh peralatan praktikum yang digunakan aman dari benda/ logam tajam, api/ panas berlebih atau lainnya yang dapat mengakibatkan kerusakan pada alat tersebut

• Tidak melakukan aktifitas yang dapat menyebabkan kotor, coretan, goresan atau sejenisnya pada badan alat-alat praktikum yang digunakan

SANKSI Pengabaian uraian panduan di atas dapat dikenakan sanksi tidak lulus mata kuliah praktikum yang bersangkutan

Page 14: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

x TABEL SANKSI PRAKTIKUM

TABEL SANKSI PRAKTIKUM Berlaku mulai: 14 Agustus 2017

Level Waktu Kasus Sanksi Pengurangan

nilai per modul

Akademik Saat dan setelah praktikum

Semua kegiatan plagiasi (mencontek):

tugas pendahuluan, test dalam praktikum, laporan praktikum

Gugur praktikum

Sengaja tidak mengikuti praktikum

Berat Saat praktikum

Tidak hadir praktikum Gugur modul

Terlambat hadir praktikum

Pakaian tidak sesuai: kemeja, sepatu

Tugas pendahuluan tidak dikerjakan/hilang/tertinggal

Ringan Saat Praktikum

Pertukaran jadwal tidak sesuai aturan/ketentuan

-25 nilai akhir

Tidak mempelajari modul sebelum praktikum/tidak mengerti isi modul

Dikeluarkan dari praktikum

-25 nilai akhir

BCL tertinggal/hilang -100% nilai BCL

Name Tag tertinggal/hilang -10 nilai akhir

Kartu praktikum tertinggal/hilang -25 nilai akhir

Kartu praktikum tidak lengkap data dan foto

-10 nilai akhir

Loker tidak dikunci/kunci tertinggal

-10 nilai akhir

Setelah Praktikum

Tidak ada paraf asisten di BCL/kartu praktikum

-25 nilai akhir

Terlambat mengumpulkan laporan

-1/min nilai akhir, maks -50

Terlambat mengumpulkan BCL -1/min nilai BCL, maks -50

Tidak bawa kartu praktikum saat pengumpulan BCL

-50 nilai BCL

Tidak minta paraf admin saat pengumpulan BCL

-50 nilai BCL

Page 15: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

TABEL SANKSI PRAKTIKUM xi

Catatan: 1. Pelanggaran akademik menyebabkan gugur praktikum, nilai praktikum E

2. Dalam satu praktikum, praktikan maksimal boleh melakukan

a. 1 pelanggaran berat dan 1 pelanggaran ringan; atau

b. 3 pelanggaran ringan

3. Jika jumlah pelanggaran melewati point 2, praktikan dianggap gugur praktikum.

4. Praktikan yang terkena sanksi gugur modul wajib mengganti praktikum pada hari lain dengan

nilai modul tetap 0. Waktu pengganti praktikum ditetapkan bersama asisten. Jika praktikan

tidak mengikuti ketentuan praktikum (pengganti) dengan baik, akan dikenakan sanksi gugur

praktikum.

5. Setiap pelanggaran berat dan ringan dicatat/diberikan tanda di kartu praktikum

6. Waktu acuan adalah waktu sinkron dengan NIST

7. Sanksi yang tercantum di tabel adalah sanksi minimum.

8. Sanksi yang belum tercantum akan ditentukan kemudian.

Page 16: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

xii

Page 17: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERCOBAAN I 1

PERCOBAAN I

PARAMETER GERBANG LOGIKA

1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami beberapa karakteristik dari gerbang logika diantaranya voltage

transfer, noise margin,dan propagation delay. Mengenal dan memahami parameter dari gerbang logika yaitu operating point yang

merepresentasikan range logika HIGH dan LOW. Dapat membuat rangkaian kombinasional sederhana menggunakan IC logika CMOS.

1.2 PERSIAPAN Bacalah appendix yang ada pada buku petunjuk praktikum ini dan bahan kuliah yang berkaitan, bagi yang mendapatkan Praktikum Rangkaian Elektrik baca kembali Percobaan 1 tentang Instrumentasi Laboratorium. Kerjakan Tugas Pendahuluan dan kumpulkan sesuai ketentuan yang berlaku.

1.3 DASAR TEORI

KARAKTERISTIK VOLTAGE TRANSFER Karakteristik static voltage transfer dari sebuah gerbang logika adalah plot dari tegangan keluaran gerbang logika VOUT dibandingkan dengan tegangan masukan gerbang logika VIN.

Secara matematis kita bisa mendeskripisikan karakteristik voltage transfer sebagai VOUT = f(VIN). Istilah statik digunakan disini karena kita tidak memperhitungkan faktor waktu yang diantaranya adalah waktu tunda pada gerbang logika. Gambar 1(a) memperlihatkan static voltage transfer dari gerbang inverter dengan tegangan catu daya sebesar VCC=5V.

Page 18: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

2 PARAMETER GERBANG LOGIKA

Gambar 1: (a)Karakteristik voltage transfer dan (b)operating points

Dari karakteristik voltage transfer kita bisa mendapatkan beberapa hal, yang pertama adalah operating point.

Operating point merupakan nilai tegangan keluaran yang dihasilkan oleh gerbang logika yang bisa diidentifikasi sebagai keluaran bernilai LOW atau bernilai HIGH. Karena tegangan keluaran bergantung pada tegangan masukan maka untuk mendapatkan nilai HIGH operating point secara utuh untuk keluaran inverter, nilai LOW operating point harus menjadi masukan inverter. Begitu pula sebaliknya, sehingga diperlukan konfigurasi umpan balik atau yang menyerupai.

Kemudian yang kedua adalah kita bisa mendapatkan nilai noise margin. Noise/derau didefinisikan sebagai tegangan efektif dari satu atau lebih masukan gerbang logika yang ditambahkan atau dikurangi terhadap tegangan normal. Tegangan normal adalah tegangan titik operasi yang stabil.

Noise margin didefinisikan sebagai jumlah dari tegangan derau efektif yang bisa ditoleransi oleh input tanpa mengubah nilai keluaran gerbang logika.

Gambar 2: Noise margin karakteristik transfer voltage gerbang logika

Untuk mendapatkan nilai noise margin, kita memerlukan dua nilai tegangan yang didapatkan dari grafik karakteristik transfer yaitu dua tegangan input yang memiliki gradient = -1 seperti

Page 19: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PARAMETER GERBANG LOGIKA 3

yang ditandai pada Gambar 1. Tegangan yang lebih rendah dari kedua tegangan ini disebut V input LOW yang dituliskan VIL dan yang lebih tinggi disebut V input HIGH yang dituliskan VIH.Kedua tegangan ini merupakan tegangan perkiraan yang dianggap sebagai tegangan batas yang masih dikenali sebagai jenis masukan logika HIGH atau LOW.

Dengan menggunakan tegangan ini beserta tegangan VOH dan VOL kita bisa mendapatkan static voltage noise margin untuk gerbang logika. Untuk LOW noise margin dirumuskan:

NML=VIL-VOL

sedangkan HIGH noise margin dirumuskan:

NMH=VOH-VIH.

Dari semua hal diatas, kita akan bisa menyimpulkan apakah yang disebut dengan nilai logika LOW dan logika HIGH baik untuk masukan maupun keluaran.

GATE DELAY Dalam penjelasan berikut akan dibahas dua parameter gate delay yang penting. Untuk mendefinisikan parameter ini, kita akan menggunakan inverter sebagai contoh. Kita akan mengasumsikan sebuah pulsa diberikan kepada masukan inverter VIN seperti pada Gambar 3. Respon terhadap pulsa ini pada keluaran inverter adalah VOUT yang bisa dilihat pula pada Gambar 3.

Dua parameter yang akan dijelaskan tersebut dinamakan high to low propagation time (tPHL) dan low to high propagation time (tPLH). Pengukuran kedua parameter ini dilakukan pada posisi 50% tegangan maksimal dari bentuk gelombang VIN dan VOUTseperti yang terlihat pada Gambar 3.

Gambar 3: Definisi parameter gate delay

Pada kasus rangkaian dimana bentuk gelombang keluaran sama dengan gelombang masukan tPHL adalah waktu yang diukur dari level tegangan ini ketika falling input waveform hingga falling output waveform, sedangkan tPLH diukur dari level tegangan ini ketika rising input waveform hingga rising output waveform.

Page 20: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

4 PARAMETER GERBANG LOGIKA

Perhatikan bahwa subscript pada parameter ini mencerminkan arah perubahan tegangan dari sinyal keluaran. Sebagai tambahan kita akan mendefinisikan parameter kedua yaitu worst case propagation delay yang dirumuskan:

tPD = maximum(tPHL,tPLH).

Patut diperhatikan bahwa tingkat 50% yang kita gunakan disini bukan sesuatu yang umum dalam pengukuran delay. Untuk tPD(average) kita akan merumuskannya sebagai nilai rata-rata dari tPHLdantPLH yang dirumuskan:

tPD(average) = (tPHL +tPLH)/2.

1.4 TUGAS PENDAHULUAN 1. Cari dan bacalah datasheet dari semua IC yang digunakan pada percobaan ini terutama

posisi kaki dan karakteristiknya. Sebutkan perbedaan yang mendasar dari IC rangkaian logika, antara yang berbasis TTL dan CMOS.

2. a. Desain dan susunlah gerbang AND, OR, NAND, dan NOR menggunakan transistor PMOS!! b. Jelaskan mengapa pada perancangan digital gerbang NOR dan NAND lebih disukai dibandingkan menggunakan gerbang lainnya?

3. Untuk rangkaian logika, sering dibuat hubungan langsung output suatu gerbang dengan input gerbang lain (feeding/driving). Sebutkan dan jelaskan batasan-batasan dalam melakukan hal ini!

4. Analisis gambar berikut:

a. Hubungan input-outputgrafik diatas mensimulasikan rangkaian apa? Bagaimana penjelasan anda?

b. Berapa nilai tPLH, tPHL, rise time, dan fall time? Tunjukkan pada gambar diatas posisi anda mendapatkan nilai tersebut!

Page 21: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PARAMETER GERBANG LOGIKA 5

1.5 PERCOBAAN

PERALATAN YANG DIGUNAKAN • Kit praktikum Gerbang Logika NOR TTL dan Parameter Gerbang Logika • 1 buah project board • Power Supply, Osiloskop dan Generator Sinyal • Komponen IC gerbang logika 7400 • Osiloskop dan Generator Sinyal • Kabel jumper secukupnya • 1 buah Kabel BNC-BNC, 2 buah kabel BNC-Probe Kait / BNC-Jepit Buaya / BNC-Banana • 2 buah kabel Banana-Banana / Banana-Jepit Buaya merah dan hitam.

PROSEDUR PRAKTIKUM Sebelum praktikum dilaksanakan, lakukan beberapa hal berikut ini:

1. Pastikan semua alat dan bahan sudah disiapkan

2. Perhatikan datasheet tiap-tiap IC yang digunakan pada modul ini, amati setiap pin pada IC tersebut (letak VCC, GND, dan kaki input/output Bisa dilihat di Appendix F).

3. Periksa catu daya sebelum diberikan terhadap rangkaian, sesuaikan dengan TTL yang dibutuhkan yaitu +5VDC. Kerusakan komponen akibat tegangan yang tidak sesuai atau akibat kesalahan letak input/output menjadi tanggung jawab praktikan!!!

4. Periksa pemasangan IC pada rangkaian dengan mengukur kaki tegangan catu daya(+5V dan GND)

5. Periksa kabel-kabel dan konektor, gunakan multimeter untuk melakukannya

Pada saat praktikum berlangsung, praktikan hendaknya memperhatikan hal-hal berikut ini:

1. Matikan catu daya pada saat merangkai atau mengubah rangkaian dan mengganti IC

2. Periksa nilai VCC dan GROUND yang akan diberikan ke pin IC.

PERCOBAAN 1A: VOLTAGE TRANSFER CHARACTERISTIC DAN NOISE MARGINS DARI IC 74LS04

Pada percobaan ini kita akan mencari karakteristik transfer voltage dari sebuah inverter 74LS04 dan inverter CMOS 4007.

PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Gunakan kit praktikum Parameter Gerbang Logika Percobaan 1A, 1B

Page 22: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

6 PARAMETER GERBANG LOGIKA

2. Setting keluaran generator sinyal menjadi sinyal segitiga dengan frekuensi maksimal 1KHz dan tegangan puncak 5V, gunakan offset DC dengan menarik knop OFFSET keluar terlebih dahulu dan memutarnya sehingga dihasilkan tegangan minimum keluaran adalah 0V. Gunakan port OUTPUT sebagai keluaran bukan port TTL/CMOS. Cek keluaran sinyal generator menggunakan osiloskop dengan mode coupling DC sebelum menyambungkannya dengan inverter karena dapat merusak IC.

3. Sambungkan output generator sinyal ke input gerbang logika (IN).

4. Sambungkan kanal 1 osiloskop dengan input gerbang logika (IN).

5. Sambungkan kanal 2 osiloskop dengan output gerbang logika (OUT)

6. Setting power supply pada tegangan 5V dan sambungkan dengan VCC dan GND.

7. Setting osiloskop dengan mode X-Y. Sebelum melakukan pengamatan atur posisi sinyal pada mode X-Y dengan menekan tombol GND pada kedua kanal masukan hingga terlihat 1 titik kecil, tempatkan titik yang terlihat pada tengah osiloskop/sumbu koordinat (Jangan terlalu lama pada bentuk titik ini!!). Setelah itu tekan tombol GND kembali untuk pengamatan bentuk sinyal.

8. Lihat keluaran osiloskop, apakah bentuknya mirip dengan gambar referensi ataukah ada perbedaan. Tulis hasil dan langkah yang anda kerjakan pada logbook anda. Cantumkan gambar yang didapat pada laporan anda dan jelaskan yang bisa anda analisa dari gambar tersebut.

9. Catat hasil percobaan pada BCL anda.

Gambar 5 : Bentuk rangkaian untuk percobaan 1a (nilai sinyal ikuti petunjuk praktikum)

PERCOBAAN 1B : MENCARI NILAI NML DAN NMH Pada percobaan ini kita akan mencari karakteristik static noise margin dari sebuah IC-74LS04 dan inverter CMOS 4007

PROSEDUR PERCOBAAN:

Page 23: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PARAMETER GERBANG LOGIKA 7

1. Gunakan kit praktikum Parameter Gerbang Logika Percobaan 1A, 1B

2. Gambarkan kembali pada log book anda keluaran mode XY dari percobaan sebelumnya pada tempat yang terpisah.

3. Lakukan langkah berikut untuk inverter TTL 74LS04

4. Tukarkan posisi probe osiloskop kanal 1 dengan kanal 2 sehingga posisinya bertukar dari percobaan 1 (kanal 1 terhubung dengan output IC dan kanal 2 dengan input IC).

5. Sama seperti percobaan 1 dapatkan sinyal keluaran inverter dalam mode XY.

6. Kemudian gambarkan pula sinyal tersebut secara manual pada bidang gambar yang sama pada langkah 1 sehingga kedua gambar akan saling bertumpukan dan membentuk seperti pada gambar 1.

7. Pada laporan anda cantumkan gambar yang didapat dan tunjukkan pada gambar serta hitung nilai-nilai berikut berdasarkan hasil pengamatan anda:

8. Nilai dan posisi VOL,VOH,VIL, dan VIH dengan ketelitian 1 desimal (lihat referensi gambar 1)

9. Nilai NMH dan NML yang anda dapatkan dari percobaan berdasarkan rumus yang sudah diberikan dan bandingkan dengan nilai yang tertera pada datasheet.

10. Catat hasil percobaan pada BCL anda. Apa yang dapat anda simpulkan pada percobaan ini?

11. Ulangi langkah 4-10 untuk inverter CMOS 4007

PERCOBAAN 1C : DELAY PROPAGASI Dalam percobaan delay propagasi ini, kita akan menggunakan gerbang logika AND 2 masukan (IC 7408). Karena keterbatasan kemampuan osiloskop maka kita akan menggunakan konfigurasi 4 buah gerbang yang diserikan.

Dengan konfigurasi ini hasil delay propagasi yang didapatkan harus dibagi empat terlebih dahulu untuk mendapatkan nilai sebenarnya.

PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Gunakan kit praktikum Parameter Gerbang Logika Percobaan 1C

2. Susunlah rangkaian seperti pada gambar 6 dibawah dengan kondisi seluruh alat dimatikan

3. Kemudian sambungkan power supply dengan VCC dan GND kit praktikum

4. Nyalakan power supply

Page 24: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

8 PARAMETER GERBANG LOGIKA

5. Ubah setting triggering menggunakan tombol slope menjadi positive edge.

6. Setting setiap kanal input menjadi 1V/DIV. Sambungkan ground channel 1 dan channel 2 dan setting TIME/DIV ke posisi terendah osiloskop yaitu 0.2 us.

7. Setting keluaran generator sinyal menjadi sinyal kotak dengan frekuensi 600KHz jika menggunakan osiloskop jenis 622G atau frekuensi 300KHz jika menggunakan osiloskop jenis GOS 6050. Gunakan port OUTPUT sebagai keluaran. Cek keluaran sinyal generator menggunakan osiloskop sebelum menyambungkannya dengan Gerbang logika karena dapat merusak IC apabila salah!!!.

8. Tampilkan keluaran dari kedua kanal sehingga bentuk pulsa pada saat naik pada kanal 1 dan kanal 2 bisa diamati secara utuh.

9. Gunakan tombol X1/MAG untuk memperbesar hasil yang didapatkan, kemudian tekan tombol x5-x10x20 dan perbesar hingga 10x agar lebih terlihat jelas.

10. Atur posisi vertical kedua sinyal sehingga posisi 50% berada di sumbu X (Nilai sinyal diatas dan dibawah sumbu X pada masing-masing kanal sama).

11. Gambarkan atau foto hasil yang didapatkan.

12. Ubah setting triggering menjadi negative edge dan ulangi semua langkah diatas.

13. Gunakan nilai tPLH dan tPHL yang didapatkan untuk mencari tPD dan tPD(average) menggunakan rumus yang telah diberikan sebelumnya.

14. Baca datasheet dari 74LS08, kemudian bandingkan tPD dan tPD(average) yang didapatkan pada percobaan dengan rentang nilai yang tertulis pada datasheet dan jelaskan alasannya apabila ada perbedaan hasil yang didapat.

Gambar 6 : Bentuk rangkaian untuk percobaan1c

PERCOBAAN 1D : VERIFIKASI FUNGSI LOGIKA Sebelumnya anda akan diberikan sebuah IC logika yang nomor serinya sudah disamarkan. Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mencari jenis IC logika yang digunakan berdasarkan hubungan input-output yang terukur. IC yang digunakan memiliki 3 input, lihatlah datasheet

Osiloskop

1

23

U1A

74AC08B

4

56

U1B

74AC08B

89

10

U1C

74AC08B

12

1311

U1D

74AC08B

1

23

U2A

74AC08B

VCC

CH1 CH2

Generator Sinyal

GND OUTPUT

OUT

IN

Page 25: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PARAMETER GERBANG LOGIKA 9

IC logika CMOS 3 input apa saja untuk verifikasi posisi pin karena semuanya memliki posisi pin yang sama.

PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Gunakan kit praktikum Parameter Gerbang Logika Percobaan 1D

2. Gunakan salah satu kanal masukan osiloskop untuk mengukur tegangan keluaran dari gerbang logika yang akan diukur serta voltmeter pada pin OUT

3. Buatlah tabel logika dari gerbang yang dipakai dengan menvariasikan ketiga masukan gerbang logika menggunakan tegangan dari power supply. Untuk logika High gunakan Vcc power supply yang diset bernilai 5V, sedangkan untuk logika LOW gunakan ground power supply.

4.

Gambar 7 : Bentuk rangkaian untuk percobaan 1d

OBSERVASI:

Jawab pertanyaan berikut:

1. Apakah fungsi logika dari gerbang[Y=f(A,B,C)]? Jelaskan bagaimana anda mendapatkannya dari bentuk pulsa yang terlihat.

2. Catat semua hasil percobaan pada BCL anda.

PERCOBAAN 1E : RANGKAIAN KOMBINASIONAL SEDERHANA Dalam percobaan ini anda akan mengkonversikan suatu persamaan logika ke bentuk lainnya

PROSEDUR PERCOBAAN: 1. Buatlah persamaan logika : Q = A + B, menjadi persamaan yang hanya memuat operasi

NAND atau NOR saja.

12

1312

U?A

74AC11MTC

Ke CH1 osiloskop

1K

R2

Res2

1K

R1

Res2

1K

R3

Res2

P1

Plug

P2

Plug

P3

Plug

VCC

VCC

VCC

Page 26: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

10 PARAMETER GERBANG LOGIKA

2. Rancang dan gambarkan rangkaiannya pada logbook anda, kemudian buat rangkaiannya dari IC CMOS 7400 yang tersedia pada project-board.

3. Verifikasi fungsionalitas rangkaian anda dengan memberikan kombinasi berbagai input yang mungkin, catat dan bandingkan hasilnya dengan tabel kebenaran yang anda harapkan.

4. Dari percobaan ini apa yang dapat anda simpulkan?

5. Catat semua hasil percobaan pada BCL anda.

PERCOBAAN 1F : GERBANG LOGIKA NOR TTL 1. Gunakan kit praktikum Gerbang Logika NOR TTL 2. Hubungkan VCC dan GND ke power suply 5 V, hubungkan multimeter pada terminal

OUT untuk mengukur tegangan. 3. Berikan input IN A, IN B, IN C logika 0 (tegangan 0V), baca tegangan pada OUT. Nilai

logika apakah yang terbaca? Baca dan catat nilai tegangan di seluruh simpul rangkaian (tidak termasuk input dan power supply)

4. Ubah salah satu nilai input menjadi logika 1 (tegangan 5V), baca tegangan pada OUT.Nilai logika apakah yang terbaca? Baca dan catat nilai tegangan di seluruh simpul rangkaian (tidak termasuk input dan power supply)

5. Ubah dua nilai input menjadi logika 1 (tegangan 5V), baca tegangan pada OUT. Nilai logika apakah yang terbaca?

6. Ubah semua nilai input menjadi logika 1 (tegangan 5V), baca tegangan pada OUT. Nilai logika apakah yang terbaca?

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN 1. Sebelum keluar dari ruang praktikum, rapikan meja praktikum. Rapikan kabel dan

matikan komputer, osiloskop, generator sinyal, dan power supply DC. Cabut daya dari jala-jala ke kit FPGA dan letakkan kembali pada tempat semula.

2. Periksa lagi lembar penggunaan meja. Praktikan yang tidak menandatangani lembar penggunaan meja atau merapikan meja ketika praktikum berakhir akan mendapatkan potongan nilai sebesar minimal 10.

3. Pastikan asisten telah menandatangani catatan percobaan kali ini pada Buku Catatan Laboratorium anda. Catatan percobaan yang tidak ditandatangani oleh asisten tidak akan dinilai.

Page 27: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERCOBAAN II 11

PERCOBAAN II

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

1.1 TUJUAN 1. Mempelajari teknik perancangan rangkaian digital dengan target FPGA.

2. Dapat melakukan perancangan rangkaian digital dengan target FPGA baik menggunakan pendekatan skematik maupun bahasa VHDL.

1.2 PERSIAPAN Sebelum praktikum ini dilaksanakan praktikan wajib membaca referensi berikut(bisa didapat di web lab dasar:http://labdasar.ee.itb.ac.id):

• Buku manual board ALTERA DE1 yang bisa diambil di web labdasar.

• Buku pegangan mata kuliah Sistem Digital Anda mengenai persamaan Boolean dan rangkaian aritmatika khususnya Full Adder beserta bentuk-bentuk implementasinya.

• Teori bahasa VHDL tentang entity, architecture, component, signal (lihat Appendix G).

Pelajari sekilas mengenai software Quartus® dan Modelsim®!

1.3 DASAR TEORI

FPGA Secara umum alur perancangan rangkaian digital dengan menggunakan FPGA dari ALTERA dapat digambarkan seperti flowchart pada Gambar 1.

FULL ADDER Keunggulan FULL-ADDER bila dibandingkan dengan HALF-ADDER adalah kemampuan-nya menampung dan menjumlahkan bit CARRY-in (Cin) yang berasal dari CARRY-out (Cout) dari tahapan sebelumnya. Oleh karenanya fungsi FULL ADDER itu sendiri adalah menjumlahkan ke-tiga bit input yaitu bit A, bit B dan Cin untuk menghasilkan dua bit output yaitu S dan Cout.

Dengan menginterprestasikan fungsi dan melihat format operasi rangkaian FULLADDER, tabel kebenaran dapat disusun untuk setiap kemungkinan kombinasi ketiga bit input. Diasumsikan input berasal dari sumber logika positif dan output berupa ACTIVE HIGH.

Langkah selanjutnya adalah membuat K-Map orde 2 dari tabel kebenaran tersebut. KMap ini akan membantu merumuskan fungsi logika dari S dan Cout.

Page 28: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

12 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

Gambar 1. Flowchart umum proses perancangan

Tabel 1. Tabel kebenaran dan K-map dari FULL ADDER

Implementasikan rangkaian FULL-ADDER dibuat berdasarkan persamaan ekspresi logika di atas. Rangkaian ini dapat tersusun dari dua buah HALF-ADDER (HA1 dan HA2), seperti terlihat pada Gambar 2.

Untuk penjumlahan dengan jumlah bit yang lebih banyak, dapat dilakukan dengan menambahkan rangkaian HALF ADDER, sesuai dengan jumlah bit input. Di pasaran, rangkaian FULL ADDER sudah ada yang berbentuk IC, seperti 74xx83 (4-bit FULL ADDER).

Page 29: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 13

Gambar 2. Salah satu bentuk rangkaian Full Adder

Terdapat beberapa jenis rangkaian FULL ADDER, yaitu PARALLEL ADDER, LOOK AHEAD CARRY ADDER, dan CARRY SAVE ADDER dimana masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya.

1.4 TUGAS PENDAHULUAN 1. Jelaskan hubungan dari transistor, BJT, MOSFET, IC, ASIC, PLA, PAL, CPLD, FPGA,

prosesor, mikrokontroller, DSP prosesor, dan SoC (System on Chip)! Buatlah dalam bentuk 1 halaman A4 essay!

2. Tuliskan spesifikasi FPGA ALTERA DE1 yang akan digunakan dalam praktikum!

1.5PERCOBAAN

PERALATAN YANG DIGUNAKAN • Komputer(PC) yang telah terinstal program Quartus II

• FPGA development board, tipe ALTERA DE1 beserta perlengkapannya yang meliputi:

o Board FPGA tipe DE1.

o Catu daya+ kabel dan konektor tambahan

o Kabel downloaderUSB-Blaster.

PROSEDUR PRAKTIKUM

PERCOBAAN 2A: MENDESAIN FULL ADDER DENGAN SKEMATIK Dalam percobaan ini kita akan mendesain full adder menggunakan FPGA dengan pendekatan skematik

PROSEDUR PERCOBAAN:

Page 30: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

14 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

a. Membuat Projek Baru Menggunakan Quartus II 9.0 sp2 Web Edition

1. Buatlah folder baru di dalam folder PraktikumSisDig (jika belum ada buatlah folder tersebut), misalnya untuk kelompok2 folder yang dibuat “D:\PraktikumSisDig\Kelompok2\Modul2\...”

2. Kemudian pada folder tsb buatlah dua folder baru yang bernama Tutorial1 dan Tutorial2.

3. Jalankan Quartus II 9.0 sp2 Web Edition.

4. Lihat Gambar 3 untuk melihat ilustrasi langkah-langkah berikutnya pada prosedur(a) ini.

5. Klik File New Project Wizard seperti yang terlihat pada Gambar3(a). Setelah ini akan tampil jendela Introduction, Klik Next.

6. Pada langkah ini akan terlihat jendela seperti Gambar 3(b). Pada kolom paling atas (terkait direktori untuk project yang sedang Anda buat), tekan tombol “…” yang ada di sebelah kanan kemudian carilah folder Tutorial1 yang sudah Anda buat sebelumnya. Akhiri dengan tekan tombol Open.

7. Kemudian pada kolom berikutnya (terkait nama project) ketikkan “Tutorial1”. Pastikan pada kolom ketiga (terkait top level entity) terisi nama yang sama.

8. Klik Next untuk sampai ke jendela “Add Files”, lewati jendela ini dengan klik Next kembali

9. Pada langkah ini akan terlihat jendela seperti Gambar 3(c), pada daftar “Family” untuk yang mendapatkan board DE1 untuk “Family” pilih CycloneII, kemudian dalam bagian device pilih EP2C20F484C7. Setelah itu klik Finish karena untuk langkah berikutnya kita hanya menggunakan setting default.

(a)

Page 31: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 15

(b)

Gambar 3. Tampilan langkah petunjuk a

b. Memilih dan Menempatkan komponen

1. Klik File New, pada jendela yang tampil pilih Block Diagram/Schematic File sebagai pilihan desain dan klik OK. Simpan file tersebut sebagai Tutorial1.bdf seperti pada Gambar 4(a).

2. Pilih File Page Setup dan pilih Letter sebagai ukuran kertas, klik OK.

3. Buka jendela Symbol Tools dengan mengklik tombol dengan ikon gerbang AND pada bagian kiri jendela schematic editor seperti bagian yang dilingkari pada Gambar 4(b).

4. Cari komponen XOR pada folder ..\primitives\logic dan klik dua kali nama komponen tsb atau klik OK. Di ujung panah mouse akan muncul gambar komponen XOR dengan 2 masukan. Cari posisi yang tepat pada skematik dan klik 1 kali pada posisi itu untuk menempatkan gerbang XOR. Untuk menyudahi tekan tombol Esc atau klik kanan dan pilih cancel.

Page 32: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

16 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

5. Ulangi langkah diatas untuk menempatkan dua buah gerbang AND dengan 2 masukan dan sebuah gerbang OR dengan 2 masukan serta lima buah gerbang NOT.

6. Buka kembali jendela Symbol Tools, kali ini buka folder ..\primitives\Pin.

7. Pilih jenis Input Pin dan tempatkan 3 buah pada skematik. Ulangi langkah ini untuk menempatkan 5 buah Output pin pada skematik. Posisikan (belum dihubungkan) sesuai dengan Gambar 4(c).

(a) (b)

(c)

Gambar 4. Skematik yang digunakan pada Percobaan 2a

Page 33: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 17

c. Menambahkan hubungan untuk membentuk net

1. Pilih Orthogonal Node Tool pada bagian toolbar bagian kiri yang memiliki

simbol , untuk menggambarkan kabel.

2. Arahkan ujung pointer mouse ke salah satu sisi yang akan dihubungkan lalu klik kiri dan tahan kemudian tarik garis hingga ujung lain yang diinginkan kemudian lepaskan tombol mouse Anda.

3. Lihat kembali Gambar 4(c) sebagai referensi penempatan kabel yang dibutuhkan.

d. Pelabelan Net dan pin I/O

1. Klik dua kali pada port input/output yang akan diubah namanya kemudian ubah nama dari pin sesuai dengan yang pada Gambar4(c) (“A”, “B”, “C” untuk input dan “SUM”, “CARRY”, “A_OUT”, “B_OUT”, “C_OUT” untuk output).

2. Untuk port masukan biarkan default value sebagai VCC.

e. Menetapkan I/O pin pada kaki FPGA

1. Simpan skematik Anda kemudian pilih Processing Start Start Analysis & Synthesis atau Ctrl+K (Pastikan tidak ada error).

2. Pilih Assignment Pin Planner.

3. Akan terbuka sebuah jendela baru dimana sebelah atas akan ada gambar FPGA dengan posisi kaki-kakinya dan di bawah ada daftar yang sudah berisi port input-output skematik kita seperti yang terlihat pada Gambar 5 .

4. Klik Direction untuk mengurutkan pin.

5. Pada kolom Location double-klik kiri kolom yang sebaris dengan port yang ditinjau. Akan muncul suatu daftar kaki FPGA yang bisa dipakai.

6. Untuk percobaan ini, kita akan menggunakan switch untuk masukan dan LED pada 7-segment untuk keluaran. LED pada DE1 bersifat active low. Ketika terbuka/tidak ditekan switch akan berlogika 1 karena ada rangkaian pull-up dan jika tertutup/ditekan akan berlogika 0, sedangkan LED akan menyala ketika mendapatkan input LOW VOLTAGE dan mati ketika mendapatkan input HIGH VOLTAGE.

7. Kita hanya memanfaatkan LED pada bagian a,g,dan d dari 7-segment dimana menyala berarti ‘1’ dan mati berarti ‘0’ (dalam bentuk biner bukan desimal!). Adapun nama pin yang terhubung dengan switch atau LED pada DE1 dapat dilihat pada table 2 di bawah ini: (Untuk referensi lengkap lihat datasheet!)

Page 34: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

18 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

Tabel 2. Posisi kaki yang terhubung 7 segment dan switch untuk DE1

Switch Cyclone II Pin Switch[0] PIN_L22 Switch[1] PIN_L21 Switch[2] PIN_M22 Switch[3] PIN_V12 Switch[4] PIN_W12 Switch[5] PIN_U12 Switch[6] PIN_U11 Switch[7] PIN_M2 Switch[8] PIN_M1 Switch[9] PIN_L2

8. Untuk pemasangan kaki komponen pada Pin Planner bisa dilihat pada referensi tabel 3 di bawah ini:

Page 35: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 19

Tabel 3. Referensi kaki komponen

Nama Pin I/O Kaki yang digunakan DE1 A PIN_L22 B PIN_L21 C PIN_M22 A_OUT PIN_J2 B_OUT PIN_E2 C_OUT PIN_H1 CARRY PIN_D1 SUM PIN_E1

Gambar 5. Tampilan langkah petunjuk e

f. Pembuatan Netlist untuk simulasi

Untuk melaksanakan simulasi secara fungsional pada program ini diperlukan sebuah deskripsi netlist dari rangkaian. Langkah untuk membuatnya adalah sebagai berikut: (Lihat Gambar 6 untuk petunjuk secara visual)

1. Pilih Processing Simulator Tool.

2. Pilih Simulation Mode menjadi Functional.

3. Klik pada tombol Generate Functional Simulation Netlist (Pastikan tidak ada error).

4. Klik pada check box di sebelah kiri “Overwrite Simulation input file with simulation result” agar setiap kita melakukan simulasi hasilnya langsung ditampilkan pada file simulasi kita.

5. Sekarang kita perlu membuat sebuah file yang akan digunakan oleh simulator sebagai sumber dari masukan vektor simulasi. Untuk membuatnya, klik pada tombol Open pada bagian bawah jendela Simulator Tool. Anda akan mendapatkan jendela baru yang memiliki nama default waveform1.vwf.

Page 36: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

20 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

6. Klik kanan pada bagian kolom Name jendela tersebut dan pilih Insert Insert Node or BusNode Finder. Anda bisa pilih pada bagian Filter Pins: all kemudian klik kiri pada tombol List untuk mengeluarkan semua port input/ output yang kita pakai. Klik kanan pada tombol dengan tanda >> untuk mensimulasikan seluruh port.

7. Klik (Detach Windows), lalu Simpan file simulasi ini dengan nama Tutorial1.vwf.

8. Kemudian pada kolom Simulation Input di Simulator Tool, pilih file Tutorial1.vwf sebagai input simulasi.

Page 37: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 21

Gambar 6. Tampilan Langkah Petunjuk f

g. Membuat waveform masukan

Apabila pada akhir tahapan sebelumnya pada Simulator Tool kita klik tombol Start, maka simulasi bisa terjadi dengan bentuk input default yang biasanya tidak sesuai dengan keperluan kita, oleh karena itu kita perlu mendefinisikan bentuk sinyal masukan melalui langkah berikut ini:

1. Buka kembali file Tutorial1.vwf dengan menggunakan FileOpen ataupun SimulatorTool Open

2. Klik kiri pada port masukan A pada kolom paling kiri file tersebut.

3. Perhatikan pada jendela utama dibagian kiri setelah bagian Project Navigator. Setelah melakukan langkah 2 beberapa toolbar di bagian itu yang semula abu-abu (tidak aktif) berubah menjadi biru (aktif).

4. Pilih salah satu kotak tombol yang bernama Overwrite Clock (berada di dalam toolbar dari jendela waveform). Anda dapat melihat nama tersebut dengan mengarahkan mouse Anda keatas tombol tersebut selama beberapa saat. Overwrite Clock akan menghasilkan pulsa segiempat yang berulang

Page 38: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

22 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

terus menerus dengan periode tertentu. Anda bisa juga melakukan klik kanan pada nama pin dan pilih Value… untuk menentukan bentuk sinyal input.

5. Pada jendela Clock seperti pada Gambar 7 bagian kanan pilih Time PeriodPeriod dan isi perioda sebesar 10 ns

6. Ulangi langkah 2-5 untuk port masukan B tetapi nilai periode sekarang sebesar 20 ns

7. Ulangi langkah 2-5 untuk port masukan C tetapi nilai periode sekarang sebesar 40 ns

8. Semua langkah diatas akan menghasilkan seluruh kombinasi sinyal masukan yang mungkin untuk percobaan ini.

9. Setelah itu pada jendela Simulator Tool pilih tombol Start untuk memulai simulasi.

10. Amati hasil simulasi pada jendela tutorial.vwf dan cek apakah hasilnya sudah sesuai dengan yang diharapkan.

Gambar 7. Tampilan langkah petunjuk g

h. Mengimplementasikan desain

Setelah memastikan rancangan kita sudah benar melalui simulasi secara fungsional, waktunya untuk mengimplementasikannya pada alat sebenarnya melalui langkah-langkah berikut:

1. Lakukan kompilasi terhadap program dengan memilih Processing Start Compilation.

2. Siapkan board FPGA Anda, pasang kabel catu daya dan kabel programmer pada tempatnya masing-masing dan nyalakan board tersebut.

Page 39: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 23

3. Untuk konfigurasi, klik Tools Programmer. Klik pada tombol Hardware setup. Klik pada Add Hardware, untukDE1 klik 2 kali pada USB-Blaster (Jika tidak ada minta bantuan asisten untuk menginstall).

4. Kemudian pada bagianMode pilih JTAG.

5. Jika file Tutorial1.sof tidak terlihatpada jendela utama programmer, klik Add File dan carilah file Tutorial1.sof kemudian klik Open.

6. Sorot nama file, lakukan checklist pada kolom “Program/Configure”, kemudian klik tombol Start untuk memprogram FPGA.

7. Sekarang coba mainkan switch 1-3 yang merepresentasikan masukan A,B, dan C. Lihat apa yang terjadi, apakah full adder yang kita buat sudah bekerja dengan benar? Jelaskan alasan Anda!

8. Catat hasil percobaan pada BCL Anda.

PERCOBAAN 2B: MENDESAIN FULL ADDER DENGAN PENDEKATAN BAHASA VHDL Pada percobaan ini kita akan mendesain full adder dengan pendekatan yang berbeda yaitu dengan memanfaatkan bahasa VHDL. Sebelumnya praktikan disarankan membaca kembali bahan-bahan materi kuliah mengenai bahasa VHDL karena dalam praktikum kebanyakan materi ini tidak akan diulang kembali.

PROSEDUR PERCOBAAN:

a. Membuat Projek Baru Kembali

1. Buat project baru untuk percobaan ini seperti yang telah dilakukan pada percobaan sebelumnya dengan memperhatikan langkah-langkah di bawah ini.

2. Klik FileNew Project Wizard

3. Buka directory dan cari folder Tutorial2 untuk menyimpan file-file pada percobaan ini.

4. Beri nama project dan top level entity: “modul2vhdl”.

5. Klik Next untuk sampai ke jendela yang dapat digunakan untuk menambahkan file pendukung, lewatkan jendela ini dengan klik Next kembali

6. untuk yang mendapatkan board DE1 untuk “Family” pilih CycloneII, kemudian dalam bagian device pilih EP2C20F484C7. Setelah itu klik Finish karena untuk langkah berikutnya kita hanya menggunakan setting default.

b. Memasukkan Desain VHDL

Page 40: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

24 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

1. Klik File New, pada jendela yang tampil pilih VHDL File sebagai pilihan desain dan klik OK. Klik Detach Windows, lalu simpan file tersebut sebagai modul2vhdl.vhd

2. Anda akan mendapatkan jendela kosong tempat untuk menuliskan kode VHDL Anda, pada praktikum ini Anda akan diberikan kode sumber VHDL yang akan dipakai yang ada pada Gambar 8, untuk praktikum selanjutnya hal ini tidak akan dilakukan untuk melatih Anda .

LIBRARY ieee ; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all; ENTITY modul2vhdl IS PORT( A,B,Cin : IN STD_LOGIC; S,Cout : OUT STD_LOGIC); END modul2vhdl; ARCHITECTURE behavioral OF modul2vhdl IS BEGIN S <= A XOR B XOR Cin; Cout <= (Cin AND (A XOR B)) OR (A AND B); END behavioral;

Gambar 8. Kode VHDL untuk Percobaan 2b

3. Seperti yang telah Anda pelajari, kode VHDL memiliki banyak bentuk arsitektur dan kode diatas hanyalah salah satunya. Setelah selesai simpan file tersebut (CTRL+S).

Untuk langkah-langkah berikutnya akan mirip dengan Percobaan 2a, oleh karena itu tidak akan dituliskan kembali. Silahkan ikuti petunjuk Percobaan 2a mulai dari bagian Percobaan e hingga terakhir, tentukan posisi switch masukan ataupun posisi led 7-segment keluaran sesuai dengan keinginan Anda. Setelah itu, kerjakan tugas berikut:

1. Pada saat simulasi dan implementasi alat apakah ada perbedaan bentuk keluaran antara menggunakan skematik dan vhdl, jelaskan.

2. Jelaskan pada laporan menurut Anda, apa kelebihan dan kekurangan menggunakan vhdl ataupun skematik.

3. Catat hasil percobaan pada BCL Anda.

Page 41: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 25

PERCOBAAN 2C: MENDESAIN 4-BIT RIPPLE CARRY ADDER DENGAN VHDL Kita dapat membangun n-bit adder dengan memanfaatkan kode vhdl sebelumnya melalui penggunaan kata kunci component. Di bawah ini Anda akan diberikan contoh 4-bit full adder dengan arsitektur Ripple Carry Adder.

PROSEDUR PERCOBAAN

1. Buatlah folder dan project baru dengan nama project dan top-level entity adder4bit.

2. Tambahkan file vhdl pada project tersebut dan tuliskan kode yang ada pada Gambar 9 (b).

3. Lakukan simulasi secara fungsional seperlunya dan lihat apakah adder4bit kita bekerja seperti yang diharapkan. Catat hasil percobaan pada BCL Anda.

(a)

LIBRARY ieee ; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all; ENTITY fulladder IS PORT( A,B,Cin : IN STD_LOGIC; S,Cout : OUT STD_LOGIC); END fulladder; ARCHITECTURE behavioral OF fulladder IS BEGIN S <= A XOR B XOR Cin; Cout <= (Cin AND (A XOR B)) OR (A AND B); END behavioral;

LIBRARY ieee ; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all; ENTITY adder4bit IS PORT( A, B : IN STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0); Cin : IN STD_LOGIC; S : OUT STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0); Cout : OUT STD_LOGIC ); END adder4bit; ARCHITECTURE behavioral OF adder4bit IS SIGNAL C : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0); COMPONENT fulladder IS

A

B

Cin

S

Cout

f ull_adder

FA0

A

B

Cin

S

Cout

f ull_adder

FA1

C(0)

VCC

Page 42: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

26 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

PORT( A,B,Cin : IN STD_LOGIC; S,Cout : OUT STD_LOGIC); END COMPONENT; BEGIN FA0: fulladder PORT MAP (A=>A(0), B=>B(0), Cin=>Cin , S=>S(0), Cout=>C(0)); FA1: fulladder PORT MAP (A=>A(1), B=>B(1), Cin=>C(0), S=>S(1), Cout=>C(1)); FA2: fulladder PORT MAP (A=>A(2), B=>B(2), Cin=>C(1), S=>S(2), Cout=>C(2)); FA3: fulladder PORT MAP (A=>A(3), B=>B(3), Cin=>C(2), S=>S(3), Cout=>Cout); END behavioral;

(b)

Gambar 9. (a) Ilustrasi fisis program VHDL; (b) Kode vhdl untuk Percobaan 2c

PERCOBAAN 2D: MENDESAIN 4-BIT ADDER DENGAN SKEMATIK Terkadang membangun rangkaian digital menggunakan skematik bisa lebih mudah dibandingkan menggunakan vhdl, hal ini karena dengan menggunakan skematik kita mendapatkan visualisasi dari rangkaian yang kita bangun.

PROSEDUR PERCOBAAN

1. Buatlah project baru dengan nama project dan top-level entity adder4bit2

2. Kopi file pendukung yang bernama FullAdder.bsf dan FullAdder.bdf dari website labdasar ke dalam folder proyek Anda.

3. Tambahkan file skematik kosong ke dalam project Anda. Ketika Anda membuka Symbol Tool, Anda akan mendapati direktori baru yang bernama project, di dalamnya terdapat blok yang bernama FullAdder dan merupakan representasi skematik dari file pendukung yang kita gunakan.

4. Gunakan blok tersebut dan symbol lainnya untuk membuat rangkaian seperti pada Gambar 10

5. Lakukan simulasi secara fungsional dan lihat apakah hasilnya sama dengan ketika kita menggunakan vhdl. Catat hasil percobaan pada BCL Anda.

Page 43: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 27

Gambar 10. Gambar skematik untuk Percobaan2D

PERCOBAAN 2E: SIMULASI SEDERHANA MENGGUNAKAN MODELSIM Pada percobaan ini kita akan melakukan simulasi dengan software yang berbeda, yaitu Modelsim®. Modelsim yang digunakan adalah bawaan dari software Altera Quartus® versi starter edition (free license). Penggunaan simulator dengan modelsim ini penting karena:

• Software Altera Quartus® yang terbaru tidak terdapat simulator tool yang lama. Oleh karena itu digunakan software modelsim® ini sebagai solusinya.

• Software simulasi ini memiliki lebih banyak fasilitas untuk debugging • Software ini sama dengan software yang digunakan pada design digital yang

sesungguhnya terutama untuk keperluan design IC.

Pada percobaan ini praktikan diminta melakukan simulasi dengan desain yang sederhana dan masih menggunakan interface GUI software.

PROSEDUR PERCOBAAN

a. Memulai Simulasi dengan Menggunakan Modelsim ALTERA STARTER EDITION 6.4a Pada tahap ini, praktikan akan membuka software/tool modelsim untuk keperluan simulasi, dan melakukan konfigurasi mengenai library/directory apa yang akan digunakan. 1. Bukalah program Modelsim ALTERA STARTER EDITION 6.4a. Setelah muncul tampilan

seperti pada gambar di bawah ini, pilih Close untuk menutup jendela awal yang muncul di program ini.

2. Pilih folder sebagai direktori kerja dengan cara, pilih File -> Change Directory pada baris menu yang terdapat di bagian atas jendela program, lalu masukan path direktori folder kerja.

Page 44: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

28 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

Gambar 11. Tampilan awal program Modelsim ALTERA STARTER EDITION 6.4a

3. Setelah menentukan folder yang akan digunakan, buatlah library baru dengan cara

memilih File -> New -> Library. Atur dan isilah jendela yang kemudian muncul sesuai dengan gambar di bawah ini. Langkah ini dilakukan untuk memberi tahu simulator mengenai (library) directory yang akan digunakan untuk meng-compile, dan menggunakan hasil compile yang ada di direktory ini sebagai model untuk simulasi. Library name adalah nama library yang diberikan pada directory ini, sedangkan Library physical name adalah nama directory yang digunakan.

Gambar 12. Jendela untuk membuat library baru

Gambar 13. Jendela tampilan library “work”

Page 45: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 29

b. Menjalankan Simulasi dengan Menggunakan Modelsim ALTERA STARTER EDITION 6.4a

Pada tahap ini, praktikan akan akan meng-compile file VHDL untuk menghasilkan model simulasi, dan menggunakan model simulasi ini untuk melakukan simulasi. Proses simulasi dilakukan dengan member input, menjalankan simulasi, dan mengamati output-nya. 1. Compile desain yang ingin disimulasikan dengan cara memilih Compile -> Compile

pada baris menu yang terdapat di bagian atas jendela Modelsim. Tentukan file yang akan di compile pada jendela yang muncul, lalu klik Compile. Apabila file telah selesai di compile, pilih Done. Langkah ini dilakukan untuk membuat model simulasi dari file VHDL (“modul2vhdl.vhd”) yang telah dibuat. Model simulasi ini akan disimpan di dalam directory/library work.

Gambar 14. Jendela tampilan untuk menu Compile

2. Setelah melakukan compile, langkah selanjutnya adalah menjalankan simulasi. Pilih

menu Simulate -> Start Simulation. Pada jendela yang muncul seperti gambar di bawah ini, pilih file yang akan disimulasikan (file yang akan disimulasi merupakan file yang telah dicompile sebelumnya), kemudian pilih OK. Dalam langkah ini, kita memilih modul yang ada dalam library kita (work) untuk disimulasikan.

Gambar 15. Jendela untuk memilih file yang akan disimulasi

Page 46: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

30 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

3. Tambahkan waveyang akan kita lihat hasil simulasi di window simulator dengancara melakukan Right Click -> Add -> To Wave -> All item in region seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Pada langkah ini kita memilih signal/port yang akan diberi input dan dilihat outputnya.

Gambar 16. Langkah penambahan wave pada simulasi

4. Kemudian buatlah stimulus (sequence signal) pada simulasi dengan cara memilih

Right Click -> Clock. Pada jendela yang muncul seperti gambar di bawah ini, masukkan nilai periode clock simulasi sebesar 50ps untuk sinyal A dan biarkan parameter lain disetting dalam keadaan default (tidak diubah), setelah itu pilih OK. Tambahkan 2 sinyal lain dengan cara yang sama namun dengan periode yang berbeda, 100ps untuk sinyal B dan 200ps untuk sinyal C. Stimulus ini merupakan signal yang diberikan kepada rangkaian. Selanjutnya akan dilihat output yang dihasilkan.

Gambar 17. Jendela untuk mendefinisikan clock

5. Jalankan simulasi dengan memilih menu Simulate -> Run. Ambil gambar sinyal hasil

simulasi yang muncul kemudian sertakan dalam laporan! Lakukan analisis dari hasil yang didapatkan!

Page 47: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 31

6. Setelah didapatkan hasil simulasi dari langkah sebelumnya, Right Click -> No Force dan jalankan kembali simulasi dengan memilih menu Simulate -> Run. Ambil gambar sinyal hasil simulasi yang muncul kemudian sertakan dalam laporan! Lakukan analisis dari hasil yang didapatkan!

7. Kemudian lakukan Right Click -> Force dan jalankan kembali simulasi dengan memilih menu Simulate -> Run. Ambil gambar sinyal hasil simulasi yang muncul kemudian sertakan dalam laporan! Lakukan analisis dari hasil yang didapatkan! Bandingkan sinyal hasil simulasi dari langkah ini dengan sinyal hasil simulasi dari kedua langkah sebelumnya. Apa yang dapat disimpulkan?

PERCOBAAN 2F: MEMBUAT TESTBENCH Ada cara lain untuk mensimulasikan suatu sistem/rangkaian digital selain memasukan inputnya satu-persatu. Cara ini adalah dengan membuat suatu file VHDL yang berfungsi untuk memberikan input pada rangkaian yang akan diuji (disebut DUT: design under test). File ini disebut stimulus generator.

Setelah itu dibuat satu modul yang menggabungkan stimulus generator dan DUT tadi.

Testbench digunakan untuk menguji desain (DUT) dengan cara memberi sinyal stimulus masukan dan memverifikasi keluaran desain. Gambar di bawah mengilustrasikan hierarki modul testbench dan DUT.

PROSEDUR PERCOBAAN

1. Buatlah direktori (folder) baru pada direktori yang telah dibuat sebelumnya. Tambahkan file testbench dan file DUT (Device Under Test) dengan cara mengetikkan kode di bawah ini kemudian menyimpannya pada direktori tersebut untuk file testbench dan meng-copy dari percobaan sebelumnya untuk file DUT. Tb_modul2VHDL adalah entity yang mendeskripsikan testbench. Didalamnya ada dua buah block: instance modul, dan stimulus generator. Instance modul adalah bagian yang akan diuji, sedangkan stimulus generator merupakan bagian yang memberikan stimulus/input.

LIBRARY ieee; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all;

Testbench

Device Under Test (DUT)

Stimulus Generator

Page 48: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

32 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

ENTITY tb_modul2vhdl IS END tb_modul2vhdl; ARCHITECTURE behavioral OF tb_modul2vhdl IS COMPONENT modul2vhdl IS PORT( A,B,Cin : IN STD_LOGIC; S,Cout : OUT STD_LOGIC); END COMPONENT; SIGNAL A : STD_LOGIC := '0'; SIGNAL B : STD_LOGIC := '0'; SIGNAL Cin : STD_LOGIC := '0'; SIGNAL S : STD_LOGIC; SIGNAL Cout : STD_LOGIC; BEGIN dut : modul2vhdl PORT MAP ( A => A , B => B , Cin => Cin , S => S , Cout => Cout ); clock_A : PROCESS BEGIN WAIT FOR 50 ps; A <= NOT A; end PROCESS clock_A; clock_B : PROCESS BEGIN WAIT FOR 100 ps; B <= NOT B; end PROCESS clock_B; clock_Cin : PROCESS BEGIN WAIT FOR 200 ps; Cin <= NOT Cin; end PROCESS clock_Cin;

END behavioral;

2. Lakukan proses compile file tersebut dengan cara seperti langkah 1 pada percobaan

2A-a dan 2A-b. Kemudian lakukan simulasi seperti langkah 2-3 pada percobaan 2A-b apabila proses compile telah selesai.

3. Jalankan simulasi dengan memilih menu Simulate -> Run. Ambil gambar sinyal hasil simulasi tersebut, kemudian sertakan dalam laporan ! Analisis sinyal hasil simulasi tersebut !

4. Kemudian lakukan modifikasi pada stimulus generator, dengan cara mengubah script yang telah disimpan sebelumnya. Ubah bagian script yang mendefinisikan periode clock dengan script di bawah ini

Page 49: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 33

5. Simpan perubahan yang terjadi pada file tersebut. Lakukan kembali compile dan simulasi pada file yang telah dimodifikasi seperti pada langkah 2. Setelah proses simulasi berjalan, hentikan proses tersebut dengan memilih menu Simulate -> End Simulation. Ambil gambar sinyal hasil simulasi tersebut, kemudian sertakan dalam laporan ! Bandingkan sinyal tersebut dengan sinyal hasil simulasi pada langkah 2, sertakan analisis dan kesimpulan dalam laporan !

PERCOBAAN 2G: MELAKUKAN PROSES TAPPING SINYAL DARI SEBUAH DESAIN Pada praktikum kali ini, kita akan melakukan tapping sinyal pada sebuah desain untuk dimunculkan pada waveform simulator. Tapping signal adalah mengambil nilai sinyal yang sebenarnya bukan merupakan output sistem/rangkaian digital yang sedang diuji. Proses ini dilakukan untuk mencari, jika ada kesalahan/bug. Dengan menggunakan tapping sinyal ini, kita dapat mengetahui lebih detail bagian yang salah. .

PROSEDUR PERCOBAAN

1. Lakukan modifikasi pada file DUT dengan cara mengubahnya menjadi seperti scripts yang tertera di bawah ini

LIBRARY ieee ; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all; ENTITY modul2vhdl IS PORT( A,B,Cin : IN STD_LOGIC; S,Cout : OUT STD_LOGIC); END modul2vhdl; ARCHITECTURE behavioral OF modul2vhdl IS SIGNAL TEMP : STD_LOGIC; BEGIN TEMP <= A XOR B; S <= TEMP XOR Cin; Cout <= (Cin AND TEMP) OR (A AND B); END behavioral;

2. Simpan perubahan yang terjadi pada file tersebut. Lakukan kembali compile dan simulasi pada file yang telah dimodifikasi seperti pada langkah 2 pada percobaan c.

clock_A : PROCESS BEGIN WAIT FOR 50 ps; A <= NOT A; end PROCESS clock_A; clock_B : PROCESS BEGIN WAIT FOR 100 ps; B <= NOT B; end PROCESS clock_B; clock_Cin : PROCESS BEGIN WAIT FOR 200 ps; Cin <= NOT Cin; end PROCESS clock_Cin;

stimulus : PROCESS BEGIN WAIT FOR 50 ps; A <= '1'; WAIT FOR 100 ps; B <= '1'; WAIT FOR 200 ps; Cin <= '1'; WAIT; END PROCESS stimulus;

Page 50: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

34 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

3. Tambahkan wave pada jendela simulasi yang kemudian dimunculkan oleh program setelah langkah sebelumnya selesai dilakukan. Caranya dengan Right Click -> Add -> To Wave ->Selected Items seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Gambar 18. Menambahkan wave pada simulasi

4. Jalankan simulasi dengan memilih menu Simulate -> Run. Ambil gambar sinyal hasil

simulasi tersebut, kemudian sertakan dalam laporan! Analisis sinyal hasil simulasi tersebut! Catatan : bedakan dengan simulator bawaan dari Quartus !

TUGAS BONUS

PERCOBAAN 2H: MEMBUAT SCRIPT UNTUK MELAKUKAN SIMULASI Salah satu keunggulan dari Modelsim® adalah dapat menggunakan script untuk melakukan semua prosedur simulasi sehingga kita tidak perlu melakukan proses yang sama berulang kali tiap ingin melakukan simulasi. Script adalah file yang berisi sekumpulan instruksi untuk melakukan sesuatu. Dalam kasus ini yang dilakukan adalah membuat directory, meng-compile, dan mensimulasikan rangkaian.

PROSEDUR PERCOBAAN

1. Pada direktori sebelumnya, lakukan modifikasi pada file bernama sim.do dengan mengetikkan script di bawah ini. Simpan file yang telah dimodifikasi tersebut.

Page 51: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA 35

# Resume macro file onbreak {resume} # Menghapus library yang telah dibuat jika ada if[file exists work] { vdel -all } # Membuat library vlib work # Compile vcom modul2vhdl.vhd

2. Pada jendela transcript yang terdapat pada jendela program Modelsim ALTERA STARTER EDITOR 6.4a, ketik “do sim.do”. Setelah itu, klik kanan file modul2vhdl pada jendela library dan pilih Simulateseperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 19. Jendela untuk melakukan simulasi pada file sim.do

3. Tambahkan wave pada jendela simulasi dengan melakukan Right Click -> Add -> To

Wave -> All item in region. Kemudian buat sinyal stimulus secara manual seperti pada langkah 4 di percobaan 2A-b

4. Pada jendela transcript akan muncul script seperti di bawah ini. Tambahkan script ini sebagai modifikasi pada baris paling bawah file sim.do, lalu simpan perubahan file tersebut

# Stimulus generator force -freeze sim:/modul2vhdl/a 1 0, 0 {50 ps} -r 100 force -freeze sim:/modul2vhdl/b 1 0, 0 {100 ps} -r 200 force -freeze sim:/modul2vhdl/cin 1 0

5. Langkah selanjutnya adalah kembali mengetikkan “do sim.do” pada jendela

transcript, kemudian jalankan simulasi dengan memilih menu Simulate->Run. Ambil gambar sinyal hasil simulasi tersebut, kemudian sertakan dalam laporan! Apa kesimpulan yang didapatkan dari percobaan ini?

Page 52: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

36 PENGENALAN DESAIN MENGGUNAKAN FPGA

6. Kemudian ubah file.do menjadi seperti di bawah ini.

onbreak {resume} if[file exists work] { vdel -all } vlib work vcom modul2vhdl.vhd tb_modul2vhdl.vhd vsim -novopt tb_modul2vhdl add wave sim:/tb_modul2vhdl/dut/* run 500

7. Lakukan simulasi dengan menggunakan testbench pada percobaan 2B. Catat hasilnya, sertakan dalam laporan, dan lakukan analisis dari hasil yang diperoleh.

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN Prosedur untuk mengakhiri percobaan:

1. Sebelum keluar dari ruang praktikum, rapikan meja praktikum. Rapikan kabel dan matikan komputer, osiloskop, generator sinyal, dan power supply DC. Cabut daya dari jala-jala ke kit FPGA dan letakkan kembali pada tempat semula.

2. Periksa lagi lembar penggunaan meja. Praktikan yang tidak menandatangani lembar penggunaan meja atau merapikan meja ketika praktikum berakhir akan mendapatkan potongan nilai sebesar minimal 10.

3. Pastikan asisten telah menandatangani catatan percobaan kali ini pada Buku Catatan Laboratorium Anda. Catatan percobaan yang tidak ditandatangani oleh asisten tidak akan dinilai

.

Page 53: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERCOBAAN III 37

PERCOBAAN III

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

1.1 TUJUAN 1. Mendesain rangkaian sederhana untuk melihat pengaruh waktu tunda 2. Mendesain rangkaian kombinasional berupa decoder BCD-to-7-segment untuk

diimplementasikan di dalam FPGA 3. Menggunakan simulasi fungsional untuk memverifikasi fungsi rangkaian 4. Menggunakan analisis dan simulasi waktu untuk mengidentifikasi worst case delay path 5. Melakukan pengukuran waktu tunda propagasi pada level rangkaian 6. Mengenal level abstraksi dalam perancangan digital.

CATATAN Untuk seluruh percobaan 3 ini, jika Anda menggunakan design skematik sesuai yang tertera di modul, maka nilai maksimal yang bisa Anda dapatkan adalah 75. Jika Anda menggunakan VHDL, maka nilai maksimal yang Anda dapatkan adalah 100. Code VHDL telah dipersiapkan praktikan sebelum praktikum. Jika ada pelanggaran berupa copy paste sebagian atau seluruh code VHDL, praktikan dikenai sanksi nilai nol dan/atau tidak lulus praktikum. Nilai tambah akan diberikan jika praktikan menggunakan simulator Modelsim®.

1.2 PERSIAPAN Pelajari kembali bahan kuliah Anda mengenai rangkaian logika kombinasional. Pelajari juga keseluruhan petunjuk praktikum untuk modul rangkaian logika kombinasional ini. Kerjakan Tugas Pendahuluan dan kumpulkan sesuai ketentuan yang berlaku.

1.3 DASAR TEORI

IMPLEMENTASI FPGA DAN WAKTU TUNDA Dalam teknologi Altera Cyclone yang kita gunakan, fungsi logika diuraikan oleh software implementasi kedalam bentuk subfungsi 4-masukan. Setiap subfungsi kemudian diimplementasikan oleh tabel kebenaran yang bekerja seperti multiplexer dan dibuat dengan memprogram SRAM yang mendefinisikan fungsionalitas dari FPGA. Setiap tabel kebenaran memiliki waktu tunda yang berkontribusi ke waktu tunda keseluruhan. Sedangkan untuk membedakan antara rangkaian kombinasional dan sekuensial, dalam subfungsi juga diberikan sebuah D flip-flop seperti yang terlihat pada Gambar 1 .

Page 54: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

38 RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

Gambar 1. Bentuk subfungsi yang merepresentasikan logika pada FPGA

Penguraian kedalam subfungsi yang dikombinasikan dengan routing interkoneksi menghasilkan ketidakpastian dalam delay propagasi dari masukan ke keluaran dalam implementasi rangkaian. Suatu persamaan logika dengan 2 variabel mungkin saja memiliki waktu tunda yang sama dengan yang menggunakan 4 variabel karena bentuk subfungsi FPGA.

Perancang yang berpengalaman mungkin bisa menggunakan pengaturan tertentu untuk menspesifikasikan waktu tunda maksimum yang dapat diterima. Apapun masalahnya, sangat berguna bagi kita untuk mengetahui berapa waktu tunda dari rangkaian kita. Karena hampir semua rangkaian kombinasional ditempatkan pada kondisi sekuensial, biasanya kita tertarik pada worst case delay yang bisa terjadi dalam operasi rangkaian dari masukan rangkaian kombinasional ke setiap keluaran rangkaian kombinasional.

Estimasi worst case delay ditentukan dengan menambahkan delay perkiraan maksimum kedalam rangkaian kombinasional termasuk logika dan interkoneksi. Karena ketidakpastian ini, worst case delay hanya bisa ditentukan setelah proses implementasi selesai termasuk penguraian menjadi subfungsi dan routing interkoneksi.

Dalam percobaan ini, kita akan membangun dua rangkaian. Dengan rangkaian pertama kita akan melihat beberapa tipe dari simulasi yang dapat kita gunakan dan melihat kemungkinan efek dari proses penguraian yang mengimplementasikan rangkaian sebenarnya secara fisik. Kemudian dengan rangkaian kedua, selain memverifikasi fungsionalitasnya, kita juga akan mencari worst case delay dari setiap masukan ke setiap keluaran dan akan menggunakan metode simulasi yang hanya dapat diaplikasikan pada rangkaian sederhana untk mencari jalur sebenarnya yang ditempuh dimana delay ditemukan. Dengan Mengetahui jalur dari worst case delay kita kemudian bisa mengukur delay pada setiap titik jalur tersebut di lab. Delay yang terukur ini bukanlah worst case delay tetapi lebih kepada waktu tunda rata-rata.

BCD-TO-7-SEGMENT CODE CONVERTER Rangkaian ini digunakan untuk mengkonversikan suatu nilai desimal terkode biner(BCD) ke pola segmen yang sesuai pada display 7-segmen. Karena nilai BCD adalah angka 4-bit pada jangkauan 0-9, bagaimana kita memperlakukan nilai 10-15(don’t care atau tidak) akan berpengaruh pada desain kita.

7-segmen biasanya diidentifikasi dalam industri menggunakan huruf a-g seperti pada Gambar 2 berikut ini:

Page 55: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL 39

(a) (b) Gambar 2. (a) Konvensi penomoran 7-segmen, (b) Pola Display 7-segmen

1.4TUGAS PENDAHULUAN 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan rangkaian kombinasional, berikan satu contoh

rangkaian kombinasional sederhana selain Adder atau materi percobaan ini, turunkan K-maps dan table kebenarannya!!

2. Perhatikan Gambar 3 dibawah ini, carilah tabel kebenaran dari rangkaian tersebut!

3. Asumsikan kita akan membangun rangkaian pada Gambar 3 dengan komponen gerbang logika, gambarkan dan jelaskan perkiraan bentuk dari keluaran Y jika kita mengaplikasikan sinyal kotak pada masukan X!!

Gambar 3. Bentuk rangkaian dalam project sederhana

4. Pelajari rangkaian BCD-to-7-segment, buatlah tabel kebenaran dan K-maps pada tabel yang tersedia pada bagian akhir modul ini dimana kita menggunakan 4 masukan yang bernama D3(MSB)…D0(LSB) dan 7 keluaran yang bernama A..G, kemudian buatlah persamaan boolean berbentuk Sum Of Product (SOP)/POS yang minimal!! (Anggap untuk masukan diluar 0..9 sebagai don’t care dan sinyal masukan/keluaran adalah active HIGH (‘1’=aktif/menyala).

1.5PERCOBAAN

PERALATAN YANG DIGUNAKAN • Board FPGA tipe DE1 • Catu daya + kabel dan konektor tambahan serta kabel downloader • Osiloskop

Page 56: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

40 RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

PROSEDUR PERCOBAAN

PERCOBAAN 3A: MEMBUAT RANGKAIAN SEDERHANA Dalam percobaan ini, Anda akan membuat 2 project, yang pertama diberi nama sederhana dan hanya terdiri dari satu skematik, yang kedua akan diberi nama bcd dan memerlukan 2 skematik.

PROSEDUR PERCOBAAN:

a. Manajemen File

1. Buatlah direktori baru dengan nama Modul3 pada direktori praktimum digital, kemudian di dalamnya buatlah dua direktori baru kembali dengan nama sederhana dan bcd.

b. Pembuatan Project Sederhana

1. Buat proyek Quartus baru dengan nama sederhana pada direktori sederhana

2. Download file clockdiv.vhd dan clockdiv.bdf dari web labdasar. Rangkaian ini akan digunakan untuk memperlambat clock masukan rangkaian sederhana.

3. Buatlah sebuah file diagram skematik baru bernama sederhana.bdf, tambahkan file tersebut ke dalam project dan implementasikan rangkaian pada Gambar 4. Berikan nama kaki masukan sebagai CLK[0]. Berikan nama kaki keluaran yang tersambung ke gerbang NAND (keluaran Y pada Gambar 3) sebagai GPIO[15] dan untuk kaki keluaran yang tersambung dengan inverter dengan nama GPIO[16].

Gambar 4. Rangkaian Gambar 3 dengan modifikasi

c. Kompilasi project dan Simulasi

1. Untuk keperluan I/O pin lakukan seperti pada modul 2.

2. Lakukan compile pada project Anda, jika ada error perbaiki skematik Anda kemudian ulangi langkah sebelumnya. Pada tahap ini mungkin akan terdapat banyak warning karena banyak port yang tidak kita gunakan tetapi hal ini tidak akan menjadi masalah pada percobaan ini.

Page 57: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL 41

3. Pertama kita akan menggunakan simulasi Functional seperti pada percobaan 2. Ikuti langkah-langkah yang telah Anda pelajari pada percobaan 2 untuk melaksanakannya, atur simulasi sehingga sinyal yang dipakai harus dapat merepresentasikan setiap kemungkinan logika!

4. Simpan hasil simulasi Anda untuk dilampirkan pada laporan Anda.

5. Sekarang, ubahlah Simulation Mode menjadi Timing dan jalankan simulasi kembali.

6. Catat hasil percobaan pada BCL Anda.

7. Jawab beberapa pertanyaan berikut pada laporan Anda:

i. Apa perbedaan dari kedua mode simulasi tersebut?

ii. Menurut Anda mode simulasi mana yang akan lebih memodelkan secara akurat kondisi nyata rangkaian yang Anda rancang?

iii. Apakah Anda mengharapkan hasil sebenarnya lebih baik, buruk, atau sama saja dibandingkan simulasi yang Anda coba dan mengapa demikian?

PERCOBAAN 3B: MEMBUAT RANGKAIAN BCD a. Pembuatan project BCD.

1. Buatlah project Quartus baru bernama bcd pada direktori bcd

2. Import pin assignment seperti pada percobaan sebelumnya.

3. Buatlah dua file diagram skematik, yang satu bernama bcd_test.bdf dan satunya lagi bernama bcd_7seg.bdf (file yang terakhir ini tidak ditambahkan dalam project).

b. Pembuatan skematik

1. Desainlah sebuah rangkaian decoder BCD-to-7-segment seperti yang dispesifikasikan diatas dengan menggunakan persamaan Boolean berbentuk Sum of Product (SOP)/ POS minimal yang sudah Anda kerjakan pada tugas pendahuluan.

2. Bcd_7seg.bdf : Anda akan mengimplementasikan rangkaian decoder BCD-to-7-segment pada file skematik ini. Kemudian dalam beberapa kasus untuk penyederhanaan rangkaian gunakan gerbang NAND gate (BANDx pada

Quartus) misalnya untuk mengimplementasikan logika 2. 1. 0X X X tanpa harus menggunakan 3 inverter. Gunakan gerbang logika dan pin input/output sesuai keperluan. Setelah selesai pilih FileCreate/UpdateCreate Symbol

Page 58: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

42 RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

for Current File. Langkah ini akan membuat skematik kita bisa digunakan pada skematik lain sebagai blok fungsi.

3. Bcd_test.bdf : dalam skematik ini Anda akan memasukkan rangkaian BCD-to-7-segment pada skematik lainnya sebagai blok fungsi dan menghubungkan input kepada switch dan output dengan 7-segment display. Masukkan blok bcd_7seg( terdapat di Symbol ToolboxProject) kemudian sambungkan kaki-kaki pada blok bcd_7seg dengan pin input dan output yang masing-masing dinamakan seperti pada tabel dibawah ini.

Tabel 1. Penamaan Pin Input/Output

Nama Pin Pada kaki bcd_7seg Nama Pin Input/Output D3 SW1[3] D2 SW1[2] D1 SW1[1] D0 SW1[0] A HEX1[0] B HEX1[1] C HEX1[2] D HEX1[3] E HEX1[4] F HEX1[5] G HEX1[6]

c. Pembuatan Netlist dan Simulasi Fungsional

1. Set skematik bcd_test sebagai Top Level entity pada hierarki program. Hal ini bisa dilakukan dengan memilih ProjectSet as Top-Level Entity.

2. Simulasikan rangkaian untuk setiap kombinasi masukan yang mungkin dengan menggunakan jenis masukan Overwrite Clock seperti yang dilakukan pada percobaan sebelumnya.

3. Simpan hasil simulasi Anda untuk dilampirkan pada laporan dan jelaskan apakah decoder Anda sudah berfungsi dengan benar?

d. Simulasi Timing

1. Lakukan simulasi timing pada rangkaian menggunakan bentuk sinyal masukan yang sama seperti pada simulasi fungsional. Pastikan simulasi sudah diset sebagai Timing bukan Fungsional.

2. Compile dahulu project Anda apabila belum dilakukan.

3. Jalankan simulasi dan lihatlah apakah keluaran identik dengan simulasi secara fungsional (kecuali beberapa delay dan glitch).

Page 59: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL 43

4. Jangan tutup jendela simulasi Timing karena akan digunakan untuk analisa selanjutnya

e. Simulasi Worst Case Delay

1. Periksa bagian Timing Analyzer Summary dan tpd dari ProcessingCompilation Report, kemudian cari pasangan kaki keluaran-masukan yang memiliki delay maksimal/paling besar. Selanjutnya kaki masukan dari delay maksimum ini kita beri nama sebagai MasukanDelay dengan simbol Xi(misalkan Xi=SW1[3])dan keluarannya akan kita beri nama KeluaranDelay dengan symbol Yj (misalkan Yj = HEX1[0]).

2. Dengan melihat tabel kebenaran dari keluaran Yjcarilah semua nilai set dari Xi dimana ketika Xi berubah dari ‘0’’1’ atau ‘1’’0’Yj akan berubah pula nilainya. Misalkan Xi=SW1[3] dan berdasarkan tabel kebenaran saat masukan SW1[3]=1, SW1[2]=1, SW1[1]=0, SW1[0]=0, Yj bernilai 0, kemudian saat masukan SW1[3]=0, SW1[2]=1, SW1[1]=0, SW1[0]=0, Yj bernilai 1 maka SW1[2], SW1[1], SW1[0] = (1,0,0) adalah nilai set. Ulangi untuk kombinasi lain hingga Anda mendapatkan seluruh nilai set yang ada.

3. Jawab beberapa pertanyaan berikut pada laporan Anda:

• Berapa delay maksimum dari decoder?

• Apakah nama input dari MasukanDelay yang diberi kode Xi?

• Apakah nama output dari KeluaranDelay yang diberi kode Yj?

4. Apa saja nilai masukan yang Anda dapatkan sebagai nilai set pada point nomer 2?

5. Laksanakan kembali timing simulation, kali ini Anda hanya memakai kombinasi nilai input yang mengakibatkan nilai set. Disini kita akan mencari kombinasi input yang mengakibatkan worst case delay.

6. Buka hasil simulasi pada Simulation Report. Arahkan mouse pada bagian gambar pulsa, klik kanan dan pilih insert time bar hingga terdapat 2 time bar pada gambar pulsa.

7. Geserlah time bar hingga yang satunya berada pada posisi ketika input yang dianggap Xi berubah dan yang satunya pada posisi ketika input yang dianggap Yj ikut berubah. Geser-geser menggunakan panah di sebelah kanan tulisan master time bar untuk memposisikan time bar dengan tepat. Lihat angka yang terdapat diatas time bar dan catat delay dari masing-masing kombinasi nilai set tersebut!!.

Page 60: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

44 RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

Gambar 5. Contoh menghitung delay jika Xi = SW1[2] dan Yj = HEX1[0]

8. Jawab pertanyaan berikut pada laporan Anda:

• Berapa delay maksimum yang terukur pada simulasi kali ini, apakah sama dengan yang didapatkan pada langkah 1?

• Untuk kombinasi masukan bagaimana delay maksimum tersebut didapatkan?

f. Memprogram kedalam FPGA

1. Coba Anda download program BCDto-7-segmen Anda kedalam board FPGA yang tersedia, lihat kembali modul 2 untuk cara pemrograman.

2. Mainkan 4 switch yang kita pakai pada percobaan ini dan lihat apakah program kita sudah berjalan dengan benar.

3. Catat Hasil percobaan pada BCL Anda.

Setelah menyelesaikan ini, simpan seluruh file percobaan3B karena akan digunakan kembali pada modul 4 dan modul 5. Jika belum selesai maka selesaikan di rumah.

PERCOBAAN 3C: MERANCANG BCD 7SEG DENGAN LEVEL ABSTRAKSI BEHAVIORAL Pada percobaan kali ini kita akan mengimplementasikan desain dengan level abstraksi yang lebih tinggi. Level abstraksi yang tinggi artinya lebih dekat dengan cara manusia berpikir. Pada percobaan ini ditunjukan bahwa kita sering kali tidak perlu melakukan/mencari persamaan logika untuk setiap signal/variable. Pada contoh ini, praktikan cukup menentukan bentuk keluaran, untuk setiap jenis input yang diinginkan. Proses merubah menjadi persamaan Boolean, meminimisasi, dan membuat rangkaian gerbang logikanya dikerjakan oleh tool/software. Dengan cara ini manusia/engineer dapat membuat rangkaian yang lebih besar/kompleks karena tidak perlu memikirkan detailnya.

PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Buatlah folder baru untuk melakukan percobaan pada praktikum ini. Folder ini nantinya digunakan sebagai direktori kerja, untuk menyimpan file-file yang berhubungan dengan praktikum ini.

2. Buatlah file DUT (Device Under Test) dengan cara mengetikkan script di bawah ini menggunakan text editor, kemudian simpan file tersebut di folder yang telah dibuat pada langkah sebelumnya.

Page 61: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL 45

LIBRARY ieee; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all; ENTITY bcd IS PORT ( SW : IN STD_LOGIC_VECTOR (3 DOWNTO 0); HEX1 : OUT STD_LOGIC_VECTOR (1 TO 7)); END bcd; ARCHITECTURE behavioral OF bcd IS CONSTANT NOL : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0000"; CONSTANT SATU : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0001"; CONSTANT DUA : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0010"; CONSTANT TIGA : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0011"; CONSTANT EMPAT : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0100"; CONSTANT LIMA : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0101"; CONSTANT ENAM : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0110"; CONSTANT TUJUH : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "0111"; CONSTANT DELAPAN : STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "1000"; CONSTANT SEMBILAN: STD_LOGIC_VECTOR(3 DOWNTO 0) := "1001"; BEGIN PROCESS(SW) BEGIN CASE SW IS WHEN NOL => HEX1 <= "1111110"; WHEN SATU => HEX1 <= "0110000"; WHEN DUA => HEX1 <= "1101101"; WHEN TIGA => HEX1 <= "1111001"; WHEN EMPAT => HEX1 <= "0110011"; WHEN LIMA => HEX1 <= "1011011"; WHEN ENAM => HEX1 <= "1011111"; WHEN TUJUH => HEX1 <= "1110000"; WHEN DELAPAN => HEX1 <= "1111111"; WHEN SEMBILAN => HEX1 <= "1110011"; WHEN OTHERS => HEX1 <= "0000000"; END CASE; END PROCESS; END behavioral;

3. Buatlah file Testbench dengan cara mengetikkan script di bawah ini menggunakan text

editor, kemudian simpan file tersebut di folder yang telah dibuat pada langkah sebelumnya.

LIBRARY ieee; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.std_logic_unsigned.all; ENTITY tb_bcd IS END tb_bcd; ARCHITECTURE behavioral OF tb_bcd IS SIGNAL clk : STD_LOGIC := '0'; SIGNAL SW : STD_LOGIC_VECTOR (3 DOWNTO 0) := "0000"; SIGNAL HEX1 : STD_LOGIC_VECTOR (1 TO 7);

Page 62: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

46 RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

COMPONENT bcd IS PORT( SW : IN STD_LOGIC_VECTOR (3 DOWNTO 0); HEX1 : OUT STD_LOGIC_VECTOR (1 TO 7)); ENDCOMPONENT; BEGIN dut : bcd PORT MAP ( SW => SW , HEX1 => HEX1 ); clock : PROCESS BEGIN WAIT FOR 50 ps; clk <= not clk; end PROCESS clock; increment: PROCESS (clk) BEGIN IF (clk'EVENT AND clk = '1') THEN SW <= SW + "0001"; END IF; END PROCESS; END behavioral;

4. Buatlah file sim.do dengan cara mengetikkan script seperti yang telah dilakukan pada

percobaan 2D. Lakukan beberapa modifikasi penyesuaian pada script tersebut.

5. Pada jendela transcript ketikkan “do sim.do” untuk menjalankan simulasi. Ambil gambar sinyal hasil simulasi tersebut, kemudian sertakan dalam laporan ! Analisis sinyal hasil simulasi tersebut !

6. Implementasikan desain ini ke dalam FPGA dengan cara yang telah dijelaskan pada percobaan sebelumnya. Apakah hasilnya menunjukkan behavioral yang sama dengan langkah 3-B? Analisis kelebihan dan kekurangan masing-masing level abstraksi!

1.6MENGAKHIRI PERCOBAAN Prosedur untuk mengakhiri percobaan:

1. Sebelum keluar dari ruang praktikum, rapikan meja praktikum. Rapikan kabel dan matikan komputer, osiloskop, generator sinyal, dan power supply DC. Cabut daya dari jala-jala ke kit FPGA dan letakkan kembali pada tempat semula.

2. Periksa lagi lembar penggunaan meja. Praktikan yang tidak menandatangani lembar penggunaan meja atau merapikan meja ketika praktikum berakhir akan mendapatkan potongan nilai sebesar minimal 10.

3. Pastikan asisten telah menandatangani catatan percobaan kali ini pada Buku Catatan Laboratorium Anda. Catatan percobaan yang tidak ditandatangani oleh asisten tidak akan dinilai.

Page 63: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL 47

Page 64: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

48 RANGKAIAN LOGIKA KOMBINASIONAL

Page 65: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

49

Page 66: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

50

Page 67: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERCOBAAN IV 51

PERCOBAAN IV

RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL

1.1 TUJUAN 1. Mendesain sekuensial rangkaian untuk implementasi didalam FPGA. 2. Mengenal dan memahami cara menggunakan hierarki dalam desain rangkaian 3. Mengenal dan memahami cara menggunakan FPGA sebagai prototype system untuk

memverifikasi fungsi rangkaian.

1.2 PERSIAPAN Pelajari kembali bahan kuliah Anda mengenai rangkaian logika sekuensial. Pelajari juga keseluruhan petunjuk praktikum untuk modul rangkaian logika sekuensial ini. Kerjakan tugas pendahuluan dan kumpulkan sesuai ketentuan yang berlaku.

CATATAN Untuk seluruh percobaan 4 ini, jika Anda menggunakan design skematik sesuai yang tertera di modul, maka nilai maksimal yang bisa Anda dapatkan adalah 75. Jika Anda menggunakan VHDL, maka nilai maksimal yang Anda dapatkan adalah 100. Code VHDL telah dipersiapkan praktikan sebelum praktikum. Jika ada pelanggaran berupa copy paste sebagian atau seluruh code VHDL, praktikan dikenai sanksi nilai nol dan/atau tidak lulus praktikum. Nilai tambah akan diberikan jika praktikan menggunakan simulator Modelsim®.

1.3 DASAR TEORI Pada praktikum sebelumnya praktikan telah merancang rangkaian kombinasional. Pada praktikum kali ini praktikan akan mencoba merancang rangkaian sekuensial. Perbedaan mendasar rangkaian kombinasional dengan rangkaian sekuensial adalah ada tidaknya memori statenya. Keluaran rangkaian sekuensial bergantung pada state dan bergantung pada masukannya (rangkaian Mealy) atau hanya bergantung pada statenya (rangkaian Moore).

Terdapat beberapa model yang digunakan untuk membantu merancang rangkaian sekuensial. Salah satunya yang paling banyak digunakan adalah Finite State Machine (FSM). Dinamakan FSM karena jumlah state yang mungkin terbatas dan rangkaian sekuensial bekerja mirip dengan mesin yang beroperasi dengan urutan state.

Level abstraksi perancangan FSM pun bertingkat-tingkat. Pada praktikum kali ini disarankan menggunakan level abstraksi behavioral. Pada perancangan dengan level ini, sebelum mengimplementasikan menggunakan VHDL, praktikan cukup membuat state diagram atau flow chart transisi statenya. Pada praktikum kali ini akan dicontohkan cara membuat FSM

Page 68: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

52 RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL

dengan menggunakan state diagram. Komponen-komponen yang harus ada pada state diagram adalah deklasari input dan output, definisi state, transisi, dan keluarannya.

Gambar di bawah adalah contoh gambar state diagram FSM Mealy dan implementasinya dalam VHDL.

S1 S2 S3a/b=’1'

!a/b=’0'

!a/b=’1'

a/b=’0'

a/b=’1'

!a/b=’0'

Input : aOutput : b

LIBRARY ieee; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.std_logic_arith.all; USE ieee.std_logic_unsigned.all; ENTITY FSM IS PORT ( clk : IN STD_LOGIC; rst : IN STD_LOGIC; a : IN STD_LOGIC; b : OUT STD_LOGIC ); END FSM; ARCHITECTURE behavioral OF FSM IS TYPE executionStage IS (s1,s2,s3); SIGNAL currentstate, nextstate: executionStage; BEGIN PROCESS BEGIN WAIT UNTIL( clk'EVENT ) AND ( clk = '1' ); IF ( rst = '0' ) THEN currentstate <= s1; ELSE currentstate <= nextstate; END IF; END PROCESS; PROCESS(a,currentstate) BEGIN CASE currentstate IS WHEN s1 => IF (a = '1') THEN b <= '1'; ELSE b <= '0';

Page 69: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL 53

END IF; nextstate <= s2; WHEN s2 => IF (a = '1') THEN b <= '1'; nextstate <= s3; ELSE b <= '0'; nextstate <= currentstate; END IF; WHEN s3 => IF (a = '1') THEN b <= '1'; ELSE b <= '0'; END IF; nextstate <= s1; END CASE; END PROCESS; END behavioral;

1.4 TUGAS PENDAHULUAN Buatlah FSM dari studi kasus di bawah ini dan lakukan simulasinya di rumah masing-masing (kerjakan dengan partner praktikum anda)! Bawalah bukti script, gambar FSM (dalam bentuk state diagram), dan hasil simulasi (dalam bentuk file vwf simulator quartus atau wlf modelsim) yang telah dibuat pada saat praktikum.

Sebuah perempatan jalan raya mempunyai 4 buah lampu lalulintas. Lampu lalulintas pada arah utara dan selatan menyala bersamaan. Lampu lalulintas dari arah barat dan timur juga menyala bersamaan. Karena itu hanya diperlukan dua buah kontrol : (1) untuk lampu lalulintas utara-selatan, dan (2) untuk lampu lalulintas barat-timur. Ketika siang hari lampu merah menyala selama 10 detik lalu lampu hijau menyala selama 8 detik serta lampu kuning menyala selama 2 detik ketika perpindahan lampu hijau ke merah. Ketiga lampu menyala sendiri-sendiri (tidak ada lampu yang menyala bersamaan antara merah-kuning-hijau). Ketila malam hari lampu merah menyala selama 5 detik lalu lampu hijau menyala selama 4 detik serta lampu kuning menyala selama 1 detik ketika perpindahan lampu hijau ke merah. Sistem lampu lalulintas dilengkapi dengan tombol darurat. Ketika tombol darurat ditekan lampu kuning akan berkedip selama 4 detik.

Page 70: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

54 RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL

Pada praktikum ini, praktikan harus mendesain FSM yang mengatur lampu lalu lintas tersebut. FSM yang didesain harus memiliki 6 buah output yang lebarnya masing-masing 1 bit. Output tersebut menunjukkan kondisi setiap lampu Utara Selatan dan lampu Barat Timur. Misalkan M_US (Merah Utara Selatan), M_BT (Merah Barat Timur), K_US, K_BT, H_US, dan H_BT.

Gambar di atas adalah gambaran blok-blok yang harus dibuat kecuali untuk blok display_vhd karena blok ini sudah disediakan sebagai modul display ke LCD via VGA (Blok ini akan dipelajari lebih lanjut pada praktikum berikutnya). Input dari FSM yang dibuat adalah mode siang, mode malam hari, dan mode darurat. Blok counter sendiri untuk menentukan lama waktu lampu lalu lintas nyala atau transisi.

PERHATIKAN ! Segala bentuk plagiarisme dalam pengerjaan tugas pendahuluan ini akan diberikan sanksi yang tegas.

1.5 PERCOBAAN

PERALATAN YANG DIGUNAKAN • Komputer/PC yang telah terinstal program Quartus II 9.0

• Monitor LCD

• FPGA development board, tipe ALTERA DE1 beserta perlengkapannya yang meliputi:

a. Board FPGA tipe DE1 b. Catu daya+ kabel dan konektor tambahan c. Kabel USB-Blaster

PROSEDUR PERCOBAAN Untuk tahapan percobaan Anda akan mendesain dan menguji (dalam simulasi) sebuah BCD counter yang dapat di-cascade dan sebuah divide-by-N counter.

PERCOBAAN 4A: IMPLEMENTASI DESAIN FSM PADA FPGA Percobaan ini, praktikan diminta untuk mengimplementasikan FSM ke FPGA dengan keluaran ke LED FPGA.

display_vhd

FSM

Counter

{M_US, K_US, H_US

M_BT, K_BT, H_BT} LCD Monitor

Page 71: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL 55

PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Buatlah folder sebagai direktori kerja baru untuk praktikum kali ini kemudian copy script desain FSM yang telah dibuat sebagai tugas pendahuluan sebelumnya ke dalam folder tersebut.

2. Jalankan program ALTERA QUARTUS® , kemudian bukalah file yang merupakan script desain FSM yang telah dibuat sebagai tugas pendahuluan sebelumnya.

3. Implementasikan desain FSM tersebut dengan keluaran pada LED FPGA (lihat kembali implementasi desain pada FPGA dalam praktikum-praktikum sebelumnya).

PERCOBAAN 4B: IMPLEMENTASI MODUL VGA DRIVER Praktikum kali ini, praktikan diminta untuk mengimplementasikan modul VGA Drive dengan masukan dari FPGA (Switch) selebar 6 bit. Masukan modul ini akan dihubungkan dengan keluaran modul FSM yang telah dibuat. PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Buatlah folder sebagai direktori kerja baru untuk percobaan ini, kemudian buatlah project baru dengan modul-modul yang disediakan untuk praktikum (“display_DE1.rar”).Catatan : download di web labdasar!

2. Implementasikan desain di atas pada FPGA dengan pin planner yang sudah didownload (deklarasi pin dapat dilihat di file “qsf”).

3. Lakukan beberapa kali perubahan posisi switch pada board FPGA untuk melihat efek dan perubahannya pada layar LCD! Pelajari input dan keluaran dari desain di atas untuk selanjutnya digabungkan dengan modul FSM yang telah dibuat. Catatan : jangan lupa untuk menghubungkan port VGA FPGA board dengan VGA LCD menggunakan kabel VGA DB15.

PERCOBAAN 4C: MENGGABUNGKAN DESAIN FSM DENGAN VGA DRIVER Pada praktikum kali ini, praktikan diminta untuk menggaungkan modul FSM dengan modul VGA.

PROSEDUR PERCOBAAN:

1. Hubungkan keluaran FSM dengan masukan modul VGA. Lakukan compile dan download gabungan desain FSM dan modul VGA tersebut ke dalam board FPGA. Amati hasil yang didapatkan !

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN 1. Sebelum keluar dari ruang praktikum, rapikan meja praktikum. Rapikan kabel dan

matikan komputer, osiloskop, generator sinyal, dan power supply DC. Cabut daya dari jala-jala ke kit FPGA dan letakkan kembali pada tempat semula.

Page 72: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

56 RANGKAIAN LOGIKA SEKUENSIAL

2. Periksa lagi lembar penggunaan meja. Praktikan yang tidak menandatangani lembar penggunaan meja atau merapikan meja ketika praktikum berakhir akan mendapatkan potongan nilai sebesar minimal 10.

3. Pastikan asisten telah menandatangani catatan percobaan kali ini pada Buku Catatan Laboratorium Anda. Catatan percobaan yang tidak ditandatangani oleh asisten tidak akan dinilai.

Page 73: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERCOBAAN V 57

PERCOBAAN V

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA

1.1 TUJUAN 1. Mendapatkan pengetahuan dan pengalamanpenggunakan interface pada board

evaluasi FPGA.

2. Memahami cara kerja VGA pada umumnya

1.2 PERSIAPAN Pelajari secara rinci spesifikasi VGA dan cara kerjanya. Pelajari juga petunjuk praktikum kelima ini.

Kerjakan Tugas Pendahuluan dan kumpulkan sesuai ketentuan yang berlaku.

CATATAN Jika ada pelanggaran berupa copy paste sebagian atau seluruh code VHDL, praktikan dikenai sanksi nilai nol dan/atau tidak lulus praktikum.

1.3 DASAR TEORI Video Graphics Array (VGA) masih menjadi interface yang popular untuk sebuah tampilan. VGA interface ini masih banyak ditemukan di beberapa device sekarang, misalnya layar LCD dan proyektor. VGA interface ini terdapat juga di board altera yang kita gunakan saat ini. Pada percobaan kali ini tampilan VGA digunakan agar tampilan hasil desain yang kita rancang menjadi lebih menarik, tidak terbatas hanya pada LED atau 7-Segment. Tujuan percobaan kali ini juga adalah memberikan ilustrasi penggunaan interface I/O yang ada pada FPGA, misalnya GPIO, komunikasi serial menggunakan RS232, Audio CODEC, LCD karakter 16x2, dll.

Interface ke VGA menggunakan 2 jenis sinyal, yaitu : sinyal warna (Merah, Hijau, dan Biru) dan sinyal sinkron (horizontal dan vertical). Berikut adalah penjelasan beberapa sinyal yang digunakan :

a. Horizontal Sync (TTL level) Sinyal ini akan aktif pada range piksel kolom 0 sampai dengan 639. Sehingga kalau sinyal ini tidak aktif, yang terjadi adalah pergantian baris.

b. Vertical Sync (TTL level) Sinyal ini akan aktif pada range piksel baris 0 sampai dengan 479.

Page 74: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

58 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA

Sehingga kalau sinyal ini tidak aktif, yang terjadi adalah pergantian layar. Atau kembali ke baris pertama.

c. Sinyal RGB (Analog 3 pin: 0,7 – 1 V) Sinyal ini merepresentasikan intensitas untuk masing2 komponen warna merah, hijau, dan biru untuk setiap pixel yang saat itu aktif. Sehingga yang terjadi ketiga sinyal ini berubah-ubah sesuai pixel yang sedang aktif dalam proses scanning (dari kiri ke kanan untuk setiap baris, selanjutnya dari baris paling atas sampai baris paling bawah).

Pada percobaan kali ini kita menggunakan resolusi 640x480 pixel dan menggunakan refresh rate lebih dari 60 Hz. Refresh rate ini digunakan karena pada range kurang dari 30-60 Hz manusia dapat melihat adanya flicker. Selain itu refresh rate ini juga umum digunakan pada monitor LCD. LCD modern memiliki fitur multirate, sehingga kita tidak harus tepat membuat refresh ratenya 60 Hz. Proses scanning berawal dari kiri atas ke kanan lalu ke kiri bawah dan kembali ke kiri atas ketika sudah mencapai pixel terakhir.

Gambar 1. Razor Scan pada Layar LCD

Gambar 2 dan Tabel 1 menunjukkan spesifikasi timing dari sinkronisasi VGA. Sebuah sinyal aktif low menunjukkan akhir dari sebuah sinkronisasi. Misalkan sinyal aktif low untuk horiz sync menandakan akhir dari scanning satu baris dan awal untuk baris berikutnya. Data RGB harus didrive 0 untuk beberapa waktu tertentu thfp dan tvfp.

0,0 0,639

479,0 479,639

Page 75: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA 59

Gambar 2. Timing Sinyal untuk VGA 640x480 piksel

SYMBOL Min Typ Max Unit thd 640 DCLK fclk 24 50 MHz th 760 DCLK

thpw 1 48 255 DCLK thb 88 DCLK thfp 1 32 255 DCLK

th-thd 85 120 512 DCLK

tvd 480 th tv 513 525 767 th

tvpw 3 3 255 th tvb 32 th tvfp 1 13 255 th

tv-tvd 4 45 255 th

Tabel 1. Nilai-nilai parameter pada Gambar 1

Gambar 3 menunjukkan blok diagram dari FPGA hingga ke LCD monitor. Chip DAC mengubah sinyal digital ke analog. Dalam kasus ini, data RGB digital diubah ke data RGB analog, begitu juga untuk sinyal sinkronisasinya. Sedangkan gambar 4 menunjukkan skematik dari display VGA yang ada pada board DE1. Untuk board lainnya dapat dibaca di datasheet masing-masing board. Board DE1 menyediakan 16-pin konektor untuk output VGA dan Analog Devices ADV7123 10-bit high speed video DAC. DAC ini mendapatkan sinyal sinkronisasi dari FPGA.

Page 76: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

60 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA

FPGA DAC VGA(16-pin)

clk

Input RGB (digital)

horiz sync

horiz sync

RGB (analog)

horiz sync

horiz sync

Gambar 3. Diagram Blok VGA Display

Gambar 4. Skematik VGA Display

1.4 TUGAS PENDAHULUAN 1. Hitunglah nilai-nilai parameter (dalam satuan waktu) yang ditunjukkan pada gambar

timing sinyal untuk VGA, dengan menggunakan clock sebesar 25Mhz ! Gunakan file vga.vhd sebagai acuan untuk menghitung nilai tersebut !

2. Jelaskan mengenai isi dan cara kerja file vga.vhd!

LIBRARY ieee; USE ieee.std_logic_1164.all;

Page 77: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA 61

USE ieee.std_logic_arith.all; USE ieee.std_logic_unsigned.all; ENTITY vga IS PORT( i_clk : IN STD_LOGIC; i_red : IN STD_LOGIC; i_green : IN STD_LOGIC; i_blue : IN STD_LOGIC; o_red : OUT STD_LOGIC; o_green : OUT STD_LOGIC; o_blue : OUT STD_LOGIC; o_horiz_sync : OUT STD_LOGIC; o_vert_sync : OUT STD_LOGIC; o_pixel_row : OUT STD_LOGIC_VECTOR( 9 DOWNTO 0 ); o_pixel_column : OUT STD_LOGIC_VECTOR( 9 DOWNTO 0 )); END vga; ARCHITECTURE behavioral OF vga IS CONSTANT TH : INTEGER := 800; CONSTANT THB1 : INTEGER := 660; CONSTANT THB2 : INTEGER := 756; CONSTANT THD : INTEGER := 640; CONSTANT TV : INTEGER := 525; CONSTANT TVB1 : INTEGER := 494; CONSTANT TVB2 : INTEGER := 495; CONSTANT TVD : INTEGER := 480; SIGNAL clock_25MHz : STD_LOGIC; SIGNAL horiz_sync : STD_LOGIC; SIGNAL vert_sync : STD_LOGIC; SIGNAL video_on : STD_LOGIC; SIGNAL video_on_v : STD_LOGIC; SIGNAL video_on_h : STD_LOGIC; SIGNAL h_count : STD_LOGIC_VECTOR( 9 DOWNTO 0 ); SIGNAL v_count : STD_LOGIC_VECTOR( 9 DOWNTO 0 ); BEGIN video_on <= video_on_h AND video_on_v; o_red <= i_red AND video_on; o_green <= i_green AND video_on; o_blue <= i_blue AND video_on; o_horiz_sync <= horiz_sync; o_vert_sync <= vert_sync; PROCESS (i_clk) BEGIN IF i_clk'EVENT AND i_clk='1'THEN IF (clock_25MHz = '0') THEN clock_25MHz <= '1'; ELSE clock_25MHz <= '0'; END IF; END IF; END PROCESS; PROCESS BEGIN WAIT UNTIL( clock_25MHz'EVENT ) AND ( clock_25MHz = '1' ); IF ( h_count = TH-1 ) THEN h_count <= (others=>'0'); ELSE h_count <= h_count + 1;

Page 78: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

62 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA

END IF; IF ( h_count <= THB2-1 ) AND (h_count >= THB1-1 ) THEN horiz_sync <= '0'; ELSE horiz_sync <= '1'; END IF; IF ( v_count >= TV-1 ) AND ( h_count >= 699 ) THEN v_count <= (others=>'0'); ELSE IF ( h_count = 699 ) THEN v_count <= v_count + 1; END IF; END IF; IF ( v_count <= TVB2-1 ) AND ( v_count >= TVB1-1 ) THEN vert_sync <= '0'; ELSE vert_sync <= '1'; END IF; IF ( h_count <= THD-1 ) THEN video_on_h <= '1'; o_pixel_column <= h_count; ELSE video_on_h <= '0'; END IF; IF ( v_count <= TVD-1 ) THEN video_on_v <= '1'; o_pixel_row <= v_count; ELSE video_on_v <= '0'; END IF; END PROCESS; END behavioral;

1.5 PERCOBAAN

PERALATAN YANG DIGUNAKAN • Board FPGA tipe DE1

• Catu daya + kabel dan konektor tambahan serta kabel downloader

• Monitor LCD

PROSEDUR PERCOBAAN

PERCOBAAN 5A : IMPLEMENTASI DESAIN PADA BOARD FPGA Pada percobaan pertama ini, praktikan diminta membuat controller VGA sederhana yang mengeluarkan sinyal-sinyal digital untuk mengendalikan VGA. Sinyal digital ini sebagian akan diubah menjadi sinyal analog (untuk yang warna-warna RGB). Masing-masing warna akan diwakili 6 bit. Praktikan dapat menggunakan file vga.vhd yang telah ada sebagai template.

Page 79: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA 63

PROSEDUR PERCOBAAN 1

Gambarlah bendera RI dilayar (atas merah, bawah putih) pada layar VGA. Untuk mendapatkan warna merah R = 111111, G = B = 000000, sedangkan putih R = G = B = 111111. Cara yang dapat dilakukan adalah dengan cara mengeluarkan warna merah untuk pixel-pixel pada baris atas (nomor baris < 241), dan warna putih untuk baris bawah.

Gambar 4. Ilustrasi Tampilan Prosedur Percobaan 1

PROSEDUR PERCOBAAN 2

Gambarlah bendera sebuah kotak/bujur sangkar (solid) berukuran 50 pixel x 50 pixel pada layar VGA. Caranya adalah dengan member warna tertentu pada pixel-pixel tertentu. Misalkan, jika ujung kiri atas kotak tadi ingin diletakan pada baris 10 kolom 10, maka pixel yang harus diwarnai berbeda dengan lainnya adalah semua pixel yang ada baris 10 sampai 59 dan kolom 10 sampai 59.

(0,0) (0,639)

(639,0) (639,639)

(10,10) (10,59)

(59,10) (59,59)

Gambar 5. Ilustrasi Tampilan Prosedur Percobaan 2

PROSEDUR PERCOBAAN 3

Buatlah agar gambar kotak yang telah anda buat agar dapat bergerak berdasar kan input dari push-button yang ada di board. Kotak ini harus dapat digerakan ke empat arah: kiri, kanan, atas, bawah dengan empat button yang berbeda-beda. Caranya:

Merah

Putih

Page 80: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

64 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA

1. Ujung kiri atas dari gambar tersebut harus dibuat agar dapat diubah-ubah (menjadi input)

2. Membuat dua buah FSM/counter: satu FSM untuk menghasilkan posisi batas atas (baris), satu FSM untuk menghasilkan posisi batas kiri. Tentu saja counter ini harus dibatasi maksimum dan minimumnya sesuai jumlah baris dan kolom yang ada di layar. Untuk setiap FSM harus dapat menghitung maju (up-counting: … 100 101102 …) dan mundur (down counting: … 87 8685 …). FSM ini harus diclock, namun tidak boleh terlalu cepat agar gerakan kotak tadi juga tidak terlalu cepat. Misalnya 20 Hz – 50 Hz.

3. Membuat input untuk perintah up/down counting pada kedua FSM menggunakan push-button.

Clock Divider

Counter Row

Counter Column

VGA Driver

Display VGA

RGB

Horiz Sync

Vert Sync

pixel row

inc

pixel row

dec

inc

dec

Gambar 6. Ilustrasi Blok Diagram Prosedur Percobaan 3

Gambar 6 merupakan diagram blok kasar yang mungkin untuk mengimplementasikan prosedur percobaan 3. Clock Divider di sini berguna agar masukan oleh user tidak terlalu cepat dan efeknya hasil pergerakan objek gambar dapat ditangkapa oleh mata. Dengan informasi dari posisi objek dan posisi alamat piksel dari VGA driver cukup untuk mengimplementasikan prosedur percobaan 3 ini. TUGAS BONUS: membuat agar kecepatan bergerak kotak tersebut dapat diubah-ubah

1.6 MENGAKHIRI PERCOBAAN 1. Sebelum keluar dari ruang praktikum, rapikan meja praktikum. Rapikan kabel dan

matikan komputer, osiloskop, generator sinyal, dan power supply DC. Cabut daya dari jala-jala ke kit FPGA dan letakkan kembali pada tempat semula.

2. Periksa lagi lembar penggunaan meja. Praktikan yang tidak menandatangani lembar penggunaan meja atau merapikan meja ketika praktikum berakhir akan mendapatkan potongan nilai sebesar minimal 10.

Page 81: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA 65

3. Pastikan asisten telah menandatangani catatan percobaan kali ini pada Buku Catatan Laboratorium Anda. Catatan percobaan yang tidak ditsndatangani oleh asisten tidak akan dinilai

Page 82: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

66 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI DISPLAY LCD MENGGUNAKAN MODUL VGA PADA FPGA

Page 83: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PERCOBAAN VI 67

PERCOBAAN VI

PROYEK PERANCANGAN RANGKAIAN DIGITAL

1.1 TUJUAN 1. Menspesifikasikan suatu sistem digital sederhana

2. Membagi sistem menjadi satu atau lebih jalur data dan kendali

3. Mendesain jalur data untuk sistem

4. Mendesain kendali untuk sistem

5. Mengintegrasikan jalur data dan kendali ke dalam sistem secara keseluruhan

6. Melakukan tes menyeluruh terhadap sistem

7. Mengimplementasikan sistem digital menggunakan FPGA dan komponen tambahan yang diperlukan

8. Menguji dan menganalisa sistem yang sudah dibangun

PERSIAPAN Pelajari kembali bahan kuliah Anda dan petunjuk praktikum yang sudah Anda dapatkan. Kerjakan tugas pendahuluan dan kumpulkan sesuai ketentuan yang berlaku.

1.2 PILIHAN PROYEK STANDAR Percobaan ini terdiri dari tahapan desain, implementasi, dan pengujian sistem yang dibuat oleh tim Anda. Diharapkan proyek Anda dapat selesai pada waktu yang ditentukan.

Anda dapat menentukan sendiri proyek yang anda buat. Persyaratannya proyek tersebut:

a. Interaktif: menggunakan interface yang disediakan board DE1, yaitu : VGA, Audio, LCD, USB, dan Serial. Catatan : minimal pilih salah satu!

b. Mempunyai bagian FSM

c. Sedikitnya terdiri dari 3 blok

1.3 PETUNJUK DESAIN: 1. Anda wajib menggunakan VHDL dalam penegerjaan tugas Anda. Disarankan

menggunakan pendekatan struktural bukan behavioral.

Page 84: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

68 PROYEK PERANCANGAN RANGKAIAN DIGITAL

2. Import pin assignment/buat pin assignment baru seperti percobaan sebelumnya untuk menspesifikasikan lokasi pin.

1.4 TUGAS PENDAHULUAN Sebelum memulai perancangan dan merealisasikan rangkaian yang akan dibuat, Anda perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini secara kelompok dan dikumpulkan sebagai laporan saat Anda melaksanakan praktikum modul ini.

1. Tulislah secara jelas dan lengkap spesifikasi dari systemyang akan Anda bangun. Anda boleh menggunakan struktur formal seperti table kebenaran, diagram keadaan, ASM, FSM atau statemen Register Transfer Language apabila dibutuhkan.

2. Tuliskan pembagian desain untuk setiap anggota tim agar pada saat presentasi memudahkan asisten untuk mengarahkan pertanyaan.

3. Lakukan desain dan pembuatan code VHDL

4. Rancanglah strategi pengujian untuk desain Anda yang akan menguji secara keseluruhan fungsinya.

5. Simulasikan secara fungsional desain Anda dan debug apabila diperlukan.

6. Persiapkan tugas Anda agar bisa diimplementasikan dalam FPGA DE1, pastikan pin assignment sudah sesuai dengan yang diharapkan

7. Lakukan simulasi timing jika memungkinkan.

8. Catat hasil percobaan pada BCL Anda

9. Lampirkan Surat pernyataan yang menjelaskan kontribusi setiap anggota tim dalam proyek

Kumpulkan laporan untuk setiap kelompok dengan isi:

1. Spesifikasi berikut algoritma dari sistem Anda

2. VHDL code untuk sistem Anda

3. Strategi pengujian yang digunakan

4. Hasil simulasi secara fungsional dan timing jika ada

5. Analisis dan Kesimpulan.

1.5 PELAKSANAAN PRAKTIKUM Pelaksanaan praktikum dilakukan sebagai berikut:

Page 85: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PROYEK PERANCANGAN RANGKAIAN DIGITAL 69

1. Setiap kelompok harus dapat mempresentasikan hasil rancangan selama ± 15 menit. Presentasi berisi penjelasan tentang latar belakang pemilihan, manfaat rancangan, spesifikasi teknis, prosedur pengerjaan dll.

2. Setiap kelompok merealisasikan rangkaian yang telah didesain menggunakan FPGA

3. Tanya jawab (diskusi) dengan asisten praktikum tentang rangkaian yang telah direalisasikan selama ± 15 menit.

4. Revisi dan evaluasi.

1.6 KRITERIA PENILAIAN Proyek Anda akan dinilai berdasarkan tiga kriteria utama yaitu fungsionalitas, kompleksitas, dan implementasi (bagaimana logika sistem dibangun). Demonstrasi harus memperlihatkan bahwa desain Anda dapat menangani kasus input yang diinginkan dan bekerja dengan benar. Asisten Anda diperbolehkan mencoba untuk memberikan input yang special (tetapi masih wajar) dalam rangka menguji proyek Anda lebih jauh. Setiap anggota tim juga akan ditanya untuk menjelaskan bagaimana masing-masing bagian dari proyek bekerja.

Sebuah proyek yang berhasil dengan tingkat kompleksitas yang normal dan diimplementasikan secara efisien akan mendapatkan nilai sekitar 80. Pengurangan akan diberikan untuk kekurangan secara fungsional, atau ketidakmampuan dari masing-masing anggota tim untuk menjelaskan bagaimana desain proyeknya bekerja. Proyek dengan kompleksitas yang lebih tinggi akan mendapatkan nilai yang lebih tinggi jika berhasil. Pastikan pada saat mendemonstrasikan kepada asisten untuk menjelaskan kelebihan dari proyek Anda jika ada. Satu hal yang perlu diperhatikan, hanya mahasiswa yang berhasil menyelesaikan project dengan maksimal yang berpeluang memperoleh nilai A untuk mata kuliah Praktikum Sistem Digital ini.

Page 86: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

70 PROYEK PERANCANGAN RANGKAIAN DIGITAL

Page 87: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

PROYEK PERANCANGAN RANGKAIAN DIGITAL 71

SURAT PERNYATAAN

EL-2102 : PRAKTIKUM SISTEM DIGITAL

Surat pernyataan ini dibuat oleh : Nama : ___________________________ NIM : ___________________________

Tulislah persentasi usaha dimana jumlah persentase antara Anda dengan rekan tim Anda adalah 100%. Tulislah bagian pekerjaan yang dikerjakan oleh anggota tim dan komentar pribadi Anda pada kolom dibawah nama masing-masing. Nama Anggota Tim(Anda) Persentase usaha ___________________ ____________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ Nama Anggota Tim(Rekan Anda) Persentase usaha ___________________ ____________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________ _________________________________________________________

Page 88: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

72

Page 89: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

APENDIKS A A-1

APENDIKS A

PENJELASAN KAKI GERBANG LOGIKA

74LS00 2 INPUT NAND GATE 74LS02 2 INPUT NOR GATE

74LS08 2-INPUT AND GATE 74LS04 INVERTER GATE

Page 90: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

A-2 PENJELASAN KAKI GERBANG LOGIKA

74LS10 3-INPUT NAND GATE 74LS11 3-INPUT AND GATE

74LS27 3-INPUT NOR GATE

Page 91: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

APENDIX B B-1

APENDIX B

VHDL REFERENCE

STRUKTUR KODE VHDL Berikut adalah struktur umum yang akan sering digunakan selama praktikum. Ingat VHDL merupakan bahasa case-insensitive dan strongly-typed!

----------------------------------------------------------------- -- Header -- Nama File : nama_entity.vhd ----------------------------------------------------------------- LIBRARY nama_library; USE nama_library.nama_package.all; ENTITY nama_entity IS GENERIC ( nama_signal1 : nama_type := nilai; nama_signal2 : nama_type := nilai; ... nama_signal3 : nama_type := nilai ); PORT ( nama_port1 : [mode] nama_type; nama_port2 : [mode] nama_type; ... nama_port3 : [mode] nama_type ); END nama_entity; ARCHITECTURE nama_architecture OF nama_entity IS [SIGNAL deklarasi]; [CONSTANT deklarasi]; [TYPE deklarasi]; [COMPONENT deklarasi]; [ATTRIBUTE deklarasi]; BEGIN {COMPONENT instantiasi statement;} {CONCURRENT ASSIGNMENT statement;} {PROCESS statement;} {GENERATE statement;} END nama_architecture;

LIBRARY DAN PACKAGE Impelementasi library di VHDL menggunakan “PACKAGE”. Package digunakan agar kode VHDL dapat diakses oleh semua kode VHDL lain baik dalam satu project kerja atau berbeda. Pada umumnya digunakan untuk mendefinisikan sebuah tipe data sendiri (user-defined type) atau konstanta. Pada praktikum ini tidak sampai membutuhkan untuk

Page 92: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

B-2 VHDL REFERENCE

membuat sebuah package sendiri. Praktikan lebih disarankan agar dapat memahami struktur file pada saat kompilasi, sehingga dapat menggunakan package secara tepat dan efisien. Berikut adalah package yang akan sering digunakan selama praktikum.Catatan : package-package ini merupakan sub-directory dari folder “ieee” baik di program Quartus maupun Modelsim. Keyword “all” memiliki arti bahwa semua type, constant, function, procedure, atau lainnya yang terdefinisi di dalam package tersebut dapat digunakan.

LIBRARY ieee; USE ieee.std_logic_1164.all; USE ieee.numeric_std.all;

ENTITY Kata “ENTITY” di sini mengacu pada sebuah keyword yang disediakan oleh VHDL. Pada bagian ini perlu dideklarasikan nama port input output. Pada bagian “ENTITY” dapat juga tidak dideklarasikan port sama sekali, hal ini biasa dilakukan untuk file testbench. Mode yang didukung oleh VHDL tampak pada table di bawah.

Mode Keterangan

IN Signal input.

OUT Signal output. Signal ini tidak dapat digunakan di dalam entity.

INOUT Signal input sekaligus output.

BUFFER Signal output. Signal ini dapat digunakan di dalam entity.

ARCHITECTURE Pada bagian ini menggambarkan secara rinci cara kerja dari sebuah entity. Bagian “ARCHITECTURE” terdiri menjadi dua bagian, yaitu bagian declarative dan body. Pemisah antara dua bagian tersebut adalah keyword “BEGIN” (lihat struktur kode VHDL).

INSTANTIASI COMPONENT “COMPONENT” adalah istilah dari VHDL untuk menyatakan entity lain yang akan di-instantiasi. “COMPONENT” tidak harus dideklarasi pada bagian declarative architecture. Sebagai alternatifnya, deklarasi “COMPONENT” dapat dilakukan di bagian “PACKAGE”, lalu package ini digunakan sebagai library entity tersebut.

Berikut adalah contoh deklarasi instantiasi.

Page 93: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

VHDL REFERENCE B-3

COMPONENT nama_entity_instantiated IS GENERIC ( nama_signal1_instantiated : nama_type := nilai_default; nama_signal2_instantiated : nama_type := nilai_default; ... nama_signal3_instantiated : nama_type := nilai_default ); PORT ( nama_port1_instantiated : [mode] nama_type; nama_port2_instantiated : [mode] nama_type; ... nama_port3_instantiated : [mode] nama_type ); END COMPONENT;

Sedangkan berikut adalah cara instantiasi di bagian body “ARCHITECTURE”.

label_instantiasi : nama_entity_instantiated GENERIC MAP( nama_signal1_instantiated => nilai; nama_signal2_instantiated => nilai; ... nama_signal3_instantiated => nilai ) PORT MAP( nama_port1_instantiated => nama_port1_entity; nama_port2_instantiated => nama_port2_entity; ... nama_port3_instantiated => nama_port3_entity );

Atau dengan cara di bawah. Catatan : urutan sangat diperhatikan.

label_instantiasi : nama_entity_instantiated GENERIC MAP( nama_signal1_instantiated => nilai; nama_signal2_instantiated => nilai; ... nama_signal3_instantiated => nilai ) PORT MAP( nama_port1_entity; nama_port2_entity; ... nama_port3_entity );

GENERATE STATEMENT Terdapat dua jenis “GENERATE” statement, yaitu looping “GENERATE” dan conditional “GENERATE”. “GENERATE” statement sangat menguntungkan jika digunakan untuk mendefinisak sebuah stament yang berulang. Berikut adalah format sintaksnya.

Page 94: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

B-4 VHDL REFERENCE

nama_label: FOR nama_variable IN {range} GENERATE statement; ENDGENERATE nama_label ;

nama_label: IF ekspresi GENERATE statement; ENDGENERATE nama_label ;

KONKUREN ASSIGNMENT STATEMENT Pada dasarnya ekspresi-ekspresi dalam VHDL dijalankan secara konkuren. Biasanya bagian kombinasional diimplementasikan secara konkuren. Terdapat empat jenis konkuren assignment yang dapat dilakukan, yaitu simple signal, selected signal, conditional signal, dan “GENERATE”.

Simple Signal Assignment

VHDL memiliki dua jenis operator assignment, yaitu “<=” dan “:=”. Catatan : operator “<=” dapat digunakan baik di konkuren assignment atau sekuensial. Sedangkan operator “:=” hanya dapat digunakan di sekuensial assignment. Pada bagian sekuensial assignment operator “<=” disebut operator non-blocking, sedangkan operator “:=” disebut operator blocking.

Contoh :

f <= (x1 AND x2) OR x3; s <= res(3 DOWNTO 0); temp <= (OTHERS =>'0');

Selected Signal Assignment

Format :

nama_label : WITH ekspresi SELECT nama_signal <= ekspresi WHEN nilai_constant, ekspresi WHENOTHERS;

Conditional Signal Assignment

Format :

nama_label : nama_signal <= ekspresi WHEN ekpresi_logic ELSE ekspresi WHEN ekpresi_logic ELSE ekspresi ;

Page 95: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

VHDL REFERENCE B-5

SEKUENSIAL ASSIGNMENT STATEMENT Tidak semua jenis rangkaian dapat diekspresikan dengan konkuren statement. Dalam sekuensial assignment statement, urutan penulisan berpengaruh terhadap kerja entity tersebut. Salah satu cara implementasi sekuensial statement di VHDL menggunakan “PROCESS”. Bagian “PROCESS” dengan bagian lain di body “ARCHITECTURE” dijalankan secara konkuren.Pada bagian sensitivity_list dideklarasikan signal-signal referensi yang mana jika nilai signal tersebut berubah maka statement yang didefinisikan di dalam “PROCESS” tersebut dijalankan.Catatan : “WAIT” dan “LOOP” pada umumnya digunakan untuk modul testbench.

nama_label : PROCESS (sensitivity_list) [VARIABLE declarations]; BEGIN [Simple assignment stements] [VARIABLE assignment stements] [Conditional assignment stements] [WAIT assignment stements] [LOOP assignment stements] ENDP ROCESS nama_label;

Conditional assignment statement

nama_label : IF ekspresi THEN statement; ELS IF ekspresi THEN statement; ELSE THEN statement; END IF nama_label;

nama_label : CASE nama_signal IS when ekspresi => statement; when ekspresi => statement; ... whenothers => statement; ENDCASE nama_label ;

Looping assingment statement

Statemen ini akan banyak digunakan di modul testbench.

nama_label : FOR nama_variable IN {range} LOOP statement; END LOOP nama_label ;

nama_label : WHILE ekspresi LOOP statement; END LOOP nama_label ;

“WAIT” statement

Page 96: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

B-6 VHDL REFERENCE

Statement ini akan banyak digunakan di modul testbench. time_unit yang didukung oleh VHDL diantaranya adalah “PS” (picosecond), “NS” (nanosecond), dst.

WAIT FOR time_value time_unit; statement;

OBJEK DAN TIPE DATA Segala bentuk informasi di VHDL dinyatakan dalam sebuah data objek. VHDL menyediakan 3 jenis objek data, yaitu “SIGNAL”, “CONSTANT”, “VARIABLE”.

“SIGNAL”

Objek “SIGNAL” merupakan representasi wire dalam sebuah rangkaian. Objek ini dapat dideklarasikan di bagian deklarasi entity, architecture, dan package.

“CONSTANT”

Objek ini memiliki nilai yang tidak dapat diubah dan dapat direpresentasikan di bagian deklarasi architecture dan package.

“VARIABLE”

Pada umumnya objek ini digunakan sebagai objek data sementara untuk menyimpan nilai yang akan digunakan dalam jangka waktu tertentu atau sebagai parameter looping atau kondisional statement. Objek ini hanya dapat dideklarasikan di bagian deklarasi “PROCESS”.

Setiap objek memiliki tipe data. Berikut adalah tipe data yang akan banyak digunakan :

“BIT”

Nama package : predefined

Penjelasan :

Objek yang memiliki tipe data ini hanya dapat bernilai ‘0’ atau ‘1’ dan memiliki lebar bitnya adalah 1.

Contoh deklarasi objek :

SIGNAL A : BIT;

“BIT_VECTOR”

Nama package : predefined

Penjelasan :

Merupakan array dari type data “BIT”. Tipe data ini pada umumnya digunakan untuk menyatakan multibit objek data. Cara deklarasi jumlah bit dan tipe endiannya digunakan sintaks “TO” (Little Endian) atau “DOWNTO” (Big Endian).

Contoh deklarasi objek :

SIGNAL LE : BIT_VECTOR(0 TO 7); -- Little Endian SIGNAL BE : BIT_VECTOR(7 DOWNTO 0); -- Big Endian

Page 97: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

VHDL REFERENCE B-7

“STD_LOGIC”

Nama package : ieee.std_logic_1164

Penjelasan :

Perbedaan utama dari tipe data “BIT” adalah representasi nilai yang didukung, diantaranya adalah : ‘0’, ‘1’, ‘Z’ (high impedance), ‘-‘ (don’t care). Lebar bit tipe data ini adalah 1.

Contoh deklarasi objek :

SIGNAL A: STD_LOGIC;

“STD_LOGIC_VECTOR”

Nama package : ieee.std_logic_1164

Penjelasan :

Merupakan array dari tipe data “STD_LOGIC”. Sama halnya dengan tipe data “BIT_VECTOR” sintaks “TO” dan “DOWNTO”berlaku untuk deklarasi lebar bit dan tipe endian. Catatan : jika ingin menggunakan objek data dengan tipe “STD_LOGIC” atau “STD_LOGIC_VECTOR” sebagai operan dalam ekspresi arithmetic perlu ditambahkan package “ieee.std_logic_signed” atau “ieee.std_logic_unsigned”. Format signed data menggunakan 2’s complement.

Contoh deklarasi objek :

SIGNAL A: STD_LOGIC_VECTOR(7 DOWNTO 0);

“SIGNED”dan “UNSIGNED”

Nama package : ieee.std_logic_arith atau ieee.numeric_std

Penjelasan :

Mirip dengan tipe data “STD_LOGIC_VECTOR” yang ditambahkan dengan package “ieee.std_logic_signed” atau “ieee.std_logic_unsigned”.

Enumeration

Nama package : user-specified

Penjelasan :

VHDL menyediakan fasilitas agar user dapat mendefinisikan sendiri tipe data sesuai kebutuhan. Pada umumnya digunakan untuk mendefinisikan nama state FSM. Pada implementasi FSM, user difasilitasi juga dengan metode encoding untuk keperluan optimasi menggunakan sintaks “ATTRIBUTE”.

Contoh kode :

TYPE State_Type IS (S_A, S_B, S_C); SIGNAL s_present : State_Type; ATTRIBUTE ENUM_ENCODING : STRING; ATTRIBUTE ENUM_ENCODING OF State_Type : TYPEIS"00 01 11";

Page 98: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

B-8 VHDL REFERENCE

“INTEGER”

Nama package : predefined

Penjelasan :

Pada umumnya tipe data ini digunakan untuk keperluan operasi arithmetic. Tetapi berbeda dengan tipe data “STD_LOGIC_VECTOR”, secara default tipe data ”INTEGER” memiliki lebar data sepanjang 32 bit. Untuk mendeklarasikan lebar datanya digunakan sintaks “RANGE”.

Contoh deklarasi objek :

SIGNAL A : INTEGERRANGE 0 TO 255;-- 8 bits

• “BOOLEAN”

Nama package : predefined

Penjelasan :

Nilai legal dari tipe data ini hanyalah “TRUE” (ekuivalen dengan ‘1’) atau “FALSE” (ekuivalen dengan ‘0’).

Contoh deklarasi objek :

SIGNAL A : BOOLEAN;

NOTASI ANGKA VHDL memiliki 2 cara dalam menotasikan sebuah nilai.

1. Cara 1

Format : [-][radix][#][nilai][#]

Elemen Keterangan

- Menyatakan bilangan negatif

radix Bernilai 2, 8, 10, atau 16

nilai Angka numerik sesuai radix

# Tanda # setelah radix harus selalu ditulis, sedangkan # di akhir tidak harus selalu ditulis

Contoh :

16#F011# = (F011)16

2#1011 = (1011)2

Dst.

Page 99: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

VHDL REFERENCE B-9

2. Cara 2 (lebih sering digunakan)

Format : [basis][“][nilai][“]

Elemen Keterangan

Basis B : binary, O : octal, X : hex

“ Harus selalu ditulis

Nilai Angka numerik sesuai radix

Contoh :

B”1011” = (1011)2

X”F101” = (F101)16

Dst.

Catatan : perhatikan baik-baik tipe data objek yang akan di-assign sebuah nilai! Notasi angka di atas tidak berlaku untuk semua tipe data.

OPERATOR VHDL memiliki 3 jenis operator, yaitu boolean, arithmetic, dan relational operator. Berikut adalah jenis operator yang akan banyak digunakan selama praktikum.

Operator Class Operator

Highest precedence

Lowest precedence

Misc **, ABS, NOT

Multiplying *,/,MOD,REM

Sign +,-

Adding +,-,&

Relational =,/=,<,<=,>,>=

Logical AND,OR,NAND,NOR,XOR,XNOR

Catatan : dalam satu ekspresi dengan operator class yang sama level precedencenya sama, oleh karena itu digunakan tanda kurung “(ekspresi)”. Operator “&” merupakan operator concatenation.

TYPE CONVERSION Bagian ini sangat perlu diperhatikan dalam membuat kode VHDL. Objek yang memiliki tipe data berbeda tidak dapat berada dalam satu statement yang sama, kecuali terdapat hubungan pewarisan tipe data. Gambar di bawah menyederhanakan fungsi-fungsi konversi yang akan banyak digunakan.

Page 100: PETUNJUK PRAKTIKUM Praktikum Sistem Digitallabdasar.ee.itb.ac.id/lab/Modul Praktikum 2017-2018 Sem 1/Modul EL... · PERCOBAAN I PARAMETER GERBANG LOGIKA 1.1 TUJUAN Mengenal dan memahami

B-10

SSIGNED

SSIGNED

UUNSIGNED

UUNSIGNED

VSTD_LOGIC_VECTOR

VSTD_LOGIC_VECTOR

IINTEGER

IINTEGER

STD_LOGIC_VECTOR(S)

STD_LOGIC_VECTOR(U)

TO_INTEGER(S)

TO_INTEGER(U)

SIGNED(V)TO_SIGNED(I,S’length)

UNSIGNED(V)TO_UNSIGNED(I,U’length)

CATATAN : konversi dari tipe data INTEGER ke STD_LOGIC_VECTOR dapat menggunakan fungsi CONV_STD_LOGIC_VECTOR(I,V’length). Untuk sebaliknya dapat dilakukan dengan cara konversi ke SIGNED atau UNSIGNED terlebih dahulu.