Top Banner

of 83

Pedoman-diklat-kurikulum TA 2014 Edisi Revisi 21 April 2014

Oct 09, 2015

Download

Documents

RizaSukmawan

PEdoman K13
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
  • PEDOMAN PELATIHAN

    IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

    BAGI INSTRUKTUR NASIONAL DAN GURU SASARAN

    BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DAN

    PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN

    KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

    TAHUN 2014

    EDISI REVISI

  • Halaman| ii

    ii Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Diterbitkan oleh:

    Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan

    Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

    2014

  • Halaman| iii

    iii Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    KATA PENGANTAR

    Pemerintah mulai memberlakukan Kurikulum baru pada tahun ajaran 2013/2014, yang kemudian disebut

    Kurikulum 2013. Beberapa alasan perlunya pengembangan Kurikulum 2013 adalah: a) Perubahan proses

    pembelajaran (dari siswa diberi tahu menjadi siswa mencari tahu) dan proses penilaian (dari berbasis output

    menjadi berbasis proses dan output) memerlukan penambahan jam pelajaran; b) Kecenderungan banyak

    negara menambah jam pelajaran; dan c) Perbandingan dengan negara-negara lain menunjukkan jam pelajaran

    di Indonesia dengan Negara lain relatif lebih singkat.

    Kurikulum 2013 telah ditetapkan secara resmi untuk digunakan sebagai pedoman dalam pelaksanaan proses

    pembelajaran di sekolah. Tahap selanjutnya setelah kurikulum ditetapkan adalah implementasi kurikulum pada

    proses pembelajaran di sekolah oleh guru mulai bulan Juli 2013. Implementasi Kurikulum 2013 dilaksanakan

    secara bertahap, yaitu tahun 2013 dimulai dari kelas I, IV, VII, X; selanjutnya tahun 2014 untuk kelas I, II, IV, V,

    VII, VIII, X, XI; kemudian tahun 2015 secara lengkap semua kelas telah menggunakan Kurikulum 2013.

    Guru sebagai ujung tombak dalam suksesnya implementasi kurikulum perlu diberikan pembekalan yang cukup

    dalam bentuk pelatihan. Pelatihan implementasi Kurikulum 2013 untuk guru telah dilaksanakan mulai tahun

    2013 secara terbatas dari sekolah yang terpilih menyelenggarakan Kurikulum 2013. Dalam rangka efektifitas

    pelaksanaan pelatihan bagi guru pelaksana Kurikulum 2013, maka Pedoman Pelatihan Guru Implementasi

    Kurikulum 2013 ini disusun sebagai acuan seluruh jajaran Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

    Belajar dari pengalaman pelatihan sebelumnya, maka pelatihan kurikulum 2013 pada tahun 2014 menghasilkan

    guru yang mampu mengimplementasikan Kurikulum 2013 yang kreatif, inspiratif dan konsisten menjadi teladan

    bagi siswa.

    Kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada Pusat Pengembangan Profesi Pendidik dan

    Penyusun Materi Pelatihan dan secara aktif mengembangkan semua perangkat demi suksesnya implementasi

    Kurikulum 2013. Semoga Pedoman ini bermanfaat bagi seluruh lembaga/unit kerja di lingkungan Badan

    Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan yang

    akan menyelenggarakan pelatihan guru untuk implementasi Kurikulum 2013.

    Jakarta, April 2014

    Kepala Badan PSDMPK dan PMP,

    Syawal Gultom

    NIP. 19620203 198703 1 002

  • Halaman| iv

    iv Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR ................................................................................. iii

    DAFTAR ISI ........................................................................................... iv

    BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 A. Latar Belakang ........................................................................................................................ 1 B. Dasar Hukum .......................................................................................................................... 1 C. Tujuan ..................................................................................................................................... 2 D. Sasaran ................................................................................................................................... 2 E. Ruang Lingkup ........................................................................................................................ 2

    BAB II PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 ....................................... 3 A. Kebijakan Implementasi Kurikulum 2013 ............................................................................... 3 B. Tujuan Pelatihan ..................................................................................................................... 4 C. Prinsip Dasar Pengelolaan Pelatihan Guru ............................................................................. 4 D. Sasaran Pelatihan ................................................................................................................... 5 E. Strategi Pelaksanaan Pelatihan .............................................................................................. 5 F. Kompetensi Peserta Pelatihan................................................................................................ 7 G. Struktur Program Pelatihan .................................................................................................... 7 H. Institusi Pelaksana Pelatihan ................................................................................................ 10

    BAB III PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR ................................................. 11

    PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 .............................................. 11 A. Pengelolaan Pelatihan .......................................................................................................... 11 B. Indikator Keberhasilan Pelaksanaan Pelatihan .................................................................... 11 C. Pendekatan dan Pola Pelatihan ............................................................................................ 12 D. Instruktur Pelatihan .............................................................................................................. 13 E. Peserta .................................................................................................................................. 17 F. Alat dan Bahan Pelatihan ..................................................................................................... 18 G. Tempat Pelatihan ................................................................................................................. 19 H. Penilaian Peserta dan Instruktur Nasional ........................................................................... 19 I. Kepanitian Penyelenggara Pelatihan .................................................................................... 20 J. Sertifikat ............................................................................................................................... 20 K. Pembiayaan .......................................................................................................................... 21 L. Materi Pelatihan ................................................................................................................... 21 M. Tindak Lanjut Pasca Pelatihan .............................................................................................. 22 N. Jadual Pelaksanaan Pelatihan ............................................................................................... 22

    BAB IV PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR PENILAIAN PESERTA PELATIHAN ................. 25 A. Tujuan Penilaian ................................................................................................................... 25 B. Jenis dan Lingkup Penilaian Peserta ..................................................................................... 25 C. Penilaian Peserta terhadap Narasumber/Fasilitator ............................................................ 31 D. Penilaian Pelaksanaan/Penyelenggaraan Pelatihan ............................................................. 31 E. Sertifikat Kelulusan ............................................................................................................... 31

    BAB V ORGANISASI PENYELENGGARA PELATIHAN KURIKULUM 2013 .......................... 32 A. Organisasi Umum Pelaksana Pelatihan ................................................................................ 32 B. Organisasi Khusus Pelaksana Pelatihan di Lingkungan Badan PSDMPK dan PMP ............... 34

    BAB VI PENJAMINAN MUTU PELATIHAN ......................................................... 37 A. Ruang Lingkup ...................................................................................................................... 37 B. Monitoring Dan Evaluasi Program ........................................................................................ 37

  • Halaman| v

    v Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    C. Pengawasan Program ........................................................................................................... 37 D. Pelaporan .............................................................................................................................. 37

    BAB VII PENUTUP .................................................................................. 38 LAMPIRAN ............................................................................................................................. 39 Lampiran 1: Jumlah Peserta Pelatihan Guru SD ................................................................... 40 Lampiran 2: Jumlah Peserta Pelatihan Guru SMP ................................................................ 41 Lampiran 3: Jumlah Peserta Pelatihan Guru SMA ................................................................ 42 Lampiran 4: Jumlah Peserta Pelatihan Guru SMK ................................................................ 43 Lampiran 5: Kompetensi Peserta Pelatihan dan Indikator Keberhasilan ............................. 44 Lampiran 6: Penyelenggara Pelatihan IN ............................................................................. 47 Lampiran 7: Jadwal Pelatihan IN (7 hari) .............................................................................. 48 Lampiran 8: Jadwal Pelatihan GS (5 hari) ............................................................................. 52 Lampiran 9 Kisi-Kisi Tes Awal dan Tes Akhir ......................................................................... 56 Lampiran 10: Format Penilaian Ketrampilan untuk Peserta Pelatihan ................................ 60 Lampiran 11: Format Penilaian Sikap ................................................................................... 61 Lampiran 12. Format Rekapitulasi Penilaian Sikap ............................................................... 62 Lampiran 13: Format Rekapitulasi Nilai Akhir Pelatihan ...................................................... 63 Lampiran 14: Format Penilaian Penatar/Fasilitator ............................................................. 64 Lampiran 15: Format Penilaian Pelaksanaan/Penyelenggaraan Pelatihan .......................... 65 Lampiran 16.A Format Sertifikat Bagian Depan ................................................................... 67 Lampiran 16.B Format Sertifikat Bagian Belakang ............................................................... 68 Lampiran 17.A Contoh Sertifikat Oleh Badan PSDMPK dan PMP Bagian Depan ................. 70 Lampiran 17.B Contoh Sertifikat Oleh Badan PSDMPK dan PMP Bagian Belakang ............. 71 Lampiran 18.A Contoh Sertifikat Oleh Badan PPPPTK Bagian Depan .................................. 72 Lampiran 18.B Contoh Sertifikat Oleh Badan PPPPTK Bagian Belakang .............................. 73 Lampiran 19.A Format Sertifikat Kerjasama dengan Unit Kerja Lain Bagian Depan ............ 74 Lampiran 19.B Format Sertifikat Kerjasama dengan Unit Kerja Lain Bagian Belakang ........ 75 Lampiran 20.A Contoh Sertifikat Kerjasama dengan Unit Kerja Lain Bagian Depan ............ 77 Lampiran 20.B Contoh Sertifikat Kerjasama dengan Unit Kerja Lain Bagian Belakang ........ 78

  • Halaman| 1

    1 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang

    Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta

    cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan

    pendidikan. Kurikulum dikembangkan secara periodik disesuaikan dengan kebutuhan saat ini untuk

    mencapai tujuan pendidikan. Kurikulum 2006 (KTSP) dikembangkan menjadi Kurikulum 2013 dengan

    dilandasi pemikiran tantangan masa depan yaitu tantangan abad ke 21 yang ditandai dengan abad ilmu

    pengetahuan, knowlwdge-based society dan kompetensi masa depan.

    Pengembangan kurikulum berdasarkan standar nasional pendidikan untuk menjamin pencapaian tujuan

    pendidikan nasional. Standar nasional pendidikan terdiri atas standar isi, proses, kompetensi lulusan,

    tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan dan penilaian pendidikan. Empat

    dari kedelapan standar nasional pendidikan tersebut, yaitu Standar Kompetensi Lulusan (SKL), Standar Isi

    (SI), Standar Proses (SP), dan Standar Penilaian (SPen) merupakan acuan utama dalam mengembangkan

    kurikulum.

    Pemerintah telah memberlakukan Kurikulum 2013 pada tahun ajaran 2013/2014 dan

    pengimplementasiannya dilakukan secara bertahap di sekolah. Tahun ajaran 2013/2014 beberapa sekolah

    yang ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah mengimplementasi Kurikulum 2013

    yaitu dimulai dari kelas I, IV, VII, dan X. Tahun ajaran 2014/2015 semua sekolah wajib

    mengimplementasikan Kurikulum 2013 untuk kelas I, II, IV, V, VII, VIII, X, dan XI. Selanjutnya tahun ajaran

    2015/2016 semua sekolah dan semua tingkatan pendidikan wajib mengimplementasikan Kurikulum 2013

    mulai dari kelas I sampai dengan kelas XII.

    Ditinjau dari pelaksanaan Kurikulum 2013 di sekolah, ada beberapa perubahan mendasar antara Kurikulum

    KTSP dengan Kurikulum 2013 yaitu pada persiapan pembelajaran, pelaksanaan pembelajaran, dan evaluasi hasil

    belajar. Beberapa perubahan tersebut antara lain:

    1. Konten kurikulum disesuaikan dengan tingkat perkembangan usia anak (kedalaman, keluasan dan

    kesesuaian).

    2. Kurikulum 2013 berbasis kompetensi sesuai dengan tuntutan fungsi dan tujuan pendidikan nasional.

    3. Kompetensi Kurikulum 2013 menggambarkan secara holistik domain sikap, keterampilan, dan

    pengetahuan.

    4. Standar proses pembelajaran menggambarkan urutan pembelajaran yang rinci sehingga berujung

    pada pembelajaran yang berpusat pada siswa.

    5. Standar penilaian mengarahkan pada penilaian yang komprehensif yang dilakukan secara tegas baik

    penilaian tes maupun non tes yang berbasis autentik.

    Agar pelaksanaan Kurikulum 2013 dapat berjalan dengan baik, perlu dilakukan pelatihan bagi para guru

    yang akan melaksanakan kurikulum tersebut pada tahun ajaran 2014/2015 yaitu guru SD kelas I, II, IV, dan

    V; SMP kelas VII dan VIII, SMA/SMK kelas X dan XI. Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Tahun Anggaran 2014 disusun sebagai acuan bagi penyelenggara pelatihan Kurikulum 2013.

    B. Dasar Hukum

    Program pelatihan guru dalam Implementasi Kurikulum 2013 berbasis kompetensi yang dikembangkan

    dengan memperhatikan beberapa peraturan sebagai berikut.

    1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.

  • Halaman| 2

    2 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.

    3. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor

    19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

    4. Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru.

    5. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2013 Tentang

    Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah.

    6. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 64 Tahun 2013 Tentang

    Standar Isi Pendidikan Dasar dan Menengah.

    7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 65 Tahun 2013 Tentang

    Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah.

    8. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2013 Tentang

    Standar Penilaian Pendidikan.

    9. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 67 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah.

    10. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah.

    11. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Atas/ Madrasah Aliyah.

    12. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan/ Madrasah Aliyah Kejuruan.

    13. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 71 Tahun 2013 Tentang

    Buku Teks Pelajaran Dan Buku Panduan Guru Untuk Pendidikan Dasar Dan Menengah.

    14. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 81A Tahun 2013 tentang

    Implementasi Kurikulum.

    C. Tujuan

    Buku pedoman ini disusun untuk digunakan sebagai acuan kerja bagi semua penyelenggara pelatihan yang

    akan melaksanakan kegiatan pelatihan Implementasi Kurikulum 2013.

    D. Sasaran

    Pedoman ini disusun untuk digunakan oleh beberapa unit pelaksana pelatihan guru Implementasi

    Kurikulum 2013 sebagai berikut.

    1. Tim Pelaksana Pelatihan Guru Implementasi Kurikulum 2013 untuk pelatihan instruktur nasional.

    2. Tim Pelaksana Pelatihan Guru Implementasi Kurikulum 2013 untuk pelatihan ke guru sasaran.

    3. Tim Pendampingan Implementasi Kurikulum 2013 Bagi Guru.

    4. Tim Pemantau Implementasi Kurikulum 2013.

    E. Ruang Lingkup

    Pedoman ini memberikan informasi kepada semua pihak yang terkait dengan pelaksanaan pelatihan guru

    Implementasi Kurikulum 2013 yang meliputi latar belakang, tujuan, sasaran, materi, strategi, jenis

    kegiatan, prosedur operasional standar, dan rambu-rambu penyelenggaraan pelatihan serta proses

    penilaian.

  • Halaman| 3

    3 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    BAB II

    PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

    A. Kebijakan Implementasi Kurikulum 2013

    Pengembangan Kurikulum 2013 didasari pemikiran tentang tantangan masa depan, persepsi masyarakat,

    perkembangan pengetahuan dan pedagogi, kompetensi masa depan, dan fenomena negatif yang

    mengemuka. Perbedaan paradigma atau pola pikir dalam penyusunan Kurikulum 2004 dan KTSP 2006

    dengan Kurikulum 2013 sebagaimana dicantumkan dalam tabel dibawah ini.

    Tabel 2.1 Perubahan pola pikir pada Kurikulum 2013

    No KBK 2004 KTSP 2006 Kurikulum 2013

    1 Standar Kompetensi Lulusan diturunkan dari Standar

    Isi

    Standar Kompetensi Lulusan diturunkan

    dari kebutuhan

    2 Standar Isi dirumuskan berdasarkan Tujuan Mata

    Pelajaran (Standar Kompetensi Lulusan Mata

    Pelajaran) yang dirinci menjadi Standar Kompetensi

    dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran

    Standar Isi diturunkan dari Standar

    Kompetensi Lulusan melalui Kompetensi

    Inti yang bebas mata pelajaran

    3 Pemisahan antara mata pelajaran pembentuk sikap,

    pembentuk keterampilan, dan pembentuk

    pengetahuan

    Semua mata pelajaran harus berkontribusi

    terhadap pembentukan sikap,

    keterampilan, dan pengetahuan,

    4 Kompetensi diturunkan dari mata pelajaran Mata pelajaran diturunkan dari kompetensi

    yang ingin dicapai

    5 Mata pelajaran lepas satu dengan yang lain, seperti

    sekumpulan mata pelajaran terpisah

    Semua mata pelajaran diikat oleh

    kompetensi inti (tiap kelas)

    Perubahan tersebut diatas harus disosialisasikan secara luas pada semua fihak yang berkepentingan secara

    langsung dengan pendidikan di sekolah maupun fihak lain yang berkepentingan. Strategi yang digunakan

    dalam sosialisasi Kurikulum 2013 dengan cara menginformasikan kebijakan Implementasi Kurikulum 2013

    kepada pemangku DPR, DPRD, Gubernur, Bupati/Wali Kota, Dewan Pendidikan, Dinas Pendidikan

    Provinsi/Kabupaten/Kota dan masyarakat. Disamping itu, yang utama adalah memberikan pelatihan

    Kurikulum 2013 kepada semua guru, kepala sekolah dan pengawas tentang implementasi Kurikulum 2013

    dalam proses pembelajaran sebelum mereka melaksanakan proses pembelajaran Kurikulum 2013 di kelas.

    Pada tahun 2013 telah dilakukan sosialisasi implementasi Kurikulum 2013 kepada pemangku kepentingan

    melalui beberapa pertemuan. Pelatihan guru juga telah dilakukan untuk 6.325 sekolah sebagai pelaksana

    terbatas di seluruh provinsi dengan jumlah guru seluruhnya 90.757 untuk kelas I, IV, VII, dan X. Tahun 2014

    akan diberikan pelatihan kepada semua guru pada semua sekolah jenjang SD, SMP, SMA, dan SMK untuk

    kelas I, II, IV, V, VII, VIII, X dan XI. Berikutnya, tahun 2015 akan dilakukan pelatihan kepada guru yang

    mengajar III, VIII, dan XII. Dengan demikian, tahun 2015 diharapkan semua guru telah mendapatkan

    pelatihan Kurikulum 2013, sehingga Kurikulum 2013 dapat diimplementasikan di semua kelas dan semua

    sekolah pada tahun ajaran 2015/2016.

    Pelatihan guru dalam Implementasi Kurikulum 2013 dimulai dengan kegiatan persiapan (penyiapan buku

    siswa dan buku guru, serta modul pelatihan guru), pelaksanaan pelatihan guru, evaluasi, dan

    pendampingan guru dalam Implementasi Kurikulum 2013.

  • Halaman| 4

    4 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    B. Tujuan Pelatihan

    1. Tujuan Umum

    Tujuan umum pelatihan implementasi Kurikulum 2013 adalah agar terjadi perubahan pola fikir

    (mindset) dan kemampuan guru dalam proses pembelajaran di kelas mulai dari mempersiapkan

    pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, dan mengevaluasi hasil pembelajaran sesuai dengan

    pendekatan dan evaluasi pembelajaran pada Kurikulum 2013 dengan baik dan benar.

    2. Tujuan Khusus

    Tujuan khusus dari pelatihan implementasi Kurikulum 2013 bagi instruktur nasional dan guru sasaran

    adalah agar mampu memahami dan mengimplementasikan materi pelatihan yang terdiri atas:

    a) Rasional Kurikulum 2013;

    b) Elemen perubahan kurikulum;

    c) Standar Kompetensi Lulusan (SKL), Kompetensi Inti (KI), dan Kompetensi Dasar (KD);

    d) Strategi implementasi Kurikulum 2013;

    e) Buku Guru;

    f) Buku Siswa;

    g) Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP);

    h) Penilaian sesuai tuntutan Kurikulum 2013;

    i) Proses pembelajaran sesuai tuntutan Kurikulum 2013; dan

    j) Skenario pelaksanaan pelatihan dan metodologi pelatihan Implemenasi Kurikulum 2013.

    Khusus bagi instruktur nasional harus memiliki kemampuan sebagai pelatih dalam pelatihan

    Implementasi Kurikulum 2013.

    C. Prinsip Dasar Pengelolaan Pelatihan Guru

    1. Taat Azas

    Pelatihan implementasi Kurikulum 2013 dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    yang berlaku, baik pelaksanaan di Pusat maupun di Provinsi. Baik yang terkait dengan pengelolaan

    kegiatan maupun pelaporan keuangan.

    2. Berbasis Kompetensi

    Pelatihan implementasi Kurikulum 2013 untuk guru merupakan upaya Pemerintah dalam

    meningkatkan mutu pendidikan dan oleh karenanya pelatihan ini berpedoman pada standar pelatihan

    dan kompetensi yang telah disepakati. Standar pelatihan yang ditetapkan adalah pola pelatihan,

    narasumber nasional, instruktur nasional, bahan pelatihan, alat pelatihan, tempat pelatihan,

    kepanitiaan, dan kelulusan.

    Pelatihan instruktur nasional dan guru sasaran dipersiapkan secara matang dan diimplementasikan

    sebaik-baiknya sehingga dapat dipertanggungjawabkan secara akademik. Instruktur nasional yang

    lulus sesuai dengan kriteria kompetensi dan berbasis mata pelajaran akan melatih guru untuk masing-

    masing mata pelajaran. Dengan demikian diharapkan guru dapat mengimplementasikan kurikulum

    dalam proses pembelajaran dengan baik sehingga berkontribusi terhadap peningkatan mutu

    pendidikan nasional.

    3. Profesional

    Pelatihan implementasi Kurikulum 2013 didahului dengan pemetaan data guru SD per kelas dan per

    mata pelajaran baik pada aspek jumlah, ketersediaan tempat pelatihan, ketersediaan instruktur yang

    kompeten, ketersediaan fasiltas, dan target waktu yang ditentukan. Dengan pemetaan yang baik,

    maka diharapkan pelaksanaan pelatihan guru dapat berlangsung secara efektif dan efisien serta secara

    nasional dapat selesai pada waktu yang telah ditetapkan.

  • Halaman| 5

    5 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    4. Transparan

    Transparansi proses perencanaan dan pelaksanaan pelatihan artinya semua hasil persiapan dan

    pelaksanaan dilakukan secara terbuka, dapat diketahui semua pihak yang berkepentingan.

    5. Akuntabel

    Akuntabel, proses dan hasil pelatihan dapat dipertanggungjawabkan kepada pemangku kepentingan

    pendidikan secara administratif, finansial, dan akademik. Kredibilitas dari pelaksanaan proses dan hasil

    pelatihan dapat dipercaya semua pihak.

    6. Berkeadilan

    Berkeadilan, semua guru pada semua sekolah diharapkan akan mengikuti pelatihan implementasi

    Kurikulum 2013. Dengan adanya keterbatasan dana di Pusat, diharapkan Pemerintah Daerah dapat

    membantu dan berkontribusi dalam mengalokasikan dana melalui APBD, sehingga kekurangan

    tersebut dapat diatasi.

    D. Sasaran Pelatihan

    Sasaran pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 terdiri dari Guru Kelas/Mata Pelajaran dan Instruktur

    Nasional. Guru Kelas/Mata Pelajaran adalah guru dari semua sekolah jenjang SD, SMP, SMA, dan SMK.

    Instruktur Nasional bertugas melatih Guru Kelas/Mata Pelajaran.

    Jumlah sasaran Narasumber Nasional, Instruktur Nasional, dan Guru Sasaran yang akan mengikuti

    pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 sesuai dengan data guru tahun 2013, sebagaimana tabel berikut.

    Tabel 2.2 Sasaran Pelatihan Kurikulum 2013

    No Jenis Pelatihan SD SMP SMA/SMK Total

    1 Narasumber Nasional 780 978 448 2.206

    2 Instruktur Nasional 16.518 9.429 7.221 33.168

    3 Guru Sasaran 952.075 440.554 313.064 1.705.693

    Sub Total 942.373 450.961 320.733 1.731.067

    (Sumber: BPSDMPK & PMP Data Guru 2013)

    Data ini bersifat tentatif dan masih terus dilakukan proses verifikasi dan validasi data guru sasaran. Sasaran

    guru tiap provinsi dapat dilihat pada Lampiran 1, 2, 3 dan 4.

    E. Strategi Pelaksanaan Pelatihan

    Kegiatan pelatihan guru dalam rangka Implementasi Kurikulum 2013 dilaksanakan sesuai dengan strategi

    sebagai berikut.

    1. Penyegaran Narasumber Nasional

    2. Pelatihan Instruktur Nasional

    3. Pelatihan Guru Sasaran

  • Halaman| 6

    6 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Gambar 2.1 Alur Pelatihan

    Pelaksanaan pelatihan dimulai dari identifikasi guru sasaran dengan menggunakan data guru yang telah

    dihimpun dalam data based guru, kemudian dilakukan verifikasi dan validasi. Guru sasaran adalah guru

    yang mengajar di kelas I, II, IV, V, VII, VIII, X, dan XI dan belum pernah mengikuti pelatihan implementasi

    Kurikulum 2013. Kemudian identifikasi calon instruktur nasional (IN) dan calon narasumber nasional (NS)

    sesuai dengan kriteria dan persyaratan yang telah ditentukan.

    Pelatihan guru diawali dengan penyegaran NS untuk membekali dan menyamakan persepsi tentang

    konsep dan implementasi Kurikulum 2013 serta materi pelatihan guru. Selanjutnya pelatihan IN yang

    dilaksanakan di provinsi dengan instruktur pelatihan adalah NS yang telah mengikuti penyegaran NS.

    Kemudian pelatihan kepada guru kelas dan guru mata pelajaran di provinsi atau kabupaten/kota dengan

    instruktur pelatihan adalah IN. Selama proses pelatihan akan dilakukan monitoring dan evaluasi terhadap

    keterlaksanaan penyelenggaraan pelatihan.

    Tabel 2.3 Strategi Pelaksanaan Pelatihan

    No. Kegiatan Utama Strategi

    1. Penyegaran Narasumber Nasional

    Dilaksanakan di regional selama 4 hari dengan paparan oleh Mendikbud, Tim Pengarah, Tim Inti, dan beberapa guru/kepala sekolah yang telah menerapkan Kurikulum 2013

    2. Pelatihan Instruktur Nasional a. SD b. SMP c. SMA d. SMK

    Peserta direkrut secara proporsional dari provinsi dan Kabupaten/Kota sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan

    Dilatih selama 7 hari oleh Narasumber Nasional Dilakukan tes awal dan tes akhir untuk menentukan kelulusan Kelulusan berbasis Penilaian Acuan Patokan (PAP)

    3. Pelatihan Guru a. SD b. SMP c. SMA d. SMK

    Guru yang mengajar di semua sekolah Dilatih selama 5 hari oleh Instruktur Nasional yang dinyatakan

    lulus pelatihan Dilakukan tes awal dan tes akhir untuk mengetahui tingkat

    penguasaan materi pelatihan

  • Halaman| 7

    7 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    F. Kompetensi Peserta Pelatihan

    Secara umum kompetensi yang diharapkan dimiliki oleh para peserta pelatihan (instruktur nasional dan

    guru sasaran) setelah mengikuti pelatihan sebagai berikut.

    1. Memiliki sikap yang terbuka untuk menerima Kurikulum 2013.

    2. Memiliki keinginan yang kuat untuk mengimplementasikan Kurikulum 2013.

    3. Memiliki pemahaman yang mendalam tentang Kurikulum 2013 (rasional, elemen perubahan, SKL, KI

    dan KD, serta strategi implementasi).

    4. Memiliki keterampilan menganalisis keterkaitan antara Standar Kompetensi Kelulusan (SKL),

    Kompetensi Inti (KI), Kompetensi Dasar (KD), Buku Guru, dan Buku Siswa.

    5. Memiliki keterampilan menyusun Rencana Program Pembelajaran (RPP) dengan mengacu pada

    Kurikulum 2013.

    6. Memiliki keterampilan mengajar dengan menerapkan pendekatan Scientific secara benar.

    7. Memiliki keterampilan mengajar dengan menerapkan berbagai model pembelajaran seperti Problem

    Based Learning, Project Based Learning, dan Discovery Learning.

    8. Memiliki keterampilan melaksanakan penilaian autentik dengan benar.

    9. Memiliki keterampilan berkomunikasi lisan dan tulis dengan runtut, benar, dan santun.

    Uraian lebih lanjut tentang kompetensi peserta pelatihan, indikator, materi pelatihan, dan kegiatan

    pelatihan (metoda pelaksanaan) dicantumkan dalam Lampiran 5.

    G. Struktur Program Pelatihan

    Struktur program pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 secara umum berisi materi pelatihan sebagai

    berikut:

    1. Konsep Kurikulum 2013;

    2. Analisis Buku;

    3. Perancangan Model Pembelajaran dan Penilaian;

    4. Praktik Pembelajaran Terbimbing.

    Struktur program pelatihan sesuai dengan jenis pelatihannya ada 2 (dua) macam yaitu Pelatihan Instruktur

    Nasional (IN) dan Pelatihan Guru.

    1. Pelatihan Instruktur Nasional dilaksanakan dengan pola 72 (tujuh puluh dua) jam pelajaran (JP) yang

    dilaksanakan selama 7 (tujuh) hari

    2. Pelatihan Guru dilaksanakan dengan pola 52 (lima puluh dua) jam pelajaran (JP) yang dilaksanakan

    selama 5 (lima) hari.

    Struktur program untuk guru kelas SD dan guru mata pelajaran terdapat beberapa perbedaan dengan

    mempertimbangkan konten spesifik dengan pendekatan pembelajaran yang telah ditetapkan sesuai

    Kurikulum 2013.

    Silabus pelatihan dan skenario pelaksanaan pelatihan terdapat dalam buku materi/modul pelatihan untuk

    masing-masing matapelajaran.

  • Halaman| 8

    8 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Tabel 2.4 Struktur Program Pelatihan Instruktur Nasional SD (72 JP)

    No Materi Pelatihan Alokasi Waktu

    1. KONSEP KURIKULUM 2013 7

    1.1 Rasional dan Elemen Perubahan Kurikulum 2013 2

    1.2 SKL, KI, KD dan Strategi Implementasi Kurikulum 2013 2

    1.3 Pendekatan Pembelajaran Tematik Terpadu, Saintifik, dan Penilaian Autentik pada Kurikulum 2013

    3

    2. ANALISIS BUKU 18

    2.1 Analisis Buku Guru dan Buku Siswa 18

    3. PERANCANGAN PEMBELAJARAN DAN PENILAIAN 17

    3.1 Penerapan Pendekatan Saintifik dalam Pembelajaran Tematik Terpadu 4

    3.2 Perancangan Penilaian Autentik dalam Pembelajaran Tematik Terpadu 9

    3.3 Pelaporan Hasil Penilaian Pembelajaran 4

    4. PRAKTIK PEMBELAJARAN TERBIMBING 28

    4.1 Analisis Video Pembelajaran 2

    4.2 Penyusunan RPP 6

    4.3 Peer Teaching 20

    5. TES AWAL DAN TES AKHIR 2

    5.1 Tes Awal 1

    5.2 Tes Akhir 1

    TOTAL 72

    Tabel 2.5 Struktur Program Pelatihan Instruktur Nasional SMP/SMA/SMK (72 JP)

    No Materi Pelatihan Alokasi Waktu

    1. KONSEP KURIKULUM 2013 8

    1.1 Rasional dan Elemen Perubahan Kurikulum 2

    1.2 SKL, KI, dan KD dan Strategi Implementasi Kurikulum 2013 2

    1.3 Pendekatan, Penilaian dan Model-model Pembelajaran pada Kurikulum 2013

    4

    2. ANALISIS BUKU 16

    2.1 Analisis Buku Guru dan Buku Siswa 16

    3. PERANCANGAN PEMBELAJARAN DAN PENILAIAN 18

    3.1 Penerapan Pendekatan Saintifik dan Model-model Pembelajaran 10

    3.2 Perancangan Penilaian dalam Pembelajaran 6

    3.3 Pelaporan Hasil Penilaian Pembelajaran dalam Rapor 2

    4. PRAKTIK PEMBELAJARAN TERBIMBING 28

    4.1 Analisis Video Pembelajaran 4

    4.2 Penyusunan RPP 8

    4.3 Peer Teaching 16

    5. TES AWAL DAN TES AKHIR 2

    5.1 Tes Awal 1

    5.2 Tes Akhir 1

    TOTAL 72

  • Halaman| 9

    9 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Tabel 2.6 Struktur Program Pelatihan Guru SD (52 JP)

    No Materi Pelatihan Alokasi Waktu

    1. KONSEP KURIKULUM 2013 4

    1.1 Rasional dan Elemen Perubahan Kurikulum 2013 1

    1.2 SKL, KI, KD dan Strategi Implementasi Kurikulum 2013 1

    1.3 Pendekatan Pembelajaran Tematik Terpadu, Saintifik, dan Penilaian Autentik pada Kurikulum 2013

    2

    2. ANALISIS BUKU 14

    2.1 Analisis Buku Guru dan Buku Siswa 14

    3. PERANCANGAN PEMBELAJARAN DAN PENILAIAN 14

    3.1 Penerapan Pendekatan Saintifik dalam Pembelajaran Tematik Terpadu 3

    3.2 Perancangan Penilaian Autentik dalam Pembelajaran Tematik Terpadu 9

    3.3 Pelaporan Hasil Penilaian Pembelajaran 2

    4. PRAKTIK PEMBELAJARAN TERBIMBING 18

    4.1 Analisis Video Pembelajaran 2

    4.2 Penyusunan RPP 6

    4.3 Peer Teaching 10

    5. TES AWAL DAN TES AKHIR 2

    5.1 Tes Awal 1

    5.2 Tes Akhir 1

    TOTAL 52

    Tabel 2.7 Struktur Program Pelatihan Guru SMP/SMA/SMK (52 JP)

    No Materi Pelatihan Alokasi Waktu

    1. KONSEP KURIKULUM 2013 4

    1.1 Rasional dan Elemen Perubahan Kurikulum 1

    1.2 SKL, KI, dan KD dan Strategi Implementasi Kurikulum 2013 1

    1.3 Pendekatan, Penilaian dan Model-model Pembelajaran pada Kurikulum 2013

    2

    2. ANALISIS BUKU 14

    2.1 Analisis Buku Guru dan Buku Siswa 14

    3. PERANCANGAN PEMBELAJARAN DAN PENILAIAN 14

    3.1 Penerapan Pendekatan Saintifik dan Model-model Pembelajaran 8

    3.2 Perancangan Penilaian dalam Pembelajaran 4

    3.3 Pelaporan Hasil Penilaian Pembelajaran dalam Rapor 2

    4. PRAKTIK PEMBELAJARAN TERBIMBING 18

    4.1 Analisis Video Pembelajaran 2

    4.2 Penyusunan RPP 6

    4.3 Peer Teaching 10

    5. TES AWAL DAN TES AKHIR 2

    5.1 Tes Awal 1

    5.2 Tes Akhir 1

    TOTAL 52

  • Halaman| 10

    10 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    H. Institusi Pelaksana Pelatihan

    Institusi yang melaksanakan pelatihan IN dan guru sasaran adalah PPPPTK, LPPKS dan LPMP yang

    menjadi binaan Kemdikbud. Distribusi pendanaan dan institusi pelaksana pada tiap provinsi dapat

    dilihat pada Lampiran 6.

  • Halaman| 11

    11 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    BAB III

    PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR (POS)

    PELATIHAN IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013

    A. Pengelolaan Pelatihan

    1. Dikoordinasikan secara terpusat

    Pengelolaan pelatihan dilakukan dan dikoordinasikan secara terpusat oleh Badan Pengembangan

    Sumber Daya Manusia Pendidikan dan Kebudayaan dan Penjaminan Mutu Pendidikan (Badan PSDMPK

    dan PMP) dengan melibatkan unit pelaksana teknis di provinsi dan kabupaten/ kota, serta dinas

    pendidikan provinsi/kabupaten/kota.

    2. Institusi Penyelenggara Pelatihan

    Penyelenggaraan pelatihan untuk beberapa kelompok peserta pelatihan sebagai berikut.

    a. Penyegaran Narasumber Nasional dilaksanakan di tingkat Pusat oleh Badan PSDMPK dan PMP.

    b. Pelatihan Instruktur Nasional dilaksanakan di tingkat Provinsi oleh LPMP, LPPKS, dan PPPPTK.

    c. Pelatihan Guru Sasaran dilakukan oleh LPMP, LPPKS, dan PPPPTK di provinsi atau region.

    B. Indikator Keberhasilan Pelaksanaan Pelatihan

    Keberhasilan pelaksanaan pelatihan ditentukan oleh 5 (lima) variabel pelatihan, yaitu: 1) instruktur, 2)

    bahan pelatihan, 3) peserta, 4) strategi, dan 5) anggaran. Kelima variabel tersebut harus dipersiapkan

    dengan baik agar dapat terwujud pelaksanaan pelatihan yang diinginkan. Secara detail variabel dan sub

    variabel sebagaimana tabel di bawah ini.

    Tabel 3.1 Variabel Keberhasilan Pelatihan

    No Variabel Sub Variabel Uraian

    1 Instruktur Kriteria NS dan IN Rekruitmen Pola Seleksi Distribusi

    Ditetapkan kriteria NS dan IN Ditetapkan prosedur seleksi NS dan IN dan

    diumumkan kepada masyarakat Distribusi NS dan IN dihitung sesuai dengan

    kebutuhan setiap Kabupaten/Kota

    2 Bahan Pelatihan

    Jenis Bahan (Panduan /Sop Pelatihan, Buku Guru, Buku Siswa, Video)

    Penyiapan (Tim Penulis, Tim Penelaah, Proof Reader)

    Penggandaan (Pola Penggandaan dan Penjadwalan)

    Bahan pelatihan harus sudah siap sebelum pelaksanaan pelatihan dimulai

    Bahan pelatihan ditelaah oleh para ahli sesuai bidang studi

    Penggandaan pelatihan harus berpedoman pada aturan yang telah ditetapkan

    3 Peserta Rekruitmen Distribusi Kesiapan

    Seluruh guru menjadi sasaran pelatihan Pola rekrutmen bekerjasama dengan Dinas

    Pendidikan Kabupaten/Kota dibantu dengan aplikasi manajemen pelatihan

    Distribusi peserta ke tempat pelaksanaan kegiatan berdasarkan lokasi peserta

    4 Strategi Model dan Pendekatan Sistem Evaluasi Sistem Pelaporan

    Pelatihan menggunakan pendekatan andragogi Pelatihan berjenjang mulai dari penyegaran

    NS, Pelatihan IN, dan Pelatihan GS Evaluasi peserta meliputi 3 ranah yaitu sikap,

    keterampilan, dan pengetahuan Pelaporan hasil evaluasi menggunakan aplikasi

    menajemen pelatihan yang diisi oleh panitia

  • Halaman| 12

    12 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    No Variabel Sub Variabel Uraian

    setiap akhir pelaksanaan pelatihan

    5 Anggaran Optimalisasi Dana Sharing (Prov, Kab/Kota, BOS,

    CSR, Yayasan, Pihak Swasta Lainnya

    Ketersediaan dana dioptimalkan sesuai dengan kebutuhan dan standar pelatihan

    Dana dari APBD dan sumber dana lain

    Tabel 3.2 Perancangan Pelatihan

    NO AKTIVITAS HASIL SESUAI JENJANG

    SD SMP SMA SMK

    A. MENETAPKAN SASARAN

    1 Menetapkan peserta pelatihan (GS) Kelas 1, 2, 4 dan 5 Kelas 7, 8 Kelas 10, 11 Kelas 10, 11

    2 Mendistribusi peserta pada TPK berdasarkan letak geografis untuk menentukan jumlah kelas

    Jumlah peserta per masing-masing TPK, jumlah kelas per TPK dan per Kabupaten

    3 Melaksanakan pelatihan GS Guru kelas dan guru mata pelajaran memahami dan siap melaksanakan pembelajaran sesuai Kurikulum 2013 pada tahun ajaran 2014/2015

    B. MENETAPKAN IN

    1 Menetapkan jumlah IN berdasarkan ketersediaan waktu atau jumlah gelombang atau angkatan (menambah gelombang lebih efisien dibanding menambah jumlah IN)

    Jumlah IN dengan 3 gelombang/ angkatan per kab/kota

    Jumlah IN dengan 3 gelombang per mata pelajaran, per provinsi (gabungan beberapa kab/kota)

    2 Mendata calon IN melalui pendaftaran online dan manual

    Daftar calon IN guru kelas

    Daftar calon IN per mata pelajaran

    3 Melakukan seleksi calon IN berdasarkan dokumen sesuai persyaratan/kriteria

    Daftar IN yang akan diundang pelatihan IN

    4 Melaksanakan pelatihan IN IN guru kelas dan guru mata pelajaran memahami konsep dan implementasi Kurikulum 2013 dan siap melaksanakan pelatihan IN di provinsi dan regional

    C. MENETAPKAN NS

    1 Menetapkan jumlah NS berdasarkan kebutuhan IN (pelatihan 1 angkatan per provinsi dan regional)

    Jumlah NS per mata pelajaran per Provinsi

    Jumlah NS per mata pelajaran per regional Jadwal penugasan NS

    2 Mendata calon NS melalui pendaftaran online dan manual

    Daftar calon NS guru kelas

    Daftar calon NS per mata pelajaran

    3 Melakukan seleksi calon NS berdasarkan dokumen sesuai persyaratan/kriteria

    Daftar NS yang akan diundang pelatihan IN

    4 Melaksanakan pelatihan NS NS untuk pelatihan IN yang memahami konsep dan implementasi Kurikulum 2013 dan siap melaksanakan pelatihan IN di provinsi dan regional

    C. Pendekatan dan Pola Pelatihan

    Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 menggunakan pendekatan andragogi dengan menerapkan pola

    diskusi. Paparan teori atau ceramah lainnya dilakukan sebagai sisipan untuk memperkaya materi dalam

    proses diskusi atau pengambilan kesimpulan.

    Pelatihan direncanakan secara bertingkat, diawali dengan penyegaran Narasumber Nasional (NS),

    pelatihan untuk Instruktur Nasional (IN) dengan penatar Tim Pengarah, Tim Pengembang Kurikulum, dan

    Narasumber Nasional. Tingkat ke dua adalah pelatihan untuk Guru Sasaran (GS) dengan penatar Instruktur

    Nasional.

  • Halaman| 13

    13 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Ditinjau dari jenis pelatihan, pelaksanaan pelatihan implementasi Kurikulum 2013 dibagi dalam 2 (dua)

    pola pelatihan sebagai berikut:

    1. Pelatihan IN menggunakan pola pelatihan 72 jam, @ 45 menit, selama 7 hari

    2. Pelatihan GS menggunakan pola pelatihan 52 jam, @ 45 menit, selama 5 hari

    Ditinjau dari aspek akomodasi peserta di tempat pelatihan, pelaksanaan implementasi Kurikulum 2013

    dibagi dalam 2 (dua) kelompok, yaitu:

    1. Menginap, untuk peserta pelatihan yang sebagian besar berlokasi jauh dari tempat pelaksanaan

    kegiatan (TPK) dan tidak dapat ditempuh dengan perjalanan pergi-pulang setiap hari.

    2. Tidak menginap, untuk pelatihan yang semua pesertanya dekat dengan sekolah TPK dan dapat

    dijangkau dengan perjalanan pergi-pulang setiap hari.

    Dalam hal tertentu, karena kondisi geografis yang tidak memungkinkan, dalam satu TPK dimungkinkan ada

    peserta yang menginap dan tidak menginap.

    D. Instruktur Pelatihan

    Pada pelaksanaan pelatihan akan melibatkan narasumber dan Instruktur. Intruktur pelatihan berfungsi

    sebagai fasilitator pada masing-masing kelas, baik pada pelatihan instruktur nasional maupun pelatihan

    guru. Jumlah instruktur pelatihan 2 orang per kelas, bekerja tim, dan bertugas selama pelatihan

    berlangsung.

    Nara Sumber Pelatihan

    Narasumber pelatihan adalah pejabat pusat, provinsi, atau kabupaten/kota yang memberikan

    pengarahan tentang hal-hal yang terkait dengan peraturan dan kebijakan pelaksanaan Kurikulum

    2013, sekaligus membuka dan menutup kegiatan pelatihan.

    Instruktur Pelatihan

    Instruktur pelatihan adalah tim pelatih yang memberikan materi selama pelatihan berlangsung.

    Instruktur pada pelatihan Instruktur Nasional (IN) adalah Narasumber Nasional yang memiliki

    pengetahuan tentang konsep dan implementasi Kurikulum 2013 secara utuh. Instruktur pada

    pelatihan guru sasaran adalah Instruktur Nasional yang telah mengikuti pelatihan Instruktur Nasional

    dan dinyatakan lulus.

    Narasumber nasional (NS) dan instruktur nasional (IN) yang akan menjadi intruktur pelatihan harus

    memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan dan pemilihannya melalui diseleksi untuk mendapatkan NS

    dan IN yang berkualitas.

    1. Narasumber Nasional

    Calon Narasumber Nasional (NS) dapat berasal dari:

    - Penulis Buku

    - Penelaah Buku

    - Widyaiswara PPPPTK, LPPKS, LPMP

    - Dosen

    - Guru

    - Pejabat struktural (BPSDMPK dan PMP, Ditjen Teknis, Dinas Pendidikan Prop/Kab/Kota)

    a. Persyaratan Narasumber Nasional

    Persyaratan peserta calon Nara Sumber dalam pelaksanaan pelatihan kurikulum 2013 harus

    memenuhi persyaratan umum dan persyaratan khusus sebagai berikut.

  • Halaman| 14

    14 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Persyaratan Umum

    1) Memiliki kualifikasi ijazah Minimal S1 sesuai Bidang Studi yang relevan;

    2) Memahami kurikulum 2013 melalui pengalaman:

    - sebagai penulis buku kurikulum 2013 dan/atau

    - sebagai penelaah buku dan/atau

    - sebagai penulis materi pelatihan dan/atau

    - sebagai penatar/pelatih dan/atau

    - mengikuti pelatihan Kurikulum 2013 dan dinyatakan lulus dengan nilai kategori minimal

    baik

    3) Memiliki kemampuan melaksanakan pelatihan dengan pendekatan andragogy dibuktikan

    dengan surat keterangan/sertifikat pengalaman melakukan pelatihan-pelatihan guru

    4) Memiliki kompetensi pedagogik dibuktikan dengan surat keterangan pengalaman mengajar.

    5) Memiliki komitmen untuk melatih peserta selama 7 (tujuh) hari berturut-turut pada setiap

    angkatan tanpa absen dan minimal menjadi pelatih untuk 1 (satu) angkatan serta bersedia

    ditugaskan dimana saja.

    6) Diberi ijin dan direkomendasikan oleh pimpinan unit kerja

    Persyaratan Khusus

    1) Bagi Widyaiswara

    Pengalaman menjadi pelatih/penatar/instruktur minimum 2 (dua) tahun.

    2) Dosen

    Diutamakan Asesor PLPG yang telah memiliki NIA (nomor induk asessor) sertifikasi guru pada

    bidang studi yang relevan.

    3) Guru

    - Pernah menjadi pelatih/penatar/instruktur minimal 2 (dua) tahun pada program USAID,

    AUSAID, BANK DUNIA, JICA dan program lainnya yang relevan.

    - Bersertifikat pendidik yang sesuai dengan bidang studinya.

    4) Struktural (Pejabat/Staf)

    Mempunyai pengalaman sebagai pelatih/penatar/instruktur

    Persyaratan Administrasi

    Setiap calon NS harus menyampaikan persyaratan administrasi dengan ketentuan sebagai berikut.

    1) Surat Pengantar dari pimpinan unit kerjanya

    2) Daftar Riwayat Hidup (sesuai lampiran)

    3) Rekomendasi Pimpinan

    4) Fotokopi sertifikat pelatihan sebagai peserta dan sebagai pelatih yang pernah diikuti

    5) Surat Pernyataan Kesanggupan

    b. Mekanisme Pendaftaran

    1) Manual (Offline)

    Calon Narasumber Nasional mengajukan permohonan dengan prosedur sebagai berikut.

    - Calon Narasumber Nasional mengisi formulir biodata yang telah di sediakan

    - Calon Narasumber Nasional mengisi surat kesanggupan sesuai dengan format dalam

    lampiran

    - Calon Narasumber Nasional melampirkan surat rekomen dasi dari pimpinan institusinya

    - Calon Narasumber Nasional melampirkan fotokopi sertifikat pelatihan sebagai peserta

    dan sebagai pelatih yang pernah diikuti

    - Mengirimkan semua berkas yang dipersyaratkan ke alamat :

    Pusat Pengembangan Profesi Pendidik,

    Gedung D lantai 14, Jalan Pintu 1 Senayan Jakarta.

  • Halaman| 15

    15 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    2) Online

    - Calon Narasumber Nasional mengisi formulir biodata yang telah disediakan

    - Calon Narasumber Nasional mengisi surat kesanggupan sesuai dengan format dalam

    lampiran

    - Calon Narasumber Nasional melampirkan surat rekomendasi dari pimpinan institusinya

    - Calon Narasumber Nasional melampirkan fotokopi sertifikat pelatihan sebagai peserta

    dan sebagai pelatih yang pernah diikuti

    - Calon NS log in ke website yang disediakan dengan alamat :

    http://bpsdmpk.kemdikbud.go.id/regkur2013

    - Calon Narasumber Nasional memilih keberminatannya sebagai Nara Sumber dalam

    pelatihan dengan menekan tombol Narasumber Nasional Guru sebagaimana tampilan

    dalam website.

    c. Seleksi dan Penetapan Narasumber Nasional

    Pusat Pengembangan Profesi Pendidik bertanggung jawab penuh dalam proses seleksi Calon

    Narasumber Nasional Pelatihan Kurikulum 2013. Untuk itu, dibentuk tim seleksi. Berdasarkan hasil

    pemeriksaan administrasi oleh Tim Seleksi. Pusat Pengembangan Profesi Pendidik menetapkan

    Narasumber Nasional yang akan ditugaskan untuk melatih Instruktur Nasional melalui surat

    keputusan.

    d. Jadwal Seleksi

    Jadwal seleksi direncanakan pada bulan Januari sampai dengan Februari 2014.

    Gambar 3.1 Alur Seleksi NS

    2. Instruktur Nasional

    a. Persyaratan Instruktur nasional

    1) Latar Belakang Pendidikan minimal S1 program studi yang relevan

    2) Memahami kurikulum 2013 melalui pengalaman :

    - sebagai penatar/pelatih pada pelatihan kurikulum 2013

  • Halaman| 16

    16 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    - Mengikuti pelatihan Instruktur Nasional Kurikulum 2013 dan dinyatakan lulus dengan

    nilai kategori minimal baik

    - Memiliki kemampuan melaksanakan pelatihan dengan pendekatan andragogy dibuktikan

    dengan surat keterangan/sertifikat pengalaman melakukan pelatihan-pelatihan guru

    - Memiliki kompetensi pedagogik dibuktikan dengan surat keterangan pengalaman

    sebagai Instruktur Pelatihan

    - Memiliki komitmen untuk melatih guru sasaran selama 5 (lima) hari berturut-turut pada

    setiap angkatan tanpa absen dan minimal menjadi pelatih untuk 3 (tiga) angkatan serta

    bersedia ditugaskan dimana saja

    - Diberi ijin dan direkomendasikan oleh pimpinan unit kerja

    b. Mekanisme Pendaftaran

    1) Manual (Offline)

    Calon Instruktur Nasional mengajukan permohonan dengan prosedur sebagai berikut.

    - Calon Instruktur Nasional mengisi formulir biodata yang telah disediakan

    - Calon Instruktur Nasional mengisi surat kesanggupan sesuai dengan format dalam

    lampiran

    - Calon Instruktur Nasional melampirkan surat rekomendasi dari pimpinan institusinya

    - Calon Instruktur Nasional melampirkan fotokopi sertifikat pelatihan sebagai peserta dan

    sebagai pelatih yang pernah diikuti

    - Mengirimkan semua berkas yang dipersyaratkan ke alamat LPMP masing-masing

    provinsi.

    2) Online

    - Calon Instruktur Nasional mengisi formulir biodata yang telah disediakan

    - Calon Instruktur Nasional mengisi surat kesanggupan sesuai dengan format dalam

    lampiran

    - Calon Instruktur Nasional melampirkan surat rekomendasi dari pimpinan institusinya

    - Calon Instruktur Nasional melampirkan fotokopi sertifikat pelatihan sebagai peserta dan

    sebagai pelatih yang pernah diikuti

    - Calon Instruktur Nasional log in ke website yang disediakan dengan alamat :

    http://bpsdmpk.kemdikbud.go.id/regkur2013

    - Calon Instruktur Nasional memilih keberminatannya sebagai Instruktur Nasional dalam

    pelatihan dengan menekan tombol Instruktur Nasional Guru sebagaimana tampilan

    dalam website.

    c. Seleksi dan Penetapam Instruktur Nasional

    Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) dan Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan

    Pendidik Dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) pada masing-masing provinsi bertanggung jawab

    penuh dalam proses seleksi Calon Instruktur Nasional Pelatihan Kurikulum 2013. Untuk itu, perlu

    dibentuk tim seleksi. Pelaksanaan proses seleksi fokus pada kualitas persyaratan administrasi yang

    telah disampaikan.

    Berdasarkan hasil pemeriksaan administrasi oleh Tim Seleksi, LPMP/PPPPTK menetapkan

    Instruktur Nasional yang akan ditugaskan untuk melatih Instruktur Nasional melalui surat

    keputusan.

  • Halaman| 17

    17 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Gambar 3.2 Alur Seleksi IN

    E. Peserta

    Peserta pelatihan adalah guru kelas dan guru mata pelajaran yang mengajar pada kelas I, II, IV, V, VII, VIII,

    X, dan XI. Jumlah peserta pelatihan per kelas maksimal 40 orang dalam kelas yang homogen, untuk SD

    pembagian kelasnya adalah kelas I, II, IV, dan V sedangkan untuk SMP/SMA/SMK pembagian kelasnya

    berdasarkan mata pelajaran. Dalam kondisi tertentu jumlah peserta per kelas dapat berbeda dengan

    ketentuan di atas dengan pertimbangan dan alasan yang dapat dipertanggungjawabkan atas persetujuan

    Badan PSDMPK dan PMP dan/atau Pusat Pengembangan Profesi Pendidik. Semua peserta wajib mengikuti

    semua rangkaian proses pelatihan dan mengikuti tes awal dan tes akhir.

    Kriteria guru yang akan mengikuti pelatihan Pelaksanaan Kurikulum 2013 sebagai berikut.

    Tabel 3.3 Sasaran Pelatihan

    Guru Sasaran Pelatihan Keterangan

    Guru SD Kelas I dan IV Guru SMP Kelas VII Guru SMA/SMK Kelas X Guru SD Kelas II dan V Guru SMP Kelas VIII Guru SMA/SMK Kelas XI

    Guru yang belum mengikuti pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 pada tahun 2013, baik program Pusat, Daerah, maupun Mandiri

    Guru bukan peserta PLPG Tahun 2013

    Pendataan oleh Dinas Kab/Kota melalui Aplikasi Manajemen Pelatihan Kurikulum

    Pengelompokan peserta ke dalam kelas pelatihan sebagai berikut.

    1. Jenjang SD

    a. Guru Kelas I

    b. Guru Kelas II

    c. Guru Kelas IV

    d. Guru Kelas V

  • Halaman| 18

    18 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    2. Jenjang SMP (Kelas VII dan VIII)

    a. Guru Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)

    b. Guru Bahasa Indonesia

    c. Guru Bahasa Inggris

    d. Guru Matematika

    e. Guru Ilmu Pengetahuan Alam (IPA)

    f. Guru Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS)

    g. Guru Seni Budaya

    h. Guru Pendidikan Jasmani dan Olah Raga (PJOK)

    i. Guru Prakarya

    j. Guru Bimbingan dan Konseling

    3. Jenjang SMA (Kelas X dan XI)

    a. Guru Bahasa Indonesia

    b. Guru Sejarah Indonesia

    c. Guru Matematika

    d. Guru PPKn

    e. Guru Bahasa Inggris

    f. Guru Seni Budaya

    g. Guru PJOK

    h. Guru Prakarya

    i. Guru Biologi

    j. Guru Fisika

    k. Guru Kimia

    l. Guru Geografi

    m. Guru Sosiologi

    n. Guru Ekonomi

    o. Guru Bahasa Asing Lain

    p. Guru Antropologi

    q. Guru Bimbingan Konseling

    4. Jenjang SMK (Kelas X dan XI)

    a. Guru Bahasa Indonesia

    b. Guru Sejarah Indonesia

    c. Guru Matematika

    d. Guru PPKn

    e. Guru Bahasa Inggris

    f. Guru Seni Budaya

    g. Guru PJOK

    h. Guru Prakarya

    i. Guru Bimbingan dan Konseling

    Dalam hal-hal tertentu pengelompokan kelas dapat berbeda atas dasar pertimbangan dan dengan

    alasan yang dapat dipertanggungjawabkan atas persetujuan Badan PSDMPK dan PMP dan/atau Pusat

    Pengembangan Profesi Pendidik.

    F. Alat dan Bahan Pelatihan

    Alat dan bahan pelatihan implementasi Kurikulum 2013 untuk IN dan guru sasaran adalah sebagai berikut.

    a. Proyektor (LCD)

    b. Sound system yang memadai

    c. Modul Pelatihan per mata pelajaran

  • Halaman| 19

    19 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    d. Video Pembelajaran per mata pelajaran

    e. Buku Guru per mata pelajaran

    f. Buku Siswa per mata pelajaran

    g. Pedoman Penilaian Proses dan Hasil Belajar

    G. Tempat Pelatihan

    Pelatihan implementasi Kurikulum 2013 dilaksanakan di tempat pelaksanaan kegiatan (TPK). Persyaratan

    TPK memiliki alat bantu pelatihan dan memiliki ruang yang cukup untuk berinteraksi dan berdiskusi sesama

    peserta selama proses pelatihan, antara lain:

    a. Sekolah (atau ruangan lain yang tidak dikenakan biaya pemakaian);

    b. LPMP;

    c. PPPPTK;

    d. LPPKS; atau

    e. Fasilitas pendidikan lainnya

    Gambar 3.3 Lokasi Pelatihan Instruktur Nasional dan Guru Sasaran

    H. Penilaian Peserta dan Instruktur Nasional

    Untuk menjamin kualitas pelaksanaan pelatihan, maka kepada semua peserta pelatihan baik penyegaran

    Narasumber, pelatihan Instruktur Nasional maupun pelatihan Guru Sasaran akan dilakukan penilaian.

    Penilaian terdiri atas:

    a. Penilaian Pengetahuan (Tes awal dan Tes akhir)

    b. Penilaian Sikap (selama proses pelatihan)

    c. Penilaian Keterampilan (melalui proses dan hasil pelatihan)

    Ketentuan nilai kelulusan sebagai berikut:

    a. Nilai Kelulusan untuk Peserta NS minimal skor 75

    b. Nilai Kelulusan untuk Peserta IN minimal skor 70

  • Halaman| 20

    20 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Rumus Penentuan Kelulusan Peserta

    NA = [{(NS x 40%) + (NK x 60%)} x 70%] + [TA x 30%] NA = Nilai Akhir

    NS = Nilai Sikap (rerata dari semua mata pelatihan)

    NK = Nilai Keterampilan (rerata dari semua mata pelatihan)

    TA = Nilai Tes Akhir

    Untuk guru sasaran tidak diberikan katagori kelulusan, tetapi diberikan predikat nilai yang dapat

    digunakan sebagai pertimbangan penetapan Guru Pendamping. Informasi tentang penilaian lebih lengkap

    dapat dibaca pada BAB IV.

    I. Kepanitian Penyelenggara Pelatihan

    Pelaksanaan pelatihan implementasi Kurikulum 2013 melibatkan beberapa komponen kepanitiaan yaitu: 1)

    Penanggungjawab Bidang Akademik (PJBA), 2) Panitia Kelas, dan 3) Tim Teknis.

    a. Penanggungjawab Bidang Akademik (PJBA)

    PJBA bertanggungjawab terhadap ketepatan penyampaian materi ditinjau dari pendekatan andragogi,

    substansi materi, alokasi waktu, penggunaan metode, keaktifan peserta, dan respon selama proses

    pelatihan berlangsung. Jumlah PJBA per lokasi adalah 1 (satu) orang berasal dari PPPPTK/LPPKS/LPMP.

    b. Tim Teknis

    Tim Teknis bertanggungjawab terhadap keterlaksanaan pelatihan ditinjau dari ketersediaan alat dan

    bahan pelatihan, keuangan, berkoordinasi dengan dinas pendidikan kabupaten, penyiapan soal tes

    awal dan tes akhir. Jumlah Tim Teknis adalah 2 (dua) orang per lokasi pelatihan yang berasal dari

    PPPPTK/LPPKS/LPMP.

    c. Panitia Kelas

    Untuk melayani administrasi peserta selama pelaksanaan pelatihan berlangsung, ditugaskan 2 orang

    panitia per kelas. Panitia tersebut dapat berasal dari Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota atau

    sekolah. Persyaratan utama panitia kelas adalah mampu mengoperasikan komputer khususnya

    program excel dan aplikasi pelaporan hasil pelatihan.

    Tugas Panitia sebagai berikut:

    - Menyiapkan ruang kelas, alat dan bahan pelatihan

    - Menyiapkan dan mengumpulkan absensi per sesi dan per hari

    - Membantu instruktur pelatihan membagikan dan mengumpulkan format lembar kerja, soal tes

    awal dan tes akhir

    - Memberi catatan bagi peserta yang terlambat dan tidak hadir dan melaporkan kepada Instruktur

    pelatihan

    - Memasukkan nilai sikap dan keterampilan dalam format aplikasi yang sudah diisi oleh Instruktur

    pelatihan

    - Mengingatkan peserta untuk tepat waktu masuk kelas

    J. Sertifikat

    Seluruh peserta pelatihan akan mendapatkan sertifikat pelatihan. Pengaturan penandatangan sertifikat

    sebagai berikut:

    1. Untuk peserta penyegaran Narasumber Nasional, sertifikat ditandatangani oleh Kepala Badan PSDMPK

    dan PMP.

  • Halaman| 21

    21 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    2. Untuk pelatihan Instruktur Nasional, sertifikat ditandatangani oleh Kepala Unit Kerja masing-masing

    yang melaksanakan sesuai DIPA atas nama Kepala Badan PSDMPK dan PMP.

    3. Untuk pelatihan Guru Sasaran yang dananya bersumber dari APBN (LPMP/P4TK/LP2KS), sertifikat

    ditandatangani oleh Kepala Unit Kerja masing-masing yang melaksanakan sesuai DIPA atas nama

    Kepala Badan PSDMPK dan PMP. Sedangkan dana yang bersumber dari APBD, sertifikat

    ditandatangani oleh Kepala Dinas Pendidikan dan Kepala LPMP/PPPPTK/LPPKS atas nama Kepala

    Badan PSDMPK dan PMP.

    Sertifikat pelatihan dicetak melalui aplikasi menajemen pelatihan kurikulum 2013 dan dapat diproses

    pencetaknnya jika semua nilai telah di-input dalam aplikasi.

    K. Pembiayaan

    Pelatihan implementasi Kurikulum 2013 dibiayai oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah, atau partisipasi

    dari masyarakat/lembaga pendidikan. Penggunaan dana mengganut prinsip efisiensi dan efektifitas.

    Biaya pelatihan untuk narasumber nasional (NS), Instruktur Nasional (IN) dan Guru Sasaran (GS) dari

    Pemerintah dialokasikan di Pusbangprodik, PPPPTK, LPPKS dan LPMP provinsi sebagaimana tercantum

    pada tabel berikut.

    Tabel 3 4 Jenis, Lokasi dan Alokasi Dana Pelatihan

    No Jenis Pelatihan Lokasi Pelatihan

    Alokasi Dana SD SMP SMA SMK

    1 Narasumber Nasional Di Jakarta Pusbangprodik

    2 Instruktur Nasional Provinsi Provinsi

    dan Regional

    Regional PPPPTK/LPPKS

    3 Guru Sasaran TPK/Kabupaten LPMP, PPPPTK,

    PNFI

    L. Materi Pelatihan

    Materi pelatihan implementasi Kurikulum 2013 disusun oleh Tim Pusat. Pengembangan materi pelatihan

    untuk masing-masing mata pelajaran berpedoman pada Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan,

    yaitu:

    1. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2013 Tentang

    Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah.

    2. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 64 Tahun 2013 Tentang

    Standar Isi Pendidikan Dasar dan Menengah.

    3. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 65 Tahun 2013 Tentang

    Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah.

    4. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2013 Tentang

    Standar Penilaian Pendidikan.

    5. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 67 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah.

    6. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah.

    7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Atas/ Madrasah Aliyah.

  • Halaman| 22

    22 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    8. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2013 Tentang

    Kerangka Dasar Dan Struktur Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan/ Madrasah Aliyah Kejuruan.

    9. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 81A Tahun 2013 tentang

    Implementasi Kurikulum.

    Jenis materi yang digunakan untuk pelatihan pada masing-masing mata pelajaran terdiri atas:

    1. Modul Pelatihan untuk masing-masing kelas dan mata pelajaran

    2. Video Model Pembelajaran untuk masing-masing kelas dan mata pelajaran

    3. Buku Panduan Guru (Buku Guru)

    4. Buku Teks Pelajaran (Buku Siswa)

    5. Panduan Penilaian Hasil Belajar untuk masing-masing jenjang pendidikan

    M. Tindak Lanjut Pasca Pelatihan

    Guru kelas I, II, IV, V, VII, VIII, X dan XI yang telah mendapatkan pelatihan implementasi Kurikulum 2013

    wajib menerapkan Kurikulum 2013 dalam proses pembelajaran mulai semester 1 tahun ajaran 2014/2015.

    Selama pelaksanaan proses pembelajaran di kelas, guru akan dibimbing oleh Kepala Sekolah dan

    Pengawas. Disamping itu, guru juga akan mendapatkan program pendampingan pelaksanaan Kurikulum

    2013 dari Tim Pendamping.

    N. Jadual Pelaksanaan Pelatihan

    1. Jam pelajaran per hari

    Jadual pelatihan untuk Instruktur Nasional dan Guru Sasaran tiap harinya terdiri dari 13 (tiga belas)

    jam pelajaran @ 45 menit. Jadual harian pelatihan untuk Instruktur Nasional dan Guru Sasaran

    dicantumkan dalam tabel berikut.

    Pelatihan Instruktur Nasional (72 JP)

    Hari ke 1

    Waktu Keterangan

    15.30 16.15 Jam ke-1

    16.15 17.00 Jam ke-2

    17.00 17.45 Jam ke-3

    17.45 19.30 Istirahat

    19.30 20.15 Jam ke-4 (Mandiri)

    Hari ke 7

    Waktu Keterangan

    08.00 08.45 Jam ke-1

    08.45 09.30 Jam ke-2

    09.30 10.15 Jam ke-3

    10.15 10.30 Istirahat

    10.30 11.15 Jam ke-4

    Hari ke 2 - 6

    Waktu Keterangan

    08.00 08.45 Jam ke-1

    08.45 09.30 Jam ke-2

    09.30 10.15 Jam ke-3

    10.15 10.30 Istirahat

    10.30 11.15 Jam ke-4

    11.15 12.00 Jam ke-5

    12.00 13.30 Istirahat

    13.30 14.15 Jam ke-6

    14.15 15.00 Jam ke-7

    15.00 15.30 Istirahat

    15.30 16.15 Jam ke-8

    16.15 17.00 Jam ke-9

    17.00 17.45 Jam ke-10

    17.45 19.30 Istirahat

    19.30 20.15 Jam ke-11 (Mandiri)

    20.15 21.00 Jam ke-12 (Mandiri)

    21.00 21.45 Jam ke-13 (Mandiri)

  • Halaman| 23

    23 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Pelatihan Guru Sasaran (52 JP)

    a. Tidak Menginap

    Hari ke 1-4

    Waktu Keterangan

    08.00 08.45 Jam ke-1

    08.45 09.30 Jam ke-2

    09.30 10.15 Jam ke-3

    10.15 10.30 Istirahat

    10.30 11.15 Jam ke-4

    11.15 12.00 Jam ke-5

    12.00 13.30 Istirahat

    13.30 14.15 Jam ke-6

    14.15 15.00 Jam ke-7

    15.00 15.30 Istirahat

    15.30 16.15 Jam ke-8

    16.15 17.00 Jam ke-9

    17.00 17.45 Jam ke-10

    17.45 19.30 Istirahat

    19. 30 20.15 Jam ke-11 (Mandiri)

    Hari ke 5

    Waktu Keterangan

    08.00 08.45 Jam ke-1

    08.45 09.30 Jam ke-2

    09.30 10.15 Jam ke-3

    10.15 10.30 Istirahat

    10.30 11.15 Jam ke-4

    11.15 12.00 Jam ke-5

    12.00 13.30 Istirahat

    13.30 14.15 Jam ke-6

    14.15 15.00 Jam ke-7

    15.00 15.30 Istirahat

    15.30 16.15 Jam ke-8

    b. menginap

    Hari ke 1

    Waktu Keterangan

    15.30 16.15 Jam ke-1

    16.15 17.00 Jam ke-2

    17.00 17.45 Jam ke-3

    17.45 19.30 Pulang

    19.30 20.15 Jam ke-4 (Mandiri)

    Hari ke 5

    Waktu Keterangan

    08.00 08.45 Jam ke-1

    08.45 09.30 Jam ke-2

    09.30 10.15 Jam ke-3

    10.15 10.30 Istirahat

    10.30 11.15 Jam ke-4

    11.15 12.00 Jam ke-5

    Hari ke 2-4

    Waktu Keterangan

    08.00 08.45 Jam ke-1

    08.45 09.30 Jam ke-2

    09.30 10.15 Jam ke-3

    10.15 10.30 Istirahat

    10.30 11.15 Jam ke-4

    11.15 12.00 Jam ke-5

    12.00 13.30 Istirahat

    13.30 14.15 Jam ke-6

    14.15 15.00 Jam ke-7

    15.00 15.30 Istirahat

    15.30 16.15 Jam ke-8

    16.15 17.00 Jam ke-9

    17.00 17.45 Jam ke-10

    17.45 19.30 Istirahat

    19.30 20.15 Jam ke-11 (Mandiri)

    20.15 21.00 Jam ke-12 (Mandiri)

    21.00 21.45 Jam ke-13 (Mandiri)

    Catatan:

    Peserta Pelatihan menginap ditempat yang ditentukan

    Tugas mandiri untuk materi yang telah diberikan dan mempersiapkan materi berikutnya

  • Halaman| 24

    24 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    Pelatihan Instruktur Nasional dengan durasi waktu selama 72 jam pelajaran dilaksanakan dalam 7

    hari sedangkan Guru Sasaran 52 jam pelajaran dilaksanakan dalam 5 hari. Jadual pelatihan

    sebagaimana tercantum dalam Lampiran 7 dan 8.

    2. Jadual Pelatihan

    Jadual Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 sebagai berikut.

    Waktu Kegiatan Pelatihan

    Februari April 2014 Penyegaran Narasumber Nasional

    Maret Mei 2014 Pelatihan instruktur Nasional

    Mei Juni 2014 Pelatihan Guru Sasaran

  • Halaman| 25

    25 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    BAB IV

    PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR (POS)

    PENILAIAN PESERTA PELATIHAN

    A. Tujuan Penilaian

    Penilaian kepada Narasumber, Instruktur Nasional, Guru Sasaran (Guru Kelas dan Guru Mata Pelajaran)

    pada Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013 dilakukan untuk mengukur peserta pelatihan dalam

    mencapai indikator keberhasilan tujuan pelatihan. Peserta pelatihan dinyatakan kompeten manakala

    kompetensi yang diujikannya mencapai standar kompetensi yang ditetapkan.

    Penilaian dilakukan sesuai prinsip penilaian pada Kurikulum 2013 yaitu penialaian autentik melalui tes dan

    non tes untuk ranah pengetahuan, sikap, dan keterampilan. Untuk menilai ranah pengetahuan melalui tes

    awal dan tes akhir, sedangkan penilaian ranah sikap dan keterampilan melalui pengamatan selama proses

    pelatihan berlangsung menggunakan format-format penilaian yang telah disiapkan.

    B. Jenis dan Lingkup Penilaian Peserta

    1. Tes Awal dan Tes Akhir

    Tes awal dilakukan pada awal pelatihan untuk mengukur pengetahuan awal peserta pelatihan

    sebelum proses pembelajaran dimulai. Tes akhir dilakukan pada akhir pelatihan untuk mengukur

    pengetahuan secara menyeluruh peserta pelatihan setelah mengikuti proses pembelajaran. Penilaian

    pelatihan menggunakan metode penilaian acuan patokan (PAP). Tes awal dan tes akhir mencakup

    materi, kompetensi, dan indikator pada ranah pengetahuan dari setiap mata pelatihan dalam struktur

    program pelatihan. Pada bagian materi, yang diujikan berasal dari mata pelatihan: (a) Konsep

    Kurikulum 2013, (b) Analisis Buku, (c) Perancangan Pembelajaran dan Penilaian, dan (d) Praktik

    Pembelajaran Terbimbing. Jabaran terperinci diuraikan sebagai berikut.

    a. Materi Pelatihan Guru Jenjang SD, SMP, dan SMA/SMK

    Kompetensi dan Indikator pada Materi Konsep Kurikulum 2013

    Kompetensi yang dicapai untuk materi Konsep Kurikulum adalah sebagai berikut.

    1) Memahami secara utuh rasional dan elemen perubahan Kurikulum 2013;

    2) Memahami SKL, KI, dan KD serta strategi implementasi Kurikulum 2013;

    3) Mendeskripsikan konsep pendekatan scientific dalam pembelajaran;

    4) Mendeskripsikan konsep model pembelajaran berbasis proyek (Project Based Learning),

    Model Pembelajaran Penemuan (Discovery Learning), Model Pembelajaran Berbasis Masalah

    (Problem Based Learning);

    5) Mendeskripsikan konsep penilaian autentik pada proses dan hasil belajar.

    Sedangkan, indikator pada ranah pengetahuan adalah sebagai berikut.

    1) Menjelaskan rasional pengembangan Kurikulum 2013 dalam kaitannya dengan

    perkembangan masa depan;

    2) Menjelaskan elemen perubahan Kurikulum 2013 yang mencakup: SKL, KI, KD, Standar Proses,

    dan Standar Penilaian;

    3) Menjelaskan keterkaitan antara SKL, KI, dan KD;

    4) Mengidentifikasi elemen-elemen penting strategi implementasi Kurikulum 2013;

    5) Menjelaskan konsep pendekatan scientific;

    6) Menjelaskan konsep model pembelajaran: berbasis proyek, penemuan, berbasis masalah;

  • Halaman| 26

    26 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    7) Menjelaskan konsep penilaian autentik pada proses dan hasil belajar.

    Kompetensi dan Indikator pada Materi Analisis Buku

    Kompetensi yang dicapai untuk materi Analisis Buku adalah sebagai berikut.

    1) Memahami isi materi, struktur, dan sistematika keilmuan materi pelajaran, strategi

    pembelajaran dan penilaian pada buku siswa dan buku guru;

    2) Menganalisis kesesuaian isi buku siswa dan buku guru dengan tuntutan SKL, KI, dan KD;

    3) Mendeskrip-sikan kesesuaian isi buku siswa dan buku guru dengan pendekatan saintifik,

    standar proses dan standar penilaian;

    4) Mendeskripsikan buku guru dan buku siswa dari aspek kecukupan dan kedalaman materi;

    5) Memahami strategi penggunaan buku guru dan buku siswa pada perencanaan dan

    pelaksanaan pembelajaran.

    Sedangkan, indikator pada ranah pengetahuan adalah sebagai berikut.

    1) Menjelaskan isi materi, struktur, dan sistematika keilmuan materi pelajaran dan penilaian

    yang terdapat dalam buku siswa;

    2) Menjelaskan isi materi, struktur, strategi pelajaran dan penilaiannya yang terdapat dalam

    buku guru;

    3) Mengidentifikasi kesesuaian isi buku siswa dan buku guru dengan tuntutan SKL, KI, dan KD;

    4) Menjelaskan alas an hasil identifikasi kesesuaian buku siswa dan buku guru dengan

    tuntutan SKL, KI, dan KD;

    5) Menganalisis kesesuaian isi buku siswa dengan pendekatan saintifik, standar proses dan

    standar penilaian;

    6) Menganalisis kesesuaian isi buku guru dengan pendekatan saintifik, standar proses dan

    standar penilaian;

    7) Menjelaskan kecukupan dan kedalaman materi pada buku guru dan buku siswa;

    8) Menjelaskan kesesuaian isi buku guru dengan buku siswa;

    9) Memberikan rekomendasi penggunaan buku guru atau buku siswa berdasarkan hasil analisis.

    Kompetensi dan Indikator pada Materi Perancangan Pembelajaran dan Penilaian

    Kompetensi yang dicapai untuk materi Perancangan Pembelajaran dan Penilaian adalah sebagai

    berikut.

    1) Memahami penerapan pendekatan saintifik dalam pembelajaran;

    2) Merancang instrumen penilaian sikap, pengetahuan dan keterampilan;

    3) Melaporkani hasil penilaian proses dan hasil belajar ke dalam laporan hasil belajar.

    Sedangkan, indikator pada ranah pengetahuan adalah sebagai berikut.

    1) Menjelaskan penerapan pendekatan saintifik dalam pembelajaran Matematika SMP/MTs;

    2) Merancang pendekatan saintifik pada pembelajaran Matematika SMP/MTs;

    3) Mengidenti-fikasi kaidah-kaidah perancangan penilaian;

    4) Merancang instrumen penilaian sikap, penge-tahuan dan keterampilan pada pembelajaran;

    Mengolah hasil penilaian proses dan hasil belajar ke dalam laporan hasil belajar

    Kompetensi dan Indikator pada Materi Praktik Pembelajaran Terbimbing

    Kompetensi yang dicapai untuk materi Praktik Pembelajaran Terbimbing adalah sebagai berikut.

    1) Mengkaji pelaksanaan pembelajaran yang menerapkan pendekatan scientific (mengamati,

    menanya, mencoba, mengolah, menyaji, menalar, mencipta) dengan tetap memperhatikan

    karakteristik peserta didik baik dari aspek fisik, moral, sosial, kultural, emosional, maupun,

    intelektual;

  • Halaman| 27

    27 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    2) Menyusun RPP yang menerapkan pendekatan scientific sesuai model belajar yang relevan

    dengan mempertimbangkan karakteristik peserta didik baik dari aspek fisik, moral, sosial,

    kultural, emosional, maupun intelektual; dan

    3) Melaksanakan pembelajaran yang menerapkan pendekatan scientific (mengamati, menanya,

    mencoba, mengolah, menyaji, menalar, mencipta) dengan tetap memperhatikan karakteristik

    peserta didik baik dari aspek fisik, moral, sosial, kultural, emosional, maupun, intelektual.

    Sedangkan, indikator pada ranah pengetahuan adalah sebagai berikut.

    1) Menganalisis simulasi pembelajaran melalui tayangan video pembelajaran;

    2) Mengidentifikasi rambu-rambu penyusunan RPP;

    3) Menyusun RPP yang sesuai dengan SKL, KI, dan KD; Standar Proses; dan pendekatan scientific;

    4) Menelaah RPP yang disusun kelompok lain;

    5) Melaksanakan peer teaching yang menerapkan pendekatan scientific dan penilaian autentik

    menggunakan RPP yang telah disusun; dan

    6) Menilai pelaksanaan peer teaching peserta lain.

    b. Tambahan Materi Pelatihan Guru Jenjang SD

    Selain seperti diuraikan di materi pelatihan guru untuk jenjang SMP dan SMA/SMK, terdapat

    beberapa tambahan submateri, kompetensi dan indikator.

    Kompetensi dan Indikator pada Materi Konsep Kurikulum

    Pada materi pelatihan guru untuk jenjang SD, terdapat kompetensi tambahan yang dicapai untuk

    materi Konsep Kurikulum pada submateri Pembelajaran Tematik Terpadu, Pendekatan Scientific,

    dan Penilaian Autentik pada Kurikulum 2013 sebagai berikut.

    1) Mendeskripsikan konsep pembelajaran tematik terpadu;

    2) Mendeskripsikan konsep pendekatan scientific dalam pembelajaran tematik terpadu; dan

    3) Mendeskripsikan konsep penilaian autentik pada proses dan hasil belajar.

    Sedangkan, indikator pada ranah pengetahuan adalah sebagai berikut.

    1) Menjelaskan konsep pembelajaran tematik terpadu;

    2) Menjelaskan konsep pendekatan scientific; dan

    3) Menjelaskan konsep penilaian autentik pada proses dan hasil belajar.

    Kompetensi dan Indikator pada Materi Perancangan Pembelajaran dan Penilaian

    Kompetensi yang dicapai untuk materi Perancangan Pembelajaran dan Penilaian pada submateri

    Pembelajaran Tematik Terpadu, Pendekatan Scientific, dan Penilaian Autentik pada Kurikulum

    2013 adalah sebagai berikut.

    1) Memahami penerapan pendekatan scientific dalam pembelajarn tematik terpadu;

    2) Merancang instrumen penilaian autentik pada proses dan hasil belajar;

    3) Mengolah hasil penilaian autentik ke dalam laporan hasil belajar;

    Sedangkan, indikator pada ranah pengetahuan adalah sebagai berikut.

    1) Memberi contoh penerapan pendekatan scientific pada pembelajaran tematik terpadu;

    2) Mengidentifikasi kaidah perancangan penilaian autentik pada proses dan hasil belajar; dan

    3) Menyusun instrumen penilaian autentik (sikap, pengetahuan, keterampilan).

    c. Penulisan Kisi-Kisi Butir Tes

    1) Jumlah Butir Tes dan Jumlah Opsi

    Tes awal dan tes akhir masing-masing terdiri atas 40 butir yang setara (paralel) dan setiap

    butir disusun dari sebuah pernyataan atau pertanyaan dengan 4 buah opsi.

  • Halaman| 28

    28 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    2) Ranah Pengetahuan

    Empat puluh (40) butir tes awal dan tes akhir yang disusun mengukur ranah pengetahuan

    dengan berfokus pada kategori tingkat 3 (C3 Penerapan), tingkat 4 (C4 Analisis), tingkat 5

    (C5 Sintesis), dan tingkat 6 (C6 Evaluasi). Adapun kata kerja operasional yang digunakan

    adalah sebagai berikut.

    Tabel 4.1 Kata Kerja Operasional

    C3 Penerapan C4 Analisis C5 Sintesis C6 Evaluasi

    memerlukan Menganalisis mempertimbangkan mengabstraksi

    menyesuaikan mengaudit/memeriksa menilai menganimasi

    mengalokasikan membuat blueprint membandingkan mengatur

    mengurutkan membuat garis besar menyimpulkan mengumpulkan

    menerapkan Memecahkan mengkontraskan mendanai

    menentukan Mengkarakteristikkan mengarahkan mengkategorikan

    menugaskan membuat dasar

    pengelompokkan

    mengkritik mengkode

    memperoleh Merasionalkan menimbang mengkombinasikan

    Mencegah Menegaskan mempertahankan menyusun

    mencanangkan membuat dasar

    pengkontras

    memutuskan mengarang

    mengkalkulasi Mengkorelasikan memisahkan membangun

    Menangkap Mendeteksi memprediksi menanggulangi

    memodifikasi Mendiagnosis menilai menghubungkan

    mengklasifikasikan Mendiagramkan memperjelas menciptakan

    Melengkapi Mendiversifikasi merangking mengkreasikan

    Menghitung Menyeleksi menugaskan mengkoreksi

    membangun memerinci ke bagian-

    bagian

    menafsirkan memotret

    membiasakan Menominasikan memberi pertimbangan merancang

    mendemonstrasikan Mendokumentasikan membenarkan mengembangkan

    menurunkan Menjamin mengukur merencanakan

    menentukan menguji memproyeksi mendikte

    menemukan mencerahkan memerinci meningkatkan

    menggambarkan menjelajah menggradasi memperjelas

    menemukan kembali membagankan merentangkan memfasilitasi

    menggunakan memngumpulkan merekomendasikan membentuk

    melatih membuat kelompok melepaskan merumuskan

    menggali mengidentifikasi memilih menggeneralisasikan

    membuka mengilustrasikan merangkum menumbuhkan

    mengemukakan menyimpulkan mendukung menangani

    membuat faktor menginterupsi mengetes mengirim

    membuat gambar menemukan memvalidasi memperbaiki

    membuat grafik menelaah membuktikan kembali menggabungkan

    menangani menata memadukan

    mengilustrasikan mengelola membatasi

    mengadaptasi memaksimalkan menggabungkan

    menyelidiki meninimalkan mengajar

    memanipulasi mengoptimalkan membuat model

    mempercantik memerintahkan mengimprovisasi

    mengoperasikan menggarisbesarkan membuat jaringan

    mempersoalkan memberi tanda/kode mengorganisasikan

    memprioritaskan mensketsa

    mengedit mereparasi

  • Halaman| 29

    29 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    3) Taraf Kesukaran Butir Tes

    Tes awal dan tes akhir disusun dengan mempertimbangkan sebaran taraf kesukaran butir tes

    yang membentuk kurva normal. Penjabaran dari sebaran tersebut adalah sebagai berikut.

    Persentase C3-Penerapan C4-Analisis C5-Sintesis C6-Evaluasi

    100% [Pilihan 1] 20% 30% 30% 20%

    100% [Pilihan 2] 15% 35% 35% 15%

    100% [Pilihan 3] 10% 40% 40% 10%

    Atau variasi lain yang menyebar seperti kurva normal sesuai kebutuhan pada masing-

    masing mata pelajaran.

    d. Pelaksanaan Tes

    Tes awal dan tes akhir dilaksanakan di dalam situasi yang terbebas dari hal-hal yang mengancam

    reliabilitas, antara lain: (1) jarak tempat duduk; (2) penerangan lampu; (3) ketenangan suasana;

    (4) kesehatan peserta; (5) kerahasiaan perangkat tes; (6) ketersediaan lembar jawaban; (7)

    kejelasan petunjuk pengerjaan; (8) kecukupan alokasi waktu; (9) pengawasan dari penguji/panitia;

    dan (10) hal-hal lain yang mengganggu pelaksanaan tes.

    Tes awal dan tes akhir masing-masing memerlukan alokasi waktu selama 1 x 60 menit.

    e. Penyekoran

    Setelah pelaksanaan tes awal dan tes akhir, selanjutnya dilakukan penyekoran. Penyekoran

    dilakukan dengan memberikan angka 1 untuk jawaban betul dan angka 0 untuk jawaban salah

    pada setiap butir tes. Banyaknya butir yang dijawab betul mengindikasikan tingkat kemampuan

    peserta pelatihan yang tinggi, dan sedikitnya butir yang dijawab betul mengindikasikan tingkat

    kemampuan peserta pelatihan yang rendah.

    Untuk memperoleh sekor atau nilai setiap peserta pelatihan, rumusnya adalah sebagai berikut:

    Nilai = (B : 4) x 10 (skala 0-100)

    B = jumlah jawaban betul

    Dengan demikian, sekor perolehan maksimum peserta pelatihan adalah 100 dan sekor

    minimumnya adalah 0.

    Tes awal dan tes akhir dimaksudkan untuk mengukur kesiapan dan penguasaan peserta pelatihan

    yang menerima materi pelatihan, hasil penyekoran tes awal dan tes akhir dimasukkan ke dalam

    rekapitulasi penghitungan total yang digunakan untuk penentuan kelulusan pada ranah

    pengetahuan peserta pelatihan.

    2. Penilaian Proses

    Penilaian proses menggunakan metode penilaian acuan patokan (PAP) yang dilakukan di setiap mata

    pelatihan. Instrumen penilaian proses menggunakan instrumen yang disusun oleh tim. Lingkup

    penilaian proses sebagai berikut.

    a) Penilaian Ranah Keterampilan

    Penilaian ini dimaksudkan untuk mengetahui kemampuan peserta pelatihan dalam

    mendemonstrasikan pemahaman dan penerapan pengetahuan yang mendalam serta

    keterampilan berbagai macam konteks tugas dan situasi sesuai dengan kompetensi dan indikator

    yang sesuai dengan kondisi pekerjaan di sekolah. Aspek keterampilan ini menggunakan

  • Halaman| 30

    30 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    pendekatan penilaian autentik yang mencakup bentuk tes dan nontes. Karena kompetensi yang

    diukur pada ranah keterampilan bersifat kontinum, maka diperlukan cara untuk memudahkan

    penilaiannya kepada peserta pelatihan. Kriteria ini disusun secara berjenjang dan kategorik, yakni:

    (a) kategori kurang sekali manakala indikator keterampilan dicapai hanya melalui proses

    mengamati, mencontoh, dan meniru; (b) kategori kurang manakala indikator keterampilan selain

    indikator di a juga dicapai melalui proses berdiskusi, berdialog, dan bertanya jawab; (c) kategori

    cukup manakala indikator keterampilan selain indikator di a dan b juga dicapai melalui proses

    bereksperimen, ujicoba, dan pembuktian; (d) kategori baik manakala indikator keterampilan

    selain indikator di a, b, dan c juga dicapai melalui proses kegiatan perbaikan dan koordinasi

    dengan beragam sumber; dan (e) kategori baik sekali manakala indikator keterampilan selain

    indikator di a, b, c, dan d juga dicapai melalui proses kegiatan menyusun, membuat, dan

    menghasilkan produk secara natural. Sedangkan produk yang dinilai merupakan jenis tagihan

    yang dipersyaratkan esensial di setiap materi pelatihan.

    Penilaian aspek keterampilan dilakukan pada saat pembelajaran melalui penugasan individu

    dan/atau kelompok oleh narasumber/fasilitator. Penilaian keterampilan peserta pelatihan

    menggunakan format pada lampiran 10. Kriteria nilai adalah sebagai berikut.

    Tabel 4.2 Kriteria Nilai

    Angka Sebutan Kriteria

    90 100 Baik Sekali Indikator keterampilan dicapai melalui proses kegiatan menyusun, membuat, dan menghasilkan produk secara natural

    80 89 Baik Indikator keterampilan dicapai melalui proses kegiatan perbaikan dan koordinasi dengan beragam sumber

    70 79 Cukup Indikator keterampilan dicapai melalui proses bereksperimen, ujicoba, dan pembuktian

    60 69 Kurang Indikator keterampilan dicapai melalui proses berdiskusi, berdialog, dan bertanya jawab

    59 Kurang Sekali Indikator keterampilan dicapai hanya melalui proses mengamati, mencontoh, dan meniru

    b) Penilaian Ranah Sikap

    Penilaian ini dimaksudkan untuk mengetahui sikap peserta pelatihan dalam berbagai aspek di

    antaranya: sikap pada saat menerima materi pelatihan; sikap pada saat melaksanakan tugas

    individu dan kelompok; sikap terhadap narasumber/fasilitator; sikap terhadap teman sejawat; dan

    sikap pada saat mengemukakan pendapat, bertanya, dan menjawab. Secara sederhana, aspek

    sikap yang dinilai hanya mengukur kerjasama, disiplin, dan tanggungjawab. Pengukuran terhadap

    ranah sikap ini dapat dilakukan melalui pengamatan sikap. Penilaian aspek sikap dilakukan mulai

    awal sampai akhir pelatihan secara terus menerus yang dilakukan oleh narasumber/fasilitator

    pada setiap materi pelatihan. Penilaian sikap menggunakan format sebagaimana Lampiran 11 dan

    12.

    Sekor penilaian sikap menggunakan skala 0-100 dengan kriteria nilai sebagai berikut.

    Nilai Sebutan

    90 100 Baik Sekali

    80 89 Baik

    70 79 Cukup

    60 69 Kurang

    59 Kurang Sekali

  • Halaman| 31

    31 Pedoman Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013

    3. Rekapitulasi Nilai Akhir

    Penentuan Nilai Akhir (NA) untuk menentukan kelulusan peserta pelatihan ditetapkan dengan

    ketentuan sebagai berikut.

    a. Nilai kelulusan ditentukan oleh nilai proses dan nilai tes (awal dan akhir).

    b. Nilai proses terdiri atas nilai sikap dan nilai keterampilan.

    c. Nilai akhir kelulusan untuk peserta pelatihan instruktur nasional adalah 70.

    Penghitungan sekor akhir kelulusan dilakukan dengan rumus sebagai berikut.

    NA = {(NSx40%)+(NKx60%)}x70%+(TAx30%)

    Keterangan:

    NA : Nilai Akhir

    NS : Rerata Nilai Sikap dari semua mata pelatihan

    N