Top Banner
i LAPORAN SURVEI KEPUASAN AUDITAN INSPEKTORAT JENDERAL KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA SEMESTER I TAHUN 2020 Jl. Medan Merdeka Barat No. 9 Jakarta 10110 Telp./Fax. ( 021) 3865607/3504123 www.kominfo.go.id Pengaduan : dumas@mail.kominfo.go.id
27

LAPORAN - web.kominfo.go.id...LAPORAN SURVEI KEPUASAN AUDITAN INSPEKTORAT JENDERAL ... manajemen, maka orientasi peran auditor internal lebih fokus untuk memberikan kepuasan kepada

Nov 24, 2020

Download

Documents

Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
  • i

    LAPORAN SURVEI KEPUASAN AUDITAN

    INSPEKTORAT JENDERAL KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

    SEMESTER I TAHUN 2020

    Jl. Medan Merdeka Barat No. 9 Jakarta 10110 Telp./Fax. ( 021) 3865607/3504123 www.kominfo.go.id

    Pengaduan : dumas@mail.kominfo.go.id

    http://www.kominfo.go.id/mailto:dumas@mail.kominfo.go.id

  • ii

    DAFTAR ISI

    Halaman

    HALAMAN JUDUL..................................................................................................... i

    DAFTAR ISI............................................................................................................... ii

    DAFTAR TABEL........................................................................................................ iii

    DAFTAR GAMBAR.................................................................................................... iv

    BAB I . PENDAHULUAN........................................................................................... 1

    A. LATAR BELAKANG...................................................................................... 1

    B. DASAR HUKUM............................................................................................. 2

    C. TUJUAN DAN SASARAN.............................................................................. 3

    D. WAKTU PELAKSANAAN.............................................................................. 3

    E. TAHAPAN PELAKSANAAN.......................................................................... 3

    BAB II . METODOLOGI............................................................................................. 4

    A. METODE SURVEI.......................................................................................... 4

    B. TEKNIK PENGUMPULAN DATA.................................................................. 4

    C. DIMENSI PENGUKURAN.............................................................................. 4

    D. TEKNIK ANALISIS DATA.............................................................................. 5

    E. RESPONDEN................................................................................................. 6

    BAB III . HASIL SURVEI KEPUASAN AUDITAN..................................................... 7

    A. DIMENSI ASSURANCE dan EMPATHY....................................................... 8

    B. DIMENSI REALIBILITY….............................................................................. 10

    C. DIMENSI TANGIBILITY……………………..................................................... 13

    D. DIMENSI RESPONSIVENESS.......................................................................

    E. HASIL SURVEI SETIAP INSPEKTORAT .....................................................

    16

    19

    BAB IV . KESIMPULAN DAN SARAN...................................................................... 20

    A. KESIMPULAN................................................................................................ 20

    B. SARAN........................................................................................................... 20

    LAMPIRAN-LAMPIRAN............................................................................................. 21

  • iii

    DAFTAR TABEL

    No. Tabel Halaman

    II.1 Kategori Mutu Pelayanan di Inspektorat Jenderal Kominfo……........................ 5

    II.2 Kategori Rata-rata Tiap Dimensi Penilaian Kepauasan Auditan........................ 6

    III.1 Indeks Kepuasan Auditan pada Setiap Dimensi ……………............................... 7

    III.2 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance pada Dimensi Assurance

    dan Empathy ……………………………………………………………………………..

    8

    III.3 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting pada Dimensi Assurance

    dan Empathy ……………………………………………………………………………..

    8

    III.4 Kepuasan Auditan Kegiatan Assurance Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Assurance dan Empathy.............................................

    9

    III.5 Kepuasan Auditan Kegiatan Consulting Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Assurance dan Empathy.............................................

    9

    III.6 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance pada Dimensi Reliability .. 11

    III.7 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting pada Dimensi Reliability .. 11

    III.8 Kepuasan Auditan Kegiatan Assurance Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Reliability …………………….........................................

    11

    III.9 Kepuasan Auditan Kegiatan Consulting Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Reliability …………………….........................................

    12

    III.10 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance pada Dimensi Tangibility .. 14

    III.11 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting pada Dimensi Tangibility.. 14

    III.12 Kepuasan Auditan Kegiatan Assurance Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Tangibility .....................................................................

    15

    III.13 Kepuasan Auditan Kegiatan Consulting Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Tangibility .....................................................................

    15

    III.14 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance pada Dimensi

    Responsiveness ………………………………………………………………………….

    16

    III.15 Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting pada Dimensi

    Responsiveness …………………………………………………………………………..

    17

    III.16 Kepuasan Auditan Kegiatan Assurance Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Responsiveness ...........................................................

    17

    III.17 Kepuasan Auditan Kegiatan Consulting Itjen Kominfo

    Ruang Lingkup: Dimensi Responsiveness ...........................................................

    17

    III.18 Indeks Setiap Inspektorat Kegiatan Assurance ……………………………………. 19

    III.19 Indeks Setiap Inspektorat Kegiatan Consulting …………………………………… 19

  • iv

    DAFTAR GAMBAR

    No. Gambar Halaman

    III.1 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup : Dimensi Assurance dan Empathy............................................

    9

    III.2 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup : Dimensi Assurance dan Empathy............................................

    10

    III.3 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup : Dimensi Reliability .....................................................................

    12

    III.4 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup : Dimensi Reliability ……………...................................................

    13

    III.5 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup : Dimensi Tangibility …………………….......................................

    15

    III.6 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup : Dimensi Tangibility.....................................................................

    16

    III.7 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup : Dimensi Responsiveness ..........................................................

    18

    III.8 Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup : Dimensi Responsiveness...........................................................

    18

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang

    Saat ini peran auditor internal telah berkembang cepat seiring perkembangan

    zaman. Berdasarkan pengertian dari Institute of Internal auditor (IIA), auditor internal

    pada dasarnya melakukan kegiatan penjaminan (assurance) dan konsultansi

    (consulting) yang independen dan obyektif (Sawyer, 2005). Hal ini mengindikasikan

    bahwa adanya pergeseran filosofi audit internal dari paradigma lama yang cenderung

    mencari masalah, (apabila ditemukan suatu masalah maka auditor internal akan

    menyalahkan manajemen (watchdog) menjadi paradigma baru yang lebih berperan

    sebagai konsultan pada penyelesaian masalah. Perubahan juga terjadi terhadap cara

    berkomunikasi antara auditor dengan manajemen. Di masa sekarang, auditor internal

    sebagai konsultan komunikasi yang tidak terbatas karena arah komunikasi cenderung

    seperti antara konsultan dengan pelanggan (mitra), sehingga komunikasi akan terjalin

    secara teratur. Dengan terjadinya hubungan kemitraan antara auditor internal dengan

    manajemen, maka orientasi peran auditor internal lebih fokus untuk memberikan

    kepuasan kepada jajaran manajemen sebagai pelanggan (customer satisfaction). Hal

    tersebut terjadi karena tugas auditor internal membantu memberikan rekomendasi

    perbaikan kepada manajemen.

    Seiring dengan berkembangnya era reformasi birokrasi, auditor internal pemerintah

    juga dituntut melaksanakan pelayanan prima seperti halnya di sektor swasta. Pelayanan

    prima merupakan pelayanan yang terbaik dari pemerintah kepada pelanggan atau

    pengguna jasa (masyarakat eksternal dan internal). Pemerintah diharapkan berorientasi

    pada pelanggan (Customer Driven Government), yaitu pemerintah yang meletakkan

    pelanggan sebagai hal yang terdepan. Oleh karena itu kepuasan pelanggan ditempatkan

    sebagai sasaran penyampaian tujuan, dengan cara mendengar suara pelanggan

    Inspektorat Jenderal Kominfo yaitu manajemen satuan kerja eselon satu di lingkungan

    Kementerian Kominfo.

    Jasa internal auditor dapat dikatakan sebagai produk sehingga kepuasan

    manajemen terhadap jasa internal auditor dapat diidentikkan dengan kepuasan

    pelanggan pada suatu produk. Jika kinerja produk sesuai dengan harapannya maka

  • 2

    pelanggan akan puas, demikian juga manajemen sebagai pelanggan dari jasa internal

    auditor akan merasa puas jika kinerja yang ditunjukkan internal auditor dapat memenuhi

    harapannya atau memberikan manfaat dan membantu pihak manajemen mencapai

    tujuan organisasi (Ilham, 2002).

    Sehubungan dengan adanya tuntutan terhadap auditor Itjen Kominfo untuk

    meningkatkan perannya, maka melalui survei ini ingin diungkapkan sampai sejauh mana

    internal auditor di Kementerian Kominfo telah memberikan pelayanan yang memuaskan

    pihak penggunanya. Survei ini berfokus pada auditan Inspektorat Jenderal yaitu

    kelembagaan vertikal di Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) yang terdiri

    dari 7 (tujuh) eselon I dan 1 (satu) BLU.

    B. Dasar Hukum

    1. Peraturan Presiden Nomor 81 Tahun 2010 tentang Grand Design Reformasi

    Birokrasi 2010 – 2025.

    2. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika nomor 6 tahun 2018 tentang

    Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Komunikasi dan Informatika;

    3. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi

    Nomor 10 Tahun 2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Manajemen Perubahan.

    4. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi

    Nomor 53 Tahun 2011 tentang Penjaminan Kualitas (Quality Assurance) dan

    Pedoman Monitoring dan Evaluasi Reformasi Birokrasi.

    5. Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi

    Nomor 14 Tahun 2017 tentang Pedoman Penyusunan Survei Kepuasan Masyarakat

    Unit Penyelenggara Pelayanan Publik.

    6. Rencana Strategis Inspektorat Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika

    Tahun 2020 -2024.

    7. Surat Keputusan Inspektur Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika Nomor

    22 Tahun 2020 tentang Satuan Tugas Survei Kepuasan Layanan Assurance dan

    Consulting.

    8. Surat Tugas Nomor : 03/IJ.1/KP.01.06/07/2020 tentang pelaksanakan Survei

    Kepuasan Layanan Assurance dan Consulting Inspektorat Jenderal Semester 1 TA

    2020.

  • 3

    C. Tujuan dan Sasaran

    Survei kepuasaan masyarakat ini bertujuan untuk mengetahui sejauh mana tingkat

    kepuasan auditan terhadap kinerja auditor Inspektorat Jenderal Kementerian

    Komunikasi dan Informatika.

    Adapun sasaran-sasaran Survei Kepuasan Auditan adalah sebagai berikut :

    1. Mendorong partisipasi auditan sebagai pengguna layanan Assurance dan Consulting

    dalam menilai kinerja penyelenggara pengawasan di Kementerian Kominfo.

    2. Mendorong Itjen Kominfo untuk meningkatkan kualitas Pelayanan.

    3. Mendorong Itjen Kominfo agar menjadi lebih inovatif dalam menyelenggarakan

    pelayanan.

    D. Waktu Pelaksanaan

    Pengukuran/survei indeks kepuasan auditan di Kementerian Komunikasi dan

    Informatika ini dilaksanakan pada bulan Juli 2020.

    E. Tahapan Pelaksanaan

    Tahapan pelaksanaan survei indeks kepuasan auditan (IKM) di Kementerian

    Kominfo, antara lain:

    1. Tim Survei melakukan perencanaan pelaksanaan survei audit.

    2. Tim Surveit menentukan jadwal kegiatan survei

    3. Tim Survei menentukan metode pelaksanaan survei

    4. Tim Survei menentukan ruang lingkup survei.

    5. Tim Survei menyiapkan daftar pertanyaan.

    6. Tim Survei melaksanakan survei atau menyebarkan dokumen survei

    kepada audit.

    7. Tim Survei mengumpulkan hasil survei.

    8. Tim Survei melakukan analisa hasil survei.

    9. Tim Survei melaporkan hasil survei kepada Inspektur.

  • 4

    BAB II

    METODOLOGI

    A. Metode Survei

    Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif, dimana datanya berupa

    angka-angka dan dianalisis dengan teknik analisis statistik deskriptif. Guna melengkapi

    hasil analisis, disajikan juga analisis kuantitatif sebagai pelengkap. Populasi penelitian ini

    adalah stakeholder penerima layanan Itjen Kominfo di 7 (tujuh) Eselon I dan 1 (satu)

    Badan Layanan Umum . Sampel pada penelitian ini diambil dengan teknik simple

    random sampling.

    B. Teknik Pengumpulan Data

    Data pada penelitian ini diambil dengan instrumen berupa kuesioner dengan

    jawaban terbuka dan tertutup. Kuesioner atau angket penelitian ini, terlampir.

    C. Dimensi Pengukuran

    Dimensi yang diukur adalah:

    1. Dimensi Reliability (Keandalan)

    Profesionalisme auditor sebagai perpaduan antara pengetahuan, keahlian dan

    kemampuan auditor sehingga dapat melaksanakan penugasan sesuai dengan

    standar audit.

    2. Dimensi Responsiveness (Ketanggapan)

    Kemampuan auditor dalam membantu auditan dan memberikan jasa/layanan

    dengan cepat sesuai dengan kebutuhan.

    3. Dimensi Assurance (Kepastian)

    Kepastian yang dapat diberikan auditor untuk menumbuhkan rasa percaya

    auditan terhadap pelayanan dan rekomendasi dari auditor.

    4. Dimensi Empathy (Empati)

    Sikap dan perilaku auditor yang menunjukkan perhatian individual yang diberikan

    auditor kepada auditan dalam memberikan pelayanan.

    5. Dimensi Tangible (Wujud)

    Fasilitas fisik yang mendukung proses dan hasil audit seperti perlengkapan

    peralatan, penampilan auditor, sarana komunikasi, dan dukungan bukti-bukti temuan

    pengawasan yang lengkap, dll.

  • 5

    D. Teknik Analisis Data

    Dalam rangka peningkatan kapabilitas Auditor Internal, salah satunya adalah dengan

    melaksanakan survei kepuasan auditan. Survei ini dilakukan pada semester 1 dan 2

    setiap tahunnya. Survei ini bersifat komprehensif dan hasil analisa survei dipergunakan

    untuk melakukan evaluasi kepuasan auditan terhadap layanan yang diberikan. Selain

    itu, hasil survei dipergunakan untuk bahan kebijakan terhadap pelayanan publik dan

    melihat kecenderungan (trend) layanan publik yang telah diberikan penyelenggara

    kepada auditan serta kinerja dari penyelenggara pelayanan publik

    Untuk melakukan survei secara periodik mempergunakan pendekatan metode

    kualitatif dengan pengukuran menggunakan Skala Likert. Skala Likert adalah suatu skala

    psikometrik yang umum digunakan dalam kuesioner (angket), dan merupakan skala

    yang paling banyak digunakan dalam riset berupa survei. Metode ini dikembangkan oleh

    Rensis Likert. Skala Likert adalah skala yang dapat dipergunakan untuk mengukur sikap,

    pendapat, dan persepsi seseorang atau sekelompok orang terhadap suatu jenis layanan

    publik. Pada Skala Likert responden diminta untuk menentukan tingkat persetujuan

    mereka terhadap suatu pernyataan dengan memilih salah satu dari pilihan yang

    tersedia.

    Kelima dimensi yang diukur, selanjutnya disusun ke dalam kuesioner Assurance dan

    Consulting dengan masing-masing memiliki 16 (enam belas) item, dengan 4 (lima)

    option jawaban. Adapun penskoran menggunakan Skala Likert, dengan skor 1 (satu)

    sampai dengan (4) empat. Analisis selanjutnya mengkonversi ke dalam skala 100

    (seratus).

    Kategorisasi mutu pelayanan di Inspektorat Jenderal Kominfo ditentukan sebagai

    berikut

    Tabel II.1

    Kategori Mutu Pelayanan di Inspektorat Jenderal Kominfo

    KATEGORI NILAI

    A (sangat Memuaskan) : 81,26 - 100,00

    B (Memuaskan) : 62,51 – 81,25

    C (Kurang memuaskan) : 43,76 – 62,50

    D (Tidak Memuaskan) : 25,00 – 43,75

  • 6

    Tabel II.2

    Kategori Rata - Rata Tiap Dimensi Penilaian Kepuasan Auditan

    KATEGORI NILAI

    A (sangat Memuaskan) : 3,26 - 4,00

    B (Memuaskan) : 2,51 - 3,25

    C (Kurang memuaskan) : 1,76 - 2,50

    D (Tidak Memuaskan) : 1 - 1,75

    E. Responden

    Populasi responden survei kepuasan auditan adalah personil dari 7 (tujuh) Eselon I

    dan 1 (satu) Badan Layanan Umum BAKTI yang secara langsung bertemu dan

    mendapatkan manfaat dari tim Inspektorat Jenderal saat melakukan pengawasan baik

    Assurance maupun Consulting. Responden tidak dibatasi dalam klasifikasi apapun baik

    gender,usia, jabatan, jenis pekerjaan maupun latar belakang pendidikan.

    Satu kuesioner menilai tim dalam Surat Tugas, bukan menilai personil yang ada

    dalam surat tugas tersebut. 1 (satu) Surat Tugas ada yang mencakup lebih dari 1 (satu)

    objek pemeriksaan, maka Surat Tugas tersebut mendapatkan penilaian dari beberapa

    angket/kuesioner.

  • 7

    BAB III

    HASIL SURVEI KEPUASAN AUDITAN

    Kuesioner/angket yang terkumpul dan terisi dengan lengkap sejumlah 71 (tujuh

    puluh satu) angket untuk kegiatan assurance dan 11 (sebelas) angket untuk kegiatan

    consulting. Berdasarkan survei kepuasan auditan di Kementerian Komunikasi dan

    Informatika dan hasil analisis data yang telah dilakukan, diketahui bahwa Indeks Kepuasan

    Auditan pada Kementerian Komunikasi dan Informatika pada kegiatan assurance sebesar

    86,18 dan kegiatan consulting sebesar 83,66, keduanya berada pada kategori “SANGAT

    MEMUASKAN” (pada interval 81,26 s/d 100).

    Hasil IKM tersebut di atas, terdiri dari 5 (tiga) dimensi yaitu dimensi reliability

    (keandalan), dimensi responsiveness (ketanggapan), dimensi Assurance (jaminan

    kerahasiaan), dimensi empathy (empati), dan dimensi tangible (wujud). Analisis selanjutnya

    adalah mendeskripsikan hasil analisis terhadap kelima dimensi di atas dan berikut adalah

    rincian indeks dari masing-masing dimensi,

    Tabel III.1

    Indeks Kepuasan Auditan

    pada Setiap Dimensi Pengukuran Indeks Kepuasan Auditan

    Inspektorat Jenderal Kominfo

    NO DIMENSI INDEKS

    KEGIATAN

    ASSURANCE

    KATEGORI

    KEGITAN

    ASSURANCE

    INDEKS

    KEGIATAN

    CONSULTING

    KATEGORI

    KEGITAN

    CONSULTING

    1 Dimensi

    Assurance dan

    Emphaty

    88,20

    Sangat

    Memuaskan

    93,18

    Sangat

    Memuaskan

    2 Dimensi

    Reliability

    (keandalan)

    85,56

    Sangat

    Memuaskan

    87,27

    Sangat

    Memuaskan

    4 Dimensi Tangible

    (wujud) 83,49

    Sangat

    Memuaskan 90,33

    Sangat

    Memuaskan

    5 Dimensi

    Responsiveness

    (ketanggapan)

    76,27

    Memuaskan

    86,28

    Sangat

    Memuaskan

  • 8

    A. Dimensi Assurance dan Empathy

    Dimensi empathy menjelaskan mengenai sikap dan perilaku interpersonal auditor

    kepada auditi yang menunjukkan perhatian individual dalam memberikan

    pelayanan dan assurance menjelaskan tentang kepastian yang dapat diberikan

    auditor untuk menumbuhkan rasa percaya auditan terhadap pelayanan dan

    rekomendasi dari auditor.

    Dari hasil analisis diperoleh indeks dimensi assurance dan empathy untuk kegiatan

    assurance sebesar 88,20 dan kegiatan consulting sebesar 93,18, keduanya berada

    pada interval skor 81,26 s/d 100 kategori “Sangat Memuaskan”. Dengan demikian,

    auditan sangat puas dengan profesionalisme auditor dalam memberikan rasa percaya

    dan perhatian dalam memberikan layanan kepada satuan kerja saat pelaksanaan

    penugasan. Adapun rerata skor untuk setiap unsur dalam dimensi ini disajikan pada

    tabel berikut ini.

    Tabel III.2

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance

    pada Dimensi Assurance dan Empathy

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1

    Auditor/pemeriksa menjelaskan kepada auditan maksud,

    tujuan, dan ruang lingkup penugasan pada saat Entry

    Meeting

    3,55

    Sangat Memuaskan

    2

    Auditor/pemeriksa melakukan pembahasan draft/konsep

    Daftar Hasil Pengawasan (DHP) kepada auditan sebelum

    diterbitkan Laporan Hasil Pengawasan / Laporan Pelaksanaan Tugas

    3,51

    Sangat Memuaskan

    Tabel III.3

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting

    pada Dimensi Assurance dan Empathy

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1

    Auditor/pemeriksa selama penugasan tidak

    meminta/menerima pemberian di luar ketentuan yang

    berlaku

    3,73

    Sangat Memuaskan

    2

    Auditor/pemeriksa menjelaskan kepada auditan maksud,

    tujuan, dan ruang lingkup

    3,73

    Sangat Memuaskan

    Adapun hasil jawaban kuesioner kepuasan auditan Itjen Kominfo untuk ruang lingkup

    dimensi assurance dan empathy disajikan pada tabel berikut ini.

  • 9

    KATEGORI NILAI UNSUR

    U1 U2 JUMLAH

    Tabel III.4

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Assurance dan Empathy

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH U1 U2

    Sangat Memuaskan 4 39 39 78

    Memuaskan 3 32 29 61

    Kurang Memuaskan 2 0 3 3

    Tidak Memuaskan 1 0 0 0

    JUMLAH 71 71 142

    Tabel III.5

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Assurance dan Empathy

    Sangat Memuaskan 4 8 8 16

    Memuaskan 3 3 3 6

    Kurang Memuaskan 2 0 0 0

    Tidak Memuaskan 1 0 0 0

    JUMLAH 11 11 22

    Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafis berikut ini,

    Gambar III.1

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Assurance dan Empathy

  • 10

    Gambar III.2

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Assurance dan Empathy

    B. Dimensi Reliability (Keandalan)

    Dimensi ini menjelaskan mengenai profesionalisme auditor sebagai perpaduan

    antara pengetahuan, keahlian dan kemampuan auditor sehingga dapat

    melaksanakan penugasan sesuai dengan standar audit.

    Dari hasil analisis diperoleh indeks Dimensi reliability pada kegiatan assurance

    sebesar 85,56 dan kegiatan consulting sebesar 87,27, keduanya berada pada interval

    skor 81,26 s/d 100 kategori “Sangat Memuaskan”. Dengan demikian, auditan sangat

    puas dengan profesionalisme auditor saat pelaksanaan penugasan. Adapun rerata skor

    untuk setiap unsur dalam dimensi reliability disajikan pada tabel berikut ini.

  • 11

    Tabel III.6

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance

    pada Dimensi Reliability

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1 Pengawasan/pemeriksaan yang dilakukan bebas dari campur

    tangan pihak manapun. 3,58 Sangat Memuaskan

    2 Kemampuan auditor/pemeriksa melakukan kajian dan analisis

    berdasarkan kriteria dan aturan yang berlaku. 3,42 Sangat Memuaskan

    3 Informasi hasil pengawasan disajikan bedasarkan bukti-bukti yang

    cukup, akurat, dan relevan. 3,39 Sangat Memuaskan

    4 Auditor menunjukkan pemahaman yang sama antar anggota tim

    selama penugasan. 3,34 Sangat Memuaskan

    5 Rekomendasi yang diberikan auditor membantu menyelesaikan

    pokok permasalahan. 3,34 Sangat Memuaskan

    Tabel III.7

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting

    pada Dimensi Reliability

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1 Consulting yang diberikan bebas dari campur

    tangan pihak eksternal 3,91 Sangat Memuaskan

    2 Kemampuan auditor memberikan consulting

    berdasarkan kriteria dan aturan yang berlaku 3,45 Sangat Memuaskan

    3 Auditor menunjukkan pemahaman yang sama

    antar anggota tim selama penugasan. 3,36 Sangat Memuaskan

    4 Saran yang diberikan auditor dapat membantu

    menyelesaikan pokok permasalahan 3,36 Sangat Memuaskan

    5 Solusi dari APIP diberikan secara cepat sesuai

    dengan kebutuhan 3,36 Sangat Memuaskan

    Adapun hasil jawaban kuesioner kepuasan auditan Itjen Kominfo, ruang lingkup dimensi

    reliability disajikan pada tabel berikut ini.

    Tabel III.8

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Reliability

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH U1 U2 U3 U4 U5

    Sangat Memuaskan 4 30 34 31 42 34 171

    Memuaskan 3 37 33 35 28 33 166

    Kurang Memuaskan 2 3 3 4 1 4 15

    Tidak Memuaskan 1 1 1 1 0 0 3

    JUMLAH 71 71 71 71 71 355

  • 12

    Tabel III.9

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Reliability

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH U1 U2 U3 U4 U5

    Sangat Memuaskan 4 4 4 10 5 4 27

    Memuaskan 3 7 7 1 6 7 28

    Kurang Memuaskan 2 0 0 0 0 0 0

    Tidak Memuaskan 1 0 0 0 0 0 0

    JUMLAH 11 11 11 11 11 55

    Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafis berikut ini.

    Gambar III.3

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Reliability

  • 13

    Gambar III.4

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Reliability

    C. Dimensi Tangibility (Wujud)

    Dimensi ini menjelaskan mengenai fasilitas fisik yang mendukung proses dan

    hasil audit seperti perlengkapan peralatan, penampilan auditor, sarana

    komunikasi, dan dukungan bukti-bukti temuan pengawasan yang lengkap dan

    relevan, dll.

    Dari hasil analisis diperoleh indeks dimensi tangibility pada kegiatan assurance

    sebesar 83,49 dan kegiatan consulting sebesar 90,33, keduanya berada pada interval

    skor 81,26 s/d 100 kategori “Sangat Memuaskan”. Dengan demikian, auditan sangat

    puas dengan fasilitas yang mendukung proses perbaikan melalui proses pengawasan

    yang dilakukan oleh auditor saat pelaksanaan penugasan. Adapun rerata skor untuk

    setiap unsur dalam dimensi tangibility disajikan pada tabel berikut ini.

  • 14

    Tabel III.10

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance

    pada Dimensi Tangibility

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1 Auditor/pemeriksa selama penugasan tidak meminta

    sesuatu/fasilitas di luar ketentuan yang berlaku 3,61 Sangat Memuaskan

    2

    Auditor/pemeriksa selama penugasan

    bersikap,berpenampilan, dan bertutur kata secara sopan

    dan santun

    3,59

    Sangat Memuaskan

    3

    Auditor telah berkomitmen untuk menjaga kerahasian data /

    dokumen yang diperoleh selama pemeriksaan

    3,56

    Sangat Memuaskan

    4 Laporan hasil pemeriksaan oleh auditor mudah untuk

    dipahami 3,39 Sangat Memuaskan

    5

    Auditor dapat memahami kondisi atas permasalahan yang

    dihadapi auditan sebagai dasar dalam memberikan solusi

    yang sesuai

    3,35

    Sangat Memuaskan

    6

    Ketepatan waktu penyampaian laporan hasil pelaksanaan

    tugas. Laporan tersebut disampaikan tepat waktu (paling

    lambat 10 hari kerja sejak diterimanya tanggapan DHP dari

    auditan)

    3,35

    Sangat Memuaskan

    Tabel III.11

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting

    pada Dimensi Tangibility

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1 Laporan hasil pengawasan/consulting oleh auditor

    mudah untuk dipahami

    3,73

    Sangat Memuaskan

    2 Laporan hasil pemeriksaan oleh auditor mudah untuk

    dipahami

    3,73

    Sangat Memuaskan

    3

    Auditor/pemeriksa selama penugasan

    bersikap,berpenampilan, dan bertutur kata secara sopan

    dan santun

    3,73

    Sangat Memuaskan

    4

    Auditor/pemeriksa selama penugasan

    bersikap,berpenampilan, dan bertutur kata secara sopan

    dan santun

    3,73

    Sangat Memuaskan

    5 Auditor dapat memahami konteks solusi atas permasalahan

    yang menjadi keluhan

    3,36

    Sangat Memuaskan

    6 Ketepatan waktu penyampaian laporan hasil

    pengawasan/consulting

    3,36

    Sangat Memuaskan

    Adapun hasil jawaban kuesioner kepuasan auditan Itjen Kominfo, ruang lingkup dimensi

    tangibility disajikan pada tabel berikut ini.

  • 15

    Tabel III.12

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Tangibility

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH U1 U2 U3 U4 U5 U6

    Sangat Memuaskan 4 40 30 31 28 42 46 217

    Memuaskan 3 31 37 37 40 29 24 198

    Kurang Memuaskan 2 0 3 3 3 0 0 9

    Tidak Memuaskan 1 0 1 0 0 0 1 2

    JUMLAH 71 71 71 71 71 71 426

    Tabel III.13

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Tangibility

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH U1 U2 U3 U4 U5 U6

    Sangat Memuaskan 4 4 8 8 4 8 8 40

    Memuaskan 3 7 3 3 7 3 3 26

    Kurang Memuaskan 2 0 0 0 0 0 0 0

    Tidak Memuaskan 1 0 0 0 0 0 0 0

    JUMLAH 11 11 11 11 11 11 66

    Berdasarkan tabel tersebut di atas, secara visual dapat disajikan dalam grafis berikut ini.

    Gambar III.5

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Empathy (Empati)

  • 16

    Gambar III.6

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Empathy (Empati)

    D. Dimensi Responsiveness (Ketanggapan)

    Dimensi ini menjelaskan mengenai kemampuan auditor dalam membantu

    auditi dan memberikan jasa/layanan dengan cepat sesuai dengan kebutuhan.

    Dari hasil analisis diperoleh indeks dimensi responsiveness pada kegiatan assurance

    sebesar 76,27 berada pada interval skor 68,00 s/d 83,99 kategori “Memuaskan” dan

    pada kegiatan consulting sebesar 86,28 berada pada interval skor 81,26 s/d 100

    kategori “Sangat Memuaskan”. Dengan demikian, secara umum auditan puas dengan

    fasilitasi dari auditor yang tepat waktu dan sesuai kebutuhan. Adapun rerata skor untuk

    setiap unsur dalam dimensi responsiveness disajikan pada tabel berikut ini.

    Tabel III.14

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Assurance

    pada Dimensi Responsiveness

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1 Jadwal waktu pengawasan disampaikan secara jelas dalam melakukan proses

    pengawasan. 3,44 Sangat Memuaskan

    2 Solusi dari APIP diberikan secara cepat sesuai dengan kebutuhan

    3,38 Sangat Memuaskan

    3 Pendekatan pengawasan yang dilakukan telah memberikan manfaat dan solusi

    terhadap permasalahan auditan 3,35 Sangat Memuaskan

  • 17

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH

    Tabel III.15

    Rata-rata Skor dan Peringkat Kegiatan Consulting

    pada Dimensi Responsiveness

    NO PERTANYAAN RATA-RATA KATEGORI

    1 Auditor bisa menjaga kerahasian data-data satuan kerja

    saudara 3,64 Sangat Memuaskan

    2 Jadwal waktu consulting disampaikan secara jelas dalam

    melakukan proses consulting 3,36 Sangat Memuaskan

    3 Pendekatan pengawasan yang dilakukan telah memberikan

    manfaat dan solusi terhadap permasalahan auditan 3,36 Sangat Memuaskan

    Adapun hasil jawaban kuesioner kepuasan auditan Itjen Kominfo, ruang lingkup dimensi

    responsiveness disajikan pada tabel berikut ini.

    Tabel III.16

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Responsiveness

    KATEGORI NILAI UNSUR

    JUMLAH U1 U2 U3

    Sangat Memuaskan 4 31 34 31 96

    Memuaskan 3 36 34 35 105

    Kurang Memuaskan 2 4 3 4 11

    Tidak Memuaskan 1 0 0 1 1

    JUMLAH 71 71 71 213

    Tabel III.17

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Responsiveness

    U1 U2 U3

    Sangat Memuaskan 4 4 4 7 15

    Memuaskan 3 7 7 4 18

    Kurang Memuaskan 2 0 0 0 0

    Tidak Memuaskan 1 0 0 0 0

    JUMLAH 11 11 11 33

  • 18

    Gambar III.7

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Assurance

    Ruang Lingkup: Dimensi Responsiveness

    Gambar III.8

    Kepuasan Auditan Itjen Kominfo Kegiatan Consulting

    Ruang Lingkup: Dimensi Responsiveness

  • 19

    E. Hasil Survei Setiap Inspektorat

    Nilai indeks kegiatan assurance maupun consulting yang tertulis di atas

    merupakan hasil perhitungan secara keseluruhan untuk semua inspektorat.

    Berdasarkan angket yang telah terisi secara lengkap, hasil survei untuk masing-masing

    inspektorat adalah sebagai berikut :

    Tabel III.18

    Indeks Setiap Inspektorat Kegiatan Assurance

    No Satuan Kerja Indeks Kategori

    1 Inspektorat I 89,54 Sangat Memuaskan

    2 Inspektorat II 86,54 Sangat Memuaskan

    3 Inspektorat III 87,34 Sangat Memuaskan

    4 Inspektorat IV 75,31 Memuaskan

    Tabel III.19

    Indeks Setiap Inspektorat Kegiatan Consulting

    No Satuan Kerja Indeks Kategori

    1 Inspektorat I 86,25 Sangat Memuaskan

    2 Inspektorat IV 81,51 Memuaskan

  • 20

    BAB IV

    KESIMPULAN DAN SARAN

    A. Kesimpulan

    Berdasarkan hasil analisis data terhadap data penelitian ini, disimpulkan bahwa Indeks

    Kepuasan Auditan pada Kementerian Komunikasi dan Informatika pada kegiatan

    assurance sebesar 86,18 dan kegiatan consulting sebesar 83,66, keduanya berada

    pada kategori “SANGAT MEMUASKAN” (pada interval 81,26 s/d 100). Adapun

    kesimpulan pada masing-masing ruang lingkup sebagai berikut:

    1. Dimensi Realibility (Keandalan) memperoleh indeks kepuasan pada kegiatan

    assurance sebesar 85,56 dan pada kegiatan consulting sebesar 87,27 , keduanya

    berada pada kategori SANGAT MEMUASKAN.

    2. Dimensi Responsiveness (Ketanggapan) memperoleh indeks kepuasan pada

    kegiatan assurance sebesar 76,27 dan berada pada kategori MEMUASKAN dan

    pada kegiatan consulting sebesar 86,28 , berada pada kategori SANGAT

    MEMUASKAN.

    3. Dimensi Assurance dan Empathy (Empati) memperoleh indeks kepuasan pada

    kegiatan assurance sebesar 88,20 dan pada kegiatan consulting sebesar 93,18 ,

    keduanya berada pada kategori SANGAT MEMUASKAN.

    4. Dimensi Tangible (Wujud) memperoleh indeks kepuasan pada kegiatan assurance

    sebesar 83,49 dan pada kegiatan consulting sebesar 90,33 , keduanya berada pada

    kategori SANGAT MEMUASKAN.

    B. Saran

    Kepada jajaran manajemen di Inspektorat Jenderal Kominfo, saran-saran yang

    didasarkan atas pelaksanaan survei kepuasan ini, sebagai berikut :

    1. Menjadikan data survei kepuasan tersebut sebagai dasar untuk melakukan

    evaluasi secara detail terhadap pelayanan kepada satuan kerja dan peningkatan

    pelayanan Inspektorat Jenderal ke depannya.

  • 21

    LAMPIRAN-LAMPIRAN

  • 22

    Daftar Pertanyaan Kegiatan Assurance

    DIMENSI KET PERTANYAAN

    Aspek Reliability

    U1

    Auditor menunjukkan pemahaman yang sama antar anggota tim selama penugasan.

    U2

    Informasi hasil pengawasan disajikan bedasarkan bukti-bukti yang cukup, akurat, dan relevan.

    U3

    Rekomendasi yang diberikan auditor membantu menyelesaikan pokok permasalahan.

    U4

    Pengawasan/pemeriksaan yang dilakukan bebas dari campur tangan pihak manapun.

    U5

    Kemampuan auditor/pemeriksa melakukan kajian dan analisis berdasarkan kriteria dan aturan

    yang berlaku.

    Aspek

    Responsiveness

    U6

    Solusi dari APIP diberikan secara cepat sesuai dengan kebutuhan

    U7

    Jadwal waktu pengawasan disampaikan secara jelas dalam melakukan proses pengawasan.

    U8

    Pendekatan pengawasan yang dilakukan telah memberikan manfaat dan solusi terhadap

    permasalahan auditan

    Aspek Tangibility

    U9

    Auditor telah berkomitmen untuk menjaga kerahasian data / dokumen yang diperoleh selama

    pemeriksaan

    U10

    Auditor dapat memahami kondisi atas permasalahan yang dihadapi auditan sebagai dasar dalam

    memberikan solusi yang sesuai

    U11

    Laporan hasil pemeriksaan oleh auditor mudah untuk dipahami

    U12

    Ketepatan waktu penyampaian laporan hasil pelaksanaan tugas. Laporan tersebut disampaikan

    tepat waktu (paling lambat 10 hari kerja sejak diterimanya tanggapan DHP dari auditan)

    U13

    Auditor/pemeriksa selama penugasan bersikap,berpenampilan, dan bertutur kata secara sopan

    dan santun

    U14

    Auditor/pemeriksa selama penugasan tidak meminta sesuatu/fasilitas di luar ketentuan yang

    berlaku

    Aspek Assurance

    dan Empathy

    U15 Auditor/pemeriksa menjelaskan kepada auditan maksud, tujuan, dan ruang lingkup penugasan

    pada saat Entry Meeting

    U16 Auditor/pemeriksa melakukan pembahasan draft/konsep Daftar Hasil Pengawasan (DHP)

    kepada auditan sebelum diterbitkan Laporan Hasil Pengawasan / Laporan Pelaksanaan Tugas

  • 23

    Daftar Pertanyaan Kegiatan Consulting

    DIMENSI KET PERTANYAAN

    Aspek Reliability

    U1 Auditor menunjukkan pemahaman yang sama antar anggota tim selama penugasan.

    U2 Saran yang diberikan auditor dapat membantu menyelesaikan pokok permasalahan

    U3 Consulting yang diberikan bebas dari campur tangan pihak eksternal

    U4 Kemampuan auditor memberikan consulting berdasarkan kriteria dan aturan yang berlaku

    U5 Solusi dari APIP diberikan secara cepat sesuai dengan kebutuhan

    Aspek

    Responsiveness

    U6 Jadwal waktu consulting disampaikan secara jelas dalam melakukan proses consulting

    U7 Pendekatan pengawasan yang dilakukan telah memberikan manfaat dan solusi terhadap

    permasalahan auditan

    U8 Auditor bisa menjaga kerahasian data-data satuan kerja saudara

    Aspek Tangibility

    U9 Auditor dapat memahami konteks solusi atas permasalahan yang menjadi keluhan

    U10 Laporan hasil pengawasan/consulting oleh auditor mudah untuk dipahami

    U11 Laporan hasil pemeriksaan oleh auditor mudah untuk dipahami

    U12 Ketepatan waktu penyampaian laporan hasil pengawasan/consulting

    U13 Auditor/pemeriksa selama penugasan bersikap,berpenampilan, dan bertutur kata secara sopan

    dan santun

    U14 Auditor/pemeriksa selama penugasan bersikap,berpenampilan, dan bertutur kata secara sopan

    dan santun

    Aspek

    Assurance dan

    Empathy

    U15 Auditor/pemeriksa selama penugasan tidak meminta/menerima pemberian di luar ketentuan yang

    berlaku

    U16 Auditor/pemeriksa menjelaskan kepada auditan maksud, tujuan, dan ruang lingkup