Top Banner
165

Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

Jan 22, 2018

Download

Education

rndta
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
Page 1: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf
Page 2: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk.

PEDOMAN INSTALASI KABEL DISTRIBUSI JARINGAN FIBEROPTIK TERPADU (i-ODN)

Nomor Dokumen : PED F-002-2015Versi : 1.0Tanggal : Maret 2015

Diterbitkan oleh:PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk.INNOVATION AND DEVELOPMENT CENTERJl. Gegerkalong Hilir No.47 BANDUNG, 40133Telepon : + 62 22 452 1510Faksimili : + 62 22 424 0313

Hak Cipta PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk. 2015Dilarang memperbanyak dokumen ini dalam bentuk apapun, sebagian ataukeseluruhan, tanpa ijin tertulis dari penerbit.

Page 3: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PT TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk.

PEDOMAN INSTALASI KABEL DISTRIBUSI JARINGAN FIBEROPTIK TERPADU (i-ODN)

Nomor Dokumen : PED F-002-2015Versi : 1.0

Ditetapkan di : BandungPada tanggal : Maret 2015

SGM INNOVATION AND DEVELOPMENT CENTER

SAIFUL HIDAJATNIK. 700002

Page 4: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 RINGKASAN EKSEKUTIF

IDCiii

RINGKASAN EKSEKUTIF

Implementasi teknologi FTTx yang digelar Telkom salah satunya bertujuan untukmendukung program modernisasi akses, sebagai solusi backhaul Node B & WiFi sertauntuk sebagai Solusi Enterprise. Khusus untuk id-Access penggelaran FTTx inimempunyai target 3 juta IndiHome Fiber 100% dan 15 juta homepass di 2015.

Untuk menjamin kualitas dan suksesnya penggelaran teknologi FTTx ini, salah satunyayang harus dimiliki oleh Telkom adalah guidance pedoman instalasi kabel distribusijaringan fiber optik terpadu (i-ODN). Maksud dari distribusi jaringan fiber optik terpadu(i-ODN) ini adalah terintegrasinya/terpadunya distribusi atau penggelaran jaringan fiberoptik yang dibangun Telkom, sehingga potensi jaringan atau core kabel fiber optik yangada dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan terkait pemenuhanpelanggan. Untuk selanjutnya kalimat instalasi kabel distribusi jaringan fiber optikterpadu (i-ODN) disebut dengan kalimat instalasi kabel i-ODN. Buku panduan instalasikabel i-ODN ini menjadi dokumen yang sangat penting, karena merupakan pedomanpelaksanaan dalam mengimplementasikan teknologi FTTx di TELKOM yang terkaitdengan prosedur instalasi kabel i-ODN.

Buku dokumen Pedoman Instalasi Kabel i-ODN ini disusun sebagai petunjuk dalammelaksanakan pekerjaan instalasi kabel FTTx atau kabel i-ODN yang dikerjakanoleh Petugas/Karyawan TELKOM maupun oleh Kontraktor/Mitra yang ditunjuk olehTELKOM.

Dokumen ini menjelaskan tentang persiapan instalasi dan cara pemasangan/instalasijaringan kabel fiber optik. Dalam dokumen inipun dijelaskan pula tentang cara atauproses penyambungan dan terminasi kabel fiber optik dan sekilas mengenai carapengukuran terhadap beberapa parameter pengukuran dalam jaringan akses fiberoptik. Dengan adanya d okumen ini diharapkan pekerjaan instalasi jaringan kabel fiberoptik menjadi seragam baik persepsi maupun metodenya.

Dokumen ini dibuat dengan asumsi instalasi/pemasangan jaringan kabel i-ODN dalamkondisi ideal, pekerjaan serta pemeliharaan instalasi kabel pelanggan dikerjakan dandikelola oleh Telkom. Adapun apabila terdapat hal-hal atau kondisi khusus dalampekerjaan instalasi kabel i-ODN yang belum tercover di dokumen ini akan dibuatkankebijakan tersendiri oleh pihak/unit yang berwenang/terkait sebagai dasar pelaksanaaninstalasi pekerjaan tersebut.

Untuk kesempurnaan dokumen ini apabila ada hal yang belum dijelaskan maka akandibuatkan revisi dokumen atau lampiran yang menjelaskan akan hal tersebut.

Page 5: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR ISI

iv IDC

DAFTAR ISI

RINGKASAN EKSEKUTIF............................................................................................iiiDAFTAR ISI................................................................................................................. ivDAFTAR GAMBAR......................................................................................................viiDAFTAR TABEL.......................................................................................................... xi

1 PENDAHULUAN ......................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 11.2 Ruang Lingkup .............................................................................................. 11.3 Maksud dan Tujuan....................................................................................... 11.3.1 Maksud .......................................................................................................... 11.3.2 Tujuan............................................................................................................ 11.4 Singkatan ...................................................................................................... 21.5 Daftar Istilah .................................................................................................. 2

2 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN KABEL I-ODN ................................... 7

2.1 Langkah-Langkah Pekerjaan......................................................................... 72.2 Pemeriksaan Barang..................................................................................... 82.3 Peralatan dan Material yang Dibutuhkan....................................................... 92.3.1 Peralatan yang Diperlukan ............................................................................. 92.3.2 Material yang Diperlukan...............................................................................112.4 Tahapan Instalasi .........................................................................................122.5 Pengamanan................................................................................................13

3 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL I-ODN..................14

3.1 Persyaratan Umum dalam Instalasi Jaringan Kabel i-ODN...........................143.2 Metode Galian..............................................................................................143.2.1 Metode Galian Terbuka (Open trench) ..........................................................143.2.1.1 Pekerjaan Penggalian metode Open trench ..................................................153.2.1.2 Penimbunan/Pemadatan`..............................................................................163.2.1.3 Penyelesaian Akhir .......................................................................................183.2.2 Metode Galian Rojok/Boring .........................................................................183.2.2.1 Pekerjaan Persiapan.....................................................................................203.2.2.2 Pekerjaan Boring atau Rojok.........................................................................213.3 Instalasi Duct................................................................................................223.3.1 Instalasi/Penarikan HDPE.............................................................................223.3.2 Penimbunan/Pemadatan...............................................................................223.3.3 Penyelesaian Akhir .......................................................................................233.4 Instalasi Sub Duct ........................................................................................233.5 Instalasi Microduct........................................................................................253.5.1 Penyambungan Microduct.............................................................................263.5.2 Hal-hal lain yang perlu diperhatikan dalam implementasi sistem Microduct. .293.6 Instalasi Handhole dan Manhole ..................................................................293.6.1 Instalasi Handhole.........................................................................................293.6.1.1 Handhole PIT................................................................................................303.6.1.2 Handhole Portable ........................................................................................343.6.2 Instalasi Manhole ..........................................................................................363.7 Instalasi Tiang ..............................................................................................37

Page 6: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR ISI

v IDC

3.7.1 Fungsi dan Deskripsi Tiang...........................................................................373.6.2 Persyaratan dan Pemilihan Lokasi Tiang ......................................................373.6.3 Pemasangan/penanaman Tiang ...................................................................423.6.4 Pemasangan Temberang..............................................................................473.8 Fiber To The Mobile .....................................................................................523.8.1 Jaringan Backhole Node B............................................................................523.8.2 Jaringan Fronthaule ......................................................................................53

4. INSTALASI JARINGAN KABEL I-ODN........................................................56

4.1 Instalasi/Penarikan Kabel Tanam Langsung (KTL).......................................564.2 Instalasi/Penarikan Kabel Duct.....................................................................594.2.1 Persiapan/Rodding Duct ...............................................................................594.2.2 Pemasangan/Penarikan Kabel Duct.............................................................634.3 Instalasi/Penggelaran FO Air Blown Cable (ABC) dan ABF.........................654.3.1 Komponen Implementasi Teknik Instalasi kabel FO ABC/ABF......................664.3.2 Teknik Instalasi ABC/ABF .............................................................................674.4.2.1 Pemasangan kabel fiber optik ABC/ABF dengan Menggunakan Teknik

Blowing .........................................................................................................674.4 Instalasi Kabel Udara ...................................................................................714.4.1 Persiapan Pemasangan/instalasi Kabel Udara..............................................714.4.2 Pemasangan Kabel Udara ............................................................................714.5 Instalasi Lintasan/Menyebrang Jalan, Parit/Sungai dan Rel Kereta Api........784.5.1 Menyebrang Jalan.........................................................................................784.5.2 Menyebrang Parit atau Sungai......................................................................804.5.3 Menyebrang Rel Kereta Api ..........................................................................864.6 Instalasi Kabel Drop Fiber optik....................................................................884.6.1 Persiapan Pemasangan Kabel Drop Fiber Optik ...........................................884.6.2 Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Fiber Optik .............................894.6.2.1 Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Optik Menggunakan Kabel

Udara............................................................................................................894.6.2.2 Pemasangan Saluran Penanggal Bawah Tanah ..........................................944.7 Instalasi Kabel Pelanggan (IKP) ...................................................................984.7.1 Instalasi Kabel Rumah (IKR) .........................................................................984.7.1.1 Ketentuan Umum Pemasangan IKR.............................................................984.7.1.2 Teknik Instalasi ............................................................................................994.7.1.2.1 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tanam ....................................................... 1004.7.1.2.2 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tempel....................................................... 1034.7.1.2.3 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tempel Menggunakan Kabel Indoor

Transparan. .............................................................................................. 1074.7.1.2.4 Instalasi Temporer .................................................................................... 1124.7.2 Instalasi Kabel Gedung Bertingkat (IKG)....................................................1134.7.2.1 Teknik Instalasi Perkabelan ......................................................................1164.7.2.1.1 Teknik Instalasi Kabel Diatas Plafon (Ceiling)........................................... 1164.7.2.1.2 Teknik Instalasi Kabel Pada Runway/Tray ................................................ 1194.7.2.1.3 Teknik Instalasi Kabel Pada Cable Raceway ............................................ 1214.7.2.1.4 Teknik Instalasi Kabel Pada Raised/Access Floor .................................... 1234.7.2.1.5 Teknik Instalasi Kabel Pada Floor Duct..................................................... 1234.7.2.1.6 Teknik Instalasi Kabel Dalam Dinding....................................................... 1264.7.3 Instalasi Kabel Kawasan (IKK) ....................................................................127

5. PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK..................................................128

Page 7: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR ISI

vi IDC

5.1 Persiapan Penyambungan .........................................................................1285.2 Pelaksanaan Penyambungan.....................................................................1305.3 Fusion Splice..............................................................................................1315.4 Mechanical Splice ......................................................................................1346.4.1 Mechanical Splice pada Sambungan Kabel Fiber Otik ...............................1345.4.1 Mechanical Splice pada Connector ............................................................1355.5 Penyambungan Kabel Berbeda Jenis.........................................................1375.6 Pemasangan Closure.................................................................................1385.7 Sambungan pada Drop Cable ....................................................................139

6. PENGUKURAN ......................................................................................140

6.1 Optical Time Domain Reflectometer (OTDR)..............................................1406.2 Power Meter...............................................................................................1456.3 Light Source...............................................................................................148

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................150

Page 8: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR GAMBAR

vii IDC

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Ruang Lingkup Pekerjaan Instalasi Jaringan i-ODN....................................7

Gambar 2. Pilar Pengaman ........................................................................................ 15

Gambar 3. Konstruksi Penanaman Kabel ................................................................... 16

Gambar 4. Titik Sambung Non Handhole dan Penimbunan Bekas Galian.................. 17

Gambar 5. Contoh Marking Post................................................................................. 18

Gambar 6. Alat Boring Manual dengan PVC............................................................... 19

Gambar 7. Alat Boring Manual dengan Bantuan Balok Kayu dan Kunci Pipa ............. 19

Gambar 8. Contoh Boring Mesin................................................................................. 20

Gambar 9. Papan Pembatas....................................................................................... 21

Gambar 10. PIT Borring.............................................................................................. 21

Gambar 11. Tampak Atas Pemasangan Sub Duct....................................................... 23

Gambar 12. Tampak Atas Pemasangan Kabel Rol...................................................... 24

Gambar 13. Contoh Closure ABF ............................................................................... 26

Gambar 14. Contoh Connector ABF ........................................................................... 27

Gambar 15. Contoh Closure Cabang ABF.................................................................. 27

Gambar 16. Pemasangan Straight Connector ............................................................. 28

Gambar 17. Cara Pemasangan Pipa PVC pada Lubang di Handhole.......................... 31

Gambar 18. Socket Penyambung Pipa PVC................................................................ 32

Gambar 19. Pemasangan Pipa PVC Melintasi Selokan. .............................................. 33

Gambar 20. Pemasangan Pipa PVC pada Rumah Pelanggan dan Kabel.................... 33

Gambar 21. Contoh Phisik Handhole Precast.............................................................. 34

Gambar 22. Socket Penyambung Pipa PVC................................................................ 35

Gambar 23. Pemasangan Handhole Precast............................................................... 35

Gambar 24. Pemasangan Pondasi/Voetstuk untuk Tiang ODP atau Kabel Naik ......... 38

Gambar 25. Voetstuk Penanaman Tiang ..................................................................... 38

Gambar 26. Pemasangan Perangkat atau ODP di Tiang dari Kabel Optik BawahTanah...................................................................................................... 39

Gambar 27. Menejemen Slack Sambungan Kabel pada Tiang Besi ............................ 40

Gambar 28. Menejemen Kabel Fiber Optik pada Titik Naik.......................................... 41

Gambar 29. Pemasangan Cetakan Kaki Beton untuk Tiang Besi ................................ 42

Gambar 30. Kaki Beton pada Tiang Besi ..................................................................... 43

Gambar 31. Pengecetan Tiang dan Assesoriesnya ..................................................... 44

Gambar 32. Pekerjaan Kaki Tiang pada Tiang Beton .................................................. 45

Gambar 33. Penanaman Tiang Beton dengan Kaki Tiga ............................................. 46

Gambar 34. Pemasangan Temberang Tarik ................................................................ 48

Gambar 35. Temberang Sokong.................................................................................. 49

Gambar 36. Temberang Labrang................................................................................. 50

Gambar 37. Contoh Temberang Labrang .................................................................... 51

Gambar 38. Tiang Ganda Pengganti Temberang ........................................................ 51

Gambar 39. Contoh Penambatan Kabel Udara Fiber Optik ke Tiang Tower ................ 53

Page 9: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR GAMBAR

viii IDC

Gambar 40. Contoh Penutupan Inlet/Lubang yang Terbuka pada Shelter BTS .......... 53

Gambar 41. Contoh Konfigurasi Fronthaul Dengan Topologi Star dan Ring ............... 54

Gambar 42. Topologi Star Kabel Fiber Optik Fronthaul............................................... 55

Gambar 43. Topologi Ring Kabel Fiber Optik Fronthaul.............................................. 55

Gambar 44. Posisi Penempatan Slack Kabel di Handhole dan Patok Pengaman....... 57

Gambar 45. Posisi Handhole pada ODC .................................................................... 58

Gambar 46. Prinsip Kerja Peniupan Parasut............................................................... 60

Gambar 47. Prinsip Kerja Penghisapan ...................................................................... 60

Gambar 48. Peralatan Pembersihan Duct................................................................... 61

Gambar 49. Mandril dengan Sikat Pembersih............................................................. 62

Gambar 50. Peralatan Kamera ................................................................................... 62

Gambar 51. Konstruksi Penanaman Kabel ................................................................. 65

Gambar 52. Komponen Microduct .............................................................................. 66

Gambar 53. Komponen Kabel ABC/ABF .................................................................... 66

Gambar 54. Asesoris dan Tool Branching ABF........................................................... 67

Gambar 55. Tool Peniupan Kabel ABF ....................................................................... 67

Gambar 56. Proses Peniupan Kabel ABF................................................................... 68

Gambar 57. Cara Kerja Mesin Airblown ...................................................................... 69

Gambar 58. Komponen Mesin Airblown...................................................................... 69

Gambar 59. Pemasangan Kabel Serat Optik di Tiang Beton Antara ........................... 72

Gambar 60. Penambatan Kabel Lurus pada Tiang ..................................................... 73

Gambar 61. Penambatan Kabel Lurus pada Tiang ..................................................... 73

Gambar 62. Penambatan Kabel Rute Belok pada Tiang Beton................................... 74

Gambar 63. Tambat Akhir pada Tiang Besi ................................................................. 75

Gambar 64. Tambat Akhir pada Tiang Beton/Besi ....................................................... 75

Gambar 65. Tambat Awal/Akhir pada Tiang Beton pada Rute Lurus ........................... 76

Gambar 66. Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Drive Off Rutes ............................ 77

Gambar 67. Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Back Pull Routes ......................... 77

Gambar 68. Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa Galvanis............................... 78

Gambar 69. Penampang Lintang Kontruksi Pelindung Crossing.................................. 79

Gambar 70. Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa PVC ..................................... 79

Gambar 71. Pemasangan Pipa PVC pada Sistem Boring............................................ 80

Gambar 72. Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Melewati Bawah Parit ...................... 80

Gambar 77. Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Diatas Parit ...................................... 81

Gambar 74. Konstruksi Lintasan Sungai Menempel di Atas Jembatan ....................... 81

Gambar 75. Konstruksi Lintasan Sungai pada Polongan Jembatan............................. 82

Gambar 76. Contoh Kontruksi Menyeberang Sungai Menempel pada Jembatan ....... 82

Gambar 77. Jembatan Kabel dengan Konstruksi Terpisah .......................................... 83

Gambar 78. Konstruksi Lintasan Sungai Sistem Jembatan Tiang.............................. 84

Gambar 79. Detail Tambatan Lintasan Sungai Sistem Jembatan Tiang ..................... 84

Gambar 80. Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat Baja.................................. 84

Gambar 81. Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat Baja.................................. 85

Page 10: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR GAMBAR

ix IDC

Gambar 82. Pelindung Galvanis pada Lintasan Sungai .............................................. 85

Gambar 83. Pelindung Galvanis pada Lintasan Parit .................................................. 85

Gambar 84. Konstruksi Tiang Ganda Lintasan Sungai................................................ 86

Gambar 85. Konstruksi Lintasan Rel Kereta Api Sistem Boring .................................. 87

Gambar 86. Konstruksi Jembatan Lintasan Rel Kereta Api......................................... 88

Gambar 87. Cara Pemeriksaan Lentur Kabel ............................................................. 90

Gambar 88. Lentur Saluran Penanggal (Drop Wire) ................................................... 90

Gambar 89. Instalasi Saluran Penanggal pada Rumah Pelanggan............................. 91

Gambar 90. Instalasi Saluran Penanggal (Drop Cable) pada Rumah ......................... 91

Gambar 91. Contoh Instalasi Pemasangan Perangkat OTP di Rumah ...................... 92

Gambar 92. Pemasangan Saluran Penanggal pada ODP Wall dengan PelindungTray Cable, (a) di Rumah Pelanggan, (b) di Ruko .................................. 93

Gambar 93. Instalasi Penambatan Kabel Drop pada Tiang ........................................ 94

Gambar 94. Posisi Pemasangan ODP Pedestal (a) Tampak Samping dan ............. 95

Gambar 95. Pemasangan/Penarikan Kabel Drop Optik yang...................................... 96

Gambar 96. Pemasangan Kabel Drop Tanam Langsung............................................ 96

Gambar 97. Instalasi Pipa Pelindung Kabel Naik ke OTP di Rumah Pelanggan ...... 97

Gambar 98. Pemasangan Kabel Drop dengan Sistem Semi Duct .............................. 97

Gambar 99. Blok Diagram Instalasi Kabel Pelanggan................................................. 98

Gambar 100. Jenis-Jenis Kotak Percabangan IKP Menggunakan Pipa ..................... 100

Gambar 105. Jalur/Alur Masuk IKR/P ........................................................................ 101

Gambar 102. Penanaman Pipa PVC Pelindung di Dinding ........................................ 102

Gambar 103. Pemasangan dan Pelindungan Kabel Tray di Plafond......................... 104

Gambar 104. Instalasi Sistim Tempel dengan Tray.................................................... 105

Gambar 105. Instalasi sistim Tempel dengan Pipa .................................................... 107

Gambar 106. Material Instalasi Kabel Indoor Transparan .......................................... 108

Gambar 110. Contoh Konfigurasi Instalasi Kabel Indoor dan CPE di Pelanggan ...... 113

Gambar 111. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Bawah Tanah ............................... 114

Gambar 112. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Udara ........................................... 114

Gambar 113. Contoh konfigurasi Implementasi FTTB ............................................... 115

Gambar 114. Contoh Komponen Cable Ceiling ......................................................... 117

Gambar 112. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Flextray ........................ 118

Gambar 113. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Hook.............................. 118

Gambar 114. Contoh Komponen Cable Tray/Runway ............................................... 119

Gambar 115. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Dinding................................... 120

Gambar 116. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Langit-Langit .......................... 120

Gambar 117. Contoh Tray/Runway Berbentuk “ U”.................................................... 121

Gambar 118. Contoh Komponen-Komponen Cable Raceway ................................... 122

Gambar 119. Contoh Instalasi Cable Raceway.......................................................... 122

Gambar 120. Contoh instalasi Cable Raceway.......................................................... 123

Gambar 121. Contoh Penempatan Kabel di Bawah Raised Floor.............................. 123

Gambar 122. Access Floor Duct ................................................................................ 124

Page 11: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR GAMBAR

x IDC

Gambar 123. Trench Duct ......................................................................................... 125

Gambar 124. Terminal Outlet..................................................................................... 125

Gambar 125. Penarikan Kabel ke Dalam Jalur Pipa Menurun ................................... 126

Gambar 126. Penarikan Kabel ke Dalam Pipa Jalur Mendatar .................................. 126

Gambar 127. Contoh Tol Kit Peralatan Penyambungan............................................. 129

Gambar 128. Contoh Pemasangan Closure di Manhole ............................................ 129

Gambar 129. Pengupasan Kabel Fiber Optik............................................................. 130

Gambar 130. Pengupasan Fiber Coating................................................................... 130

Gambar 131. Pembersihan Fiber Optik...................................................................... 130

Gambar 132. Hasil Potongan dan Pembersihan Kabel Fiber Optik ............................ 131

Gambar 176. Penempatan Fiber pada V-Groove (Tampak Samping)........................ 132

Gambar 134. Gambar Hasil Sambungan ................................................................... 132

Gambar 135. Selonsong Fiber Optik.......................................................................... 133

Gambar 136. Fusion Splice dengan IAS .................................................................... 133

Gambar 137. Contoh Mechanical Splice Assembly.................................................... 134

Gambar 138. Contoh Mechanical Splice .................................................................... 134

Gambar 182. Potongan Melintang Mechanical Splice ................................................ 135

Gambar 140. Contoh Connector Mechanical Splice Assembly .................................. 135

Gambar 141. Prosedur Splice Mekanik pada Connector............................................ 137

Gambar 142. Interior Structure and Cross Sectional View ......................................... 137

Gambar 143. Tampilan Display Pengukuran OTDR................................................... 140

Gambar 144. Contoh OTDR ...................................................................................... 141

Gambar 145. Optical Power Measurement ................................................................ 145

Gambar 146. Contoh Pengukuran Kabel Fiber Optik ................................................. 146

Gambar 147. Contoh Pengukuran Power Transmit.................................................... 146

Gambar 148. Konfigurasi Pengukuran Link Optik ...................................................... 147

Gambar 149. Pengetesan Kondisi Patchcord ............................................................ 148

Gambar 150. Konfigurasi Pengukuran Continuitas Suatu Link................................... 149

Page 12: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR TABEL

IDCxi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Langkah-Langkah Pekerjaan Instalasi Jaringan FTTH....................................8

Tabel 2. Peralatan yang Dibutuhkan Saat Instalasi.......................................................9

Tabel 3. Material yang Dibutuhkan Saat Instalasi ....................................................... 11

Tabel 4. Contoh Simbol Tanda Pengaman Keselamatan Kerja.................................. 13

Tabel 5. Penempatan Kabel Fiber optik ...................................................................... 64

Tabel 6. Kebutuhan Material Asesoris Pemasangan Saluran..................................... 92

Page 13: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002- 2015 VERSI 1.0 PENDAHULUAN

1 - 151 IDC

1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Latar belakang penyusunan pedoman instalasi kabel i-ODN ini adalah sebagai berikut:a. Sebagai dokumen updating terhadap dokumen PPJFO 2010 dan dokumen instalasi

PPJ FTTH 2013.b. Mendukung Road Map INSYINC MPNI (Master Plan Network Infrastructure) tahun

2015-2019.c. Mendukung Program IDN (Indonesia Digital Network), khususnya id-Access dengan

target 15 juta homepass di 2015.d. Mendukung program 3 juta IndiHome 100% Fiber Optik.e. Mendukung implementasi teknologi FTTx untuk program modernisasi Akses, solusi

backhaul Node B & WiFi dan Solusi Enterprise.

1.2 Ruang Lingkup

Ruang lingkup dari pedoman instalasi kabel i-ODN ini membahas tentang instalasisarana pendukung instalasi jaringan kabel i-ODN, instalasi jaringan kabel, carapenyambungan kabel fiber optik dan tentang pengukuran untuk beberapa parameterpada kabel fiber optik.

1.3 Maksud dan Tujuan

1.3.1 Maksud

Maksud penyusunan dokumen ini diantaranya sebagai berikut:a. Sebagai pedoman dalam melaksanakan pekerjaan dan pengawasan

pemasangan/instalasi jaringan kabel secara end to end.b. Memberikan penjelasan tentang prosedur pemasangan/instalasi jaringan

kabel i-ODN.c. Sebagai sarana pembinaan Sumber Daya Manusia (SDM) baik internal Telkom

maupun Mitra di bidang instalasi sistem jaringan i-ODN.

1.3.2 Tujuan

Tujuan penyusunan dokumen ini diantaranya sebagai berikut:a. Untuk memperoleh hasil pekerjaan yang benar dan berkualitas.b. Untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan pekerjaan instalasi perangkat i-ODN.c. Untuk menyeragamkan pekerjaan instalasi perangkat i-ODN.d. Untuk mendukung program Road Map INSYINC MPNI (Master Plan Network

Infrastructure) tahun 2015-2019.e. Untuk mendukung Program IDN (Indonesia Digital Network), khususnya id-Access

dengan target 15 juta homepass di 2015.f. Untuk mendukung Program 3 juta IndiHome 100% Fiber Optik.g. Untuk mendukung Implementasi teknologi FTTx untuk program modernisasi Akses,

solusi backhaul Node B & WiFi dan Solusi Enterprise.

Page 14: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002- 2015 VERSI 1.0 PENDAHULUAN

2 - 151 IDC

1.4 Singkatan

FO : Fiber OpticFTM : Fiber Termination ManagementFTTB : Fiber To The BuildingFTTC : Fiber To The CurbFTTH : Fiber To The HomeFTTZ : Fiber To The ZoneGPON : Gygabit Passive Optical NetworkHDPE : High Density PolyethylineHRB : High Rise BuildingIKG : Instalasi Kabel GedungIKP : Instalasi Kabel PelangganIPTV : Internet Protocol TelevisionLAN : Local Area NetworkMEA : Metro Ethernet AccessODC : Optical Distribution CabinetODF : Optical Distribution FrameODN : Optical Distribution NetworkODP : Optical Distribution PointOLT : Optical Line TerminalONT : Optical Network TerminationONU : Optical Network UnitOSP : Outside PlantOTB : Optical Termination BlockOTDR : Optical Time Domain ReflectometerOTP : Optical Termination PremisesPVC : Poly Vinyl ChloridPON : Passive Optical NetworkPS : Passive SplitterSC : Standard ConnectorSIP : Session Initiation ProtocolSTB : Set Top BoxSTO : Sentral Telepon Otomat

1.5 Daftar Istilah

Aerial Distribusi : Kabel udara fiber optik yang diterminasi di ODC danODP

Aerial Drop : Kabel udara fiber optik yang diterminasi di ODP danOTP

Cable Shaft : Adalah suatu jalur kabel vertikal utama dalam suatu gedung

Ceiling Support : Adalah suatu konstruksi pendukung runway yang dipasangmenempel di langit-langit.

Chamber : Adalah suatu ruangan yang dibangun dibawah ruanganFTM (Fiber Termination Management), yang merupakantempat untuk mengatur jalannya kabel FO dari luar menujuke ODF (Optical Distribution Frame).

Page 15: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002- 2015 VERSI 1.0 PENDAHULUAN

3 - 151 IDC

Conduit/Duct : Adalah suatu raiseway yang memiliki bentuk penampangmelingkar.

Kabel Distribusi : Kabel fiber optik yang diterminasi di ODC dan ODP

Kabel Drop : Kabel fiber optik yang diterminasi di ODP dan OTP

i-ODN : Distribusi Jaringan kabel fiber optik mulai dari OLT sampaiONT yang terintegrasi.

Kabel Feeder : Kabel fiber optik yang diterminasi di ODF dan ODC

Kabel Indoor : Kabel fiber optik yang diterminasi di OTP dan Roset optik.

Ladder : Adalah konstruksi untuk menambatkan kabel yangberbentuk seperti tangga.

Kabel Duct : Kabel tanah yang dalam pemasangannya harus diletakkandalam pipa-pipa dibawah permukaan tanah (STEL-K008dan STEL-K009) atau STEL yang berlaku.

Kabel TanamLangsung

: Kabel tanah yang dalam pemasangannya ditanam secaralangsung di bawah permukaan tanah (STEL-K-007) atauyang berlaku.

Kabel Tieline : Kabel-kabel yang dipasang untuk menghubungkan antaradua perangkat jaringan yang berbeda tetapi dalam satulevel.

ODC (OpticalDistributionCabinet)

: Tempat terminasi antara kabel feeder dan kabel kabeldistribusi

Page 16: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002- 2015 VERSI 1.0 PENDAHULUAN

4 - 151 IDC

Optical DistributionFrame (ODF)

: Titik terminasi kabel fiber optik, sebagai tempat peralihandari kabel fiber optik outdoor dengan kabel fiber optik indoordan sebaliknya. Fungsi lainnya sebagai titik koneksiperangkat ke ODN dan sebagai titik cross connect antaraODF. Wujud dari ODF adalah berbentuk rak dan dipasangdi sisi sentral maupun disisi pelanggan (HRB).

Optical DistributionNetwork (ODN)

: Suatu jaringan transmisi kabel fiber optik antara perangkatOLT dan ONU.

Optical LineTerminal (OLT)

: Jenis perangkat aktif yang merupakan sub sistem dariOptical Access Network yang berdasarkan teknologi PON,berfungsi sebagai antarmuka sentral dengan jaringan yangdihubungkan ke satu atau lebih jaringan distribusi optik.

OpticalManagement

: Merupakan sistem pendukung kegiatan operasipemeliharaan dengan kemampuan untuk mengukur sertamemonitor fluktuasi

ONT (OpticalNetworkTermination)

: Perangkat aktif yang ditempatkan di sisi pelanggan dantelah dilengkapi port-port layanan (RJ-11,RJ-45, RF)

Optical NetworkUnit (ONU)

: Jenis perangkat aktif yang merupakan sub system dariOptical Access Network yang berdasarkan kepada teknologiPON, berfungsi sebagai antarmuka pengguna denganjaringan yang dihubungkan ke satu jaringan distribusi optik(ODN).

Perangkat aktif yang ditempatkan di sisi jaringan/FTTC ataudisisi pelanggan (FTTB/FTTH) yang masih membutuhkanperangkat tambahan untuk tiap layanan.

Optical Rosset : Merupakan perangkat tempat terminasi antara kabel indoordan patchcord atau pig tail yang tersambung ke terminalONT (Optical Network Terminal).

Outlet/Access box : Adalah suatu kotak yang dipasang di tembok, lantai, ataulangit-langit dan digunakan untuk menambatkanoutlet/connector

Outside Plant : Adalah suatu Infrastruktur telekomunikasi yang ada di luargedung

Page 17: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002- 2015 VERSI 1.0 PENDAHULUAN

5 - 151 IDC

OTP (OpticalTerminationPremisis)

: Tempat terminasi antara kabel drop dan kabel indoor

PIT :Lubang yang dibuat dengan ukuran tertentu sesuaikebutuhan yang digunakan untuk keperluan pekerjaanboring mesin atau boring manual/rojok atau tempat untukjalur masuk kabel penanggal ke dalam rumah pelanggan.

Passive OpticalNetwork (PON)

: Salah satu jenis teknologi akses fiber optik yangmenggunakan konfigurasi Point to Multipoint.

Passive Splitter(PS)

: Suatu perangkat pasif dalam suatu jaringan PON yangberfungsi sebagai pencabangan dari satu saluran fiber optikmenjadi beberapa saluran fiber optik dan umumnyadiletakan antara OLT dan ONU.

Patchcord : Seutas fiber optik berisi 1 (satu) core atau lebih yangmempunyai pelindung fiber sendiri dan dilengkapi 2 (dua)buah konektor pada kedua ujungnya.

Pigtail : Seutas fiber optik berisi 1 (satu) core mempunyai pelindungfiber sendiri dan dilengkapi hanya 1 (satu) buah konektorpada salah satu ujungnya.

Patch panel : Adalah suatu perangkat keras penghubung yangmemfasilitasi terminasi kabel dan administrasi perkabelandengan menggunakan patch cord

Raceway : Adalah suatu jalur kabel yang didesain untuk menampungkabel pada jalur horisontal.

Riser/VerticalCabling

: Adalah suatu jalur kabel vertikal yang menghubungkanTelecommunications Closets pada lantai yang berbeda.

Runway : Adalah suatu jalur kabel berbentuk ladder yang umumnyadigunakan pada telecommunication room.

SC connector : Adalah suatu jenis konektor optik yang berbentuk kotakyang memiliki metode pengancingan push-pull.

Single Mode : Adalah suatu kabel serat optik yang mendukung hanya satumode propagasi diatas panjang gelombang cut-off.

Shelter : Bangunan permanen yang sengaja dibuat untukmenempatkan perangkat-perangkat akses.

Slack Cable : Cadangan panjang kabel untuk penyambungan

Page 18: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002- 2015 VERSI 1.0 PENDAHULUAN

6 - 151 IDC

Sleeve : Adalah lobang berbentuk lingkaran yang menembus langit-langit atau lantai gedung dan digunakan sebagai jalur bagikabel.

Slot : Adalah hampir sama dengan sleeve, hanya lubangnyaberbentuk persegi.

Splice : Sambungan dari konduktor atau fiber dalam suatu closureyang bersifat permanen

Splitter : Adalah perangkat yang berfungsi untuk memperbanyakdistribusi jaringan.

Page 19: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

7 - 151 IDC

2 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

Secara umum kegiatan instalasi atau pemasangan jaringan kabel i-ODN inidikelompokkan menjadi 4 (empat) kategori/jenis pekerjaan yaitu:a. Instalasi/pemasangan sarana pendukung jaringan kabel i-ODNb. Instalasi/pemasangan jaringan kabel i-ODNc. Penyambungan dan terminasi kabeld. Pengukuran kabel

Adapun sebagian ruang lingkup instalasi kabel i-ODN tersebut diilustrasikan padagambar berikut ini.

Gambar 1. Ruang Lingkup Pekerjaan Instalasi Kabel i-ODN

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan instalasi/pemasangan jaringankabel i-ODN ini diantaranya perihal langkah-langkah pekerjaan instalasi, pemeriksaanbarang yang akan di instal/pasang, peralatan dan material yang dibutuhkan, tahapaninstalasi dan pengamanan pelaksanaan instalasi/pekerjaan.

2.1 Langkah-Langkah Pekerjaan

Untuk pekerjaan instalasi kabel fiber optik, terdapat beberapa tahapan instalasi yangterdiri dari tahap persiapan, pelaksanaan dan tahap penyelesaian instalasi yang harusdilaksanakan secara berurutan agar hasil pekerjaan sesuai dengan yang diharapkan.Jenis pekerjaan yang termasuk ke dalam penyelesaian instalasi kabel adalah pekerjaanpenyambungan, terminasi kabel, pengukuran dan pelabelan/penamaan. Khusus untukpekerjaan pelabelan/penamaan merefer ke dokumen Pelabelan Perangkat i-ODN.Langkah-langkah untuk pekerjaan instalasi ini dapat dilihat pada tabel 1 berikut ini.

Page 20: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

8 - 151 IDC

Tabel 1. Langkah-Langkah Pekerjaan Instalasi Kabel i-ODN

2.2 Pemeriksaan Barang

Beberapa hal yang perlu dilakukan saat pemeriksaan barang diantaranya sebagaiberikut:a. Pembongkaran peti kiriman harus sesuai dengan urutan instalasi dan dilakukan

dengan hati-hati agar barang-barang tersebut tidak pecah/rusak.b. Pemeriksaan barang yang diterima sesuai dengan daftar kiriman (packing list) dan

dokumen kontrak (BoQ).c. Bila terdapat barang yang tidak lengkap atau cacat fisik maka barang tersebut

dicatat dan dipisahkan.d. Bila barang perlu disimpan di tempat penyimpanan sementara baik indoor maupun

outdoor maka perlu diperhatikan faktor keamanan barang tersebut terhadappencurian, kehujanan dan kebakaran.

Jenis Kegiatan Uraian kegiatan diantaranya:

PersiapanpekerjaanInstalasi

1. Pembuatan jadwal rencana kegiatan/network planning.2. Pembagian tugas personil.3. Pemeriksaan perkakas/material yang diperlukan dalam

instalasi.4. Pemeriksaan fisik barang yang akan dipasang.5. Gambar/denah lokasi yang akan dipasang perangkat.6. Gambar/rute kabel, rute duct, titik distribusi dari jaringan

yang akan dibangun.7. Manual Book instalasi kabel.8. Penyiapan tempat penyimpanan sementara untuk

perkakas dan material instalasi.9. Perijinan.10. Pembuatan rambu-rambu pengamanan.11. Penyiapan obat-obatan untuk Pertolongan Pertama

Pada Kecelakaan (P3K).

PelaksanaanpekerjaanInstalasi

1. Pemeriksaan lokasi atau tempat pemasangan sesuaidengan dokumen survey.

2. Pembersihan lokasi/tempat pemasangan.3. Pemeriksaan gambar.4. Pemasangan kabel.5. Pemeriksaan hasil instalasi.

Penyelesaianakhir pekerjaanInstalasi

1. Pencatatan kabel dan material yang dipasang.2. Pembersihan lokasi instalasi.3. Mengangkut material sisa.4. Pengujian/pengukuran perangkat dan kabel.5. Pelabelan atau penamaan6. Membuat laporan harian pelaksanaan Instalasi.

Page 21: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

9 - 151 IDC

e. Khusus terhadap barang yang sensitif terhadap pengaruh suhu dan kelembabanmaka tempat penyimpanannya harus didalam ruangan yang bebas dari debumaupun kotoran dan dikondisikan dengan Air Conditioning (AC).

f. Untuk penyimpanan diluar ruangan, maka barang tersebut harus ditutup denganterpal/plastik agar terhindar dari debu/kotoran.

2.3 Peralatan dan Material yang Dibutuhkan

Sebelum melaksanakan pekerjaan instalasi perlu dipersiapkan peralatan, perkakas,bahan dan material. Untuk menunjang kelancaran pekerjaan maka peralatan, perkakas,bahan dan material harus dipergunakan sesuai dengan fungsinya agar tidakmenimbulkan masalah terhadap kegiatan instalasi perangkat maupun terhadappekerjanya.

2.3.1 Peralatan yang Diperlukan

Peralatan yang dibutuhkan antara lain seperti yang tertera pada tabel 2.

Tabel 2. Peralatan yang Dibutuhkan Saat Instalasi

No Deskripsi Penggunaan1. Pemotong kabel (cable cutter) Instalasi kabel fiber optik2. Pengupas kulit kabel (sheath knife) Instalasi kabel fiber optik3. Pengupas fiber coating (fiber stripper) Instalasi kabel fiber optik4. Pemotong fiber optik (fiber cleaver) Instalasi kabel fiber optik5. Fiber splicer (Fusion/Mekanik) Instalasi kabel fiber optik6. Meja sambung Penyambungan kabel fiber optik7. Tenda Instalasi jaringan kabel8. Genset Instalasi jaringan kabel9. Pompa Air Instalasi jaringan kabel10. Lampu penerangan Instalasi jaringan kabel11. Sabuk Pengaman Instalasi jaringan kabel12. Palu Instalasi Umum13. Tangga Instalasi Umum14. Bor dan mata bor (berbagai ukuran) Instalasi Umum15. Toolkit set Instalasi Umum16. Kunci Pas Instalasi Umum17. Kunci Sock Instalasi Umum18. Kabel extender Instalasi Umum19. Gergaji besi Instalasi Umum20. Gunting Instalasi Umum21. Cutter Instalasi Umum22. Waterpas Instalasi Umum23. Crimping tool Instalasi kabel grounding24. Alat pembersih (vacuum cleaner, sapu,

lap dan lain sebagainya.)Untuk bersih-bersih

25. AVO Meter Untuk Pengukuran26. Grounding Tester Untuk Pengukuran27. Power Meter Untuk Pengukuran28. Light Source Untuk Pengukuran

Page 22: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

10 - 151 IDC

No Deskripsi Penggunaan29. OTDR Untuk Pengukuran30. Fault locato /Optical Fiber identifier Untuk Pengecekan31. Alat Komunikasi Instalasi Umum32. Helm pengaman dan kaus tangan Instalasi Umum

Adapun peralatan yang dibutuhkan untuk pemasangan kabel mincroduct diantaranya :

Page 23: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

11 - 151 IDC

Round cutter-berfungsi memotong sekeliling outer duct tanpa memotong primary duct.

2.3.2 Material yang Diperlukan

Material yang dibutuhkan antara lain seperti yang tertera pada tabel 3.

Tabel 3. Material yang Dibutuhkan Saat Instalasi

No Deskripsi Keterangan1. Alkohol (90%) Penyambungan kabel fiber optik2. Tissue (line free cloth) Penyambungan kabel fiber optik3. Protection sleeve Penyambungan kabel fiber optik4. Mata gergaji besi Instalasi kabel5. Mata pisau Cutter Instalasi kabel6. Pipa pelindung (PVC, Galvanis) Instalasi kabel7. Pipa elastis (flexible pipe) Instalasi kabel8. Lakban Instalasi kabel9. Tali Montage Instalasi kabel10. Minyak Tanah Instalasi kabel11. Duct seal Instalasi kabel16. Tirep dan Label Instalasi Umum17. Kabel sekun Instalasi Umum18. Isolasi ban, baud dan skrup Instalasi Umum20. Patchpanel optik SC,FC atau ST

sesuai keperluanInstalasi kabel optik

21. Terminal outlet Instalasi kabel optik22. Patchcord Instalasi kabel optik23. Konektor kabel optik (SC,FC

dan ST)Instalasi kabel optik

24. Paku klem Instalasi kabel25. Penjepit kabel Instalasi kabel26. Kabel Fiber Optik Instalasi kabel

Page 24: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

12 - 151 IDC

2.4 Tahapan Instalasi

Langkah-langkah dalam pelaksanaan pekerjaan instalasi diantaranya sebagai berikut:

StartSiapkan dokumen layout, manual book, perangkatdan perkakas.

Unpack Buka peti/box atau haspel dengan alat pembuka

atau pengungkit.

CarryingBawa material dan perkakas instalasi ke lokasiinstalasi.

CheckPeriksa deskripsi dan jumlah material instalasisesuai dengan dokumen pengiriman.

Cable Laying &Cable Forming

Gelar semua kabel yang menghubungkan perangkatsatu dengan lainnya termasuk kabel grounding padagrounding terminal, kemudian ikat sementara padacable tray atau cable holder.Rapihkan susunan kabel pada cable tray atau cableholder dengan cable ties dengan jarak secukupnya.

Cable Termination

Terminasikan kabel pada terminal atau port yangtersedia (diantaranya di ODF, ODC, ODP, OTP atauyang lainnya) sesuai dengan wiring diagram yangtelah ditentukan, kemudian pasang label pada kabeldan terminal distribusi agar mudah dikenali.

Cable WiringCheck

Periksa semua koneksi kabel dengan alat test yangsesuai.

CleaningBersihkan lokasi instalasi dan kumpulkan sisamaterial yang belum terpakai untuk instalasi ditempat lainnya.

Finish

Lakukan pengetesan/pengukuran perangkat(Commissioning test) dan buat laporan hasilpengetesan .

Page 25: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PERSIAPAN INSTALASI JARINGAN i-ODN

13 - 151 IDC

2.5 Pengamanan

Pengamanan yang perlu dilaksanakan selama instalasi diantaranya sebagai berikut:a. Pengamanan dokumen, perkakas, material instalasi dan hal lain yang dianggap

perlu terhadap pencurian, kebakaran dan kehujanan.b. Pengamanan lokasi pekerjaan dan pemasangan rambu-rambu untuk pekerjaan

yang dilaksanakan di jalan raya atau tempat lain yang dianggap perlu.c. Perhatikan semua tanda-tanda (warning) yang terpasang pada perangkat. Apabila

lalai dalam penanganannya dapat menyebabkan kecelakaan fatal.d. Periksa polaritas dan besarnya sumber tegangan dengan alat ukur yang sesuai

sebelum sumber tegangan tersebut dipakai.e. Pergunakan perkakas yang mempunyai isolator bila bekerja pada perangkat

elektronik agar tidak terjadi hubungan singkat.f. Jangan melihat langsung kepada ujung fiber optik atau connector. Sinar laser yang

dipancarkan dapat menyebabkan kerusakan pada mata.g. Gunakan alat keselamatan kerja (misalnya sabuk pengaman, helm, kacamata

pelindung dan lain-lain) bila bekerja pada lokasi yang membahayakan.h. Sisa-sisa material bekas instalasi harus dibersihkan, untuk bekas potongan fiber

agar ditempatkan di tempat khusus agar tidak mengenai kulit.i. Periksa sistem grounding sebelum perangkat dioperasikan.

Tabel 4. Contoh Simbol Tanda Pengaman Keselamatan Kerja

Tanda Keterangan

Awas sinar laserTanda ini menunjukkan bahaya sinar laser yangdapat merusak mata, oleh karena itu hindarisumber sinar laser yang langsung berhadapandengan mata.

Awas teganganTanda ini menunjukan adanya bahaya teganganasing yang berbahaya.

Awas kebakaranTanda ini menunjukan adanya bahan yangmudah terbakar.

Hati-hatiTanda ini menunjukan adanya perangkat yangmembutuhkan penangan khusus.

Anti Static DeviceTanda ini menunjukkan adanya perangkat yangsensitif terhadap aliran listrik statis, untuk itupetugas harus memakai kabel grounding padapergelangan tangannya pada saat memasang

LASERCLASS 1

Page 26: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

14 - 151 IDC

3 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

3.1 Persyaratan Umum dalam Instalasi Jaringan Kabel i-ODN

a. Secara umum instalasi kabel jaringan i-ODN dapat dilakukan dengan metodeinstalasi bawah tanah dan di atas tanah (kabel udara).

b. Kedalaman penanaman kabel feeder dari permukaan tanah minimal 150 cm atausesuai dengan kebijakan/aturan Pemerintahan setempat.

c. Kedalaman penanaman kabel distribusi dari permukaan tanah minimal 60 cm atausesuai dengan kebijakan/aturan Pemerintahan setempat. Jika melewati jalan rayakedalamannya 150 cm atau sesuai dengan kebijakan/aturan Pemerintahansetempat.

d. Kedalaman penanaman kabel drop dari permukaan tanah minimal 40 cm atausesuai dengan kebijakan/aturan Pemerintahan setempat.

e. Penempatan slack kabel dilakukan pada posisi-posisi sebagai berikut:1) Di Chamber dengan slack kabel feeder sepanjang 10 meter.2) Di Manhole dengan slack kabel feeder sepanjang 10 meter.

Manhole dibangun karena diposisi tersebut terdapat branching, jumlah kabelyang lewat cukup banyak dan karena terdapat dibelokan

3) Di depan Handhole ODC (HH-1) slack kabel masing-masing sepanjang 5 meteruntuk kabel feeder dan kabel distribusi

4) Di depan Handhole ODP Pedestal (HH-60) slack kabel sepanjang 5 meter kabeldistribusi.

5) Di sambungan di Manhole dan Handhole di bawah tanah masing-masing 5 meterdari dua sisi (in/out closure)

6) Di sambungan kabel udara masing-masing disebelum dan disesudah posisi tiangclosure dipasang slack kabel sepanjang 10 meter.

f. Untuk kerapihan dan estetika di perangkat ODP Aerial tidak diperlukan lagi slackkabel distribusi fiber optik.

3.2 Metode Galian

Metode galian tanah yang ada saat ini adalah metode galian terbuka (open trench) danmetode rojok (boring). Metode galian terbuka/open trench biasanya dipergunakanuntuk instalasi Kabel Tanam Langsung (KTL), Kabel Duct (KD) dan Air Blown Cable(ABC). Adapun metode galian rojok/boring dilakukan untuk penanaman kabel ductdengan menggunakan HDPE.

3.2.1 Metode Galian Terbuka (Open trench)

Metode galian open trench adalah metode tanam langsung dengan cara penggalianlangsung untuk alur penarikan kabel fiber optik, khususnya untuk alur penanamankabel yang sejajar/paralel dengan jalan. Sebelum pekerjaan penggalian dimulaiperalatan dan material yang perlu dipersiapkan diantaranya sebagai berikut:a. Menyiapkan material seperti kabel fiber optik, batu pelindung/deksteen, warning

tape, pasir urug dan yang lainnya.b. Menyiapkan alat kerja untuk penggalian seperti skop, cangkul, linggis, sejenisnya.c. Alat boring horizontal untuk lokasi yang tidak diijinkan digali seperti menyebrang

jalan, rel kereta api dan sejenisnya.

Page 27: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

15 - 151 IDC

d. Alat untuk menaikan kabel keatas truk seperti tali dan papan peluncur, katrol, forklift atau truk khusus yang dapat menaikan, menurunkan, mengangkut kabel dansebagai jack drum.

e. Alat untuk penarikan kabel seperti dongkrak haspel, alat penarik kabel, rambu-rambu lalu lintas dan alat pengaman lainnya.

f. Alat pangangkut personil dan material.g. Alat komunikasi (handy Talkie/Hand Phone/Fiber Talkset).h. Pilar pengaman.i. Alat pemotong hotmix (Cutter).j. Alat untuk memadatkan permukaan tanah (Stamper).k. Label kabel.l. Meteran/Walking Measure Meterm. Rambu – rambu pengaman pekerjaan.n. GPS (Global Positioning System)o. Lampu pengaman dan penerangan (untuk pekerjaan malam hari)p. Perijinan penggalian dan gambar desain.q. Data kabel fiber optik atau kabel tembaga eksisting dan data utilitas lainnya di jalur

yang akan digali.

3.2.1.1 Pekerjaan Penggalian metode Open trench

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan pekerjaan penggaliandiantaranya adalah:a. Kedalaman penanaman kabel feeder FO minimal 150 cm atau sesuai peraturan

Pemerintah/Pemda setempat. Lebar galian bagian atas minimal 50 cm dan bagianbawah 30 cm. Tanah galian tidak boleh berserakan ke jalan.

b. Galian yang memotong jalan masuk rumah penduduk harus segera ditimbun ataudipasang jembatan sementara (dapat berupa papan) karena dapat mengganggulalu lintas orang/kendaraan. Galian yang belum dipasang kabel harus diberi pilarpengaman (gambar pilar pengaman) sepanjang rute galian.

Gambar 2. Pilar Pengaman

c. Lubang tempat penyambungan kabel digali dengan ukuran minimal sesuai radiusputaran kabel slack/spare dengan kedalaman sama dengan kedalaman galian alurkabel.

Pipa besi

Patok Kerucut

Kunci Penyam bung

2 m2 m

50 cm

Page 28: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

16 - 151 IDC

d. Setelah alur galian kabel dibuat dengan kedalaman tertentu, kemudian dasar galiantersebut diisi dengan pasir urug setebal 5 cm.

3.2.1.2 Penimbunan/Pemadatan`

Pekerjaan penimbunan atau pemadatan ini dilakukan setelah pekerjaanpenanaman/pemasangan/instalasi kabel selesai dilakukan. Beberapa hal yang perludiperhatikan dalam pekerjaan penimbunan atau pemadatan ini diantaranya:a. Galian yang sudah dibuat paling lambat tiga hari harus segera dilaksanakan

penarikan kabel. Setelah penarikan kabel selesai galian kabel harus segera ditutup/ditimbun kembali dengan tahapan sebagai berikut:1) Lakukan penimbunan pasir setinggi kurang lebih 10 cm masing-masing 5 cm

dibawah dan diatas kabel.2) Pasang batu pelindung (deskteen) secara berderet rapat berurutan atau warning

tape diatas timbunan pasir tersebut disepanjang alur galian.3) Timbun tanah bekas galian dengan tanah dan batu brangkal kemudian padatkan

lapis per lapis (per 15 cm) dengan alat pemadat.4) Permukaan bekas galian dikembalikan lagi sama seperti semula dengan dilebihi

5 cm pada bagian atasnya (antisipasi tanah amblas).5) Bekas galian harus dikembalikan sesuai kondisi awal.

b. Pada prinsipnya proses reinstatement (perbaikan kembali) bekas galian mengikutiaturan Pemerintah setempat atau Instansi terkait.

c. Konstruksi pemasangan kabel tanam langsung dan persyaratan pita pengaman/warning tape seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 3. Konstruksi Penanaman Kabel

Page 29: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

17 - 151 IDC

Persyaratan warning tape:Ganti logo baru

HATI-HATI KABEL FIBER OPTIK

1) Bahan pita : Plastik2) Lebar pita : 7 cm.3) Tinggi hurup : 5 cm.4) Lebar hurup : 3 cm.5) Tebal hurup : 0.5 cm.6) Jarak antara tulisan : 1 meter (selang seling)

Indonesia dan Inggris7) Jenis huruf : Arial Bold.8) Warna huruf : Hitam9) Tulisan : “HATI-HATI KABEL FIBER OPTIK” dan

“ATTENTION OPTICAL CABLE” (bergantian)10) Jarak antara logo Telkom : 1 meter.11) Ukuran logo : 4 x 4 cm.

d. Penimbunan sesuai dengan gambar di bawah ini:

Gambar 4. Titik Sambung Non Handhole dan Penimbunan Bekas Galian

Page 30: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

18 - 151 IDC

3.2.1.3 Penyelesaian Akhir

Pekerjaan atau penyelesaian terakhir dari instalasi kabel tanam langsung ini sebagaiberikut:a. Sisa tanah bekas galian setelah sebagian digunakan untuk penimbunan kembali,

harus dipindahkan atau dibuang paling lambat 3 (hari) setelah pekerjaaan di tempattersebut selesai.

b. Konstruksi untuk Marking Post dalam kota sesuai gambar berikut ini.

a b c1 c2Dalam Kota 15 15 15 30Untuk sambungan

/ slack / HH15 15 60 60

Untuk route 15 15 15 30

Gambar 5. Contoh Marking Post

c. Labelisasi marking pada sambungan (contoh JF-01)d. Marking Post dipasang pada sambungan, alur kabel dan slack.e. Marking Post pada alur kabel dipasang sebagai berikut:

1) Untuk alur lurus dipasang tiap 100 meter untuk dalam kota, sedangkan untuk luarkota tiap 200-300 meter.

2) Lintasan penyebrangan jalan3) Belokan lebih dari 60o

f. Pemasangan marking post disesuaikan dengan aturan Pemerintah setempat atauInstansi terkait.

3.2.2 Metode Galian Rojok/Boring

Sistem boring atau Rojok adalah sistem tanam langsung dengan cara melakukanboring atau rojok, untuk membuat alur penarikan kabel dan menggunakan pipa ductHDPE sebagai alur dan pelindung kabel. Pekerjaan boring merupakan pekerjaanuntuk penanaman kabel fiber optik untuk meminimalkan kerusakan jalan yangditimbulkan akibat aktivitas penggalian. Untuk pekerjaan boring dibuat lubang-lubangPIT dengan jarak dan kedalaman tertentu sesuai dengan metode boring yangdigunakan dan kondisi lokasi serta aturan Pemerintah setempat atau Instansi terkait.

Sambungan

Slack

Arah Rute

JF-01c1 (cm)

c2 (cm)

a (cm)

b (cm)

TEL

TEL

TEL

Page 31: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

19 - 151 IDC

Pekerjaan boring sendiri terdiri dari 3 jenis, yaitu:a. Boring manual dengan menggunakan pipa PVC diameter 2 (dua) inch atau

disesuaikan dengan kebutuhan, yang masing-masing panjangnya 1 meter hingga 2meter dengan menggunakan air sebagai sarana untuk membantu memudahkanpelaksanaan pekerjaan boring sistem rojok atau kocok. Jarak antar lubang PITberkisar 5 meter sampai dengan 15 meter.

Gambar 6. Alat Boring Manual dengan PVC

b. Boring manual dengan menggunakan alat kerja kayu balok ukuran 12 cm x 10 cmdengan panjang 3 sampai 4 meter dan kunci pipa sebagai alat bantu untukmendorong pipa galvanis. Pipa galvanis mempunyai diameter 2 inch denganpanjang 1,5 meter sampai dengan 2 meter yang dapat disambung-sambung dandidorong oleh tuas kayu tersebut secara horisontal dengan sistem ungkit untukkedalaman kabel minimal 150 cm dari permukaan tanah. Jarak antar lubang PITberkisar 10 meter sampai dengan 25 meter.

Gambar 7. Alat Boring Manual dengan Bantuan Balok Kayu dan Kunci Pipa

c. Boring dengan menggunakan mesin biasanya digunakan untuk pekerjaan aktivitasboring melintang jalan dengan bentang minimal antara lubang PIT satu denganlainnya diatas 25 meter.

Page 32: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

20 - 151 IDC

Gambar 8. Contoh Boring Mesin

Untuk pekerjaan dengan sisitim boring/rojok ini harus diperhatikan utilitas atauinfrastruktur eksisting yang ada yang dilalui jalur kabel, jangan sampai infrastrukturyang ada terganggu/rusak atau dapat membahayakan orang yang bekerja.

3.2.2.1 Pekerjaan Persiapan

Sebelum pekerjaan boring dimulai peralatan dan material yang perlu dipersiapkandiantaranya sebagai berikut:a. Alat untuk penggalian seperti skop, cangkul, belincong, linggis, dan sejenisnya

untuk penggalian PIT (lubang rojok).b. Alat boring untuk pekerjaan alur HDPE/kabel, crossing/menyebrang jalan, jalan tol,

jalan kereta api dan sejenisnya.c. Alat untuk menaikan kabel keatas truk seperti tali dan papan peluncur atau katrol

atau forclift atau truk khusus yang dapat menaikan, menurunkan, mengangkut kabeldan sebagai jack drum.

d. Alat untuk penarikan kabel seperti dongkrak haspel, alat penarik kabel, rambu-rambu lalu lintas dan alat pengaman lainnya.

e. Batu pelindung kabel yang ditanam pada sambungan/slack (Capstone).f. Alat pangangkut personil dan material.g. Alat komunikasi (handy Talkie/Handphone/Fiber Talkset).h. Pilar pengaman.i. Alat pemotong hotmix.j. Label kabel.k. Meteran/Walking Measure Meter.l. Rambu-rambu pengaman pekerjaan.m. Pipa Besi/ Pipa PVCn. Balok Kayu.o. Kunci Pipa.p. Genset.q. Pompa Air.r. Air, embers. Tali/tambang.t. GPSu. Stamper (alat pemadatan kembali)v. Lampu pengaman dan penerangan (untuk pekerjaan malam hari)

Page 33: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

21 - 151 IDC

w. Perijinan penggalian, desain gambar dan data utilitas yang ada disepanjar jalurgalian.

3.2.2.2 Pekerjaan Boring atau Rojok

a. Untuk pekerjaan boring yang sejajar atau paralel dengan jalan, buat lubang PITdipinggir jalan atau trotoar sedalam minimal 150 cm untuk penanaman kabel atausesuai peraturan Pemerintah atau Instansi terkait setempat dengan lebar galianbagian atas kurang lebih 60 cm dan panjang galian kurang lebih 120 cm atau sesuaidengan kondisi lapangan. Tanah galian tidak boleh berserakan ke jalan, untuk itupergunakan papan pengaman atau karung sebagai pembatas seperti gambardibawah. Phisik dari papan pengaman tersebut tidak boleh mencantumkan ataumenginformasikan bahwa pekerjaan galian tersebut merupakan pekerjaan milikTelkom (baik tulisan maupun logo Telkom).

Gambar 9. Papan Pembatas

b. Galian lubang PIT tidak boleh mengganggu pintu masuk rumah penduduk, galianPIT yang mengganggu lalu lintas orang/kendaraan harus segera ditimbun dangalian yang belum dipasang kabel harus diberi pilar pengaman di lokasi galian.

c. Lubang tempat penyambungan kabel digali dengan ukuran sesuai radius putarankabel slack/spare dengan kedalaman minimal sama dengan kedalaman galian alurkabel.

Gambar 10. PIT Borring

15

0c

m.

5m’ s/d 15 m’.5m’s/d 15 m’.

Titik BorringAlur/ PitPipa HDPE 40/33 Pipa HDPE 40/33

Page 34: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

22 - 151 IDC

3.3 Instalasi Duct

Untuk instalasi Duct terdiri dari instalasi duct concrete, semi duct dan duct HDPE.Adapun cara pemasangan/instalasi duct concrete dan semi duct berpedoman kepadadokumen Standar Sistem Pemasangan Duct Kabel berlaku.

3.3.1 Instalasi/Penarikan HDPE

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pekerjaan penarikan HDPE dalam sistimboring sebagai berikut:a. Setelah boring alur HDPE dibuat dengan kedalaman kabel yang telah ditentukan

minimal 150 cm atau sesuai aturan Pemda setempat yang berlaku, lakukaninstalasi/pemasangan HDPE yang telah diisi dengan tali untuk persiapan penarikankabel dengan cara memasukan HDPE pada lubang hasil rojok.

b. Untuk lokasi yang bukan dititik sambung kabel, HDPE harus disambungmenggunakan soket HDPE dengan ukuran yang sesuai.

c. Posisi HDPE harus rapi/lurus tidak boleh melilit dengan kabel/HDPE eksisting, kabelcatuan listrik dan atau pipa PAM.

Untuk pekerjaan penarikan HDPE dalam sistim open trench sebagai berikut:a. Setelah galian alur HDPE dibuat dengan kedalaman yang telah ditentukan minimal

150 cm atau sesuai aturan Pemda setempat yang berlaku, lakukaninstalasi/pemasangan HDPE yang telah diisi dengan tali untuk persiapan penarikankabel dengan cara memasukan HDPE pada lubang galian.

b. Posisi HDPE harus rapi/lurus tidak boleh melilit dengan kabel/HDPE eksisting,kabel catuan listrik dan atau pipa PAM.

c. Untuk antisipasi ke depan terkait penarikan kapasitas kabel feeder yangbesar/banyak maka diperlukan polongan lebih besar dari kondisi eksisting. Salahsatu material untuk keperluan polongan ini menggunakan HDPE PE-100 generalplumbing.

3.3.2 Penimbunan/Pemadatan

Proses penimbunan atau pemadatan pada alur bekas galian dan PIT dalam sistimboring diantaranya sebagai berikut ini.a. Galian lubang PIT yang bukan merupakan lokasi penarikan kabel fiber optik harus

segera ditimbun kembali. Galian lubang PIT yang masih terbuka tidak bolehditinggalkan tanpa ada kegiatan dan pengawasan.

b. Lubang PIT yang merupakan lokasi penarikan kabel fiber optik harus segeraditimbun kembali setelah selesai penarikan.

c. Tahapan penimbunan kembali sebagai berikut:1) Lakukan penimbunan pasir setinggi ± 10 cm masing-masing ± 5 cm dibawah dan

diatas kabel.2) Timbun bekas galian dengan tanah dan berangkal kemudian padatkan lapis per

lapis (per 15 cm) dengan alat pemadat.3) Permukaan bekas galian dikembalikan lagi sama seperti semula dengan dilebihi

5 cm pada bagian atasnya (antisipasi tanah amblas).4) Untuk galian yang menyeberang jalan, timbunan bekas galian harus dilapisi

aspal sesuai kondisi awal (penetrasi/Hotmix) pada bagian atasnya. Sedangkanuntuk galian di trotoar, timbunan bekas galian harus ditutup dengan tegel/ pavingblock yang baru dan sama dengan tegel/ paving block terpasang.

Page 35: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

23 - 151 IDC

5) Galian lubang titik sambung dan slack kabel yang telah selesai dikerjakan harussegera ditimbun kembali sesuai prosedur yang telah ditentukan.

3.3.3 Penyelesaian Akhir

a. Sisa bekas galian harus dipindahkan atau dibuang segera setelah pekerjaanselesai.

b. Lubang galian tempat penyambungan yang telah ditimbun kembali harus diberitanda agar sambungan mudah ditemukan.

c. Pada rute lurus dipasang tanda rute pada setiap jarak tertentu yaitu 100 meteruntuk di dalam kota dan 200-300 meter untuk diluar kota serta diberikan tanda beloksetiap belokan.

3.4 Instalasi Sub Duct

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan pemasangan Sub-Ductdiantaranya adalah:a. Ukur panjang sub-duct yang akan dipasang sesuai dengan panjang rute duct dan

dipasang span per span dimana ujung sub duct tepat di bibir lubang/pipa ductkemudian diklem, seperti gambar berikut:

Gambar 11. Tampak Atas Pemasangan Sub Duct

b. Penarikan dapat dimulai dari awal/tengah/akhir dari rute duct denganmemperhatikan kondisi lalu lintas pada saat itu. Posisi sub-duct dalam manholeharus satu jalan (pada duct yang sama) agar sub-duct tidak saling menyilang.

c. Celah antara pipa sub-duct dengan pipa duct harus ditutup dengan duct sealsedemikian rupa sehinggan air tidak masuk kedalam pipa duct, begitu pula pipa subduct yang tidak terpakai.

d. Semua pipa duct yang akan dipakai kabel fiber optik harus dipasang sub-duct,jumlah kabel fiber optik yang dipasang pada 1 (satu) pipa sub duct maksimum 1(satu) buah.

Kabel duct

Duct

Plexiblepipe

ManholeA ManholeB

Duct Seal

Klemsubduct

Subduct

Besi Penyangga

Page 36: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

24 - 151 IDC

e. Alat penarik harus cukup kuat untuk menarik sub duct maupun kabel duct danditempatkan sedemikian rupa dekat manhole agar tension (tegangan tarik) yangbekerja seminim mungkin.

f. Tali penarik harus cukup kuat dan tidak boleh putus, untuk itu disarankanmenggunakan tali penarik yang terbuat dari serabut kawat baja. Sedangkan untuktali pemancing diperbolehkan menggunakan tali plastik.

g. Untuk mengurangi gesekan pada saat penarikan sub duct maupun kabel duct makapenarikan tidak boleh terlalu cepat dan jalur yang dilalui harus diberi material pelicinmisalnya menggunakan stemped atau sabun.

h. Pemasangan rol kabel (cable reel) dilakukan pada rute duct yang membelok tajamdan pada awal dan akhir manhole seperti pada gambar berikut ini.

Gambar 12. Tampak Atas Pemasangan Kabel Rol

i. Agar dalam penarikan tidak merusak sub duct maka ujung sub duct harus dipasangkabel grip/pulling eye dan agar tidak melintir pada sub-duct dipasang alat anti pullir(swivel ).

j. Gunakan kabel guide untuk memasukkan sub-duct ke pipa duct dan gunakanintermediate puller (penarik antara) pada duct antara.

k. Tenaga penarik ditentukan berdasarkan panjang rute sebagai berikut:1) Tenaga manusia semuanya untuk rute duct jarak pendek.2) Tenaga manusia dan alat bantu penarik (tirfor/tracktang) untuk rute duct jarak

sedang.3) Dengan winch truk/pulling machine untuk rute duct jarak jauh, pulling force

minimum adalah 2000 Newton.l. Untuk memperlancar jalannya penarikan di dalam pipa duct dan manhole, maka

perlu petugas pengawas dan handy talkie/alat komunikasi lainnya ditempat-tempatyang diperlukan.

m. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindariterjadinya kerusakan pada alat penarik, sub-duct dan tidak menimbulkankecelakaan kerja.

n. Sub-duct yang baru dipasang di dalam pipa duct sebaiknya dibiarkan dahuluminimal 1 (satu) hari setelah penarikan dengan maksud menormalisasi materialsub-duct sebagai akibat penarikan.

MH 1

MH 2

MH 3

MH 4

Arah tarikan

Lokasi alat penarik

Lokasi haspel

Belokan rute duct

Page 37: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

25 - 151 IDC

o. Sub-duct sebaiknya diletakkan disebelah kiri atau kanan dekat dinding manhole danmenumpang pada besi bearer yang ada sehingga bagian tengah manhole adaruang kosong untuk kerja.

p. Sub-duct yang baru dipasang atau belum digunakan harus ditutup dengan stopperagar air atau lumpur tidak masuk kedalam pipa sub-duct.

q. Bila rute duct banyak belokan maka haspel diletakkan sedekat mungkin denganlokasi belokan dengan maksud mengurangi beban alat penarik.

r. Untuk instalasi Inner Duct dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:1) Masukan Rodding Stick atau sejenisnya disalah satu ujung di rute/polongan

duct sampai ujung akhir rodding stick terlihat/keluar dari lubang polongan ujungsatunya lagi.

2) Ikat inner duct tersebut menggunakan tali penguat di ujung rodding sticktersebut, kemudian tarik dengan hati hati agar inner duct tidak rusak danterlepas ikatannya.

3) Inner duct ini dipergunakan untuk mengoptimalkan celah-celah yang masih adadi polongan

3.5 Instalasi Microduct

Secara teknis pemasangan/instalasi microduct dapat dilakukan di bawah tanah, atastanah dan di dalam gedung (IKG/HRB). Beberapa hal yang harus diperhatikan dandipenuhi dalam pemasangan microduct dibawah tanah diantaranya sebagai berikut:a. Penanaman/pemasangan microduct dapat dilakukan dengan menggunakan duct

eksisting dan membuat jalur/rute microduct baru. Pembuatan jalur/rute microductyang baru dapat dilakukan melalui galian open trench (galian terbuka).Pemasangan microduct secara langsung dengan menggunakan sistim rojok/boringtidak direkomendasikan.

b. Kedalaman penanaman microduct untuk alur kabel feeder dan distribusi sesuaidengan kedalaman penanaman kabel fiber optik yaitu :1) Kedalaman dengan metode open trench minimal 150 cm atau mengikuti aturan

Pemda setempat2) Kedalaman untuk crossing minimal 150 cm juga dan harus dilindungi oleh pipa

galvanis dengan ketebalan minimal 2,2 mm atau pipa paralon 4 inch denganketebalan minimal 5,5 mm atau mengikuti aturan Pemda setempat.

c. Kedalaman penanaman microduct untuk alur kabel drop/saluran penanggal sebagaiberikut:1) Untuk metode open trench minimal 40 cm atau mengikuti aturan Pemda

setempat atau pengelola suatu kawasan.2) Untuk crossing harus dilindungi oleh pipa galvanis dengan ketebalan minimal

2,2 mm atau pipa paralon 4 inch dengan ketebalan minimal 5,5 mm.3) Pada saat peralihan kedalaman yang cukup ekstrem yaitu dari kadalaman 40

cm ke kedalaman 150 cm atau sebaliknya, maka diperlukan alat untukmengatasi hal ini yang disebut T-Branch atau V-Branch.

d. Instalasi microduct selain dilakukan open trench juga dilakukan dengan metodemicro trenching. Ketentuan metode micro trenching diantaranya sebagai berikut:1) Micro trenching hanya diimplementasikan di jalan hotmix/beton permanen.2) Micro trenching tidak diperbolehkan diimplementasikan pada lokasi dengan

struktur tanah yang labil, dikarenakan dapat merubah ukuran diameter/bentukprimary duct.

Page 38: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

26 - 151 IDC

3) Kedalaman micro trenching minimal 30 cm atau sesuai aturan Pemda setempatagar tidak merusak kekuatan struktur jalan dengan lebar trenching 4cm sampaidengan 6 cm.

4) Jika terdapat titik sambung, titik pencabangan primary duct, harusmenggunakan hand hole precast atau hand hole concreate yang memilikkekuatan di atas 2000 kg/cm persegi.

e. Instalasi microduct dapat juga dilakukan di lokasi HRB atau dikawasan/Ruko/Perumahan yang secara desain hanya memungkinkanmenggunakan microduct.

f . Dalam penggelaran microduct tidak boleh melintir.g. Ujung dari microduct harus tertutup end cap.

Untuk pemasangan microduct di atas tanah (konstruksi udara) diantaranyasebagai berikut :a. Pasang kawat baja/slink antar dua tiangb. Bentangkan Microduct sepanjang slink tersebut kemudian lakukan penjepitan

dengan klem penjepit galvanis setiap jarak 50 cm.c. Untuk menggantung microduct tersebut dapat dilakukan juga dengan

menggunakan spiral.d. Untuk pencabangan harus menggunakan T-Branch dan V-Branch.

Untuk Pemasangan microduct di dalam gedung (IKG) sebagai berikut :a. Untuk pemasangan microduct ke arah vertical maupun horizontal dapat dilakukan

melalui jalur shaf kabel yang sudah di siapkan oleh pihak gedung.b. Jika shaf kabel tidak ada maka dapat dilakukan dengan menempel ke tembok atau

ditanam dalam tembok. Pekerjaan ini tentunya akan memerlukan pembobokantembok atau mungkin beton, untuk itu sebelum pekerjaan ini dilaksanakan lakukankoordinasi dan ijin dengan pihak pengelola gedung.

c. Pemasangan microduct di gedung atau HRB dapat dilakukan melalui pada Duct,Tray, Conduit atau pada plafond

d. Untuk pencabangan harus menggunakan T-Branch dan V-Branch.

3.5.1 Penyambungan Microduct

Teknik penyambungan dalam microduct terdiri dari penyambungan lurus danpenyambungan di pencabangan.a. Teknik lurus

1) Untuk penyambungan yang lurus menggunakan closure 1 in / 1 out, sepertigambar berikut ini.

Gambar 13. Contoh Closure ABF

Page 39: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

27 - 151 IDC

2) Microduct primer disambung satu-persatu menggunakan konektor microduct.

Gambar 14. Contoh Connector ABF

b. Teknik pencabangan1) Untuk pencabangan microduct maka menggunakan closure dengan jumlah

pencabangan sesuai kebutuhan. Adapun contoh closure yang dipergunakanseperti gambar berikut ini.

Gambar 15. Contoh Closure Cabang ABF

2) Microduct disambung satu-persatu menggunakan konektor microduct.

c. Bending system

Pada saat pemasangan microduct sedapat mungkin tidak mengakibatkan bentukdari microduct berubah misalnya bentuknya menjadi oval, sehingga diameterterkecil lebih kecil dari piston/pelampung. Ketentuan bending microduct samadengan ketentuan bending kabel fiber optik. Untuk menghindari bending systemmicroduct dipasang dengan menggunakan straight connector. Adapun tatacarapemasangan straight connector tersebut seperti gambar berikut ini:

Page 40: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

28 - 151 IDC

Gambar 16. Pemasangan Straight Connector

Berikut ini beberapa contoh gambar hasil potong dan pemasangan konektor dimicroduct.

Page 41: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

29 - 151 IDC

d. Microduct End Cap

Alat ini berfungsi sebagai penutup microtube/primary duct/way yang untuk

menjaga supaya kondisi inner microtube tetap terpelihara dari kotoran, cara

pemasangannya seperti dalam gambar berikut ini.

3.5.2 Hal-hal lain yang perlu diperhatikan dalam implementasi sistemMicroduct.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam implementasi sistem Microductdiantaranya :a. Jika ada satu rute putus termasuk kabel fiber optiknya, maka fiber yang putus ditarik

keluar, microductnya disambung dengan menggunakan closure microduct,kemudian melakukan penggantian dengan kabel baru.

b. Secara berkala polongan/way/microtube dari microduct yang belum terpakai harus ditest roading dengan cara peniupan udara.

c. Perbedaan dimensi dan susunan pipa serta jenis dan tipe asesoris dari masing-masing vendor memerlukan perencanaan dan penanganan khusus untuk mencegahpermasalahan operasional & maintenance.

3.6 Instalasi Handhole dan Manhole

3.6.1 Instalasi Handhole

Beberapa hal yang harus diperhatikan saat pembuatan handhole antara lain sebagaiberikut:a. Pelurusan handhole.

Dalam pemasangan handhole sedapat mungkin letaknya diluruskan atau sejajardengan garis lurus dari bangunan gedung yang ada didekatnya.

b. Radius tikungan kabel.Radius tikungan kabel minimum harus 20 kali diameter luar pipa duct.

Page 42: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

30 - 151 IDC

c. Posisi tutup handhole.Tutup handhole pada waktu dipasang harus rata dengan permukaan tanah ataujalan.

d. Ketebalan dinding, lantai dan tutup handhole.Dinding, lantai dan atap handhole terbuat dari beton bertulang dengan tebalminimum 15 cm, sedangkan ketebalan tutup handdhole minimum 20 cm

e. Persyaratan penulangan.Penulangan tersebut harus memenuhi persyaratan beton bertulang U24

f. Campuran beton yang dipersyaratakan.Campuran beton yang dipersyaratkan adalah sebagai berikut:Untuk konstruksi handhole perbandingan semen : pasir : batu pecah = 1 : 1,5 : 2,5Untuk lantai kerja perbandingan semen : pasir : batu pecah = 1 : 3 : 5

g. Untuk handhole yang dipasang dipinggir jalan didepan ODC maka ukurannya120 cm x 100 cm x 160 cm (panjang x lebar x kedalaman).

h. Untuk handhole yang dipasang dipinggir jalan disepanjang rute/alur kabel makaukurannya 180 cm x 100 cm x 160 cm (panjang x lebar x kedalaman), jarak antarhandhole rute untuk penarikan kabel setiap minimal 500 meter.

i. Untuk handhole yang dipasang dititik akhir feeder dan tidak ada percabangan lagimaka ukurannya 80 cm x 80 cm x 80 cm (HH PIT-80).

j. Untuk handhole yang dipasang sebagai PIT di depan ODP Pedestal makaukurannya 60 cm x 40 cm x 60 cm (panjang x lebar x kedalaman), sedangkan PITtempat masuknya saluran penanggal di depan rumah pelanggan ukurannyaminimal 40 cm x 40 cm x 40 cm (panjang x lebar x dalam).

3.6.1.1 Handhole PIT

Pemasangan handhole PIT untuk instalasi kabel drop dari ODP Pedestal diatursebagai berikut :a. Handhole PIT dibangun di depan Pedestal dengan maksud untuk memudahkan

memasukan kabel distribusi dan kabel drop ke Pedestal. Kabel- kabel tersebutakan diterminasi pada terminal/port yang tersedia. Kabel drop akan ditarik melaluijalur saluran penanggal bawah tanah yang menuju ke rumah-rumah pelanggan.Apabila di perangkat Pedestal memiliki jalur keluar/masuk kabel lebih dari satu,untuk kemudahan dan kerapihan kabel maka jalur kabel distribusi dan drop lebihbaik dibedakan.

b. Handhole/Kabel PIT dapat dibuat terlebih dahulu sebelum dipasang (precast),dapat juga dibuat setempat/ ditempat pekerjaan atau menggunakan HandholePortable.

c. Handhole diberi dua lubang pada sisi berlawanan dengan diameter 2 inch atau 3inch untuk jalur kabel distribusi dan kabel drop dengan posisi lubang handholedibuat 3-5 cm di atas dasar permukaan handhole dengan tujuan agar air ataukotoran tidak masuk ke dalam pipa PVC atau HDPE. Disisi lain Handhole diberidua lubang dengan diameter 1 inch atau 2 inch untuk jalur kabel ke arah ODP ataupelanggan. Untuk lubang yang tidak terpakai harus ditutup dengan duct stopper.

d. Handhole dibuat dari beton dengan campuran 1:3:5. Bentuk Handhole tersebutdapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Page 43: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

31 - 151 IDC

Gambar 17. Cara Pemasangan Pipa PVC pada Lubang di Handhole.

Polongan kabel distribusi nantinya akan dipergunakan untuk jalur kabel distribusisedangkan polongan untuk kabel drop akan diisi oleh kabel drop. Apabila adagulungan slack kabel di handhole maka slack harus di simpan dengan di atursedemikian rupa supaya kabel tidak saling mengganggu dan memenuhi nilaiestetika.

e. Penempatan Handhole, selain dimuka Pedestal seperti diuraikan diatas, jugadapat disesuaikan menurut kondisi setempat, misalnya dibatas dua persil yangberdampingan/sejajar. Penarikan kabel drop di PIT/Handhole harus di atursedemikian rupa sehingga terhindar dari patahan, terhindar dari bending, tidakmengganggu kabel lain yang ada dan memenuhi nilai estetika.

f. Pemasangan pipa PVC, baik yang berdiameter 2 inch atau 3 inch maupun yang1 inch/2 inch pada lubang Handhole harus kokoh, rapat dan tidak bocor. Untukitu perlu dipakai perekat/lem plastik/seal (adhesive coumpound), flincoote atausejenisnya, baik dari sisi luar maupun sisi dalam.

Page 44: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

32 - 151 IDC

g. Pipa PVC untuk instalasi handhole1) Jenis pipa PVC

Pipa PVC yang dipergunakan adalah PVC yang sesuai dengan spesifikasiTELKOM. Untuk alur kabel distribusi/kabel drop dari Handhole ke Handholedipergunakan pipa PVC kualitas AW berdiameter 2 inch/3inch atau HDPEBig. Untuk alur kabel drop atau saluran penanggal bawah tanah dariHandhole ke rumah Pelanggan dipergunakan pipa PVC berdiameter dalam1 inch dengan kualitas AW.

2) Penyambungan PipaUmumnya produksi pipa PVC dari pabrik mempunyai standar ukuranpanjang 4 m sedang panjang alur dari Handhole ke Handhole atau dariHandhole ke rumah Pelanggan lebih dari 4 m, maka pipa PVC yangdimaksud perlu disambung dengan mempergunakan soket penyambungseperti pada gambar di bawah. Sebelum pipa PVC dimasukkan ke dalamsoket, kedua ujung pipa PVC dan kedua ujung sisi dalam soket harusdibersihkan dulu dengan sikat baja atau amplas yang kasar. Kemudiandiberi perekat PVC pada bagian-bagian dari pipa dan soket PVC,selanjutnya kedua ujung pipa tersebut dimasukan ke dalam soket. Untukmengeringkan perekat dan letaknya pipa pada soket dibutuhkan waktu kira-kira 5 sampai 10 menit.

Gambar 18. Socket Penyambung Pipa PVC

3) Pemasangan pipa PVC pada alur galian.a) Pipa PVC antar Handhole.

Galian untuk menanam pipa PVC antara Handhole berukuran lebar 20 cmdan dalam minimal 40 cm dan diberi pasir tebal 10 cm. Pipa PVCdiletakkan dan kemudian di urug dengan lapisan pasir tebal 10 cm.Selanjutnya diurug dengan tanah biasa, dengan catatan bahwa tanahurug yang dimaksud harus bersih dari batu-batu dan benda tajam yangmungkin dapat merusak pipa PVC tersebut.

b) Pipa PVC dari Handhole ke rumah Pelanggan.Pada dasarnya cara pemasangan pipa PVC ke Rumah Pelanggan samadengan butir a) di atas. Perbedaannya hanya terletak pada jumlah pipayang ditanam, karena hal ini tergantung pada letak dan jumlah rumah-Pelanggan. Penanaman pipa PVC ke rumah-rumah Pelanggan tersebutlebih banyak hambatannya dari pada penanaman pipa antar Handhole,karena biasanya harus menembus selokan, pagar tembok dan lain-lainnya. Apabila penanaman pipa PVC tersebut harus melintasi selokan,maka dapat diatasi dengan 2 cara yaitu:

Page 45: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

33 - 151 IDC

a. Melalui bawah dasar selokan.b. Melalui atas selokan (harus dilindungi dengan pipa besi yang sesuai),

dengan mengatur sedemikian rupa sehingga tidak menggangu aliranair selokan seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 19. Pemasangan Pipa PVC Melintasi Selokan.

4) Pemasangan pipa PVC pada rumah Pelanggan.Pemilihan letak atau pemasangan pipa PVC yang menuju ke rumahpelanggan terdapat dua alternatif yaitu diterminasi dulu ke perangkat OTPyang terpasang di dinding atau langsung masuk ke dalam rumah pelanggandan diterminasi di perangkat roset optik seperti yang tertera pada gambarberikut ini.

Gambar 20. Pemasangan Pipa PVC pada Rumah Pelanggan dan KabelDrop Diterminasi di OTP

Page 46: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

34 - 151 IDC

3.6.1.2 Handhole Portable

Handhole Precast adalah Handhole yang sudah jadi phisiknya dan umumnya barangtersebut dibuat di suatu pabrik. Material untuk membuat Handhole precast iniumumnya terbuat dari concrete (beton), HDPE atau bahan lainnya yang secara phisikkekuatannya telah memenuhi persyaratan. Pada umumnya Handhole eksisting yangada di Telkom proses pembuatannya langsung dibuat atau dicetak dilokasi Handholetersebut akan dipasang. Hal yang penting dan harus diperhatikan dalammengimplematasikan Handhole precast ini terkait dengan konstruksi dari Handhole inidiantaranya:a. Pastikan type dan ukuran Handhole precast harus sesuai standar ukuran Handhole

dari Telkom. Berikut ini gambar salah satu contoh dari produk Handhole precast,

Gambar 21. Contoh Phisik Handhole Precast

b. Polongan untuk jalur keluar masuk HDPE atau kabel harus sesuai dengan standarkedalaman penanaman kabel, dimana polongan untuk jalur kabel feeder posisinya150 cm dari permukaan tanah. Polongan untuk jalur kabel distribusi posisinya 60 cmdan untuk kabel drop 40 cm. Hal ini diperlukan agar HDPE atau kabel yang masukke polongan Handhole posisinya lurus. Untuk antisipasi kebijakan Pemerintahsetempat terutama untuk polongan kabel feeder perlu disiapkan posisi polongan dikedalaman tertentu.

Page 47: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

35 - 151 IDC

Gambar 22. Socket Penyambung Pipa PVC

c. Pada saat proses membawa Handhole ke lokasi tempat pemasangan harusdilakukan hati-hati agar kondisinya tetap terjaga kualitasnya, tidak rusak, retak ataupecah.

d. Jika kondisi Handhole tersebut tidak bisa diangkat dengan menggunakan tenagamanusia maka agar kondisi Handhole tidak rusak maka pergunakan alat bantuuntuk mengangkat (menaik turunkan) misalnya menggunakan kantrol atau yanglainnya.

Adapun cara pemasangan Handhole Precast ini diantaranya sebagai berikut:a. Lakukan penggalian tanah untuk membuat lubang pemasangan Handhole dilokasi

yang telah ditentukan. Ukuran lubang untuk pemasangan Handhole baikkedalamannya, panjang maupun lebarnya harus ditambah 10 cm dari ukurandimensi Handhole yang sebenarnya yang akan dipasang.

b. Setelah pembuatan lubang selesai urug bagian dasar lubang menggunakan pasirsetinggi 10 cm secara merata dan kemudian dipadatkan.

c. Pasang/masukan Handhole kedalam lubang tersebut dengan hati-hati dan jikadiperlukan dapat menggunakan alat bantu seperti katrol.

d. Setelah Handhole masuk/berada dalam lubang atur posisinya sedemikian rupa agarsetiap sisi Handhole terdapat ruang kosong sekitar 10 cm.

e. Pastikan kondisi Hanhole posisinya presisi, tegak lurus/tidak miring, lurus denganpermukaan tanah, posisi polongan untuk jalur keluar masuk HDPE atau kabelsesuai dengan jalur/alur HDPE atau kabel.

f. Urug setiap ruang kosong menggunakan pasir sampai penuh rata denganpermukaan tanah/ujung Handhole dan kemudian dipadatkan.

g. Pastikan untuk kegiatan buka tutup pintu Handhole tidak terganggu.

Gambar 23. Pemasangan Handhole Precast

Page 48: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

36 - 151 IDC

3.6.2 Instalasi Manhole

Disain umum dari manhole tergantung pada tempat dimana manhole tersebut akan dipasang (di penyeberangan jalan, di tikungan pada duct atau pada rute lurus) dan jugatergantung pada tipe dan jumlah kabel yang akan dipasang di dalam manhole tersebut.

Berdasarkan Standar Teknis Manhole dan Handhole (STD/ANW F-09-1999 ver 1.0),beberapa hal yang mesti diperhatikan dalam instalasi mainhole diantaranya sebagaiberikut:a. Pelurusan manhole.

Dalam pemasangan manhole sedapat mungkin letaknya diluruskan dengan atausejajar dengan garis lurus dari bangunan gedung yang ada didekatnya.

b. Jarak minimum antara penyangga.Sesuai dengan prinsip ergonomi, jarak minimum antara penyangga kabel yangteratas dengan atap Manhole adalah 55 cm.

c. Radius tikungan kabel.Radius tikungan kabel dengan luas penampang luar 90 mm, minimum harus 20 xdiameter luar pipa duct

d. Kedalaman Manhole.Kedalaman manhole adalah 55 cm dari pipa duct yang terbawah.

e. Jarak dari lantai Manhole ke penyangga kabel.Jarak dari lantai manhole sampai ke penyangga kabel terbawah adalah 40 cm.

f. Jarak vertikal antara penyangga kabel.Jarak vertikal antara penyangga kabel adalah 20 cm.

g. Jarak horisontal antara penyangga kabel.Kabel-kabel diletakkan pada penyangga kabel yang masing-masing mempunyai jarakhorisontal 1 meter.

h. Penambahan ukuran panjang besi kanal U pada penyangga kabel.Untuk keperluan penambatan alat sambung kabel FO di dalam MH, besi kanal Uyang digunakan sebagai penyangga arm (lengan) kabel bearer bisa dipanjangkansampai mendekat atap MH (kurang lebih 5 cm dari atap MH). Pada ujung besikanal U tersebut ditambahkan plat besi yang diberi lubang 12 mm dan dilas.Pemasangan penambat alat sambung disainnya bisa disesuaikan dengan kondisidi lapangan.

i. Panjang nominal sambungan.Atas dasar jarak horisontal dari penyangga kabel tersebut, maka panjang nominaldari sambungan adalah 1 meter tetapi tidak boleh kurang dari 0,75 meter.

j. Panjang penyangga kabel.Panjang penyangga tergantung pada jumlah dan ukuran kabel yang akanditempatkan.

k. Posisi tutup manhole.Tutup Manhole pada waktu dipasang harus rata dengan permukaan tanah ataujalan.

l. Lubang/leher manhole.Lubang/leher manhole harus sebanyak mungkin memberikan cahaya dan udarasegar dari luar masuk untuk menjaga kesegaran para petugas dan kebaikan dariperalatan yang ada di dalam manhole.

m. Ketebalan dinding, lantai dan atap manhole.Dinding, lantai dan atap manhole terbuat dari beton bertulang dengan tebalminimum 15 cm.

Page 49: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

37 - 151 IDC

n. Persyaratan penulangan.Penulangan tersebut harus memenuhi persyaratan mutu baja U24

o. Campuran beton yang dipersyaratakan.Campuran beton yang dipersyaratkan harus memenuhi persyaratan mutu betonK225, dengan campuran beton yang mempunyai perbandingan nominal sebagaiberikut :1) Untuk konstruksi handhole perbandingan semen:pasir:batu pecah = 1 : 1,5 : 2,52) Untuk lantai kerja perbandingan semen : pasir : batu pecah = 1 : 3 : 5

3.7 Instalasi Tiang

3.7.1 Fungsi dan Deskripsi Tiang

Tiang dipergunakan sebagai tempat bertumpu atau tempat menambatkan kabel atastanah (kabel udara fiber optik), maupun untuk menambatkan perangkat sehingga amandari kemungkinan gangguan mekanik. Jenis-jenis Tiang yang dipergunakan Telkomsaat ini adalah:

a. Tiang BesiTiang Besi yang dipergunakan harus sesuai dengan STEL L-003, 018, 019 dan 020atau STEL yang berlaku.

b. Tiang BetonTiang Beton yang dipergunakan adalah Tiang Beton pratekan berpenampang bulatterdiri dari bermacam-macam ukuran. Tiang jenis ini cocok dipergunakan untukdaerah rawan korosi (STEL L-022, 023 dan 024) atau STEL yang berlaku.

c. Tiang KayuTiang Kayu ada dua macam, yaitu Tiang Kayu bentuk balok dengan penampangsegi empat dan silindris (berpenampang bulat) dan terbuat dari jenis kayu klas I(Jati, Rasamala, Kayu besi) yang sudah diawetkan. Jenis tiang ini sudah jarang diimplementasikan oleh Telkom.

d. Tiang HexagonalInstalasi Tiang Hexagonal. (info sudah ada STEL dan lulus QA)

a. Buat dulu coran/pondasi untuk dudukan Tiangb. Saat coran masih bawah pasang angkur untuk dudukan Tiangc. Kualitas coran/beton K225d. Setelah kering pasang Tiang tersebut.

3.6.2 Persyaratan dan Pemilihan Lokasi Tiang

a. Lokasi tiang tidak boleh mengganggu pejalan kaki atau kendaraan.b. Penempatan tiang diatur sedemikian rupa agar tidak mengganggu estetika

pemandangan dan keindahan.c. Umumnya jarak antar tiang, untuk dalam kota sekitar 40 meter dan untuk luar kota

sekitar 50 meter.d. Pemasangan tiang diusahakan di batas persil (batas antara 2 kavling tanah/rumah

yang berdampingan).

Page 50: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

38 - 151 IDC

Persyaratan pemasangan perangkat di Tiang diantaranya sebagai berikut:a. Tiang tempat pemasangan kabinet/perangkat harus kuat dan cukup menahan

beban perangkat bila perlu dipakai tiang ganda, berat maksimum pemasanganperangkat di tiang adalah 75 kg.

b. Kabel bawah tahah yang menuju perangkat agar terhindar gangguan eksternalsehingga harus diberi pipa pelindung (Riser Pipe) dari besi dan di klem kepadaTiang, tinggi pipa pelindung dari permukaan tanah adalah 3 meter.

c. Bagian bawah Tiang yang ditanam harus dicor dengan ketinggian dan kedalaman30 cm dari permukaan tanah, sedangkan sisanya dicat dengan Tir atau Plinkutseperti gambar berikut:

Gambar 24. Pemasangan Pondasi/Voetstuk untuk Tiang ODP atau Kabel Naik

Gambar 25. Voetstuk Penanaman Tiang

Tiang

Cor Beton

Permukaan Tanah

40 cm

Riser pipe

140 cm

30 cm

30 cm

1/5 T - 30 cm25 cm

Ø 25cm

1/5 T – 30 cm

140 cm

Permukaan Tanah

30 cm

30 cm

Cor Beton

Tiang

Page 51: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

39 - 151 IDC

d. Pembuatan pondasi dilaksanakan sebelum perangkat dipasang dan harus benar-benar kering sebelum dipakai.

e. Tinggi tiang yang dapat dipakai minimal 7 meter, sedangkan tinggi perangkat (ODP)dari atas tanah minimal 4,2 meter seperti gambar berikut:

Gambar 26. Pemasangan Perangkat atau ODP di Tiang dariKabel Optik Bawah Tanah

Page 52: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

40 - 151 IDC

Gambar 27. Menejemen Slack Sambungan Kabel pada Tiang Besi

Page 53: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

41 - 151 IDC

140 cm

80 cm

100 cm

300 cm

423 cm

137 cm

Spanwartel

Permukaan Tanah

ODP/Closure

Tiang 7 m

Riser Pipe

Pondasi

80 cm

Buldog grip

Kabel Udara

Kabel Tanah

Gambar 28. Menejemen Kabel Fiber Optik pada Titik Naikdari Kabel Bawah Tanah ke Kabel Udara

Page 54: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

42 - 151 IDC

3.6.3 Pemasangan/penanaman Tiang

Pemasangan atau penanaman Tiang yang akan dibahas dalam dokumen ini adalahpenanaman Tiang Besi, penanaman Tiang Beton dan penanaman Tiang Kayu. Untukpenanaman masing-masing Tiang tersebut akan dijelaskan dibawah ini.

a. Cara penanaman Tiang besi diantaranya sebagai berikut:1) Buat lubang untuk penanaman tiang dengan ukuran sebesar diameter tiang

ditambah 5 cm di sekelilingnya dan dengan kedalaman 1/5 panjang tiang.2) Tiang didirikan tegak lurus di tengah-tengah lubang, kemudian lubang ditimbun

dengan tanah bekas galian dan dipadatkan.3) Penanaman Tiang dilakukan diantara persil atau tempat yang tidak mengganggu

ketertiban umum dan juga diperhitungkan estetikanya.4) Untuk mencegah korosi, pada bagian tiang yang berada kurang lebih 30 cm

diatas atau dibawah permukaan tanah, harus dicor beton (voetstoek). Uraiankerjanya sebagai berikut:a).Memasang cetakan kaki beton untuk tiang seperti terlhat pada gambar

berikut ini.

Gambar 29. Pemasangan Cetakan Kaki Beton untuk Tiang Besi

Page 55: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

43 - 151 IDC

b).Cetakan kaki beton dicor beton dengan campuran 1:2:3 (semen:pasir:batupecah)

c). Tinggi kaki beton tersebut adalah 60 cm, yaitu 30 cm diatas dan 30 cmdibawah permukaan tanah.

d).Setelah beton kering dan cetakan dibongkar, kemudian ditimbun tanah dandiratakan. Bagian yang berada diatas permukaan tanah diplester halus,permukaannya dibuat landai dengan sudut kemiringan 15 derajat.

Gambar 30. Kaki Beton pada Tiang Besi

Page 56: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

44 - 151 IDC

e).Tiang di cat dengan cat besi warna hitam dan ban warna perak, lihat gambarberikut ini.

140 cm

80 cm

100 cm

300 cm

423 cm

137 cm

Pipa Paralon atauGuide Ring

Permukaan Tanah

ODP

Tiang 7 m

Riser Pipe

Pondasi

80 cm

Keterangan:Seluruh bagian tiang yang termasuk ditanam dan asesorisnya dicat hitam, kecuali:

Kotak KP dicat Aluminiumverf.Band tiang dicat Aluminiumverf.Nomor tiang dicat putih

Gambar 31. Pengecetan Tiang dan Assesoriesnya

Page 57: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

45 - 151 IDC

b. Penanaman Tiang BetonProsedur penanaman Tiang Beton dengan menggunakan alat bantu kaki tigadiantaranya:1) Membuat lubang galian dengan ukuran sebesar diameter tiang ditambah 10 cm

berkeliling dan dengan kedalaman 1/6 panjang tiang ditambah 20 cm untuklapisan dasar.

2) Sebelum Tiang Beton ditanam, batu-batuan ukuran sedang (diameter 5 - 20 cm)atau sirtu/koral dimasukkan ke dasar lubang sebagai lapisan dasar setebal 20cm, lihat gambar berikut ini.

Gambar 32. Pekerjaan Kaki Tiang pada Tiang Beton

Page 58: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

46 - 151 IDC

3) Memasang peralatan kaki tiga dan katrol sehingga posisi tengah-tengah tiangberada di bawah puncak kaki tiga tersebut.

4) Penanaman Tiang diantara persil atau tempat yang tidak mengganggu ketertibanumum dan juga diperhitungkan estetikanya.

5) Tiang ditambat pada katrol dengan bantuan kawat sling dengan posisi ikatankawat + 0,55 panjang tiang dari ujung bawah, selanjutnya tiang didirikanditengah-tengah lubang dengan bantuan katrol, lihat gambar berikut ini.

Gambar 33. Penanaman Tiang Beton dengan Kaki Tiga

6) Setelah tiang sudah berdiri tegak lurus, kemudian lubang ditimbun dandipadatkan. Selanjutnya dilakukan pemadatan dengan urugan sirtu/koral danbatu-batuan pada celah lubang antara Tiang Beton dan tanah lapis demi lapissecara merata dengan menggunakan linggis.

Page 59: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

47 - 151 IDC

7) Setelah pemasangan tiang selesai peralatan kaki tiga dibongkar.

c. Penanaman Tiang KayuUrutan kerjanya sama dengan mendirikan Tiang Besi, perbedaannya adalah padapenanaman Tiang Kayu tidak diperlukan pemasangan kaki beton. Sebagai gantinyamaka bagian tiang yang tertanam harus dibalut karung/goni yang dicelup denganbahan anti rayap.

3.6.4 Pemasangan Temberang

Temberang berfungsi untuk memperoleh keseimbangan gaya yang bekerja pada tiangagar tiang tetap berdiri tegak lurus. Pemasangan temberang dilakukan pada :a. Tiang awal dan akhir dari rute kabel udara.b. Tiang rute Kabel Udara dengan sudut tikungan lebih besar dari 15 derajat atau

sesuai kebutuhan agar keseimbangan beban tiang tetap terjaga.c. Tiang rute lurus dengan beban yang cukup berat dan sering terkena gangguan angin

kencang. Untuk rute semacam ini biasanya dipasang temberang angin pada setiap5 gawang atau sesuai dengan kebutuhan.

Berikut ini adalah macam-macam temberang dan cara pemasangannya:a. Temberang tarik

Temberang tarik adalah temberang yang dipasang pada tiang denganmenggunakan kawat temberang dan perlengkapan bantu berupa batang besi (besibeton diameter 16 mm, panjang 180 cm) dan pelat besi (40 x 40 x 0,5 cm). Adapuncara pemasangannya sebagai berikut :1) Membuat lubang galian untuk penanaman besi pelat dan batang besi temberang

ukuran (50 X 50) cm dan dalamnya 140 cm.2) Kawat temberang (besi baja pilin 7 x 1,2 mm atau 7 x 1,5 mm atau kawat besi 4

mm) bagian ujungnya diikatkan pada span wartel dan diperkuat dengan BuldogGrip 3 bh (jarak 5 cm, 15 cm dan 15 cm). Pada bagian pangkal/ujung bawahdiikat mati pada batang temberang.

3) Cara mengencangkan kawat temberang dengan cara memutar sekang ulir(span wartel).

4) Bagian dari batang besi temberang yang muncul dipermukaan tanah sepanjang40 cm.

5) Untuk lokasi yang rawan terhadap lalu lintas perlu dipasang pengaman berupapipa galvanis diameter 25 mm, dan dicat dengan warna menyolok (kuning hitam)pada kawat temberangnya.

Besi sekang dipasang pada tiang yang memerlukan temberang, sekaligus dilengkapidengan span wartel dan terlihat pada gambar berikut ini.

Page 60: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

48 - 151 IDC

10 Cm

1 meter atau lebih

span wartel

kaos timbel

buldog grip

kawat ikat

kawat ikat

timbel

besi beton 1/6 inch

permukaan tanah

plat besi

tali baja 7 atau 12 lembar

Gambar 34. Pemasangan Temberang Tarik

Page 61: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

49 - 151 IDC

b. Temberang sokong/tunjangTemberang ini menggunakan tiang sebagai penyokong dan dipasang karena ditempat tersebut tidak memungkinkan dipasang temberang tarik. Adapun carapemasangannya adalah sebagai berikut:1) Tiang penyokong ditanam dengan kedalaman minimal 60 cm, sudut kemiringan

sekitar 45 derajat dengan posisi berlawanan dengan arah gaya yang bekerja pdatiang rute yang disokong. Sudut kemiringan bisa diubah sesuai dengan kondisi dilapangan.

2) Pada dasar galian tiang sokong ditimbun/ditopang dengan batu-batu besaruntuk menahan tekanan yang bekerja pada tiang sokong agar tidak amblas.

3) Tiang penyokong dipasang menempel pada tiang rute dengan menggunakanbesi sekang atau sungkup seperti terlihat pada gambar berikut.

Gambar 35. Temberang Sokong

c. Temberang Labrang.Temberang ini menggunakan tiang bantu, karena pada tempat tersebut tidakmemungkinkan dipasang temberang tarik maupun temberang sokong. Adapun carapemasangan sebagai berikut:

Page 62: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

50 - 151 IDC

1) Tiang bantu yang dilengkapi temberang tarik ditanam berseberangan dengantiang rute dan dalam posisi berlawan dengan arah bekerjanya gaya yang akandilawan.

2) Kawat temberang dipasang menyilang jalan dan ditarik antara tiang rute dantiang bantu.

3) Mengencangkan temberang dengan cara mengatur sekang ulir (span wartel).

Spanw

art

el

bu

lldog

grip

tali

baja

7ata

u12

lem

ba

r

po

lest

rap

with

susp

ensio

nfittin

g

tiang

lab

rang

TE

MB

ER

AN

GTA

RIK

10

Cm

10

Cm

Gambar 36. Temberang Labrang

Page 63: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

51 - 151 IDC

Gambar 37. Contoh Temberang Labrang

d. Untuk lokasi yang tidak memungkinkan dipasang temberang pada rute belokanmaka digunakan teknik tiang ganda.

Gambar 38. Tiang Ganda Pengganti Temberang

Kabel

Tiang Rute

Kawat/slink

penyangga

Tiangpenyangga Kawat

Temberangpenyangga

JalanSungai

Page 64: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

52 - 151 IDC

Temberang pada rute belokan dengan meggunakan teknik tiang ganda, pembuatanpondasinya mengacu pada pembuatan pondasi pada pondasi tiang tunggal.Kemudian pasang accessoris untuk pemasangan dan penambatan kabel udarapada tiang.

3.8 Fiber To The Mobile

3.8.1 Jaringan Backhole Node B

Node B adalah suatu bangunan atau node untuk menempatkan perangkat accessbroadband wireless. Jaringan kabel fiber optik yang mencatu perangkat Node B seringdisebut jaringan Backhole. Perangkat yang ada di Node B diantaranya:a. Perangkat aktif broadband wirelessb. Towerc. Antenad. Optical Network Termination (ONT)e. Optical Distribution Point (ODP)f. Optical Termination Block (OTB)g. Kabel Outdoor/Indoor fiber optik

Beberapa hal yang perlu diperhatikan terkait dengan instalasi jaringan fiber optikbackhole di Node B diantaranya:a. Apabila di Node B tersebut terdapat perangkat ODP, OTB atau perangkat FTTx

lainnya maka cara instalasinya mengacu terhadap masing-masing instalasiperangkat tersebut yang di jelaskan di dokumen instalasi perangkat FTTx.

b. Kabel outdoor yang diterminasi di ODP atau OTB dapat berupa Fiber CatuanLangsung (FCL), kabel distribusi dari ODC atau kabel drop dari ODP. Untuk aspeksecurity, kemudahan O&M dan band wdith serta trafik yang disalurkan cukup besarjika memungkinkan maka kabel fiber optik untuk catuan ke Node B harus point topoint (tidak boleh lewat splitter).

c. Dengan pertimbangan akan adanya pemakain Tower bersama dan untukkeperluan spare/cadangan, jika memungkinkan jumlah core kabel yang ditarik atauditerminasi ke Node B sebanyak 12 core.

d. Kondisi kabel yang di tarik atau diterminasi di ODP/OTB Node B harus memenuhispek teknis yang dipersyaratkan.

e. Jalur kabel outdoor sebelum masuk ke bangunan/shelter Node B harusmemperhatikan estetika dan tidak mengganggu kabel atau perangkat lainnya.Untuk kabel outdoor areal sebaiknya di tambatkan terlebih dahulu di Tiangtersendiri jangan di tambatkan di besi Tower seperti gambaran berikut ini.

Page 65: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

53 - 151 IDC

Gambar 39. Contoh Penambatan Kabel Udara Fiber Optik ke Tiang Tower

f. Kondisi Inlet atau lubang yang terbuka yang ada di Shelter BTS agar ditutup untukmenghindari debu, binatang atau kotoran yang masuk, seperti gambar berikut ini.

Gambar 40. Contoh Penutupan Inlet/Lubang yang Terbuka pada Shelter BTS

3.8.2 Jaringan Fronthaule

Jaringan Fronthaul adalah jaringan akses kabel fiber optik Fibre To The Mobile (FTTM)yang menghubungkan Node B atau yang juga disebut BBU (Broadband Base Unit)dengan RRU (Remote Radio Unit) atau RRH (Remote Radio Heads). Penjelasandalam dokumen ini hanya terbatas terhadap bagaimana penggelaran kabel fiber optikyang dipergunakan sebagai jaringan fronthaule. Perangkat yang diinstalasi di lokasiRRU diantaranya:a. Perangkat aktif broadband wirelessb. Tower

Page 66: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

54 - 151 IDC

c. Antenad. Optical Distribution Point (ODP)e. Optical Termination Block (OTB)f. Kabel Outdoor/Indoor fiber optik

Beberapa hal yang perlu diperhatikan terkait dengan instalasi jaringan fiber optik yangdipergunakan sebagai jaringan fronthaul di lokasi RRU diantaranya:a. Apabila di RRU terdapat perangkat ODP, OTB atau perangkat i-ODN lainnya maka

cara instalasinya mengacu terhadap masing-masing instalasi perangkat tersebutyang di jelaskan di dokumen instalasi perangkat i-ODN.

b. Kabel outdoor yang diterminasi di ODP atau OTB dapat berupa Fiber CatuanLangsung (FCL), kabel distribusi dari ODC, kabel tie line atau kabel drop dari ODP.Untuk aspek security, kemudahan O&M dan band width serta trafik yang disalurkancukup besar jika memungkinkan maka kabel fiber optik untuk catuan ke RRU haruspoint to point (tidak boleh lewat splitter).

c. Kondisi kabel yang di tarik atau diterminasi di ODP/OTB RRU harus memenuhispek teknis yang dipersyaratkan.

d. Jalur kabel outdoor sebelum masuk ke bangunan/shelter RRU harusmemperhatikan estetika dan tidak mengganggu kabel atau perangkat lainnya.Untuk kabel outdoor aireal sebaiknya di tambatkan terlebih dahulu di Tiangtersendiri jangan di tambatkan di besi Tower seperti instalasi di jaringan backhaule.

e. Topologi dalam implementasi, dapat menggunakan topologi Star ataupun Ring.

Gambar 41. Contoh Konfigurasi Fronthaul Dengan Topologi Star dan Ring

Page 67: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI SARANA PENDUKUNG JARINGAN KABEL i-ODN

55 - 151 IDC

Backh

au

l

Fro

nth

au

l

Fro

nth

au

l

Fro

nth

au

l

Fro

nth

au

l

Fro

nth

au

l

Gambar 42. Topologi Star Kabel Fiber Optik Fronthaul

Gambar 43. Topologi Ring Kabel Fiber Optik Fronthaul

Page 68: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

56 - 151 IDC

4. INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

Dalam instalasi jaringan kabel i-ODN ini membahas hal-hal yang terkait dengan:a. Instalasi kabel tanam langsung (KTL).

b. Instalasi kabel Duct.

c. Instalasi kabel air blown (ABC).

d. Instalasi kabel udara.

e. Instalasi kabel lintasan pada Jalan, Parit/Sungai dan Rel Kereta Api.

f. Instalasi kabel drop.

g. Instalasi kabel pelanggan (IKP) meliputi instalasi kabel rumah (IKR) dan instalasi

kabel gedung (IKG).

4.1 Instalasi/Penarikan Kabel Tanam Langsung (KTL)

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan penarikan kabel tanam langsungdiantaranya:

a. Pada saat pengiriman ke lokasi pemasangan, kabel fiber optik yang akan dipasangharus berada pada haspel/gulungan yang tertutup dan sesuai denganperuntukkannya.

b. Pada saat pemasangan kabel, haspel dapat diletakan diatas trailer kemudianditarik dengan kendaraan, atau haspel ditempatkan di suatu tempat denganmempergunakan dongkrak (flexible hause) kemudian ujung kabel fiber optiknyayang ditarik.

c. Pada saat membuka tutup haspel lakukan dengan hati-hati agar kabel fiber optikdidalamnya tidak rusak, lalu bersihkan paku yang menancap dan material lainnyasebelum kabel dikeluarkan agar tidak membahayakan dan tidak menggangguputaran haspel.

d. Slack atau spare kabel disediakan pada kondisi sebagai berikut:1) Pada lokasi sekitar rute kabel terdapat demand yang cukup tinggi sehingga ada

rencana pengembangan dikemudian hari.2) Pada lokasi sambungan/pencabangan.3) Pada ujung kabel yang akan diterminasi pada Node.

e. Panjang slack spare disediakan sepanjang 10 (sepuluh) meter atau masing-masingsepanjang 5 meter pada setiap ujung kabel pada saat penyambungan.

f. Untuk lokasi yang ada sambungan/pencabangan maupun slack kabel fiber optik,maka diatas permukaan tanah dari sambungan kabel tersebut dibuat patok(marking post) dari beton atau memberikan Electronic Marking Post (EMP).Tujuannya adalah untuk memudahkan pencarian letak sambungan/ pencabanganatau slack. Catat titik koordinat lokasi sambungan atau slack tersebut denganmenggunakan GPS.

g. Slack dari sambungan/pencabangan atau spare kabel fiber optik tersebut harusdigulung dan diletakkan dekat sambungan dengan radius gulungan minimal 20 kalidiameter kabel yang ditanam dengan kedalaman sama dengan kedalaman alurgalian. Penempatan Slack kabel harus dipasang dengan posisi horisontal untuklokasi non handhole atau non manhole dan posisi vertikal untuk lokasihandhole/manhole. Untuk penempatannya diatur sedemikian rupa sesuai dengankondisi sehingga tidak mengganggu terhadap kabel lain yang ada dilokasi tersebut.Yang dimaksud dengan slack non handhole atau non mainhole adalah slack yang

Page 69: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

57 - 151 IDC

di tanam langsung tidak dilokasi/menggunakan handhole atau mainhole, biasanyadi lakukan di depan/dekat kabinet.

h. Apabila setelah penarikan kabel tidak langsung dilakukan penyambungan, makaujung kabel yang akan disambung supaya diperlihatkan atau dimunculkan keataspermukaan tanah dan diberi seal/end cap agar mudah ditemukan kembali.

i. Slack ujung kabel optik yang akan diterminasi pada Optical Distribution Cabinet(ODC) sebaiknya ditempatkan pada Handhole yang dibuat berdekatan atauberdampingan dengan pondasi ODC.

Gambar 44. Posisi Penempatan Slack Kabel di Handhole dan Patok Pengaman

Page 70: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

58 - 151 IDC

Gambar 45. Posisi Handhole pada ODC

j. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindariterjadinya kerusakan pada alat penarik, kabel fiber optik dan tidak menimbulkankecelakaan kerja.

k. Tenaga penarik ditentukan berdasarkan panjang rute sebagai berikut:1) Manual, yaitu dengan tenaga manusia.2) Semi Otomatis, yaitu tenaga manusia dibantu alat penarik (tirfor).3) Otomatis, yaitu dengan menggunakan winch truk/pulling machine.

l. Bila pada alur galian terdapat lebih dari 1 (satu) kabel fiber optik yang perludipasang maka penarikan kabel fiber optik dilakukan sekaligus.

m. Pengamanan atau pelindung Slack dan sambungan pada sistem tanam langsungmenggunakan Capstone atau Handhole.

Pelaksanaan penarikan/pemasangan kabel tanah fiber optik tanam langsungdiantaranya sebagai berikut:a. Penarikan kabel fiber optik dilaksanakan dengan memperhatikan faktor

kemudahan, keamanan dan apabila dilakukan dijalan raya harus diperhatikankondisi lalu lintas pada saat itu.

b. Kabel ditarik melalui bagian bawah haspel yang ditempatkan pada trailer,kemudian ujung kepala kabel ditambatkan. Untuk penggelarannya dilakukandengan cara menjalankan kendaraan penarik secara pelan-pelan atau haspeldipasang diatas dongkrak yang kuat kemudian ujung kepala ditarik menjauhihaspel.

c. Untuk menghindari kerusakan kulit kabel akibat gesekan pada saat penarikanmaka pada sepanjang jalur penarikan harus dipasang rol-rol kabel dengan intervaljarak kurang lebih dua meter.

d. Kabel yang sudah tergelar sepanjang alur galian kemudian dimasukan kedalamgalian yang sudah diisi pasir setebal 5 cm.

Page 71: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

59 - 151 IDC

e. Setelah panjang kabel cukup maka kabel dapat dipotong dan ujungnya harusditutup/didop dengan end cap panas kerut.

f. Pada saat penarikan kabel fiber optik terutama pada alur kabel yang banyaktikungan supaya dihindari tekukan yang tajam, bending radius minimum 20 kalidiameter kabel.

g. Apabila diperlukan kabel dapat dilucuti dari haspel sebagian atau semuanyamembentuk sistim angka delapan, kemudian dilakukan penarikan.

h. Posisi kabel dalam tanah harus teratur rapi dan tidak boleh melilit dengan kabelexisting, kabel catuan listrik atau pipa PAM . Bila perlu dipilih alur lain yang relatifaman.

4.2 Instalasi/Penarikan Kabel Duct

Ada 3 (tiga) tahapan/langkah dalam melakukan penarikan kabel duct yaitu tahappersiapan atau rodding duct, pemasangan sub duct dan pemasangan/penarikan kabelduct.

4.2.1 Persiapan/Rodding Duct

Rodding Duct dilaksanakan untuk memastikan bahwa pipa duct yang akan dipakaiuntuk penggelaran sub duct maupun kabel fiber optik dalam kondisi baik dan bebasdari kotoran. Beberapa hal yang terkait dengan persiapan/rodding duct diantaranyasebagai berikut:a. Dalam hal membuka maupun menutup tutup manhole gunakan katrol yang sesuai

dengan berat dari tutup manhole tersebut.b. Pastikan bahwa didalam Manhole tidak ada gas berbahaya.c. Bila manhole tergenang air gunakan pompa air untuk menguras air tersebut. Air

buangan/lumpur dari pompa tidak boleh dibuang ke jalan tetapi harus dibuang keparit.

d. Pipa duct yang akan dipakai harus berada pada jalur yang sama dalam satu ruteduct.

e. Pipa duct harus dipilih mulai posisi paling pinggir (disesuaikan dengan rute) danpaling atas. Bila pipa duct yang dipilih rusak/ngeblok dan tidak dapat diperbaiki lagimaka dipilih pipa duct sebelahnya.

f. Pemasangan tali pemancing pada duct (rodding duct) dapat dilakukan denganbeberapa macam cara yang dapat dipilih yaitu:1) Dengan peniupan parasut.2) Dengan penghisapan.3) Dengan Stik /pipa.4) Dengan Roader.

g. Pembersihan dan pemeriksaan pipa duct dapat dilakukan dengan cara:1) Konvensional (menggunakan sikat baja dan mandril).2) Modern (menggunakan kamera pipa dan water jet).

h. Pada saat pengiriman ke lokasi pemasangan, sub duct maupun kabel fiber optikyang akan dipasang harus berada pada haspel/gulungan yang tertutup dan sesuaidengan peruntukkan manhole.

i. Pada saat pemasangan sub duct, haspel dapat diletakan diatas trailer kemudiantarik dengan kendaraan, atau haspel ditempatkan didekat manhole dengan

Page 72: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

60 - 151 IDC

mempergunakan dongkrak (flexible hause) kemudian ujung sub-duct/kabel fiberoptiknya yang ditarik.

j. Pada saat membuka tutup haspel laksanakan dengan hati-hati agar sub-duct/kabelfiber optik didalamnya tidak rusak, lalu bersihkan paku yang menancap agar tidakmembahayakan dan tidak mengganggu putaran haspel.

Rodding duct dilakukan untuk pemasangan tali pemancing pada duct. Adapun carapelaksanaannya menggunakan beberapa cara diantaranya:a. Peniupan parasut

Prinsip kerjanya yaitu tali pemancing diikatkan pada parasut di pipa duct dan diberisealing udara, lalu dihembus oleh kompresor udara, sehingga parasut terdorongsampai pada ujung duct di Manhole berikutnya seperti gambar berikut.

Gambar 46. Prinsip Kerja Peniupan Parasut

b. PenghisapanPrinsip kerjanya yaitu, tali nylon dihisap dengan reductor yang dipasang padamanhole seperti terlihat pada point a.

c. Dengan Stick (Pipa)Prinsip kerjanya yaitu, pipa dimasukkan ke dalam duct melalui manhole yangdisambung-sambungkan sehingga dapat mencapai manhole berikutnya. Kemudiantali pemancing tersebut diikatkan pada ujung pipa lalu ditarik.

.

Gambar 47. Prinsip Kerja Penghisapan

d. RoaderPrinsip kerjanya yaitu, rod berdiameter lebih kurang 10 mm terbuat dari fiber yangdilapisi dengan selubung Poly Ethylen tergulung di rel, dimasukkan ke dalam pipaduct, untuk menarik tali pemancing. Alat ini dapat digunakan untuk pembersihanduct block dengan memasang sikat kawat dan madril.

Page 73: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

61 - 151 IDC

Pekerjaan cleaning dan checking duct dilaksanakan sebelum penarikan kabel dimulai.Diperlukan beberapa peralatan kerja, antara lain:a. Peralatan Konvensional.

1) Sikat kawat baja.Sikat yang terbuat dari baja digunakan untuk membersihkan kotoran yangterdapat dalam pipa. Pada kedua ujung sikat terdapat mata pengait sebagaitambat tali penariknya atau dapat juga menggunakan roader, sedangkan ujungsatunya sebagai penambat mandril.

S i k a t K a w a t B a ja

M a n d r i l

A n t i P u l i r / S w i v e l

Gambar 48. Peralatan Pembersihan Duct

2) MandrilMandril terbuat dari bahan logam atau kayu, berdiameter sedikit lebih kecil daripipa duct (10cm) dan panjangnya lebih kurang 87,5 cm, pada ujungnya terdapatmata pengait. Fungsinya untuk membersihkan atau mengetes kondisi pipa duct.

Prinsip kerja alat tersebut yaitu, sikat kawat diikatkan pada tali penarik atauroader, kemudian pada ujung kait lainnya dipasang mandril, pada ujung mandrildiikatkan pula tali penarik lainnya. Setelah penarikan dari salah satu manholedilakukan, maka hal tersebut dapat diulang kembali melalui manhole lainnyadengan cara membalik posisi sikat kawat dan mandrilnya. Untuk lebih jelasnyadapat dilihat pada Gambar berikut ini.

Page 74: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

62 - 151 IDC

Tali Penarik

MadrilSikat Pembersih

Tali Penarik

Manhole M1 Manhole M2

Gambar 49. Mandril dengan Sikat Pembersih

b. Kamera pipa dan Water Jet.Alat ini mengggunakan kamera yang diperpanjang jangkauannya denganmenggunakan kabel fiber optik yang dimasukkan ke dalam pipa duct. Fungsinyauntuk mengetahui kondisi pipa duct. Jika diketahui pipa duct block, maka dilakukanpembersihan dengan menggunakan pompa air berkekuatan besar yang disalurkanmelalui pipa yang dimasukkan ke dalam pipa duct, sehingga kotoran yang menutupipipa tersebut dapat tersapu bersih. Kedua alat tersebut menjadi satu dengankendaraan (truck). Jika penggunaan peralatan di atas tidak dapat dilaksanakankarena adanya kerusakan pipa duct, maka harus dilaksanakan perbaikan pipa ductterlebih dahulu. Untuk itu kerusakan harus di lokalisir terlebih dahulu untukmeminimumkan pekerjaan penggalian. Selanjutnya alat khusus yang terdiri dariTransmiter (sonde) dimasukkan ke dalam pipa duct dengan menggunakan roadersampai sonde tersebut tidak dapat melalui pipa yang rusak. Kemudian alat receiverdapat digunakan untuk mencari posisi sonde tersebut sampai tepat di atas titikkerusakan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut.

R O A D E RB l o k

S o n d e / T r a n s m i t t e r

R e c e i v e r

Gambar 50. Peralatan Kamera

Page 75: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

63 - 151 IDC

4.2.2 Pemasangan/Penarikan Kabel Duct

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melakukan pemasangan/penarikan kabeldalam Sub-Duct diantaranya:a. Slack atau spare kabel disediakan pada kondisi sebagai berikut:

1) Disekitar lokasi manhole terdapat demand yang cukup tinggi sehingga adarencana pengembangan dikemudian hari.

2) Pada lokasi sambungan/pencabangan.3) Pada manhole belokan dari rute duct yang tidak lurus.Panjang slack/spare disediakan sepanjang 10 (sepuluh) meter atau masing-masingsepanjang 5 meter pada setiap ujung kabel pada saat penyambungan.

b. Slack atau spare kabel digulung dan diikat di dinding manhole pada dudukan besiyang tersedia, besarnya radius gulungan adalah minimum sebesar 20 D (D =Diameter kabel). Disarankan dibuatkan cable support spare pada dinding Manholesedemikian rupa sehingga tidak mengganggu pekerjaan berikutnya.

c. Penarikan dapat dimulai dari awal/tengah/akhir rute duct dengan memperhatikankondisi lalu lintas pada saat itu, atur kabel fiber optik sedemikian rupa agar ujungnyatidak ditengah duct.

d. Posisi kabel dalam manhole harus didalam pipa sub duct yang sama dan satu jalanagar kabel tidak saling menyilang.

e. Alat penarik harus cukup kuat untuk menarik kabel dan ditempatkan sedemikianrupa dekat manhole agar tension (tegangan tarik) yang bekerja seminim mungkin.

f. Untuk menghindari banyaknya gesekan pada kabel oleh benda yang dilaluinyadalam penarikan sub duct, tidak boleh terlalu cepat dan bila perlu dapatmenggunakan rol kabel (cable reel).

g. Tali penarik harus cukup kuat dan tidak boleh putus untuk itu disarankanmenggunakan kawat serabut baja, sedangkan untuk tali pemancing yangdimasukkan terlebih dahulu kedalam pipa duct diperbolehkan menggunakan taliplastik.

h. Agar dalam penarikan tidak merusak kabel maka ujung kabel yang akan ditarikharus dipasang kabel grip/pulling eye dan agar tidak melintir pada ujung kabeldipasang alat anti pullir alat (swivel ).

i. Gunakan kabel guide untuk memasukkan kabel fiber optik ke pipa duct dangunakan intermediate puller (penarik antara) pada duct antara.

j. Cara pemasangan kabel fiber optik di duct dapat dilakukan dengan beberapa caratergantung teknologi yang dipilih yaitu:1) Manual, dengan tenaga manusia.2) Semi Otomatis, dengan tenaga manusia dibantu alat penarik (Tirfor).3) Otomatis, yaitu dengan winch/pulling machine dan pulling force minimum 2000

Newton.k. Untuk memperlancar jalannya penarikan di dalam pipa duct dan manhole, maka

perlu petugas pengawas dan handy talkie atau alat komunikasi lainnya ditempat-tempat yang diperlukan.

l. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindariterjadinya kerusakan pada alat penarik, kabel fiber optik dan tidak menimbulkankecelakaan kerja.

m. Kabel fiber optik yang baru dipasang di dalam pipa duct sebaiknya dibiarkan dahuluminimal 1 (satu) hari setelah penarikan dengan maksud menormalisasi perubahanmaterial fiber optik sebagai akibat penarikan.

Page 76: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

64 - 151 IDC

n. Kabel fiber optik sebaiknya diletakkan disebelah kiri atau kanan dekat dindingmanhole dan menumpang pada besi bearer yang ada sehingga bagian tengahManhole ada ruang kosong untuk kerja.

o. Pada saat penarikan perlu diperhatikan bending radius (radius tekukan), bendingradius minimum 20 x diameter kabel.

p. Bila rute duct banyak belokan maka haspel diletakkan sedekat mungkin denganlokasi belokan dengan maksud mengurangi beban alat penarik.

q. Penempatan kabel fiber optik didalam sub duct diatur sebagai berikut denganasumsi jumlah pipa/lubang sub-duct 3 (tiga) buah untuk 1 (satu) pipa duct, kecualibila pada manhole tersebut terdapat pencabangan, sub-duct dapat dipilih dari pipaduct yang berbeda seperti tabel dibawah ini.

Tabel 5. Penempatan Kabel Fiber optik

Kabel fiber optik ke : Sub-duct lubang no : Pipa duct no :1 1 12 2 13 3 14 1 25 2 2

dst. dst. dst.

r. Pipa duct berisi kabel yang menuju ke gedung harus dilengkapi dengan seal untukmenghindari gangguan dari binatang pengerat atau serangga.

s. Setiap kabel yang dipasang harus dilengkapi dengan label dari bahan aluminiumdengan tulisan sistem press (ketok) yang menerangkan jenis kabel dan namaproyeknya.

Pemasangan Kabel Duct Fiber Optik dalam HDPE.a. Penarikan HDPE tanam langsung dilaksanakan dengan memperhatikan faktor

kemudahan, keamanan dan apabila di jalan raya perhatikan kondisi lalu lintas padasaat itu.

b. HDPE tanam langsung ditarik melalui bagian bawah haspel yang ditempatkanpada trailer, kemudian ujung kepala HDPE tanam langsung ditambatkan.Untukpenggelarannya dilakukan dengan cara menjalankan kendaraan penarik secarapelan-pelan atau haspel dipasang diatas dongkrak yang kuat kemudian ujungkepala ditarik menjauhi haspel.

c. HDPE tanam langsung yang sudah tergelar sepanjang alur galian kemudiandimasukan kedalam galian yang sudah diisi pasir setebal 5 cm.

d. Setelah panjang HDPE tanam langsung cukup maka dapat dipotong dan ujungnyaharus ditutup.

e. Pada saat penarikan HDPE tanam langsung terutama pada alur yang banyaktikungan, agar dihindari tekukan yang tajam karena dapat mengakibatkan HDPEblok (patah/buntu).

f. Posisi HDPE tanam langsung dalam tanah harus teratur, rapi dan tidak bolehmelilit dengan kabel existing, kabel catuan listrik atau pipa PAM . Bila perlu dipilihalur lain yang relatif aman.

g. Sambungan HDPE tanam langsung harus menggunakan soket khusus di bagianluar.

Page 77: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

65 - 151 IDC

h. Setelah penggelaran HDPE tanam langsung, kemudian masing-masing spandipasang tali pancing untuk alat bantu penarikan kabel.

i. Kabel yang ditarik di dalam HDPE tanam langsung dapat menggunakan kabelduct fiber optik atau kabel tanah fiber optik tergantung desain.

Gambar 51. Konstruksi Penanaman Kabel

4.3 Instalasi/Penggelaran FO Air Blown Cable (ABC) dan ABF

Dalam menggelar ABC dan ABF membutuhkan tahapan implementasi penggelaranmicroduct lebih awal sebelum men-deploy kabel fiber optik ABC atau ABF. Dengankondisi ini tahapan proses dalam sistem ABC akan memakan waktu yang lebih banyakdibandingkan dengan sistem konvensional. Berikut ini perbandingan tahapanpemasangan/instalasi teknik ABC/ABF dan konvensional.

Page 78: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

66 - 151 IDC

Beberapa faktor yang menjadi bahan pertimbangan dalam penggelaran kabel ABCadalah sebagai berikut:a. Dalam kondisi tidak tersedia sistem main ducting, sebelum penggelaran kabel

ABC/ABF harus melakukan penanaman microduct terlebih dahulu. Sesuai dengankarakteristik bahan microduct, teknik penanaman microduct idealnya harusdilakukan dengan metode penggalian terbuka (open trenching) dan rute jalur kabeltidak berbelok dan naik turun secara ekstrem (bending ≥ 20 x Diameter Microduct)

b. Karakteristik bahan microduct tanam langsung mempunyai sifat rigiditas(kekakuan) yang tinggi sehingga sulit diterapkan pada sistem boring.

Kabel FO ABC dapat difungsikan sebagai kabel feeder dan kabel distribusi sedangkanuntuk kabel ABF dipergunakan untuk kabel drop/penanggal.

4.3.1 Komponen Implementasi Teknik Instalasi kabel FO ABC/ABF

Komponen-komponen utama yang dibutuhkan dalam implementasi teknik penggelarankabel fiber optik ABC/ABF diantaranya adalah:a. Microductb. Kabel fiber optik khusus untuk ABC/ABFc. Asesoris dan tool pencabangand. Tool untuk peniupan kabel fiber optik

Gambar 52. Komponen Microduct

Gambar 53. Komponen Kabel ABC/ABF

Page 79: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

67 - 151 IDC

Gambar 54. Asesoris dan Tool Branching ABF

Gambar 55. Tool Peniupan Kabel ABF

4.3.2 Teknik Instalasi ABC/ABF

Pekerjaan utama dalam teknik instalasi ABC/ABF adalah :a. Pemasangan Microductb. Pemasangan kabel fiber optik dengan menggunakan teknik blowing (peniupan).

4.4.2.1 Pemasangan kabel fiber optik ABC/ABF dengan MenggunakanTeknik Blowing

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pemasangan kabel fiber optik denganmenggunakan teknik blowing diantaranya sebagai berikut:a. Proses pelaksanaan pekerjaan peniupan kabel fiber optik ABC/ABF dilakukan,

apabila pekerjaan penggelaran microductnya telah selesai dipasang/gelar.

Page 80: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

68 - 151 IDC

b. Besarnya tekanan udara yang mendorong kabel fiber optik ABF tidak menyebabkangaya tarikan yang melebihi batas kemampuan kekuatan tarik kabel.

c. Karena belum ada standar internasional maka besarnya tekanan udara yangmeniup/mendorong kabel fiber optik ABF atau piston/pelampung sesuai denganstandar produk alat tersebut.

Piston penarik yang dipasang di kepala digunakan untuk menarik berkas kabel seratoptik melalui ruang microduct dengan meniupkan aliran udara. Instalasi sepenuhnyabebas gesekan, sehingga dapat menghilangkan kerusakan yang dapat terjadi padakabel serat optik pada penarikan secara tradisional melalui jaringan. Untuk penarikantersebut dibutuhkan sebuah kompresor udara standar sebagai pemasok udara untukmendorong piston kearah ujung jauh. Sangat dianjurkan penggunaan pendingin udarayang dapat mensuply kompresor yang berguna untuk menjaga suhu udara di dalammicroduct selama instalasi tetap rendah. Proses peniupan tersebut seperti padagambar berikut ini.

Gambar 56. Proses Peniupan Kabel ABF

Jika tidak terdapat kendala peniupan udara diatur sedemikian rupa sehinggakecepatan penarikan lebih kurang 80 meter per menit. Dengan kecepatan tersebutuntuk penarikan 2000 meter kabel ABF/ABC dibutuhkan waktu lebih kurang 30 menit.

Page 81: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

69 - 151 IDC

Gambar 57. Cara Kerja Mesin Airblown

Gambar 58. Komponen Mesin Airblown

Prisip kerja dari Blowing Machinedipengaruhi oleh kombinasi mekanismekontrol penggerak roda dan aliran udarayang stabil. Profil tekanan sepanjangtabung memberikan tarikan udara yangberfungsi mengurangi friksi/gesekan sertamendorong serat optik terpasang sampaititik akhir terminasi. Metode Airblownmampu mengurangi Fiber Stress secarasignifikan sehingga bisa mempertahankanusia pakai fiber optiknya tersebut sepertigambar disamping ini.

Dalam implementasinya, instalasi fiberoptik menggunakan metode airblown akandipengaruhi oleh 2 kondisi lingkungan yaknikondisi kering dan basah, yang akansangat mempengaruhi kinerja dan hasiljetting, seperti terlihat pada ilustrasi gambardan tabel berikut.

Page 82: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

70 - 151 IDC

c. Mencapai Optimum Jetting.Rata-rata suhu pada saat proses blowing sebaiknya ada dikisaran -10ºC sampai60ºC, baik suhu dalam tube maupun di luar. Jika yang terjadi kondisi suhu kurangdari atau lebih dari yang disarankan atau adanya perbedaan ekstrem antara suhudalam tube dan suhu kamar maka besar kemungkinan hasilnya jarak blowing akanlebih pendek.

d. Sponge testingUkuran spons yang sesuai adalah 10 kali dari ukuran dimensi micro/primary tube.Masukkan spons ke ujung tabung dengan tekanan antara 10 – 15 bar. Jika sponslolos sempurna ke ujung tube yang lain, maka proses cable blowing dapatdilanjutkan. Proses spons test ini juga dapat membersihkan kotoran dankelembaban yang ada di dalam micro/primary tube

e. Ball (steel or plastic) test

Setelah melakukan spons test, disarankan untuk melanjutkan ke Ball test. Bola yangterbuat dari logam atau plastik itu memiliki ukurang kurang lebih 85% dari dimensiprimary tube. Gunakan besaran tekanan yang sama untuk meniup bola logam itusampai ke ujung tube yang lain. Jika berhasil sempurna maka proses blowing kabeldapat dilanjutkan. Dimohon supaya berhati-hati pada saat menerima bola logam diujung tube yang mengarah keluar, karena dipastikan bola akan bergerak cukupkencang/keras.

Beberapa hal yang perlu diperhatikansebelum melakukan instalasi air blowncable pada microduct yang sudahterpasang diantaranya :

a. Persiapan kit, kompresor danblowing unit.Microduct Provider biasanyamenyediakan basik kompresor kityang dirancang untuk aplikasi FTTH.Kit terdiri atas standar generatorbertekanan 4 - 15 bar untukmengoperasikan Blowing Unit

b. Performa Jetting/Blowing.Jarak tiupan kabel sangatbergantung pada beberapa elemen,diantaranya ukuran tabung, aliranudara, besar tekanan, jumlahlengkungan sepanjang rute menujulokasi, radius lekukan tabung danjumlah bundel tabung, kondisicuaca, dingin atau panas, dll

Page 83: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

71 - 151 IDC

4.4 Instalasi Kabel Udara

4.4.1 Persiapan Pemasangan/instalasi Kabel Udara

Berbagai tahapan yang perlu dipersiapkan dalam pemasangan kabel udaradiantaranya:

a. Mempersiapkan peralatan dan material sebagai berikut:1) Alat untuk membuat lubang sebagai tempat penanaman tiang seperti linggis,

cangkul, sekop, belincong, bor tanah dan lain-lain.2) Tiang Besi yang diantaranya sesuai dengan STEL L-003, L-018, L-019 dan L-

020 atau Tiang Beton sesuai STEL L-022, L-023 dan L-024 atau STEL yangberlaku.

3) Alat untuk menaikan kabel keatas truk seperti tali dan papan peluncur atau katrolatau fork lift atau truk khusus yang dapat menaikan, menurunkan, mengangkutkabel dan sebagai jack drum.

4) Alat untuk penarikan kabel seperti dongkrak haspel, alat penarik kabel (Tirfor,Tracktang, alat anti pulir/swivel dan lain-lain)

5) Rambu-rambu lalu lintas dan alat pengaman lainnya.6) Alat pangangkut personil dan material.7) Alat komunikasi (Handy Talkie/Handphone).8) Safety belt.9) Waterpass (untuk mengukur tegak lurusnya tiang).

4.4.2 Pemasangan Kabel Udara

Beberapa tahapan dalam melakukan pemasangan/penarikan kabel udara diantaranya:a. Kabel udara dapat dipasang pada tiang baru maupun tiang lama (existing), bila

mempergunakan tiang existing perlu diperhitungkan besarnya gaya rentang kabeltersebut ditambah gaya rentang kabel existing.

b. Pemasangan kabel udara fiber optik dapat dilakukan sebagai berikut:1) Rute tiang yang digunakan khusus untuk kabel fiber optik dengan ketentuan

sebagai berikut:a).Penempatan harus mulai dari posisi paling atas.b).Untuk tiang 7 meter hanya 2 jalur kabel untuk setiap sisi dan maksimum

kapasitas per kabel 48 core.c).Untuk tiang 9 meter dapat dipasang 3 jalur kabel untuk setiap sisi dan

maksimum kapasitas per kabel 48 core.d).Dimungkinkan dipasang kabel fiber optik kapasitas 96 core khusus untuk kabel

feeder dan antar HRB.2) Rute tiang yang digunakan bersamaan dengan kabel tembaga dengan ketentuan

sebagai berikut:a).Penempatan kabel fiber optik harus diatas kabel tembaga.b).Kabel fiber optik tidak diperbolehkan dibendel menjadi satu dengan kabel

tembaga.3) Untuk rute baru penempatan kabel fiber optik pada tiang berdasarkan

penanggung jawab pengelolaan yaitu:a).Paling atas untuk kabel fiber optik backbone/regional, junction/OLO dan

junction TELKOM Group.b).Jalur dibawahnya untuk kabel fiber optik akses/OLO last mile TELKOM Group.

4) Untuk rute eksisting, penempatan kabel optik baru dibawah kabel optik eksisting.

Page 84: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

72 - 151 IDC

5) Setiap kabel optik perlu dilakukan pelabelan untuk memudahkan dalammelakukan identifikasi kabel. Pelabelan berpedoman pada dokumen desainjaringan FTTH.

c. Cara penambatan kabel udara pada tiang disesuaikan dengan kondisi di lapanganyaitu:1) Cara gantung.

Dipergunakan pada rute lurus dengan jarak antar tiang antara 40 meter sampai50 meter. Instalasi menggunakan asesoris kabel serat optik seperti tensionbracket, suspension klem, stainless steel band, dan lain-lain.Untuk keseimbangan beban Tiang, maka pemasangan kabel cara gantungdilakukan dengan urutan besilangan sesuai gambar berikut.

Gambar 59. Pemasangan Kabel Serat Optik di Tiang Beton AntaraRute Lurus

2) Cara tambat.a) Dipergunakan pada rute belok atau menikung, lintasan atau rute lurus dengan

jarak antar tiang lebih dari 50 meter (rentang jauh). Penambatan dilakukandengan mempergunakan alat bantu khusus dan diusahakan tidak memotongkawat penggantung (bearer).

b) Penambatan juga perlu dilakukan pada rute lurus setiap 6 sampai 8 gawang(± 300 – 400 meter) harus tanpa memotong kawat penggantung (bearer).

Page 85: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

73 - 151 IDC

c) Penambatan pada rute lurus dapat menggunakan span wartel atau tidak,untuk rute belok dan tambat awal/akhir harus menggunakan span wartel.

Gambar 60. Penambatan Kabel Lurus pada Tiang

Gambar 61. Penambatan Kabel Lurus pada Tiang

1. Stainless steel band2. Stopping buckle3. Tension/ suspenssion

bracket4. Spanwartel5. Thimble6. Guy grip/ buldog grip7. Plastic strap

Page 86: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

74 - 151 IDC

Gambar 62. Penambatan Kabel Rute Belok pada Tiang Beton

d) Cara tambat awal/akhirDipergunakan pada tiang ODC/ODP (Optical Distribution Cabinet/OpticalDistribution Point)/Optical Clousure/Slack, pada tiang sambungan peralihanantara kabel tanah dan kabel udara atau kabel udara dengan kabel udara.Penambatan pada tambat awal/akhir dan tambat antara dapat diinstalasisebagai berikut:(1) Pada tiang besi dapat menggunakan stagklem beugel atau suspenssion

dan stainless steel band.(2) Pada tiang beton dapat menggunakan suspenssion dan stainless steel

band.

1. Stainless steel band3. Tension/ suspenssion bracket4. Spanwartel

Page 87: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

75 - 151 IDC

Gambar 63. Tambat Akhir pada Tiang Besi

Gambar 64. Tambat Akhir pada Tiang Beton/Besi

Page 88: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

76 - 151 IDC

Gambar 65. Tambat Awal/Akhir pada Tiang Beton pada Rute Lurus

d. Semua penjepit kabel udara harus terpasang lebih dahulu pada setiap tiang yangakan dipakai sebagai tumpuan dalam penarikan.

e. Tempatkan haspel sedemikian rupa pada tempat yang paling mudah dalampenarikan, kemudian bearer ujung kabel disambungkan dengan tali penarik dan alatanti pulir.

f. Pasang tali penarik pada rol kabel kemudian kabel udara ditarik melalui rol kabeltersebut, panjang satu kali penarikan maksimum 1 (satu) Km.

g. Alat/tenaga penarik ditentukan berdasarkan panjang rute dan kapasitas kabelsebagai berikut :1) Manual, yaitu dengan tenaga manusia.2) Semi Otomatis, yaitu dengan tenaga manusia dibantu alat penarik, misal Tirfor

dan sejenisnya.3) Otomatis, yaitu dengan pulling machine/Winch.

h. Setelah selesai penarikan buat tambat awal/akhir dengan mempergunakan tracktang dan pasangkan span wartel (pengatur lentur kabel), sedangkan pada tiangantara kencangkan kabel dengan cara menjepitkan bearer pada suspension klemyang ditambat pada tiang.

i. Atur kelenturan kabel sebesar 2% dari panjang gawang (panjang bentangan)dengan memperhatikan kerapihan dan faktor-faktor sebagai berikut :1) Batas putus gaya tegangan (breaking tension) dari kawat penggantung (bearer).2) Berat dari kabel udara (kg/m) termasuk kawat penggantung.3) Gaya tegangan tambahan seperti beban angin dan batas panjang gawang

(critical span).j. Buat spare sepanjang 10 meter pada masing-masing ujung kabelnya untuk

penyambungan, setelah panjang kabel cukup maka kabel dapat dipotong. UntukSlack dari sambungan/pencabangan/tambat akhir atau spare kabel fiber optikdigulung dan dipasang pada tiang menggunakan slack support dengan radiusgulungan minimal 20 kali diameter kabel yang dipasang (panjang spare untukmasing-masing ujung kabel ± 10 meter).

k. Bila setelah penarikan tidak langsung dilaksanakan penyambungan, maka ujungkabel diamankan dari gangguan dan ujungnya harus ditutup/didop dengan end cap.

Page 89: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

77 - 151 IDC

l. Teknik penarikan:1) Penarikan kabel fiber optik dilaksanakan dengan memperhatikan faktor

kemudahan, keamanan dan kondisi lalu lintas pada saat itu apabila penarikandilakukan di jalan raya.

2) Kabel fiber optik ditarik mulai dari suatu titik/node (ODF atau ODC) dan menjauhiarah node tersebut, seperti gambar dibawah.

3) Kabel ditarik melalui bagian bawah haspel yang ditempatkan pada trailer,kemudian ujung kepala kabel ditambatkan pada tiang awal. Kemudian kabeldigelar dengan cara menjalankan kendaraan penarik secara pelan-pelan (metodedrive off routes) atau haspel dipasang diatas dongkrak yang kuat kemudian ujungkepala ditarik menjauhi haspel (metode back pull routes).

Gambar 66. Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Drive Off Rutes

Gambar 67. Instalasi Kabel Udara Dengan Metode Back Pull Routes

4) Pada saat penarikan kabel fiber optik terutama pada alur kabel yang banyaktikungan supaya dihindari tekukan yang tajam, dengan memperhatikan bendingradius minimum 20 kali diameter kabel.

Page 90: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

78 - 151 IDC

m. Posisi kabel harus teratur rapi pada tiang tidak boleh melintir atau melilit dengankabel existing.

n. Apabila kabel fiber optik menyebrang jalan raya, menyebrang sungai ataumenyebrang rel kereta api maka pemasangannya pada tiang dengan cara ditambatdan dilengkapi temberang serta tidak boleh ada sambungan.

o. Sudut penyeberangan diatur sedemikian rupa sehingga lintasan kabel yangmenyebrang sependek mungkin, tinggi rute kabel udara diatas jalan raya dan diatassungai minimal 6 meter atau sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/ PEMKAB atauInstansi terkait setempat sedangkan untuk rute diatas rel kereta api minimal 7,5meter atau menurut ketentuan PT KAI.

p. Untuk rute kabel udara yang berada dibawah saluran listrik tegangan tinggi makadisarankan dipilih kabel udara yang sedikit mengandung unsur metalic dan perlumemperhatikan keselamatan kerja.

q. Setelah persiapan kabel selesai dan penempatan tenaga penarik selesai, makapenarikan kabel fiber optik dapat dilaksanakan. Untuk memperlancar jalannyapenarikan, maka perlu petugas pengawas yang dilengkapi dengan handy talkieatau alat komunikasi ditempat-tempat yang diperlukan.

r. Pekerjaan penarikan harus dilaksanakan secara hati-hati untuk menghindariterjadinya kerusakan pada kabel fiber optik, alat penarik dan menghindarikecelakaan kerja.

4.5 Instalasi Lintasan/Menyebrang Jalan, Parit/Sungai dan Rel KeretaApi

Untuk instalasi kabel fiber optik pada lintasan jalan, parit, sungai dan rel Kereta Apiinstalasinya harus menggunakan pelindung kabel sesuai dengan peruntukannyaseperti yang di uraikan pada sub bab dibawah ini.

4.5.1 Menyebrang Jalan

Instalasi kabel fiber optik yang melintang/menyebrang jalan dapat menggunakan carasebagai berikut:a. Menggunakan pelindung pipa galvanis ± 5 inch untuk jalan dengan lalu lintas padat

dan pipa PVC ± 4 inch tebal 2,2 mm dan dilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm dengankedalaman galian pemasangan kabel ± minimal 1,50 meter atau sesuai peraturanPEMPROP/ PEMKOT/ PEMKAB atau Instansi terkait setempat.

Gambar 68. Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa Galvanis

Page 91: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

79 - 151 IDC

Gambar 69. Penampang Lintang Kontruksi Pelindung Crossing

b. Menggunakan pelindung pipa PVC ± 4 inch tebal 5,5 mm dan dilengkapi 3 sub-duct32/26 mm untuk jalan dengan lalu lintas sedang kedalaman galian minimal 1,50meter atau sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/PEMKAB atau Instansi terkaitsetempat.

Gambar 70. Kontruksi Pelindung Crossing dengan Pipa PVC

c. Menggunakan pelindung pipa HDPE 40/33 mm tanpa cadangan dengan kedalamangalian ± minimal 1,50 m atau sesuai peraturan PEMPROP/PEMKOT/ PEMKAB/Instansi terkait setempat.

d. Untuk pipa pelindung crossing harus terpasang secara utuh, apabila tidakdimungkinkan maka pipa dipotong-potong sesuai kondisi panjang PIT (bisadipotong-potong setiap 1 meter atau setiap 2 meter) dan harus disambungmenggunakan soket khusus peruntukannya..

Page 92: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

80 - 151 IDC

Gambar 71. Pemasangan Pipa PVC pada Sistem Boring

4.5.2 Menyebrang Parit atau Sungai

Instalasi kabel fiber optik menyebrang sungai atau parit dapat menggunakan carasebagai berikut:a. Menyebrang Parit.

Dalam instalasi kabel fiber optik yang menyebrang parit kabel dimasukkan ke dalampipa pelindung besi galvanis dengan diameter dalam 4 inchi atau 2 inch, baik untukalur/rute kabel maupun untuk kebutuhan alur kabel naik yang menuju ODC/ODP,dipasang di bawah dasar parit seperti gambar dibawah ini. Jika hal tersebut tidakmemungkinkan , maka seijin PEMDA setempat pipa dapat dipasang di atas parit,dilindungi/dililit kawat duri dengan catatan tidak menghalangi debit air.

Pipa Besi Galvanis

Gambar 72. Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Melewati Bawah Parit

Page 93: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

81 - 151 IDC

Gambar 73. Pipa Pelindung Galvanis Dipasang Diatas Parit

Pemasangan kabel dalam pipa pelindung dengan ketentuan:1) Untuk keamanan pipa pelindung dilindungi kawat berduri seperti terlihat pada

gambar diatas.2) Pipa pelindung yang belum terisi kabel harus ditutup dengan Stopper pada

kedua ujungnya, sedangkan pipa yang sudah terisi kabel supaya dipasangkabel Seal.

b. Menempel pada atas jembatan.Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis dengan diameter sesuai dengankebutuhan dan dilengkapi HDPE 40/32 mm dan dipasang pada pondasi pagarjembatan, dengan mempertimbangkan faktor keamanan atau sesuai peraturanPEMPROP/PEMKOT/ PEMKAB atau Instansi terkait setempat.

Gambar 74. Konstruksi Lintasan Sungai Menempel di Atas Jembatan

Page 94: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

82 - 151 IDC

c. Memanfaatkan polongan yang telah tersedia pada konstruksi jembatan dandilengkapi HDPE 40/32 mm.

Gambar 75. Konstruksi Lintasan Sungai pada Polongan Jembatan

d. Menempel pada sisi jembatan.Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis ± 4 inch tebal 3,3 mm dandilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm.

(a)

(b)

Gambar 76. Contoh Kontruksi Menyeberang Sungai Menempel pada Jembatan

Page 95: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

83 - 151 IDC

e. Menempel pada bagian bawah jembatan (digantung)Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis ± 4 inch tebal 3,3 mm yangdigantung pada besi jembatan menggunakan dan dilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm.

f. Jembatan kabel dengan konstruksi terpisah.Instalasi ini menggunakan pelindung pipa galvanis ± 4 inch tebal 3,3 mm denganmembuat konstruksi jembatan sendiri terpisah dengan jembatan PU/eksisting dandilengkapi 3 sub-duct 32/26 mm

(a)

(b)

Gambar 77. Jembatan Kabel dengan Konstruksi Terpisah

g. Jembatan kabel dengan tiang tunggal.Instalasi ini menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan talibaja/slink untuk penggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slinkpenggantung. Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter

Page 96: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

84 - 151 IDC

dan untuk lintasan Rel Kereta Api (dengan ketinggian minimum pada tengahlintasan 9 meter).

h. Jembatan kabel dengan tiang ganda.Instalasi ini menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan talibaja/slink untuk penggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slinkpenggantung. Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter.

Gambar 78. Konstruksi Lintasan Sungai Sistem Jembatan TiangTunggal/Ganda

Gambar 79. Detail Tambatan Lintasan Sungai Sistem Jembatan TiangTunggal/Ganda

Gambar 80. Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat BajaMenggunakan Clamp

Page 97: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

85 - 151 IDC

Gambar 81. Detail Pemasangan HDPE pada Slink/Kawat BajaMenggunakan Double Clamp

i. Sistem boring atau duct slumpInstalasi ini menggunakan pipa galvanis/PVC ± 4 inch (diisi dengan 3 sub-duct) atauHDPE minimal dipasang 3 HDPE dipasang dibawah dasar sungai/ parit (dasar paritbeton 50 cm, dasar tanah 70 cm) atau diatas parit atas izin PEMPROP/PEMKOT/PEMKAB/Instansi terkait setempat. Untuk kedalaman duct slump di lintasan sungailebih dari 2 meter di bawah dasar sungai.

Gambar 82. Pelindung Galvanis pada Lintasan Sungai

Gambar 83. Pelindung Galvanis pada Lintasan Parit

Page 98: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

86 - 151 IDC

Gambar 84. Konstruksi Tiang Ganda Lintasan Sungai

4.5.3 Menyebrang Rel Kereta Api

a. Memakai pipa galvanis ± 5 inch tebal 3,3 mm dan pipa PVC ± 4 inch tebal 2,0 mmdengan kedalaman minimal ± 150 cm atau menurut ketentuan PT. KAI sertadiinstalasi dengan sistem boring. Pada pipa galvanis/PVC tersebut dimasukanbeberapa sub-duct sebelum kabel fiber optik dimasukan kedalamnya disamping ituperlu disiapkan pipa cadangan yang kosong untuk keperluan selanjutnya. Pipapelindung yang tidak langsung dipakai maka harus ditutup stopper pada keduaujungnya untuk mencegah masuknya tanah/kotoran. Penyambungan pipa galvanisharus menggunakan socket sambung dengan ukuran yang sesuai.

Page 99: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

87 - 151 IDC

Gambar 85. Konstruksi Lintasan Rel Kereta Api Sistem Boring

b. Jembatan kabel dengan tiang tunggal.Menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan tali baja/slink untukpenggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slink penggantung.Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter dan untuklintasan Rel Kereta Api (dengan ketinggian minimum pada tengah lintasan9 meter).

c. Jembatan kabel dengan tiang ganda.Menggunakan tiang beton/tiang besi minimal tiang 9 meter dan tali baja/slink untukpenggantung dan pipa HDPE 40/33 mm yang diklem pada slink penggantung.Konstruksi ini dipergunakan untuk panjang litasan sungai 40 meter.

Page 100: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

88 - 151 IDC

Gambar 86. Konstruksi Jembatan Lintasan Rel Kereta Api

4.6 Instalasi Kabel Drop Fiber optik

Jaringan kabel drop fiber optik adalah jaringan fiber optik yang digelar dari ODP menujuOTP atau Roset yang ditempatkan di rumah pelanggan. Secara umum kabel drop fiberoptik yang diimplementasikan mengacu standar ITU -T.G657.A yang terdiri dari 2 (dua) tipeyaitu Loosetube dan Ribbon. Kabel drop yang digunakan harus sesuai denganperuntukannya.

4.6.1 Persiapan Pemasangan Kabel Drop Fiber Optik

a. Mempersiapkan peralatan dan material untuk instalasi kabel drop diantaranyasebagai berikut:1) Alat pemasangan kabel drop seperti:

a) Tangga, toolkit set (untuk instalasi kabel drop kabel udara).b) Cangkul, belincong, sekop, toolkit set (untuk instalasi kabel drop kabel

tanah).2) Alat komunikasi (Handy Talkie/ Handphone/ Fiber Talkset).3) Paku klem atau pita pengikat/ tie rap.4) Bricket/suspension untuk penambatan kabel drop fiber optik udara.5) Tiang dan accessoris tiang untuk pemasangan kabel drop fiber optik udara bila

diperlukan.6) Pipa PVC/HDPE untuk pelindung kabel instalasi kabel drop fiber optik kabel

tanah untuk rute crossing jalan.b. Buat alur kabel dengan memperhatikan faktor-faktor sebagai berikut:

1) Alur kabel tidak boleh mengganggu keindahan pemandangan.2) Alur kabel tidak boleh dekat sumber api/panas dan gesekan.3) Alur kabel tidak boleh mengganggu lalu lintas orang.4) Mudah dalam pemasangan, pemeliharaan dan lokalisir serta perbaikan

gangguan.

Page 101: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

89 - 151 IDC

c. Untuk alur/rute kabel fiber optik udara bila diperlukan tiang maka diperlukanpekerjaan penanaman tiang. Untuk instalasi/penanaman Tiang mengacu pada subbab 3.7 mengenai instalasi Tiang.

d. Pemasangan accessoris penambatan kabel drop fiber optik di sisi pelanggan, OTPdan flexible pipe untuk melindungi kabel drop antara titik tambat sampai OTP bilajenis kabel dropnya berupa kabel udara.

e. Pemasangan OTP dan kabel tray atau flexible pipe/pipa PVC untuk melindungikabel drop dari titik naik sampai OTP bila jenis kabel dropnya berupa kabel tanah.

f. Pemasangan flexible pipe/pipa PVC vertikal di klem mengacu pada PedomanInstalasi Kabel telepon Rumah atau Gedung yang valid/berlaku.

g. Periksa kondisi kemasan kabel drop fiber optik yang akan dipasang agar sesuaidengan gambar/section dari rute yang direncanakan kemudian kirim ke lokasi dantempatkan pada tempat yang aman untuk persiapan penarikan.

h. Buka kemasan kabel drop fiber optik dengan hati-hati agar kabel fiber optikdidalamnya tidak rusak, lalu bersihkan material yang dapat mengakibatkankerusakan kabel pada saat penarikan.

i. Sisa kabel drop fiber optik harus diamankan ke tempat yang aman agar tidak rusakdan tidak mengganggu pekerjaan selanjutnya.

j. Untuk alur atau rute kabel tanam langsung:1) Gali alur kabel dengan kedalaman minimal 40 cm .2) Tidak direkomendasikan untuk menyebrang jalan atau membutuhkan pekerjaan

crossing.3) Menggunakan kabel drop fiber optik tanam langsung.4) Menggunakan pelindung PVC ¾ inch atau sesuai dengan kondisi lapangan

dengan kualitas nomor satu (AW), penyambungan pipa PVC harusmenggunakan soket dengan ukuran yang sesuai. Pelindung kabel dapat jugamenggunakan HDPE.

5) Jarak antar PIT maksimum 25 meter dengan ukuran bagian dalam PIT panjang xlebar x tinggi minimal (40X40X60) cm atau sesuai dengan kondisi lapangan.

6) PIT dapat dibuat secara pra cetak (precast concrete) atau produk pabrik.

4.6.2 Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Fiber Optik

Saluran penanggal atau kabel drop adalah kabel fiber optik yang diterminasikan antaraperangkat ODP dan OTP atau Roset Optik. Ada 2 (dua) model instalasisaluranpenanggal/kabel drop yaitu dengan menggunakan kabel udara atau penanggalbawah tanah.

4.6.2.1 Pemasangan Saluran Penanggal/Kabel Drop Optik MenggunakanKabel Udara

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan penambatan dan pemasangansaluran penanggal pada rumah pelanggan dengan menggunakan kabel udara:

a. Pemilihan titik penambatan.Posisi penambatan saluran penanggal/kabel drop fiber optik di rumah pelangganperlu persetujuan pelanggan dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:1) Titik tambat di rumah pelanggan sedapat mungkin dekat dengan perangkat

roset optik/CPE yang akan dipasang.2) Letak titik tambat diusahakan aman dari jangkauan manusia minimal ketinggian

OTP dari permukaan 250 cm.

Page 102: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

90 - 151 IDC

3) Diusahakan sejauh mungkin dari saluran instalasi/perangkat lain seperti saluranPLN, saluran/feeder antena dan lain sebagainya.

4) Tidak merusak/mengurangi keindahan, diusahakan menyatu dengan estetikalokasi tersebut.

5) Sedapat mungkin dipilih pada tempat yang kuat (tembok, listplank) agar mampumenahan daya tarik dari saluran penanggal (Drop Cable) untuk jangka waktulama.

6) Dalam pelaksanaan penarikan kabel drop ke titik tambat harap memperhatikankelenturan kabel (2% x panjang gawang) agar terhindar terputusnya kabel.Lentur kabel adalah jarak penyimpangan maksimum dari garis lurus kabel yangdirentang antara dua tiang. Lentur kabel diperlukan untuk membatasi tarikanmaksimal guna mencegah agar kabel tidak putus, dengan mengingat beratkabel, jarak rentang, tekanan angin dan berat air hujan yang menempelpadanya. Dalam pengaturan lentur harus dipertimbangkan faktor keamanandan daya panggul maksimum saluran penanggal (Drop Wire) dan kerapihan.

Gambar 87. Cara Pemeriksaan Lentur Kabel

Gambar 88. Lentur Saluran Penanggal (Drop Wire)

b. Setelah titik penambatan yang sesuai dapat diperoleh, maka dilakukan pekerjaanpenambatan saluran penanggal (Drop Cable) pada rumah pelanggan denganurutan sebagai berikut:

Page 103: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

91 - 151 IDC

1) Pada titik yang dipilih di rumah pelanggan dipasang drop cable Clamp Hook(bracket mourstelling) dan kemudian saluran penanggal (kabel drop optik)ditambatkan padanya dengan dililit atau dengan menggunakan selonsongaluminium dan di terminasi pada OTP seperti dalam gambar dibawah ini.

Gambar 89. Instalasi Saluran Penanggal pada Rumah Pelanggandengan Sistim Lilit dan Drop Cable dengan Sistim Klem

Gambar 90. Instalasi Saluran Penanggal (Drop Cable) pada RumahPelanggan dengan Pelindung Flexible Pipe

Page 104: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

92 - 151 IDC

Gambar 91. Contoh Instalasi Pemasangan Perangkat OTP di RumahPelanggan

2) Peralatan yang dipakai untuk pekerjaan ini seperti pada tabel berikut ini:

Tabel 6. Kebutuhan Material Asesoris Pemasangan SaluranPenanggal di Rumah Pelanggan

NAMA MATERIAL Jumlah Keterangan

1.

2.3.

4.

5.

Drop Cable Clamp hook(Bricket)Split stopperOptical TerminationPremises (OTP)Paku Klem/Flexible PipeClampSelongsong Aluminium

1 bh

1 bh1 bh

---

1 bh

Secukupnya

Bila penambatantidak dililit

3) Kemudian dilanjutkan dengan pekerjaan pemasangan Saluran Penanggalfiber optik pada tembok/dinding rumah dan terminasi pada OTP. Saluranpenanggal yang diterminasi ke OTP, kawat penggantungnnya (bearer) harusdilepas.

4) Untuk pemasangan Saluran Penanggal dengan menggunakan pelindungflexible pipe dapat dipergunakan Klem yang dipasang dengan ketentuansebagai berikut:a. Rute vertikal : 50 cmb. Rute Horisontal : 25 cmc. Sedang pada tikungan : 10 cm

OTP

Page 105: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

93 - 151 IDC

Pada Ruko dan gedung dapat dipasang ODP Wall. Untuk pemasangan saluranpenanggalnya digunakan kabel drop dan diberi tray kabel seperti gambarberikut ini.

(a)

(b)

Gambar 92. Pemasangan Saluran Penanggal pada ODP Wall dengan PelindungTray Cable, (a) di Rumah Pelanggan, (b) di Ruko

Page 106: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

94 - 151 IDC

Instalasi/pemasangan kabel drop tanpa melalui OTP, cara dan tahapanpemasangannya sama dengan menggunakan OTP. Perbedaannya hanya padaterminasi kabel drop disisi pelanggan, dimana kabel drop langsung diterminasikanpada Roset.

c. Penambatan kabel drop optik pada tiang ODP, dilakukan dengan memisahkanbearer kabel drop dengan core optik dan ditambat mati pada polestrap model A,seperti gambar di bawah.

10

137

137

127

20

Split Stopper/Tie Wrap

Kabel Drop

Ring Guide Kabel Drop

Split Stopper with Plastic belt/StainlessSteel belt/Tie Wrap

Pole Strap

40

40

27

Tambatan Kabel Drop (bearer dililit 5 – 8 lilitanatau menggunakan Crimping Sleeve)

ODP

Gambar 93. Instalasi Penambatan Kabel Drop pada Tiang

4.6.2.2 Pemasangan Saluran Penanggal Bawah Tanah

Instalasi saluran penanggal bawah tanah dapat menggunakan sistem tanam langsungatau sistim rojok dengan menggunakan pelindung pipa HDPE. Kabel drop fiber optikyang dipasang berupa kabel multi core ataupun kabel single core yangimplementasinya disesuaikan dengan kebutuhan. Untuk kemudahan instalasi danpemeliharaan, pada sistem semi duct atau tanam langsung pada lokasi titik sambungatau rute belok dapat dibuat PIT/Mini Handhole. Berikut ini gambar jalur semi ductuntuk penarikan kabel drop bawah tanah dari ODP Pedestal ke PIT dan dari PIT keRoset Optik.

Page 107: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

95 - 151 IDC

(a)

(b)

Gambar 94. Posisi Pemasangan ODP Pedestal (a) Tampak Samping dan(b) Tampak Depan

Page 108: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

96 - 151 IDC

Gambar 95. Pemasangan/Penarikan Kabel Drop Optik yangDiterminasikan di Roset Optik dalam Rumah

Tahapan pemasangan/penarikan kabel saluran penanggal bawah tanah tanamlangsunga. Tarik kabel drop dari ODP Pilar/Pedestal ke OTP atau Roset di unit bangunan

yang akan dicatu pada alur galian yang telah disiapkan.b. Lakukan pelabelan pada kabel tersebut sesuai dengan alamat rumah yang di catu.c. Terminasi kabel di Pedestal dan di kotak OTP atau roset optik bila kabel drop optik

langsung ditarik ke dalam rumah.

Gambar 96. Pemasangan Kabel Drop Tanam Langsung

Page 109: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

97 - 151 IDC

Tahapan pemasangan/penarikan kabel saluran penanggal dengan sistim duct:a. Tarik kabel drop dari ODP Pilar/Pedestal ke OTP atau Roset di unit bangunan yang

akan dicatu pada duct yang telah disiapkan seperti gambar berikut ini, dengansebelumnya harus dibuatkan jalur duct ke masing-masing rumah.

b. Lakukan pelabelan pada kabel tersebut sesuai dengan alamat rumah yang di catu.c. Terminasi kabel di Pedestal dan di kotak OTP atau roset optik bila kabel drop optik

langsung ditarik ke dalam rumah.

Gambar 97. Instalasi Pipa Pelindung Kabel Naik ke OTP di RumahPelanggan

Gambar 98. Pemasangan Kabel Drop dengan Sistem Semi Duct

Page 110: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

98 - 151 IDC

4.7 Instalasi Kabel Pelanggan (IKP)

Intalasi kabel pelanggan ini membahas instalasi kabel rumah (IKR), instalasi dalamgedung (IKG) dan instalasi dalam kawasan (IKK).

4.7.1 Instalasi Kabel Rumah (IKR)

Dalam dokumen ini secara umum unstalasi kabel dalam rumah dibagi menjadi 3metode yaitu:a. Instalasi kabel rumah sistim tanam.b. Instalasi kabel rumah sistim tempel.c. Instalasi kabel rumah sistim tempel menggunakan kabel indoor transparan.Infrastruktur yang dipasang di sisi pelanggan, khususnya untuk klasifikasi perumahandan rumah toko (Ruko) mulai dari OTP sampai ke Roset Optik (jika menggunakanOTP) atau dari titik masuk kabel drop dari ODP sampai Roset Optik (jika tidakmenggunakan OTP) seperti blok diagram dibawah ini.

Gambar 99. Blok Diagram Instalasi Kabel Pelanggan

4.7.1.1 Ketentuan Umum Pemasangan IKR

Berikut ini ketentuan umum dalam instalasi kabel atau saluran dalam rumah (IKR)diantaranya:a. IKR harus menggunakan pelindung pipa atau tray.b. Alur/rute pipa pelindung harus aman dari pengaruh perubahan suhu yang ekstrim

dan bahan kimia yang dapat merusak kabel.c. Kabel indoor yang dipergunakan harus sesuai dengan yang dipersyaratkan sesuai

dengan STEL yang berlaku tentang kabel indoor fiber optik untuk instalasi dalampipa.

d. Penggunaan kabel indoor tempel langsung (tanpa pipa atau tray pelindung) harusdihindarkan, kecuali pada kondisi yang bersifat temporer.

e. Pemilihan penggunaan pipa atau tray disesuaikan dengan keadaan ruangan danrumah pelanggan.

f. Pada titik awal dari IKR untuk kapasitas 1 core sampai dengan 2 core dapatmenggunakan OTP.

g. Untuk instalasi yang menggunakan OTP, penempatan OTP dan Soket/Roset Optikharus pada tempat yang bebas dari air, lembab, uap kimia dan perubahan suhuyang sangat fluktuatif.

h. Pada setiap titik akhir instalasi harus digunakan Roset Optik.

OTP OPTICALROSETTE

Titik masuk kabeldrop ke rumah

pelanggan

OPTICALROSETTE

Page 111: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

99 - 151 IDC

i. Roset Optik yang digunakan harus sesuai dengan yang dipersyaratkan pada STELyang berlaku.

j. Ketinggian minimal pemasangan roset optik 40 cm di atas lantai.k. Kabel indoor fiber optik yang digunakan antara OTP dengan Roset Optik tidak

diperbolehkan ada sambungan.l. Penempatan soket/roset optik pada ruangan di dalam rumah dapat disesuaikan

dengan kebutuhan pelanggan.m. Beberapa hal yang harus diperhatikan dan dilakukan setelah selesai melakukan

instalasi kabel pelanggan diantaranya:1) Kondisi dinding/lantai bekas instalasi harus dikembalikan seperti kondisi

semula.2) Membersihkan sisa-sisa material instalasi.3) Untuk pekerjaan replacement, semua material yang sudah tidak dipergunakan

lagi harus dibersihkan seperti membongkar kabel indoor eksisting denganseluruh asesorisnya.

4.7.1.2 Teknik Instalasi

Teknik instalasi kabel rumah (IKR) terdiri dari teknik instalasi sistim tanam, sistimtempel dengan menggunakan pelindung dan sistim tempel dengan menggunakankabel indoor transparan. Instalasi sistim tanam adalah instalasi kabel rumah denganmenggunakan pipa yang ditanam pada dinding atau lantai rumah pelanggan. Instalasisistim tempel dengan pelindung adalah instalasi kabel rumah pelanggan denganmenggunakan pipa atau kabel duct/Cable tray yang ditempelkan pada dinding, plafondatau rangka plafond rumah pelanggan. Sedangkan instalasi sistim tempel denganmenggunakan kabel indoor transparan adalah instalasi kabel rumah denganmenggunakan kabel indoor khusus yang memiliki warna transparan yangpemasangannya tidak perlu menggunakan pelindung pipa maupun kabel tray. Dalampemasangannya teknis instalasi sistim tanam dan instalasi sistim tempel denganmenggunakan pelindung dapat digabungankan dengan pertimbangan kondisi ruangandan rumah pelanggan. Untuk instalasi sistim tanam, bahan pelindung yang digunakanumumnya berupa pipa, sedangkan untuk instalasi sistim tempel bahan pelindungnyatray kabel atau pipa. Tempat atau bagian rumah yang biasa dipakai untuk instalasisistim tanam dengan menggunakan bahan pelindung pipa adalah sebagai berikut:a. Dinding, dipergunakan sebagai terminal awal, jalur mendatar, jalur menurun dan

terminal akhir.b. Lantai, dipergunakan sebagai jalur mendatar.

Adapun tempat atau bagian rumah yang biasa dipakai untuk instalasi sistim tempeldengan menggunakan bahan pelindung tray sebagai berikut:a. Dinding, dipergunakan sebagai terminal awal, jalur di dalam ruangan untuk jalur

mendatar dibawah plafond atau mendatar di atas lantai dan jalur cabang/menurunke terminal akhir.

b. Lantai, instalasi dilakukan dibawah lantai raised.c. Koridor, instalasi dilakukan pada jalur mendatar sepanjang koridord. Plafond, instalasi dilakukan pada jalur mendatar atas plafond dengan tray terbuka.

Bagian rumah yang biasa dipakai untuk IKR sistim tempel dengan menggunakanbahan pelindung pipa sebagai berikut:a. Dinding, instalasi dilakukan sebagai terminal awal, dilakukan pada bagian atas

sepanjang koridor.b. Lantai, instalasi dilakukan dibawah lantai raised floor.

Page 112: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

100 - 151 IDC

c. Plafond, instalasi dilakukan di atas plafond dengan rangka kayu.

4.7.1.2.1 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tanam

Beberapa persyaratan yang harus dilakukan pada saat instalasi kabel rumah denganteknik tanam:a. Instalasi sistim tanam dilakukan pada jalur mendatar ataupun jalur vertikal dengan

menggunakan kabel indoor di dalam pipa yang ditanam pada dinding rumah.b. Jarak antara jalur instalasi sistim tanam yang sejajar dengan instalasi catuan PLN

sekurang-kurangnya adalah 30 cm.c. Ketinggian jalur instalasi tanam dari permukaan lantai dasar rumah sekurang-

kurangnya adalah 40 cm.d. Pada keadaan ruangan yang tidak memungkinkan, dalam satu rumah dapat

digunakan instalasi kombinasi antara sistim tanam dan sistim tempel.e. Pada jalur persilangan dan atau belokan ke/dari ruangan lain harus menggunakan

kotak silang dan atau kotak siku.f. Tiap titik akhir jalur instalasi harus dipasang Roset Optik sebagai titik terminasi akhir

kabel di dalam sistem IKR.

Gambar 100. Jenis-Jenis Kotak Percabangan IKP Menggunakan Pipa

Page 113: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

101 - 151 IDC

Gambar 101. Jalur/Alur Masuk IKR/P

Beberapa tahapan yang harus dilakukan dalam pemasangan instalasi sistim tanamadalah sebagai berikut:a. Menentukan jalur kabel dan lokasi soket/roset optik.b. Pemasangan/penanaman pipa pada dinding.c. Penarikan kabel ke dalam pipa.d. Pemasangan soket tanam.e. Pengukuran instalasi.

Berikut ini cara pemasangan pipa pada dinding dengan instalasi sistim tanam untukjalur kabel indoor fiber optik dalam rumah:a. Lubangi dinding pada jalur yang telah ditentukan sedalam kurang lebih 3 cm dan

lebar 3 cm, sedangkan untuk jalur di lantai lubang pipa harus sedalam 5 cm denganlebar 3 cm.

b. Buat lubang untuk penempatan kotak/soket pada setiap belokan.c. Masukkan kawat penarik kedalam setiap pipa yang akan ditanam.d. Masukkan pipa pada jalur lubang dan pasang klem untuk menahan. Jarak antar

klem penahan kurang lebih 100 cm.e. Pasang kotak silang (jika ada), kotak lurus, siku dan kotak akhir pada setiap

terminal.f. Tutup dengan adukan pasir semen kemudian haluskan permukaan dengan semen

basah. Pada jalur pararel dengan kabel listrik PLN, jarak terdekat antara pipa/soketkurang lebih 30 cm.

Permukaan Lantai

Dinding

40 cm

Pipa PVC

Plafond

Dinding

OTP

Soket/Roset

Plafond

KotakLurus

KotakPercabangan

Page 114: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

102 - 151 IDC

Gambar 102. Penanaman Pipa PVC Pelindung di Dinding

Berikut ini beberapa hal yang terkait dengan penarikan kabel indoor ke dalam pipa danpenggunaan instalasi sistim tanam:a. Penarikan Kabel indoor kedalam pipa.

Penarikan kabel ke dalam pipa pada jalur menurun, pipa dimasukkan langsung kedalam kabel dari kotak cabang/siku atas. Untuk jalur mendatar kabel dimasukkankedalam pipa dengan bantuan kawat penarik, sedangkan untuk type kabel tertentubantuan kawat penarik tidak diperlukan.

b. Penggunaan instalasi sistim tanam:1) Pada terminasi awal.

Terminasi awal adalah tempat penyambungan IKR (pada jalur masuk rumah)dengan saluran penanggal. Ketinggian kotak terminasi awal yang lebih dikenaldengan OTP dari permukaan lantai/tanah sekurang-kurangnya 250 cm.

2) Pada terminasi akhir.Terminasi akhir adalah akhir setiap jalur IKR yang disambungkan ke soket/RosetOptik.

3) Pada jalur menurun dan mendatar didalam atau diluar ruangan.Jalur mendatar dapat ditanam pada dinding dibawah plafond, di atas plafondatau bagian bawah dinding dengan ketinggian serendah-rendahnya 40 cm daripermukaan lantai.

Page 115: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

103 - 151 IDC

4.7.1.2.2 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tempel

Beberapa persyaratan dalam melakukan instalasi kabel rumah dengan sistim tempeldiantaranya adalah:a. Instalasi sistim tempel digunakan pada jalur atas plafond, jalur mendatar/menurun

pada dinding dan pada jalur bawah lantai raised floor atau pada bagian bangunanrumah yang menggunakan konstruksi kayu.

b. Pada jalur bersilang dengan instalasi kabel listrik PLN harus dibuat jarak minimal15 cm.

c. Pemasangan jalur instalasi sistim tempel pada dinding harus menggunakan pipaatau tray tertutup.

d. Jalur instalasi sistim tempel pada atas plafond yang terbuat dari rangka kayu dapatmenggunakan pipa atau tray tertutup.

e. Jalur instalasi sistim tempel pada bagian bawah lantai raised floor dapatmenggunakan pipa, tray tertutup atau tray terbuka.

f. Jarak antara jalur instalasi sistim tempel sejajar dengan instalasi catuan PLNsekurang-kurangnya adalah 30 cm.

g. Ketinggian jalur instalasi sistim tempel mendatar sekurang-kurangnya adalah 40 cmdari permukaan lantai dasar rumah.

h. Pada keadaan ruangan yang tidak memungkinkan, dalam satu rumah dapatdigunakan instalasi kombinasi antara sistim tanam dan sistim tempel.

i. Pada jalur persilangan dan atau belokan ke/dari ruangan lain harus menggunakankotak silang dan atau kotak siku.

j. Tiap titik akhir jalur instalasi harus dipasang Roset Optik sebagai titik terminasi akhirkabel di dalam sistem IKR.

Page 116: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

104 - 151 IDC

Kotak Percabangan

Dinding

Pipa tanam

Soket/Roset

≥ 15 cm

Pipa PVC/Besi

Klem Pipa PVC/Besi

Kabel Listrik PLN

Gambar 103. Pemasangan dan Pelindungan Kabel Tray di Plafond

Tahapan pemasangan instalasi sistim tempel adalah sebagai berikut:a. Instalasi sistim tempel dengan tray:

1) Penentuan jalur, lokasi soket dan persilangan.2) Pemasangan tray.3) Penarikan kabel.4) Terminasi kabel.5) Pemasangan soket.6) Pengukuran instalasi.

b. Instalasi sistim tempel dengan pipa:1) Penentuan jalur dan percabangan.2) Pemasangan pipa.3) Penarikan kabel.4) Pemasangan klem pipa.5) Terminasi kabel.6) Pemasangan soket.7) Pengukuran instalasi.

Pemasangan dan penggunaan instalasi sistim tempel adalah sebagai berikut:a. instalasi sistim tempel dengan tray.

Tray tertutup digunakan pada jalur mendatar dan menurun, menempel padadinding dalam ruangan pada jalur mendatar di bawah lantai raised floor. Trayterbuka digunakan di atas plafond dan di bawah raised floor. Berikut ini adalahpedoman dan petunjuk pemasangan tray, teknik penyambungan pada

Page 117: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

105 - 151 IDC

percabangan, belokan datar menurun, belokan siku mendatar dan beberapa contohtray dalam ruangan.

Pemasangan instalasi sistim tempel dengan tray dilakukan pada posisi menempel didinding atau pada lantai dibawah raised floor. Jarak antara paku pada tray yangmenempel dinding kurang lebih 30 cm, sedangkan jarak antara paku pada tray yangmenempel lantai kurang lebih 70 cm.

Penggunaan instalasi sistim tempel dengan tray dilakukan pada kondisi sebagaiberikut:1) Pada jalur masuk rumah (terminal awal).

Terminal awal adalah tempat penyambungan IKR dengan saluran penanggal.Ketinggian kotak terminasi awal (OTP) dari permukaan lantai sekurang-kurangnnya 250 cm.

2) Pemasangan tray tertutup pada dinding ruangan.Tray dapat dipasang dalam ruangan pada jalur mendatar pada dinding tepat dibawah plafond atau mengikuti lis dinding atas lantai.

3) Pada atas lantai di bawah raised floor.Instalasi IKR/P di bawah raised floor dapat menggunakan tray tertutup atau trayterbuka.

4) Di atas plafond.Penggunaan tray di atas plafond hanya dengan jenis tray terbuka. Dapat jugadipakai pipa dalam satu jalur, jika jumlah core kabel cukup banyak.

Gambar 104. Instalasi Sistim Tempel dengan Tray

Page 118: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

106 - 151 IDC

b. Instalasi sistim tempel dengan pipa.Instalasi sistim tempel dengan pipa dapat digunakan pada jalur mendatar diatasplafond, dibawah lantai raised floor, sepanjang koridor dan pada jalur ke atasplafond di terminal awal. Berikut ini adalah petunjuk atau cara pemasangan pipauntuk beberapa kondisi lapangan:1) Pemasangan pada dinding.

Pipa langsung dipasang menempel ke dinding dengan klem pipa. Jarak antaraklem jika pipa dipasang mendatar adalah kurang lebih 60 cm, sedangkan padapipa yang dipasang vertikal jarak antara klem kurang lebih 75 cm.

2) Pemasangan pada rangka kayu plafond.Pemasangan pada rangka kayu plafond dengan klem pipa yang dipasang padarangka kayu plafond. Pada plafond yang tidak menggunakan rangka kayu dapatdigunakan tray terbuka atau dipakai alternatif jalur IKR lain.

3) Pemasangan lantai dibawah raised floor.Pemasangan pipa pada lantai dilakukan langsung dengan klem pipa. Klem pipadapat dipasang dengan paku beton atau fisher.

4) Pemasangan jalur cabang dengan pipa.Pembuatan jalur silang dengan pipa dilakukan dengan bantuan kotak cabangtiga arah dan atau kotak silang.

5) Persilangan dengan kabel listrik.Pada persilangan dengan kabel listrik (PLN) harus dibuatkan jalur khusus.

Penarikan kabel pada instalasi sistim tempel dengan pipa dilakukan sama sepertipenarikan kabel pada instalasi sistim tanam. Adapun penggunaan instalasi sistimtempel pipa dilakukan di lokasi seperti berikut:a. Pada terminasi awal jalur masuk rumah (OTP).b. Pada dinding di atas plafond.c. Pada rangka atas plafond.d. Pada lantai di bawah raised floor.

Page 119: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

107 - 151 IDC

Gambar 105. Instalasi sistim Tempel dengan Pipa

Instalasi sistim tempel dengan menggunakan pipa bulat seperti gambar di atasdiperlukan apabila dinding rumah pelanggan berupa kayu atau papan.

4.7.1.2.3 Instalasi Kabel Rumah Sistim Tempel Menggunakan KabelIndoor Transparan.

Metode instalasi ini menggunakan kabel indoor khusus berwarna transparan dimanakonstruksi dari kabel tersebut ada yang sudah mengandung perekat atau lem sehinggadalam instalasinya tinggal dipasangkan dan ditekan ke obyek benda tempat instalasikabel tersebut. Untuk lebih memperkuat menempelnya kabel tersebut maka dapatditambahkan perekat atau lem khusus pada kabel dan komponen lainnya. Metode laincara instalasi ini, secara konstruksi kabel transparan dengan perekat atau lem terpisahsehingga dalam instalasinya perekat atau lem dipasang dulu dimedia tempatpemasangan/menepel kabel. Setelah perekat atau lem terpasang baru kabelnyadipasang atau ditempelkan. Cara lain instalasi jenis kabel ini adalah denganmenarik/memasang kabel terlebih dahulu kemudian perekat atau lem menyusulkemudian. Pemberian perekat/lem disesuaikan dengan kondisi lapangan apakahseluruh jalur kabel atau hanya dititk-titik tertentu. Berikut ini material yangdipergunakan dari salah satu produk kabel indoor transparan yang terdiri dari kabelindoor transparan, perekat atau lem dan clip on. Clip on dipergunakan untuk

Page 120: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

108 - 151 IDC

penyangga atau tambatan kabel yang dipergunakan baik untuk kabel lurus maupundibelokan.

Gambar 106. Material Instalasi Kabel Indoor Transparan

Kabel jenis ini mempunyai kelenturan dan non bending yang sangat tinggi (TightBuffer) sehingga sangat cocok untuk instalasi yang dilakukan pada jalur yang berbelok-belok atau rawan bending.

Beberapa hal terkait dalam melakukan instalasi kabel indoor transparan didalam rumahdengan sistim tempel diantaranya adalah:a. Untuk instalasi kabel indoor transparan ini dimulai dari perangkat OTP sampai

dengan Roset Optik, sehingga dalam instalasi ini perangkat OTP harusada/terpasang dengan ketinggian dari permukaan tanah minimal 250 cm.

b. Instalasi sistim tempel digunakan pada jalur mendatar, menurun maupun belokanpada dinding/tembok/keramik, kayu, besi, alumunium atau sejenisnya darikonstruksi bagian suatu rumah/gedung.

c. Pemasangan jalur instalasi sistim tempel ini tidak perlu menggunakan kabel tray,pipa atau sejenisnya.

d. Jarak antara jalur instalasi sistim tempel sejajar dengan instalasi catuan PLNsekurang-kurangnya adalah 30 cm.

e. Pada keadaan ruangan yang tidak memungkinkan, instalasi kabel indoor transparanini dapat dilakukan di mebeler rumah seperti lemari, meja, kusen jendela atau yanglainnya dengan pertimbangan kondisi keamanan.

f. Tiap titik akhir jalur instalasi ini harus dipasang Roset Optik sebagai titik terminasiakhir kabel di dalam sistem IKR.

Page 121: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

109 - 151 IDC

Berikut ini beberapa langkah instalasi kabel dalam rumah sistim tempel denganmenggunakan kabel indoor transparan:a. Siapkan seluruh material dan alat kerja yang diperlukan untuk instalasi pekerjaan

ini.b. Tentukan jalur yang akan dipergunakan atau dilewati mulai dari OTP sampai ke

Roset dengan persetujuan dari pelanggan. Rute atau jalur penarikan kabel minimalharus mempertimbangkan aspek kemudahan, estetika dan keamanan.

c. Setelah jalur yang akan dilewati ditentukan, mulailah penarikan kabel dari OTPsampai dengan ke Roset.

d. Kabel indoor transparan ini secara pabrikan sudah ada yang dilengkapi konektor dikedua ujungnya dan belum ada konektornya.

e. Untuk kabel indoor transparan yang sudah ada konektornya maka tidak ada prosespemasangan konektor dikedua ujung kabel tersebut.

f. Untuk pemasangan konektor di ujung kabel indoor tersebut, kupas salah satu ujungkabel kemudian pasang konektor baik dengan cara splice on connector (SOC) atausplicing dengan pigtail yang telah dilengkapi konektor. Jika memungkinkan untukmemudahkan aktivitas ini pekerjaan splicing dapat dilakukan dibawah sebelumkabel dipasang di dinding.

g. Pasangkan konektor pada port adapter di OTP dan untuk keperluan maintenanceberi slack kabel minimal satu putaran ditempat yang telah disedakan di OTP.

h. Awali penarikan kabel dari perangkat OTP dan ikuti alur atau rute yang telahditentukan sampai ke perangkat Roset.

i. Lakukan pengupasan kabel dan pemasangan konektor diujung kabel yang akanterminasi ke perangkat Roset seperti yang dilakukan diujung kabel yang akanterminasi ke perangkat OTP.

j. Dalam penarikan kabel indoor transparan dengan sistim tempel ini mulai dari OTPsampai Roset tentunya akan terdapat tarikan secara mendatar, belokan, menurun,naik atau yang lainnya. Berikut ini beberapa contoh penarikan kabel indoortransparan dengan sistim tempel:1) Cara penarikan kabel lurus.

a) Untuk memulai penarikan kabel lurus pasang clip on sebagai penyanggaatau tambatan kabel.

Page 122: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

110 - 151 IDC

b) Kemudian tarik kabel ke arah yang dituju secara lurus dan apabila tarikanlurusnya panjang atau jauh, maka pasang clip on minimal setiap 2 meteratau sesuai kebutuhan dilapangan.

c) Setelah posisi kabel benar-benar terlihat lurus, tekan pelan-pelan kabeltersebut agar perekat atau lemnya yang ada di kabel menempel kuatdengan dinding, tembok atau media lainnya.

2) Cara penarikan kabel dibelokanPada prinsipnya penarikan kabel dibelokan, dititik beloknya harusmenggunakan clip on khusus yang dibuat untuk keperluan dimaksud. Clip on iniberjuan untuk mencegah terjadinya bending pada kabel.a) Untuk penarikan kabel dibelokan dinding/tembok, pasang clip on

ditempat/lokasi kabel akan belok kemudian belokan kabel melalu jalur yangtersedia pada clip on seperti gambar dibawah ini.

Page 123: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

111 - 151 IDC

b) Untuk penarikan kabel dibelokan yang posisinya di sudut ruangan ataubangunan harus menggunakan clip on khusus seperti gambar berikut ini.

3) Cara penarikan kabel posisi naik atau turunUntuk penarikan kabel dibelokan dengan posisi naik atau turun dengan mediapenarikan di kayu atau mebelir harus menggunakan clip on khusus juga. Padasaat belok kabel dimasukan/diselipkan ke jalur yang sudah disediakan di clip ontersebut seperti gambar berikut ini.

Page 124: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

112 - 151 IDC

4) Penarikan kabel pada celah lubang.Jika kondisi memungknkan terutama aspek keamanan jenis kabel type ini(G.657.B) dapat juga dipasang dicelah-celah kusen atau sejenisnya denganbantuan alat pendorong atau penekan terhadap kabel tersebut. Gambar berikutini salah satu contoh cara pemasangan kabel di sela-sela atau celah kusen

4.7.1.2.4 Instalasi Temporer

Pemakaian kabel indoor tempel langsung hanya dijinkan dalam keadaan darurat.Keadaan darurat yang dimaksud adalah jika pemakaian jalur kabel indoor tersebuthanya untuk jangka waktu dan kondisi tertentu dan tidak memungkinkan dipasangdengan pelindung pipa atau tray. Kondisi tersebut misalnya saat pengadaan pameran,rapat atau sejenisnya. Pemasangan instalasi temporer dilakukan dengan bantuan klemkabel plastik, klem kabel (paku klem) dengan perekat atau staples

Gambar dibawah ini adalah contoh konfigurasi umum instalasi kabel indoor fiber optikdan perangkat FTTH di sisi pelanggan.

Page 125: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

113 - 151 IDC

Gambar 107. Contoh Konfigurasi Instalasi Kabel Indoor dan CPE di Pelanggan

4.7.2 Instalasi Kabel Gedung Bertingkat (IKG)

Pekerjaan instalasi dalam gedung bertingkat dimulai dari titik masuk (kabel entrance)kabel dari OSP (Outside Plant) ke dalam gedung. Kabel yang masuk dari OSPditerminasi pada perangkat FTB (Fiber Termination Box) atau OTB di dalam gedung,dapat berupa kabel FCL, feeder maupun kabel distribusi.Beberapa hal yang terkait dengan instalasi jaringan i-ODN di gedung bertingkatdiantaranya :a. Type/jenis kabel yang digunakan baik kabel distribusi maupun kabel drop harus

menggunakan kabel fiber optik untuk aplikasi indoor.b. Untuk kabel distribusi menggunakan kabel indoor multicore sedangkan untuk kabel

drop menggunakan kabel indoor single/double core.c. Pemasangan perangkat FTB (bagian dari ODF), ODC atau ODP di suatu gedung

umumnya menempel di dinding, cara pemasangannya mengacu kepada carainstalasi perangkat di dinding.

d. Tahapan dan tatacara instalasi perangkat FTB (bagian dari ODF), ODC dan ODPmengacu kepada uraian/penjelasan cara instalasi pada perangkat tersebut di babinstalasi perangkat akses jaringan i-ODN.

e. Kabel OSP yang masuk ke dalam gedung dapat berupa kabel tanah maupun kabeludara seperti gambar berikut ini.

Page 126: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

114 - 151 IDC

Gambar 108. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Bawah Tanah

Gambar 109. Jalur Masuk Perkabelan dari Kabel Udara

Page 127: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

115 - 151 IDC

f. Instalasi perkabelan di gedung bertingkat secara umum digambarkan sebagaiberikut.

Gambar 110. Contoh konfigurasi Implementasi FTTB

g. Hindari penempatan jalur kabel dari lokasi yang sulit dijangkau/sulit diakses untukkeperluan operasi dan pemeliharaan.

h. Jalur kabel harus memperhatikan kerapihan dan keindahan instalasi, keteraturanpenempatan kabel, kemudahan dalam pemasangan dan pemeliharaan.

i. Jalur kabel harus diatur sesuai dengan arah rute penarikan yang telah ditentukanuntuk menghindari penarikan kabel secara diagonal.

j. Pemilihan penggunaan pipa, duct atau tray untuk penggelaran kabel disesuaikandengan kondisi gedung.

k. Penggelaran kabel tanpa pipa/duct/tray harus dihindari.l. Pada jalur perkabelan yang menggunakan conduit, pada setiap belokan harus

disediakan access box (closure) untuk memudahkan proses penarikan/instalasikabel.

m. Hindari pemuntiran kabel pada saat instalasi.n. Tidak dijinkan jalur kabel di dalam shaft elevator.o. Instalasi perkabelan untuk kabel di sudut-sudut ruangan atau ujung siku dari

bangunan harus memperhatikan bending radius minimum yang masihdiperkenankan sesuai dengan spesifikasi kabel yang bersangkutan.

Page 128: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

116 - 151 IDC

Contoh yang Salah Contoh yang benar

Contoh yang Salah Contoh yang benar

p. Pada titik-titik outlet di Roset direkomendasikan untuk menyisakan sejumlahpanjang kabel (cable slack) untuk kemudahan perbaikan dan pemeliharaan outlet.

q. Perangkat aktif maupun perangkat pasif ditempatkan pada tempat yang amandengan memperhatikan kemudahan instalasi, pemeliharaan dan sesuai denganspesifikasi teknis yang dipersyaratkan.

r. Kabel-kabel harus diberi label sesuai dengan sistem penomoran/pelabelan.s. Setelah pekerjaan instalasi diselesaikan, harus dibuat gambar akhir instalasi (as-

built drawings).

4.7.2.1 Teknik Instalasi Perkabelan

Beberapa kemungkinan teknik instalasi yang digunakan pada penggelaran perkabelandalam gedung bertingkat adalah:1) Instalasi diatas Plafon (Ceiling)2) Instalasi pada Runway/Tray3) Instalasi pada Raceway4) Instalasi dibawah Raised/Access Floor5) Instalasi Floor Duct/Conduit6) Instalasi di Dinding

4.7.2.1.1 Teknik Instalasi Kabel Diatas Plafon (Ceiling)

Teknik instalasi kabel di atas plafond adalah sebagai berikut:a. Instalasi kabel di atas plafond/ceiling dapat dipasang dengan ditempatkan atau

didudukan pada rangka plafond atau dipasang menggantung pada konstruksi diatas plafond.

b. Cable Ceiling Support harus terbuat dari bahan yang ringan namun kuat sehinggatidak terlalu membebani rangka plafond.

Page 129: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

117 - 151 IDC

c. Cable Ceiling Support dapat berbentuk Hook (“J”, segitiga atau Flextray).d. Konstruksi dan instalasi cable ceiling support harus rigid sehingga kuat untuk

penarikan dan penempatan kabel.e. Pada pemasangan cable ceiling support harus memperhatikan beban kabel yang

akan ditopang dan kekuatan dari rangka plafon.f. Contoh komponen-komponen yang ada dalam konstruksi cable ceiling support

diantaranya J-hook, Tri-hook, Ceiling fastener dan Flextray.

Gambar 111. Contoh Komponen Cable Ceiling

g. Kabel-kabel harus dipasang secara rapih pada cable ceiling support danpeletakannya dipisahkan sesuai dengan jenis kabel (Multipair/UTP/FO/Koaksial).

h. Khusus teknik instalasi dengan menggunakan hook tipe “J” untuk kapasitas kabelyang besar maka tiap jenis kabel harus dipasang pada satu hook tipe “J” secarakonsisten pada jalurnya. Sedangkan untuk kabel dengan kapasitas kecil maka satuhook tipe “J” dapat digunakan untuk dua atau lebih jenis kabel yang dipasangsecara konsisten di tiap jalurnya.

i. Cable ceiling support harus dipasang dengan rapih dan menggunakan aksesorisyang sesuai dengan lokasi pemasangannya.

j. Kabel yang dipasang pada cable ceiling support jenis Flextray harus diikat dengancable ties setiap 100 cm dan di setiap belokan.

k. Instalasi pada belokan dari cable ceiling support harus memperhatikan persyaratanminimum bending radius dari kabel yang bersangkutan.

l. Jumlah kabel dalam cable ceiling support tidak boleh melebihi kapasitas ruang yangada.

Page 130: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

118 - 151 IDC

Gambar 112. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Flextray

Gambar 113. Contoh Instalasi Cable Ceiling Support Jenis Hook

Page 131: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

119 - 151 IDC

4.7.2.1.2 Teknik Instalasi Kabel Pada Runway/Tray

a. Cable Tray/Runway dapat dipasang menempel pada dinding bangunan, menempeldi langit-langit, menggunakan penyangga penopang yang menggantung pada langit-langit atau menggunakan penyangga yang dipasang diatas lantai.

b. Cable Tray/Runway harus terbuat dari bahan yang ringan namun kuat (umumnyaterbuat dari structured carbon steel dengan tipe C-Channel, Tubular, atau SolidBar).

c. Cable Tray/Runway dapat berbentuk seperti tangga/ladder dengan jarak antar bar ±50 cm atau dapat berbentuk plat U.

d. Cable Tray/Runway umumnya dipasang pada ketinggian minimal 50 cm dari plafonatau disesuaikan dengan kondisi ruangan yang ada.

e. Konstruksi Tray/Runway harus rigid sehingga kuat untuk penarikan danpenempatan kabel.

f. Pada pemasangan Cable Tray/Runway secara horisontal, maka harus disediakansupport pada setiap jarak ±150 cm atau disesuaikan dengan kondisi beban.

g. Ukuran Tray/Runway dapat bervariasi (sebagai contoh : lebar tray 4, 6, 9, 12, 15, 18dan 24 inci), pemilihan ukuran disesuaikan dengan kebutuhan atau jumlah kabelyang akan dipasang diatasnya.

h. Contoh komponen-komponen yang dipakai dalam konstruksi Cable Tray/Runwaydiantaranya:1) Cable tray/runway2) But splice (sambungan)3) Triangular support bracket (dudukan ke dinding)4) Cross junction splice (persimpangan tray)5) Floor support (dudukan ke lantai)6) Junction Splice (belokan)7) Framing Channel (klem sambungan)

i. Kabel-kabel harus dipasang berjajar secara rapih pada Tray/Runway danpeletakannya dipisahkan sesuai dengan jenis kabelnya.

j. Kabel yang dipasang pada Tray/Runway harus diikat dengan cable ties setiap 50cm bila dipasang vertikal dan setiap 100 cm bila dipasang horizontal.

Gambar 114. Contoh Komponen Cable Tray/Runway

Page 132: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

120 - 151 IDC

Gambar 115. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Dinding

Gambar 116. Contoh Instalasi Cable Tray/Runway di Langit-Langit

Page 133: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

121 - 151 IDC

Gambar 117. Contoh Tray/Runway Berbentuk “ U”

4.7.2.1.3 Teknik Instalasi Kabel Pada Cable Raceway

a. Cable Raceway dipasang menempel pada dinding bangunan atau bagian-bagianpermukaan bangunan lainnya pada section perkabelan horisontal maupun WorkArea.

b. Cable Raceway harus terbuat dari bahan plastik yang ringan namun kuat (umumnyaterbuat dari PVC).

c. Ukuran Raceway dapat bervariasi (contoh: ukuran 20x12 mm dapat memuat 2kabel, ukuran 25x16 mm dapat memuat 6 kabel, ukuran 38x25 mm dapat memuat16 kabel dengan diameter kabel 5 mm), pemilihan ukuran disesuaikan dengankebutuhan atau jumlah kabel yang akan dipasang di dalamnya.

d. Komponen-komponen yang dipakai dalam konstruksi Cable Raceway diantaranya:1) Raceway2) Flat elbow 90°3) Tee4) Inside corner5) Outside corner6) Endcap7) Joint cover8) Reducer9) Ceiling Entry

Page 134: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

122 - 151 IDC

Gambar 118. Contoh Komponen-Komponen Cable Raceway

e. Cable Raceway harus dipasang dengan rapih dan menggunakan adapter fitting(aksesoris) yang sesuai dengan lokasi pemasangannya.

f. Pemasangan Raceway pada belokan atau sudut ruangan harus menggunakanfitting yang memiliki fasilitas untuk menjaga bending radius minimum dari kabel.

g. Jumlah kabel dalam Raceway tidak boleh melebihi kapasitas ruang yang ada, hal iniuntuk menjaga agar tidak terjadi kerusakan pada kabel akibat tergencet/terjepit didalam Raceway.

h. Pemasangan Cable Raceway dapat dilakukan dengan menggunakan paku, sekrup,atau baut untuk ukuran Raceway yang cukup besar. Bila ukuran Raceway cukupkecil dan beban kabelnya cukup ringan, maka pemasangannya dapat menggunakanadhesive tape.

Gambar 119. Contoh Instalasi Cable Raceway

Page 135: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

123 - 151 IDC

4.7.2.1.4 Teknik Instalasi Kabel Pada Raised/Access Floor

a. Konstruksi access/raised floor berupa sistem lantai modular dengan pedestal yangkokoh berdasarkan pertimbangan kekuatan, keindahan, dan kemudahan instalasi.

b. Jalur kabel harus menggunakan cable tray.c. Pada ujung terakhir kabel disediakan cable slack untuk kepentingan pemeliharaan

dan perbaikan. Panjang cable slack disesuaikan dengan jenis kabel dan aplikasipenggunaannya.

Gambar 120. Contoh instalasi Cable Raceway

a. Sebagai dokumen updating terhadap dokumen PPJFO 2010 dan dokumeninstalasi PPJ FTTH 2013.

b. Mendukung Road Map INSYINC MPNI (Master Plan Network Infrastructure) tahun2015-2019.

c. Mendukung Program IDN (Indonesia Digital Network), khususnya id-Accessdengan target 15 juta homepass di 2015.

d. Mendukung program 3 juta IndiHome 100% Fiber Optik.e. Mendukung implementasi teknologi FTTx untuk program modernisasi Akses, solusi

backhaul Node B & WiFi dan Solusi Enterprise.

Gambar 121. Contoh Penempatan Kabel di Bawah Raised Floor

4.7.2.1.5 Teknik Instalasi Kabel Pada Floor Duct

a. Konstruksi floor duct dapat berupa bahan metal atau non metal, rigid atau fleksibeldengan mempertimbangkan sifat keelektrisan.

b. Dimensi floor duct harus mempertimbangkan jumlah kabel yang digelar danfleksibilitas pengembangan di masa mendatang.

c. Harus disediakan trench duct sepanjang jalur sebagai tempat/dudukan floor duct.

Page 136: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

124 - 151 IDC

d. Floor duct dipasang sepanjang jalur trench dengan posisi stabil (tidak goyah).e. Penutup trench duct sepanjang jalur harus mudah diakses dan harus dapat

menahan beban.f. Jalur kabel power harus dipisahkan (menggunakan compartement) dengan jalur

kabel telekomunikasi. Untuk menghindarkan kerumitan perkabelan (antara kabelpower dan kabel telekomunikasi) didalam jalur floor duct, sebaiknya ditetapkankonsistensi pengunaan jalur (misal : jalur kabel telekomunikasi selalu di sisi kiri jalurkabel power).

g. Harus disediakan jalur akses masuk ke floor duct. Dimensi akses masuk ke floorduct harus mempertimbangkan kemudahan instalasi.

h. Pada setiap titik belokan atau persimpangan pada jalur floor duct harus disediakanaccess point untuk memudahkan penarikan kabel.

i. Access point pada titik belokan atau titik persimpangan harus didesain sedemikianrupa sehingga memudahkan persilangan antara kabel power dan kabeltelekomunikasi.

j. Pada access point terakhir disediakan cable slack untuk kepentingan perbaikan danpemeliharaan.

k. Penarikan kabel dilakukan span per span diantara 2 (dua) access point.l. Untuk memudahkan penarikan kabel dibutuhkan tali/kabel pemancing antara 2

(dua) access point.m. Masukan kabel pemancing kedalam pipa kemudian ujungnya sambungkan dengan

kabel. Tarik kabel pemancing sehingga kabel masuk ke dalam pipa.

Gambar 122. Access Floor Duct

Page 137: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

125 - 151 IDC

Gambar 123. Trench Duct

Gambar 124. Terminal Outlet

Page 138: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

126 - 151 IDC

4.7.2.1.6 Teknik Instalasi Kabel Dalam Dinding

a. Jalur kabel dipasang didalam dinding dan terlindung.b. Material jalur kabel untuk instalasi dalam dinding dapat berupa bahan metal atau

non metal, rigid atau fleksibel.c. Pada rute yang membelok perlu dipasang flexible pipe.d. Untuk memudahkan penarikan kabel dibutuhkan tali/kabel pemancinge. Masukan kabel pemancing ke dalam pipa kemudian ujungnya disambungkan

dengan kabel. Tarik kabel pemancing sehingga kabel masuk ke dalam pipa.f. Prosedur penarikan kabel kedalam pipa di dinding mengikuti cara berikut:

1) Pada jalur menurun kabel dimasukkan langsung kedalam pipa dari kotakcabang/siku atas.

Gambar 125. Penarikan Kabel ke Dalam Jalur Pipa Menurun

2) Pada jalur mendatar kabel dimasukkan kedalam pipa dengan bantuan kawatpenarik.

Gambar 126. Penarikan Kabel ke Dalam Pipa Jalur Mendatar

Page 139: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 INSTALASI JARINGAN KABEL i-ODN

127 - 151 IDC

4.7.3 Instalasi Kabel Kawasan (IKK)

Jenis atau type bangunan yang ada dalam suatu kawasan dapat berupa kategorirumah dan gedung bertingkat. Dengan demikian instalasi kabel di suatu kawasanmengacu instalasi IKR apabila modelnya rumah dan IKG apabila modelnya gedungbertingkat.

Page 140: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC128 - 152

5. PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

Dalam teknik penyambungan kabel fiber optik terdapat ada 2 (dua) macam cara yaitumenggunakan teknik mekanik dan teknik Fusion. Cara yang umum dipakai adalahteknik fusion. Penyambungan kabel fiber optik berpengaruh terhadap kualitas transmisisinyal optik, oleh karena itu penyambungan harus dilaksanakan sesempurna mungkinagar batasan loss transmisi tidak dilampaui. Loss maksimum setelah penyambungansplicing adalah 0,05 dB, sedangkan untuk sambungan mekanik loss maksimum 0,2 dB.Secara global urutan kegiatan penyambungan adalah sebagai berikut:

Khusus untuk mechanical splice, pekerjaan reinforcement tidak perlu dilakukan.

5.1 Persiapan Penyambungan

Berikut ini beberapa hal yang perlu dipersiapkan sebelum pekerjaan penyambungdilakukan.a. Peralatan yang diperlukan diantaranya sebagai berikut:

1) Gergaji Besi, alat untuk memotong kabel fiber optik.2) Lupsheat Cutter, alat untuk mengupas kulit PE kabel.3) Fiber Stripper, alat untuk mengupas primary coating fiber optik.4) Fiber Cleaver/ Fiber Cutter, alat untuk memotong fiber optik.5) Fusion Splicer bila penyambungan fiber optik dengan sistim peleburan atau

Mechanical Splice Assembly bila penyambungan fiber optik dengan sistimmekanik.

6) Power meter.7) Optical Time Domain Reflectometer (OTDR).8) Tension member crimping tool, alat untuk memotong tension member kabel.9) Toolkit seperti Tang, Obeng, Pisau Cutter, Gunting, Palu, Kunci pas dan Meteran.10) Spidol permanen.

Stripping (removal of secondary coating)

Removal of primary coating

Cutting of fiber

Splicing

Reinforcement

Page 141: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC129 - 152

b. Material yang diperlukan diantaranya sebagai berikut:1) Alkohol 90 %.2) Lint free cloth/tissue yang berkualitas baik (apabila tissue tersebut digosokkan

pada fiber maka tissue tidak akan hancur).3) Selongsong sambung fiber optik (Fiber Sleeve).4) Selongsong sambung kabel fiber optik (Closure).

Gambar 127. Contoh Tol Kit Peralatan Penyambungan

c. Lokasi penyambungan harus bebas dari debu, cukup terang dan mudahdijangkau. Bila penyambungan di luar ruangan maka pada saat penyambunganharus memperhatikan keamanan terhadap lalu lintas kendaraan dan pejalan kaki.Untuk kabel duct penyambungan dilaksanakan di luar duct. Jika perlu memasangtenda untuk menghindari hujan/sengatan matahari.

d. Penempatan hasil sambungan/closure di manhole tidak mengganggu lalu lintaskeluar masuk manhole dan dipasang di dinding serta diletakkan pada besipenyangga seperti gambar berikut ini.

Gambar 128. Contoh Pemasangan Closure di Manhole

Page 142: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC130 - 152

5.2 Pelaksanaan Penyambungan

Urutan pelaksanaan penyambungan fiber optik adalah sebagai berikut:a. Kupas kulit kabel dengan menggunakan Lupsheat Cutter, panjang kupasan

sesuaikan dengan jenis penyambungan yang dipakai seperti gambar berikut:

Gambar 129. Pengupasan Kabel Fiber Optik

b. Ambil salah satu ujung fiber optik kemudian kupas pelindung fiber optik (primary dansecondary coating) tersebut dengan fiber stripper, panjang ujung fiber optik yangdikupas kurang lebih 4 cm.

Gambar 130. Pengupasan Fiber Coating

c. Ambil salah satu ujung kabel fiber optik kemudian pasang sleeve protector.d. Bersihkan ujung fiber optik tersebut (untuk menghilangkan primary coating pada

permukaan cladding) dengan tissue yang telah dibasahi dengan alkohol 90% sepertigambar berikut ini.

serat optik

tissue

arah mem

bersihkan

arah putaran

tangan

kanan

ke kanan

tangan

kirike kiri

tangan kiri

tangan kanan

Gambar 131. Pembersihan Fiber Optik

4 cm

Fiber coating Fiber optik

Kulit kabel Fiber optikMetal foil Tube

Page 143: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC131 - 152

e. Potong ujung fiber optik tersebut dengan Fiber cutter/Fiber cleaver.1) Periksa hasil potongan dan pembersihan kabel fiber optik pada monitor splicer:

Gambar 132. Hasil Potongan dan Pembersihan Kabel Fiber Optik

2) Bila hasil potongan maupun pembersihan berhasil baik maka prosespenyambungan dapat dilaksanakan oleh mesin secara otomatis, namun bila hasilpotongan dan/atau pembersihan tidak baik maka proses diatas akan dinyatakanoleh mesin bad dan harus diulang poin b,d dan e1.

3) Selanjutnya penyambungan dapat dilaksanakan untuk core berikutnya, denganmemperhatikan kode warna dari masing-masing fiber optik jangan sampaitertukar.

f. Untuk fusion splice yang berjalan otomatis bila hasil pemotongan baik maka tidakmemunculkan message error pada layar monitor.

5.3 Fusion Splice

a. Untuk melaksanakan penyambungan dengan fusion splice urutan pekerjaannyadiantaranya sebagai berikut:

Setup the fiber onto V-groove

Core Matching Adjusment

First Heating

Fusion Splicing

Reinforcement

potonganbaik

potongan tidakbaik

potongan tidakbaik

potongan tidakbaik

pembersihanbaik

pembersihan tidakbaik

Page 144: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC132 - 152

b. Setelah persiapan penyambungan dilaksanakan, laksanakan set-up fusion splicingmachine sebagai berikut:1) Nyalakan fusion splicing machine dengan memindahkan posisi switch on sampai

lampu pilot menyala.2) Buka canopy sehingga lampu pilot padam, tarik kunci chuck sehingga kedua

mechanical chuck terbuka.3) Tempatkan kedua ujung fiber optik yang akan disambungkan pada V groove dari

setiap mechanical chuck dari splicing machine. (Pada saat penempatan harustepat pada lekuk V groove dan ujung fiber optik jangan menyentuh bendaapapun).

Gambar 133. Penempatan Fiber pada V-Groove (Tampak Samping)

4) Tutup mechanical chuck secara perlahan sehingga fiber tadi terjepit olehmechanical chuck.

c. Tutup canopy kemudian tekan tombol set sehingga fusion splicing melaksanakanalignment-nya secara otomatis dan melaksanakan peleburan.

d. Jika peleburan telah selesai buka canopy dan pindahkan fiber tersebut ke alatheater kemudian geser splice protector tepat di tengah-tengah sambungan.

e. Periksa hasil penyambungan, dengan melihat layar monitor.

Gambar 134. Gambar Hasil Sambungan

f. Bila penyambungan berhasil dengan baik periksa redaman yang terjadi padasambungan tersebut (batasan redaman maksimum adalah 0,1 dB/splice), bila hasilukuran melebihi batas redaman maka penyambungan diulang.

Fiber

Clamp

V-grooveBaik Tidak

baik

baik (20 m)

terlalu renggang ( 20 m)

terlalu rapat ( 20 m)

kotor

baik

mengecil

membesar

ada gelembung

tidak sampai

kotor

Page 145: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC133 - 152

g. Kegiatan selanjutnya adalah pemasangan selongsong fiber (fiber sleeve) yangmaksudnya untuk melindungi hasil sambungan dari pengaruh uap air dan mekanikkarena fiber optik telah mengalami degradasi pada saat penyambungan dan sebagaipengganti lapisan pelindung fiberpada bagian yang telah dikupas. Sistim heat shrinktube paling populer untuk pelaksaan pemasangan selongsong pelindung serat.Adapun caranya sebagai berikut:1) Geserkan selongsong yang telah dipasang pada salah satu fiber optik ke titik

sambungan secara perlahan-lahan sampai simetris.2) Hidupkan catuan electric heater, kemudian buka electric heater cover dan fiber

clamp.3) Tempatkan sambungan yang telah dilengkapi selongsong pada bantalan heater,

kemudian tutup kembali fiber clamp dan electric heater cover-nya.4) Tekan tombol start dari electric heater maka electric heater akan bekerja

memanasi selongsong dan lampu indikator akan menyala. Pemanasanselongsong akan berlangsung sekitar 3 (tiga) menit setelah itu secara otomatistombol start akan kembali normal dan lampu indikator padam disertai bunyibuzzer tanda pemanasan selesai.

5) Buka electric heater cover dan kedua fiber clamp-nya kemudian angkat fiber optikdari electric heater.

Gambar 135. Selonsong Fiber Optik

h. Dalam fusion splicing mungkin terjadi fiber core misaligment dan fiber non-concentricity hal ini dapat diatasi dengan:1) Mengurangi waktu lebur (fusion time), sehingga hanya sedikit saja bagian fiber

optik yang meleleh.2) Mengurangi panjang ujung fiber optik pada fusion machine, sehingga ujung fiber

optik hanya bergerak sedikit saja selama proses peleburan.3) Mempergunakan kompensating program yaitu pengaturan pergerakan (shift) fiber

optik dengan methoda IAS (International Axis Shift).

Gambar 136. Fusion Splice dengan IAS

PE heat shrinkable tube

EVA tube

Steel Coated fiber

Page 146: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC134 - 152

5.4 Mechanical Splice

6.4.1 Mechanical Splice pada Sambungan Kabel Fiber Otik

Gambar 137. Contoh Mechanical Splice Assembly

Prosedure instalasi mechanical splice pada sambungan kabel fiber optik diantanya:a. Lakukan persiapan penyambungan sebagai berikut:

1) Kupas lapisan pelindung fiber (plastic coating) dengan mechanical strippersepanjang 50 mm.

2) Bersihkan kabel fiber optik tersebut dengan alkohol 90 %.3) Potong ujung fiber optik tersebut dengan fiber cleaver sepanjang 12,5 mm

+/- 0,5 mm.4) Periksa panjang potongan fiber optik tersebut dengan assembly tool, atur cleaver

untuk mendapatkan panjang yang dikendaki.5) Ujung fiber optik yang dipotong tidak boleh menyentuh alat dan fiber optik yang

telah dipotong tidak boleh dibersihkan lagi.

b. Pasangkan mechanical splice pada mechanical splice assembly, kemudian aturtoggle arm untuk diameter fiber optik yang sesuai.

Gambar 138. Contoh Mechanical Splice

c. Letakan fiber optik pada jalur assembly tool, kemudian atur posisi fiber optik padaalat tersebut.

d. Masukan ujung fiber optik kedalam mechanic splice melalui lubang yang tersedia,laksanakan untuk fiber optik yang kedua seperti langkah diatas sampai kedua ujungfiber optik bertemu.

Page 147: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC135 - 152

e. Tekan handle assembly tool kebawah sehinggga menekan bagian atas darimechancal splice sehingga tutup mechancal splice masuk kedalam dan terdengarbunyi klik tanda tutup mechancal splice masuk pada posisi yang benar.

Sebelum handle ditekan Sesudah handle ditekan

Gambar 139. Potongan Melintang Mechanical Splice

f. Ambil sambungan dari mechanical splice assembly dengan hati-hati, pertamalepaskan fiber optik dari dudukannya kemudian angkat mechanical splice daripegangannya.

g. Lakukan pengukuran redaman dan pemeriksaan sambungan, bila redaman lebihbesar dari harga yang disyaratkan atau hasil sambungan gagal, ulangi prosespenyambungan seperti langkah-langkah diatas dengan menggunakan mechanicalsplice yang baru dan tidak boleh menggunakan mechanical splice yang bekas pakai.

h. Penyambungan fiber optik dengan methoda ini biasanya dilaksanakan untuk halyang bersifat temporer bila terjadi gangguan atau hal-hal khusus.

i. Besarnya loss hasil sambungan maksimum adalah 0,2 dB per buah.

5.4.1 Mechanical Splice pada Connector

Gambar 140. Contoh Connector Mechanical Splice Assembly

a. Persiapan untuk pekerjaan penyambungan diantaranya sebagai berikut:1) Kupas lapisan pelindung fiber (plastic coating) dengan mechanical stripper

sepanjang 50 mm.2) Bersihkan fiber optik tersebut dengan alkohol 90 %.3) Potong ujung fiber optik tersebut dengan fiber cleaver sepanjang 10 mm +/- 0,5

mm.4) Periksa panjang potongan fiber optik tersebut dengan Assembly tool, atur cleaver

untuk mendapatkan panjang yang dikendaki.

Page 148: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC136 - 152

5) Ujung fiber optik yang dipotong tidak boleh terkena kotoran.6) Untuk prosedur splice mekanik pada Connector seperti di bawah ini

Potong pelindung fiber optik dengantepat

Pastikan fiber optik dimasukkandengan sempurna.(Dalam Foto menunjukkan panjang fiber 0.10 mm)

Lepas ganjal plastik pelindung fiberagar melindungi bending fiber optik.

Dengan menggunakan pemegang,potong panjang fiber dengan benar.

Pastikan setiap lekukan fiber optiktadi tidak salah, hal ini untukmemastikan bahwa fiber optik sudahterpasang.

Masukkan dudukan fiber optik dansepatu setelah melepas ganjal plastik

Page 149: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC137 - 152

Gambar 141. Prosedur Splice Mekanik pada Connector

Gambar 142. Interior Structure and Cross Sectional View

5.5 Penyambungan Kabel Berbeda Jenis

Dalam implementasi dilapangan penyambungan kabel berbeda jenis kemungkinanbesar akan terjadi. Kemungkinan penyambungan yang akan terjadi adalah:a. Penyambungan kabel Ribbon LooseTube dengan kabel LooseTube non Ribbonb. Penyambungan kabel LooseTube dengan kabel SCPT

Sedangkan penyambungan kabel yang tidak di ijinkan adalah:a. Kabel Ribbon LooseTube dengan Kabel SCPTb. Kabel Drop dengan Kabel SCPT tanpa dengan terminasic. Kabel Drop dengan Kabel LooseTube tanpa dengan terminasi

Lepas lapisan plastik pelindung agarmelindungi lekukan kabel fiber optik.

Turunkan penutup ujung connectoruntuk mengatur kabel. Setelah itumasukan dudukan dan sepatukabelnya.

Page 150: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC138 - 152

Cara penyambungan kabel Ribbon LooseTube dengan kabel LooseTube non Ribbonadalah :a. Core kabel LooseTube di ribbonise per 12 core terlebih dahulu kemudian di

splicing/disambung dengan kabel ribbon dengan jumlah core yang sama.

Probabilitas kualitas hasil splicing 80-90 %.

b. Kabel Ribbon diurai per core kemudian disambungkan satu per satu dengan core

kabel loosetube. Pekerjaan ini memerlukan waktu yang lebih lama, hanya tingkat

keberhasilan splicing 100%.

Untuk penyambungan kabel loosetube dengan kabel SCPT dilakukan satu per satusesuai urutan core pada masing-masing tipe kabel. Bila masih terdapat core pada kabelloosetube yang belum tersambung maka penyambungan kabel loose tube tersebutdilanjutan dengan core kabel SCPT berikutnya.

5.6 Pemasangan Closure

Closure atau selongsong sambungan kabel dipakai untuk menutup hasilsambungan. Banyak closure atau sarana sambung kabel yang dapat digunakan yangsalah satu komponennya terdiri dari:a. Main Sleeve atasb. Main Sleeve bawahc. Clamping Bar atasd. Clamping Bar bawahe. Fiber Sheetf. Coverg. Tension Member Clamph. Busing with Bounding Wirei. Bounding Wire

j. Spacerk. Rubber End Blockl. Sealing Cord

m. Sealing Tape An. Sealing Tape Bo. Sealing Tape C'p. Fiber Guide Sheetq. Stainless Steel wire

Untuk lebih detail mengenai spek teknis dari closure tersebut dapat mengacu padaSTEL-L-037-2001 Ver.2 tentang Optical Fiber Cable Closure atau STEL yang berlaku.Adapun langkah-langkah pelaksanaan pemasangan closure sebagai berikut:a. Kupas kulit PE luar kabel menggunakan lupsheat cutter, kemudian belah kulit PE

dalam menjadi 2 bagian dengan kedalaman 4 cm.b. Masukan bousing with bounding wire kedalam belahan PE tersebut.c. Pasang kedua klem sehingga menjepit boushing bonding dan kencangkan dengan

kunci pas/sock.d. Amplas ujung kulit kabel luar tempat pemasangan sealing tape dan bersihkan

dengan tissue yang dibasahi dengan alkohol.e. Pasang sealing tape C pada bagian yang ditandai sampai habis.f. Pasang rubber end block pada sealing tape C dan pasang sealing tape B pada

rubber end block, kemudian ikat rubber end blok dengan stainless steel.g. Buka/kupas pita katun sampai clamp dan uraikan fiber agar tidak tertukar satu sama

lain. Potong spacer dan tension member dengan jarak 75 mm dari clamp, kupaspula spacer dengan jarak 30 mm dari ujung.

h. Pasang sleeve pada tension member kemudian di pres sehingga sleeve menjepittension member kemudian balut dengan isolasi tape.

i. Temukan kedua ujung kabel dan pasang clamping bar bagian bawah, kemudian ikatkedua kabel pada rak agar tidak bergeser (goyang). Pasang pula fiber guide danfiber sheet untuk penempatan fiber yang telah disambung.

Page 151: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENYAMBUNGAN KABEL FIBER OPTIK

IDC139 - 152

j. Lakukan penyambungan fiber optik dengan fusion atau mechanic splicer.k. Bentuk fiber menjadi angka delapan kemudian lipat menjadi bulatan dan masukan

pada fiber sheet (fiber cassette). Lanjutkan untuk fiber yang lainnya, setiap fibersheet hanya mengakomodasi satu fiber saja.

l. Pasang fiber cover penutup fiber sheet dan pasang clamping bar bagian ataskemudian jepitkan pada tension member clamp.

m. Pasang bounding wire dan kencangkan semua baut-baut yang ada.n. Bersihkan rubber end block dengan tissue/kain yang dibasahi alkohol kemudian

pasang sealing tape A, bersihkan mof dengan tissue/kain yang dibasahi alkohol.o. Pasang main sleeve kemudian kencangkan sekrupnya dengan kunci pas.

5.7 Sambungan pada Drop Cable

Drop cable dipergunakan pada terminasi kabel fiber optik dari perangkat ODP ke OTP,dari ODP ke Roset atau dari ODP langsung ke ONT. Implementasi Drop cable yangdigunakan ada dua macam yaitu :a. Kedua ujung Drop cable telah dilengkapi dengan connector.

Drop cable yang telah dilengkapi dengan connector panjangnya 50 meter, 75 meter100 m dan seterusnya sesuai kebutuhan dan kebijakan panjang kabel drop yangdiperkenankan. Saat ini kebijakan panjang kabel drop optik yang diperbolehkan 100meter.

b. Drop cable yang belum dilengkapi dengan connector.Drop cable yang belum terpasang/dilengkapi connector perlu dilengkapi ataudipasang dengan connector. Panjang maksimum kabel drop fiber optik adalah 100meter. Metode penyambungan pada drop cable fiber optik dapat dilakukan dengandengan penyambungan mekanik (Splice On Connector/SOC) atau dengan carafusion spicing dengan pigtail konektor.

Page 152: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC140 - 151

6. PENGUKURAN

Pengukuran adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui nilai dariparameter suatu kabel dan perangkat aktif i-ODN. Parameter pengukuran kabel fiberoptik meliputi pengukuran redaman kabel, loss sambungan, jarak kabel, redaman endto end, power level, dan continuitas. Adapun pengukuran terkait perangkat aktif i-ODNmeliputi power transmit, power recieve, BER dan sensitivity. Peralatan yang digunakanuntuk pengukuran kabel dan perangkat i-ODN diantaranya adalah:a. OTDR (Optical Domain Reflecto Meter), yang mempunyai kemampuan pengukuran

end to end passthrough splitter.b. Power Meter dengan mempunyai kemampuan pengukuran end to end passthrough

splitter.c. Light Sourced. BER Meter yang mempunyai kemampuan pengukuran end to end passthrough

splitter.e. Variable Attenuator yang mempunyai pengukuran untuk dua arah.

Dalam dokumen ini prosedur pengukuran yang akan dibahas hanya meliputi perangkatOTDR, Power Meter dan Light Source.

6.1 Optical Time Domain Reflectometer (OTDR)

OTDR merupakan salah satu peralatan utama baik untuk kegiatan instalasi maupunpemeliharaan jaringan atau link fiber optik. OTDR dipakai untuk mendapatkangambaran visual dari redaman fiber optik sepanjang sebuah link yang diplot padasebuah layar dengan jarak digambarkan pada sumbu X dan redaman pada sumbu Y.Dengan OTDR pula memungkinkan sebuah link diukur dari salah satu ujung. Untukkeperluan uji terima pengukuran dengan OTDR dilakukan dari 2 (dua) arah.Secara umum fungsi dari OTDR adalah mengukur redaman kabel, mengukur losssambungan, mengukur loss antar dua titik, mengukur jarak kabel, dan melokalisirgangguan. Informasi mengenai redaman, loss sambungan, loss konektor dan lokasigangguan serta loss antara dua titik dapat diketahui dari display seperti dibawah ini.

Gambar 143. Tampilan Display Pengukuran OTDR

Page 153: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC141 - 151

Berikut ini salah satu contoh dari perangkat alat ukur OTDR.

Gambar 144. Contoh OTDR

Page 154: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC142 - 151

Prinsip kerja dari alat ukur OTDR adalah sebagai berikut:a. OTDR memancarkan pulsa-pulsa cahaya dari sebuah sumber dioda laser kedalam

sebuah core fiber optik.b. Sebagian sinyal-sinyal dibalikan ke OTDR, sinyal diarahkan melalui sebuah coupler

ke detektor optik dimana sinyal tersebut diubah menjadi sinyal listrik dan ditampilkanpada layar CRT.

c. OTDR mengukur sinyal balik terhadap waktu.1) Waktu tempuh dikalikan dengan kecepatan cahaya dalam fiber digunakan untuk

menghitung jarak atau l = v x t/2.2) Tampilan OTDR menggambarkan daya relatif dari sinyal balik terhadap jarak.

OTDR dipergunakan untuk melakukan pengukuran kabel fiber optik, baik saat prosesinstalasi atau saat melakukan pemeliharaan kabel fiber optik. Saat instalasi OTDRdipakai untuk mengetahui/mengukur loss/redaman kabel fiber optik, loss sambungan,loss konektor dan loss karena tekukan (bending) atau tekanan terhadap kabel. Dalampemeliharaan dipergunakan untuk melakukan pengecekan periodik dan memastikantidak ada degradasi fiber serta untuk melokalisir suatu gangguan.

Dalam mempergunakan OTDR perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:a. Jangan melihat langsung laser ke mata karena berbahaya bagi mata.b. Konektor harus bersih agar didapat hasil yang benar.c. Tegangan catuan yang diijinkan.d. Penanganan kabel konektor.e. Kondisi lingkungan alat.f. Kemampuan spesifik dari peralatan.g. Sebelum bekerja dengan OTDR harus diperhatikan spesifikasi teknik yang dimiliki

perangkat serta melakukan pembersihan terhadap konektor (jumper cord/ Pathcorduntuk pengukuran).

Dalam mengoperasikan OTDR, sebelum melakukan pengukuran perlu dilakukanpemilihan dan pengetesan (setting) beberapa parameter meliputi:a. Setting IOR (indeks bias), disesuaikan dengan jenis kabel fiber optik yang akan

diukur. Untuk kabel fiber optik Single Mode, IOR diset pada nilai 1,46770b. Pemilihan panjang gelombang laser, pilih panjang gelombang yang akan digunakan

untuk pengukuran, misalnya: 1310 nm atau 1550 nm.c. Pemilihan rentang jarak (distance range), pilih rentang jarak yang lebih panjang dari

estimasi panjang kabel yang akan diukur.d. Pemilihan lebar pulsa (pulse wave), pilih sesuai dengan panjang kabel fiber optik

yang akan diukur, semakin panjang kabel pulse wave yang dipilih harus semakinbesar.

e. Setting mode pengukuran (Auto atau Manual), pilih sesuai dengan modepengukuran yang dikehendaki.

f. On/Off laser

Agar OTDR dapat bekerja dengan baik, harus dihindari lokasi sebagai berikut:a. Vibrasi yang kuat.b. Kelambaban yang tinggi atau kotor (debu).c. Dihadapkan langsung ke matahari.d. Daerah gas reaktif.

Page 155: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC143 - 151

Secara umum semua alat ukur OTDR mempunyai fungsi yang sama, namun carapengoperasian dari masing-masing OTDR tersebut mungkin berbeda antara yang satudengan yang lainnya.

Prosedur pengukuran jaringan atau link fiber optik dengan menggunakan OTDRdiantaranya:a. Hubungkan OTDR dengan link yang akan diukur, dengan menggunakan bare

adapter dan pigtail cableb. Lakukan setting awal (kalibrasi) yang meliputi Refractive indeks (IOR), Distance

range, Pulse width dan Wave lenght.c. Tekan tombol ON LASER, dan kondisi jaringan/link yang akan diukur ditampilkan

pada display OTDRd. Untuk pengukuran redaman sambungan (splice loss) diantaranya:

1) Geser posisi kursor 1 pada posisi setelah Dead Zone, kursor 2 pada posisi awalsplicing point (titik sambung) dan kursor 3 end link atau sebelum titik sambungberikutnya.

2) Hasil ukur (loss splice) akan ditampilkan di display (bagian bawah)e. Catat hasilnya pada lembar pengukuran yang telah tersedia.

Beberapa pengukuran dan manajemen hasil ukur yang dapat dilakukan pada OTDRdalam pengukuran kabel fiber optik:a. Pengukuran panjang kabel fiber optik atau panjang saluran optik.

1) Geser kursor ke ujung saluran yangerlihar pada tampilan layar OTDR2) Perbesar gambar secara horisontal dan vertikal semaksimal mungkin sampai

dengan gambar ujung saluran tampak jelas3) Geser kursor tepat pada ujung kabel4) Hasil pengukuran dapat terbaca di tampilan layar

b. Pengukuran Redaman Sambungan (Splice Loss).1) Pindahkan menu TRACE ke menu MARKER2) Posisikan marker 1 sebelum sambungan3) Posisikan marker 2 tepat di awal sambungan4) Posisikan marker 3 setelah sambungan5) Posisikan marker Y2 di akhir sambungan6) Hasil pengukuran dapat terbaca di tampilan layar

Page 156: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC144 - 151

c. Pengukuran redaman antara 2 titik kabel fiber optik.1) Geser kursor ke kiri di deadth zone2) Posisikan dan pastikan marker 1 tepat di akhir deadth zone3) Geser kursor ke kanan sampai di ujung saluran4) Posisikan dan pastikan marker 2 tepat di akhir/ ujung saluran5) Hasil pengukuran dapat terbaca di tampilan layar

Page 157: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC145 - 151

d. Pengukuran secara otomatise. Cara Save, Recall, Print, Copy atau Delete hasil pengukuran.

6.2 Power Meter

Alat ukur Power Meter dipergunakan untuk mengukur Redaman total (total loss) suatujaringan core fiber optik yang diukur dalam satuan Decibel (dB). Loss atau redamandinyatakan dalam L (dB) = Pin (dBm) - Pout (dBm) atau L (dB) = 10 Log (Pin / Pout).Redaman fiber optik merupakan fungsi panjang gelombang, maka pengukuran harusdilakukan sesuai dengan panjang gelombang pada perangkat transmisi.

Berikut ini adalah beberapa contoh gambar pengukuran dengan menggunakan alatukur Power Meter.

Gambar 145. Optical Power Measurement

Page 158: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC146 - 151

Gambar 146. Contoh Pengukuran Kabel Fiber Optik

Power Meter

Test Patch Cord

Perangkat

Gambar 147. Contoh Pengukuran Power Transmit

Informasi pengukuran link optik dipakai untuk menentukan optical link budget danoptical margin. Ada dua konfigurasi yang dapat dipakai pengukuran link optik yaitu endto end dan Loop Back. Untuk prosedur uji terima biasanya yang dipakai adalahpengukuran end to end. Berikut ini gambar konfigurasi pengukuran suatu link optik.

Page 159: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC147 - 151

Gambar 148. Konfigurasi Pengukuran Link Optik

Pada saat melakukan pengukuran atau pengetesan kita sering menggunakanpatch cord, sehingga kondisi patch cord ini harus terjamin performansi, redaman dankualitasnya. Untuk itu sebelum dipergunakan maka perlu dipastikan dulu bahwakondisi patch cord layak dipakai dengan terlebih dulu melakukan pengecekan sebagaiberikut:a. Setiap patch cord yang akan dipakai harus di tes.b. Bersihkan seluruh konektor sebelum pengetesan oleh kapas/tissue atau udara

semprot seperti dush offc. Lakukan kalibrasi alat ukurd. Tes kontinuitas dan ukur redaman patch corde. Hasil ukur patch cord dibandingkan dengan spek teknis pabrik.

Page 160: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC148 - 151

Gambar 149. Pengetesan Kondisi Patchcord

Beberapa hal yang harus diperhatikan saat mengoperasikan alat ukur Optical PowerMeter diantaranya adalah:a. Panjang gelombang yang tepatb. Konektor yang tepatc. Jenis fiber yang dapat diukur apakah Single Mode atau Multi Mode.d. Lakukan kalibrasi

Beberapa langkah cara pengoperasian Alat Ukur Power Meter diantaranya sebagaiberikut:a. Hubungkan Power meter dengan obyek pengukuran dengan menggunakan

Pacthcord dengan konektor yang sesuai.b. Tekan tombol power OFF/ON.c. Tekan tombol wavelength, untuk memilih panjang gelombang pengukuran.d. Tekan tombol dBm/mW, untuk memilah satuan hasil ukur.e. Tekan tombol backlight, agar display mudah diamati.f. Catat hasil pengukuran yang tertera di display.

6.3 Light Source

Alat ukur ini dipakai untuk mengetahui continuitas suatu link optik atau meluruskansuatu terminasi optik.

Page 161: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 PENGUKURAN

IDC149 - 151

Gambar 150. Konfigurasi Pengukuran Continuitas Suatu Link

Beberapa hal yang harus diperhatikan saat menggunakan alat ukur Optical LightSource diantaranya adalah:a. Panjang gelombang yang tepatb. Jenis fiber yang dapat diukur (Single Mode atau Multi Mode)c. Sumber laser atau LED yang stabild. Daya keluaran cahaya yang cukup

Beberapa langkah cara pengoperasian Light Source diantaranya sebagai berikut:a. Hubungkan Light Source dengan pacthcord dengan konektor yang sesuai baik

yang ke arah ujung Light Source atau ujung obyek pengukuran.b. Amati dan pastikan sinar yang keluar dari patchcord telah keluar memancar dengan

kondisi baik/terang.c. Pilih jenis atau model pencahayaan yang keluar dari Light Source apakah model

cahaya terlihat kontinyu atau blink.d. Hubungkan Light Source dengan obyek pengukuran dengan menggunakan

pacthcord tersebut.e. Amati dan pastikan sinar cahaya terlihat keluar diujung kabel dari obyek

pengamatan.

Page 162: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR PUSTAKA

IDC150 - 151

DAFTAR PUSTAKA

3M, PT, 2009, Prensentasi FTTx, Bandung Indonesia

ADC, PT, 2009, Prensentasi FTTx, Bandung Indonesia

Dinas Bina Marga Propinsi Jawa Barat, 2009, Prensentasi Masalah PerijinanPemasangan Perangkat di Fasilitas Tempat Umum, Bandung Indonesia

Fujikura, PT, 2009, Prensentasi FTTx, Bandung Indonesia

INTI, PT, 2009, Prensentasi Instalasi Kabel dengan Sistim Boring/Rojok, BandungIndonesia

Telekomunikasi Indonesia, PT, 2009, Prensentasi Instalasi Kabel dengan SistimBoring/Rojok, Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2001, KR-09/TK300/OPSAR-23/2001 TentangPedoman Pemasangan Jaringan Telekomunikasi PPJT 2001-II JaringanLokal Akses Akses Fiber (Jarlokaf), Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2002, PED L-001 Ver.1 Tentang PedomanInstalasi Kabel Gedung, Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2004, Pedoman Penulisan Dokumen R&D Center,Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2000, KR.12/TK000/OPSAR-23 TentangStandarIsasi Data Teknik di SISKA Jaringan Lokal Akses Fiber Optik,Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2009, Kajian Kabel Drop Fiber Optik , BandungIndonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2008, STEL L-048 Ver 1.0 Tentang OpticalDistribution Frame , Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2008, STEL L-049 Ver 1.0 Tentang OpticalDistribution Cabinet, Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT, 2008, STEL L-050 Ver 1.0 Tentang OpticalTermination Box, Bandung Indonesia

Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2001, STEL L-008-2001 Tentang Pipa DuctKabel dari Bahan PVC Keras, Bandung

Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2009, STEL K-032-2009 Tentang KSO TentangRumah untuk Instalasi dalam Pipa, Bandung

Page 163: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf

PEDOMAN INSTALASI KABEL i-ODNPED F-002-2015 VERSI 1.0 DAFTAR PUSTAKA

IDC151 - 151

Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2009, STEL K-033-2009 Tentang KSO Penanggaldengan Kawat Penggantung, Bandung

Telekomunikasi Indonesia, Tbk, PT, 2010, Bencmark DIVA ke NTT Jepang dan KNETKorea

Telkom R&D Center, PT, 1999, Dokumen Kajian Pedoman Instalasi Kabel Rumah(IKR), Bandung

Telkom R&D Center, PT, 2002, Dokumen Kajian Pedoman Instalasi Kabel Gedung(IKG), Bandung

Telkom R&D Malaysia, PT, 2010, Materi Presentasi Implementasi FTTH di TelkomMalaysia, Bandung

Page 164: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf
Page 165: Dok instalasi jaringan kabel i odn conf