Top Banner
62

DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Mar 19, 2019

Download

Documents

lamtuyen
Welcome message from author
This document is posted to help you gain knowledge. Please leave a comment to let me know what you think about it! Share it to your friends and learn new things together.
Transcript
Page 1: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan
Page 2: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan
Page 3: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

ii

DAFTAR ISI

HALAMAN

KATA PENGANTAR ............................................................................................... i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ..................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ v

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... ...... 1

I.1 Latar Belakang ............................................................................ 1

I.2 Tujuan dan Sasaran .................................................................. 3

I.3 Sumber Data ............................................................................... 4

I.4 Sistematika Penulisan ................................................................ 5

BAB II Metodologi ....................................................................................... 6

2.1 Konsep Pembangunan Manusia ................................................. 6

2.2 Penghitungan Indeks Pembangunan Manusia .......................... 7

BAB III GAMBARAN UMUM .......................................................................... 18

3.1 Profil Kabupaten Ponorogo ........................................................ 18

3.2 Gambaran Umum Sosial Ekonomi Kabupaten Ponorogo .......... 21

3.2.1 Bidang Pendidikan ............................................................ 21

3.2.2 Bidang Kesehatan Masyarakat ......................................... 29

3.2.3 Bidang Perekonomian....................................................... 34

3.2.4 Bidang Ketenagakerjaan ................................................... 35

3.2.5 Bidang Perumahan ........................................................... 37

BAB IV STATUS PEMBANGUNAN MANUSIA KABUPATEN PONOROGO ........ 43

4.1 Perkembangan IPM Kabupaten Ponorogo................................. 43

4.2 Perkembangan Komponen IPM ................................................. 45

4.2.1 Indeks Kesehatan .............................................................. 46

4.2.2 Indeks Pendidikan ............................................................ 48

4.2.3 Indeks Daya Beli ................................................................ 53

4.3 Pertumbuhan ............................................................................. 55

BAB V KESIMPULAN .................................................................................... 57

Page 4: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

iii

DAFTAR TABEL

HALAMAN Tabel 1 Nilai Maksimum dan Minimum Komponen IPM .................................. 10

Tabel 2 Tingkatan Status Nilai IPM .................................................................... 11

Tabel 3 Pengelompokkan Jenjang Pendidikan Yang Pernah/Sedang Diduduki 14

Tabel 4 Pengelompokkan Ijazah/STTB Tertinggi Yang Dimiliki ......................... 14

Tabel 5 Ijazah dan Konversi Tahun Lama Sekolah............................................. 15

Tabel 6 Jumlah Penduduk Kabupaten Ponorogo Menurut Kecamatan

Tahun 2014 ........................................................................................... 20

Tabel 7 Persentase Penduduk Kabupaten Ponorogo Usia 10 Tahun Ke

Atas Menurut Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan ......................... 25

Tabel 8 Rasio Murid-Guru & Murid-Sekolah Kabupaten Ponorogo Tahun

Ajaran 2014/2015 ................................................................................ 28

Tabel 9 Persentase Balita Menurut Penolong Kelahiran di Kabupaten

Ponorogo Tahun 2014 ......................................................................... 31

Tabel 10 Persentase Penduduk Menurut Keluhan Kesehatan di Kabupaten

Ponorogo Tahun 2012 - 2014 .............................................................. 32

Tabel 11 Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014.. 33

Tabel 12 PDRB Per Kapita (ADHB) Kabupaten Ponorogo Tahun 2012-2014 ...... 35

Tabel 13 Penduduk Usia 15 Tahun Ke Atas Menurut Variabel Ketenagakerjaan

di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014 .................................................... 36

Tabel 14 Angka Harapan Hidup Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014 .................................................................................. 47

Tabel 15 Indeks Kesehatan Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014 .................................................................................. 48

Tabel 16 Angka Harapan Lama Sekolah (Tahun) Kabupaten/Kota se-eks

Karesidenan Madiun Tahun 2012-2014 ............................................... 50

Tabel 17 Rata-rata Lama Sekolah Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan

Madiun Tahun 2012-2014 ................................................................... 52

Page 5: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

iv

Tabel 18 Indeks Pendidikan Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014 .................................................................................. 53

Tabel 19 Pengeluaran Riil Perkapita Disesuaikan se-eks Karesidenan Madiun dan

Provinsi Jawa Timur Tahun 2010-2014 (Ribu rupiah) .......................... 54

Tabel 20 Indeks Daya Beli Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014 .................................................................................. 55

Page 6: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

v

DAFTAR GAMBAR HALAMAN

Gambar 1 Diagram Penghitungan IPM .............................................................. 9

Gambar 2 Peta Kabupaten Ponorogo ................................................................ 18

Gambar 3 Luas Wilayah Per Kecamatan ............................................................ 19

Gambar 4 Angka Melek Huruf Penduduk Usia 10 Tahun Ke Atas

Kabupaten Ponorogo Tahun 2010-2014 ........................................... 22

Gambar 5 Angka Partisipasi Sekolah Menurut Jenjang Pendidikan

Di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014 ................................................ 24

Gambar 6 Rata-rata Lama Sekolah Penduduk Usia 25 Tahun Ke Atas

Tahun 2012 - 2014 ............................................................................ 26

Gambar 7 Angka Kematian Bayi Per 1000 Kelahiran Hidup

Kabupaten Ponorogo Tahun 2012 - 2014 ........................................ 30

Gambar 8 Persentase Rumah Tangga Menurut Sumber Air Minum Di

Kabupaten Ponorogo Tahun 2014 .................................................... 39

Gambar 9 Persentase Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Telepon Seluler dan

Akses Internet di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014 ........................ 40

Gambar 10 Persentase Rumah Tangga Menurut Jenis Lantai Terluas di

Kabupaten Ponorogo Tahun 2014 .................................................... 41

Gambar 11 Persentase Rumah Tangga Menurut Fasilitas Tempat Buang Air

Besar di Kabupaten Ponorogo Tahun 2013 - 2014 ........................... 42

Gambar 12 Perkembangan IPM Kabupaten Ponorogo Tahun 2010-2014 .......... 44

Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun

Tahun 2014 ....................................................................................... 45

Gambar 14 Perkembangan Angka Harapan Hidup Kabupaten Ponorogo

Tahun 2010-2014 (Tahun) ................................................................ 46

Gambar 15 Perkembangan Angka Harapan Lama Sekolah (Tahun) Kabupaten

Ponorogo Tahun 2010-2014.............................................................. 49

Gambar 16 Rata-rata Lama Sekolah Kabupaten Ponorogo Tahun 2010-2014 .... 51

Gambar 17 Pertumbuhan IPM Kabupaten Ponorogo Tahun 2011-2014 ............ 55

Page 7: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Sumber daya manusia (SDM) merupakan salah satu faktor penting yang perlu

menjadi prioritas dalam perencanaan pembangunan. SDM yang berkualitas akan

menjadi potensi suatu wilayah. Sebaliknya bila SDM tidak berkualitas maka akan

menjadi beban dalam pembangunan. Manusia adalah kekayaan bangsa yang

sesungguhnya, oleh karena itu rancangan pembangunan manusia yang sesungguhnya

adalah menempatkan manusia sebagai tujuan akhir dari pembangunan. Kualitas manusia

(SDM yang tangguh) di suatu wilayah memiliki andil besar dalam menentukan

keberhasilan pengelolaan pembangunan di wilayahnya.

Salah satu tujuan pembangunan nasional adalah mensejahterakan seluruh

penduduk. Bertitik tolak dari tujuan ini maka manusia ditempatkan sebagai titik sentral

dalam pembangunan yang mempunyai ciri dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat.

Untuk mencapai tujuan tersebut pemerintah berupaya meningkatkan kualitas penduduk

sebagai kekayaan sumber daya baik dari aspek kesehatan, pendidikan, kesejahteraan

ekonomi, serta aspek moralitas (iman dan ketaqwaan). Hal ini merupakan suatu

kenyataan yang sederhana, namun seringkali terlupakan oleh kesibukan jangka pendek

yang berorientasi pada hal-hal yang bersifat materi.

Berbagai ukuran telah banyak digunakan untuk menilai kinerja pembangunan,

namun tidak semua ukuran yang dibuat dapat digunakan sebagai ukuran standar yang

dapat dibandingkan antar daerah. Oleh karena itu sejak tahun 1990 United Nation

Development Programme (UNDP) menetapkan suatu ukuran standar pembangunan

Page 8: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 6

BAB II

METODOLOGI

2.1. Konsep Pembangunan Manusia

Dalam konsep pembangunan manusia, pembangunan seharusnya dianalisis serta

dipahami dari sudut manusianya, bukan hanya dari pertumbuhan ekonominya.

Pembangunan manusia memperhatikan bukan hanya pada upaya meningkatkan

kemampuan (kapabilitas) manusia, tetapi juga pada upaya-upaya memanfaatkan

kemampuan manusia tersebut secara optimal.

Paradigma pembangunan lama menekankan pada pertumbuhan ekonomi yang

menempatkan pendapatan sebagai acuan, dan yang menjadi alat ukurnya adalah GNP

atau GDP per kapita. Alat ukur ini dirasa kurang komprehensip karena hanya melihat

satu sisi kehidupan manusia. Sejak tahun 1990, UNDP mengadopsi suatu paradigma

baru mengenai pembangunan. Paradigma ini melihat manusia dari sisi yang lebih baik

dan komprehensip karena disamping memperhitungkan keberhasilan pembangunan

manusia dari aspek ekonomi, juga memperhitungkan keberhasilan pembangunan

manusia dari aspek non-ekonomi. Paradigma pembangunan yang dimaksud tersebut

mengandung empat komponen utama yaitu :

a. Produktivitas. Manusia harus berkemampuan untuk meningkatkan

produktivitasnya dan berpartisipasi penuh dalam mencari penghasilan dan

lapangan kerja. Oleh karena itu pembangunan ekonomi merupakan bagian

dari pembangunan manusia.

b. Pemerataan. Setiap orang harus memiliki kesempatan yang sama. Semua

hambatan terhadap peluang ekonomi dan politik harus dihapuskan,

Page 9: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 7

sehingga semua orang dapat berpartisipasi dan mendapat keuntungan dari

peluang yang sama.

c. Berkelanjutan. Akses terhadap peluang/kesempatan harus tersedia bukan

hanya untuk generasi sekarang tetapi juga untuk generasi yang akan

datang. Semua sumber daya harus dapat diperbaharui.

d. Pemberdayaan. Semua orang diharapkan berpartisipasi penuh dalam

pengambilan keputusan dalam proses aktivitasnya.

Penyertaan konsep pembangunan manusia dalam kebijakan-kebijakan

pembangunan sama sekali tidak berarti meninggalkan berbagai strategi pembangunan

terdahulu, antara lain mempercepat pertumbuhan ekonomi, mengurangi kemiskinan, dan

mencegah perusakan lingkungan. Namun perbedaannya adalah bahwa dari sudut

pandang pembangunan manusia, semua tujuan tersebut diletakkan dalam kerangka

untuk memperluas pilihan-pilihan bagi manusia.

2.2. Penghitungan Indeks Pembangunan Manusia

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) adalah variabel tak bebas yang bersifat

state, yaitu suatu variabel yang perubahannya berlangsung lambat dan akan

meningkat/menurun sedikit demi sedikit sebagai respon terhadap perubahan berbagai

kondisi fisik, sosial, ekonomi, dan lingkungan. Agar mudah dipahami, maka variabel-

variabel sosial dan ekonomi tersebut disusun menjadi indeks komposit yang digabung

menjadi indeks tunggal.

Angka IPM sangat penting untuk melihat sampai seberapa jauh pertumbuhan

dan pemerataan hasil pembangunan mampu secara nyata memberikan output berupa

Page 10: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 8

peningkatan kebutuhan fisik dasar manusia dan perluasan kemampuan manusia untuk

melakukan pilihan-pilihan.

Mulai tahun 2014 dilakukan penyempurnaan metodologi penghitungan IPM.

Beberapa alasan yang dijadikan dasar perubahan metodologi penghitungan IPM antara

lain :

Beberapa indikator sudah tidak tepat untuk digunakan dalam penghitungan

IPM. Angka melek huruf sudah tidak relevan dalam mengukur pendidikan

secara utuh karena tidak dapat menggambarkan kualitas pendidikan. Selain

itu, karena angka melek huruf di sebagian besar daerah sudah tinggi,

sehingga tidak dapat membedakan tingkat pendidikan antar daerah dengan

baik.

PDB per kapita tidak dapat menggambarkan pendapatan masyarakat pada

suatu wilayah.

Penggunaan rumus rata-rata aritmatik dalam penghitungan IPM

menggambarkan bahwa capaian yang rendah di suatu dimensi dapat ditutupi

oleh capaian tinggi dari dimensi lain.

Dengan menggunakan indikator yang lebih tepat maka IPM metode baru dapat

membedakan perkembangan IPM antar wilayah antar waktu dengan lebih baik

(diskriminatif).

Diagram di bawah ini menyajikan gambar indeks-indeks yang disajikan pada

Indeks Pembangunan Manusia yang dihitung berdasarkan metode baru tahun 2014 dan

diperlihatkan secara jelas persamaan dan perbedaan antara masing-masing indeks.

Page 11: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 9

Gambar 1. Diagram Penghitungan IPM

DIMENSI UMUR PANJANG

DAN HIDUP SEHAT PENGETAHUAN

STANDAR HIDUP

LAYAK

INDIKATOR

Angka Harapan Hidup

pada saat lahir

Harapan lama

Sekolah (HLS)

Rata-rata Lama

Sekolah (RLS)

Pengeluaran per Kapita

Riil yang Disesuaikan

(PPP Rupiah)

INDEKS Indeks Kesehatan Indeks Pendidikan

INDEKS PEMBANGUNAN

MANUSIA (IPM)

Indeks Daya Beli

Secara umum metode penghitungan IPM yang digunakan di Indonesia sama

dengan metode penghitungan yang digunakan oleh UNDP. IPM di Indonesia disusun

berdasarkan tiga komponen indeks, yaitu:

1) Indeks kesehatan, yang diukur berdasarkan angka harapan hidup saat lahir

(rata-rata perkiraan banyak tahun yang dapat ditempuh oleh seseorang sejak

lahir);

2) Indeks pendidikan, yang diukur berdasarkan harapan lama sekolah (lamanya

sekolah (dalam tahun) yang diharapkan akan dirasakan oleh anak pada umur

tertentu (7 tahun ke atas) di masa mendatang) dan rata-rata lama sekolah

(jumlah tahun yang digunakan oleh penduduk (usia 25 tahun ke atas) dalam

menjalani pendidikan formal); serta

3) Indeks daya beli, yang diukur dengan pengeluaran per kapita (PPP-

Purchasing Power Parity / paritas daya beli dalam rupiah).

Page 12: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 10

Masing-masing terlebih dahulu dihitung indeksnya sehingga bernilai 0 (buruk)

dan 1 (terbaik). Untuk memudahkan analisa biasanya dikalikan 100. Teknik penyusunan

indeks tersebut pada dasarnya mengikuti rumus sebagai berikut:

dimana

dimana:

I(i) : Indeks komponen IPM ke i (i=1,2,3)

X(i) : Nilai indikator komponen IPM ke i

Max.X(i) : Nilai maksimum X(i)

Min. X(i) : Nilai minimum X(i)

Berdasarkan nilai IPM yang diperoleh, kita dapat melakukan analisis lebih

lanjut, diantaranya tingkat status pembangunan manusia dan tingkat pertumbuhan IPM.

Nilai maksimum dan minimum yang digunakan dalam penghitungan IPM menurut BPS

sebagai berikut:

Tabel 1. Nilai Maksimum dan Minimum Komponen IPM

Indikator Komponen IPM Nilai Minimum Nilai Maksimum Catatan

Angka Harapan Hidup

Harapan Lama Sekolah

Rata-rata Lama Sekolah

Pengeluaran per Kapita *)

20

0

0

1.007.436 a)

85

18

15

26.572.352 b)

Standar UNDP

Standar UNDP

Standar UNDP

Disesuaikan

Catatan * a) Daya beli minimum merupakan garis kemiskinan terendah kabupaten tahun 2010 (data empiris) yaitu di Tolikara-

Papua.

b) Daya beli maksimum merupakan nilai tertinggi kabupaten yang diproyeksikan hingga 2025 (akhir RPJPN) yaitu

perkiraan pengeluaran per kapita Jakarta Selatan tahun 2025.

}..{

}.{

)()(

)()(

)(

ii

ii

iXMinXMax

XMinXI

1003tan dayabelipendidikankeseha IIIIPM

Page 13: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 11

Hasil penghitungan IPM akan memberikan gambaran seberapa jauh suatu

wilayah telah mencapai sasaran yang ditentukan. Semakin dekat nilai IPM suatu

wilayah terhadap angka 100, maka semakin dekat pula wilayah tersebut dengan sasaran

yang ingin dicapai. Untuk memahami makna nilai IPM, maka PBB malalui UNDP

memberikan kriteria sebagai berikut:

Tabel 2. Tingkatan Status dan Kriteria Nilai IPM

Tingkatan Status Kriteria

Rendah

Sedang

Tinggi

Sangat Tinggi

IPM < 60

60 ≤ IPM < 70

70 ≤ IPM < 80

IPM ≥ 80

Sedangkan tahapan untuk menghitung masing-masing komponen IPM adalah

sebagai berikut :

a. Angka Harapan Hidup Saat Lahir - AHH (Life Expectancy - e0)

Pembangunan manusia harus lebih mengupayakan agar penduduk dapat

mencapai usia hidup yang panjang dan sehat. Sebenarnya banyak indikator yang

dapat digunakan untuk mengukur usia hidup, tetapi dengan mempertimbangkan

ketersediaan data secara global, UNDP memilih indikator angka harapan hidup

saat lahir. Angka harapan hidup saat lahir adalah rata-rata perkiraan banyak tahun

yang dapat ditempuh oleh seseorang sejak lahir. Di Indonesia angka harapan hidup

dihitung dengan metode tidak langsung. Metode ini menggunakan dua macam data

dasar yaitu rata-rata anak yang dilahirkan hidup dan rata-rata anak yang masih

hidup. Prosedur penghitungan angka harapan hidup yang diperoleh dengan metode

tidak langsung ini merujuk pada keadaan 3-4 tahun dari tahun survei.

Page 14: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 12

Besarnya nilai maksimum dan nilai minimum untuk masing-masing

komponen ini merupakan nilai besaran yang telah disepakati oleh semua negara.

Pada komponen ini, angka tertinggi sebagai batas atas untuk penghitungan indeks

dipakai 85 tahun dan terendah adalah 20 tahun. Angka ini diambil sesuai standar

UNDP.

b. Rata-rata Lama Sekolah – RLS (Mean Years Schooling - MYS) dan Angka

Harapan Lama Sekolah - HLS (Expected Years of Schooling - EYS)

Pengetahuan diakui secara luas sebagai unsur mendasar dari

pembangunan manusia. Dua indikator yang digunakan untuk menghitung

komponen indeks pendidikan, yaitu Harapan Lama Sekolah (EYS) dan Rata-Rata

Lama Sekolah (MYS).

Angka Harapan Lama Sekolah didefinisikan lamanya sekolah (dalam

tahun) yang diharapkan akan dirasakan oleh anak pada umur tertentu di masa

mendatang. Diasumsikan bahwa peluang anak tersebut akan tetap bersekolah pada

umur-umur berikutnya sama dengan peluang penduduk yang bersekolah per

jumlah penduduk untuk umur yang sama saat ini. Angka Harapan Lama Sekolah

dihitung untuk penduduk berusia 7 tahun ke atas. HLS dapat digunakan untuk

mengetahui kondisi pembangunan sistem pendidikan di berbagai jenjang yang

ditunjukkan dalam bentuk lamanya pendidikan (dalam tahun) yang diharapakan

dapat dicapai oleh setiap anak.

Langkah penghitungan EYS adalah pertama-tama menghitung jumlah

penduduk menurut umur (7 tahun ke atas), kemudian menghitung jumlah

penduduk yang masih sekolah menurut umur (7 tahun ke atas). Setelah itu

menghitung rasio penduduk masih sekolah menurut umur (7 tahun ke atas) dan

Page 15: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 13

menghitung harapan lama sekolah, yaitu dengan menjumlahkan semua rasio

penduduk masih sekolah menurut umur (7 tahun ke atas) dengan formula sebagai

berikut :

di mana :

: Harapan lama sekolah pada umur a di tahun t

: Jumlah penduduk usia i yang bersekolah pada tahun t

: Jumlah penduduk usia i pada tahun t

: Usia (a, a+1, ..., n)

Sedangkan Rata-Rata Lama Sekolah didefinisikan sebagai jumlah tahun

yang digunakan oleh penduduk dalam menjalani pendidikan formal. Diasumsikan

bahwa dalam kondisi normal rata-rata lama sekolah suatu wilayah tidak akan

turun. Cakupan penduduk yang dihitung dalam penghitungan rata-rata lama

sekolah adalah penduduk berusia 25 tahun ke atas.

Untuk penghitungan indeks pendidikan ini, dua batasan dipakai sesuai

kesepakatan beberapa negara. Batas maksimum untuk Angka Harapan Lama

Sekolah adalah 18 tahun dengan batas minimum 0 tahun. Sementara itu batas

maksimum untuk Rata-Rata Lama Sekolah (MYS) adalah 15 tahun dan batas

minimum adalah 0 tahun. Batas maksimum 15 tahun mengindikasikan tingkat

pendidikan maksimum yang ditargetkan adalah setara lulus Sekolah Menengah

Atas.

Langkah pertama penghitungan MYS adalah menyeleksi penduduk pada

usia 25 tahun ke atas. Langkah kedua, mengelompokkan jenjang pendidikan yang

pernah/sedang diduduki.

t

aEYSt

iEt

iP

i

n

ait

i

t

it

a

P

EEYS

Page 16: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 14

Tabel 3. Pengelompokkan Jenjang Pendidikan Yang Pernah/Sedang Diduduki

Jenis Pendidikan Jenjang

SD/SDLB

Sekolah Dasar Madrasah Ibtidaiyah

Paket A

SMP/SMPLB

SMP Madrasah Tsanawiyah

Paket B

SMA/SMLB

SMA Madrasah Aliyah

SMK

Paket C

Program D1/D2 D1/D2

Program D3/Sarjana Muda D3

Program D4/S1 S1

Program S2/S3 S2/S3

Langkah ketiga, mengelompokkan ijazah/STTB tertinggi yang dimiliki.

Tabel 4. Pengelompokkan Ijazah/STTB Tertinggi yang Dimiliki

Jenis Pendidikan Ijazah

Tidak punya ijazah SD Tidak punya ijazah SD

SD/SDLB

Sekolah Dasar Madrasah Ibtidaiyah

Paket A

SMP/SMPLB

SMP Madrasah Tsanawiyah

Paket B

SMA/SMLB

SMA Madrasah Aliyah

SMK

Paket C

Program D1/D2 D1/D2

Program D3/Sarjana Muda D3

Program D4/S1 S1

Program S2/S3 S2/S3

Page 17: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 15

Langkah keempat, mengkonversi tahun lama sekolah menurut ijazah

terakhir.

Tabel 5. Ijazah dan Konversi Tahun Lama Sekolah

No. Ijazah Konversi Tahun Lama

Sekolah (Th)

1. Tidak punya ijazah 0

2. Sekolah Dasar 6

3. SMP 9

4. SMA 12

5. D1/D2 14

6. D3 15

7. S1/D4 16

8. S2/S3 18

Langkah selanjutnya adalah menghitung lamanya bersekolah sampai

kelas terakhir dan menghitung lamanya bersekolah.

Setelah mendapatkan nilai EYS dan MYS, maka Indeks Pendidikan

dihitung dengan rumus sebagai berikut:

c. Standar Hidup Layak

Untuk mengukur indikator Standart Hidup Layak, UNDP menggunakan

GDP per kapita yang telah disesuaikan (adjusted real GDP per capita). Namun

dalam penghitungan IPM sub nasional (propinsi dan kabupaten/kota) tidak dapat

menggunakan data PDRB per kapita yang kurang lebih setara dengan ukuran

UNDP. Hal ini dikarenakan PDRB per kapita hanya mengukur produksi suatu

wilayah dan tidak mampu menggambarkan daya beli riil dari masyarakat yang

merupakan fokus dari IPM. Sedangkan data pengeluaran per kapita yang diperoleh

2

MYSEYSpendidikan

III

Page 18: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 16

dari Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) merupakan pendekatan dari

daya beli masyarakat lokal yang lebih baik.

Untuk mengukur daya beli masyarakat antar kabupaten/kota, digunakan

rata-rata konsumsi 96 komoditi terpilih dari hasil Susenas yang dianggap paling

dominan dikonsumsi oleh masyarakat dan telah distandarkan agar dapat

dibandingkan antar daerah dan antar waktu serta disesuaikan dengan indeks PPP.

Rata-rata pengeluaran per kapita dibuat konstan/riil dengan tahun dasar 2012=100.

Dari 96 komoditi terpilih tersebut, 66 komoditi diantaranya adalah jenis makanan

sementara 30 komoditi lainnya adalah jenis non makanan. Metode penghitungan

paritas daya beli menggunakan metode Rao.

Penghitungan rata-rata pengeluaran per kapita riil yang telah disesuaikan

dilakukan melalui 5 (lima) tahapan sebagai berikut :

1) Menghitung value (rupiah yang dikeluarkan) dan quantity (jumlah barang yang

dikonsumsi) 96 komoditas PPP dari data Susenas Modul Konsumsi.

2) Menghitung quantity komoditi perumahan dari data Susenas Kor.

3) Menghitung harga rata-rata setiap komoditas. Harga yang tidak dapat diperoleh

dari Susenas modul konsumsi diproksi dengan harga dari Indeks Harga

Konsumen (IHK).

4) Menghitung relatif harga terhadap Jakarta Selatan.

5) Menghitung penyesuaian PPP (rupiah) atau rata-rata konsumsi riil dengan

menggunakan formula :

m

i ik

ij

j

m

p

pPPP

1

1

Page 19: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 17

dimana:

P(ij) : harga komoditas i di kab/kota j

P(ik) : harga komoditas i di Jakarta Selatan

M : jumlah komoditas

Page 20: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 18

BAB III

GAMBARAN UMUM

3.1. Profil Kabupaten Ponorogo

Kabupaten Ponorogo merupakan salah satu kabupaten yang ada di bagian barat

Provinsi Jawa Timur. Luas wilayahnya 1.371,78 km2 yang terletak antara 111°17'

sampai dengan 111°52' Bujur Timur dan 7°49' sampai dengan 8° 20' Lintang Selatan.

Kabupaten Ponorogo secara langsung berbatasan dengan Kabupaten Magetan,

Kabupaten Madiun, dan Kabupaten Nganjuk di sebelah Utara. Di sebelah Timur

berbatasan dengan Kabupaten Tulungagung dan Kabupaten Trenggalek. Di sebelah

Selatan berbatasan dengan Kabupaten Pacitan, sedangkan di sebelah Barat berbatasan

dengan Kabupaten Pacitan dan Kabupaten Wonogiri (Provinsi Jawa Tengah). Wilayah

Kabupaten Ponorogo terbagi habis atas 21 Kecamatan yang terdiri dari 307

desa/kelurahan.

Gambar 2.

Page 21: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 19

Kondisi topografi Kabupaten Ponorogo bervariasi mulai dari dataran rendah

hingga pegunungan. Sebagian besar wilayah Kabupaten Ponorogo yaitu sebesar 78,83%

terletak di ketinggian kurang dari 500 meter di atas permukaan laut, 14,66% berada di

antara 500-700 meter, dan sisanya 6,51% berada pada ketinggian di atas 700 meter.

Secara klimatologis Kabupaten Ponorogo merupakan dataran rendah dengan iklim tropis

yang mengalami dua musim yaitu kemarau dan penghujan dengan suhu berkisar 18° -

31°C. Kecamatan Ngrayun mempunyai wilayah terluas (184,76 Km2) dari keseluruhan

luas wilayah Kabupaten Ponorogo, sementara wilayah terkecil adalah Kecamatan

Ponorogo (22,31 Km2).

Sumber : Ponorogo Dalam Angka 2015, BPS

Berdasarkan hasil proyeksi BPS tahun 2014, jumlah penduduk Kabupaten

Ponorogo sebesar 865.809 jiwa, yang terdiri dari 432.578 jiwa penduduk laki-laki dan

433.231 jiwa penduduk perempuan dengan kepadatan penduduk mencapai 631

jiwa/km2. Komposisi penduduk laki-laki dan perempuan di Kabupaten Ponorogo hampir

seimbang. Tercatat rasio jenis kelamin (Sex Ratio) sebesar 99,85 yang berarti bahwa

secara rata-rata pada setiap 100 penduduk perempuan terdapat 99 penduduk laki-laki.

Page 22: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 20

Tabel 6. Jumlah Penduduk Kabupaten Ponorogo Menurut Kecamatan Tahun 2014

No Kecamatan Laki-Laki Perempuan Jumlah Sex Ratio

1 Ngrayun 28.090 28.147 56.237 99.80

2 Slahung 24.271 25.170 49.441 96.43

3 Bungkal 16.990 17.564 34.554 96.73

4 Sambit 17.688 18.006 35.694 98.23

5 Sawoo 26.647 27.651 54.298 96.37

6 Sooko 10.869 11.085 21.954 98.05

7 Pudak 4.598 4.691 9.289 98.02

8 Pulung 23.280 23.310 46.590 99.87

9 Mlarak 20.582 16.143 36.725 127.50

10 Siman 21.695 20.974 42.669 103.44

11 Jetis 14.143 14.919 29.062 94.80

12 Balong 20.353 21.303 41.656 95.54

13 Kauman 19.523 19.927 39.450 97.97

14 Jambon 19.253 19.884 39.137 96.83

15 Badegan 14.608 14.739 29.347 99.11

16 Sampung 17.645 18.050 35.695 97.76

17 Sukorejo 25.609 24.947 50.556 102.65

18 Ponorogo 37.832 38.551 76.383 98.13

19 Babadan 32.568 32.379 64.947 100.58

20 Jenangan 26.483 26.235 52.718 100.95

21 Ngebel 9.851 9.556 19.407 103.09

Jumlah 432.578 433.231 865.809 99.85

Sumber : Ponorogo Dalam Angka 2015, BPS

Dari 21 kecamatan yang ada di Kabupaten Ponorogo, Kecamatan Ponorogo

merupakan kecamatan dengan jumlah penduduk terbesar, yaitu 76.383 jiwa dengan

kepadatan penduduk sebesar 3.424 jiwa/Km2, diikuti oleh Kecamatan Babadan 64.947

jiwa (1.478 jiwa/Km2) dan Kecamatan Ngrayun 56.237 jiwa (304 jiwa/Km

2). Sementara

kecamatan dengan jumlah penduduk paling sedikit sekaligus tingkat kepadatan terendah

adalah Kecamatan Pudak 9.289 jiwa dengan tingkat kepadatan 190 jiwa/Km2.

Page 23: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 21

Jika dilihat menurut sebaran penduduk berdasarkan kelompok umur, mayoritas

penduduk Kabupaten Ponorogo merupakan penduduk produktif dengan persentase

penduduk usia 15-64 tahun sebesar 68,00%. Sedangkan penduduk usia di bawah 15

tahun sebesar 21,04% dan penduduk usia 65 tahun ke atas sebesar 10,96%. Dengan

demikian dapat diketahui bahwa angka rasio ketergantungan di Kabupaten Ponorogo

pada tahun 2014 mencapai 47,05 yang berarti secara rata-rata dari setiap 100 penduduk

usia produktif harus menanggung sekitar 47 penduduk usia tidak produktif.

3.2 Gambaran Umum Sosial Ekonomi Kabupaten Ponorogo

Sebagaimana paradigma pembangunan yang menempatkan manusia sebagai titik

sentral dari pembangunan itu sendiri, maka upaya-upaya peningkatan kualitas manusia

baik secara fisiologis, ekonomis, maupun spiritual perlu diupayakan. Dalam

menggambarkan upaya-upaya pembangunan manusia tersebut biasanya digunakan

indikator-indikator sosial ekonomi yang meliputi bidang pendidikan, kesehatan

masyarakat, ketenagakerjaan, maupun pertumbuhan ekonomi.

3.2.1. Bidang Pendidikan

Pendidikan merupakan salah satu aspek penting dalam proses

pengembangan pola pikir konstruktif dan kreatif sumber daya manusia, baik itu

pendidikan yang diperoleh secara formal maupun informal sebagai bekal atau

modal dalam menjalani interaksi sosial dalam bermasyarakat, pendidikan

diperlukan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan manusia.

Perencanaan yang cepat, tepat dan terarah dalam pembangunan pendidikan

mutlak diperlukan. Semakin tinggi tingkat pendidikan suatu masyarakat, akan

mempengaruhi kualitas sumber dayanya. Pendidikan bukan hanya merupakan

Page 24: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 22

tanggung jawab pemerintah, tetapi juga masyarakat dan keluarga. Pendidikan yang

memadai dapat mengoptimalkan potensi yang dimiliki setiap individu.

Hal ini sejalan dengan program Pemerintah Kabupaten Ponorogo yang

salah satu misinya adalah “menjamin terwujudnya kepastian akses dan mutu

pelayanan dasar masyarakat secara optimal yang meliputi pendidikan, kesehatan,

dan infrastruktur baik pedesaan maupun perkotaan, serta menjamin kepastian

penyediaan pelayanan publik dengan model pelayanan yang efektif dan efisien”.

Pendidikan yang berbasis pengetahuan dan moral sangat dibutuhkan dalam rangka

menghadapi abad globalisasi dimana berbagai pengaruh dari luar yang masuk

dengan bebas ke negeri ini.

Gambar 4. Angka Melek Huruf Penduduk Usia 10 Tahun Ke Atas Kabupaten

Ponorogo Tahun 2010-2014

85,86

89,72

91,72 91,94

95,02

2010 2011 2012 2013 2014

Sumber : BPS Jawa Timur 2014

Kemampuan baca tulis adalah kemampuan dasar untuk meningkatkan

kualitas manusia. Diharapkan dengan meningkatnya kemampuan baca tulis maka

akan meningkat pula akses terhadap berbagai informasi, yang pada akhirnya akan

meningkatkan pengetahuan secara umum. Kemampuan baca tulis tercermin dari

tinggi rendahnya angka melek huruf. Dalam hal ini merupakan persentase

Page 25: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 23

penduduk usia 10 tahun ke atas yang dapat membaca dan menulis huruf latin dan

huruf lainnya.

Persentase angka melek huruf penduduk usia 10 tahun ke atas di

Kabupaten Ponorogo terus meningkat dari tahun ke tahun hingga mencapai 95,02

persen pada tahun 2014 atau naik 3,08 persen poin dibanding tahun sebelumnya

yang sebesar 91,94 persen.

Tingkat melek huruf yang tinggi menunjukkan adanya sebuah sistem

pendidikan dasar yang efektif dan/atau program keaksaraan yang memungkinkan

sebagian besar penduduk untuk memperoleh kemampuan menggunakan kata-kata

tertulis dalam kehidupan sehari-hari dan melanjutkan pembelajarannya.

Peningkatan kualitas sumber daya manusia dan pencapaian program wajib

belajar 9 tahun dapat dilakukan dengan cara mengakses seluruh fasilitas

pendidikan yang ada bagi penduduk usia sekolah. Untuk mengetahui seberapa

besar tingkat pemanfaatan atau jangkauan pendidikan, maka digunakan indikator

Angka Partisipasi Sekolah (APS).

Angka Partisipasi Sekolah (APS) merupakan ukuran daya serap sistem

pendidikan terhadap penduduk usia sekolah. Angka partisipasi dapat menjadi

indikator proses di bidang pendidikan yang menggambarkan proses partisipasi

aktif penduduk usia belajar dalam proses belajar. APS yang tinggi menunjukkan

terbukanya peluang yang lebih besar dalam mengakses pendidikan secara umum.

Pada kelompok umur mana peluang tersebut terjadi dapat dilihat dari besarnya

APS setiap kelompok umur.

Page 26: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 24

Gambar 5. Angka Partisipasi Sekolah Menurut Jenjang Pendidikan

di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

Sumber : BPS Jawa Timur 2014

Dari grafik di atas diketahui bahwa Angka Partisipasi Sekolah (APS) usia

7-12 tahun yang mempresentasikan usia di tingkat sekolah dasar/sederajat

mencapai 99,22 persen pada tahun 2014. APS usia 13-15 tahun yang

mempresentasikan usia sekolah tingkat lanjutan pertama mencapai 100,00 persen.

Upaya peningkatan pendidikan dasar bagi masyarakat melalui program wajib

belajar sembilan tahun (setara SLTP) telah membawa dampak meningkatnya

angka partisipasi sekolah khususnya pada kelompok usia sasaran program ini

hingga berada pada kisaran di atas 99 persen.

Angka partisipasi sekolah kelompok usia 16-18 tahun yang

mempresentasikan usia sekolah tingkat lanjutan atas pada tahun 2014 juga

mengalami peningkatan dibanding tahun sebelumnya. Terjadi peningkatan sebesar

8,65 persen poin yaitu dari 74,52 persen pada tahun 2013 menjadi 83,17 persen

pada tahun 2014.

Page 27: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 25

Hal ini memberikan gambaran bahwa di Kabupaten Ponorogo secara rata-

rata pada setiap 100 anak usia 7-12 tahun (SD/MI) sekitar 1 anak diantaranya

sedang tidak bersekolah, dan untuk setiap 100 anak usia 13-15 tahun (SMP/MTs)

seluruhnya sedang bersekolah. Sementara untuk usia 16-18 tahun (SLTA

sederajat) terdapat 17 anak yang sedang tidak bersekolah. Angka APS tersebut

menunjukkan tren penurunan seiring dengan kenaikan usia, hal ini menunjukkan

bahwa semakin tinggi jenjang pendidikan maka semakin rendah persentase

penduduk yang sedang bersekolah.

Tabel 7. Persentase Penduduk Kabupaten Ponorogo Usia 10 Tahun Ke Atas

Menurut Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2012-2014)

Persentase pendidikan yang ditamatkan dapat digunakan sebagai bahan

acuan perencanaan pembangunan terutama untuk melakukan perencanaan

penawaran tenaga kerja, dengan menyesuaikan kualifikasi pendidikan angkatan

kerja di suatu wilayah. Hal tersebut menunjukkan pula tingkat pendidikan pada

suatu wilayah tertentu.

No Tingkat Pendidikan Yang

Ditamatkan 2012 2013 2014

1 Tidak/Belum Pernah Sekolah 5,83 7,31 4,06

2 Tidak/Belum Tamat SD 24,01 20,11 21,93

3 SD/MI sederajat 30,46 30,07 30,85

4 SLTP/MTs sederajat 19,45 19,19 18,57

5 SMU sederajat 10,79 13,11 11,51

6 SMK sederajat 4,96 5,40 7,53

7 Perguruan Tinggi 4,50 4,81 5,54

Total 100,00 100,00 100,00

Page 28: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 26

Apabila dilihat menurut tingkat pendidikan yang ditamatkan, pada tahun

2014 hampir 49,42 persen penduduk Kabupaten Ponorogo usia 10 tahun ke atas

yang telah menamatkan pendidikan tertingginya minimal setingkat SLTP

sederajat. Hal yang perlu menjadi perhatian adalah masih terdapat penduduk usia

10 tahun ke atas yang tidak mempunyai ijazah atau belum sekolah yaitu sebesar

4,06 persen karena tidak sejalan dengan program pendidikan dasar selama 9 tahun

yang telah lama dicanangkan oleh pemerintah dengan tujuan untuk meningkatkan

kualitas sumber daya yang ada, meskipun persentasenya menurun dibanding tahun

2013 yang mencapai 7,31 persen.

Terjadi peningkatan yang cukup berarti pada persentase penduduk yang

telah menamatkan pendidikan tingkat SLTA sederajat maupun perguruan tinggi,

dari 18,51 persen pada tahun 2013 menjadi 19,04 persen pada tahun 2014 untuk

tingkat SLTA sederajat dan 4,81 persen pada tahun 2013 menjadi 5,54 persen pada

tahun 2014 untuk tingkat perguruan tinggi.

Gambar 6. Rata-rata Lama Sekolah Penduduk Usia 25 Tahun ke Atas

Tahun 2012- 2014

Sumber : BPS Jawa Timur 2015

Page 29: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 27

Angka rata-rata lama sekolah adalah rata-rata jumlah tahun yang

dihabiskan oleh penduduk untuk menempuh semua jenis pendidikan formal yang

pernah dijalani. Lamanya sekolah atau years of schooling adalah sebuah angka

yang menunjukkan lamanya bersekolah seseorang dari masuk sekolah dasar

sampai dengan tingkat pendidikan terakhir.

Angka rata-rata lama sekolah merupakan kombinasi antara partisipasi

sekolah, jenjang pendidikan yang sedang dijalani, kelas yang diduduki, dan

pendidikan yang ditamatkan. Tetapi jumlah tahun bersekolah ini tidak

mengindahkan kasus-kasus tidak naik kelas, putus sekolah yang kemudian

melanjutkan kembali, dan masuk sekolah dasar di usia terlalu muda atau

sebaliknya, sehingga nilai dari jumlah tahun bersekolah menjadi terlalu tinggi

(overestimate) atau bahkan terlalu rendah (underestimate).

Rata-rata lama sekolah penduduk usia 25 tahun ke atas di Kabupaten

Ponorogo pada tahun 2014 untuk mengenyam pendidikan formal adalah 6,91

tahun. Apabila dihubungkan dengan tingkat pendidikan tertinggi yang ditamatkan

maka hal ini sejalan dengan banyaknya penduduk usia 10 tahun ke atas di

Kabupaten Ponorogo yang menamatkan pendidikannya hanya sebatas SD

sederajat. Selama kurun waktu tiga tahun terakhir terjadi peningkatan rata-rata

lama sekolah penduduk usia 25 tahun ke atas dari 6,57 tahun pada tahun 2012

meningkat menjadi 6,91 tahun pada tahun 2014.

Selain indikator mengenai angka melek huruf, angka partisipasi sekolah,

pendidikan tertinggi yang ditamatkan dan rata-rata lama sekolah, informasi tentang

banyaknya sarana pendidikan, tenaga pengajar, kelas, perpustakaan dan lain-lain

Page 30: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 28

mutlak diperlukan guna mengetahui sejauh mana ketersediaan fasilitas pendidikan

yang ada. Walaupun informasi ini belum dapat mendeteksi kualitas dari sarana

pendidikan tersebut. Untuk menggambarkan ketersediaan fasilitas pendidikan

paling tidak digunakan dua indikator, yaitu rasio murid-guru dan rasio murid-

sekolah.

Rasio murid guru diperoleh dari perbandingan antara jumlah murid dan

jumlah guru. Angka rasio ini digunakan untuk menggambarkan beban kerja guru

dalam mengajar. Sedangkan rasio murid sekolah didapat dari perbandingan jumlah

murid dan jumlah sekolah, dimana angka rasio ini dapat digunakan untuk

memantau daya tampung sekolah. Pada tahun ajaran 2014/2015, angka rasio murid

guru di Kabupaten Ponorogo cukup rendah. Secara rata-rata setiap guru pada

setiap jenjang pendidikan mengajar 10 orang murid. Melalui hal ini diharapkan

pengawasan dan perhatian guru terhadap siswa didiknya dapat lebih fokus

sehingga pada akhirnya mutu pengajaran di kelas akan meningkat.

Tabel 8. Rasio Murid-Guru dan Murid-Sekolah Kabupaten Ponorogo

Tahun Ajaran 2014/2015

Sumber : Dinas Pendidikan & Departemen Agama Kabupaten Ponorogo

Sementara untuk rasio murid terhadap sekolah, semakin tinggi jenjang

pendidikan semakin besar pula angka rasio murid-sekolah. Untuk SD sederajat

rata-rata satu sekolah menampung 109 murid, SMP sederajat 246 murid, dan SMA

Jenjang Pendidikan Rasio Rasio

Murid-Guru Murid-Sekolah

(1) (2) (3)

SD sederajat 10 109

SMP sederajat 10 246

SMA sederajat 9 289

Page 31: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 29

sederajat sebanyak 289 murid. Rasio murid-sekolah merupakan cerminan

perhatian pemerintah dalam menyediakan sarana belajar bagi anak usia sekolah.

Dengan terus bertambahnya jumlah penduduk tentunya juga harus diiringi

penambahan fasilitas belajar berupa sekolah selain juga perlu diperhatikan tingkat

penyebaran guru dan sekolah yang seimbang antara daerah perkotaan dan

perdesaan.

3.2.2. Bidang Kesehatan Masyarakat

Pembangunan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat di bidang

kesehatan bertujuan agar semua lapisan masyarakat dapat memperoleh pelayanan

kesehatan secara merata, mudah dan murah. Kesehatan merupakan aspek

mendasar yang dibutuhkan semua orang. Dengan kondisi sehat setiap orang dapat

melakukan semua aktivitasnya untuk mencapai apa yang diinginkan. Tubuh yang

sehat secara fisik memungkinkan seseorang untuk melakukan segala kegiatan

sehingga mencapai hasil yang optimal dan mampu menjadi manusia berkualitas.

Derajat atau tingkat kesehatan masyarakat dipengaruhi oleh faktor perilaku

individu, keturunan, pelayanan kesehatan dan lingkungan.

Keberhasilan pembangunan di bidang kesehatan antara lain ditandai oleh

semakin menurunnya angka kematian bayi (AKB) dan semakin meningkatnya

angka harapan hidup (AHH). Penurunan angka kematian bayi secara tidak

langsung berhubungan dengan angka kemiskinan di suatu daerah. Pada daerah

yang angka kemiskinannya tinggi biasanya angka kematian bayinya juga tinggi.

Hal ini antara lain disebabkan pola konsumsi penduduk miskin yang belum

mempertimbangkan kecukupan asupan gizi pada ibu-ibu hamil.

Page 32: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 30

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Ponorogo 2015

Angka kematian bayi adalah jumlah kematian bayi usia dibawah 1 tahun

dalam kurun waktu setahun per 1.000 kelahiran hidup pada tahun yang sama.

Kematian bayi di suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh kondisi kehamilan ibu,

penolong persalinan, perawatan bayi baru lahir, tingkat gizi yang diberikan pada

bayi dan kualitas tempat tinggal. Selama periode tiga tahun terakhir angka

kematian bayi menunjukkan kecenderungan menurun, dari 37 kematian bayi per

1000 kelahiran hidup pada tahun 2012 menjadi 24 kematian bayi per 1000

kelahiran hidup pada tahun 2014.

Dalam usaha mengurangi angka kematian bayi diperlukan penanganan

yang intensif baik dari faktor eksternal maupun internal, antara lain melalui

keberadaan penolong persalinan yang mumpuni dan kemudahan akses ke tempat

pelayanan kesehatan serta peningkatan perawatan bayi seperti pemberian asupan

makanan yang cukup serta pemberian ASI dan imunisasi.

Page 33: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 31

Dalam proses kelahiran faktor penolong persalinan sangat mempengaruhi

keselamatan ibu dan bayi. Kekeliruan penanganan baik pada saat melahirkan

maupun pasca kelahiran akan berakibat fatal bagi kesehatan dan keselamatan ibu

dan bayi. Penolong persalinan yang dilakukan oleh tenaga medis atau tenaga

berpengalaman yang sudah dibekali dengan pengetahuan serta kemampuan

kebidanan akan membantu kelancaran proses persalinan.

Tabel 8. Persentase Balita Menurut Penolong Kelahiran

di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2014)

Di tahun 2014 mayoritas kelahiran di Kabupaten Ponorogo ditolong oleh

tenaga kesehatan (dokter/bidan/paramedis) yaitu sebesar 95,79 persen pada awal

kelahiran dan 96,31 persen pada tahap akhir kelahiran. Dapat dikatakan bahwa

sebesar 4,21 persen proses kelahiran tahun 2014 yang pada tahap awal proses

kelahirannya ditolong oleh tenaga non medis, sebanyak 0,52 persen diantaranya

dirujuk ke tenaga medis dimungkinkan karena mengalami kesulitan pada proses

persalinannya.

Selain penolong kelahiran, pemeriksaan kehamilan juga merupakan hal

yang penting untuk mengurangi resiko kematian ibu ataupun bayi yang dilahirkan.

Tenaga Kesehatan Penolong Pertama

Kelahiran

Penolong Terakhir

Kelahiran

(1) (2) (3)

Dokter 16,30 24,32

Bidan 79,49 71,99

Tenaga Medis Lain - -

Dukun 4,21 3,69

Famili/Lainnya - -

Jumlah 100,00 100,00

Page 34: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 32

Tabel 10. Persentase Penduduk Menurut Keluhan Kesehatan

di Kabupaten Ponorogo Tahun 2012 - 2014

Keluhan Kesehatan 2012 2013 2014

(1) (2) (3) (4)

Tidak ada keluhan kesehatan 73,64 73,98 69,60

Ada keluhan kesehatan dan

menyebabkan terganggunya pekerjaan,

sekolah dan kegiatan sehari-hari

10,55 11,60 10,63

Ada keluhan kesehatan tetapi tidak

menyebabkan terganggunya pekerjaan,

sekolah dan kegiatan sehari-hari

15,80 14,42 19,77

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2012-2014)

Indikator lain yang terkait dengan kesehatan masyarakat yaitu keluhan

kesehatan yang dialami oleh penduduk. Berdasarkan hasil Susenas tahun 2014,

sekitar 30,40 persen penduduk Kabupaten Ponorogo menyatakan bahwa sebulan

yang lalu mengalami keluhan kesehatan. Jika dibandingkan dengan tahun

sebelumnya mengalami peningkatan sebesar 4,38 persen poin.

Dari 30,40 persen penduduk yang menyatakan bahwa sebulan yang lalu

mengalami keluhan kesehatan sebanyak 10,63 persen diantaranya mengakibatkan

terganggunya kegiatan sehari-hari. Berdasarkan hal tersebut terlihat bahwa

penduduk yang mempunyai keluhan kesehatan, sekitar 34,97 persen diantaranya

mengaku keluhan kesehatan tersebut mengganggu kegiatan sehari-harinya.

Peningkatan status dan derajat kesehatan masyarakat tentunya harus

didukung dengan ketersediaan fasilitas kesehatan karena pelayanan kesehatan

kepada masyarakat terkait erat dengan jumlah fasilitas kesehatan. Di Kabupaten

Ponorogo terdapat 6 rumah sakit umum, 31 puskesmas, 57 puskesmas pembantu,

45 puskesmas keliling, 1.122 posyandu dan sejumlah fasilitas kesehatan lainnya.

Sementara jumlah tenaga medis yaitu dokter sebanyak 147 orang dan paramedis

(perawat dan bidan) sekitar 1.388 orang.

Page 35: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 33

Tabel 11. Banyaknya Fasilitas Kesehatan di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

Fasilitas Kesehatan Jumlah

(1) (2)

Sarana Kesehatan

Rumah Sakit Umum 6

Puskesmas 31

Puskesmas Pembantu 57

Puskesmas Keliling 45

Balai Pengobatan 34

Posyandu 1.122

Dokter Praktek 127

Apotik 65

Tenaga Kesehatan

Dokter 147

Perawat dan Bidan 1.388

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Ponorogo

Dengan jumlah penduduk Kabupaten Ponorogo yang mencapai 865.809

jiwa, maka dapat diketahui bahwa secara rata-rata setiap puskesmas (termasuk

pustu dan pusling) harus siap melayani sekitar 6.510 penduduk, setiap dokter

praktek melayani hampir 6.817 penduduk, dan setiap apotik harus melayani sekitar

13.320 penduduk. Seiring dengan peningkatan jumlah fasilitas kesehatan yang

tersedia maka beban pelayanan menjadi semakin berkurang. Dengan demikian

diharapkan kualitas pelayanan yang diberikan akan semakin meningkat.

Yang perlu menjadi perhatian adalah tingkat penyebaran dari sarana

kesehatan tersebut, karena masih terdapat beberapa kecamatan yang sama sekali

tidak memiliki apotik dan dokter praktek yang ada tidak sebanding dengan jumlah

penduduk yang harus dilayani. Apalagi rumah sakit yang ada seluruhnya berada di

Kecamatan Ponorogo, padahal pasien yang dilayani tidak hanya berasal dari

Kabupaten Ponorogo tetapi juga daerah sekitar Ponorogo.

Page 36: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 34

3.2.3. Bidang Perekonomian

Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan merupakan suatu

keharusan bagi kelangsungan pembangunan ekonomi dan peningkatan

kesejahteraan. Tingkat pertumbuhan ekonomi haruslah lebih besar daripada laju

pertumbuhan penduduk, agar peningkatan pendapatan perkapita dapat tercapai.

Menurut beberapa ahli, perekonomian daerah dapat dilihat dari

pertumbuhan ekonomi daerah dan penciptaan lapangan kerja. Besarnya

pertumbuhan ekonomi tergantung dari nilai PDRB setiap tahunnya. Sedangkan

penciptaan lapangan kerja dapat dilakukan setelah terjadi akumulasi aliran modal.

Aliran modal masuk akan berdampak pada tersedianya lapangan kerja yang seluas-

luasnya.

Dengan membagi PDRB atas dasar harga berlaku dengan jumlah penduduk

pertengahan tahun akan menghasilkan PDRB per kapita yang merupakan indikator

dalam melihat tingkat kesejahteraan penduduk secara makro. Meskipun PDRB per

kapita ini tidak dapat menggambarkan secara riil pendapatan yang diterima

masyarakat, namun indikator ini masih relevan untuk mengetahui apakah secara

rata-rata pendapatan masyarakat mengalami peningkatan atau tidak. Jumlah

penduduk dapat dijadikan penimbang karena jumlah penduduk merupakan pelaku

pembangunan yang menghasilkan output.

Nilai nominal PDRB sebagai salah satu indikator makro ekonomi di

Kabupaten Ponorogo dalam lima tahun terakhir ini selalu menunjukkan

peningkatan. Pada tahun 2014 ini perekonomian Kabupaten Ponorogo

menunjukkan pertumbuhan yang sedikit lebih cepat dari tahun sebelumnya yaitu

Page 37: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 35

dari 5,17 persen pada tahun 2013 menjadi 5,28 persen pada tahun 2014.

Membaiknya kinerja lapangan usaha pertanian serta tumbuhnya lapangan usaha

konstruksi, transportasi dan penyediaan makan minum merupakan faktor

pendorong percepatan pertumbuhan PDRB Kabupaten Ponorogo tahun 2014.

Tabel 12. PDRB Per Kapita (ADHB) Kabupaten Ponorogo

Tahun 2012-2014

Sumber : PDRB Kabupaten Ponorogo 2012-2014, BPS

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa dari tahun ke tahun PDRB per

kapita penduduk Kabupaten Ponorogo mengalami kenaikan. PDRB per kapita

penduduk Kabupaten Ponorogo tahun 2012 adalah 12,82 juta rupiah per penduduk

per tahun dan meningkat menjadi 15,52 juta rupiah per penduduk per tahun di

tahun 2014. Bila dilihat dari persentase kenaikannya, maka terdapat kenaikan

sebesar 9,72 persen dari tahun 2012 ke tahun 2013, dan terdapat kenaikan sebesar

10,38 persen dari tahun 2013 dan 2014.

3.2.4. Bidang Ketenagakerjaan

Dalam tinjauan makro ekonomi, salah satu indikator pertumbuhan ekonomi

suatu daerah dapat dilihat dari sejauh mana angkatan kerja di daerah tersebut

terserap ke dalam lapangan kerja yang ada. Penyerapan angkatan kerja ke dalam

No Uraian 2012 2013 2014

(1) (2) (3) (4) (5)

1 PDRB ADHB (Juta Rupiah) 11.047.556,0 12.150.334,2 13.441.459,8

2 Penduduk Pertengahan Tahun

(Jiwa) 861.806 863.890 865.809

PDRB Per Kapita (Rupiah) 12.819.075,3 14.064.677,4 15.524.740,2

Page 38: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 36

lapangan kerja yang tersedia di daerah tertentu nantinya akan berhubungan dengan

tingkat pengangguran di daerah tersebut.

Penduduk yang termasuk dalam kategori angkatan kerja adalah penduduk

yang secara ekonomis berpotensi menghasilkan output atau pendapatan, baik yang

sudah bekerja maupun yang sedang mencari pekerjaan. Sedangkan pengangguran

meliputi penduduk yang tidak bekerja tetapi sedang mencari pekerjaan, atau

mempersiapkan suatu usaha, atau merasa tidak mungkin mendapat pekerjaan

(putus asa), atau sudah diterima bekerja namun belum mulai bekerja. Tingkat

pengangguran merupakan perbandingan antara jumlah pengangguran dengan

jumlah angkatan kerja.

Tabel 13. Penduduk Usia 15 Tahun Ke Atas Menurut

Variabel Ketenagakerjaan di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

No Variabel Ketenagakerjaan Agustus 2014

(1) (2) (3)

1 Angkatan Kerja (Jiwa) 496.443

2 Bekerja (Jiwa) 478.260

3 Pengangguran (Jiwa) 18.183

4 Tingkat Pengangguran Terbuka (%) 3,66

Sumber : BPS Jawa Timur (Sakernas 2014)

Dari hasil Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) dapat diketahui

bahwa jumlah angkatan kerja pada bulan Agustus 2014 di Kabupaten Ponorogo

mencapai 496.443 jiwa atau sebesar 57,34 persen dari total penduduk di

Kabupaten Ponorogo. Sedangkan jumlah penduduk yang bekerja sebesar 478.260

jiwa atau 96,34 persen dari total angkatan kerja. Tingkat pengangguran terbuka

tercatat sebesar 3,66 persen, lebih tinggi dibanding tingkat pengangguran terbuka

pada tahun 2013 yang mencapai 3,28 persen.

Page 39: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 37

Angka tingkat pengangguran terbuka Kabupaten Ponorogo ini masih lebih

rendah dibanding angka Jawa Timur yang mencapai 4,19 persen dan

kabupaten/kota di wilayah Karesidenan Madiun lainnya, namun masih lebih tinggi

dibanding Kabupaten Pacitan (1,08 persen). Namun kedepannya pemerintah harus

terus berupaya menciptakan lapangan kerja dengan memaksimalkan dan

menggunakan seefisien mungkin segala sumber daya yang ada agar angka

pengangguran dapat ditekan pada level yang rendah.

3.2.5. Bidang Perumahan

Rumah adalah salah satu hak dasar rakyat, oleh karena itu setiap warga

negara berhak untuk bertempat tinggal dan mendapat lingkungan hidup yang baik

dan sehat. Selain sebagai tempat tinggal, rumah juga berfungsi sebagai pusat

pendidikan keluarga dan penyiapan generasi muda, sehingga rumah dengan

lingkungan yang layak dan sehat merupakan wadah untuk pengembangan sumber

daya masyarakat di masa depan. Sebagai tempat tinggal, idealnya rumah yang

layak huni memiliki fasilitas kamar tidur, kamar mandi, dapur, kakus (WC)

tersendiri, adanya penerangan listrik serta sumber air bersih.

Ketersediaan air bersih di rumah tangga untuk memenuhi kebutuhan

sehari-hari menjadi sangat penting karena berdampak terhadap tingkat kesehatan.

Semakin tinggi persentase rumah tangga yang menggunakan air bersih, semakin

baik kondisi kesehatan rumah tangga di daerah tersebut. Oleh sebab itu air yang

diperlukan rumahtangga harus memenuhi syarat kesehatan, yaitu mencakup fisik,

kimia dan bakteriologis.

Page 40: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 38

Pada tahun 2014 di Kabupaten Ponorogo terdapat sekitar 96,95 persen

rumah tangga menggunakan sumber air minum yang layak, dan sekitar 3,05 persen

lainnya menggunakan sumber air minum yang tidak layak. Rumahtangga yang

masih menggunakan sumber air minum tidak layak perlu menjadi perhatian karena

rentan terhadap masalah kesehatan di kemudian hari.

Rumah tangga dikatakan memiliki sumber air minum layak apabila pada

rumah tangga tersebut ada akses terhadap sumber air minum terlindungi. Sumber

air minum terlindungi dapat berasal dari leding meteran atau eceran, air hujan,

sumur bor/pompa/terlindung dan mata air terlindung dengan syarat jarak ke

penampungan kotoran/limbah lebih dari 10 meter. Sedangkan apabila syarat jarak

tidak terpenuhi tetapi rumah tangga menggunakan sumber air mandi/cuci berasal

dari air terlindungi bisa dikatakan rumah tangga memiliki akses terhadap sumber

air minum layak.

Rumah tangga yang menggunakan sumber air minum yang berasal dari air

kemasan bermerk dan air isi ulang, dikatakan tidak memiliki akses sumber air

minum yang layak jika rumah tangga tersebut tidak menggunakan sumber air

mandi/cuci berasal dari air terlindungi. Sebaliknya jika menggunakan sumber air

mandi/cuci berasal dari air terlindungi walaupun untuk sumber air minum

menggunakan air kemasan bermerk/isi ulang berarti rumah tangga tersebut

memiliki akses terhadap sumber air minum yang layak. Untuk rumah tangga yang

menggunakan akses sumber air minum tidak terlindungi (sumur tak terlindung,

mata air tak terlindung, air sungai dan lainnya) dikatakan memiliki akses sumber

air minum yang layak apabila rumah tangga tersebut juga menggunakan sumber

air mandi/cuci berasal dari air terlindungi.

Page 41: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 39

Gambar 8. Persentase Rumah Tangga Menurut Sumber Air Minum

di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2014)

Informasi merupakan salah satu kunci kemajuan suatu wilayah.

Pengelolaan sumber-sumber informasi yang baik dapat dimanfaatkan dan diolah

menjadi sesuatu yang bermanfaat.

Fasilitas telepon sebagai alat komunikasi di rumahtangga mencerminkan

kemajuan aksesibilitas untuk menyerap berbagai informasi. Selain telepon, internet

merupakan salah satu teknologi informasi yang semakin populer. Dampak

penggunaan internet sangat kompleks di masyarakat. Internet sangat berguna bagi

pendidikan sebagai sarana memperluas pengetahuan serta mempermudah

pertukaran informasi yang dibutuhkan oleh pihak pemerintah maupun kalangan

pengusaha.

Saat ini penggunaan fasilitas telepon dan internet menjadi suatu kebutuhan

yang sangat penting untuk mendukung aktivitas rumah tangga, baik untuk

keperluan pendidikan maupun mengakses berbagai kebutuhan lain. Semakin

berkembangnya sektor komunikasi akan sangat memberikan pengaruh pada

perkembangan dan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Ponorogo.

Page 42: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 40

Gambar 9. Persentase Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Telepon Seluler dan

Akses Internet di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2012-2014)

Dari grafik di atas dapat diketahui bahwa kepemilikan telepon selular terus

meningkat setiap tahunnya yaitu dari 79,56 persen pada tahun 2012 menjadi 85,43

persen pada tahun 2014. Sementara persentase rumahtangga yang pernah

mengakses internet selama 3 bulan yang lalu juga menunjukkan kecenderungan

yang serupa dengan kepemilikan telepon selular. Penggunanya mencapai 15,74

persen pada tahun 2014, meningkat 1,57 persen poin dibanding tahun 2013.

Semakin mudahnya akses masyarakat terhadap berbagai informasi secara

bebas dari seluruh sumber informasi dapat membawa dampak positif maupun

negatif. Kemajuan teknologi informasi akan membawa dampak yang baik apabila

penggunanya mampu memilah mana informasi yang bermanfaat dan mana

informasi yang berdampak buruk bagi kehidupan masyarakat.

Komponen perumahan lainnya yang cukup penting untuk dilihat kaitannya

dengan kesejahteraan rakyat yaitu jenis lantai terluas. Jenis lantai terluas

dibedakan menjadi dua yaitu tanah dan bukan tanah. Kriteria ini dibedakan

Page 43: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 41

berdasarkan syarat minimal rumah sehat. Rumah yang memiliki jenis lantai tanah

dapat menyebabkan mudahnya terjangkit berbagai penyakit. Dari segi sosial

ekonomi jika jenis lantai terluas adalah tanah dapat menggambarkan tingkat sosial

ekonomi penghuninya lebih rendah dibandingkan penghuni rumah yang jenis

lantai terluasnya bukan tanah.

Gambar 10. Persentase Rumah Tangga Menurut Jenis Lantai Terluas

Di Kabupaten Ponorogo Tahun 2014

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2014)

Dari gambar di atas yang menginformasikan mengenai persentase rumah

tangga menurut jenis lantai terluas di Kabupaten Ponorogo, dapat diketahui bahwa

sebanyak 80,15 persen rumah tangga di Kabupaten Ponorogo memiliki jenis lantai

terluasnya adalah bukan tanah sedangkan rumah tangga yang lantai terluasnya

tanah sebanyak 19,85 persen.

Pola hidup bersih akan menjaga dan meningkatkan kesehatan manusia.

Oleh karena itu keberadaan sanitasi menjadi sangat penting di dalam setiap rumah

tangga. Bahan buangan (limbah) yang dapat menyebabkan masalah kesehatan

seperti tinja manusia atau binatang, dapat dicegah dengan menggunakan teknologi

Page 44: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 42

sederhana seperti membuat kakus dan tangki septik. Derajat kesehatan masyarakat

akan meningkat bila penyediaan sarana sanitasi dibarengi dengan perbaikan

perilaku masyarakat dalam memanfaatkan sanitasi tersebut.

Gambar 11. Persentase Rumah Tangga Menurut Fasilitas Tempat Buang Air Besar

Di Kabupaten Ponorogo Tahun 2013-2014

Sumber : BPS Jawa Timur (Susenas 2013-2014)

Berdasarkan data Susenas 2014, rumah tangga di Kabupaten Ponorogo

yang menggunakan fasilitas tempat buang air besar sendiri sebesar 74,99 persen.

Fasilitas tempat buang air besar bersama dan rumah tangga yang tidak memiliki

fasilitas tempat buang air besar mengalami penurunan masing-masing sebesar 1,29

persen dan 0,20 persen. Dengan demikian secara keseluruhan persentase rumah

tinggal yang bersanitasi (mempunyai fasilitas tempat buang air besar sendiri,

bersama, umum) ada peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya dari 93,49

persen tahun 2013 menjadi 93,68 persen pada tahun 2014. Peningkatan persentase

rumah tangga yang bersanitasi ini tentunya akan berpengaruh positif terhadap

tingkat kesehatan masyarakat.

Page 45: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 43

BAB IV

STATUS PEMBANGUNAN MANUSIA

DI KABUPATEN PONOROGO

4.1. Perkembangan IPM Kabupaten Ponorogo

Seperti yang telah dibahas pada bab sebelumnya, IPM merupakan indeks

komposit yang disusun melalui tiga dimensi dasar dengan cakupan yang sangat luas.

Selanjutnya, ketiga dimensi tersebut terangkum dalam satu nilai tunggal yaitu angka

IPM. Angka IPM tidak memiliki makna apabila dalam analisis tidak menyertakan angka

IPM tahun sebelumnya dan dibandingkan dengan angka IPM daerah lain untuk melihat

posisi relatif IPM suatu daerah dengan daerah lain.

Data IPM digunakan sebagai rujukan dalam berbagai kebijakan pemerintah.

Salah satunya adalah kebijakan penentuan dana perimbangan daerah melalui DAU. IPM

juga dapat digunakan untuk menilai keberhasilan kinerja pembangunan manusia yang

terkait dengan peningkatan kapasitas dasar penduduk yang mencakup aspek kesehatan,

pendidikan, serta ekonomi. Untuk itu, pemerintah sangat berkepentingan dengan data

IPM sebagai bahan perencanaan, evaluasi, dan monitoring.

Berdasarkan skala internasional, capaian IPM dapat dikategorikan menjadi

empat kategori yaitu kategori sangat tinggi (IPM≥80), kategori tinggi (70≤IPM<80),

kategori sedang (60≤IPM<70), dan kategori rendah (IPM<60). Jika diukur berdasarkan

skala internasional, maka selama tahun 2010-2014 IPM Kabupaten Ponorogo masuk

dalam kategori sedang.

Page 46: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 44

Gambar 12. Perkembangan IPM Kabupaten Ponorogo

Tahun 2010-2014

Dari grafik di atas diketahui bahwa Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

Kabupaten Ponorogo selama tahun 2010-2014 terus mengalami peningkatan dari tahun

ke tahun. Pada tahun 2010 IPM Kabupaten Ponorogo sebesar 64,13 naik hingga

mencapai 67,40 di tahun 2014 atau rata-rata tumbuh 1,25 persen per tahun. Nilai yang

meningkat telah menaikkan peringkat IPM Kabupaten Ponorogo di Provinsi Jawa Timur

dari peringkat 23 pada tahun 2010 menjadi peringkat 21 dari 38 kabupaten/kota pada

tahun 2014. Secara umum dapat dikatakan bahwa kenaikan angka IPM menandakan

pembangunan manusia di Kabupaten Ponorogo mengalami kemajuan ke arah yang lebih

baik.

Meskipun menunjukkan tren yang terus meningkat setiap tahunnya, namun

angka IPM Kabupaten Ponorogo masih rendah bila dibandingkan dengan angka IPM

Provinsi Jawa Timur. Bila dibandingkan dengan angka IPM se-Karesidenan Madiun,

angka IPM Kabupaten Ponorogo menempati posisi ke lima setelah Kota Madiun,

Kabupaten Magetan, Kabupaten Madiun dan Kabupaten Ngawi.

Page 47: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 45

Secara umum, IPM Kabupaten Ponorogo dibanding kabupaten lain se-eks

Karesidenan Madiun berada di bawah kabupaten/kota lainnya, hanya berada diatas

Kabupaten Pacitan dan lebih rendah daripada IPM Provinsi Jawa Timur. Hal ini

mengindikasikan bahwa pembangunan manusia di Kabupaten Ponorogo masih perlu

ditingkatkan dengan terus memaksimalkan segala potensi sumber daya yang ada di

Kabupaten Ponorogo.

4.2. Perkembangan Komponen IPM

Perkembangan IPM yang terjadi dipengaruhi oleh perubahan pada komponen-

komponen pembentuk IPM. Perubahan tersebut dapat berupa peningkatan atau

penurunan indeks dari setiap komponen penyusun IPM, yaitu indeks kesehatan, indeks

pendidikan dan indeks pengeluaran. Perubahan pada komponen-komponen ini sangat

dipengaruhi oleh optimalisasi terhadap sumber daya manusia dan sumber daya alam

yang dimiliki oleh suatu daerah.

Page 48: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 46

4.2.1. Indeks Kesehatan

Indikator penyusun indeks kesehatan adalah Angka Harapan Hidup saat

lahir. Angka harapan hidup adalah perkiraan banyaknya tahun yang dapat

ditempuh oleh seseorang selama hidup (secara rata-rata). Angka harapan hidup

merupakan salah satu indikator yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja

pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat di bidang kesehatan.

Dalam usaha meningkatkan nilai indeks kesehatan ini, pemerintah daerah

perlu mengupayakan kemudahan bagi masyarakat untuk dapat mengakses sarana

kesehatan, peningkatan kualitas dan pembangunan sarana kesehatan yang

memadai, serta aktif memberikan pembinaan kepada masyarakat untuk selalu

menerapkan pola hidup sehat. Capaian komponen angka harapan hidup Kabupaten

Ponorogo selama periode 2010-2014 mengalami peningkatan dari tahun ke tahun,

meski tidak terlalu signifikan.

Gambar 14. Perkembangan Angka Harapan Hidup Kabupaten Ponorogo

Tahun 2010-2014 (Tahun)

Page 49: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 47

Dari grafik di atas terlihat bahwa angka harapan hidup Kabupaten

Ponorogo mengalami peningkatan dari periode 2010 hingga 2014. Tahun 2010

tercatat angka harapan hidup Kabupaten Ponorogo adalah 71,62 tahun dan terus

mengalami kenaikan menjadi 71,88 tahun pada tahun 2014. Angka ini masih jauh

dibawah standar global atau selisih 13,12 tahun, dimana standar harapan hidup

ideal adalah 85 tahun. Namun angka harapan hidup Kabupaten Ponorogo tahun

2014 lebih tinggi daripada angka harapan hidup Jawa Timur yang sebesar 70,45

tahun.

Jika dibandingkan dengan angka harapan hidup dengan kabupaten/kota lain

se-eks Karesidenan Madiun, angka harapan hidup Kabupaten Ponorogo pada tahun

2014 berada pada urutan ketiga tidak berubah dari tahun sebelumnya yaitu setelah

Kota Madiun (72,41 tahun) dan Kabupaten Magetan (71,91 tahun). Namun bila

dilihat secara umum, rata-rata angka harapan hidup tahun 2014 dari seluruh

kabupaten/kota se-eks Karesidenan Madiun mencapai 71,34 tahun mengalami

peningkatan dibanding tahun 2012 (71,22 tahun) dan 2013 (71,30 tahun). Hal ini

mengindikasikan bahwa derajat kesehatan penduduk di eks Karesidenan Madiun

mengalami peningkatan.

Tabel 14. Angka Harapan Hidup Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014

Tahun Pacitan Ponorogo Madiun Magetan Ngawi Kota

Madiun

2012 70,61 71,78 69,59 71,79 71,19 72,33

2013 70,70 71,85 69,70 71,87 71,28 72,38

2014 70,75 71,88 69,76 71,91 71,33 72,41

Page 50: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 48

Berdasarkan nilai angka harapan hidup tersebut dapat disusun indeks

kesehatan sebagai salah satu komponen dalam penghitungan IPM. Pada tahun

2014 indeks kesehatan Kabupaten Ponorogo berada pada angka 0,80, masih lebih

tinggi dibanding indeks kesehatan Provinsi Jawa Timur yang sebesar 0,78.

Tabel 15. Indeks Kesehatan Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014

Tahun Pacitan Ponorogo Madiun Magetan Ngawi Kota

Madiun

2012 0,78 0,80 0,76 0,80 0,79 0,81

2013 0,78 0,80 0,76 0,80 0,79 0,81

2014 0,78 0,80 0,77 0,80 0,79 0,81

4.2.2. Indeks Pendidikan

Indeks pendidikan disusun oleh komponen harapan lama sekolah dan rata-

rata lama sekolah. Angka harapan lama sekolah dapat digunakan untuk

mengetahui kondisi pembangunan sistem pendidikan di berbagai jenjang yang

ditunjukkan dalam bentuk lamanya pendidikan (dalam tahun) yang diharapkan

dapat dicapai oleh setiap anak.

Angka harapan sekolah dihitung untuk penduduk berusia 7 tahun ke atas.

Hal ini disesuaikan dengan program wajib belajar 9 tahun yang dimulai pada usia

7 tahun. Kelemahannya tidak mencakup anak sekolah yang masuk SD pada usia 5

atau 6 tahun.

Page 51: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 49

Semakin rendah angka harapan sekolah di suatu daerah menunjukkan

sistem pendidikan yang tidak mendukung terhadap keberlangsungan pendidikan

masyarakat, artinya semakin rendah pula harapan penduduk untuk melanjutkan

proses pendidikan hingga tingkat terakhir.

Gambar 15. Perkembangan Angka Harapan Lama Sekolah (Tahun)

Kabupaten Ponorogo Tahun 2010-2014

Angka Harapan Lama Sekolah Kabupaten Ponorogo mengalami

peningkatan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2010 angka harapan lama sekolah

tercatat 12,10 tahun. Tahun 2011 mengalami kenaikan menjadi 12,33 tahun. Pada

tahun 2012 dan 2013 angka ini kembali mengalami kenaikan menjadi 12,56 tahun

dan 12,80 tahun serta 13,04 tahun pada tahun 2014. Hal ini berarti bahwa pada

tahun 2014 penduduk memiliki harapan untuk melanjutkan pendidikannya hingga

mencapai tingkat pertama perguruan tinggi (13 tahun). Namun bila dibandingkan

dengan angka ideal untuk angka harapan lama sekolah, angka untuk Kabupaten

Ponorogo masih dibawah standar internasional atau selisih 4,96 tahun. Standar

angka harapan lama sekolah yang ideal adalah 18 tahun (tamat Strata 1 pada

perguruan tinggi).

Page 52: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 50

Tabel 16. Angka Harapan Lama Sekolah (Tahun) Kabupaten/Kota se-eks

Karesidenan Madiun Tahun 2012-2014

Tahun Pacitan Ponorogo Madiun Magetan Ngawi Kota

Madiun

2012 11,35 12,56 12,06 12,54 11,96 12,56

2013 11,41 12,80 12,53 12,57 12,18 13,33

2014 11,61 13,04 12,79 12,77 12,29 13,64

Bila dibandingkan dengan angka harapan lama sekolah dengan

kabupaten/kota se-eks Karesidenan Madiun pada tahun 2014, angka harapan lama

sekolah untuk Kabupaten Ponorogo menduduki peringkat ke-2 setelah Kota

Madiun dari 6 kabupaten yang ada. Sedangkan untuk angka melek huruf tertinggi

kabupaten/kota se-eks Karesidenan Madiun adalah Kota Madiun dengan angka

sebesar 13,64 tahun. Bila dibandingkan dengan angka harapan lama sekolah se-

Provinsi Jawa timur yang tercatat sebesar 12,45 tahun, angka harapan lama

sekolah di Kabupaten Ponorogo masih lebih tinggi.

Ketersediaan dan kemudahan akses terhadap fasilitas pendidikan sangat

berpengaruh terhadap angka harapan lama sekolah. Semakin sedikit dan sulit akses

masyarakat terhadap fasilitas pendidikan di seluruh tingkatan pendidikan maka

angka harapan lama sekolah akan semakin rendah. Demikian sebaliknya apabila

fasilitas pendidikan semakin lengkap dan mudah diakses oleh masyarakat maka

angka harapan lama sekolah akan semakin tinggi.

SDM yang berkualitas merupakan aset paling penting bagi pembangunan.

SDM yang berkualitas adalah manusia yang mempunyai kualitas intelektual,

watak, moral, akhlak, dan fisik yang prima. Keadaan ini dapat terbentuk apabila

Page 53: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 51

setiap warga dapat memperoleh pelayanan pendidikan dan kesehatan yang merata

dan bermutu. Rata-rata lama sekolah dapat digunakan sebagai indikator SDM yang

berkualitas serta salah satu komponen penyusun IPM. Indikator ini

menggambarkan rata-rata jumlah tahun yang dijalani oleh penduduk berumur 25

tahun ke atas dalam menempuh semua jenis pendidikan formal. Pada usia 25 tahun

diasumsikan proses pendidikan sudah berakhir.

Gambar 16. Rata-Rata Lama Sekolah Kabupaten Ponorogo

Tahun 2010-2014 (Tahun)

Dari grafik di atas diketahui bahwa rata-rata lama sekolah di Kabupaten

Ponorogo periode 2010-2014 mengalami peningkatan walaupun dalam skala yang

cukup kecil yaitu 6,12 tahun pada tahun 2010 hingga 6,91 tahun pada tahun 2014.

Hal ini dapat dikatakan bahwa secara rata-rata tingkat pendidikan penduduk yang

berumur 25 tahun ke atas di Kabupaten Ponorogo adalah selama 7 tahun atau

hampir setara dengan kelas satu sekolah menengah pertama. Kondisi ini masih

belum sejalan dengan program wajib belajar 9 tahun yang telah dicanangkan oleh

Page 54: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 52

pemerintah. Bahkan angka ini masih sangat jauh di bawah standar rata-rata lama

sekolah internasional yaitu 15 tahun.

Tabel 17. Rata-Rata Lama Sekolah Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014

Tahun Pacitan Ponorogo Madiun Magetan Ngawi Kota

Madiun

2012 6,21 6,57 6,74 7,33 6,23 10,68

2013 6,32 6,86 6,74 7,43 6,27 10,86

2014 6,43 6,91 6,89 7,55 6,52 10,90

Bila dibandingkan dengan rata-rata lama sekolah kabupaten/kota se-eks

Karesidenan Madiun, angka rata-rata sekolah di Kabupaten Ponorogo pada tahun

2014 menempati posisi ketiga dengan nilai 6,91 tahun, sama seperti posisi pada

tahun 2014. Sedangkan rata-rata lama sekolah se-eks Karesidenan Madiun yang

tertinggi adalah Kota Madiun dengan rata-rata lama sekolah berkisar 10,90 tahun

atau setara dengan kelas dua sekolah menengah atas. Namun bila dibandingkan

dengan rata-rata lama sekolah Jawa Timur yang sebesar 7,05 tahun, rata-rata lama

sekolah Kabupaten Ponorogo masih di bawah angka Jawa Timur.

Hal ini mengindikasikan bahwa masih diperlukan kerja keras dari semua

pihak untuk meningkatkan rata-rata lama sekolah di Kabupaten Ponorogo.

Diperlukan pula komitmen dan kesadaran semua pihak akan pentingnya

pendidikan bagi pembentukan sumber daya manusia yang berkualitas yang

nantinya akan membangun serta meningkatkan kesejahteraan penduduk di

Kabupaten Ponorogo.

Page 55: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 53

Dari kedua komponen tersebut dapat disusun indeks pendidikan, dengan

besaran angka indeks pendidikan untuk Kabupaten Ponorogo pada tahun 2014

mencapai 0,59.

Tabel 18. Indeks Pendidikan Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014

Tahun Pacitan Ponorogo Madiun Magetan Ngawi Kota

Madiun

2012 0,52 0,57 0,56 0,59 0,54 0,70

2013 0,53 0,58 0,57 0,60 0,55 0,73

2014 0,54 0,59 0,58 0,61 0,56 0,74

4.2.3. Indeks Daya Beli

Indeks daya beli disusun berdasarkan komponen pengeluaran per kapita riil

yang disesuaikan. Secara umum banyak indikator yang dapat digunakan untuk

mengukur sejauh mana kesejahteraan masyarakat di suatu daerah. Salah satu

indikator yang sering digunakan untuk melihat daya beli masyarakat adalah

pengeluaran riil perkapita. Rata-rata pengeluaran riil merupakan komponen dalam

penyusunan Indeks Standar Hidup.

Daya beli merupakan kemampuan masyarakat dalam membelanjakan

uangnya untuk barang dan jasa. Kemampuan ini sangat dipengaruhi oleh harga-

harga riil antar wilayah karena nlai tukar yang digunakan dapat menaikkan atau

menurunkan nilai daya beli. Dengan demikian, kemampuan daya beli masyarakat

satu wilayah akan berbeda dengan wilayah lainnya. Perbedaan ini menyebabkan

kemampuan daya beli masyarakat belum dapat dibedakan, sehingga diperlukan

Page 56: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 54

standarisasi agar satu rupiah di satu wilayah mempunyai nilai yang sama dengan

satu rupiah di wilayah yang lain. Dengan cara ini kemampuan daya beli

masyarakat antar wilayah di Indonesia dapat dibandingkan.

Tabel 19. Pengeluaran Riil Perkapita Disesuaikan se-eks Karesidenan Madiun

dan Provinsi Jawa Timur Tahun 2010-2014 (Ribu Rupiah)

Dari tabel di atas diketahui bahwa kemampuan daya beli masyarakat

Kabupaten Ponorogo dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan. Pada

tahun 2010 nilai daya beli masyarakat Kabupaten Ponorogo sebesar 7,54 juta

rupiah. Kemudian nilai tersebut terus mengalami peningkatan hingga di tahun

2014 mencapai 8,38 juta rupiah.

Bila dibandingkan dengan nilai daya beli masyarakat se-eks Karesidenan

Madiun, nilai daya beli masyarakat Kabupaten Ponorogo dari tahun 2010-2014

selalu menduduki peringkat ke dua terendah di atas Kabupaten Pacitan. Bahkan

bila dibandingkan dengan nilai daya beli Provinsi Jawa Timur yang sebesar 10,01

juta rupiah, nilai daya beli masyarakat Kabupaten Ponorogo masih berada jauh

dibawah nilai daya beli masyarakat Jawa Timur.

Kabupaten 2010 2011 2012 2013 2014

Pacitan 6.774,96 7.232,03 7.495,95 7.625,93 7.655,87

Ponorogo 7.536,86 7.849,45 8.187,90 8.354,33 8.382,80

Madiun 9.415,93 9.994,91 10.428,85 10.624,84 10.667,45

Magetan 8.961,45 9.635,17 10.374,72 10.483,57 10.538,50

Ngawi 9.003,45 9.387,83 9.905,35 10.104,62 10.143,30

Kota Madiun 13.455,16 13.799,03 14.317,08 14.603,96 14.643,42

Jawa Timur 9.002,02 9.396,20 9.797,47 9.978,00 10.012,16

Page 57: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 55

Tabel 20. Indeks Daya Beli Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun

Tahun 2012-2014

Tahun Pacitan Ponorogo Madiun Magetan Ngawi Kota

Madiun

2012 0,61 0,64 0,71 0,71 0,70 0,81

2013 0,62 0,65 0,72 0,72 0,70 0,82

2014 0,62 0,65 0,72 0,72 0,71 0,82

4.3. Pertumbuhan

Keberhasilan pembangunan suatu daerah tidak hanya dilihat dari rangking atau

urutan posisi IPM nya saja, tetapi juga dilihat dari nilai pertumbuhannya. Berdasarkan

nilai pertumbuhan ini dapat dilihat seberapa besar akselerasi capaian pembangunan

manusia di suatu daerah. Semakin tinggi nilai pertumbuhan IPM suatu wilayah, maka

semakin cepat kenaikan IPM yang dicapai dalam suatu periode.

Page 58: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Analisis Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 56

Dari gambar grafik di atas diketahui bahwa pertumbuhan IPM Kabupaten

Ponorogo pada tahun 2014 sebesar 0,56 persen, lebih lambat dibanding tahun-tahun

sebelumnya. Pertumbuhan IPM selama periode lima tahun terakhir cenderung

melambat. Pertumbuhan IPM tahun 2011 tercatat sebesar 1,79 persen, kemudian

melambat menjadi 1,35 persen di tahun 2012 dan kembali melambat pada tahun 2013

sebesar 1,31 persen.

Di antara kabupaten/kota se-Karesidenan Madiun, pertumbuhan IPM Kabupaten

Ponorogo pada tahun 2014 berada pada posisi terendah kedua di atas Kota Madiun (0,51

persen). Bahkan pertumbuhan IPM Kabupaten Ponorogo masih kalah cepat dengan rata-

rata pertumbuhan IPM Jawa Timur yang mencapai 0,88 persen. Pertumbuhan IPM

tertinggi di wilayah eks Karesidenan Madiun dicapai oleh Kabupaten Madiun dan

Kabupaten Ngawi yang mencapai 0,79 persen.

Diperlukan upaya yang berkelanjutan dari segenap pelaku pembangunan yang

ada di Kabupaten Ponorogo agar tingkat kesejahteraan masyarakat semakin membaik

yang tercermin melalui peningkatan angka IPM. Utamanya peningkatan pada dimensi

kesehatan dan standar hidup layak tanpa meninggalkan upaya pembangunan pada

dimensi pendidikan.

Page 59: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 57

BAB V

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil analisis Penyusunan Indeks Pembangunan Manusia ini diperoleh

beberapa kesimpulan, antara lain :

1. Pembangunan manusia di Kabupaten Ponorogo selama periode 2010-2014

mengalami peningkatan yang ditunjukkan dengan naiknya nilai IPM dari tahun

ke tahun. Tahun 2014 nilai IPM Kabupaten Ponorogo tercatat sebesar 67,40

meningkat dibandingkan tahun 2010-2013 yaitu masing-masing sebesar 64,13;

65,28; 66,16 dan 67,03.

2. Selama tahun 2014 IPM Kabupaten Ponorogo mengalami pertumbuhan sebesar

0,56 persen, lebih rendah dibanding pertumbuhan IPM Jawa Timur yang

mencapai 0,88 persen. Melambatanya pertumbuhan IPM juga terjadi pada

tingkat Jawa Timur dari 1,22 persen pada tahun 2013 menjadi 0,88 persen pada

tahun 2014. Rendahnya laju indeks kesehatan dan indeks daya beli membawa

pengaruh melambatnya pertumbuhan IPM Kabupaten Ponorogo pada tahun

2014.

3. Peningkatan nilai IPM ini indikasi keberhasilan kinerja pembangunan manusia

yang terkait dengan peningkatan dasar penduduk yang mencakup aspek

kesehatan, pendidikan, dan ekonomi.

4. Jika dibandingkan dengan kabupaten/kota lain se-eks Karesidenan Madiun, pada

tahun 2014 posisi IPM Kabupaten Ponorogo menempati posisi ke lima setelah

Page 60: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 58

Kota Madiun, Kabupaten Magetan, Kabupaten Madiun, dan Kabupaten Ngawi.

Peringkat Kabupaten Ponorogo pada lingkup kabupaten/kota se-Jawa Timur

mengalami peningkatan yaitu peringkat 23 pada tahun 2010 menjadi peringkat

21 pada tahun 2014 dari 38 kabupaten/kota. Namun angka IPM Kabupaten

Ponorogo masih lebih rendah bila dibanding dengan angka IPM Provinsi Jawa

Timur.Hal ini mengindikasikan bahwa pembangunan manusia di Kabupaten

Ponorogo masih perlu lebih ditingkatkan.

5. Dari aspek pendidikan dapat dilihat bahwa angka harapan lama sekolah dan

rata-rata lama sekolah penduduk Kabupaten Ponorogo terus meningkat. Angka

harapan lama sekolah tahun 2014 sebesar 13,04 tahun (setara dengan tingkat

pertama perguruan tinggi) dan angka rata-rata lama sekolah sebesar 6,91 tahun

(setara dengan kelas pertama pada tingkat sekolah menengah tingkat pertama).

Namun di sisi lain masih harus diberikan perhatian yang lebih terhadap sarana

dan prasarana sekolah baik dari segi jumlah, aksesibilitas dan pemerataannya.

6. Dari aspek ekonomi, kesejahteraan penduduk Kabupaten Ponorogo mengalami

peningkatan dengan ditandai semakin tingginya daya beli masyarakat

Kabupaten Ponorogo dari tahun ke tahun. Pada tahun 2014, pengeluaran per

kapita riil disesuaikan masyarakat Kabupaten Ponorogo sebesar 8,38 juta rupiah

meningkat dibandingkan tahun 2012 dan 2013 yang masing-masing sebesar 8,19

juta rupiah dan 8,35 juta rupiah. Namun besaran ini masih jauh lebih rendah

dibanding kabupaten/kota lain di wilayah eks Karesidenan Madiun dan bahkan

pada tingkat Jawa Timur.

Page 61: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten Ponorogo 59

7. Dari aspek kesehatan, angka harapan hidup saat lahir penduduk Kabupaten

Ponorogo semakin meningkat. Pada tahun 2014 angka harapan hidup saat lahir

penduduk Kabupaten Ponorogo telah mencapai 71,88 tahun yang meningkat

dibandingkan tahun 2012 dan 2013 yang masing-masing sebesar 71,78 tahun

dan 71,85 tahun. Angka harapan hidup saat lahir Kabupaten Ponorogo lebih

tinggi daripada angka harapan hidup saat lahir Jawa Timur tahun 2014 yang

mencapai 70,45 tahun.

Page 62: DAFTAR ISI - perpustakaan.bappenas.go.idperpustakaan.bappenas.go.id/lontar/file?file=digital/163736... · Gambar 13 IPM Kabupaten/Kota se-eks Karesidenan Madiun Tahun ... Catatan

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN PONOROGO JL. ALON – ALON UTARA NO. 4 PONOROGO